____ Baca Baca: SMK 10 Teknik Alat Berat_Budi Html BSE_______welcome
Memuat...
Share |

Minggu, 28 Februari 2010

SMK 10 Teknik Alat Berat_Budi Html














Budi Tri Siswanto
TEKNIK ALAT
BERAT
JILID 1
SMK
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang
TEKNIK ALAT
BERAT
JILID 1
Untuk SMK
Penulis : Budi Tri Siswanto
Perancang Kulit : TIM
Ukuran Buku : 17,6 x 25 cm
Diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Tahun 2008
SIS SISWANTO, Budi Tri
t Teknik Alat Berat Jilid 1 untuk SMK /oleh Budi Tri Siswanto
---- Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan,
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,
Departemen Pendidikan Nasional, 2008.
V 208 hlm
Daftar Pustaka : A1-A2
ISBN : 978-979-060-047-8
978-979-060-048-5
KATA SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat
dan karunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Direktorat
Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal
Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen
Pendidikan Nasional, telah melaksanakan kegiatan penulisan
buku kejuruan sebagai bentuk dari kegiatan pembelian hak cipta
buku teks pelajaran kejuruan bagi siswa SMK. Karena buku-buku
pelajaran kejuruan sangat sulit di dapatkan di pasaran.
Buku teks pelajaran ini telah melalui proses penilaian oleh Badan
Standar Nasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk
SMK dan telah dinyatakan memenuhi syarat kelayakan untuk
digunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 45 Tahun 2008 tanggal 15 Agustus
2008.
Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya
kepada seluruh penulis yang telah berkenan mengalihkan hak
cipta karyanya kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk
digunakan secara luas oleh para pendidik dan peserta didik SMK.
Buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada
Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (download),
digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh
masyarakat. Namun untuk penggandaan yang bersifat komersial
harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan
oleh Pemerintah. Dengan ditayangkan soft copy ini diharapkan
akan lebih memudahkan bagi masyarakat khsusnya para
pendidik dan peserta didik SMK di seluruh Indonesia maupun
sekolah Indonesia yang berada di luar negeri untuk mengakses
dan memanfaatkannya sebagai sumber belajar.
Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini.
Kepada para peserta didik kami ucapkan selamat belajar dan
semoga dapat memanfaatkan buku ini sebaik-baiknya. Kami
menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya.
Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan.
Jakarta, 17 Agustus 2008
Direktur Pembinaan SMK
____________________________________ kata pengantar
TEKNIK ALAT BERAT______________________________ ii
Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang
Mahaesa atas karuniaNya hingga kami dapat menyelesaikan
penulisan buku Teknik Alat Berat untuk SMK ini. Rasa syukur
ini kami panjatkan pula seiring dengan salah satu tujuan
penulisan ini sebagai upaya peningkatan mutu pendidikan
melalui peningkatan mutu pembelajaran yang antara lain
diimplementasikan dengan penyediaan sumber belajar dan
buku teks pelajaran. Penyediaan sumber belajar berupa buku
teks kejuruan yang sesuai dengan tuntutan Standar
Pendidikan Nasional khususnya Standar Isi dan Standar
Kompetensi Kelulusan SMK.
Buku Teks TEKNIK ALAT BERAT untuk SMK ini
menguraikan konsep-konsep alat berat secara akurat dan
informatif dengan bahasa yang mudah dipahami. Materi yang
disajikan dalam buku ini disesuaikan dengan pola berpikir
siswa dan berkaitan erat dengan dunia nyata yang dihadapi
siswa. Urutan materi juga disesuaikan dengan pengetahuan
dan kompetensi yang harus dikuasai yang sudah dirumuskan
dalam Standar Kompetensi Nasional Bidang Keahlian Alat
Berat dengan urutan pembahasan topik yang dibuat selogis
mungkin dengan tahapan kemampuan kompetensi yang
harus dikuasai.
Buku ini juga memberi pengetahuan yang luas
sebagaimana tuntutan KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan), dimana KTSP membawa nuansa baru yang
lebih kreatif karena guru diberi kebebasan untuk merancang
pembelajaran sesuai dengan kondisi lingkungan. Kehadiran
buku ini diharapkan dapat memberikan inspirasi bagi
terciptanya pembelajaran yang menarik disamping memberi
informasi materi yang lengkap tentang alat berat.
Kelebihan yang ditawarkan dari buku ini adalah
sistematika penyampaian materinya yang runtut,
pembahasan yang tajam dan mendalam dengan bahasa
teknik yang tegas dan lugas, juga sarat dengan gambargambar
penjelas tersaji dengan apik dalam buku ini. Namun
____________________________________ kata pengantar
TEKNIK ALAT BERAT______________________________ iii
buku baru merupakan buku rujukan umum, akan dilengkapi
buku-buku yang secara teknis merupakan semacam buku
pedoman perbaikan dan perawatan berbagai alat berat.
Karena banyak dan bervariasinya jenis, merek, type dan
model alat berat, maka kehadiran buku pelengkap (terutama
untuk menjelaskan secara teknis dan rinci bab 5 keatas)
sangat diperlukan dan diharap para penulis lain untuk dapat
menyediakannya.
Tersusunnya buku ini tidak lepas dari dukungan dan
bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan
ini penulis ingin menyampaikan terima kasih yang mendalam
kepada seluruh keluarga penulis yang dengan sabar dan
keikhlasan hati memberi kesempatan dan mengorbankan
waktu keluarga untuk membiarkan penulis berkarya. Tanpa
pengertian itu, buku ini takkan terselesaikan dengan baik.
Tak lupa terima kasih untuk semua pihak yang telah
membantu kelancaran penyusunan buku ini.
Harapan penulis, semoga buku ini bermanfaat,
terutama bagi siswa-siswa SMK dan guru SMK sebagai
referensi dalam proses pembelajaran. Buku ini tentu masih
jauh dari sempurna, sehingga saran dan kritik yang
membangun sangat diharapkan demi penyempurnaan di
masa mendatang.
Salam
Penulis

_______________________________________________ DAFTAR ISI
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ iv
Judul Buku : Teknik Alat Berat
Pengantar Direktur Pembinaan SMK i
Kata Pengantar ii
Daftar Isi iv
JILID 1
1. Pendahuluan 1
2. Pengukuran 19
2.1. Pengertian pengukuran 7
2.2. Besaran dan satuan 8
2.3. Besaran pokok dan turunan 9
2.4. Konversi, ketelitian, Standar alat
ukur 11
2.5. Pengukuran Karakteristik umum
fluida 13
2.5.1. Dimensi, kehomogenan dimensi,
dan satuan 15
2.5.2. Hukum Archimedes 17
2.5.3. Tegangan permukaan 22
2.5.4. Gejala meniscus 25
2.5.5. Gejala kapilaritas 26
2.5.6. Viskositas 29
2.5.7. Bilangan Reynold (Re) 32
3. Prinsip-prinsip
dasar hidrolik 33
3.1. Massa, tekanan, gaya 47
3.2. Tekanan hidrolis 49
3.3. Hidrostatika 49
3.3.1. Tekanan hidrostatik 49
3.3.2. Tekanan akibat gaya luar (�� yste
Pascal) 50
3.3.3. Perpindahan gaya hidrolik 51
3.3.4. Bentuk dasar �� ystem hidrolik
56
3.3.5. Diagram dasar Sirkuit Hidrolik 61
3.4. Hidrodinamika 62
3.4.1. Fluida ideal 62
3.4.2. Kontinuitas 64
3.4.3. Asas & persamaan Bernoulli
66
3.4.4. Aplikasi persamaan Bernoulli
70
3.4.5. Pengukur kecepatan aliran fluida 72
3.5. Fluida Hidrolik 74
3.5.1. Jenis-jenis cairan yang digunakan 74
3.5.2. Sifat-sifat Oli hidrolik & zat aditif 75
3.5.3. Jenis-jenis fluida hidrolik 84
3.5.4. Pemeliharaan fluida hidrolik 93
3.6. Sistem hidrolik 94
3.6.1. Komponen sirkuit dasar 94
3.6.2. Simbul-simbul & istilah system
hidrolik 97
3.7. Sirkuit penyuplai tenaga 117
3.7.1. Sirkuit pompa hidrolik 117
3.7.2. Kelas pompa 119
3.7.3. Jenis-jenis pompa hidrolik 123
3.7.4. Klasifikasi pompa hidrolik 143
3.7.5. Efisiensi pompa 144
3.8. Distribusi pada Sistem Hidrolik 150
3.8.1. Reservoar 150
3.8.2. Filter atau saringan 155
3.8.3. Pendinginan Oli 163
3.8.4. Pipa Saluran 164
3.9. Meter-in, Meter-out
dan Bleed off 187
3.9.1. Meter-in 187
3.9.2. Meter Out 188
3.9.3. Bleed Off 189
JILID2
4. Komponen Alat Berat 199
4.1. Engine/penggerak mula 199
4.2. Penggerak mula motor diesel 212
4.3. Penyuplai energi hidrolik 231
4.3.1. Reservoir 236
4.3.2. Filter 239
4.3.3. Perawatan Filter 244
4.3.4. Type Elemen Filter 246
4.3.5. Pompa hidrolik 250
4.4. Katup-katup Kontrol 273
4.4.1. Jenis-jenis katup control 273
4.4.2. Katup Direct Acting 283
4.4.3. Jenis-jenis katup
pada alat berat 292
4.4.4. Kontrol Valve &
simbul-simbulnya 297
4.5. Aktuator dan akumulator 327
4.5.1. Silinder Hidrolik 327
4.5.2. Hidrolik motor 340
_______________________________________________ DAFTAR ISI
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ v
4.5.3. Akumulator 350
4.6. Sistem Pemindah Tenaga
Hidrolik 359
4.6.1. Torque Converter 359
4.6.2. Damper 361
4.6.3. Torqflow Transmission 377
4.7. Sistem kemudi/steering clutch,
rem dan roda gigi tirus 393
4.7.1. Pengertian umum system
kemudi 393
4.7.2. Macam Sistem Penggerak 396
4.7.3. Roda gigi tirus (bevel gear) 422
4.8. Ban, Rangka, dan
Undercarriage 423
4.8.1. Ban 423
4.8.2. Rangka 439
4.8.3. Undercarriage 459
5. Sistem dan konstruksi
Alat Berat 493
5.1. Sistem dan Konstruksi Gantry
Crane 459
5.2. Sistem dan Konstruksi Hydraulic
Crawler Crane 462
5.3. Sistem dan Konstruksi Hydraulic
Excavator type Backhoe 462
5.4. Sistem dan Konstruksi Hydraulic
Excavator type Shovel 467
5.5. Sistem dan Konstruksi Motor
Grader 467
5.6. Sistem dan Konstruksi Bulldozer
470
5.7. Sistem dan Konstruksi Bulldozer
Logging 483
5.8. Sistem dan Konstruksi Forklift
483
5.9. Sistem dan Konstruksi
Dumptruck 489
5.10. Sistem dan Konstruksi
Articulated Dumptruck 510
5.11. Sistem dan Konstruksi Truk
jenis Rigid 489
5.12. Sistem dan Konstruksi Truk
jenis 489
Semi Trailer
494
5.13. Sistem dan Konstruksi Wheel Loader
494
5.14. Sistem dan Konstruksi Compactor
500
5.15. Sistem dan Konstruksi Genset
501
JILID 3
6. Sistem kelistrikan
pada Alat Berat 503
7. Keamanan Pengoperasian Alat
Berat 567
7.1. Mengenali sumber bahaya di tempat
kerja 533
7.2. Kecelakaan dan menghindari kondisi
tak nyaman 533
7.3. Tingkah Laku dalam lingkungan
kerja 537
7.4. Bahaya di tempat kerja 545
8. Penggunaan alat dan
Perawatan Alat Berat
553
8.1. Penggunaan hand tools, pulling
tools, power tools, lifting tools 553
8.2. Penggunaan Hand Tools 553
8.3. Power tools 568
8.4. Pulling tools 570
8.5. Penggunaan Measuring tools 578
8.6. Dasar-dasar perawatan dan
perbaikan 594
9. Pelepasan & Pemasangan,
Komponen Alat berat
607
9.1. Pelepasan & pemasangan
komponen engine 608
9.2. daftar perawatan 10 jam, 100 jam,
250 jam, 500 jam, 1000 jam, 2000
jam, 4000 jam 637
Daftar Pustaka A1-A2
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 1
1
Pendahuluan
Pemanfaatan energi hidrolik (hydraulic power) atau energi fluida
bertekanan (fluid power) menyusul energi-energi yang lebih dulu ada
seperti energi mekanik, energi listrik, energi elektronik, energi udara
bertekanan atau pneumatik, energi kimia/fisika, energi automotive serta
energi konvensional lainnya seperti air, angin, uap, surya tak pelak lagi
menyebabkan makin luasnya penggunaan berbagai energi untuk
kemudahan manusia. Pemunculan energi baru itu akan memunculkan pula
teknologi. Teknologi yang tercipta itu akan memunculkan teknologi yang
lebih baru. Dengan demikian perkembangannya menjadi sangat cepat.
Termasuk teknologi baru itu adalah penggunaan kombinasi dari berbagai
jenis energi itu seperti : hidromekanik (energi hidrolik dengan mekanik),
mekatronik (energi mekanik dengan elektronik), elektropneumatik (energi
elektrik dengan pneumatik), elektrohidrolik (energi elektrik dengan hidrolik),
autotronik (energi automotive dengan elektronik), autoelektronik (energi
automotive dengan elektronik, autohidrolik (energi automotive dengan
hidrolik) dan sebagainya.
Kita ketahui bersama, diantara banyak cabang-cabang ilmu dan
teknologi bidang perpindahan energi yang sudah berkembang, hidrolik
merupakan salah satu energi yang mempunyai perkembangan pesat.
Sistem hidrolik dapat dikategorikan suatu energi yang kuno namun juga
moderen. Pemakaian sudu-sudu air mengawali sejarah hidrolik.
Selanjutnya penggunaan energi fluida bertekanan untuk menggerakkan
dan mengontrol gerakan-gerakan rumit dan kompleks dalam tiga atau
empat dekade ini terbukti paling pesat dan maju perkembangannya.
Perkembangan teknologi hidrolik yang sangat pesat merambah di
berbagai sektor. Tidak ketinggalan pemanfaatan energi hidrolik dalam
bidang teknik mesin maupun teknik otomotif. Dalam bidang teknik mesin,
penggunaan sistem hidrolik sudah memasuki berbagai peralatan misalnya
mesin pres hidrolik, mesin milling hidrolik, elevating platform (meja
pengangkat), rocking lever (tuas pengayun), meja pengangkat untuk
mengisi dan mengeluarkan, alat-alat pengangkut dan penyortir, gerakan
pada jalur pendingin dan sebagainya pada industri baja merupakan sedikit
contoh aplikasi sistem hidrolik. Selain itu masih pada industri baja, jalur
”pemotong besi strip” yang serba otomatik juga menggunakan sistem
hidrolik. Pada mesin perkakas, sistem hidrolik sangat luas digunakan. Ciri
yang menonjol dari sistem hidrolik pada saat ini adalah kepresisian dan
energinya yang sangat besar. Bahkan pada peralatan produksi yang
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 2
digunakan secara luas, hasil optimum dapat dicapai pada tingkat yang
mengagumkan dengan sistem yang telah teruji.
Jika kita menggunakan telepon, memegang botol larutan pencuci
atau jika kita melihat anak bermain dengan mainan plastik, kita jarang ingat
pada permesinan yang memproduksi peralatan rumah tangga itu. Ada
beribu-ribu mesin untuk pemrosesan bahan plastik, dan mesin-mesin
tersebut dilengkapi dengan sistem-sistem perpindahan energi secara
hidrolik untuk gerakan plat, untuk pemegang perkakas kerja, dan untuk
penyetelan gaya dan kecepatan penutup. Pada alat-alat pengangkat di
pelabuhan atau di pabrik-pabrik, perangkat hidrolik melakukan gerakan
menyisir dan pengangkatan roda gigi atau pada mekanisme-mekanisme
perputaran peralatan tersebut. Perangkat hidrolik tidak hanya digunakan
pada peralatan seperti diatas, namun juga pada peralatan bongkar muat
bagasi di airport.
Perlengkapan hidrolik yang spesifik membuat mesin-mesin ini
menjadi menonjol dalam jenis pengendalian serta sederhana dan
ekonomis. Bahkan dalam operasi yang kompleks, kita dapat menggabungkannya
dengan sistem energi lain dengan mudah. Dengan
kemampuannya untuk dapat diintegrasikan dengan berbagai kelompok
pengendali energi lain menjadi modul-modul yang standar pada suatu
mesin, maka hal ini merupakan Iangkah besar ke arah perkembangan Iebih
lanjut pada mesin perkakas pemotong logam di masa mendatang. Sebuah
penggambar hidro-mekanik (hydro-mechanical tracing) merupakan contoh
perangkat hidrolik presisi pada suatu mesin bubut. Penerapan hidrolik pada
mesin-mesin pres sangat luas diterapkan saat ini. Faktor keamanan untuk
manusia dan mesin selalu terjamin, juga penggunaan yang sangat
bertenaga (powerful) dan kapasitas produksi yang sangat memuaskan.
Saat ini juga telah tersedia mesin pengepres untuk mengubah logam mobil
bekas menjadi kumpulan logam yang Iebih kompak. Proses ini dikerjakan
secara hidrolik dan melalui 3 tahap : (1) pembebanan dan pemotongan. (2)
tekanan vertikal, (3) pengepresan horizontal dan pelontaran kumpulan
logam ke conveyor.
Di bidang teknik otomotif, penggunaan energi hidrolik sudah cukup
lama. Sejak 1920 penggunaan hidrolik telah banyak digunakan antara lain
pada rem mobil (hydraulic brakes), transmisi otomatik (automatic
transmission), sistem pengemudian dengan bantuan hidrolik (power
steering), pengaturan tempat duduk (power seats), energi untuk
pembuka/penutup kaca (power windows), dan pembuka/penutup atap
mobil (automatic convertible tops). Sekarang penggunaan energi fluida ini
sangat luas dan umum kita jumpai pada alat/kendaraan berat seperti pada
forklift, hydraulic crawler cranes, bulldozer, motor grader, shovel, crushers,
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 3
loader, excavator/backhoe (bego, bigo, begu-Jw), dump truck, compactor,
dan lain-lain dalam pekerjaan properti atau teknik sipil.
Suatu program rasionalisasi bagi penghematan ongkos dengan
menggunakan perangkat hidrolik telah membawa banyak perubahan
penting dan beberapa penyempurnaan di bidang desain dan pengepasan
kapal baik diatas maupun di bawah dek. Dengan pengemudian dan tolakan
buritan yang dapat diatur secara hidrolik dapat menjamin manuver kapalkapal
samudra berukuran raksasa di pelabuhan. Pengosongan muatan
pada kapal tangker dikendalikan pula secara hidrolik melalui saluran pipa
yang rumit pada kapal-kapal tersebut. Contoh lain adalah pengoperasian
jaring-jaring pada kapal nelayan. Pekerjaan berat ini dapat dipermudah dan
dilakukan dengan singkat jika digunakan derek-derek hidrolik.
Pada bidang lain misalnya sistem perlindungan pantai dan kanal yang
sangat penting dan menyangkut pekerjaan besar, dapat dilakukan secara
ekonomis dengan pengendalian hidrolik dan sistem pengaturannya. Guna
melawan gaya-gaya alam yang sangat kuat, dibutuhkan silinder hidrolik
besar yang dapat bergerak dan bertindak sebagai pelindung terhadap
bahaya banjir pasang, sehingga penduduk sekitar daerah itu dapat hidup
dengan aman. Dengan rnenggunakan perangkat hidrolik kanal-kanal di
Eropa mampu meningkatkan daya angkut barang dengan memasang
perangkat hidrolik pada gerbang kunci (lock gate) yang berderet, sehingga
pengangkutan barang menjadi cepat dan aman, baik ke hulu maupun ke
hilir.
Contoh yang mengagumkan dari kanal dengan permukaan yang
dapat naik turun (shift lifting channel) telah diterapkan di terusan Elbe
(Swedia), beda tinggi yang dapat dicapai adalah 36 meter. Dalam kanal ini
perangkat hidrolik dipergunakan untuk mengoperasikan berbagai dinding
penutup, plat pengangkat dan penyangga. Sistem yang sama, digunakan
pada sistem buka dan tutup jembatan gantung dan gerbang kunci (lock
gate) di berbagai kota di dunia.
Peralatan hidrolik digunakan pada alat-alat pengangkat dan
pengangkut pada mesin yang beroperasi di pertambangan, juga bor minyak
pada anjungan-anjungan yang beroperasi di Laut Utara. Traktor dan mesinmesin
pertanian yang dihubungkan dengan perangkat hidrolik, memainkan
peranan penting dalam industri pertanian. Sistem pengendalian yang rumit
dari antena satelait bumi (missal satelit Palapa), yang dapat mengirim
sinyal antar benua dan memerlukan tingkat kepresisisian yang tinggi saat
digerakkan, diatur dan dikendalikan dengan hidrolik yang terjamin akan
keamanaan dan fungsinya. Uraian diatas menunjukkan aplikasi sistem
hidrolik digunakan sangat luas.
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 4
Tidak ketinggalan pada aplikasi sistem hidrolik yang digunakan pada
kendaraan alat berat (heavy machinery). Alat berat merupakan kombinasi
pemanfaatan energi otomotif (penggerak mula berupa motor penggerak
mula bensin maupun diesel) dengan energi hidrolik. Aplikasi hubungan
antara sumber penggerak (mesin bensin/diesel) dan tenaga hidrolik yang
dikeluarkan yang harus sedekat mungkin dan mempunyai kerugian yang
minimum dengan mobilitas yang tinggi, menjadikan kendaraan alat berat
merupakan jawaban akan kebutuhan peralatan yang mampu bekerja
dengan tenaga yang besar dan mobilitas tinggi.
Pada mesin/alat berat konstruksi mutakhir, perpindahan energi
hidrolik berhasil memecahkan persoalan mekanik tersebut dengan cara
yang lebih sederhana dan efektif. Karena pemindahan energi fluida dapat
dilakukan dengan selang fleksibel ke aktuator guna menggerakkan bagianbagiannya.
Kita dapat menemukan sistem aliran tenaga langsung pada
excavator (mesin penggali tanah). Perangkat hidrolik mempunyai banyak
keunggulan pada variasi yang tidak terbatas dari traksi dan kecepatan,
yang dapat diterapkan pada transmisi hidrolik mesin konstruksi. Macam
mesin dan variasi kegunaan saat ini sangat luar biasa banyaknya.
Pertanyaan yang sering kita jumpai “Apakah hidrolik itu ?”, “Apakah alat
berat itu ?”, “Bagaimana aplikasi hidrolik pada kendaraan alat berat ?”,
“Bagaimana sistem dan konstruksi alat berat, sehingga demikian besar
energi yang dapat dihasilkan?”
Semua pertanyaan ini akan terjawab dengan membaca buku ini. Buku
Teknik Alat Berat ini ditulis berdasarkan kebutuhan akan pengetahuan teori
dasar, dasar kejuruan dari hidrolik dan alat berat serta kompetensi praktik
dasar tentang komponen, sistem kerja, pengoperasian, perawatan pada
alat berat yang pada mulanya disesuaikan dengan kompetensi yang harus
dikuasai para lulusan program keahlian mekanik alat berat di SMK. Namun
tidak tertutup kemungkinan dapat dijadikan sebagai referensi bagi berbagai
kalangan seperti mahasiswa, guru, teknisi, instruktur, operator, para praktisi
lain yang berkecimpung dalam bidang teknik alat berat. Ditulis dalam
bahasa teknis yang mudah dipahami dari A-Z tentang alat berat dengan
dilengkapi gambar-gambar sebagai pelengkap uraian yang cukup panjang.
Buku teks SMK tentang Teknik Alat Berat ini disusun dengan
mempertimbangkan kompetensi dasar yang harus dimiliki oleh lulusan
SMK program keahlian mekanik alat berat baik secara teoritis maupun
praktis. Untuk memenuhi keluasan yang demikian maka isi dalam seluruh
buku dalam 9 bab ini mempertimbangkan pengetahuan teori yang
mendasari teknik alat berat antara lain dimulai dari fisika (besaran, satuan,
konversi, ketelitian, pengukuran, alat ukur dan lain-lain), mekanika fluida
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 5
(tekanan, hidrostatika, hidrodinamika, karakter fluida, fluida hidrolik, sistem
hidrolik, dasar-dasar hidrolik dan lain-lain) sampai pengetahuan dan
ketrampilan teknis alat berat (engine, penyuplai energi, katup kontrol,
aktuator & akumulator, semua sistem yang ada di alat berat, semua jenis
alat berat, pengoperasian alat berat, perawatan sistem maupun jenis alat
berat, pelepasan & pemasangan dan lain-lain).
Karena ini adalah buku teks pengantar dengan keluasan yang besar,
kami telah merancang penyajian bahan untuk memungkinkan
perkembangan secara bertahap akan pemahaman siswa dalam
pengetahuan dan ketrampilan teknik alat berat. Setiap konsep penting
ditinjau dalam cara yang sederhana dan mudah dimengerti sebelum hal
rumit di bahas. Di keseluruhan buku teks ini secara konstan digunakan satu
sistem satuan yaitu Sistem Internasional. Kami yakin bahwa siswa perlu
mengetahui dan terbiasa dengan satuan tersebut.
Dalam tiga bab pertama, siswa diperkenalkan pada pengetahuan yang
mendasari teknik alat berat, yakni perpektif aplikasi hidrolik pada alat berat,
pengukuran dalam gejala fisika, dan prinsip-prinsip dasar hidrolik yang
meliputi mekanika fluida dan sistem hidrolik. Bab 1 Pendahuluan
memberikan perspektif kepada siswa tentang aplikasi hidrolik pada alat
berat yang diuraikan dengan pengertian hidrolik, alat berat, dan gambaran
buku yang dibahas dalam bab per bab. Bab 2 Pengukuran memberi
pengetahuan pada siswa tentang pengertian pengukuran gejala fisika,
besaran dan satuan (pokok dan turunan), ketelitian, standar alat ukur dan
karakteristik umum fluida. Bab 3 Prinsip-prinsip dasar hidrolik membahas
perbandingan sistem hidrolik dengan sistem energi yang lain, prinsip sistem
hidrolik, skema dan sistem hidrolik, keuntungan dan kelemahan sistem
hidrolik, tekanan hidrolis, hidrostatika, hidrodinamika, fluida hidrolik, sistem
hidrolik, perancangan diagram sirkuit, diagram sirkuit penyuplai tenaga,
seleksi komponen alat berat, sistem distribusi pada alat berat, sistem
reservoir, panas dalam perpindahan fluida, dan medium transmisi dalam
hidrolik.
Lima bab berikutnya dari bab 4 sampai akhir buku (bab 9) isi buku
menyangkut pengetahuan teori dan teknis ketrampilan praktis yang harus
di capai dan dikuasai oleh siswa. Bab 4 Komponen Alat Berat sudah
membicarakan engine/penggerak mula, penyuplai energi hidrolik, katupkatup
kontrol, aktuator dan akumulator, sistem pemindah tenaga hidrolik,
sistem kemudi, rem dan roda gigi tirus, frame/kerangka alat berat, drive
line, roda dan ban, serta under carriage. Bab 5 membicarakan lebih lanjut
sistem dan konstruksi alat berat meliputi gambaran umum alat berat,
struktur dan fungsi, gambaran cara kerja alat berat dan komponennya pada
Gantry Crane, Hydraulic Crawler Crane, Hydraulic Excavator type Backhoe,
_______________________________________________ pendahuluan
TEKNIK ALAT BERAT ________________________________________ 6
Hydraulic Excavator type Shovel, Motor Grader, Bulldozer, Bulldozer
Logging, Forklift, Dumptruck, Articulated Dumptruck, Truk jenis Rigid, Truk
jenis semi trailer, Truk jenis Full Trailer, Wheel Loader, Compactor, dan
Genset.
Bab 6 membicarakan sistem kelistrikan pada Alat Berat meliputi dasardasar
kelistrikan, komponen dasar dan sistem kelistrikan pada alat berat,
standar perawatan kelistrikan.
Bab 7 membicarakan pengoperasian Alat Berat yang aman meliputi
bagaimana : bekerja dengan aman, komunikasi di tempat kerja,
perencanaan dan pengorganisasian kerja, pengontrolan bahaya/resiko di
tempat kerja, pertolongan pertama pada kecelakaan, serta keselamatan
dan kesehatan kerja.
Bab 8 menguraikan Perawatan dan Perbaikan alat berat yang ruang
lingkupnya meliputi : Dasar-dasar perawatan dan perbaikan, Perawatan
harian (10 jam), mingguan (50 jam), bulanan (250 jam). Juga antara lain
dibahas Penggunaan Hand Tools, Penggunaan Power Tools, Penggunaan
Measuring Tools, Penggunaan Special Tools, Penggunaan Diagnostic
Tools, Penggunaan Workshop Equipment, Penggunaan Jacking &
Blocking, Penggunaan Seal & Bearing.
Bab 9 berisi uraian Pelepasan & Pemasangan Komponen Alat Berat :
Komponen Alat Berat, Engine, Powertrain, Undercarriage, Sistem
Kelistrikan.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 7
2
Pengukuran
2.1. Pengertian Pengukuran
Fisika sebagai induk mekanika-mekanika fluida-hidrolik-alat berat
memerlukan pengukuran-pengukuran yang sangat teliti agar gejala yang
dipelajari dapat dijelaskan (dan bisa diramalkan) dengan akurat. Sebenarnya
pengukuran tidak hanya mutlak bagi fisika, tetapi juga bagi bidang-bidang
ilmu lain termasuk aplikasi dari ilmu tersebut. Dengan kata lain, tidak ada
teori, prinsip, maupun hukum dalam ilmu pengetahuan alam yang dapat
diterima kecuali jika disertai dengan hasil-hasil pengukuran yang akurat.
Apakah yang dimaksud dengan pengukuran ? Untuk mengetahui hal
tersebut, perhatikan uraian berikut : misalnya anda bersama teman anda
melakukan pengukuran panjang meja dengan jengkal tangan. Hasil
pengukuran yang dilakukan menggunakan satuan jengkal. Misalnya, jika
menggunakan jengkal tangan anda, maka hasilnya panjang meja itu sama
dengan 25 jengkal tangan. Akan tetapi jika menggunakan satuan jengkal
tangan teman anda maka panjang meja itu sama dengan 23 jengkal tangan.
Perbedaan hasil ini menunjukkan bahwa hasil pengukuran itu tergantung
pada satuan yang digunakan. Dengan demikian pengukuran didefinisikan
sebagai suatu proses membandingkan suatu besaran dengan besaran lain
(sejenis) yang dipakai sebagai satuan. Satuan adalah pembanding di dalam
pengukuran.
Pada kegiatan diatas, yaitu mengukur panjang meja yang dinyatakan
dengan angka, maka panjang merupakan besaran. Jadi segala sesuatu yang
dapat diukur dan dinyatakan dengan angka atau nilai disebut besaran.
Misalnya panjang meja itu 100 sentimeter, maka panjang merupakan
besaran dengan 100 sebagai nilai dan sentimeter sebagai satuan, atau
massa meja itu 20 kilogram, maka massa merupakan besaran dengan 20
sebagai nilai dan kilogram sebagai satuan. Besaran adalah `sesuatu yang
dapat diukur dan dinyatakan dengan angka atau nilai dan memiliki satuan.
Satuan adalah pembanding di dalam pengukuran.
Pengukuran adalah membandingkan sesuatu dengan sesuatu yang
lain yang dianggap sebagai patokan. Jadi dalam pengukuran terdapat dua
faktor utama yaitu perbandingan dan patokan (standar). Di kelas 1 SMP kita
telah mempelajari pokok bahasan pengukuran. Disini kita hanya akan
mengulangi sebagian saja, untuk menyegarkan pemahaman kita tentang
apa-apa saja yang terdapat dalam pengukuran.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 8
2.2. Besaran dan satuan
Sifat-sifat dari suatu benda atau kejadian yang kita ukur, misalnya
panjang benda, massa benda, lamanya waktu lari mengelilingi sebuah
lapangan disebut besaran, besaran apa saja yang bisa kita ukur dari sebuah
buku ?. Pada sebuah buku, kita bisa mengukur massa, panjang, lebar, dan
tebal buku. Bagaimanakah kita menyatakan hasil pengukuran panjang buku?
Misalnya panjang buku sama dengan 25 sentimeter; sentimeter disebut
satuan dari besaran panjang. Massa buku sama dengan 1 kilogram; kilogram
disebut satuan dari besaran massa. Jadi satuan selalu mengikuti besaran,
tidak pernah mendahuluinya. Di masyarakat kita kadang-kadang terdapat
satuan-satuan yang tidak standar atau tidak baku, misalnya satuan panjang
dipilih depa atau jengkal. Satuan tersebut tidak baku karena tidak mempunyai
ukuran yang sama untuk orang yang berbeda. Satu jengkal orang dewasa
lain dengan satu jengkal anak-anak. Itulah sebabnya jengkal dan depa tidak
dijadikan satuan yang standar dalam pengukuran fisika.
Apakah syarat yang harus dimiliki suatu satuan agar bisa menjadi satuan
standar ? Beberapa syarat utama adalah sebagi berikut :
1. Nilai satuan harus tetap, baik dalam cuaca panas atau dingin, bagi orang
dewasa maupun bagi anak-anak, dan terhadap perubahan-perubahan
lingkungan lainnya. Sebagai contoh, jengkal tidak bisa dijadikan satuan
baku karena berbeda-beda untuk masing-masing orang, sementara
meter berlaku sama baik untuk orang dewasa mapun anak-anak. Oleh
karena itu, meter bisa digunakan sebagai satuan standar.
2. Mudah diperoleh kembali (mudah ditiru), sehingga orang lain yang ingin
menggunakan satuan tersebut dalam pengukurannya bisa
memperolehnya tanpa banyak kesulitan. Satuan massa yaitu kilogram,
mudah diperoleh kembali dengan membandingkannya. Dengan demikian,
kilogram dapat digunakan sebagai satuan standar. Dapat kita bayangkan,
betapa repotnya jika suatu satuan sulit dibuat tiruannya sehingga di dunia
hanya ada satu-satunya satuan standar tersebut. Orang lain yang ingin
mengukur besaran yang bersangkutan harus menggunakan satu-satunya
satuan standar tersebut untuk memperoleh hasil yang akurat.
3. Satuan harus diterima secara internasional. Ini berkaitan dengan
kepentingan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan deterimanya suatu
satuan sebagai satuan internasional maka ilmuwan dari satu negara
dapat dengan mudah memahami hasil pengukuran dari ilmuwan negara
lain.
Sistem satuan yang paling banyak digunakan di seluruh dunia, yang berlaku
secara interasional adalah sistem satuan SI, kependekan dari bahasa
Prancis Systeme International d’Unites. Sistem ini diusulkan pada General
Conference on Weights and Measures of the International Academy of
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 9
Science pada tahun 1960. Dalam sistem satuan ini, terdapat tujuh besaran
yang disebut sebagai besaran pokok.
2.3. Besaran pokok dan turunan
Besaran pokok
Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah didefinisikan terlebih
dulu. Tujuh besaran pokok dalam sistem satuan SI adalah :
Panjang (meter)
Massa (kilogram)
Waktu (sekon)
Kuat arus listrik (ampere)
Suhu (kelvin)
Intensitas cahaya (candela)
Jumlah zat (mol)
Satuan-satuan seperti meter, kilogram, dan sekon tersebut sudah
didefinisikan terlebih dahulu. Bagaimanakah definisi satuan-satuan dari
besaran pokok tersebut? Pada penjelasan berikut akan dipaparkan definisi
dari tiga besaran pokok yaitu panjang, massa, dan waktu, sementara satuan
besaran-besaran lain akan kita bahas ketika kita membahas pokok bahasan
yang bersangkutan dengan besaran pokok tersebut.
Panjang
Standar satuan untuk panjang dalam SI adalah meter. Sistem satuan yang
didasarkan pada meter sebagai standar pengukuran dinamakan sistem
metrik. Pada awalnya, meter didefinisikan sebagai sepersepuluh juta jarak
antara katulistiwa dan kutub utara bumi diukur melalui meridian yang
melewati kota Paris. Sebagai meter standar, dibuatlah sebuah batang logam
platinum-iridium yang kedua ujungnya terdapat masing-masing goresan,
dimana jarak antara kedua goresan tersebut sama dengan 1 meter.
Pada tahun 1960, meter standar didefinisikan ulang sebagai 1.650.763,73
kali panjang gelombang dalam ruang hampa dari garis spektrum warna
jingga-merah atom krypton-86. Pendefinisian ulang ini dilakukan untuk
meningkatkan kemudahan meter standar untuk dibuat tiruannya, disamping
untuk menambah keakuratannya. Namun demikian, definisi ulang inipun tidak
bertahan lama, hanya sekitar 23 tahun. Pada tahun 1983, satu meter
didefinisikan sebagai jarak yang ditempuh oleh cahaya dalam vakum selama
1/299.792.458 sekon. Dengan definisi terakhir ini, lengkaplah meter sebagai
satuan standar memenuhi syarat-syarat satuan standar yang disebutkan di
depan.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 10
Massa
Massa sebuah benda merupakan banyaknya zat yang terkandung di dalam
sebuah benda tersebut. Satuan massa di dalam sistem satuan SI adalah
kilogram. Sebagai standar untuk kilogram ini, dibuatlah kilogram standar,
yaitu sebuah silinder logam yang terbuat dari platina-iridium, yang sekarang
ini disimpan di Sevres, dekat kota Paris. Pada awalnya satu kilogram sama
dengan massa dari 1000 cm³ air murni pada suhu dimana kerapatannya
maksimum, yaitu 4º C. Namun kesalahan terjadi, karena ternyata satu
kilogram yang tepat adalah 1000,028 cm³ air.
Dalam percakapan sehari-hari, kita sering mencampur adukkan pengertian
massa dengan berat, padahal keduanya berbeda. Berat adalah besarnya
gaya yang dialami benda akibat gaya tarik bumi pada benda tersebut. Untuk
keperluan sehari-hari, pencampuradukan pengertian tersebut tidak menjadi
masalah, namun dalam fisika atau ilmu pengetahuan eksak, definisi massa
dan berat harus benar-benar dibedakan. Massa dan berat memiliki satuan
yang berbeda, massa memiliki satuan kilogram, sedangkan berat memiliki
satuan Newton. Yang menjadi perbedaan utama antara massa dan berat
adalah bahwa massa tak tergantung pada tempat dimana benda berada,
sementara berat tergantung dimana benda berada. Jadi berat berubah-ubah
sesuai dengan tempatnya.
Waktu
Satuan standar untuk waktu adalah sekon, yang awalnya didefinisikan
sebagai 1/86.400 hari matahari. Namun ketika ilmuwan mendapatkan bahwa
hari matahari berkurang sekitar 0,001 sekon setiap satu abad, maka sekon
didefinisikan ulang sebagai 1/86.400 hari matahari di tahun 1900. Pada tahun
1967, sekon didefinisikan kembali sebagai selang waktu dari 9.192.631.770
osilasi dari radiasi yang dihasilkan oleh transisi dalam atom cesium-133. Alat
ukur waktu yang menggunakan atom cesium adalah jam atom cesium, yang
memiliki ketelitian yang sangat tinggi, yaitu selama 3000 tahun hanya
memiliki kesalahan 1 sekon.
Besaran turunan.
Sebagian besar besaran yang kita gunakan dalam fisika dan ilmu-ilmu
terapannya (termasuk mekanika fluida dan kemudian hidrolik, lalu alat berat)
mempunyai satuan-satuan yang merupakan kombinasi dari satuan-satuan
besaran pokok. Besaran-besaran yang demikian, yang satuannya ditentukan
berdasarkan satuan-satuan besaran pokok, disebut besaran turunan. Contoh
dari besaran turunan ini adalah luas suatu daerah persegi. Luas sama
dengan panjang kali lebar, dimana panjang dan lebar keduanya merupakan
satuan panjang. Jadi luas merupakan besaran turunan yang diperoleh dari
perkalian besaran panjang dengan besaran panjang. Contoh : lainnya :
kelajuan (jarak dibagi waktu), tekanan (gaya dibagi luas), volume balok
(panjang x lebar x tinggi), debit (volume dibagi waktu). Kita tahu bahwa
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 11
kelajuan adalah jarak (besaran panjang) dibagi waktu. Jadi kelajuan
merupakan besaran turunan yang diperoleh dengan cara membagi besaran
panjang dengan besaran waktu.
Bagaimanakah satuan dari besaran-besaran turunan tersebut ? Sudah jelas
bahwa satuan-satuan untuk besaran turunan sesuai dengan bagaimana
besaran turunan itu didapatkan dari kombinasi besaran-besaran pokok.
Karena luas sama dengan perkalian dua besaran panjang, maka satuan luas
sama dengan perkalian dua satuan panjang, yaitu meter x meter = meter
persegi = m². Satuan untuk kelajuan adalah satuan panjang dibagi satuan
waktu, yaitu meter per sekon = m/s. Jelas disini bahwa bahwa satuan-satuan
besaran turunan menggambarkan besaran turunan yang diikutinya. Satuan
kelajuan adalah m/s, berarti kelajuan sama dengan panjang (jarak) dibagi
waktu. Satuan untuk volume balok adalah m³, berarti volume adalah panjang
kali panjang kali panjang. Massa jenis memiliki satuan kg/m³, berarti massa
jenis adalah massa dibagi volume.
2.4. Konversi, ketelitian, standar alat ukur
Dalam beberapa persoalan, kadang-kadang kita perlu melakukan
konversi satuan dari satu sistem satuan ke sistem satuan yang lain, terutama
ke sistem satuan SI. Konversi satuan ini mungkin kita lakukan jika kita
mengetahui hubungan antara kedua satuan itu. Sebagai contoh, seandainya
kita mengetahui bahwa panjang lapangan sepakbola adalah 100 yard,
sementara kita mengetahui bahwa 1 yard sama dengan 3 kaki, maka kita
katakan bahwa panjang lapangan sama dengan 300 kaki. Walau contoh ini
sangat sederhana sehingga dengan mudah kita dapat mengkonversikan
satuan yard ke kaki, namun metode yang logis tetap harus diperhatikan.
Kita mengetahui :
3 kaki = 1 yard
Jika kita bagi kedua ruang persamaan tersebut dengan 1 yard, maka
diperoleh :
yard
yard
yard
kaki
1
1
1
3 ��
Dengan demikian :
100 yard = 100 yard x
yard
kaki
1
3
= 300 kaki
Dalam konversi satuan kita bisa melakukan pencoretan satuan yang
sama untuk pembilang dan penyebut. Biasanya kita diminta untuk mengubah
satu satuan ke sistem SI. Dalam soal misalnya data-data yang ada diberikan
dalam satuan non-SI, tetapi jawaban yang diminta harus dinyatakan dalam
sistem satuan SI. Untuk melakukan hal ini, kita bisa langsung melakukan
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 12
konversi dengan bantuan tabel konversi yang biasa terdapat dalam lampiran
buku.
Ketelitian dari suatu hasil pengukuran sudah menjadi tuntutan ilmu
pengetahuan dewasa ini. Namun demikian, dapat dikatakan bahwa tidak ada
satupun pengukuran yang benar-benar akurat, pasti ada suatu ketidakpastian
dalam hasil pengukuran tersebut. Ketidakpastian dalam hasil pengukuran ini
muncul dari berbagai sumber, misalnya dari batas ketelitian masing-masing
alat dan kemampuan kita dalam membaca hasil yang ditunjukkan oleh alat
ukur yang kita pakai.
Alat ukur yang kita pakai menentukan hasil pengukuran yang kita
dapatkan. Sebagai contoh, lakukan pengukuran diameter dari bagian bawah
kaleng minuman ringan dengan sebuah meteran gulung (mitlin) yang sering
digunakan penjahit. Hasil yang anda lakukan hanya mempunyai ketelitian
sampai 0,1 cm atau 1 mm, sesuai dengan skala terkecil yang terdapat dalam
mitlin, walaupun anda bisa menyatakan bahwa anda memperkirakan
ketelitian sampai separo skala terkecil, yaitu 0,5 mm. Alasannya adalah
bahwa amat sulit bagi orang yang melakukan pengukuran untuk
memperkirakan skala-skala yang lebih kecil diantara dua garis skala terkecil.
Skala yang terdapat pada mitlin sendiri boleh jadi tidak seakurat angka-angka
yang tertera, karena belum tentu mitlin dibuat dengan keakuratan yang
sangat tinggi di pabrik. Karena toh untuk pakaian yang diukur dengan mitlin,
selisih pengukuran 1 mm tidak terlalu bermasalah bagi pengguna pakaian
yang dijahit.
Sumber ketidakpastian lain muncul dari diri kita sendiri ketika membaca
skala pada mitlin. Kesalahan baca yang sering terjadi karena kita tidak tepat
mengarahkan pandangan mata kita ke obyek yang diamati disebut kesalahan
paralaks. Bagaimana jika kita menggunakan jangka sorong (vernier caliper)
untuk mengukur diameter kaleng tersebut. Akankah hasil yang kita peroleh
lebih akurat ? Tentu. Untuk mengukur diameter kaleng tersebut, jangka
sorong akan lebih teliti hasil pengukurannya, karena ketelitian jangka sorong
memiliki ketelitian sampai dengan 0,1; 0,05; atau bahkan 0,02 mm. Untuk
benda-benda yang tidak terlalu kecil, jangka sorong cukup tepat digunakan
sebagai alat ukur. Untuk mengukur panjang benda yang lebih kecil atau lebih
tipis kita bisa menggunakan micrometer yang memiliki ketelitian sampai
dengan 0,01 mm atau 0,001 mm.
Ketika melaporkan hasil pengukuran, ada baiknya (suatu keharusan
jika kita melakukan pengambilan data di laboratorium) jika kita menuliskan
ketelitian pengukuran kita atau perkiraan dari hasil pengukuran kita. Sebagai
contoh, diameter kaleng yang diukur dengan mitlin bisa dinyatakan dalam 55
± 1 mm atau 5,5 ± 0,1 cm. Tulisan ± 1 mm atau ± 0,1 cm (plus minus 1mm
atau 0,1 cm) menyatakan ketidakpastian yang diperkirakan, sehingga
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 13
diameter kaleng adalah antara 54 mm dan 56 mm. Ketidakpastian hasil
pengukuran juga bisa dinyatakan dalam persen. Sebagai contoh pada hasil
pengukuran diameter kaleng sama dengan 55 ± 1 mm, persen
ketidakpastiannya adalah 1/55 x 100 % = 1,3 %.
Kadang-kadang, hasil pengukuran tidak secara langsung menampilkan
angka ketidakpastiannya. Namun demikian, kita harus bisa memperkirakan
berapa ketidakpastian hasil pengukuran tersebut. Jika hasil pengukuran
dituliskan 5,1 cm, kita perkirakan bahwa ketidakpastiannya 0,1 cm. Jadi,
panjang sebenarnya antara 5,0 cm dan 5,2 cm. Jangan sampai kita
menuliskan hasil pengukuran dengan mitlin sebagai 5,10 cm. memang angka
5,1 cm sama dengan 5,10 cm, tetapi jika angka tersebut dimaksudkan
sebagai hasil suatu pengukuran, artinya sangat lain. Angka 5,1 cm
menyiratkan bahwa ketelitian alat ukur yang dipakai sampai 0,1 cm sedang
angka 5,10 cm menyiratkan bahwa ketelitian alat ukur yang dipakai sampai
0,01 cm. Dengan demikian, ketidakpastiannya pun sama dengan 0,01 cm.
Jadi panjang sebenarnya adalah antara 5,09 cm dan 5,11 cm. Tidak
mungkin mengukur panjang dengan mistar/mitlin memiliki ketelitian seperti
ini. Dari sini bisa kita sadari, bahwa angka 0 dibelakang koma pun sangat
penting di dalam menyatakan hasil pengukuran.
2.5. Pengukuran karakteristik umum fluida
Mekanika Fluida adalah disiplin ilmu bagian dari bidang mekanika
terapan yang mengkaji perilaku dari zat-zat cair dan gas dalam keadaan
diam (statika) ataupun bergerak (dinamika). Bidang mekanika ini jelas
mencakup berbagai persoalan yang sangat bervariasi, mulai dari kajian
dalam tubuh kita (aliran darah di saluran kapiler, yang hanya berdiameter
beberapa micron) sampai pada kajian aliran minyak mentah yang melewati
Alaska melalui pipa berdiameter 4 ft sepanjang 800 mil. Prinsip-prinsip
mekanika fluida diperlukan untuk menjelaskan hal itu.
Salah satu pertanyaan yang perlu kita kaji ialah, apakah fluida itu ?
Atau mungkin bertanya, apa perbedaan antara sebuah benda padat dengan
sebuah fluida. Kita memiliki gagasan umum yang samar-samar mengenai
perbedaan tersebut. Sebuah benda padat “keras” dan tidak mudah
dideformasi, sementara sebuah fluida “lunak” dan mudah dideformasi/dirubah
bentuknya (misal : tubuh kita mudah bergerak melewati udara, udara adalah
fluida lunak yang mudah dideformasi). Secara sepintas lalu mengenai
perbedaan padat dengan fluida sangat tidak memuaskan dari sudut pandang
ilmiah atau keteknikan. Pengamatan lebih mendalam mengenai struktur
molekul dari material mengungkapkan bahwa zat-zat yang biasanya kita
anggap sebagai benda padat (baja, beton, bata merah dan lain-lain) memiliki
jarak antar molekul yang rapat dengan gaya-gaya kohesi antar molekul lebih
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 14
yang besar yang memungkinkan sebuah benda padat mempertahankan
bentuknya dan tidak mudah untuk dideformasi.
Namun untuk zat-zat yang biasanya kita anggap sebuah cairan (air,
minyak oli, udara dan sebagainya), molekul-molekulnya agak terpisah, gaya
antar molekulnya lebih lemah daripada benda-benda padat dan molekulmolekul
tersebut mempunyai pergerakan yang lebih bebas. Jadi zat cair
dapat lebih mudah dideformasi (tetapi tidak mudah dimampatkan) dan dapat
dituangkan dalam bejana atau dipaksa melalui sebuah tabung. Gas-gas
(udara, oksigen dan lain-lain) memiliki jarak molekul yang lebih besar dan
gerakan yang bebas dengan gaya antar molekul yang kecil yang dapat
diabaikan, sehingga gas sangat mudah dideformasi (dan dimampatkan) dan
akan mengisi secara penuh volume suatu bejana dimana gas itu
dimampatkan.
Meskipun perbedaan antara benda padat dan cair dapat dijelaskan
secara kualitatif berdasarkan struktur molekulnya, perbedaan yang lebih
spesifik didasarkan pada pada bagaimana zat tersebut berdeformasi di
bawah suatu beban luar yang bekerja. Secara khusus, fluida didefinisikan
sebagai zat yang berdeformasi terus-menerus selama dipengaruhi suatu
tegangan geser. Sebuah tegangan (gaya per satuan luas) geser terbentuk
apabila sebuah gaya tangensial bekerja pada permukaan. Apabila bendabenda
padat biasa seperti baja atau logam-logam lainnya dikenai suatu
tegangan geser, mula-mula benda itu akan berdeformasi (biasanya sangat
kecil, dan tidak terlihat oleh mata kita), tetapi tidak akan terus-menerus
berdeformasi (mengalir). Namun cairan yang biasa seperti air, minyak oli,
udara memenuhi definisi dari sebuah fluida, artinya zat-zat tersebut akan
mengalir apabila padanya bekerja sebuah tegangan geser. Beberapa bahan
seperti lumpur, aspal, dempul, odol dan lain sebagainya tidak mudah
diklasifikasikan karena bahan-bahan tersebut akan berperilaku seperti benda
padat jika tegangan geser yang bekerja kecil, tetapi jika tegangan geser
tersebut melampaui suatu nilai kritis tertentu, zat-zat tersebut akan mengalir.
Meskipun struktur molekul fluida penting untuk membedakan satu
fluida dengan fluida lainnya, tidaklah mungkin mengkaji masing-masing
molekul ketika kita mencoba menggambarkan perilaku fluida dalam keadaan
diam atau bergerak. Ketika kita mengatakan bahwa kecepatan pada suatu
titik tertentu dalam sebuah fluida adalah sebesar tertentu, maka kita
sebenarnya menganggap kecepatan rata-rata dari molekul-molekul dalam
volume kecil yang mengelilingi titik tersebut. Volume tersebut sangat kecil
dibandingkan dengan dimensi fisik dari sistem yang ditinjau, tetapi cukup
besar dibandingkan dengan jarak rata-rata antar molekul. Apakah dengan
cara ini cukup beralasan untuk menggambarkan perilaku sebuah fluida?
Jawabannya secara umum adalah ya, karena jarak antar molekul biasanya
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 15
sangat kecil. Untuk gas-gas pada tekanan dan temperatur normal jarak
antara ini berada pada tingkat 10 pangkat -6 mm (1 nm – 1 nanometer) dan
untuk zat cair pada tingkat 10 pangkat -7 mm. Banyaknya molekul setiap
millimeter kubik (mm³) pada tingkat 10 pangkat 18 untuk gas dan 10 pangkat
21 untuk zat cair. Jadi jelas bahwa jumlah molekul dalam sebuah volume
yang sangat kecil sangat besar, sehingga gagasan untuk menggunakan nilai
rata-rata dari sebuah volume ini cukup beralasan. Jadi kita menganggap
bahwa seluruh karakteristik fluida yang kita tinjau (tekanan, kecepatan, debit
dan lain-lain) bervariasi terus menerus di seluruh fluida - artinya, kita
memperlakukan fluida tersebut sebagai suatu materi kontinuum.
2.5.1. Dimensi, kehomogenan dimensi, dan satuan.
Karena didalam kajian mengenai mekanika fluida kita akan menangani
berbagai karakter fluida, maka kita perlu mengembangkan suatu sistem
untuk menggambarkan karakteristik-karakteristik ini secara kualitatif dan
kuantitatif. Aspek kualitatif berfungsi untuk mengidentifikasi sifat dasar atau
jenis dari karakteristik tersebut (seperti panjang, waktu, tegangan, kecepatan,
kekentalan, debit), sementara aspek kuantitatif memberikan ukuran kuantitas
dari karakteristik tersebut. Penggambaran kuantitatif membutuhkan sebuah
angka dan sebuah standar yang dapat digunakan untuk memperbandingkan
berbagai besaran. Suatu standar seperti itu disebut satuan, dan beberapa
sistem satuan bisa digunakan seperti MKS atau SI.
Analisis Perilaku Fluida
Kajian mekanika fluida melibatkan hukum-hukum dasar yang sama dengan
yang telah anda pelajari pada fisika dan mekanika. Jadi ada keserupaan
yang kuat antara pendekatan umum terhadap mekanika fluida dan terhadap
mekanika benda padat, pada benda tegar, dan pada benda yang dapat
terdeformasi. Subyek yang luas di dalam mekanika fluida secara umum
dapat dibagi menjadi statika fluida dimana fluida dalam keadaan diam, dan
dinamika fluida, dimana fluida bergerak.
Ukuran-ukuran massa dan berat fluida
1. Kerapatan (density)
Kerapatan sebuah fluida dilambangkan dengan huruf Yunani ? (rho),
didefinisikan sebagai massa fluida per satuan volume. Kerapatan biasanya
digunakan untuk menjelaskan karakter massa sebuah sistem fluida. Dalam
satuan SI satuannya adalah kg/m³. Nilai kerapatan dapat bervariasi cukup
besar diantara fluida yang berbeda, namun untuk zat-zat cair, variasi
tekanan dan temperatur umumnya hanya memberikan pengaruh yang kecil
terhadap nilai ?.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 16
2. Berat jenis
Berat jenis dari sebuah fluida, dilambangkan dengan huruf Yunani γ
(gamma), didefinisikan sebagai berat fluida per satuan volume. Berat jenis
berkaitan dengan kerapatan melalui persamaan γ = ? g , dimana g adalah
percepatan gravitasi lokal. Seperti halnya kerapatan yang digunakan untuk
menjelaskan karakter massa sebuah sistem fluida, berat jenis digunakan
untuk menjelaskan karakter berat dari sistem tersebut. Dalam sistem satuan
SI adalah N/m³.
3. Viskositas (viscosity)
Sifat-sifat kerapatan dan berat jenis adalah ukuran dari “beratnya” sebuah
fluida. Namun jelas bahwa sifat-sifat ini tidak cukup untuk menjelaskan
karakter secara khas bagaimana fluida berperilaku karena dua fluida
(misalnya air dan minyak) yang memiliki nilai kerapatan hampir sama
memiliki perilaku yang berbeda ketika mengalir. Tampak ada sifat tambahan
yang diperlukan untuk menggambarkan perbedaan dari kedua fluida ketika
mengalir. Viskositas akan menentukan tahanan dalam fluida untuk mengalir.
Nilai viskositas suatu fluida rendah jika fluida tersebut mengalir dengan
mudah, selanjutnya disebut dengan fluida ringan atau encer. Begitu
sebaliknya. Dalam satuan SI viskositas dinyatakan dalam N.s/m² atau dalam
MKS dyne.s/cm² atau poise. Ada beberapa metode dalam penentuan nilai
viskositas oli misalnya : viskositas absolute (poise), viskositas kinematik
(centistokes=cSt), viskositas relatif (Saybolt Universal Second = SUS) atau
angka koefisien SAE.
4. Kemampu-mampatan Fluida
Sebuah pertanyaan yang penting untuk dijawab ketika kita mengkaji perilaku
suatu fluida tertentu ialah seberapa mudah volume (demikian juga kerapatan)
dari suatu massa fluida dapat diubah apabila terjadi perubahan tekanan ?
Artinya seberapa mampu-mampatkah fluida tersebut ? Sebuah sifat yang
biasa digunakan untuk menjelaskan karakter kemampu-mampatan
(compressibility) adalah modulus borongan (bulk modulus) Ev yang
didefinisikan sebagai :
Ev = -
dv V
dp
/
atau FL-2
dimana dp adalah perubahan diferensial tekanan yang diperlukan untuk
membuat perubahan diferensial volume, dv dari sebuah volume V. Tanda
negatif ditambahkan dalam persamaan karena peningkatan tekanan akan
menyebabkan pengurangan volume. Modulus borongan (juga disebut
sebagai modulus elastisitas borongan) memiliki dimensi tekanan FL-2 (gaya
x panjang pangkat minus 2) atau dalam satuan SI sebagai N/m2 (Pa). Dalam
bentuk angka, 1 N/m2 disebut 1 pascal atau dalam satuan tekanan lain ialah
1 atm = 1,01325 x 105 Pa atau 1 bar = 1,00000 x 105 Pa.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 17
Nilai modulus yang besar menunjukkan bahwa fluida relatif tidak mampumampat,
artinya dibutuhkan perubahan tekanan yang besar untuk
menghasilkan perubahan volume yang kecil. Karena tekanan yang begitu
besar diperlukan untuk menghasilkan perubahan volume kita simpulkan
bahwa zat-zat cair dapat dianggap sebagai tak mampu-mampat
(incompressible) untuk kebanyakan penerapan di bidang keteknikan.
Penggunaan modulus borongan sebagai sebuah sifat yag menggambarkan
kemampu-mampatan adalah yang paling lazim ketika kita menangani zat-zat
cair, meskipun modulus borongan juga dapat ditentukan untuk gas. Kita
menganggap gas-gas seperti udara, oksigen dan nitrogen sebagai fluida
mampu-mampat (compressible fluids) karena kerapatan gas dapat berubah
secara berarti dengan perubahan-perubahan tekanan dan temperatur.
2.5.2. Hukum Archimedes
Barangkali kita pernah mengamati bahwa sebuah benda yang
diletakkan di dalam air terasa lebih ringan dibandingkan dengan beratnya
ketika di udara. Karena tekanan semakin bertambah dengan bertambahnya
kedalaman, gaya pada bagian bawah benda yang berada di dalam air lebih
besar daripada gaya yang bekerja pada bagian atas benda. Akibatnya ada
selisih gaya yang bekerja pada benda selanjutnya kita sebut sebagai gaya
apung (yang arahnya selalu ke atas).
Perhatikan Gambar 2.1 yang menunjukkan sebuah benda berbentuk silinder
yang dibenamkan ke dalam fluida yang memiliki massa jenis ρ . Kita akan
menghitung besarnya gaya apung yang bekerja pada silinder tersebut. Disini
kita gunakan silinder untuk memudahkan pemahaman kita. Bagian atas
silinder berada pada kedalaman h1, sedangkan bagian bawahnya pada
kedalaman h2.
Karena luas penampang bagian atas dan
bawah silinder sama besar, yaitu A, maka
besar gaya ke bawah adalah F1= P1A, dimana
P1 = Patm + ρ gh1; sedangkan besar gaya
keatas yang bekerja pada silinder adalah F2=
P2A, dimana P2= Patm+ ρ gh2. Dengan
demikian, selisih gaya yang bekerja pada
silinder adalah yang bertindak sebagai gaya
apungnya, yang besarnya adalah :
F apung = F2 – F1
= P2A - P1A
= (Patm + ρ gh2)A – (Patm+ ρ gh1)A
= ρ ghA (h2-h1)
Gambar 2.1. Benda silinder dalam
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 18
fluida(sumber : Foster, Fisika 1B)
Dari gambar kita tahu bahwa A(h2-h1) sama dengan volume silinder,
sehingga :
Fapung = ρ gV …………… (2.1)
Ketika kita membenamkan sebuah benda yang memiliki volume V ke dalam
fluida, maka ada fluida yang dipindahkan tempatnya sebanyak volume benda
yang dibenamkan. Dengan demikian volume fluida yang dipindahkan adalah
V. berapakah massa fluida yang dipindahkan ini ? Kita tahu bahwa massa
adalah massa jenis ρ dikalikan volumenya. Dengan demikian, massa fluida
yang dipindahkan adalah m =ρ V akhirnya persamaan 2.1 dapat dituliskan
sebagai :
Fapung = mg …………….. (2.2)
Dimana mg adalah berat fluida yang dipindahkan. Ingat berat berat adalah
massa dikalikan gravitasi. Kesimpulan yang dapat diambil dari persamaan
2.2 ini dikenal sebagai Hukum Archimedes yang menyatakan bahwa gaya
apung yang bekerja pada sebuah benda yang dibenamkan sama dengan
berat fluida yang dipindahkan.
Terapung, tenggelam, melayang
Berdasarkan hukum Archimedes kita bisa
menentukan syarat sebuah benda untuk
terapung, tenggelam, atau melayang di dalam
sebuah fluida. Perhatikan Gambar 2.2 yang
menunjukkan sebuah balok kayu yang terapung
pada suatu fluida.
Gambar 2.2 Balok kayu terapung
Pada saat terapung, besarnya gaya apung F apung sama dengan berat
benda w = mg. Perlu dicatat bahwa pada peristiwa ini, hanya sebagian
volume benda yang tercelup di dalam fluida sehingga volume fluida yang
dipindahkan lebih kecil dari volume total benda yang mengapung.
Fapung = w
mfluida g = m benda g
ρ Fluida V dipindahkan = ρ benda V benda
fluida
benda
benda
dipindahkan
V
V
ρ
�� ρ ….. (2.3)
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 19
Persamaan (2.3) ini menyatakan rasio bagian volume benda yang tercelup ke
dalam fluida. Sebagai contoh, sebuah kayu yang memiliki massa jenis 1000
kg/m3. berdasarkan persamaan (2.3), kita bisa menentukan berapa bagian
balok kayu yang tercelup, yaitu sama dengan volume air yang dipindahkan
V dipindahkan =
fluida
benda
ρ
ρ
x V benda
= 3
3
1000 /
600 /
kg m
kg m x V balok
V dipindahkan = 0,6 V balok
Dengan demikian, volume balok yang tercelup ke dalam air adalah 0,6
bagian volume total balok (atau 60 % volumenya). Jadi, secara umum benda
akan terapung jika massa jenisnya lebih kecil dari massa jenis fluida
Syarat terapung : ρ fluida > ρ benda …………….. (2.4)
Sekarang kita akan meninjau kasus tenggelam, seperti tampak pada gambar
2.3.
Pada saat tenggelam berlaku gaya apung Fapung
lebih kecil daripada gaya berat w = mg. Karena
benda tercelum seluruhnya ke dalam fluida, maka
volume fluida yang dipindahkan sama dengan
volume benda
Gambar 2.3 Balok kayu tenggelam
F apung < w
Mfluida g < m benda g
ρ fluida V dipindahkan < ρ benda V benda
Karena V dipindahkan = V benda , maka
Syarat tenggelam : ρ fluida < ρ benda ……….. (2.5)
Pernyataan (2.5) merupakan syarat sebuah benda agar tenggelam
seluruhnya ke dalam fluida, yaitu massa jenis benda lebih besar dari massa
jenis fluida.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 20
Pada keadaan melayang, berlaku bahwa gaya apung sama dengan berat
benda dan volume benda yang dipindahkan sama dengan volume benda
yang melayang, seperti terlihat pada gambar 2.4.
Pada keadaan ini berlaku :
F apung = w
Mfluida g = m benda g
ρ fluida V dipindahkan = ρ benda V benda
Karena V dipindahkan = V benda , maka
Syarat melayang : ρ fluida =ρ benda …..…. (2.6)
Gambar 2.4 Balok kayu melayang
Pernyataan (2.6) merupakan syarat sebuah benda agar bias melayang di dalam
fluida, yaitu massa jenis benda harus sama dengan massa jenis fluida.
Contoh :
1. Berapa besarnya gaya yang diperlukan untuk menekan sebuah
benda kayu agar tenggelam ke dalam air ? Massa balok 7 kilogram
dan massa jenisnya 750 kg/m3. Gunakan nilai g = 9,8 m/s2
2. Seseorang akan menjual sebongkah emas dengan harga murah.
Ketika ditimbang, massa emas = 14,7 kg. Karena ragu-ragu, pembeli
menimbangnya di air, dan mendapatkan bahwa massa bongkahan
tersebut = 13,4 kg. Akhirnya pembeli, menyatakan bongkahan bukan
emas murni. Bagaimana penjelasannya ?
Penyelesaian:
1. Pada saat balok tenggelam, berlaku prinsip kesetimbangan tiga gaya, yaitu
gaya berat mg, gaya apung Fapung, dan gaya tekan F.
F + mg = Fapung
Sesuai dengan Persamaan (2.1), Fapung = ρ air g Vbalok
Gaya berat mg = m balok g = ρ balok Vbalok g
Dengan demikian berlaku:
F = Fapung - mg
ρ air g Vbalok - ρ balok g Vbalok
g �� ����
��
�� ���� ��
balok
balok m
ρ
{ ρ air - ρ balok }
F = (9,8) (7)/ 750 (1000 – 750) =22,9 N
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 21
2. Berat semu bongkahan, yaitu beratnya ketika ditimbang di dalam air
sama dengan w’ di mana
w ’ = W – F a p u n g
w' = w — ρ air g V
w—W' = ρ air gV
Akhimya bisa kita tuliskan :
'
'
w w
w
��
=
air
benda
air benda
benda benda
g V
g V
ρ
ρ
ρ
ρ
��
Berdasarkan data pada soal :
'
'
w w
w
��
=
air
benda
ρ
ρ
(14,7 ) (13,4) 1000 / 3
(14,7 )
kg g g kg m
kg g benda �� ρ
��
1,3 1000
14,7 benda �� ρ
ρ benda = 11.300 kg / m3
Dari data massa jenis emas, ternyata diperoleh bahwa massa jenis emas
sama dengan 19.300 kg/m3. Dengan demikian, bongkahan tersebut bukan
emas murni.
Aplikasi hukum Archimedes
Aplikasi hukum Archimedes dapat kita jumpai dalam berbagai peralatan dari
yang sederhana sampai yang canggih, misalnya hydrometer, kapal laut,
kapal selam, galangan kapal, balon
udara, dan jembatan ponton.
Hidrometer adalah sebuah alat yang
digunakan untuk mengukur massa jenis
suatu zat cair. Gambar bagan sebuah
hidrometer dapat dilihat pada gambar
2.5.
Anda dapat membuat sebuah
hidrometer sederhana dengan cara
berikut. Ambilah sebuah sedotan
minuman yang terbuat dari plastik.
Berilah pada salah satu ujung sedotan
tersebut sebuah pemberat, misalnya
logam atau aspal.
Gambar 2.5 Hidrometer
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 22
Selanjutnya, buatlah skala pada hidrometer ini, misalnya setiap 1 mm.
Kemudian, cobalah pada air yang memiliki massa jenis 1000 kg/m3.
Kemudian, cobalah untuk zat cair lain yang massa jenisnya telah Anda
ketahui. Dari percobaan ini, Anda bisa memberikan angka pada skala
hidrometer, dan hidrometer Anda siap untuk digunakan.
Pada dasarnya, sebuah kapal selam mempunyai bagian yang disebut bagian
pemberat. Bagian pemberat ini berupa sebuah tangki yang dapat diisi air.
Ketika ingin menyelam ke dalam laut, bagian pemberat diisi dengan air laut,
sehingga gaya ke atas yang bekerja pada kapal lebih kecil daripada berat
kapal selam. Akibatnya kapal tenggelam. Ketika ingin muncul ke permukaan,
air yang mengisi bagian pemberat dikeluarkan, sehingga kapal bisa muncul
ke permukaan.
Sebuah galangan kapal merupakan sebuah tempat untuk memperbaiki
bagian bawah kapal. Pertama kali, galangan berisi penuh dengan air
sehingga kapal dari laut bisa masuk ke dalamnya. Selanjutnya, ketika kapal
sudah berada di galangan, air di dalam galangan dikeluarkan sehingga
galangan terangkat naik, dan bagian bawah kapal bisa diperbaiki dengan
baik.
Pada balon udara, udara kita anggap sebagai zat cair. Ketika sebuah balon
udara diisi dengan zat yang massa jenisnya lebih kecil dari massa jenis
udara, maka berat udara yang dipindahkan sama dengan gaya ke atas pada
balon. Akibatnya, balon tertekan keatas sehingga balon dapat mengapung di
udara.
Jembatan ponton adalah jembatan yang terbuat dari drum-drum kosong yang
berisi udara. Tentu saja drum-drum tersebut harus selalu dijaga agar tertutup
rapat sehingga tidak ada air yang masuk ke dalamnya. Jembatan ponton bisa
digunakan untuk keperluan-keperluan darurat.
2.5.3. Tegangan Permukaan
Tentu Anda pernah mengamati seekor nyamuk yang bisa terapung di
permukaan air. Atau berangkali, Anda pernah mencoba mengapungkan
sebuah pisau silet atau sebuah jarum jahit diatas permukaan air. Jika
diletakkan dengan hati hati, pisau silet dan jarum bisa terapung di permukaan
walaupun menurut hukum Archimedes, keduanya harus tenggelam karena
massa jenis keduanya lebih besar dari massa jenis air. Lalu apa yang
menahan nyamuk, pisau silet, atau jarum sehingga tetap terapung di
permukaan air? Gejala ini disebut tegangan permukaan pada fluida.
Molekul-molekul dalam suatu fluida akan selalu mengalami gaya tarikmenarik
dengan molekul-molekul sejenis lainnya. Gaya ini disebut gaya
kohesi. Namun molekul-molekul yang berada pada permukaan atau sangat
dekat dengan permukaan lebih banyak mengalami gaya ke bawah karena
lebih banyak molekul-molekul lain yang menarik ke bawah dibandingkan
yang menarik ke atas, seperti diilustrasikan pada Gambar 2.6.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 23
Gambar 2.6 Resultan gaya ke bawah yang
bekerja pada molekul-molekul di permukaan
atas di dekat permukaan
Akibat lebih besarnya gaya ke bawah ini,
permukaan zat cair akan cenderung mengerut
dan membentuk luas permukaan sekecil
mungkin. Dengan demikian, permukaan zat cair
tersebut mengalami suatu tegangan, yang
disebut tegangan permukaan.
Untuk volume zat cair tertentu, luas permukaan terkecil yang mungkin yang
mencakup volumenya adalah bola. Amati bagaimana tetesan air yang keluar
dari sebuah pipet atau yang menetes dari ujung-ujung daun (Gambar 2.7).
Gambar 2.7 Tetesan air yang berbentuk bola
Bentuk tetesan itu berupa bola-bola kecil. Ini merupakan salah satu bukti
adanya tegangan permukaan. Amati pula tetesan-tetesan raksa pada suatu
permukaan kaca yang bersih, seperti yang tampak pada Gambar 2.8.
Gambar 2.8 Tetesan air di permukaan kaca
Tetesan yang paling kecil adalah bola, sementara tetesan yang lebih besar
berbentuk bola yang digepengkan. Berat raksa pada tetesan yang besar
menyebabkan tetesan tersebut berupa bola gepeng.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 24
Untuk menghitung besarnya tegangan permukaan ini, misalnya sebuah
kawat kecil yang panjangnya L terapung di permukaan suatu zat cair. Jika
gaya yang tegak lurus terhadap kawat ini dan terletak di permukaan zat cair
adalah F, lihat gambar 2.9(a), maka tegangan permukaan γ didefinisikan
sebagai
γ =
L
F
…….. (2.7)
Dengan kata lain, tegangan permukaan adalah gaya per satuan panjang
yang bekerja pada permukaan yang tegak lurus terhadap kawat.
Pada gambar 2.9(b), sebuah kawat dibengkokkan sehingga berbentuk huruf
U. Kemudian, kawat AB dibuat sedemikian rupa sehingga bisa digerakkan
sepanjang kawat berbentuk U. Jika kawat ini kita celupkan ke dalam air
sabun kemudian kita angkat, maka akan terbentuk suatu lapisan sabun.
Karena lapisan sabun ini memiliki dua permukaan, maka tegangan yang
dialami oleh kawat AB sama dengan
Gambar 2.9 (a) Tegangan permukaan yang dialami oleh sebuah kawat L. (b)
tegangan permukaan pada kawat L oleh dua permukaan
Tegangan Permukaan dalam Sehari-hari
Ketika mencuci pakaian, air sendiri tidak efektif untuk membersihkan
permukaan pakaian yang berminyak. Air tidak bisa ditarik oleh minyak
sehingga tidak membasahi permukaan pakaian yang berminyak. Bahkan, air
cenderung akan membentuk bola-bola kecil ketika menyentuh permukaan
pakaian akibat tegangan permukaan pada air. Sabun dan detergen yang
dicampurkan pada air akan memperkecil permukaan air, sehingga larutan air
dan sabun ini bisa membasahi pakaian dan menarik partikel-partikel kotoran
pada pakaian. Tegangan permukaan pada air juga berkurang dengan
bertambahnya suhu air. Inilah sebabnya, mencuci pakaian di air yang hangat
lebih mudah dibandingkan mencuci pakaian di air yang dingin.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 25
Pada kain tenda digunakan bahan-bahan yang anti-air. Ketika hujan turun, air
tidak bisa menembus tenda karena suatu lapisan tipis air terbentuk di antara
bahan-bahan yang anti-air ini. Namun demikian, jika seseorang meyentuh
tenda dari dalam, maka air bisa merembes masuk dan membasahi tenda
sehingga tenda akan bocor. Ini terjadi akibat pecahnya lapisan tipis air di
antara bahan-bahan yang anti-air.
Bahan-bahan pembuat sabun ditambahkan pada larutan pembasmi
insektisida yang digunakan oleh petani. Bahan sabun ini akan menambah
daya resap larutan pembasmi insektisida ke dalam air karena mengurangi
tegangan permukaan air. Akibatnya, larutan pembasmi insektisida bisa
menyebar lebih luas pada suatu permukaan daun.
2.5.4. Gejala meniscus
Berdasarkan pengerian tegangan permukaan yang telah kita bahas
sebelumnya, maka permukaan suatu zat cair harus tegak lurus dengan
resultan gaya yang bekerja padanya. Karena jika tidak, akan ada komponen
gaya yang sejajar dengan permukaan, yang sesuai dengan hukum II Newton,
akan menyebabkan adanya gerakan permukaan. Pada umumnya permukaan
zat cair adalah horizontal, yaitu tegak lurus dengan gaya gravitasi; namum
jika zat cair ini bersentuhan dengan suatu zat padat, permukaan pada tepi
persentuhan ini biasanya berupa lengkungan. Gejala seperti ini disebut
gejala meniscus. Perhatikan gambar 2.10 yang menunjukkan gejala
meniscus ini.
Gambar 2.10 Gejala meniscus
Untuk menjelaskan terjadinya gambar 2.10(a), tinjaulah zat cair di B yang
bersentuhan dengan dinding vertical. Zat cair di B mengalami gaya tarik
menarik BC yang dihasilkan oleh molekul-molekul zat cair disekitarnya, yaitu
gaya kohesi. Gaya kohesi adalah gaya tarik-menarik antara molekul-molekul
yang sejenis. Di samping gaya kohesi ini, terdapat pula gaya BA yang
dihasilkan oleh molekul-molekul zat padat, yang disebut gaya adhesi. Gaya
adhesi adalah gaya tarik-menarik antara molekul-molekul yang tidak sejenis.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 26
Jika gaya adhesi BA ini lebih besar daripada gaya kohesi BC, maka resultan
gaya BR pada zat cair di titik B akan berarah ke kiri, seperti ditunjukkan pada
gambar 2.10(a). Akibatnya permukaan di B tegak lurus terhadap arah gaya
BR, sehingga terbentuklah gejala meniscus cekung. Pada jarak yang agak
jauh dari dinding, gaya kohesi lebih kuat daripada gaya adhesi sehingga
resultan gayanya hampir vertikal, dan permukaan zat cair lebih mendekati
horizontal. Sekarang tinjaulah Gambar 2.10(b). Pada kasus ini, gaya kohesi
antara molekul-molekul zat cair BC lebih besar dibandingkan gaya adhesi
antara molekul zat cair dan molekul zat padat BA. Akibatnya resultan gaya
BR berarah ke kanan sehingga permukaan zat cair di B akan tertarik ke arah
tegak lurus BR, membentuk gejala meniscus cembung. Ini terjadi pada raksa
dan kaca.
Seberapa besarkah kecembungan atau kecekungan gejala meniscus ini?
Untuk menyatakannya, didefinisikanlah sudut kontak ?, yaitu sudut
permukaan zat padat dengan gradient bidang permukaan zat cair.
Gambar 2.11 Besar sudut kontak tergantung pada besar gaya adhesi
dan kohesi
Zat cair pada Gambar 2.11(a) memiliki sudut kontak yang lebih kecil dari 90º,
sedangkan pada gambar 2.11(b), sudut kontaknya lebih besar dari 90. Air
memiliki sudut kontak sama dengan nol dengan permukaan kaca, yaitu
dimana gaya kohesi jauh lebih kecil dibandingkan dengan gaya adhesi
sehingga permukaan air selalu paralel dengan dengan permukaan kaca,
seperti tampak dalam gambar 2.11(c). Berdasarkan penjelasan di atas,
dapatlah kita simpulkan bahwa besarnya sudut kontak bergantung pada
besarnya gaya adhesi antara molekul zat cair dengan permukaan dinding zat
padat dan gaya kohesi antara molekul-molekul zat padat itu sendiri.
2.5.5. Gejala Kapilaritas
Tegangan permukaan menyebabkan zat cair yang memiliki sudut kontak
kurang dari 90 o naik ke atas dalam pipa kapiler, lebih tinggi dibandingkan
dengan permukaan zat cair di luarnya. Semakin kecil pipa kapiler, semakin
semakin tinggi kenaikan zat cair. Jika zat cair memiliki sudut kontak yang
lebih dari 90 o , maka permukaan zat cair dalam pipa kapiler akan lebih
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 27
rendah dibandingkan permukaan zat cair di luarnya (b). Semakin kecil pipa
kapiler, semakin besar penurunan permukaan zat cair. Gejala naik turunnya
permukaan zat cair dalam pipa kapiler ini disebut gejala kapilaritas, seperti
tampat dalam gambar 2.12 (a) dan (b).
Berdasarkan gambar 2.12
tersebut, kita simpulkan
bahwa gejala kapilaritas naik
terjadi pada peristiwa meniscus
cekung, sedangkan
gejala kapilaritas turun terjadi
pada peristiwa meniscus
cembung. Kenapa permukaan
zat cair bisa turun dalam
permukaan pipa kapiler?
Gambar 2.12 Gejala kapilaritas
Perhatikan gambar 2.13(a), dimana zat cair mengalami meniscus cekung.
Tegangan permukaan menarik pipa kearah bawah karena tidak diimbangi
oleh gaya tegangan permukaan yang lain. Sesuai dengan hukum III Newton
tentang aksi-reaksi, pipa akan melakukan gaya yang sama besar pada zat
cair, tetapi dalam arah yang berlawanan (lihat Gambar 2.12(b). Gaya ini lah
yang menyebabkan zat cair naik. Zat cair berhenti naik ketika berat kolom zat
cair yang naik sama dengan gaya keatas yang dikerjakan pipa pada zat cair
(lihat gambar 2.12(c).
Gambar 2.13 Analisis gejala kapiler
Jika massa jenis zat cair adalah ρ tegangan permukaan γ , sudut kontak θ ,
kenaikan zat cair setinggi h, dan jari-jari pipa kapiler r, maka
Berat zat cair yang naik = mg
= ρ Vg
Berat zat cair yang naik = ρ π r2hg …… (i)
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 28
Komponen gaya vertical yang menarik zat cair ini naik adalah
F = (γ cos θ ) (2π r) ….. (ii)
Ingat kembali Persamaan (2.6) untuk mendapatkan persamaan diatas.
Dengan menyamakan kedua persamaan ini, akhirnya diperoleh :
?πr 2hg �� 2πγr cosθ
r g
h
ρ
�� 2γ cos θ ……….. (2.8)
Sebagai contoh, kita masukkan nilai-nilai untuk air yang dimasukkan pada
sebuah pipa kapiler, dimana θ = 0, ? = 1,0 g/cm3, γ = 7,3 x 10-2 Nm-1, r =
0,50 x 10-3 m. Persamaan (11.13) kita peroleh :
h =
(0,50 x 10 m)(1,0 x10 / m ) (9,8m/ )
2(7,3 x10 Nm )cos 0
-3 3 3 2
-2 1
kg s
��
= 3,0 x 10-2 m
= 30 mm
Kapilaritas dalam sehari-hari
ternyata gejala kapilaritas banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari.
Contoh gejala kapilaritas yang bermafaat adalah pada kompor minyak tanah.
Sumbu kompor berfungsi sebagai pipa kapiler, sedangkan minyak tanah
berfungsi sebagai zat cair. Karena gejala kapilaritas ini, minyak tanah dapat
meresap dan bergerak naik melalui sumbu sehingga kompor bisa dinyalakan.
Pada tumbuh-tumbuhan, air dari dalam tanah naik ke tumbuh-tumbuhan
melalui gejala kapilaritas. Yang bertindak sebagai pipa kapiler dalam kasus
ini adalah akar tumbuh-tumbuhan dan pembuluh kayu dalam batang
tumbuhan. Saat ini banyak beredar obat nyamuk cair yang memanfaatkan
gejala kapiler. Obat nyamuk ini tidak perlu disemprotkan, tetapi obat nyamuk
cair yang ini akan meresap naik melalui sebuah kayu yang berfungsi sebagai
pipa kapiler.Selanjutnya obat nyamuk tersebut difungsikan secara elektrik.
Disamping menguntungkan, ternyata gejala kapilaritas ada juga yang
merugikan, misalnya naiknya air melalui dinding rumah pada waktu hujan.
Ketika hujan turun, air hujan yang berada di permukaan tanah bisa meresap
melalui dinding rumah sehingga dinding rumah bagian dalam menjadi
lembab. Tentu saja dinding rumah yang lembab ini tidak baik bagi kesehatan
penghuninya.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 29
2.5.6. Viskositas
Di depan telah kita pelajari bahwa permukaan zat padat yang bersentuhan
menimbulkan gaya gesekan satu sama lain ketika keduanya bergerak.
Dengan cara yang sama, gerakan dari lapisan fluida juga menimbulkan
gesekan, yang disebut viskositas fluida. Semakin besar viskositas, semakin
susah fluida itu mengalir. Viskositas fluida juga menunjukkan bagaimana
gerakan zat padat dalam fluida tersebut. Semakin besar viskositas, semakin
susah suatu zat padat bergerak di dalamnya. Dalam sehari-hari, viskositas
kita kenal sebagai ukuran kekentalan fluida.
Didalam zat cair, viskositas dihasilkan oleh gaya kohesi antara molekul zat
cair, sedangkan dalam gas viskositas muncul sebagai akibat tumbukan antar
molekul-molekul gas. Viskositas zat cair dapat ditentukan secara kuantitatif
dengan besaran koefisien viskositas (?).
Perhatikan gambar 2.14, dimana
suatu lapisan fluida ditempatkan
diantara dua papan, satu papan
bergerak, sedangkan papan yang
lain diam. Fluida bersentuhan
dengan masing-masing akibat
adanya gaya adhesi antara papan
dan fluida, sehingga ketika papan
atas bergerak dengan kecepatan
v , fluida dibagian atas juga
bergerak dengan kecepatan yang
sama.
Gambar 2.14 Menentukan viskositas
Sementara itu fluida yang bersentuhan dengan papan yang diam juga diam.
Dengan demikian, ada variasi kecepatan dalam fluida, dari nol sampai v
tertentu. Jika kecepatan v ini dibagi dengan tebal lapisan l , maka besaran
l
v
disebut gradien kecepatan.
Untuk menggerakkan papan yang atas diperlukan suatu gaya. Besarnya
gaya yang diperlukan ini ternyata sebanding dengan luas permukaan kontak
masing-masing papan A, sebanding dengan kecepatan v , dan berbanding
terbalik dengan ketebalan lapisan l (jarak antara dua papan). Dari sini kita
bisa menuliskan besar gaya yang diperlukan untuk menggerakkan papan
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 30
l
F ��η A v ……….. (2.9)
Satuan SI untuk koefisien viskositas adalah N.s/m² yang disebut
Pascal.sekon. Contoh beberapa viskositas cairan dapat dilihat pada Tabel 2
Tabel 2 Viskositas beberapa cairan
Hukum stokes dan kecepatan terminal
Rumusan matematis untuk menghitung besarnya gaya viskositas untuk
benda yang bentuknya tak teratur tentu saja sulit. Untuk itu, dalam
pembahasan ini akan kita tinjau gaya viskositas yang dialami oleh suatu bola
yang dijatuhkan dalam fluida. Menurut Sir George Stokes, gaya hambat (FD)
yang dialami oleh suatu bola berjari-jari R yang bergerak dengan kecepatan
konstan v didalam fluida dengan koefisien viskositas η adalah
FD = 6η π Rv ……… (2.10)
Pernyataan ini dikenal sebagai hukum Stokes.
Perhatikan sebuah bola yang jatuh dalam fluida pada gambar 2.15. gayagaya
yang bekerja padanya adalah gaya berat w, gaya apung FB, dan gaya
hambat akibat viskositas FD. Ketika bola ii dijatuhkan, ia bergerak dipercepat.
Namun ketika kecepatannya bertambah, gaya hambat akibat viskositas FD
juga bertambah. Akibatnya, pada suatu saat bola mencapai keadaan
setimbang sehingga bergerak dengan kecepatan konstan, yang disebut
kecepatan terminal. Pada kecepatan terminal ini resultan gaya yang bekerja
pada bola sama dengan nol.
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 31
Gambar 2.15 Gaya-gaya yang bekerja pada sebuah bola yang
dijatuhkan dalam fluida
Dengan memilih sumbu vertikal ke atas sebagai sumbu positif, maka pada
saat kecepatan terminal tercapai berlaku
FD + FB – w = 0 ……. (i)
Gaya hambat FD diberikan oleh Persamaan (2.10) yaitu
FD = 6η π Rv
Gaya apung FB diberikan oleh persamaan (2.1) FB= ? fluida g V; dan gaya
berat w = mg. Dengan demikian, persamaan di atas menjadi :
6 ? π R v + ? fluida g V – mg = 0
Karena V adalah volume fluida yang dipindahkan, maka V =4/3 R³.
Sementara itu, massa bola bisa kita nyatakan dalam jari-jari bola R dan
massa jenis bola ? bola , yaitu :
M = ?bola V bola = ?bola (4/3 R³) ……… (ii)
Dengan memasukkan persamaan-persamaan ini ke dalam pers (ii) diperoleh
6 ? π R v + ? fluida (4/3 R³) g - ?bola (4/3 R³) g = 0
v �� �� �� bola fluida
R g ρ ρ
η
��
9
2 2
…………… (2.11)
Persamaan (2.11) adalah rumus yang digunakan untuk menghitung
kecepatan terminal jika viskositas diiketahui. Jika yang ingin dihitung adalah
viskositasnya (biasanya dilakukan dalam percobaan), maka persamaan
(2.11) bisa dituliskan :
__________________________________________________ pengukuran
TEKNIK ALAT BERAT _________________________________________ 32
v �� �� �� bola fluida
R g ρ ρ
η
��
9
2 2
…………… (2.12)
2.5.7. Bilangan Reynold Re
Aliran dapat ditentukan dengan bilangan Reynold
Re tanpa dimensi
……….(2.13)
V = kecepatan aliran (m/detik)
dH = diameter hidrolik (m), dengan penampang lingkaran =
diameter dalam pipa
dH = 4 x
U
A
A = luas penampang, U = keliling v = viskositas kinetik ( m2/detik)
Re kritis ˜ 2300
Nilai ini berlaku untuk pipa bundar, halus (dari segi teknik) dan lurus.
Pada Re kritis bentuk aliran berubah dari laminar ke turbulen
dan sebaliknya.
aliran laminar Re < Re kritis
aliran turbulen Re > Re kritis
Re =
v
v dH .
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 33
3
Prinsip-prinsip dasar hidrolik
Apabila seseorang yang mengoperasikan, memperbaiki, atau
merencanakan sistem tenaga fluida (salah satu contohnya sistem hidrolik)
seharusnya memahami secara keseluruhan tentang fisika fluida, sifat-sifat
dan perilaku fluida. Pada bab 2 telah disinggung tentang karakteristik fluida.
Mekanika fluida mengkaji perilaku dari zat-zat cair dan gas dalam keadaan
diam ataupun bergerak. Fluida didefinisikan sebagai zat yang berdeformasi
terus menerus selama dipengaruhi tegangan geser. Pada bab ini, kita akan
mengkaji prinsip-prinsip dasar hidrolik, dimana fluida baik yang diam
maupun yang sedang bergerak memiliki perilaku sedemikian rupa hingga
tidak terdapat gerak relatif antara partikel-partikel yang bersebelahan.
Dalam kedua kondisi tersebut tidak terdapat tegangan geser pada fluida,
dan satu-satunya gaya yang timbul pada permukaan-permukaan partikel
disebabkan oleh tekanan.
Sebelum kita mempelajari alat berat secara mendalam kita harus
mempelajari terlebih dulu prinsip-prinsip dasar hidrolik. Kata hidrolik
(hidraulik, hydraulic) berasal dan kata Yunani “hydor” yang berarti “air”.
atau “zat cair” atau “fluida cair”, bermakna semua benda atau zat yang
berhubungan dengan “air”. Dahulu didefinisikan sebagai segala sesuatu
yang berhubungan dengan air. Sekarang kita mendefinisikan “hidrolik”
sebagai pemindahan, pengaturan, gaya-gaya dan gerakan-gerakan zat
cair. Dalam hal ini cairan digunakan sebagai sarana perpindahan energi.
Minyak mineral adalah cairan yang sering digunakan, tetapi dapat
digunakan pula cairan sintetis, seperti air atau emulsi minyak air.
Hidromekanika (mekanika zat alir/mekanika fluida) dapat dibagi menjadi 2 :
Hidrostatika : mekanika fluida /zat cair diam (teori kesetimbangan dalam
cairan)
Hidrodinamika : Mekanika fluida yang bergerak (ilmu aliran)
Salah satu contoh dari hidrostatika adalah perpindahan gaya dalam
hidrolik. Salah satu contoh dari hidrodinamika murni adalah perpindahan
energi aliran di turbin-turbin pembangkit listrik tenaga air.
Selain dengan sistem hidrolik, tentu ada cara lain untuk memindahkan
energi seperti : roda gigi, poros mekanisme engkol dan sebagainya
(mekanik), amplifier, elemen pengubah elektronik (elektronik), pemindahan
seperti hidrolik dengan udara sebagai elemen transfer (pneumatik).
Masing-masing mempunyai bidang penerapannya sendiri, namun dalam
beberapa kasus, kita bisa memilih dari berbagai kemungkinan.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 34
Banyak alasan yang dapat dikemukakan mengapa orang memilih
pengontrolan dari penggerak hidrolik. Beberapa sifat khusus sistem
hidrolik:
1. Gaya yang tinggi (berupa momen putar) dengan ukuran yang kompak,
yaitu berupa kepadatan tenaga yang tinggi
2. Penyesuaian gaya otomatik
3. Dapat bergerak dari keadaan diam meskipun pada beban penuh
4. Pengubahan (kontrol atau pengaturan) tanpa tingkatan dan kecepatan,
momen putar (torsi), gaya langkah dan sebagainya yang dapat
dilakukan dengan mudah
5. Perlindungan terhadap beban berlebih yang sederhana
6. Cocok untuk mengendalikan proses gerakan yang cepat dan untuk
gerakan sangat lambat yang akurat.
7. Penumpukan energi yang relatif sederhana dengan menggunakan gas.
8. Dapat dikombinasikan dengan tranformasi yang tidak terpusat dari
energi hidrolik kembali ke energi mekanik, dapat diperoleh sistem
penggerak sentral yang sederhana sehingga dapat ekonomis.
Fluida di dipakai untuk memindahkan energi. Pengertian energi
hidrolik (hydraulic power) akan dipakai secara bergantian dengan energi
fluida bertekanan (fluid power), meskipun secara makna tidak berbeda. Oli
mineral secara umum banyak digunakan pada sistem ini selain minyakminyak
sintetis, air atau emulsi air dan oli. Meskipun beberapa yang disebut
terakhir memiliki keterbatasan-keterbatasan yang sangat berarti.
Barangkali satu kelebihan yang tak dipunyai energi lain, bahwa energi
hidrolik adalah salah satu sistem yang paling serbaguna dalam mengubah
dan memindahkan tenaga. Terbukti dari sifat kekaku-annya, namun
sekaligus mempunyai sifat kefleksibilitasannya. Dalam bentuk apapun
cairan minyak hidrolik akan mengikuti bentuk yang ditempatinya pada
beberapa bagian dari sistem. Setiap bagian melakukan kerja sesuai
dengan ukuran yang ditempatinya, dan dapat disatukan kembali menjadi
satu kesatuan. Pada halaman berikut ini disampaikan perbandingan antara
energi hidrolik dengan berbagai sistem energi lain : pneumatik, elektrik, dan
mekanik untuk memperjelas posisi berbagai sistem itu.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 35
Tabel 1. Perbandingan berbagai sistem energi
Kriterium Hidrolik Pneumatik Elektrik/
Elektronik Mekanik
Pembawa
energi
Oli
(secara umum
fluida)
Udara Elektron Poros, batang
penghubung, sa-buk,
rantai, roda dll
Perpindahan
energi
Pipa, selang,
tabung,
lubang
Pipa, selang,
tabung, lubang
Kabel/ bahan yang
bersifat konduksi
Poros, batang
penghubung, sabuk,
rantai, roda dll
Konversi dari
dan ke energi
mekanik
Pompa,
silinder, motor
hidrolik (HY)
Kompresor,
silinder, motor
pneumatik (PN)
Generator, baterai,
motor listrik (E),
mag net, solenoid,
motor induksi
Besaran
karakter
terpenting
Tekanan p
(30…400 bar)
Debit Q
Tekanan p
(sekitar 6 bar)
Debit Q
Tegangan V
Arus I
Gaya, Torsi,
kecepatan, putaran
Efisiensi
perpindahan
energi
Baik sekali/
sempurna
Kompak,
harga layak
dg teknologi.
Operasi sam
pai 400 bar.
Merubah ke
gerakan linear
sederhana dg
silinder
Baik, terbatas
karena
tekanannya
maksimal hanya
6 bar
Cukup – Baik
Koefisien efisi ensi
berat mo tor listrik
1/10 x dibanding
motor hidrolik.
Menghubungmemutus
mu dah
dilakukan dg switch
Baik,
Sebab konversi ener
gi tak diperlu kan.
Keterbatasan nya
terlihat pa da
kemampu an
pengontrol annya
Keakuratan
gerakan
Sempurna,
sebab oli tak
dapat
dikompresi
Cukup – Baik,
sebab udara
kompresibel
Sangat bervariasi.
Kadang tinggi
kadang rendah
Baik sekali,
disebabkan kaitan
antar komponen
pasti
Efisiensi Cukup – Baik, kerugian volume
dan gesekan selama konversi
tergantung pengontrolannya
dengan katup-katup
Baik, sepanjang
energi ini tersedia
sebagai energi
utama
Baik, disini tak perlu
proses konversi. Ada
kerugian-kerugian
gesekan.
Kemampuan
untuk dikontrol
Sempurna,
dengan katupkatup
(dapat
ditingkatkan
lagi dengan
dikombina
sikan energi
listrik)
Sempurna,
dengan katupkatup
(untuk
tenaga yang
kecil –
menengah). Dpt
ditingkatkan dgn
energi listrik
Untuk tenaga kecil
: sempurna, untuk
tenaga besar :
cukup-baik. Dg
switch, relay,
variable resistor dll
Cukup-Baik, melalui
perpindahan roda
gigi dan sistem
perpindahan
mekanis bertingkat
Pembangkitan
gerakan lurus
Sangat
mudah,
menggunakan
silinder
Sangat mudah,
menggunakan
silinder
Sedikit lebih rumit,
dengan
menggunakan
motor linear
Sederhana dengan
mekanisme engkol,
poros pendek
(spindle) dll.
Hubungan
pemberian
sinyal dari
sistem hidrolik
dengan sistem
lain
Operasi
pneumatik
dengan katup2
kontrol arah
Pengontrolan
dengan
electromagnet
(solenoid, switch,
swit tekanan dll.)
Digerakkan atau
dilepas dg pompa,
motor hidrolik,
silinder, gerakan
katup melalui cam
dan lintasan.
Hidrolik dapat bergerak dengan cepat pada satu bagian dan dapat
dengan lambat bergerak pada bagian yang lain. Tak satupun medium
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 36
energi yang dapat mengkombinasikan kesamaan derajat dari kepastian,
ketelitian, fleksibilitas, yang menjaga kemampuan untuk memindahkan
tenaga maksimum dalam bagian yang besar dengan ukuran yang
minimum. Komponen hidrolik dikenal kompak (compact), ukuran yang
kecil/ringan tetapi mampu memberi tenaga yang besar.
Alat berat merupakan aplikasi dari hidrolik. Hidrolik merupakan
aplikasi dari mekanika fluida. Mekanika fluida merupakan aplikasi ilmu
fisika. Hukum-hukum fisika yang mengatur fluida cair sesederhana ilmu
mekanika benda padat dan lebih sederhana dibanding dengan dengan
hukum-hukum yang mengatur ilmu-ilmu udara, panas, uap, gas, elektron,
sinar, gelombang, magnit dan sebagainya. Dalam beberapa hal hidrolik
serupa dengan pneumatik (pneumatics-ilmu yang mempelajari
pemanfaatan udara bertekanan untuk perpindahan energi), terutama pada
prinsip kerja dan komponen-komponennya. Oli bertekanan adalah media
pemindah energi yang sehabis dipakai oleh elemen kerja (silinder atau
motor hidrolik) harus dikembalikan ke penampung (reservoir atau tangki),
tidak langsung dibuang ke atmosfer seperti udara bekas pada sistem
pneumatik.
Dalam sistem hidrolik, fluida cair berfungsi sebagai penerus gaya.
Minyak mineral umum dipergunakan sebagai media. Dengan prinsip
mekanika fluida yakni hidrostatik (mekanika fluida yang diam/statis, teori
kesetimbangan dalam cairan), hidrolik diterapkan. Prinsip dasar dari
hidrolik adalah karena sifatnya yang sangat sederhana. Zat cair tidak
mempunyai bentuk yang tetap, zat cair hanya dapat membuat bentuk
menyesuaikan dengan yang ditempatinya. Zat cair pada praktiknya
memiliki sifat tak dapat dikompresi (incompressible), berbeda dengan fluida
gas yang mudah dikompresi (compressible). Karena fluida yang digunakan
harus bertekanan, akan diteruskan ke segala arah secara merata dengan
memberikan arah gerakan yang halus. Ini didukung dengan sifatnya yang
selalu menyesuaikan bentuk yang ditempatinya dan tidak dapat dikompresi.
Kemampuan yang diuraikan di atas akan menghasilkan peningkatan
kelipatan yang besar pada gaya kerjanya. Uraian yang lebih jelas akan
disajikan pada bab-bab selanjutnya.
Jadi, sistem hidrolik adalah suatu sistem pemindah tenaga dengan
mempergunakan zat cair/fluida sebagai media/perantara. Karena sifat
cairan yang selalu menyesuaikan bentuk yang ditempatinya, akan mengalir
ke segala arah dan dapat melewati berbagai ukuran dan bentuk. Untuk
menjamin bahwa komponen hidrolik harus aman dalam operasinya, dapat
dipenuhi oleh sifat zat cair yang tidak dapat dikompresi. Gambar 3.1
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 37
menunjukkan, apabila gaya itu di tekan ke arah silinder yang tertutup rapat
maka pada silinder itupun akan terjadi tekanan di permukaan dalam.
Tempat-tempat terjadinya tekanan itu tentu akan merata ke seluruh kulit
dalam silinder, disebabkan sifat zat cair yang meneruskan gaya ke segala
arah.
Gambar 3.1 Tekanan diteruskan ke segala arah
Gambar 3.2 memperlihatkan dua buah silinder yang berukuran sama
yang terhubung dengan pipa, kemudian silinder diisi dengan minyak oli
hingga mencapai batas permukaan yang sama. Dua piston diletakkan di
atas permukaan minyak oli. Kemudian salah satu piston ditekan dengan
gaya W kg, tekanan ini akan diteruskan ke seluruh sistem hingga piston
yang lain naik setinggi langkah ke bawah piston yang ditekan.
Gambar 3.2 Zat cair meneruskan tekanan ke segala arah
Prinsip inilah yang dipergunakan pada alat pengangkat hidrolik.
Dengan membuat perbandingan diameter yang berbeda akan mempengaruhi
gaya penekan dan gaya angkat yang didapatnya. Perhatikan
Gambar 3.3 pada halaman berikut, bila diameter piston penekan dibuat
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 38
lebih kecil dari piston penerima beban/pengangkat beban akan
memberikan gaya tekan yang ringan tetapi gaya tekan itu akan diteruskan
menjadi gaya dorong ke atas yang besar. Rumus lebih rinci dijelaskan pada
bahasan pada bab-bab selanjutnya.
Gambar 3.3 Perbandingan gaya pada pengungkit hidrolik
Hidrolik dapat dinyatakan sebagai alat yang memindahkan tenaga
dengan mendorong sejumlah cairan tertentu. Komponen pembangkit fluida
bertekanan disebut pompa, dan komponen pengubah tekanan fluida (atau
juga sering disebut energi hidrolik, dalam hal ini misal : oli bertekanan)
menjadi gerak mekanik disebut dengan elemen kerja. Prinsipnya elemen
kerja akan menghasilkan gerak mekanis. Gerakan mekanis lurus (linear)
dihasilkan dari elemen kerja berupa silinder hidrolik, dan gerakan mekanis
putar (rotary) dihasilkan oleh elemen kerja berupa motor hidrolik. Uraian
masing-masing elemen itu akan dibahas secara rinci pada bab-bab
selanjutnya.
Sebagai penggerak pompa hidrolik dapat digunakan motor listrik atau
motor penggerak mula. Setelah oli hidrolik dipompa pada tekanan tertentu,
kemudian disalurkan ke katup kontrol arah yang bertugas mengatur
kemana cairan hidrolik itu dialirkan. Diagram alir sistem hidrolik dapat
dilihat pada gambar 3.4. Urutan aliran dimulai dari pembangkit berupa
motor listrik atau motor bakar yang menggerakkan pompa oli, pompa oli
meningkatkan tekanan oli yang ditampung pada reservoir. Melalui katup
kontrol hidrolik, oli bertekanan dialirkan ke pemakai berupa elemen kerja
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 39
silinder/motor hidrolik yang akan mengubah energi hidrolik itu menjadi
energi gerak/mekanis. Dengan demikian urutan energinya dari motor
listrik/bakar ke silinder hidrolik berturut-turut : energi listrik/mekanis – energi
hidrolik – energi hidrolik – energi mekanis.
Gambar 3.4 Diagram aliran sistem hidrolik
Bila diperhatikan penjelasan di atas, sistem
hidrolik nampak sangat sederhana, namun
komponen hidrolik tidak dapat bekerja begitu
saja. Peralatan hidrolik memerlukan ketelitian
gerakan, keamanan dan keselamatan, dan
hemat energi dalam pengoperasiannya.
Seluruh persyaratan yang dituntut itu dapat
dipenuhi dengan melengkapi komponenkomponen
tertentu yang disebut katup-katup
kontrol arah (directional control valves) yang
mengatur tekanan, aliran, keamanan, maupun
arah fluida oli. Jenis, fungsi, konstruksi dan
sistem kerja katup-katup kontrol itu secara
terinci akan dibahas pada bab-bab selanjutnya.
Bagaimana mekanisme per pindahan oli
hidrolik pada sistem hidrolik? Kita ikuti
penjelasan melalui gambar 3.5 berikut. Oli
hidrolik yang ditampung dalam reservoir (2)
dipompa oleh pompa hidrolik (1) pada tekanan
dan debit tertentu tergantung pada beban dan
kecepatan gerak beban tersebut. Semakin
besar beban yang harus di geser, diangkat,
dipreskan atau ditekan pada tekanan tertentu
akan memerlukan tekanan yang relatif tinggi.
Gambar 3.5 Skema sistem hidrolik (ke kanan).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 40
Demikian pula semakin cepat gerak perpin-dahan beban, debit (volume
yang dihasikan per satuan waktu) pompa hidrolik harus semakin besar.
Dengan kata lain gaya yang dihasilkan tergantung pada tekanan kerja, dan
kecepatan gerak perpindahan tergantung pada debit yang
dihasilkan pompa, dengan ketentuan ia bekerja pada luas penampang
silinder kerja yang sama.
Hasil pemompaan pompa hidrolik 1 (dalam gambar ini jenis pompa
roda gigi) didistribusikan ke katup kontrol arah 5 dan sebagian ke katup
pengaman 3. Katup pengaman 3 berfungsi sebagai pengatur tekanan
maksimum yang diinginkan. Apabila tekanan yang dihasilkan oleh pompa
melebihi yang disetel pada katup pengaman tersebut, maka secara
otomatis oli hasil pemompaan akan disalurkan kembali ke reservoir.
Dengan demikian tekanan penyetelan (sesuai tekanan kerja yang
diinginkan) akan selalu tercapai, dan tekanan yang melebihi akan
dihindarkan melalui mekanisme pembocoran pada katup pengaman.
Pembahasan lebih detil tentang katup pengaman akan dibahas pada bab
tersendiri.
Apabila posisi katup kontrol arah seperti
pada gambar 3.5, maka piston pada
silinder (4.1) tertekan pada sisi sebelah
kiri dan piston akan bergeser ke kanan.
Kecepatan gerak pergeseran piston
(beban) dapat diatur oleh katup
pengatur aliran 7. Di depan piston 4.1
terdapat cairan oli yang terdorong
olehnya sehingga mengalir kembali ke
reservoir melewati katup kontrol arah 5.
Mekanisme yang sama terjadi apabila
posisi katup kontrol arah sedemikian
rupa sehingga saluran A yang
mendapat tekanan sehingga piston sisi
kanan tertekan maka piston (beban)
akan bergerak ke kiri. Oli yang ada di
sebelah kiri piston akan dikembalikan ke
reservoir melalui saluran B dan katup
kontrol arah 5 (amati gambar 3.6).
Demikian uraian singkat tentang
terjadinya gerakan beban, sederhana
bukan ?
Gambar 3.6 Skema sistem hidrolik
beban kekiri
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 41
Gambar skema seperti pada gambar 3.5. dan 3.6. untuk sistem
hidrolik yang kompleks, misalnya dengan silinder kerja lebih dari dua atau
tiga (misal pada bulldozer- seperti terlihat pada gambar 3.7 dan 3.8) akan
sulit menggambarkannya. Selain terlihat ruwet, tidak praktis, dan juga sulit
menyeragamkan gambar-gambar dari berbagai pabrik pembuat komponen
hidrolik. Untuk mengatasi hal itu, maka skema gambar dalam sistem
hidrolik cukup digambarkan dalam bentuk simbul-simbul yang tentunya
sudah distandarkan/dinormalisasikan. Dari skema gambar 3.5. dapat
disederhanakan gambarnya menjadi gambar 3.8. di halaman 42. Gambar
ini disebut sebagai diagram sirkuit sistem hidrolik. Pembahasan tentang
diagram sirkuit sistem hidrolik akan diuraikan pada bab-bab selanjutnya.
Gambar 3.7 Skema sistem hidrolik pada bulldozer
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 42
Gambar 3.8 Diagram sirkuit sistem hidrolik (bulldozer)
Dari gerakan-gerakan yang dihasilkan oleh elemen kerja hidrolik
dapat dimanfaatkan untuk untuk berbagai macam keperluan. Pada
prinsipnya elemen kerja hidrolik menghasilkan dua macam gerakan utama.
Gerakan linear (lurus) dihasilkan dari elemen kerja silinder hidrolik
(hydraulic linear cylinders) dan gerakan putar dihasilkan dari elemen kerja
motor hidrolik (hydraulic rotary motors).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 43
Uraian selengkapnya dari elemen kerja hidrolik akan dibahas pada bab
yang membicarakan secara mendalam tentang elemen kerja hidrolik pada
bab-bab selanjutnya.
Dengan melihat kemampuan
sistem hidrolik tentu tidak semua
sistem gerakan dapat dipenuhi
dan dapat diatasi oleh elemen
kerja hidrolik. Adakalanya lebih
menguntungkan menggunakan
sistem pneumatik, mekanik atau
elektrik.
Tentu tergantung dari lingkungan
dan kompleksitas jenis pekerjaan.
Bahkan lebih sering dengan
menggabung dua atau tiga sistem
energi dalam satu sistem gerakan
(komplemen). Jelasnya sistem
hidrolik dapat digunakan untuk
industri-industri ringan maupun
berat. Sebagai gambaran, berikut
diuraikan tentang keuntungan dan
kerugian sistem hidrolik.
Gambar 3.9 Sistem hidrolik sederhana
Perbandingan antara sistem hidrolik dan sistem mekanik :
a. Keuntungannya :
1) Dapat menyalurkan torsi dan gaya besar
2) Pencegahan over load tidak sukar
3) Control gaya pengoperasian mudah dan cepat
4) Pergantian kecepatan lebih mudah
5) Getaran halus
6) Daya tahan lebih lama
b. Kerugiannya :
1) Peka terhadap kebocoran
2) Peka terhadap perubahan temperatur
3) Kadang-kadang kecepatan kerja berubah
4) Kerja sistem salurannya tidak sederhana (kompleks)
Keuntungan-keuntungan sistem energi hidrolik :
1. Dibandingkan dengan sistem energi mekanik yang memiliki kelemahan
dalam hal penempatan posisi tenaga transmisinya, pada sistem energi
hidrolik saluran-saluran energi hidrolik dapat ditempatkan pada hampir
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 44
setiap tempat. Pada sistem energi hidrolik tanpa menghiraukan posisi
poros terhadap transmisi tenaganya seperti pada sistem energi
mekanik. Energi hidrolik lebih fleksibel dari segi penempatan transmisi
tenaganya.
2. Dalam sistem hidrolik, gaya yang relatif sangat kecil dapat digunakan
untuk menggerakkan atau mengangkat beban yang sangat besar
dengan cara mengubah sistem perbandingan luas penampang silinder.
Hal ini tidak lain karena kemampuan komponen-komponen hidrolik
pada tekanan dan kecepatan yang sangat tinggi. Komponen penghasil
energi yang kecil (pompa hidrolik) dapat memberikan tenaga yang
sangat besar (silinder hidrolik). Bila dibandingkan dengan motor listrik
yang mempunyai tenaga kuda yang sama, pompa hidrolik akan
mempunyai ukuran yang relatif ringan dan kecil. Sistem energi hidrolik
akan memberikan kekuatan tenaga kuda yang lebih besar pada ukuran
yang sama dibanding dengan sistem energi lain.
3. Sistem hidrolik menggunakan minyak mineral sebagai media pemindah
gayanya. Pada sistem ini, komponen-komponen yang saling
bergesekan terselimuti oleh lapisan minyak (oli), sehingga pada bagianbagian
tersebut dengan sendirinya akan terlumasi. Proses inilah yang
akan menurunkan gesekan. Juga dibandingkan dengan sistem energi
mekanik, bagian-bagian yang bergesekan lebih sedikit. Terlihat dari
tidak adanya roda-roda gigi, rantai, sabuk dan bagian lain yang saling
bergesekan. Dengan demikian sistem hidrolik mampu beroperasi lebih
aman.
4. Energi mekanik yang dihasilkan dari pengubahan energi hidrolik
(silinder hidrolik) dengan mudah dikontrol menggunakan katup kontrol
arah/tekanan. Juga beban-beban lebih dengan katup-katup pembocor
(relief valves) mudah pengatasannya. Berbeda dengan sistem energi
lainnya, pengontrolan beban dan pengatasan beban lebih lebih sukar.
Karena bila beban lebih ini tidak dengan segera diatasi akan merugikan
komponen-komponen itu sendiri. Sewaktu beban melebihi penyetelan
katup yang sudah ditentukan, pemompaan langsung dihantarkan ke
reservoir (tangki) dengan batas-batas tertentu terhadap torsi dan
gayanya. Katup pengatur tekanan juga memberikan penyetelan batas
jumlah gaya/torsi tertentu, misal dalam operasi pencekaman atau
pengekleman.
5. Kebanyakan motor-motor listrik (pada sistem energi listrik) beroperasi
pada kecepatan putar yang konstan. Pada sistem energi hidrolik, motormotor
hidrolik dapat juga dioperasikan pada kecepatan yang konstan.
Meskipun demikian elemen kerja (baik linier maupun rotari) dapat
dijalankan pada kecepatan yang berubah-ubah dengan cara merubah
volume pengaliran/debit atau dengan menggunakan katup pengontrol
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 45
aliran.
6. Pada sistem energi lain akan mengalami kesulitan ketika menginginkan
pembalikan gerakan. Biasanya untuk membalik arah gerakannya harus
menghentikan sistem secara penuh, baru dilaksanakan pembalikan
arah gerakannya. Pada sistem hidrolik, pembalikan gerakan pada
elemen kerja dapat dilakukan dengan segera pada kecepatan
maksimum tanpa menimbulkan rusak sedikitpun. Sebuah katup kontrol
arah 4/2 (4 lubang saluran, 2 posisi) atau pompa hidrolik yang dapat
dibalik memberikan kontrol pembalikan, sementara katup pengatur
tekanan melindungi komponen-komponen dari tekanan yang melebihi.
7. Pada motor listrik (sistem energi listrik) dalam keadaan berputar, bila
tiba-tiba dipaksa untuk berhenti karena beban melebihi, sekring
pengaman akan putus. Gerakan akan berhenti. Untuk menghidupkan
kembali memerlukan persiapan-persiapan untuk memulainya,
disamping harus mengurangi beban. Pada sistem energi hidrolik, begitu
pompa tidak mampu mengangkat, maka beban berhenti dan dapat
dikunci pada posisi mana saja. Setelah beban dikurangi, dapat
dijalankan saat itu juga tanpa harus banyak persiapan lagi.
8. Pada sistem hidrolik, tenaga dapat disimpan dalam akumulator,
sewaktu-waktu diperlukan dapat digunakan tanpa harus merubah posisi
komponen-komponen yang lain. Pada sistem energi yang lain, tidak
mudah dilakukan/akan mengalami kesulitan dalam penyimpanan
tenaga.
Kelemahan sistem energi hidrolik :
Sistem hidrolik memerlukan lingkungan yang betul-betul bersih. Komponenkomponennya
sangat peka terhadap kerusakan-kerusakan yang
diakibatkan oleh debu, korosi, dan kotoran-kotoran lain. Juga pengaruh
temperatur yang dapat mempengaruhi sifat-sifat minyak hidrolik. Karena
kotoran akan ikut minyak hidrolik yang kemudian bergesekan dengan
bidang-bidang gesek komponen hidrolik mengakibatkan terjadinya
kebocoran hingga akan menurunkan efisiensi. Dengan kondisi itu, maka
sistem hidrolik membutuhkan perawatan yang lebih intensif, hal yang amat
menonjol bila dibandingkan dengan sistem energi yang lain.
Demikianlah keuntungan dan kelemahan sistem hidrolik, namun secara
keseluruhan sistem energi hidrolik masih banyak keuntungannnya
dibanding kerugiannya. Inilah keunggulan sistem hidrolik. Maka tidak
mengherankan bila sistem hidrolik sangat luas diterapkan pada berbagai
bidang industri baik ringan maupun berat.
Pada bab 2 telah dibicarakan tentang karakteristik fluida secara umum.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 46
Fluida hidrolik yang berujud minyak oli merupakan bagian yang sangat
penting pada suatu sistem hidrolik. Sesungguhnya formulasi dan aplikasi
dari fluida hidrolik adalah berupa cabang ilmu pengetahuan tersendiri. Pada
prinsipnya fluida dapat berbentuk cair atau gas. Istilah fluida dalam hidrolik
datang dari istilah umum yang berbentuk cair dan digunakan sebagai
media pemindah daya atau tenaga. Dalam bab ini, fluida berarti fluida
hidrolik khususnya minyak oli atau fluida khusus tahan api berupa senyawa
dari bahan-bahan sintetis.
Fluida hidrolik dalam applikasinya mempunyai empat fungsi utama,
yaitu : (1) sebagai pemindah (penerus) gaya, (2) pelumas pada bagianbagian
yang bergesekan, (3) pengisi celah (seal) jarak antara dua bidang
yang melakukan gesekan, dan (4) sebagai pendingin atau penyerap panas
yang timbul akibat gesekan.
Sebagai penerus gaya
Aplikasi fluida sebagai penerus gaya, fluida harus dapat mengalir
dengan mudah melalui komponen-komponen salurannya. Terlalu banyak
hambatan untuk mengalir, akan sangat besar tenaga yang hilang. Fluida
sedapat mungkin harus mempunyai sifat tidak kompresibel sehingga
gerakan yang terjadi pada saat pompa dihidupkan atau katup dibuka
dengan segara dapat dipindahkan.
Fluida sebagai pelumasan
Sebagian besar pada komponen hidrolik, pelumasan bagian dalam
disediakan oleh fluida cair. Elemen pompa dan komponen-komponen lain
yang bergesekan saling meluncur satu dengan dengan lainnya, sehingga
antara dua bidang yang melakukan gesekan itu perlu diberi lapisan film
minyak, untuk menjaga agar dua bidang itu tidak terjadi kontak langsung
atau bergesekan langsung. Untuk menjamin umur pemakian komponen
hidrolik lebih lama, kandungan oli harus terdiri dari bahan-bahan tambah
utama yang diinginkan untuk menjamin karakteristik anti keausan yang
tinggi. Tetapi tidak semua oli hidrolik mesti mengandung bahan tambah.
Perusahaan komponen hidrolik terkemuka VICKERS di AS memuji era
baru industri oli hidrolik yang mengandung bahan tambah untuk
menurunkan keausan dalam jumlah yang cukup. Untuk pelayanan hidrolik
secara umum, jenis minyak oli hidrolik semavcam ini memberikan
perlindungan yang baik terhadap pemakaian pompa dan motor, dan yang
menguntungkan lagi adalah umur pelayanan pemakaiannnya panjang.
Disamping oli memberikan campuran yang sangat bagus juga sifat
perlindungan terhadap proses koorosi sangat baik pula. Jenis oli semacam
ini dikenal sebagai oli anti keausan.
Pengalaman menunjukkan bahwa oli otomotif untuk poros engkol
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 47
dengan viskositas SAE10 W dan 20-20W, yang mempunyai tanda huruf
“SC”, “SD”, atau “ SE” adalah sangat cocok dan bagus untuk pelayanan
beberapa sistem hidrolik apabila pada sistem itu terdapat sedikit air atau
tidak sama sekali. Efek sebaliknya bahwa bahan tambah “deterjen”
cenderung untuk menahan air dalam ikatan campuran yang padat dan
mencegah pemisahan terhadap air, bahkan untuk waktu yang lama
sekalipun. Patut dicatat kiranya bahwa sangat sedikit masalah air dalam oli
telah memberikan pengalaman berharga selama ini dalam penggunaan oli
poros engkol dalam sistem -sistem permesinan hidrolik. Kondensasi secara
normal bukanlah suatu masalah yang berarti. Tentunya oli semacam ini
sangat dianjurkan untuk sistem-sistem hidrolik dalam permobilan.
Sebagai pengisi (sealing)
Dalam hal tertentu, fluida adalah hanya sebagai pengisi (penutup)
terhadap tekanan di dalam suatu komponen hidrolik.
Sebagai pendingin
Sirkulasi minyak oli melalui pipa-pipa penghantar dan seluruh dinding
bak penampung (reservoir) akan menyerap panas yang ditimbulkan dalam
sistem hidrolik. Disamping fungsi-fungsi utama diatas, fluida hidrolik akan
lebih baik apabila memenuhi persyaratan-persyaratan, antara lain :
�� Mampu mencegah korosi atau kontaminasi
�� Mampu mencegah adanya pembentukan endapan, getah oli dan pernis
�� Tidak mudah membentuk buih-buih oli
�� Memelihara kestabilan dengan sendirinya, dengan cara demikian akan
mengurangi ongkos penggantian fluida
�� Secara relatif mampu menjaga nilai kekentalan walau dalam perbedaan
temperatur tinggi
�� Memisahkan kandungan air
�� Sesuai atau cocok dengan penyekat dan gasket yang dipakai pada
komponen
Syarat-syarat kualitas yang harus dipenuhi sering dijumpai adanya
hasil campuran khusus dan tidak boleh di hadirkan pada setiap jenis fluida.
3.1. Massa, Tekanan, Gaya
Definisi dan perhitungan dalam satuan Internasional (SI)
Sebuah massa (diartikan sebagai sekumpulan materi) sebesar 1 kg
mengakibatkan gaya berat sebesar 1 kp diatas tanah.
Menurut Hukum Dasar Newton
F = m . a
Gaya = massa . percepatan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 48
Kg s 2
m
Menurut sistem lama, percepatan gravitasi dinyatakan dengan g dan
percepatan umum a :
F = m . g
1 Kp = 1 kg . 9,81 s 2
m
= 9,81 2
.
s
Kg m
Menurut sistem satuan SI gaya diberi satuan Newton (N)
1 N = 1 Kg . 1 s 2
m
= 1 2
.
s
Kg m
dengan demikian :
Untuk keperluan praktis umumnya : 1 Kp ˜ 10 N ˜ 1 da N
Tekanan, adalah salah satu pengukuran yang penting dalam hidrolik,
yang didevinisikan sebagai gaya per satuan luas.
P =
A
F
Dahulu tekanan diberi satuan cm2
kp
1 cm2
kp
= 1 atm 1 (atmosfer)
Karena sekarang Newton yang digunakan sebagai satuan gaya maka
:
1 bar = 1,02 cm2
kp
1 cm2
kp
= 0,98 bar
Jika digunakan satuan SI untuk gaya (N) dan luas m2, maka kita
dapatkan satuan tekanan dalam Pascal, dimana :
1 Pa = 1 cm2
N
Karena satuan Pascal dalam praktiknya mengalikan angka yang
1 bar = 10 cm2
N = 1 cm2
daN
1 Kp = 9,81 N
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 49
besar maka satuan Bar (bar) lebih sering dipergunakan
Tekanan dapat juga diberikan dalam psi (pounds-force per square
inch).
Petunjuk : Sistem SI tidak mencakup satuan ini.
Dengan catatan ukuran tekanan dalam satuan bar menyatakan
tekanan absolut.
Dibidang hidrolik umumnya tekanan kerja diberi simbul p yang
menunjukkan tekanan yang cukup tinggi diatas tekanan atmosfer.
3.2. Tekanan Hidrolis
Di bawah kondisi kondisi statik dan tanpa gaya-gaya dari luar,
tekanan pada setiap titik dalam suatu sistem fluida adalah sebanding
terhadap ketinggian daripada kolom fluida di atas titik tersebut. Tekanan
dalam sistem SI disebutkan dalam satuan pascal.
3.3. Hidrostatika
3.3.1. Tekanan Hidrostatik (gravitasi)
Dalam sebuah kolom zat cair terdapat tekanan yang berasal dari berat zat
cair tersebut terhadap suatu luas. Besarnya tekanan tergantung dari tinggi
kolom zar cair (h), kerapatan ( ? ), percepatan gravitasi (g).
Gaya gravitasi F = ? . g. h
Gambar 3.10a Kolom zat cair Gambar 3.10b Prinsip Hukum Pascal
1 bar = 100.000 Pascal
(P )
I bar = 14.5 psi
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 50
Kalau bentuk tangki yang digunakan berbeda, diisi dengan cairan
yang sama, maka tekanan pada tempat tertentu hanya tergantung dan
tinggi kolom zat cair :
1 2 3 P �� P ��P (lihat gambar 3.1a)
Tekanan hidrostatik menghasilkan gaya tekan pada dasar tangki.
Jika tekanan (seperti gambar 3.1a) dalam tangki yang berbeda
bentuknya bekerja pada luas yang sama (A1 = A2 = A3) maka gaya F1 F2
F3 juga sama (F1 = F2 = F3)
3.3.2. Tekanan akibat gaya luar (Hukum Pascal)
Hukum Pascal menyatakan : “Tekanan yang bekerja pada
suatu zat cair pada ruangan tertutup, akan diteruskan ke segala
arah dan menekan dengan gaya yang sama pada luas area yang
sama”. Artinya, gaya yang bekerja di setiap bagian dari sistem
hidrolik akan meneruskan tekanan yang sama ke segala arah di
dalam sistem.
Jika sebuah gaya F bekerja pada fluida tertutup melalui suatu
permukaan A (gambar 3.1b), maka akan terjadi tekanan pada fluida.
Tekanan akan tergantung dari gaya yang bekerja tegak lurus atas
permukaan dan luas.
Dimana :p dalam bar
F dalam N
A dalam cm
Tekanan bekerja ke semua arah dan serentak. Jadi tekanan di semua
tempat sama. Hukum ini berlaku selama gaya tarik bumi dapat diabaikan,
yang semestinya ditambahkan dalam perhitungan sesuai dengan tinggi zat
cair. Aplikasi hukum Pascal dalam hidrolik dapat dijelaskan sebagai berikut.
Gaya F1 pada tabung kecil dengan luasan A1 akan menghasilkan tekanan
fluida p. Berdasar hukum Pascal, p akan menyebabkan gaya F2 = p.A2.
Karena A2 = 10 A1, maka F2 = 10 F1.
p =
A
F
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 51
Gambar 3.11 Contoh perhitungan aplikasi hukum Pascal
3.3.3. Perpindahan Gaya Hidrolik
Bentuk tangki bukan merupakan suatu faktor yang penting karena
tekanan dapat bekerja kesemua sisi dan besarnya sama. Untuk dapat
bekerja dengan tekanan yang berasal dari gaya luar, kita menggunakan
sistem seperti pada gambar 3.3.
Jika kita menekan dengan gaya F1 atas permukaan A maka kita dapat
rnenghasilkan tekanan :
p =
1
1
A
F
Tekanan P beraksi di seluruh tempat dan sistem tersebut, juga atas
perrnukaan A2. Gaya yang dapat dicapai (sama dengan beban yang
diangkat).
F = p . A2
sehingga :
1
1
A
F
=
2
2
A
F
atau
Perbandingan gaya sebanding dengan perbandingan luas. Tekanan
dalam sistem seperti ini selalu tergantung dari besarnya beban dan
permukaan yang efektif. Artinya tekanan dalam sistem meningkat sampai
dapat mengalahkan hambatan yang gerakannya berlawanan dengan
gerakan fluida.
Jika dengan gaya F1 dan permukaan A1 kita dapat menghasilkan
2
1
F
F
=
1
2
A
A
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 52
tekanan yang diperlukan untuk mengalahkan gaya F2 atas permukaan A2,
maka beban F2 dapat ditingkatkan. (Kehilangan akibat gesekan tidak
diperhatikan).
Perbandingan jarak S1 dan S2 dari dua piston. berbanding terbalik
dengan perbandingan luas permukaan
Gambar 3.12. Perpindahan
gaya hidrolik
Gambar 3.13. Prinsip
perpindahan tekanan
Fungsi dari piston gaya W1 sama dengan piston W2
W1 = F1 x S1
W2 = F2 x S2
Prinsip perpindahan tekanan
Dua piston yang ukurannya berbeda dihubungkan secara kaku
dengan sebuah batang piston. Jika pada permukaan A1 diberi tekanan P1,
maka dapat dihasilkan gaya F1 pada piston yang lebih besar. Gaya F1
dapat dipindahkan pada piston yang lebih kecil melalui batang piston. Gaya
ini sekarang bekerja atas permukaan A2 dan mengakibatkan tekanan P2
(gambar 3.12). Karena kerugian akibat gesekan tidak diperhitungkan maka
:
F1 = F2 = F
P1 . A1 = P2 . A2
Dengan demikian P1 . A1 = F1
P2 . A2 = F2
2
1
S
S
=
1
2
A
A
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 53
Atau
Dalam perpindahan tekanan perbandingan tekanan berbanding
terbalik dengan perbandingan luas permukaan.
Hukum aliran
Jika fluida mengalir dalam pipa yang diameternya berubah, volume
yang sama akan mengalir dalam waktu yang sama (gambar 3.13).
Kecepatan volume aliran berubah :
Volume aliran Q =
t
V
Q = Volume aliran dalam liter/menit
V= Volume dalam liter
t = Waktu dalam menit
A= Luas penampang
S = Jarak (panjang)
Volume (V) = A . S
Digunakan dalam Q = t
A..s
Jarak (s) per waktu (t) = kecepatan (v =
t
s
)
Dapat dihasilkan persamaan kontinuitas A1 . V1 = A2 V2 Q1= Q2
Gambar 3.14. Hukum Aliran
Hukum Energi (Persamaan Bernoulli)
Hukum energi jika diterapkan pada fluida yang mengalir menyatakan
bahwa seluruh energi dari sebuah aliran fluida tidak berubah selama tidak
2
1
F
F
=
1
2
A
A
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 54
ada tambahan energi dan luar atau pemberian energi ke luar. Jika kita tidak
memperhatikan bentuk-bentuk energi yang tidak berubah selama aliran,
maka energi total terdiri dari:
energi potensial : energi potensial (tergantung dari tinggi kolom
zat cair)
energi tekan (dari tekanan statik)
dan energi kinetik : energi gerakan (tinggi tekan) tergantung dari
kecepatan aliran Persarnaan Bernoulli :
Jika dihubungkan dengan energi tekanan, ini beranti :
P total = Pst + ? . g . h +
ρ
p . V2
Pst = tekanan statis
? . g . h = tekanan dari tinggi kolom zat cain
2
ρ
. V2 = tinggi tekan
Jika sekarang kita kita melihat persamaan kontinuitas dan persamaan
energi, maka kita akan menghasilkan keadaan sebagai berikut :
Apabila kecepatan bertambah karena pengurangan diameter,
maka energi gerakan akan bertambah.
Karena energi seluruhnya konstan, maka energi potensial atau energi
tekanan atau keduanya harus berubah, artinya dalam pengurangan
diameter akan jadi tambah kecil. Namun perubahan energi potensial akibat
pengurangan diameter hampir tidak dapat diukur. Dengan demikian
tekanan statik berubah dengan tekanan normal, artinya tergantung dari
kecepatan aliran (gambar 3.15).
Gambar 3.15. Tekanan Statik
g . h +
ρ
p +
2
v2 = konstan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 55
Pada sebuah unit hidrolik energi tekanan (tekanan statis) adalah
faktor yang paling penting, karena tinggi zat cair dan kecepatan aliran
sangat rendah.
Kehilangan energi akibat gesekan
Jika fluida diam (tidak ada gerakan fluida), maka tekanan sebelum,
selama dan sesudah posisi cekik atau secara umum pada saluran adalah
sama. Jika fluida mengalir dalam suatu system, maka gesekan akan
mengakibatkan panas. Dengan demikian sebagian dari energi berubah
dalam bentuk energi panas, artinya adanya kerugian tekanan (gambar
3.16).
Gambar 3.16. Kerugian tekanan akibat gesekan
Energi hidrolik tidak dapat dipindahkan tanpa kerugian. Besarnya kerugian
akibat gesekan tergantung dari : panjang pipa, kekasaran dinding pipa,
banyaknya belokan pada pipa, diameter pipa, kecepatan aliran.
Konfigurasi aliran
Konfigurasi aliran dan juga kerugian akibat gesekkan berhubungan
dengan diameter pipa dan kecepatan aliran
a) Aliran Laminar
Dalam aliran laminar masing-masing partikel fluida sampai kecepatan
tertentu bergerak dalam lapisan yang seragam dan hampir tidak saling
mengganggu (gambar 3.17)
b) Aliran turbulen
Jika kecepatan aliran bertambah sedangkan diameter pipa sama, maka
pada kecepatan tertentu (kecepatan kritis) perilaku aliran berubah.
Aliran menjadi berolak dan turbolen. Masing-masing partikel bergerak
tidak teratur pada satu arah tetapi saling mempengaruhi satu sama lain
dan saling merintangi.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 56
Gambar 3.17. Aliran Laminer Gambar 3.18. Aliran turbulen
Hambatan aliran dan kerugian hidrolik bertambah. Karena itu aliran
turbolen ini tidak diinginkan pada unit-unit hidrolik (gambar 3.9)
3.3.4. Bentuk Dasar dari Sistem Hidrolik
Gambar 3.19 pada dasarnya
merupakan bentuk dasar dari
sebuah sistem hidrolik. Kita
membebani piston dari pompa
piston tunggal dengan suatu
gaya tertentu. Gaya per satuan
luas sama dengan tekanan
yang dihasilkan (p = F/A). Makin
kuat kita menekan piston dan
makin kuat gaya pada piston,
maka tekanan akan makin
meningkat. GGambar 3.19. Bentuk dasar sebuah
sistem hidrolik
Tekanan itu meningkat, sampai berdasarkan luas silinder dapat
mengalahkan beban (F = p. A). Jika bebannya konstan, maka tekanan
tidak akan meningkat. Akibatnya tekanan tersebut bekerja sesuai dengan
tahanan/resistensi yang arahnya berlawanan dengan aliran fluida. Oleh
karena itu beban dapat dipindahkan, jika tekanan yang diperlukan dapat
dicapai. Kecepatan gerak beban hanya tergantung pada volume fluida yang
dimasukkan ke silinder. Dengan mengacu pada gambar 3.19 hal ini berarti,
bahwa makin cepat piston diturunkan ke bawah, makin banyak fluida per
satuan waktu yang dialirkan ke dalam silinder. Sehingga beban akan
terangkat lebih cepat. Namun dalam praktiknya, kita harus memperbesar
sistem ini.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 57
Gambar 3.20. Sistem hidrolik sederhana
Kita ingin memasang alat, yang mana kita dapat mengaturnya, misalnya
kita ingin mengatur : arah gerakan silinder, kecepatan gerakan silinder dan
beban maksimum silinder. Kita juga ingin mengganti pompa piston manual
dengan pompa yang digerakkan terus menerus, untuk alasan efisiensi.
Untuk mempermudah pemaham an, akan ditunjukkan sebuah rangkaian
hidrolik yang sederhana. Pompa 1 digerakkan melalui sebuah motor (motor
elektrik atau motor bakar -lihat gambar 3.20). Pompa tersebut mengisap
fluida dari tangki 2 dan mendorong fluida tersebut ke saluran sistem yang
berikutnya dengan bermacam-macam ele-men, sampai silinder 4 (adalah
merupakan motor hidrolik juga). Selama tidak ada hambatan kearah aliran
fluida akan selalu terdorong ke depan. Silinder 4 pada akhir saluran,
merupakan hambatan untuk aliran tersebut. Karena itu tekanan meningkat
sampai dapat mengatasi hambatan, hingga silinder bergerak.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 58
Tekanan maksimum harus dibatasi, sehingga sistem terlindung dari beban
yang terlalu tinggi (itu artinya sama juga dengan terlindung dari tekanan
yang terlalu tinggi). Hal ini dapat dicapai melalui katup pengaman tekanan
3. Sebuah pegas sebagai gaya mekanik menekan sebuah bola atas
dudukan.Tekanan di dalam pipa mempengaruhi permukaan bola. Menurut
persamaan F = p . A bola terbuka jika gaya dari daerah tekanan X melebihi
gaya pegas. Tekanan sekarang tidak meningkat lagi. Seluruh aliran dari
pompa mengalir kembali ke tangki melalui katup 3 (Gambar 3.21).
Gambar 3.21 Cara kerja sistem hidrolik
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 59
Apakah piston 4.1 dengan
batang piston 4.2 bergerak ke
dalam atau keluar silinder
ditentukan oleh katup
pengontrol 5 (katup pengontrol
arah) Gambar 3.22. Pada
gambar 3.11 fluida pada katup
5 mengalir dari saluran
sambungan P ke A ke siiinder.
Jika piston 6 didorong kedalam
katup pengontrol, maka
sambungan dari P ke B
tercapai. Fluida sekarang
mengalir dari pompa melalui
katup ke sisi yang lain dari
silinder. Batang piston 4.2
bergerak ke dalam. Beban
sekarang bergerak ke arah
yang lain. Fiuida dari ruang
berhadapan di dorong kembali
ke tangki melalui katup
pengontrol 5 dari A ke T.
Gambar 3.22. Posisi katup ketika
beban bergerak masuk kedalam
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 60
Volume fluida yang mengalir ke
atau dari silinder harus diubah,
jika kita ingin mempengaruhi
tidak hanya arahnya gerakan
dan gaya, tetapi juga
kecepatan gerakan beban. Hal
itu, sebagai contoh, dapat
dicapai dengan katup cekik.
Gambar 3.23.
Dengan perubahan
penampang lintang aliran
pengecilan sehubungan
dengan penampang lintang
saluran maka pengaliran fluida
per unit waktu (pada contoh ini
ke silinder) berkurang.
(Catatan : kondisi-kondisi pada
katup cekik dijelaskan pada
sub bab 4.3 katup kontrol).
Beban bergerak lebih
perlahan.
Fluida Iebih dari pompa
sekarang dapat mengalir
melalui katup pembatas
tekanan. Berdasarkan kondisi
tekanan pada unit tersebut :
Tekanan antara pompa dan
katup cekik adalah tekanan
maksimum yang disetel pada
katup pembatas tekanan.
Tekanan antara katup cekik
dan silinder tergantung dari
beban.
Gambar 3.23. Katup cekik pada
sistem hidrolik sederhana
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 61
3.3.5. Diagram Dasar sebuah sirkuit hidrolik
Biasanya sirkuit hidrolik tidak diperlihatkan dengan representasi
grafik seperti pada gambar 3.22 dan gambar 3.23. Penampang yang
sederhana diganti dengan simbul. Gambaran sebuah sirkuit hidrolik dengan
simbul-simbul seperti ini disebut diagram sirkuit (circuit diagram). Diagram
dan pengertian serta fungsi masing-masing alat diperlihatkan pada DINISO
1219 standart Simbul-simbul akan diperlihatkan sehubungan dengan
penjelasan komponen. Lihat gambar 3.24 dan 3.25.
Gambar 3.24 Diagram dasar sirkuit hidrolik
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 62
Gambar 3.25. Diagram sirkuit hidrolik dasar
3.4. Hidrodinamika
3.4.1. Fluida Ideal
Agar pembahasan-pembahasan yang akan kita lakukan lebih sederhana
dan mudah dimengerti, maka fluida yang dimaksud dalam hal ini adalah
fluida khusus yang disebut fluida ideal. Sebenarnya fluida ideal adalah
suatu model, jadi bukan suatu fluida yang sebenarnya (pada kenyataannya
fluida ideal tidak ada). Bagaimana sifat-sifat model fluida ideal itu ?
1. Fluida bersifat tidak kompresibel
Yang dimaksud tidak kompresibel adalah bahwa massa jenis fluida tidak
tergantung pada tekanan. Pada umumnya, fluida (terutama gas) bersifat
kompresibel, yaitu bahwa massa jenis fluida bergantung pada tekanannya.
Ketika tekanan gas diperbesar, misalnya dengan memperkecil volumenya,
massa jenis gas bertambah.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 63
2. Aliran fluida tidak turbolen
Yang dimaksud aliran turbolen, secara sederhana adalah aliran yang
berputar-putar, misalnya asap rokok yang mengepul merupakan aliran
turbolen. Lawan dari aliran turbolen adalah aliran laminar (streamline).
Gambar 3.26 Aliran laminar dan turbolen
3. Aliran fluida bersifat stasioner (tunak)
Pengertian stasioner di sini
hampir sama dengan pengertian
stasioner pada gelombang
stasioner. Aliran bersifat
stasioner bila kecepatan pada
setiap titik sembarang selalu
konstan. Ini tidak berarti bahwa
kecepatan aliran fluida di titik A
sama dengan di titik B. Yang
dimaksud di sini adalah
kecepatan aliran di titik A, selalu
konstan, misalnya vA, tetapi
tidak harus vA = vB (lihat
gambar 3.27).
Gambar 3.27 Kecepatan di titik A dan
B sama dalam fluida ideal
4. Fluida tidak kental (non-viskos)
Seperti yang telah kita bahas sebelumnya mengenai viskositas, maka
adanya kekentalan fluida menyebabkan timbulnya gesekan pada fluida.
Dalam fluida ideal, kita mengabaikan semua gesekan yang muncul, yang
berarti mengabaikan gejala viskositas. Dengan berdasarka keempat
asumsi inilah kita akan melakukan pendekatan-pendekatan untuk
menentukan persmaan-persamaan gerak dalam fluida.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 64
3.4.2. Kontinuitas
Dalam subbab 3.3.3 kita mengasumsikan bahwa fluida ideal memiliki aliran
yang stasioner, yaitu fluida yang mengalir melalui suatu titik tertentu
dengan memiliki kecepatan yang sama. Disamping itu, fluida ideal memiliki
aliran yang bersifat laminar (streamline). Pada gambar 3.19 ditunjukkan
bagaimana bentuk aliran laminar yang stasioner, yaitu aliran asap pada
terowongan uji terhadap bentuk mobil.
Gambar 3.28 Garis aliran laminar yang
stasioner pada pengujian desain mobil
Karena aliran fluida ideal bersifat
stasioner, maka kita bisa simpulkan
bahwa jumlah elemen massa fluida yang
melewati suatu titik tertentu selalu sama
tiap satuan waktunya. Banyaknya elemen
massa fluida yang melalui suatu luas
permukaan tertentu dalam waktu tertentu,
sudah pasti juga sama. Inilah yang kita
sebut dengan debit. Misalnya, orang menyebutkan debit air di suatu
bendungan adalah x liter per sekon, atau debit air dari kran adalah 0,1
liter/sekon. Rumus untuk debit Q dapat kita turunkan dengan cara berikut:
Debit = ukuran banyaknya volume fluida yang mengalir per satuan waktu
Q =
t
V
��
��
Karena��V �� A��x , dimana A adalah luas penampang, dan ��x adalah
jarak yang ditempuh fluida, maka :
Q =
t
A x
��
��
Besaran
t
A x
��
��
= v, sehingga secara umum dinyatakan, debit Q fluida
dengan kecepatan aliran v melalui pipa berpenanmpang A adalah
Q = v A
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 65
Pada gambar 3.29 ditunjukkan
suatu fluida yang bergerak di
dalam suatu pipa dengan luas
penampang yang berubah dari A1
ke A2 sepanjang pipa tersebut.
Pada kasus ini kita hanya akan
meninjau dua lokasi, yaitu di ujung
kanan dan kiri pipa. Berda-sarkan
konsep aliran stasioner, kita bisa
menyimpulkan bahwa banyaknya
fluida yang masuk ke ujung kiri
pipa sama dengan banyaknya
fluida yang keluar dari ujung kanan
pipa.
Gambar 3.29 Debit fluida dalam waktu ��t
Dengan demikian, dalam kasus ini massa fluida kekal. Misalkan kecepatan
pada ujung kiri dalah v1 dan kecepatan pada ujung kanan adalah v2,
sementara massa jenis fluida adalah ρ . Dalam waktu ��t fluida di ujung
kiri telah bergerak sejauh v1 ��t . Banyaknya massa fluida yang telah
bergerak melewati ujung kiri pipa tersebut sama dengan volume yang
diraster dikalikan dengan massa jenisnya. Volume sama dengan v1��t
dikalikan dengan luas permukaan A1.
��m1��ρ V
��m1��ρ v2��tA1
Kecepatan massa fluida yang mengalir melalui ujung kiri pipa adalah
1 1
1 v A
t
m ��ρ
��
��
Pada ujung kanan pipa, kecepatan fluida adalah v2, sedangkan massa
jenisnya tetap ρ karena fluidanya merupakan fluida ideal. Dalam waktu
��t , maka banyaknya massa yang keluar dari ujung kanan pipa yang
memiliki luas permukaan A2 adalah
��m2��ρv2��tA2
Kecepatan massa fluida yang mengalir melalui ujung kanan pipa adalah
2 2
2 v A
t
m ��ρ
��
��
Seperti telah disebutkan di depan, karena aliran fluida bersifat stasioner,
maka jumlah massa fluida yang mengalir melalui kedua ujung pipa sama
besar.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 66
Dengan demikian
1 1 2 2 tan ..........(3.1)
1 1 2 2
1 2
v A v A atau vA kons
v A v A
t
m
t
m
�� ��
��
��
��
��
��
��
ρ ρ
Persamaan (3.1) diatas disebut persamaan kontinuitas. Perhatikan bahwa
persamaan ini hanya berlaku untuk fluida ideal. Dengan persamaan ini pula
kita bisa menjelaskan perumpamaan : “air beriak tanda tak dalam”. Air
beriak berarti bahwa air tersebut bergerak dengan kecepatan tertentu.
Dengan demikian, dibandingkan dengan air yang tenang, yaitu air yang
tidak bergerak, maka air yang beriak akan memiliki luas permukaan yang
lebih kecil (lebih dangkal). Ingat luas permukaan di sini adalah pada
bidang vertikal, bukan horizontal.
3.4.3. Asas dan Persamaan Bernoulli
Untuk fluida yang tak bergerak, telah kita pelajari bahwa tekanan fluida
sama pada semua titik yang memiliki tekanan yang sama. Bagaimana
dengan fluida yang bergerak ? Ternyata, tekanan fluida yang bergerak
tergantung juga pada luas permukaan, seperti ditunjukkan oleh ketinggian
fluida dalam gambar 3.21.
Pada gambar 3.30 (a) terlihat bahwa
ketinggian dalam fluida berkurang
seiring dengan semakin jauhnya
gerakan fluida. Ini berarti tekanan
fluida berkurang seiring dengan
semakin jauhnya suatu titik dari
sumber fluida (misalnya tangki air).
Jelas bahwa sifat ini berbeda
dengan fluida diam.
Gambar 3.30 Tekanan dalam fluida
yang mengalir
Pada gambar 3.30 (b), tekanan fluida berkurang ketika fluida mengalir
melalui pipa yang diameternya lebih kecil. Dari persamaan kontinuitas kita
tahu bahwa banyaknya fluida yang mengalir melalui pipa besar dan pipa
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 67
kecil adalah sama. Oleh karena itu kecepatan aliran fluida di pipa kecil (titik
B) pasti lebih besar daripada kecepatan aliran fluida di pipa yang lebih
besar (titik A dan C).
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa semakin besar kecepatan
fluida, semakin kecil tekanan. Sifat seperti ini dinamakan asas Bernoulli.
Asas Bernoulli juga dapat ditunjukkan dengan percobaan terowongan
kertas dan meniup dua kertas seperti ditunjukkan pada gambar 3.31.
Gambar 3.31 Terowongan kertas dan meniup dua kertas
Dalam sehari-hari pun, cukup banyak peristiwa yang menunjukkan
berkurangnya tekanan akibat bertambahnya kecepatan pada fluida ini
(asas Bernoulli). Sebagai contoh, ketika kita sedang bersepeda atau
mengendarai sepeda motor, lalu tiba-tiba ada sebuah mobil yang menyalip,
kita akan merasakan suatu tarikan ke samping ke arah mobil tersebut bila
jarak kita dengan mobil itu cukup dekat. Inilah sebabnya, selalu dianjurkan
untuk tidak menyalip kendaraan lain bila ruang jalannya terlalu sempit,
karena akan menimbulkan tekanan yang tiba-tiba berkurang. Kejadian
serupa juga terjadi pada balapan perahu motor dan balapan mobil.
Sampai sejauh ini kita telah menemukan hubungan antara kecepatan fluida
dengan luas penampang yang dilalui oleh fluida tersebut, yang pada intinya
menunjukkan adanya kekekalan massa dalam aliran fluida. Secara
kualitatif kita juga telah membahas hubungan antara kecepatan fluida
dengan tekanan fluida. Sekarang kita akan menggabungkan kedua hasil
yang telah kita peroleh tersebut dalam suatu persamaan. Konsep yang
akan kita gunakan untuk menurunkan persamaan ini (nantinya disebut
persamaan Bernoulli) adalah konsep kekekalan energi.
Perhatikan gambar 3.32 yang menunjukkan suatu pipa berisi fluida yang
mengalir dengan ketinggian dan luas penampang bervariasi. Kita tinjau
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 68
gerak fluida yang diarsir. Mula-mula keadaan fluida adalah seperti gambar
yang atas, dimana elemen volume fluida pada pipa yang berdiameter A1
berada pada ketinggian y1. Setelah selang waktu tertentu, elemen volume
fluida bergerak ke kanan sehingga fluida yang kita tinjau bergeser ke
kanan, menghasilkan suatu elemen volume fluida pada pipa yang
berdiameter A2 yang berada pada ketinggian y2. Pada masing-masing
penampang A1 dan A2 bekerja gaya F1 dan F2 yang arahnya berlawanan
seperti ditunjukkan pada gambar.
Sekarang akan kita hitung usaha yang
dilakukan masing-masing gaya F1 dan
F2. Dari definisi usaha sebagai gaya
dikalikan perpindahan, besar usaha
yang dilakukan gaya F1 adalah :
W1 = F1 ��l1
Sementara itu, karena arah F2
berlawanan dengan arah F1, maka
besar usaha yang dilakukan gaya F2
adalah :
W2 = -F2 2 ��l
Total usaha yang dilakukan gaya F1 dan
F2 adalah
W = W1 + W2
= F1 1 ��l - F2 2 ��l
Gambar 3.32 Gerakan fluida pada sebuah pipa
Dengan menggunakan hubungan F = pA dan ��V �� A��l, dimana p adalah
tekanan dan A luas penampang, ��V perubahan volume dan ��l
perubahan perpindahan, maka
W = F1 1 ��l - F2 2 ��l
= p1A1 1 ��l - p2A2 2 ��l
= p1��V1- p2 ��V 2
Sesuai dengan persamaan kontinuitas, maka V1 = V2 = ��V , sehingga
W = (p1 – p2) ��V ……………….. (i)
Persamaan inilah yang menyatakan gaya total yang dilakukan oleh gaya F1
dan F2
Usaha yang dilakukan oleh F1 dan F2 tersebut pada akhirnya akan
mengakibatkan perubahan energi kinetik dan energi potensial yang dimiliki
oleh fluida. Perubahan energi kinetik ��EK terjadi seiring perubahan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 69
kecepatan dari v1 menjadi v2
( )
2
1 2
1
2
1
2
2
2
1
2
2
EK m v v
EK mv mv
�� �� �� ��
�� �� �� ����
Sementara itu, perubahan energi potensial ��EP terjadi seiring dengan
perubahan posisi fluida dari y1 menjadi y2
�� 2 1��
2 2
EP mg y y
EP mgy mgy
�� ���� ��
�� ���� ����
Perubahan energi mekanik yang dimiliki fluida ��EM sama dengan
( ) ( )
2
1
2 1
2
1
2
2 EM m v v mg y y
EM EK EP
�� �� �� �� ���� ��
�� ���� ����
……. (ii)
Akhirnya dengan menyamakan usaha yang dilakukan oleh F1 dan F2
(persamaan (i) dengan terjadinya perubahan energi mekanik (ii) diperoleh
W = ��EM
(p1 – p2)��V = ( ) ( )
2
1
2 1
2
1
2
2 ��m v �� v ����mg y �� y
(p1 – p2) = ( ) ( )
2
1
2 1
2
1
2
2 g y y
v
v v m
v
m ��
��
��
�� ��
��
��
Kita tahu bahwa
v
m
��
��
= ρ , yaitu massa jenis fluida. Dengan demikian,
(p1 – p2) = ( ) ( )
2
1
2 1
2
1
2
2 ρ v ��v ��ρ g y �� y
Dengan mengelompokka besaran-besaran yang memiliki indeks yang
sama, akhirnya kita peroleh persamaan
2
2 2 2
2
1 1 1 2
1
2
1
p �� ρ g y �� ρ v �� p �� ρ g y �� ρ v ……. (3.2)
Persamaan inilah yang disebut persamaan Bernoulli.
Sama seperti yang pernah dilakukan pada persamaan kontinuitas,
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 70
persamaan Bernoulli dapat kita tuliskan sebagai
tan
2
p ��ρ g y �� 1 ρ v2 �� kons
Perhatikan bahwa jika kita apliaksikan untuk fluida diam, yaitu v = 0,
persamaan diatas menjadi
p �� ρ g y �� kons tan
Persamaan ini sama dengan persamaan yang telah kita turunkan untuk
fluida tak bergerak, yaitu persamaan (2.1).
3.4.4. Aplikasi Persamaan Bernoulli
Persamaan Bernoulli banyak diaplikasikan pada kehidupan manusia,
mulai yang sederhana sampai yang canggih, mulai dari alat penyemprot
obat nyamuk sampai pesawat terbang.
Alat penyemprot
Persamaan Bernoulli menyiratkan bahwa untuk fluida yang mengalir
dimana perubahan energi potensialnya sangat kecil, misalnya dalam pipa
horizontal, tekanan p berkurang ketika kecepatan aliran bertambah. Kita
bisa menambah kecepatan fluida dengan cara memperkecil luas
penampang dimana fluida mengalir. Semakin cepat kita memperkecil luas
penampang, semakin besar penurunan tekanan kita peroleh. Prinsip inilaj
yang digunakan dalam berbagai alat penyemprot seperti penyemprot obat
nyamuk, pylox, pengharum ruangan, penyemprot parfum, dan geretan
korek api dengan bahan bakar bensin.
Gaya angkat sayap pesawat
Aerofoil adalah alat yang didesain sedemikian rupa sehingga gerak relatif
antara alat ini dengan fluida di sekitarnya menghasilkan gaya yang tegak
lurus dengan arah aliran. Contoh aerofoil adalah sayap pesawat terbang
dan baling-baling pada turbin.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 71
Gambar 3.33 (a) Prinsip sebuah aerofoil, (b) sayap pesawat merupakan
sebuah aerofoil
Pada gambar 3.33(a), sebuah aerofoil dibuat sedemikian rupa sehingga
aliran fluida pada bagian atas aerofoil lebih cepat dibandingkan aliran fluida
pada bagian bawah. Sesuai dengan persamaan Bernoulli, tekanan fluida di
bagian atas aerofoil berkurang, sedangkan tekanan fluida di bagian bawah
aerofoil bertambah. Perbedaan tekanan ini akan menghasilkan suatu gaya
ke atas yang tegak lurus dengan arah aliran fluida. Gaya inilah yang
disebut gaya angkat, yang berperan mengangkat pesawat terbang ke atas.
Contoh lain dari aerofoil adalah layar pada sebuah kapal laut. Kapal laut
dapat bergerak melawan arus karena adanya gaya yang dihasilkan oleh
perbedaan tekanan antara bagian luar dan bagian dalam layar, seperti
ditunjukkan pada gambar 3.34(a).
Gambar 3.34 Layar pada kapal layar merupakan aerofoil
Aliran udara menyebabkan tekanan pada bagian dalam layar bertambah
dan tekanan bagian luar layar berkurang. Akibatnya, muncul gaya pada
layar yang tegak lurus dari arah angin bertiup. Gaya pada layar ini bisa kita
uraikan menjadi gaya ke depan F dan gaya ke samping S. Bila gaya ke
samping kita imbangi, maka total gaya pada kapal adalah ke depan,
sehingga kapal bisa bergerak menentang angin.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 72
3.4.5. Pengukur kecepatan aliran fluida
Alat ini mengukur kecepatan aliran fluida yang melalui pipa, disebut juga
flowmeter. Dua jenis diantaranya adalah venturimeter dan tabung pitot.
Venturimeter
Venturimeter terdiri dari sebuah
tabung horizontal dengan dua pipa
vertikal yang mencatat tekanan
fluida yang mengalir di dua bagian
pipa yang berbeda, pipa normal
dan pipa yang menyempit, seperti
tampak pada gambar 3.35.
Gambar 3.35 Prinsip venturimeter
Jika tekanan dan kecepatan pada titik L adalah p1 dan v1, sedangkan pada
M adalah p2 dan v2, sesuai dengan persamaan Bernoulli berlaku :
2
2 2
2
1 1 2
1
2
p �� 1 ρ v �� p �� ρ v
Factor ρ g y hilang karena ketinggian kedua titik sama. Sesuai dengan
persamaan kontinuitas
1 1 2 2 v A ��v A
Oleh karena itu, persamaan Bernoulli bias kita tuliskan dengan :
�� ��
�� �� .............(3.3) 1 2
( 1)
1 2 ( )
2 2 ( )
2
2
2
1
2
2 1 2 2
2
2
2
1
2 1 2
2
1
2
1
2
2
1 1
A A
v p p A
A
A
v p p
v
A
p v p A
��
��
��
��
��
��
�� �� ��
ρ
ρ
ρ ρ
Jika besaran-besaran A1, A2, p1, p2 dan ρ diketahui, kita bisa
menghitung kecepatan aliran fluida di titik L dan titik M. Disamping itu, bila
selisih ketinggian fluida di dalam kedua pipa vertikal bisa kita ukur, kita bisa
menghitung kecepatan aliran fluida tanpa harus mengukur tekanan p1 dan
p2. Perlu diingat bahwa mengukur ketinggian lebih mudah dibandingkan
dengan mengukur tekanan.
Kita misalkan ketinggian kedua tabung vertikal adalah h1 dan h2. karena
fluida dalam tabung ini tidak bergerak, maka tekanannya sama dengan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 73
1 1 p ��ρgh dan 2 2 p ��ρgh
Selisih tekanan diantara kedua tabung adalah
( ) 1 2 1 2 p �� p ��ρ g h ��h
Dengan memasukkan nilai p1 – p2 ke dalam persamaan (3.3), kita
dapatkan :
1 2 ( 1 2) ........(3.4)
( )
2 ( )
2
2
2
1
2
2 2
2
2
2
1
1 2
2
2 2
1
A A
v g A h h
A A
v gA h h
��
��
��
��
��
��
ρ
ρ
Tampak di sini bahwa pengukuran lebih sederhana, karena tidak
melibatkan besaran ρ , sehingga tidak perlu tahu fluida apa yang ada di
dalam pipa.
Tabung Pitot
Pada sustu aliran fluida dalam sebuah pipa horizontal, berlaku persamaan
Bernoulli
2
2
p �� 1 ρ v = konstan
Faktor ρgh dalam persamaan Bernoulli (persamaan 3.2) hilang karena
ketinggian semua titik sama. Faktor p dalam persamaan di atas merupakan
persamaan statik, sedangkan 2
2
p �� 1 ρ v merupakan tekanan dinamik atau
tekanan total. Dengan menggunakan persamaan Bernoulli ini kita bisa
menghitung kecepatan fluida dalam satu pipa horizontal, yaitu dengan
menggunakan alat yang disebut dengan tabung pitot.
Pada gambar 3.36 tampak bahwa
tabung pitot terdiri dari dua tabung,
yaitu tabung luar (tabung statik) dan
tabung dalam (tabung pitot). Kita
telah mengetahui bahwa tekanan
fluida di S adalah tekanan statik,
yaitu p, sedangkan tekanan fluida di
T adalah tekanan dinamik, yaitu
2
2
p �� 1 ρ v
Gambar 3.36 Diagram tabung pitot yang
dihubungkan dengan manometer
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 74
Oleh karena itu, manometer akan mengukur selisih antara kedua tekanan
itu. Jadi selisih tekanan yang diukur oleh manometer ini adalah :
2 2
2
1
2
p �� 1 ρ v �� p �� ρ v
Selisih tekanan dalam manometer ini akan menyebabkan ketinggian zat
cair dalam kedua pipa manometer berbeda sebesar h. Bila massa jenis zat
cair dalam manometer adalah ρ ' , maka selisih tekanan yang terukur oleh
manometer adalah ρgh.Dengan demikian
2
2
1 ρ v = ρ ' gh
p
v��2ρ ' gh
ρ
v�� 2ρ ' gh
Inilah persamaan yang kita gunakan untuk mengukur kecepatan fluida
dengan menggunakan tabung pitot.
3.5. Fluida hidrolik
Fluida hidrolik yang berwujud minyak oli merupakan bagian yang
sangat penting pada satu sistem hidrolik. Sesungguhnya pembahasan
lengkap dari fluida hidrolik merupakan cabang ilmu pengetahuan tersendiri,
dan dalam buku ini hanya akan membahas secara praktisnya saja, meliputi
jenis fluida hidrolik, sifat-sifatnya, dan perawatan dalam pemilihan fluida
dan penggunaannya secara tepat.
3.5.1. Jenis-jenis cairan yang digunakan
Ada dua jenis utama cairan yang digunakan dalam sistem hidrolik:
1. Cairan berdasarkan oli mineral yang umum digunakan pada sebagian
besar sistem hidrolik dan
2. Cairan anti api yang dispesifikasi untuk sistem yang digunakan di area
bersuhu tinggi dan dalam industri penerbangan.
Cairan Hidrolik Standard ISO
Cairan mineral yang dimurnikan secara khusus dispesifikasi untuk
pengoperasian sistem hidrolik. Cairan ini diidentifikasi sesuai standard ISO
(International Standards Organisation) yang berdasarkan pada kekentalan
(viskositas) rata-rata dalam centistokes 400 C.
Contoh: ISOVG 46 = oli hidrolik dengan viskositas rata-rata 46 Cst @ 400C.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 75
Oli Transmisi dan Oli Mesin
Berbagai peralatan alat berat untuk pemindahan tanah dan pertanian akan
membutuhkan spesifikasi penggunaan oli mesin dan transmisi untuk sistem
mesin hidroliknya.
3.5.2. Sifat-sifat oli hidrolik dan zat aditif
Untuk pengoperasian sistem hidrolik yang tepat dan terus menerus, zat
aditif khusus dan sejumlah aditif lainnya dicampurkan dalam oli murni.
Paragraph dibawah ini menjelaskan tentang istilah-istilah yang paling
umum dan zat aditif yang biasa dipakai pada fluida hidrolik.
1. Kekentalan (Viskositas)
Viskositas adalah ukuran kemampuan fluida hidrolik untuk mengalir.
Pengujian viskositas dengan viscosimeter, kuantitas ukuran cairan yang
akan diuji dipanaskan terlebih dahulu untuk menguji temperaturnya (400 C
untuk cairan hidrolik) dan waktu yang dihabiskan cairan tersebut untuk
mengalir melalui orifice yang telah diukur akan dicatat. Penghitungan
besaran viskositas dalam Cst (centistokes) atau SUS (kadang-kadang
ditulis SSU - Saybolt Universal Seconds). Satuan viskositas ini ditentukan
oleh pabrik pembuat sesuai spesifikasi komponen hidrolik dan dengan
berdasarkan pada kekentalannya, oli bisa diberi kadar oleh perusahaan oli
itu sendiri dengan ISOVG atau dengan sistem penomoran SAE.
Viskositas secara umum dianggap sesuatu yang paling penting dalam
sifat-sifat fisik dari oli hidrolik, karena viskositas akan mempengaruhi
kemampuan untuk mengalir dan melumasi bagian-bagian bergesekan.
Viskositas akan menentukan tahanan dalam fluida hidrolik untuk mengalir.
Nilai viskositas suatu fluida rendah jika fluida tersebut mengalir dengan
mudah, selanjutnya disebut fluida ringan atau encer. Nilai viskositas suatu
fluida tinggi jika fluida tersebut mengalir sukar, selanjutnya disebut fluida
berat atau kental. Jenis fluida yang dipakai dalam sistem hidrolik adalah oli.
Dalam praktek pemakaiannya, memilih oli dengan viskositas tertentu
adalah suatu hal yang sangat disarankan dan dianjurkan, seringkali
pemilihan ini telah ditentukan oleh pembuat pompa hidrolik. Sehingga
pemilihan oli dengan spesifikasi tertentu akan memenuhi sifat dan
karakteristik perangkat hidrolik yang telah direncanakan. Viskositas oli yang
tinggi memberikan pengisian yang baik antara celah (gap) dari pompa,
katup, dan motor. Tetapi apabila nilai viskositas oli terlalu tinggi, hal ini
akan memberi akibat seperti berikut di bawah.
�� Karena hambatan untuk mengalir besar, menyebabkan seretnya
gerakan elemen penggerak (actuator) dan kavitasi pompa (udara
masuk ke pompa).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 76
�� Pemakaian tenaga bertambah, karena kerugian gesekan.
�� Penurunan tekanan bertambah melalui saluran-saluran dan katupkatup.
Tetapi sebaliknya apabila viskositas oli terlalu rendah, akan mengakibatkan
hal-hal:
Kerugian-kerugian kebocoran dalam berlebihan.
�� Aus berlebihan oleh karena pelumasan tidak mencukupi pada pompa
dan motor.
�� Menurunkan efisiensi motor dan pompa.
�� Suhu oli naik atau bp.rtambah karena kerugian-kerugian kebocoran
bagian dalam.
Penentuan viskositas
Ada beberapa metode dalam penentuan nilai viskositas oli, dalam urutan
menurun tepatnya adalah: Viskositas absolut (Poise); Viskositas Kinematik
(Centistoke = cSt); Viskositas relatif (Saybolt Universai Second = SUS);
dan angka koefisien SAE. Syarat-syarat viskositas fluida hidrolik (oli)
cenderung untuk ditentukan dalam SUS, SAE, Viskositas kinematik (untuk
SI), dan derajat Engler.
Viskositas absolut
Dengan mempertimbangkan viskositas sebagai hambatan ketika bergerak
satu lapis cairan di atas lapisan lainnya, adalah dasar metode penentuan
untuk mengukur viskositas absolut. Viskositas poise ditentukan sebagai
gaya per satuan luas yang diperlukan untuk menggerakkan satu
permukaan paralel pada kecepatan satu centimeter per detik melewati
permukaan paralel lainnya dipisahkan oleh lapisan fluida setebal satu
centimeter (lihat Gambar 2.14 pada halaman 80).
Selanjutnya dalam sistem metrik, gaya dinyatakan dalam dyne, dan
luas dalam centimeter kuadrat. Dapat dinyatakan dalam cara lain, poise
adalah perbandingan antara tegangan geser dan angka geser dari fluida.
Tegangan geser
Viskositas absolut =
Angka geser
Dyne. detik
1 poise = 1
Centimeter kuadrat
Satuan viskositas absolut yang lebih kecil adalah centipoise, dan 1
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 77
poise = 100 centipoise atau 1 centipoise = 0,01 poise.
Viskositas kinematik
Konsep dasar viskositas kinematik adalah perkembangan dari
penggunaan cairan untuk menghasilkan aliran melalui suatu tabung kapiler.
Koefisien viskositas absolut, apabila dibagi oleh kerapatan fluidanya
disebut viskositas kinematik. Dalam sistem metrik satuan viskositas disebut
Stoke dan mempunyai satuan centimeter kuadrat per detik. Biasanya
didapatkan satuan pembanding yang lebih kecil yaitu centistoke dan
besarnya sama dengan seperseratus stoke.
Apabila dikonversikan antara viskositas absolut dan kinematik didapatkan
perbandingan :
Viscositas absolut (��)
Viskositas kinematik (Vk) =
Kerapatan (��)
Dinyatakan dalam sistem SI, viskositas kinematik adalah :
Dyne.detik/cm2
Viskositas kinematik (Vk) = = cm2/ detik
Dyne.detik2/cm4
Dinyatakan sebagai satuan Stoke (S) setelah Gabriel Stoke (1819 - 1903),
menemukan dasar tentang dinamika fluida.
Satuan stoke adalah terlalu besar untuk jenis fluida yang digunakan dalam
hidrolika industri, dan viskositas kinematik yang dinyatakan dalam satuan
S1 diberikan dalam skala yang lebih kecil yaitu centistoke.
Vk = mm2/detik, disebut centistoke (cSt)
Apabila diturunkan dari harga viskositas absolutnya maka didapatkan
centipoise
centistoke =
kerapatan
Klasifikasi viskositas ISO menggunakan centiStoke (cSt) dan berlaku
pada pengujian atau pengukuran pada suhu 40°C. Ia terdiri dari 18
golongan viskositas antara 1,98 cSt sampai 1650,0 cSt masing-masing
ditentukan oleh angka. Angka-angka itu menyatakan seluruh angka
terdekat, dan merupakan titik tengah viskositas pada golongannya (lihat
Tabel 7 di halaman 78).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 78
Tabel 7 Angka viskositas ISO
Beberapa kelas viskositas produk SHELL (Belanda) tidak
menyesuaikan dengan klasifikasi standar ISO. Sebagai contoh angkaangka
37, 78 dan 800 merupakan angka-angka SHELL "jenis ISO" yang
telah direncanakan untuk memenuhi persyaratan viskositas tertentu yang
tidak dijumpai oleh angka-angka standar ISO.
Viskositas SUS
Untuk tujuan-tujuan yang paling praktis, akan memberi standar
viskositas fluida dalam viskositas relatif. Viskositas relatif ditentukan oleh
waktu yang diperlukan untuk mengalir sejumlah fluida yang diberikan
melalui lubang lintasan standar pada suhu tertentu. Sebenarnya ada
beberapa metode dalam penggunaannya, tetapi metode yang paling
banyak dan diakui di segala penjuru dunia adalah Viskometer Saybolt.
(lihat Gambar 3.28).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 79
Gambar 3.37 Viscometer Saybolt
Waktu yang diperlukan untuk mengalir sejumlah fluida tertentu
melalui lubang lintasan diukur dengan stopwatch, dan viskositas dalam
Saybolt Universal Second (SUS) sama dengan waktu yang berlalu dalam
lintasan itu. Fluida yang kental akan mengalir secara lambat, dan viskositas
SUS akan menjadi lebih tinggi jika dibandingkan dengan zat cair yang
encer yang mengalir lebih cepat. Oli menjadi lebih kental (pekat) pada suhu
rendah dan menjadi encer ketika berada pada suhu tinggi, nilai viskositas
harus diutamakan dalam berbagai tingkat SUS pada suhu yang bervariasi.
Biasanya percobaan diiaksanakan pada suhu 100°F atau 210°F.
Untuk pemakaian di industri, viskositas oli hidrolik biasanya berada di
antara 150 SUS pada suhu 100°F. Aturan umum ialah viskositas tidak akan
pernah berada di bawah 45 SUS atau di atas 4000 SUS, tanpa
menghiraukan suhunya. Pada saat ditemui atau dijumpai, suhu ekstrim,
fluida harus mempunyai indek viskositas yang tinggi (lihat grafik Gambar
3.38).
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 80
Gambar 3.38 Grafik indeks viscositas
Viskometer
Alat yang dipakai untuk mengukur viskositas zat cair dinamakan
viskometer. Beraneka ragam jenis viskometer yang digunakan untuk
mengukur viskositas oli hidrolik. Dua jenis viskometer yang umum dipakai
yaitu jenis bola miring dan viskometer kapiler.
Pada jenis bola miring fluida ditempatkan dalam tabung gelas, yang
selalu dikontrol suhunya, yang mempunyai dua saluran kalibrasi. Bola
dibiarkan untuk tenggelam di dalam dan menerobos fluida. Waktu yang
diperlukan bola untuk turun sepanjang jarak antara saluran-saluran
kalibrasinya diukur dan jarak inilah yang bertalian dengan viskositas
(Gambar 3.39).
Pada viskometer kapiler fluida hidrolik dituangkan melalui saluran
masuk A ke dalam tabung E, tabung ini suhunya selalu dikontrol (Gambar
3.40). Kemudian dihisap melalui tabung kapiler ke benjolan D bagian tepi
atas, dengan saluran ke luar C tertutup. Lubang-lubang A, B, dan C
kemudian ditutup, dan pengukuran diambil dari waktu yang diperlukan
fluida untuk menetes dari L1 ke L2. Waktu yang diperlukan untuk menetes
akan menentukan nilai viskositas fluida yang diukur.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 81
Gambar 3.39 Viscometer bola miring Gambar 3.40 Viscometer
Kapiler
Angka SAE
Angka-angka SAE telah ditetapkan oleh Society of Automotive
Engineers untuk mengkhususkan kelas-kelas viskositas SUS oli pada suhu
tes SAE. Angka-angka SAE yang tepat ditentukan dengan membandingkan
waktu yang diperlukan oli untuk melewati alat tes dengan sebuah grafik
oleh Society of Automotive Engineers.
Angka-angka musim dingin (5 W, 10 W, 20 W) ditentukan dengan
tes-tes pada 0°F. Dan oli untuk musim panas dengan angka-angka (20, 30,
40, 50, dan seterusnya) menyatakan tingkatan SUS pada 210°F.
Indeks viskositas
lndeks viskositas adalah suatu tanda perubahan dari perubahan ratarata
viskositas fluida sesuai dengan perubahan pada suhu tertentu. Suatu
fluida yang mempunyai viskositas secara relatif stabil pada perbedaan suhu
yang besar, fluida tersebut mempunyai indeks viskositas yang tinggi. Oli
hidrolik harus mempunyai indeks viskositas sekitar 100. Dan hampir semua
jenis oli mempunyai bahan-bahan tambah yang disebut "penambah indeks
viskositas" untuk meningkatkan angka indeks viskositas lebih dari 100.
Akhir-akhir ini, pemberian bahan tambahan secara kimia melalui
penyulingan telah terbukti meningkatkan indeks viskositas berjenis-jenis oli
hingga mencapai di atas angka 100. lndeks viskositas sangatlah diperlukan
apabila perangkat hidrolik beroperasi pada suhu-suhu yang sangat ekstrim.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 82
Sehingga suatu mesin yang bekerja pada suhu yang relatif konstan indeks
viskositas fluidanya kurang begitu kritis.
Sedangkan fluida (oli) dikatakan mempunyai indek viskositas rendah
apabila oli tersebut pada suhu rendah cepat membeku atau bertambah
besar viskositasnya, dan cepat menjadi encer apabila berada pada suhu
tinggi. Oli jenis ini tidaklah baik apabila dipakai pada sistem hidrolik, apalagi
untuk lingkungan sekitarnya terjadi perubahan suhu yang sangat ekstrim.
Dalam lingkungan yang mempunyai suhu sangat bervariasi dan
ekstrim, sehingga praktis perlu menggunakan pendingin dan pemanas
untuk menjaga variasi suhu oli minimum, dan viskositas tetap stabil tidak
mengalami perubahan yang sangat berarti. Untuk indeks viskositas dan
karakteristik suhu bervariasi, lihat pada Gambar 3.38 akan didapat
viskositas kinematik yang dicapai sehubungan dengan perubahan suhu
yang mengelilinginya.
Dengan demikian dapatlah dikatakan bahwa untuk jenis oli yang
mempunyai indeks viskositas tinggi akan didapatkan garis mendekati
vertikal atau sejajar dengan sumbu y. Sedangkan untuk jenis oli yang
mempunyai indeks viskositas rendah garisnya akan mendekati sejajar
sumbu x. Untuk lebih jelasnya lihatlah grafik pada Gambar 3.38.
Viskositas Engler dan Redwood
Derajat viskositas Engler dinyatakan dalam "derajat Engler" atau
derajat E, dengan menggunakan air sebagai standarnya. Waktu yang
diperlukan untuk mengalir air sejumlah 200 cm3 pada 20°C harus
mendekati 52 detik. Kemudian viskositas dalam derajat E didapatkan
dengan membagi waktu dalam detik untuk mengalir 200 cm3 oli dengan
waktu yang diperlukan untuk mengalir 200 cm3 air pada suhu 20°C.
Standar viskositas yang dipakai Redwood adalah waktu yang
diperlukan 50 cm3 oli untuk mengalir melewati corong yang berdiameter
dalam 1,62 mm sepanjang 10 mm. Suhu tes yang biasa diambil adalah
pada 70°, 140°, dem 200oF. Pada standar tes awalnya Laboratorium
Redwood mengambil 50 cm3 oli dan waktu yang diperlukan 535 detik untuk
mengalir pada suhu 60°F. Dan akhirnya alat ini dikalibrasikan pada
National Physical Laboratory terhadap viskometer standar Redwood.
Sehingga akhirnya antara Redwood, Engler dan Saybolt perlu dan
dapat dikonversikan ke viskositas kinematik dalam centistoke (cSt), lihat
tabel pada lampiran. Dalam tabel itu didapatkan konversi dari keempatnya.
Apabila ditemukan suatu standar viskositas oli dalam derajat E misalnya,
maka dengan mudah dapat dicari nilai viskositas oli dalam standar yang
lain.
Viskositas-viskositas oli pelumas telah dikutip atau dipetik dalam satu
atau istilah-istilah lain berikut di bawah tergantung pada alat yang
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 83
digunakan untuk menentukan nilai viskositas. Pada umumnya untuk
peralatan-peralatan baru menganjurkan dan memakai standar viskositas
ISO untuk oli pelumas ataupun hidroliknya. Tetapi untuk mesin-mesin lama
dan sebagian mesin-mesin baru masih ada yang menggunakan standar
viskositas bukan ISO, seperti Engler, Redwood, maupun SUS. Kebanyakan
pemakaian di industri dijumpai batas-batas normal toleransi viskositasnya.
Tabel konversi viskositas akan memberikan konversi viskositas langsung
yang dinyatakan dalam satu bentuk pengukuran ke bentuk pengukuran
viskositas lain, bahkan konversi atau perbandingan itu selalu mempunyai
dasar pengukuran pada kondisi suhu serupa.
Kinematik Viskositas dalam centistoke (Vk. cSt)
Redwood 1 Viskositas dalam second (RI")
Saybolt Universal Viskositas dalam second (SU")
Engler Viskositas dalam derajat (oE)
2. Indeks Kekentalan (VI)
Kekentalan/viskositas oli hidrolik berubah-ubah tergantung suhu oli sendiri.
Oli yang lebih panas, viskositasnya akan lebih rendah dari pada oli yang
lebih dingin maka viskositasnya akan lebih tinggi. Tergantung pada
campuran oli murni dan kuantitas zat aditif yang digunakan. Jumlah
perubahan viskositas bersama dengan perubahan temperatur akan
berubah-ubah. Jumlah perubahan ini diidentifikasi oleh suatu nomor
dengan nomor yang lebih tinggi yang mengindikasikan perubahan
terendah. Untuk sistem hidrolik, indeks kekentalan minimum adalah 90
bersama dengan aplikasi-aplikasi yang memerlukan 100+ Indeks
Kekentalan. Untuk memperoleh Indeks Kekentalan yang lebih tinggi dari oli
murni, maka bahan peningkat Indeks Kekentalan ditambahkan. Zat aditif ini
terdiri dari zat khusus yang memiliki sifat-sifat untuk meningkatkan
kekentalan bersama dengan peningkatan temperatur sehingga dapat
melawan penurunan kekentalan oli murni.
3. Pelumasan
Kemampuan suatu oli untuk mengurangi gesekan (friksi) diantara
komponen yang bergerak diklasifikasi sebagai pelumasan. Zat aditif khusus
ditambahkan ke oli untuk meningkatkan sifat-sifat ini.
4. Anti-foam
Oli mengandung kuantitas udara yang terserap pada saat oli digetarkan,
maka oli tersebut akan memunculkan udara dalam gelembung-gelembung
kecil. Udara dapat menyebabkan adanya masalah dalam pengoperasian
sistem, sehingga zat aditif biasanya ditambahkan untuk mengurangi
penyerapan volume udara yang ada dalam oli dan mempercepat
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 84
pembuangan udara yang terperangkap selama masa digetarkan.
5. Resistansi Oksidasi
Oksigen dalam atmospher bercampur dengan oli murni membentuk lumpur,
asam dan minyak rengas. Peristiwa ini disebut dengan oksidasi dan pada
saat oli dipanaskan dan digetarkan, proses oksidasi dipercepat. Zat kimia
tambahan dalam oli yang disebut dengan inhibitor oksidasi membentuk
suatu penghalang untuk mencegah atau paling tidak mengurangi terjadinya
breakdown.
6. Penghambat Korosi
Zat kimia tambahan dimasukkan ke oli murni untuk memberikan
perlindungan pada permukaan bagian dalam komponen permesinan. Zat
aditif ini juga digunakan untuk meningkatkan pemisahan kelembaban dari
oli (demulsifier) karena air adalah merupakan penyebab utama terjadinya
korosi.
7. Kompatibilitas
Suatu cairan diukur kompatibilitasnya dengan seal, metal dan material lain
yang digunakan dalam sistem hidrolik. Spesifikasi cairan akan menjelaskan
material-material yang cocok dan yang tidak cocok.
3.5.3. Jenis-jenis Fluida Hidrolik
Sistem hidrolik dapat dioperasikan dengan menggunakan media oli. Jenisjenis
fluida hidrolik yang digunakan adalah :
�� Oli yang berasal dari mineral (mineral oil)
�� Oli yang berasal dari tumbuhan (vegetable oil)
�� Oli yang berasal dari bahan Sintetis (Full synthetic)
�� Oli yang tahan terhadap panas (Fire resistant)
�� Air murni (pure water).
Pada umumnya fluida hidrolik menggunakan oli yang berasal dari mineral
(mineral oil), hal ini disebabkan karena mineral oli mempunyai beberapa
keuntungan, diantaranya adalah :
�� Tahan terhadap tekanan tinggi
�� Kenaikan (perubahan) viskositasnya kecil, walaupun temperatur kerja
dan tekanannya tinggi.
�� penambahan bahan aditifnya kecil
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 85
�� kandungan air (kelembabannya) rendah
�� tahan terhadap korosi dan oksidasi.
Sampai saat ini oli mineral masih merupakan bahan dasar oli hidrolik yang
terbaik. Karakteristik atau sifat oli mineral tergantung pada 3 faktor :
1. Jenis bahan mentah oli yang digunakan
2. Derajat dan metode penyulingan
3. Bahan tambah yang digunakan.
Pada umumnya oli mineral mempunyai daya lumas yang sangat baik.
Oli mineral mempunyai sifat anti keausan dan pelumasan yang lebih baik.
Dan sifat ini sangat tergantung pada pembuatannya, beberapa oli mineral
dapat memberikan daya campur terhadap bahan lain lebih tinggi, lebih
tahan oksidasi pada suhu lebih tinggi atau indeks viskositasnya lebih tinggi
jika dibandingkan dengan lainnya. Secara alami oli melindungi terhadap
karat, menyekat baik, menyerap panas dengan mudah, dan mudah untuk
menjaga tetap bersih dengan penyaringan atau pemisahan terhadap
kontaminasi (pencemaran). Sifat-sifat yang sangat diinginkan suatu fluida
hidrolik, jika tidak terdapat bahan oli mentah yang dicampurkan melalui
penyulingan atau penambahan. Suatu prinsip kelemahan oli mineral adalah
mudah terbakar. Apalagi pemakaian dalam lingkungan-lingkungan yang
berbahaya seperti dalam perlakuan panas baja, pengelasan hidroelektrik,
penuangan, dan penempaan. Untuk tujuan-tujuan ini terdapat oli khusus
tahan terhadap kebakaran atau justru oli yang tidak bisa terbakar sama sekali.
8. Titik alir
Pada temperatur tertentu dimana fluida membeku disebut titik alir.
Secara praktisnya semua minyak hidrolik terutama minyak dari tambang
mengandung lilin. Pada suhu rendah, komponen-komponen lilin cenderung
untuk mengkristal dan mengikat sebagian fluida tidak bergerak. Untuk
permesinan hidrolik pengoperasian pada suhu dingin, titik alirnya harus 10 -
15°C di bawah suhu awal yang mendahului, ini akan menjamin bahwa oli
akan mengalir mengisi sisi saluran masuk pompa.
9. Kemampuan melumasi
Sangatlah diperlukan sekali pada bagian-bagian bergerak sistem
hidrolik mempunyai cukup jarak antara, untuk memberi kesempatan
pergerakan lapisan film minyak yang cukup banyak. Lapisan-lapisan film
yang berada di antara dua bidang yang bergerak dan melakukan gesekan
akan memberikan sifat pelumasan yang baik. Keadaan semacam ini
disebut pelumasan film-penuh. Selama fluida (oli) mempunyai viskositas
cukup, sedikit ketidaksempurnaan karakteristik permukaan-permukaan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 86
sebagian bergesekan tidak akan tersentuh, karena sudah terisi lapisan film.
Fluida hidrolik yang berkualitas baik harus mempunyai sifat
pelumasan yang baik untuk mencegah gesekan langsung antara bagianbagian
yang bergerak seperti; pompa, motor, katup dan elemen-elemen
penggerak. Penambahan tekanan (gaya) dan kecepatan, dua kali lipat
dengan jarak antara lebih kecil menyebabkan lapisan film dari fluida yang
mengisi jarak kerenggangan tertekan menjadi sangat tipis. Kondisi seperti
ini disebut "batas pelumasan" sudah terjadi. Seandainya hal semacam ini
telah terjadi, oli tidak lama lagi melumasi dengan baik dan sempurna,
lapisan film akan rusak dan hancur. Dan akhirnya terjadi gesekan langsung
antara bagian-bagian yang bergerak dan bergesekan. Akan tetapi sebagian
besar oli hidrolik mengandung bahan tambah anti aus yang dapat
mengurangi keausan dan memberikan pelumasan yang cukup, bahkan
pada kondisi tekanan yang ekstrim sekalipun. Sebagai contoh bahan
tambah tersebut adalah seng dithiosphate yang akan tahan terhadap
tekanan kerja pada pompa tekanan tinggi.
10. Ketahanan untuk berbuih
Pengoperasian yang tepat dari berbagai sistem hidrolik berdasarkan
pada fakta bahwa dalam kondisi biasa sistem fluida tidak dapat terkompresi
oleh tekanan. Sehingga dapat dikatakan, gum palan fluida itu bagaikan baja
kaku yang terbuat dari zat cair. Gaya yang bekerja didorongkan pada satu
ujung, dan akan dipindahkan ke ujung yang lain tanpa ada pengurangan
sedikit pun akibat dari kompresi. Meskipun demikian, fluida gas yang dapat
terkompresi akan dapat diserap oleh fluida cair. Dalam berbagai sistem bak
penampung, fluida secara langsung berhubungan dengan atmospher,
sehingga dengan leluasa udara masuk ke dalam fluida.
Di samping itu udara dapat memasuki sistem melalui sambungansambungan
yang rusak, saluran-saluran bocor, atau jika batas permukaan
f!uida dalam bak penampung terlalu rendah. Ditemukan pula pada berbagai
sistem hidrolik, aliran turbulen cenderung membentuk campuran antara
udara dan fluida zat cair sehingga menimbulkan pembuihan.
Fluida yang baik mempunyai kemampuan untuk "melarutkan"
sejumlah kecil campuran udara. Jumlah atau volume udara yang dapat
dilarutkan bertambah sebagaimana tekanan dan suhunya naik. Campuran
udara ini tidak mempunyai efek merusak pada operasinya. Tetapi apabila
jumlah udara yang memasuki dan bercampur dengan fluida cair lebih besar
daripada kapasitas fluida untuk mencampurnya, maka akan membentuk
gelembung-gelembung. Dan karena udara dapat terkompresi, akan menimbulkan
pembentukan semacam bubur, dan pengoperasiannya tidak
memuaskan. Lagi pula, udara dalam campuran mempunyai tekanan, akan
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 87
terlepas dan campuran apabila tekanannya dihilangkan. Udara ini akan
membentuk semacam buih dan dengan serius mempengaruhi ketepatan
kerja, khususnya pelumasan.
Oli yang disuling dengan baik bukannya menimbulkan kelebihan
pembuihan, oli hidrolik paling baik mengandung tambahan penghambat
pembuihan yang menambah kecepatan menghentikan gelembunggelembung.
Sehingga memperbaiki kemampuan fluida untuk melakukan
kerjanya dengan tepat dan untuk menambah kemampuan untuk melumasi
bagian-bagian bergerak dengan cukup.
11. Ketahanan terhadap oksidasi
Setiap orang mengenal efek daripada udara pada sebatang besi yang
licin mengkilap, khususnya kehadiran air padanya. Air bercampur dengan
udara yang membentuk udara lembab dan tergabung dengan oksigen
untuk membentuk karat dan bahan-bahan luar lainnya. Demikian juga slfatsifat
kimianya juga berubah. Sepertinya logam besi, semua minyak oli
bergabung beberapa tingkat dengan oksigen dalam udara, dan akan
mengubah-ubah komposisi kimia daripada oli. Pembentukan asam organik
dapat merusak bagian-bagian logam yang berkontak langsung dengan oli,
demikian juga sampai ke perapat dan penutup (seal and packing) dalam
sistem. Di samping asam, endapan juga sermg terbentuk melalui reaksi
antara fluida cair dan udara. Kedua reaksi dipercepat oleh hadirnya air dan
pencemar atau pengotor lain seperti: kotoran-kotoran, debu, dan partikelpartikel
logam dalam fluida. Hal ini merupakan alasan mengapa sistem
penyaringan begitu penting dalam berbagai sistem hidrolik. Panas juga
faktor yang sangat penting pada proses oksidasi. Sudahlah ditentukan,
bahwa setiap kenaikan suhu 18oF oksidasi rata-rata akan menjadi dua kali
lipat. Karena hal ini, setiap sistem hidrolik memiliki pendingin untuk
menjaga suhu yang timbul berada pada batas yang aman.
Dengan majunya sistem pengolahan minyak mineral, penyulingan oli
yang sangat baik mesih ditambahkan beberapa bahan-bahan kimia khusus,
secara penuh dan sempurna menghambat proses oksidasi.
Dengan mencegah masuknya debu dan barang-barang kotoran lain,
kebanyakan oli hidrolik dapat beroperasi dalam jumlah jam yang banyak
tanpa efek rusak akibat oksidasi. Demikian juga dengan metode sering
mengganti fluida (oli), membuang endapan air di bagian bawah bak
penampung secara periodik, dan menghindari terhadap panas oli yang
berlebihan, adalah merupakan cara yang terbaik untuk mengatasi oksidasi
dan efek serius ketahanannya. Oksidasi akan dapat menjadi masalah yang
serius jika terjadi kesalahan pemilihan jenis oli, maka sangat dianjurkan
untuk menggunakan jenis oli sesuai dengan jenis oli yang ditentukan oleh
pabrik pembuat komponen hidrolik. Karena oli tersebut telah diuji
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 88
kesesuaiannya dan beberapa kemungkinan yang terjadi apabila komponen
hidrolik itu digunakan oleh berbagai konsumen pada kondisi yang berbeda.
Tentunya kemungkinan yang terjadi di sini tidak menyimpang dad sebab
dan akibat dari jenis oli yang dipakai dan karakteristik komponen
hidroliknya.
12. Pencegahan karat dan korosi
Karat dan korosi keduanya adalah rentetan dari oksidasi, dan fluida
hidrolik (yang kondisinya tetap bersih) dengan kualitas antioksidasi
dimaksudkan untuk menahan karat dan korosi. Walau demikian
kemungkinan-kemungkinan berkembangnya karat dan korosi selalu tetap
muncul dan keduanya itu tidak dapat dihindarkan.
Karat dan korosi berbeda dalam pembahasannya. Pengkaratan
terhadap logam dapat membuat bagian berkarat itu menjadi lebih besar,
sedang korosi adalah disebabkan oleh asam atau sel elektro kimia lokal
yang merusak logam. Kedua kondisi itu tentunya akan sangat merusak
pada bagian-bagian mekanik daripada sistem hidrolik. Karat akan
menyebabkan bintik-bintik kasar yang dapat merusak bagian-bagian
penyekat (perapat) pada pengepasan teliti. Kerusakan seperti ini mungkin
terbentuk selama dalam penyimpanan, pembongkaran atau pengiriman.
Korosi akan mempengaruhi ketepatan bagian-bagian yang teliti
pengepasannya dan akan memberi kesempatan adanya kebocoran yang
sama sekali tidak diinginkan. Karat dan korosi menyebabkan operasi yang
tidak semestinya dan keausan yang terlalu cepat, atau bahkan
menyebabkan macetnya bagian-bagian bergerak.Oli hidrolik yang baik
mengandung bahan-bahan tambah yang dapat menetralisir pembentukan
korosi dan asam, mampu melapisi bagian-bagian logam untuk melindungi
terhadap karat dan korosi.
Kemudian, karat dan korosi itu sendiri dapat dihalangi dengan
menggabungkan bahan tambah pada oli, dan semacam penempelan
lembaran plat pada permukaan logamnya untuk mencegah kerusakan
secara kimia.
Sekali lagi bahwa cara yang paling baik untuk mencegah korosi.
(kontaminasi) adalah dengan menggunakan oli yang sesuai, penyimpanan
yang baik, pengangkutan atau pengiriman dengan metode yang tepat,
penyaringan baik, dan pembersihan secara periodik dengan baik pada
seluruh sistem hidrolik.
13. Ketahanan oli terhadap api
Kelemahan utama oli mineral adulah dapat terbakar. Apabila sistem
hidrolik itu berada di dekat bagian-bagian bersuhu tinggi, atau sumber________________________________
3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 89
sumber lain yang dapat memercikkan api pada oli hidrolik. Penggunaan oli
hidrolik tahan terhadap api adalah suatu syarat yang tidak boleh tidak harus
dipenuhi. Ada tiga jenis dasar fluida tahan api, yakni :
1. glycol-air
2. campuran oli-air
3. oli sintetis.
Kemampuan oli untuk memisahkan dari air
Bertentangan dengan opini umum bahwa oli dan air akan bercampur.
Campuran ini disebut "emulsifikasi" atau campuran baru. Hampir tidak
mungkin untuk membuat semua air yang ada keluar dari sistem hidrolik.
Uap air memasuki bak penampung (reservoar) dan akan mengembun
dalam bentuk tetesan-tetesan kecil.
Hal ini juga mungkin dapat masuk melalui lubang-lubang kebocoran dalam
sistem. Karena pergolakan yang kuat, pengadukan, dan resirkulasi terusmenerus
dalam suatu sistem hidroiik serupa, oli dan air akan cepat
membuat campuran dalam bentuk emulsi. Apabila jumlah kandungan air
dalam oli cukup besar, akan merusak sistem itu sendiri. Emulsi akan
mendatangkan karat, menambah proses oksidasi yang membentuk asam
dan endapan, sehingga akan mengurangi ketepatan daya lumas bagianbagian
yang bergerak. Juga emulsi sering membentuk semacam lumpur,
melengket, atau kental seperti bubur yang mempengaruhi kenormalan
operasi katup-katup atau bagian-bagian lainnya. .
Fluida glycol - air
Fluida glycol - air pada dasarnya terdiri dari campuran (1) 35 40% air
untuk memberikan sifat tahan terhadap pembakaran, (2) glycol (suatu
bahan kimia sintetis dari kelompok yang sama sebagai ethylene anti-beku
permanen atau jenis glycol yang lain), dan (3) campuran air yang lebih
pekat (kental) untuk menambah angka viskositas. Fluida ini juga
mengandung bahan tambah untuk mencegah pembuihan, karat dan korosi,
juga untuk meningkatkan sifat pelumasannya.
Secara umum glycol - air mempunyai sifat tahan aus sangat baik,
asalkan kecepatan tinggi dan pembebanan berat dihindarkan. Fluida ini
mempunyai gaya berat yang tinggi (lebih berat daripada oli), yang akhirnya
dapat membuat kevakumman yang lebih tinggi pada saluran masuk
pompa. Logam-Iogam tertentu seperti seng, cadmium, dan magnesium
dapat bereaksi dengan fluida glycol-air dan tidak dapat digunakan apabila
terjadi kesesuaian cat dan lapisannya harus menggunakan fluida jenis ini.
Kebanyakan bahan penyekat sintetis yang baru cocok dengan fluida
glycol-air. Asbestos, kulit, dan bahan pengisi gabus harus dihindarkan pada
penyekat-penyekat yang bergerak, karena akan cenderung untuk
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 90
menyerap/ atau meredam air.
Beberapa kelemahan-kelemahan yang ada pada fluida ini, antara
lain: (1) perlunya secara kontinyu mengetahui kandungan air dan membuat
penguapan untuk menjaga angka viskositas yang diperlukan, (2)
penguapan juga dapat menyebabkan kerugian dari bahan-bahan tambah
tertentu, dengan cara demikian akan mengurangi umur fluida dan
komponen-komponen hidrolik. Juga (3) suhu operasi harus dijaga tetap
rendah, dan (4) harga dan ongkos (untuk saat ini) lebih besar daripada olioli
konvensional.
Apabila dalam sistem diubah dari oli mineral ke glycol-air, seluruhnya
harus dibersihkan dan dibilas. Anjuran termasuk penggantian cat aslinya
pada bagian dalam bak penampung, penggantian bagian-bagian berlapis
seng dan cadmium, dan penggantian pada penyekat-penyekat tertentu.
Perlu juga kiranya untuk mengganti bagian-bagian alumunium jika
dilakukan dengan tepat, demikian juga peralatan instrumentasi lainnya
yang sekiranya tidak cocok dengan fluida.
Fluida glycol-air memberikan sifat tahan api yang sangat baik.
Apabila dinyalakan kandungan air akan mendidih dan residu akan terbakar.
Tetapi dalam kondisi itu tidak ada kemungkinan api untuk menyala, dan
selalu merupakan waktu yang sangat berarti, selisih waktu ketinggalan
antara kontak dengan menjalarnya api. Ketika api terjadi, sifat
pembakarannya menunjukkan api yang lemah.
Campuran oli dalam air
Dalarn prakteknya jenis emulsi fluida adalah fluida tahan api yang
mahal. Seperti glycol-air juga tergantung pada kandungan air untuk sifatsifat
tahan api. Di sarnping oli dan air, campuran mengandung pelarut,
penstabil dan bahan-bahan tambah lainnya untuk menyatukan dua zat cair
bersama-sama.
Larutan oli dalam air mengandung tetesan-tetesan kecil khususnya
sulingan oli yang telah memencar ke dalam air. Dapat dikatakan bahwa air
adalah fase yang terus-menerus, dan karakteristik fluidanya lebih
menyerupai air daripada di larutan ini betul-betul tahan api, viskositasnya
rendah dan mempunyai sifat pendinginan yang sangat bagus. Bahanbahan
tambah dapat dicampurkan pula di dalamnya untuk memperbaiki
sifat pelumasannya yang sangat miskin dan untuk melindungi terhadap
karat. Fluida jenis ini digunakan terutama untuk pompa-pompa yang besar
tetapi kecepatan rendah. Dan akhir-akhir ini pompa-pompa hidrolik
konvensional juga menggunakan fluida serupa.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 91
Larutan air dalam oli
Larutan air dalam oli adalah lebih umum dalam penggunaannya.
Tetesan-tetesan air kecil dipencarkan terus-menerus ke dalam fase
perubahan oli. Sepertinya oli, fluida ini juga mempunyai sifat pelumasan
dan kepekatan yang baik. Tambahan pula, pencaran air memberikan sifat
fluida menjadi lebih baik dalam kemampuannya untuk menyerap panas.
Penghalang munculnya karat digabungkan atau dicampurkan untuk kedua
fase perubahan air dan oli. Bahan tambah anti buih juga dicampurkan
dengan tidak mengalami kesulitan.
Campuran air dalam oli biasanya mengandung 40% air yang
digunakan dalam sistern. Namun demikian, beberapa pembuat fluida ini
menyediakan dalam bentuk sari fluidanya, kemudian pemakai tinggal
menambahkan air apabila fluida itu akan dipakai. Seperti dalam fluida
glycol-air, perlu kiranya untuk mengisi air untuk menjaga ketepatan
viskositasnya.
Suhu pengoperasian harus betul-betul dijaga rendah dengan
campuran air dalam oli untuk menghindarkan penguapan dan oksidasi.
Fluida harus bersirkulasi dan tidak boleh berulangkali mencair dan
membeku atau mungkin kedua tahap itu terpisah. Kondisi saluran masuk
harus dipilih secara hati-hati karena kerapatan fluida yang lebih tinggi dan
viskositas yang tinggi telah menjadi sifatnya.
Campuran atau emulsi kelihatan mempunyai daya tarik-menarik yang
lebih besar untuk kontaminasi dan memerlukan perhatian tambahan untuk
penyaringannya, termasuk sumbat magnet untuk menarik partikel-partikel
besinya.
Secara umum emulsi fluida ini cocok untuk semua logam dan
penyekat yang didapatkan dalam sistem hidrolik.
Apabila dalam sistem mengalami penggantian fluida ke campuran airoli,
seluruhnya harus dikeluarkan, dibersihkan dan dibilas. Penting pula
kiranya untuk mengusir kontaminasi (seperti glycol-air) yang mungkin
menyebabkan fluida baru yang dapat merusak.
Sebagian besar penyekat dapat ditinggalkan dalam keadaan tidak
terganggu dan cacad. Butyl dynamic (penyekat yang bergerak) harus
diganti. Dalam penggantian fluida sintetis ke oli mineral (petroleum)
penyekat juga harus diganti, sehingga sesuai dengan fluida baru.
Fluida tahan api sintetis
Fluida jenis ini dipadukan secara laboratorium kimia, dan fluida itu
sendiri tidak dapat terbakar jika dibandingkan dengan oli mineral. Bahanbahan
yang sejenis itu adalah: (1) ester phosphat; (2) chlorinat (halogenat)
hidro-carbon, (3) fluida sintetis hasil campuran dari (1) dan (2) dapat juga
membuat campuran bahan baru.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 92
Semenjak fluida sintetis tidak mengandung air atau bahan lain yang mudah
menguap, fluida itu akan beroperasi sangat baik pada suhu tinggi tanpa
mengalami kerugian dari elemen-elemennya. Fluida ini juga cocok untuk
sistem-sistem bertekanan tinggi. Fluida tahan api sintetis tidak dapat
beroperasi baik pada sistern bersuhu rendah. Pemanasan awal mungkin
sangat diperlukan pada lingkungan-lingkungan sekitar yang dingin.\
lndeks viskositas fluida sintetis pada umumnya rendah, daerahnya
mulai dari 80 sampai serendah minus 400. Dengan demikian fluida ini tidak
digunakan, kecuali suhu operasinya relatif konstan. Barangkali fluida
sintetis adalah fluida yang paling mahal untuk fluida hidrolik yang
digunakan saat ini.
Fluida sintetis tidak begitu cocok dengan penyekat Nitrile (Buna) dan
Neoprene yang digunakan pada umumnya. Dengan demikian penggantian
fluida dari oli mineral, glycol-air atau air oli membutuhkan pembongkaran
untuk melakukan penggantian semua penyekatnya. Penyekat khusus
terbuat dari bahan yang sesuai dan tersedia untuk penggantian semua
komponen produk Vickers. Penyekat ini dapat dibeli secara satu-satu atau
dalam satu paket, atau dapat juga dipasang langsung dalam unit baru
khususnya untuk jenis fluida tahan api.
Ester phosphat sering disebut sebagai "sintetis" atau fluida tiruan,
pada dasarnya fluida ester phosphat adalah ester phosphat triaryl. Bahanbahan
tambah dicampurkan untuk memberikan sifat perlindungan terhadap
karat, kepasifan logam, anti buih, dan tahan oksidasi. Meskipun demikian
sifat terbakar masih ada, tetapi hanya dapat terjadi pada suhu yang sangat
tinggi. Fluida ini tidak dapat membesarkan atau menjalankan api yang
sudah hidup, tetapi malah akan memadamkan dengan sendirinya sewaktu
sumber nyala api dimatikan.
Kesesuaian sifat fIuida dan sistem
Tabel 8 Kesesuaian bahan sintetis
Beraneka ragam fluida tahan api,
disusun menjadi komponenkomponen
kimia yang kompleks,
sehingga menimbulkan efek-efek yang
bervariasi pada penggunaan bahan
dalam sistem hidrolik. Variasi dari
bahan-bahan sintetis terhadap sistem
hidrolik itu dapat dilihat pada tabel.
Sedangkan kesesuaian bahan sintetis
dalam fluida hidrolik terhadap sifatsifatnya
seperti yang telah diterangkan
pada bahasan di atas dapat dilihat
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 93
pada tabel 8.
3.5.4. Pemeliharaan fIuida hidrolik
Seperti telah diuraikan berulangkali, kotoran debu dan pencemar lain
adalah musuh yang paling buruk dalam sistem hidrolik. Pengoperasian
yang lama (terus-menerus) pada efisiensi yang tinggi sangat tergantung
pada ketepatan pemeliharaan fluidanya.
Tabel 9 kesesuaian sifat fluida hidrolik
Hanya dengan fluida
yang dianjurkan dari
pembuat sistem hidrolik
seharusnya digunakan,
dan harus diperiksa pada
interval batas permukaan
fluida yang disarankan.
Juga, penyaringan yang
baik dan bersih, penggantian
fluida hidrolik
pada selang waktu yang
dianjurkan pula.
Pengeluaran fluida
dari seluruh sistem hidrolik
sangatlah penting. Hal
ini merupakan satu cara
untuk menghilangkan
pencemaran dari bendabenda
yang tidak
diinginkan, hasil oksidasi seperti endapan dan asam, serta partikel-partikel
lain yang mungkin dapat melukai atau merusak sistem. Sebenarnya, dalam
sistem hidrolik yang baru (modern) menggunakan fluida-fluida yang telah
disetujui oleh berbagai negara maju, periode pengeluaran tidak begitu
sering, dan tidaklah terlalu kaku untuk selalu mengikuti petunjuk-petunjuk
pabrik pembuat.
Kebanyakan fluida hidrolik modern telah betul-betul disuling,
disaring dengan baik, dan diperkuat atau diperbaiki dengan bahan tambah,
sehingga pembilasan fluida pada bak penampungan tidak diperlukan lagi.
Meskipun demikian, apabila pembilasan dianjurkan oleh pabrik pembuat,
maka dianjurkan untuk selalu mengikuti aturan-aturan sehingga tidak
mencemarkan oli baru dengan oli pembilasnya yang tidak dapat
dikeluarkan dari sistem.
________________________________ 3. prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 94
Fluida-fluida hidrolik yang baik, yang dikirimkan atau disimpan dalam
kaleng atau drum, biasanya pengiriman itu betul-betul bersih dan bebas
dari kontaminasi (benda-benda luar yang dapat menimbulkan karat dan
oksidasi). Ketika tempat penampungnya dibuka atau disimpan masalahmasalah
yang berkenaan dengan oli di dalamnya terjadi.
Sewaktu membuka kaleng atau drum, harus betul-betul yakin bahwa
lingkungan di sekitar drum atau kaleng itu bebas dari debu, kotoran,
lepasan-lepasan kain kapas atau air. Jika kaleng, corong penuang, atau
selang karet/ pipa diperlukan untuk mengisi sistem, yakinkan bahwa
peralatan itu tidak bernoda sedikit pun. Dengan kata lain apabila akan
mengisikan oli baru ke dalam sistem harus menggunakan alat atau
perlengkapan yang betul-betul bersih. Ada baiknya untuk pengisian oli baru
menggunakan pompa strainer dan filtrasi khusus. Apabila memungkinkan,
sewaktu menyimpan fluida hidrolik harus di dalam, dalam arti harus bebas
dari sinar matahari dan hujan. Dan paling tidak harus tertutup dan penutup
salurannya harus kencang. Jika penyimpanan drum terkena sinar matahari
dan pengikatan pada penutupnya tidak kencang, fluida di dalamnya akan
mengembang, akhirnya akan mendorong penutupnya. Kemudian apabila
fluida dingin kembali, fluida menyusut, dan akibatnya akan menyerap air
hujan, embun, atau kotoran-kotoran lain ke dalam drum dan fluida.
Kerusakan oli hidrolik karena efek air telah dibahas di depan. Untuk
mengatasi hal ini, drum disimpan dalam keadaan tutupnya sekeras
mungkin, dan sedapat mungkin pada tutup drum dan sekitar lubang
pengisinya tidak tertutup atau tergenang air.
3.6. Sistem Hidrolik
3.6.1. Komponen sirkuit dasar
Komponen-komponen dalam sirkuit dasar sistem hidrolik (sesuai gambar
3.41) agar dapat bekerja dengan sempurna adalah sebagai berikut
Gambar 3.41 Sistem hidrolik untuk menaikkan beban
____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 95
1. TANGKI HIDROLIK (HYDRAULIC TANK) adalah sebagai tempat
penampung oli dari sistem. Selain itu juga berfungsi sebagai pendingin
oli yang kembali.
2. POMPA HIDROLIK (HYDRAULIC PUMP) sebagai pemindah oli dari
tangki ke dalam sistem. Dan bersama komponen lain menimbulkan
hydraulic pressure (tenaga hidrolik).
3. CONTROL VALVE gunanya untuk mengarahkan jalannya oli ke tempat
yang diinginkan.
4. ACTUATOR (HYDRAULIC CYLINDER) adalah sebagai perubah dari
tenaga hidrolik menjadi tenaga mekanik.
5. MAIN RELIEF VALVE gunanya untuk membatasi tekanan maksimum
yang diijinkan dalam hydraulic system , agar sistem sendiri tidak rusak
akibat over pressure.
Selain itu juga diperlukan filter untuk menyaring kotoran-kotoran seperti
gram-gram agar tidak ikut bersikulasi kembali.
Dewasa ini ada dua jenis sistem hidrolik yang dikembangkan untuk dipakai
di unit-unit traktor :
1. OPEN CENTER SYSTEM
Dalam sistem, bila control valve keadaan neutral, maka aliran oli
disuplai oleh pompa langsung dikembalikan ke tangki hidrolik lagi. Pada
saat itu, flow-nya maximum sedangkan pressure-nya nol.
Gambar 3.42 Sirkuit dasar open center
____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 96
2. CLOSE CENTER SYSTEM
Bila control valve dalam keadaan neutral maka saluran dari pompa
tertutup. Dengan demikian maka tekanan antara pompa control valve akan
naik sampai batas tertentu kemudian pompa berhenti mensuplai oli ke
sistem. Jadi bila control valve neutral (tertutup ditengah) maka pompa akan
neutral (tidak mensuplai oli).
Dalam hal ini bila control valve neutral maka pompa akan mensuplai oli
sampai tekanan naik pada batas yang sudah ditentukan kemudian pressure
tersebut dimanfaatkan atau menghentikan sama sekali untuk menjaga agar
tekanan kerja sistem konstan.
Pada keadaan lain akan sama kejadiannya bila control valve digerakkan
dan piston bergerak sampai akhir langkah piston hydraulic cylinder.
Dengan demikian maka tekanan sistem akan naik dan bila sudah mencapai
batas yang sudah ditentukan maka suplai pompa dikurangi atau dihentikan
sama sekali untuk menjaga tekanan dalam sistem agar tetap pada tekanan
maksimum sistem.
Gambar 3.43 Sirkuit dasar closed center system.
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 97
3.6.2. Simbol-simbol dan istilah-istilah sistem hidrolik
Jenis-jenis simbol yang umum digunakan pada diagram rangkaian
untuk sistem fluid power.
a) Simbol-simbol bergambar sangat berguna dalam menunjukkan
interkoneksi komponen. Simbol-simbol ini susah distandarisasi dari
fungsi dasarnya.
b) Simbol potongan menekankan tentang konstruksi. Simbol-simbol ini
kompleks untuk digambar dan fungsinya sangat tidak jelas.
c) Simbol grafik menekankan tentang fungsi dan metode pengoperasian
komponen. Simbol-simbol ini sangat sederhana untuk digambar.
Peraturan-peraturan simbol
1. Simbol-simbol menunjukkan sambungan, arah aliran dan fungsi
komponen-komponen yang ditunjukkan. Mereka dapat menunjukkan
kondisi-kondisi yang terjadi selama transisi dari satu arah aliran ke arah
aliran yang lain. Simbol tidak menunjukkan konstruksi, maupun nilai,
mis. tekanan, jumlah aliran, dan penentuan komponen-komponen lain.
2. Simbol tidak menunjukkan lokasi port, arah perubahan spool, atau
posisi aktuator pada suatu komponen secara nyata.
3. Simbol bisa dirotasi atau dibalik tanpa merubah maknanya kecuali jika
dari
a) Selang ke reservoir
b) Vented manifold
c) Selang yang menyilang - Teknik Pengselangan
Beberapa simbol yang umum digunakan
Garis tebal - Konduktor utama :
Garis putus-putus - Pilot atau drain :
Garis sumbu - batas komponen dalam suatu unit :
Garis silang :
Garis yang menyambung :
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 98
Simbol dasar bisa ditunjukkan dalam ukuran yang sesuai. Ukuran bisa
berubah-ubah tergantung penekanan atau kejelasannya. Ukuran relatif
harus dijaga.
Lingkaran dan semi lingkaran (Pompa, motor, alat ukur)
Lingkaran besar dan kecil bisa digunakan untuk memberikan tanda bahwa
satu komponen adalah “utama dan yang lainnya adalah pembantu”.
Segi tiga (Transmisi power dan energi):
Tanda panah (simbol arah aliran) :
Bujur sangkar (katup dengan satu bujur sangkar untuk setiap posisi katup) :
Diamond (unit penkondisian cairan - filter, cooler, drain) :
Empat persegi panjang (silinder, reservoir, dan beberapa katup) :
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 99
Setiap simbol digambar untuk menunjukkan kondisi komponen yang normal
atau netral, kecuali jika diagram multiple diperlengkapi dengan
menunjukkan berbagai macam tahap operasi rangkaian. Menunjukkan
simbol aktuator untuk setiap kondisi arah aliran yang dimiliki oleh
komponen.
Sebuah tanda panah melalui simbol kira-kira 45 derajat menunjukkan
bahwa komponen-komponen dapat disetel atau dirubah.
Poros yang berputar disimbolkan dengan suatu tanda panah yang
menunjukkan arah perputaran (katakanlah tanda panah dekat poros) :
Garis fleksibel :
Port yang disumbat :
Pemutusan cepat tanpa Check
Tersambung Putus
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 100
Pemutusan cepat dengan dua Check
Tersambung Putus
Reservoir Vented Diberi tekanan
Simbol digunakan sebagai bagian dari rangkaian yang lengkap. Simbol ini
sama dengan simbol pentanahan (ground) pada gambar listrik. Beberapa
simbol bisa digunakan dalam satu gambar untuk menunjukkan reservoir
yang sama.
Selang pembalik dibawah level cairan (Reservoir)
Selang pembalik diatas level cairan (Reservoir)
Akumulator
(a) Akumulator, Dibebani dengan pegas
(b) Akumulator, Diisi dengan gas
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 101
(c) Akumulator, Diberi berat
Energi Simbol ini digunakan untuk menunjukkan sumber power cairan yang
mana bisa berupa pompa, kompresor, atau sistem lain yang berhubungan.
Kondisioner cairan
Alat pengubah panas (pendingin)
Filter - Strainer
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 102
Silinder, Hidrolik dan Pneumatik
(a) Gerakan tunggal
(b) Gerakan ganda
(c) Single End Rod
(d) Double End Rod
(e) Cushion tetap, maju dan mundur
(f) Cushion yang dapat disetel, hanya maju
Gunakan simbol ini apabila diameter batang yang dibandingkan dengan
diameter lubang adalah cukup (silinder diferensial).
Non Cushion Cushion, maju dan Mundur
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 103
Aktuator dan kontrol
Pegas
Kancingan penahan
(Menunjukkan notch untuk setiap kancingan pada komponen yang
diberi simbol. Garis pendek menunjukkan yang mana kancingan tersebut
digunakan.) Kancingan bisa diposisikan pada ujung simbol yang lain.
Manual
Tombol tekan
Lever
Pedal atau injakan
Mekanis
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 104
Solenoid listrik (lilitan tunggal)
Tekanan pilot
(a) Remote Supply
(b) Internal Supply
(c) Aktuasi dengan tekanan yang dilepaskan
Remote Exhaust dengan pembalik internal
(d) Pilot yang terkontrol, senter pegas
simbol yang telah disederhanakan
Simbol yang lengkap
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 105
Pilot solenoid
Solenoid dan Pilot
Penggabungan aktuator
Solenoid dan pilot atau manual override yang menyebabkan alat
beroperasi.
Alat yang berputar
Simbol dasar
(a) Dengan Port
(b) Dengan poros yang berputar, Dengan kontrol dan
dengan Drain
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 106
Pompa hidrolik
(a) Displacement tetap
(b) Displacement variabel
Unidirectional
Bidirectional
Motor hidrolik
(a) Displacement tetap
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 107
(b) Bidirectional
(c) Displacement variabel
Unidirectional
Bidirectional
Silinder semi-rotari
Motor, Engine
(a) Motor listrik
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 108
(c) Engine panas (mis. Mesin Dengan Pembakaran
Internal)
Instrument dan Asesori
(a) Tekanan
(b) Temperatur
(c) Alat ukur aliran
Asesori
Sakelar tekanan
Katup (Valve)
Simbol dasar katup tersusun dari satu atau lebih kotak dengan garis
di bagian dalam kotak tersebut yang bertujuan menunjukkan arah aliran
dan konditioner diantara port-port. Sistem tiga simbol digunakan untuk
menunjukkan jenis-jenis katup: kotak sederhana, posisi tetap dan tidak
tetap, kontak multiple, posisi tidak tetap.
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 109
1. Kotak
2. Port
Katup dua arah (Katup 2 Ported)
On-Off (Shut Off secara manual)
Check
Check, Pilot-Operated sampai Terbuka
Check, Pilot-Operated sampai tertutup
Katup Dua Arah
(a) Dua posisi
Secara normal tertutup Secara normal terbuka
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 110
(b) Posisi tidak tetap
Terbuka normal Tertutup normal
Katup Tiga Arah
(a) Dua Posisi
Terbuka normal
Tertutup normal
Check valve ganda
Katup empat arah
(a) Dua posisi
Normal
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 111
Digerakkan
(b) Tiga posisi
(c) Arah aliran untuk kondisi senter katup tiga posisi.
Katup Kontrol Tekanan
(a) Relief Tekanan
Simbol yang disederhanakan
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 112
(b) Programa/rangkaian
(c) Pengurang Tekanan
(d) Pengurang dan Pembuangan Tekanan
Posisi Tidak Tetap Pada Katup Tiga Arah
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 113
Posisi Tidak Tetap Pada Katup Empat Arah
Katup Kontrol Aliran
(a) Dapat disetel, Nonkompensasi (Kontrol Aliran pada
masing-masing Arah)
(b) Dapat disetel dengan Bypass
c. Dapat disetel dan Tekanan yang Terkompensasi dengan
bypass
d. Dapat disetel, Temperatur dan Tekanan yang
terkompensasi
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 114
Simbol komposite yang ditunjukkan
Ruang komponen tertutup
Ruang komponen tertutup bisa dikelilingi oleh simbol yang sempurna atau
sekelompok simbol yang menunjukkan suatu asembli. Simbol ini biasa
digunakan untuk memberikan lebih banyak infomasi tentang sambungan
dan fungsi komponen. Ruang tertutup menunjukkan ujung komponen atau
asembli. Port eksternal diasumsikan dalam garis tertutup dan menunjukkan
sambungan komponen.
Pompa, Displacement ganda, displacement tetap, Satu Isap dan Dua
Pembuang
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 115
Latihan 1. Konstruksi Rangkaian:
Mesin hidrolik harus mampu mengangkat platform berat secara vertikal.
Apabila sudah berada pada posisinya, platform ini harus dikunci secara
hidrolik untuk mencegah jangan sampai roboh. Apabila platform diturunkan,
maka harus ada kontrol kecepatan maksimum.
Latihan 2 Konstruksi rangkaian :
Sebuah mesin hidrolik mengelem sebuah pipa dan kemudian
memotongnya. Operasi yang lengkap dikontrol dari satu katup yang
dioperasikan dengan lever. Gaya pengeleman silinder disesuaikan dan
kecepatan pemotongan juga disesuaikan. Alat pemotong dan pengelem
akan kembali ke posisi start secara bersamaan tanpa ada kontrol
kecepatan atau gaya.
___________________________ 3. Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 116
Latihan 3. Konstruksi Rangkaian :
Sebuah motor hidrolik digunakan untuk memutar sebuah poros yang sudah
diberi beban. Kecepatan poros harus dapat disetel. Ketentuan harus diikuti
dalam rangkaian untuk memberikan perlindungan tekanan pada motor.
Motor harus dicegah jangan sampai bekerja secara berlebihan dengan
beban yang dapat menyebabkan terjadinya cekungan.
Latihan 4. Konstuksi rangkaian:
Sebuah mesin hidrolik menopang platform yang harus bisa disetel
ketinggiannya. Apabila posisinya sudah tersetel, maka harus dikunci secara
hidrolik. Platform akan mengarah ke beban impact dan akumulator akan
digunakan untuk menyerap spike tekanan yang tercipta. Sehingga tidak
perlu lagi mengontrol kecepatan turun atau naik.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 117
3.7. Sirkuit Penyuplai Tenaga
3.7.1. Pompa Hidrolik
Dari bermacam-macam komponen yang ada dalam sistem hidrolik,
boleh dikatakan bahwa pompa adalah komponen yang paling dominan.
Fungsi daripada pompa adalah untuk mengubah energi mekanik menjadi
energi hidrolik dengan cara menekan fIuida hidrolik ke dalam sistem.
Dalam sistem hidrolik, pompa merupakan suatu alat untuk
menimbulkan atau membangkitkan aliran fluida (untuk memindahkan
sejumlah volume fluida) dan untuk memberikan gaya sebagaimana
diperlukan.
Apabila pompa digerakkan oleh motor (penggerak utama), pada
dasarnya pompa melaksanakan dua fungsi utama: (1) pompa menciptakan
kevakuman sebagian pada saluran masuk pompa. Vakum ini
memungkinkan tekanan atmospher untuk mendorong fluida dari tangki
(reservoar) ke dalam pompa, (2) gerakan mekanik pompa mengisap fluida
ke dalam rongga pemompaan, dan membawanya melalui pompa,
kemudian mendorong dan menekannya ke dalam sistem hidrolik.
Apabila pompa dapat menarik kevakuman yang sempurna pada saluran
masuknya, maka tekanan (absolut) 101,3 kPa (~1 bar) tersedia untuk
mendorong fluida ke dalam pompa. Dengan demikian untuk menghindari
kavitasi dalam pompa "tekanan dasar" harus jauh lebih kecil. Kavitasi
adalah ruangan kosong dalam pompa yang terisi udara, dan seharusnya
seluruh ruangan ini terisi fluida oli. Pada dasarnya kavitasi dapat merusak
pompa, akibat dari gesekan langsung antara rotor dan stator atau antara
rotor-rotornya. Kavitasi disebut juga keronggaan, dan biasanya dinyatakan
dalam persen terhadap seluruh ruangan pemompaan. Kurang lebih 10%
udara (terhadap volume) dalam larutan atau campuran fluida hidrolik.
Apabila tekanan vakum pada saluran masuk pompa melebihi tekanan
"penguapan" fluida, udara akan lepas dari campuran dan membentuk
gelembung-gelembung penguapan. Gelembung-gelembung ini terbawa
melalui pompa, dan mengempis dengan cepat ketika terbuka ke tekanan
tinggi pada saluran keluarnya. Pengempisan atau penyedotan tiba-tiba
seperti ini akan menyebabkan kavitasi. Atau dapatlah dikatakan bahwa
kavitasi adalah akibat dari penyedotan pompa secara tiba-tiba dan cepat,
sehingga fluida cair belum sempat masuk ke dalamnya tapi sudah keburu
terisi oleh udara. Kavitasi mudah diketahui dengan suara gemercik yang
tajam dan menjerit, bila pompa dalam kondisi jalan dapat menyebabkan
erosi logam pada saluran keluar pompa. Akibat pompa mengalami
demikian akan memperpendek umur kerja pompa. Cara sederhana untuk
mencegah kavitasi adalah:
(1) Menaikkan reservoar (tangki), maka kolom fluida hidrolik mengisi
pompa dengan tekanan positif dan tekanan vakum pada saluran
masuk terhindar.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 118
(2) Pengangkatan minimal pada saluran masuk pompa untuk menjaga
tekanan vakum (tekanan penyedotan) rendah atau sekurangkurangnya
di atas batas tekanan penguapan.
(3) Saluran masuk pompa harus cukup lebar untuk menjaga kecepatan
aliran di bawah 1 m/detik, dan harus cukup pendek untuk membuat
penurunan tekanan minimal.
Baut-baut penyambung khususnya pada ulir dan saluran-saluran pada
saluran masuk pompa tidak menyambung dengan baik, udara pada
tekanan atmospher dapat tersedot ke dalam aliran dan akan terbawa
melalui pompa (prosesnya sama dengan gelembung-gelembung udara
yang mengakibatkan kavitasi). Campuran udara dan oli menyebabkan
pompa bersuara berisik berlebihan dan dapat mengerosi logam tetapi agak
sedikit berbeda dengan kavitasi. Udara yang masuk dan terkompresi pada
saluran keluar pompa, membentuk suatu peredaman udara dalam fluida
hidrolik yang tak dapat teratasi oleh fluida, tetapi meneruskannya ke
sistem. Buih pada fluida hidrolik sebagai hasil dari masuknya udara ke
dalam sistem akan menyebabkan kerugian pada kontrol elemen penggerak
serta panas lebih. .
Ada beberapa cara untuk nengatasi hal itu seperti :
�� mengeraskan sambungan-sambungan yang kendor dan mengganti
pipa saluran masuk yang bocor atau retak-retak sehingga udara masuk
ke saluran terhindarkan,
�� batas permukaan fluida hidrolik tetap dijaga di atas batas saluran
masuk untuk mencegah pusaran fluidanya,
�� menghindarkan pembuihan dari saluran kembali ke tangki (reservoar )
�� penyekatan yang baik terutama pada penyekat poros pompa untuk
mencegah udara terisap ke dalam pompa.
Pompa adalah pembangkit aliran bukannya tekanan
Seringkali dianggap bahwa pompa adalah pembangkit tekanan fluida,
tetapi sebenarnya tujuan utama pemakaian pompa hidrolik adalah untuk
memproduksi aliran. Sedang tekanan adalah gaya persatuan luas dan
ditimbulkan oleh adanya hambatan untuk mengalir. Pompa direncanakan
sebagai mekanik pembangkit untuk menghasilkan aliran, sesuai dengan
peningkatan tekanannya. Tetapi pompa sendiri tidak bisa menghasilkan
tekanan, karena pompa tidak dapat memberikan perlawanan terhadap
alirannya.
Tekanan akan hilang apabila seluruh aliran dan pompa ke luar
melalui torak pada elemen penggeraknya. Begitu pula kebocoran pada
torak akan mempengaruhi kecepatan torak elemen penggerak, karena dua
pertiga aliran pompa akan kembali ke tangki tanpa melakukan kerja.
Dengan demikian, kecepatan torak yang dimaksudkan juga terkurangi dua
pertiganya.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 119
Perangkat pompa hidrolik dibuat dalam berbagai ukuran dan bentuk,
dengan berbagai mekanik penggerak dan tujuan pemakaian yang berbeda
pula. Akan tetapi seluruh jenis pompa dapat dibedakan menjadi dua
kategori dasar yaitu hidrodinamik dan hidrostatik.
Jenis pompa hidrodinamik atau disebut juga : pompa pemindahan
non-positif seperti : pompa sentrifugal atau turbin, digunakan terutama
dalam pemindahan fluida. Perlawanan atau hambatan yang dijumpai
ditimbulkan oleh berat dan gesekan fluidanya sendiri. Hampir semua jenis
pompa pemindahan non-positif bekerja dengan gaya sentrifugal, maka
sering disebut dengan pompa sentrifugal.
Fluida yang masuk ke dalam rumah pompa dilempar ke luar
(menjauhi poros) dengan memakai impeler. Pada jenis pompa ini tidak
menggunakan penyekat yang menahan antara lubang saluran masuk dan
ke luar, kemampuan tekanannya adalah fungsi dari kecepatan berputarnya.
Karena jenis non-positif memberikan aliran terus-menerus yang halus,
maka aliran keluarnya terkurangi akibat perlawanan yang bertambah. Dan
sangat memungkinkan untuk menutup seluruh aliran keluarnya sementara
pompa dalam keadaan bekerja (jalan). Karena alasan ini serta alasanalasan
lainnya pompa-pompa pemindahan non-positif jarang digunakan
dalam sistem hidrolik seperti yang ada di pasaran akhir-akhir ini.
Sedangkan untuk jenis hidrostatik atau pompa pemindahan positif
seperti apa yang dinyatakan pada istilahnya adalah adanya sejumlah fluida
untuk setiap langkah, putaran atau siklus yang diberikan. Volume fluida
yang mengalir per-satuan waktu kecuali kerugian-kerugian kebocoran tidak
tergantung pada tekanan pengeluarannya sehingga sangat cocok untuk
penggunaan dalam transmisi tenaga.
3.7.2. Kelas pompa
Tekanan operasi (kerja) maksimum (kPa atau bar), volume aliran
(liter/menit) pada kecepatan putar poros pompa (rpm), dan pemindahan
geometris per putaran poros pompa (m3) adalah tiga faktor utama yang
menentukan kelas pompa. Kelas ini ditentukan oleh pabrik pembuat.
Apabila dalam penggunaan melebihi ketentuan-ketentuan di atas akan
dapat menyebabkan berkurangnya umur pemakaian pompa, atau
kerusakan fatal pada pompa dan sistem hidrolik. Sehingga kelas-kelas
pompa diberikan untuk membedakan kondisi kerja, seperti:
�� tekanan pelepasan maksimum untuk operasi terus-menerus,
�� tekanan maksimum untuk operasi sebentar (sementara),
�� tekanan puncak maksimum, hanya untuk puncak-puncak pendek
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 120
Perhatikan gambar 3.44.
Volume aliran (pemindahan)
suatu pompa dapat dinyatakan
dengan volume alirannya setiap
putaran poros pompa (L),
atau dapat dikatakan juga
aliran nominal rata-rata dalam
L/menit. Kelas pompa ini
secara luas telah banyak digunakan.
Pemindahan (kadangkadang
juga disebut pemindahan
geometris) adalah
volume fluida hidrolik yang
dipindahkan melalui pompa
dalam satu putaran poros
pompa.
Gambar 3.44 Variasi tek maks kelas pompa
Pompa bisa direncanakan untuk volume pemindahan variabel (dapat
diubah-ubah) atau tetap, tergantung pada perencanaan dan
penggunaannya dalam sistem hidrolik. Arah aliran dari pompa pemindahan
variabel kadang-kadang dapat juga dibalik tanpa mengubah arah putaran
poros pompa.
Sebenarnya pompa-pompa hidrolik tidak pernah dipilih berdasarkan
pada empiris. Faktor-faktor penting seharusnya ditentukan dan
dipertimbangkan sebelum pompa sebenarnya dapat ditentukan. Faktorfaktor
itu adalah :
�� tekanan maksimum yang diperlukan sistem untuk menghasilkan gaya
ke luar yang cukup dengan elemen penggerak,
�� aliran maksimum (puncak) atau aliran rata-rata yang diperlukan,
apabila sistem menggunakan akumulator,
�� daya guna pompa, kesesuaian operasi, pemeliharaan ringan, harga
pembelian awal, dan keberisikan pompa.
�� kontrol aliran pompa selama sistem berada dalam tahap tak bergerak,
pemindahan tetap, dan pemindahan tak tetap.
Pompa-pompa pemindahan tak tetap dengan kontrol kompleks lebih
banyak dipakai pada perindustrian. Harga pembelian pompa ini dapat
sepuluh kali lipat harga pompa pemindahan tetap. Walau demikian
keuntungan-keuntungan itu mengimbangi harga yang mahal jika perawatan
terjaga dan kerumitan sistem dapat disederhanakan.
Semua pompa hidrolik merupakan pembangkit aliran. Pompa itu
bekerja pada prinsip yang disebut dengan "pemindahan". Fluida cair
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 121
disedot ke dalam dan kemudian dipindahkan ke lain titik atau tempat. Oleh
karena itu istilah "hidrolik" berarti suatu hal yang mempelajari tentang
gerakan fluida atau fluida yang bergerak khususnya fluida cair. Oleh karena
itu setiap pompa yang memindahkan fluida dari satu titik ke titik yang lain
dinamakan pompa hidrolik. Tetapi sekarang, "hidrolik" berarti suatu ilmu
yang mempelajari tekanan fluida dan aliran fluida dalam gerakan positif
untuk melakukan kerja.
Sebagaimana telah disinggung di depan bahwa sistem pemindahan
pompa dapat dibedakan menjadi dua macam cara:
�� Pemindahan non-positif
�� Pemindahan positif.
Bagaimana sistem itu bekerja dapat dilihat pada Gambar 3.57.
Gambar 3.45 Sistem pemindahan pompa
Seperti terlihat pada Gambar 3.45 bagian (a) sudu-sudu air
menunjukkan aspek pemindahan non-positif. Sistem ini memperlihatkan
bahwa fluida hanya sekedar terbawa bebas dan dipindahkannya. Sehingga
volume dan tekanan hasil pemindahannya tidak dapat dipastikan. Dan
biasanya sistem ini hanya dipakai pada alat-alat pertanian. Tetapi gambar
bagian (b) menunjukkan pompa dengan sistem pemindahan positif.
Mengapa demikian? Pompa sistem ini adalah yang belakangan ini banyak
digunakan dalam sistem hidrolik modern. Pompa hidrolik bukan hanya
membangkitkan aliran, tetapi juga mendorong aliran tersebut. Sekat (seal)
di sekeliling roda gigi menjerat sejumlah fluida dan menahannya kemudian
bergerak. Karena fluida mengalir keluar menuju sisi gigi yang lain, fluida
tertutup kemudian meluap. Penyekatan (sealing) adalah bagian "positif"
dari pemindahan. Tanpa penyekat fluida tidak akan pernah mengatasi
perlawanan atau hambatan dari bagian-bagian lain dari sistem. Ketika
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 122
dibutuhkan tekanan tinggi dalam suatu rangkaian, pompa pemindahan
positif merupakan keharusan.
Hal ini yang dipakai dalam seluruh sistem hidrolik modern yang
menggunakan tenaga fluida. Dalam sistem tekanan rendah seperti
pendinginan air atau untuk penyiraman/ penyemprotan, penggunaan sistem
pemindahan positif merugikan, tetapi lebih banyak digunakan sistem
pemindahan non-positif. Dan dalam buku ini hanya akan membahas sistem
pemindahan positif.
Kemudian dilihat dari segi volume pemindahan yang dihasilkan, pompa
hidrolik dibedakan menjadi dua bagian pula, yaitu:
�� Pompa pemindahan tetap (fixed).
�� Pompa pemindahan berubah-ubah (variable).
Pada pompa pemindahan tetap, pompa akan menggerakkan atau
memindahkan sejumlah volume oli yang sama dalam setiap putaran
(cycle). Volume ini hanya akan berubah apabila kecepatan putar pompa
(rpm) juga diubah. Volume dapat dipengaruhi oleh tekanan dalam sistem,
tetapi hal ini disebabkan oleh suatu penambahan kebocoran yang kembali
ke saluran masuk pompa.
Biasanya terjadi pada waktu tekanan bertambah. Karena kebocoran
ini maka pompa dengan pemindahan tetap biasa ditemukan dalam sistem
tekanan lebih rendah atau sebagai pembantu pompa yang lain dalam suatu
sistem tekanan yang lebih tinggi. Pada pompa dengan pemindahan tidak
tetap (variabel) dapat memberikan volume pemindahan olinya bervariasi
dalam setiap putaran, bahkan pada kecepatan putaran yang sama
sekalipun. Pompa jenis ini mempunyai suatu mekanik di bagian dalam yang
mengubah hasil pemompaan (out-put) oli, dan biasanya dipakai untuk
menjaga tekanan konstan dalam suatu sistem. Seperti terlihat dalam Gambar
3.46, ketika tekanan sistem menurun, volume akan bertambah. Dan
sewaktu tekanan bertambah, volume akan menurun.
Sistem pemindahan dalam suatu
pompa hirlrolik sangat berguna
dalam menentukan jenis katup
pengarah yang akan dipakai dalam
suatu rangkaian hidrolik. Sistem
mana yang cocok dipakai juga
akan sangat tergantung bagaimana
sistem rangkaian hidrolik itu
bekerja, dan untuk apa serta
berapa tekanan yang diperlukan
merupakan pertimbangan yang
sangat menentukan.
Gambar 3.46 Perbandingan sistem
pemindahan pompa
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 123
Hal yang perlu diingat bahwa pompa hidrolik tidak menimbulkan tekanan,
tetapi memproduksi atau menimbulkan aliran. Tekanan disebabkan oleh
hambatan atau perlawanan dalam aliran.
3.7.3. Jenis-jenis pompa hidrolik
Telah diuraikan di muka tentang apa itu pompa hidrolik, apa yang
dapat mereka lakukan, dan bagaimana pompa bekerja. Berikut akan
diuraikan jenis-jenis pompa beserta cara kerjanya.
Pompa roda gigi
Penggunaan pompa rocia gigi sangat luas, dan belakangan ini
banyak sekali dipakai oleh kalangan industri baik menengah maupun berat.
Banyak orang mengatakan bahwa pompa roda gigi adalah "bungkusan
tenaga kuda" dari sistem hidrolik, karena memang pompa jenis ini terkenal
dengan bentuknya yang sederhana dan hemat digunakan. Apalagi bila
memerlukan tempat yang sedikit tetapi harus mampu memproduksi
tekanan yang tinggi maka pompa roda gigilah yang tepat dipakai. Karena
pada prinsipnya pompa jenis rotasi akan lebih sedikit makan tempat jika
dibandingkan dengan pompa langkah (pompa torak). Pompa jenis roda gigi
tidak bisa untuk memenuhi kebutuhan yang memerlukan pemindahan
berubah-ubah. Pompa ini dapat memproduksi volume pemindahan yang
diperlukan oleh hampir setiap sistem yang menggunakan pemindahan
tetap. Seringkali pompa ini digunakan sebagai pompa-pompa pengisi untuk
sistem pompa yang lebih besar dari jenis-jenis yang lain. Pompa dengan
prinsip mekanik roda gigi sebagai pencatu aliran fluida, dapat dibedakan
menjadi dua bagian yaitu :
�� Pompa roda gigi dalam
�� Pompa roda gigi luar.
Untuk lebih jelasnya berikat ini akan dikupas satu persatu.
Pompa roda gigi dalam
Jenis pompa roda gigi dalam ini
biasanya mempunyai dua roda gigi
yang berpasangan. Profil gigi yang
dipakai adalah profil gigi lurus, dan
roda gigi kecil terletak di dalam roda
gigi besar. Pasangan roda gigi harus
berada pada satu sisi roda gigi yang
lebih besar, dan pasangan kedua
roda giginya terbagi pada sisi-sisi
yang lain dengan pemisah berbentuk
bulan sabit (4).
Gambar 3.47 Pompa roda gigi dalam
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 124
Poros pemutar memutarkan roda gigi kecil, yang selanjutnya memutarkan
roda gigi yang lebih besar. Kedua roda giginya berputar searah. Jenis
pompa ini mempunyai rumah (1) yang mana sepasang roda gigi berputar
dengan ayunan aksial dan radial yang sangat kecil (sempit). Mulut
pengisapan (saluran masuk pompa) dihubungkan ke tangki penampung oli,
dan saluran ke luar (tekan) dihubungkan ke sistem hidrolik. Roda gigi
dalam (2) digerakkan dalam arah seperti arah anak panah, kemudian
memutarkan roda gigi pasangannya (3) searah. Gerakan memutar
menyebabkan roda gigi terpisah, sehingga ruangan antara keduanya
bebas. Tekanan negatif (vakum) disebabkan oleh ruang bebas ini, dan
tekanan atmospher pada batas permukaan oli (fluida) dalam tangki menyebabkan
fluida tersebut bergerak tersedot dari tangki menuju pompa.
Dan banyak orang pada umumnya menyebut "isapan pompa". Fluida
mengisi ruangan antara kedua roda gigi yang membentuk ruangan
mendekati bentuk bulan sabit (4), selama gerakan (putaran) berlangsung,
kemudian didorong menuju sisi tekan. Gigi-gigi yang ikut berputar di
belakangnya menahan (membawa) fluida kemudian mendorongnya menuju
sisi tekan, demikian seterusnya. Jadi sewaktu pasangan gigi lepas, fluida
terjerat di antara gigi-giginya (sela-sela gigi). Kemudian setelah pasangan
gigi lepas lagi, hambatan terbentuk yang mencegah fluida untuk kembali.
Aliran fluida yang terus-menerus menuju saluran tekan mendorong fluida
sebelumnya ke dalam rangkaian sistem. Jenis lain dari pompa roda gigi
dalam adalah pompa gerotor seperti terlihat pada Gambar 3.60.
Gambar 3.48 Pompa gerotor
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 125
Pasangan antara roda gigi bagian dalam berpasangan dengan roda
gigi dalam bagian luar yang mana keduanya bersifat sebagai rotor dan
berputar di dalam stator atau disebut juga rumah pompa. Titik pusat stator
(rumah) dengan titik pusat rotor tidak sama, sehingga sewaktu rotornya
berjalan akan membentuk putaran ayunan yang berfungsi sebagai isapan
dan tekanan (lihat Gambar 3.48). Apabila diperhatikan pada kedua rotornya
mempunyai selisih satu gigi (lobe). Rotor dalam mempunyai gigi lebih
sedikit, sehingga hanya satu gigi dalam posisi bergenggaman penuh
dengan ring luarnya pada setiap saat. Posisi seperti ini akan memberi kesempatan
gigi-gigi yang lain untuk meluncur pada gigi ring luarnya yang
rnerapat sehingga mencegah fluidanya untuk kembali mundur. Karena gigi
ring dalam meluncur dan bergerak maju pada gigi ring luarnya, fluida akan
terus menerus tersedot. Dan sewaktu gigi berada pada rongga (salman)
ringnya, fluida akan tertekan ke luar.
Pompa roda gigi luar
Sama halnya dengan pompa roda gigi dalam, pada jenis ini juga
mempunyai dua gigi yang berpasangan dan keduanya terpasang dalam
satu rumah. Poros pemutar menggerakkan salah satu roda gigi dan
kemudian menggerakkan roda gigi pasangannya. Operasinya sangatlah
sederhana dan mudah, perhatikan gambar 3.49.
Gambar 3.49 Pompa roda gigi luar
Kedua roda gigi terpasang dalam satu rumah yang mempunyai
saluran masuk dan saluran ke luar. Titik pusat atau sumbu roda gigi
tidaklah sama (tidak seporos). Kelonggaran yang terjadi pada kedua roda
gigi terhadap rumahnya akan sangat mempengaruhi terhadap kebocoran
maupun efisiensi. Sewaktu gigi penggerak berputar searah anak panah
(Gambar 3.49), maka gigi pasangannya akan terputar berlawanan. Dengan
demikian sejumlah oli yang berada pada sela-sela pasangan kedua gigi
pada saluran masuk akan terlempar masuk dan terbawa oleh gigi-gigi itu
menuju saluran ke luar. Roda gigi terus berputar dan akhirnya fluida itu
akan tertampung pada saluran keluar sehingga terdorong dan mengalir
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 126
keluar. Faktor yang sangat mempengaruhi volume fluida yang dapat
dipompa adalah ukuran dari profil gigi, diameter nominal roda gigi, beserta
kebocoran-kebocoran. Untuk itu dalam pompa roda gigi luar penyekat
(seal) memegang peranan dalam mengatasi kebocoran-kebocoran.
Beberapa pompa roda gigi menggunakan rumah pompa yang dipadukan,
untuk menaikkan angka efisiensi. Paduan rumah pompa di sini
dimaksudkan untuk memudahkan dalam pemasangan roda-roda giginya,
demikian pula penyekat yang berfungsi sebagai penahan atas kebocoran.
Karena demikian sudah jelas bahwa efisiensi akan bertambah. Jarak
antara diameter kepala gigi terhadap rumahnya juga akan mempengaruhi
kebocoran. Sehingga besar ruang antara ini mempunyai harga-harga
toleransi tertentu. Dan biasanya tergantung pada negara pembuat dan
untuk apa pompa itu digunakan. Apabila toleransi ayunan terlalu besar
maka akan mengakibatkan kebocoran yang tinggi dan gesekan rendah.
Tetapi sebaliknya apabila toleransi telah kecil maka akan menimbulkan
gesekan yang tinggi, dan kebocoran yang sangat rendah. Kebanyakan
ditemui dan direncanakan toleransi ayunan (arah aksial maupun radial roda
gigi) dalam kondisi jarak antara (space) yang membentuk ruangan kecil
dan terpasang tetap. Sehingga kebocoran akan meningkat paralel dengan
penambahan ausnya.
Akibat kebocoran volume per satuan waktu (debit) juga akan
menurun, hal ini juga sejalan dengan keausan yang timbul. Bantalan yang
menahan pada kedua sisi roda gigi akan dipengaruhi oleh tekanan sistem.
Oleh karena itu akan menyebabkan derajat efisiensi yang tinggi, bebas
pada tekanan dan kecepatannya. Pada jenis pompa ini akan dapat
memindahkan volume fluida 3,5 - 100 cm3/ putaran, dan mampu
memproduksi tekanan sampai 250 bar.
Pompa sudu-sudu
Jenis pompa sudu-sudu adalah pompa serba guna dan dapat
direncanakan sebagai pompa tunggal, dobel, atau bahkan ganda tiga
dalam satu unit pompa. Semua pompa sudu-sudu memindahkan fluida
dengan menggunakan suatu alur memutar yang berfungsi sebagai rotor
dengan sudu-sudu yang terpasang di dalamnya (di dalam alur). Pompa
sudu-sudu jenis ini terdiri dari dua macam pompa yang banyak digunakan:
�� Pompa sudu-sudu seimbang (balanced)
�� Pompa sudu-sudu tidak seimbang (unbalanced)
Pompa sudu-sudu seimbang bekerja dengan sistem pemindahan
tetap. Dan pompa sudu-sudu tidak seimbang dapat berupa pemindahan
tetap atau pemindahan variabel.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 127
Pompa sudu-sudu seimbang
Di dalam pompa sudu-sudu seimbang rotor digerakkan oleh poros
penggerak dan berputar di dalam cincin rotor. Sudu-sudu yang terpasang di
dalam alur-alur rotor bebas untuk bergerak ke arah radial ke luar maupun
ke dalam. Bagian seimbang dari pompa jenis ini ditunjukkan oleh posisi
saluran oli (lihat Gambar 3.50). Pompa mempunyai dua saluran masuk,
dan terpasang berhadapan satu sama lain. Demikian juga saluran
keluarnya juga dua buah dalam posisi saling berhadapan. Kedua saluran
masuk dan saluran keluarnya dihubungkan ke pusat saluran masuk dan
keluarnya. Dan setiap poros berputar 90° akan mengalami pergantian dari
saluran masuk dan saluran keluar atau sebaliknya.
Pada pompa sudu-sudu seimbang
ini terutama terdiri dari rumah,
bubungan (1) dan rotor (2) dengan
sudu-sudu atau lazim disebut daun
pompa (3). Bubungan (1)
mempunyai suatu permukaan
luncuran dalam pada desain dobel
eksentrik. Rotor sebagai poros
penggerak. Pada kelilingnya, dua
sudu-sudu (3) atau sudu-sudu dobel,
yang dapat ditekan satu terhadap
lainnya, terpa-sang secara radial
pada alur-alur beraturan.
Gambar 3.50 Pompa sudu seimbang
Sewaktu rotor diputar, gaya sentrifugal dan tekanan sistem di
belakang sudu-sudu mendorang sudu-sudu yang dapat bergerak secara
radial ke arah luar. Sudu-sudu telentang dengan tepi luarnya menekan
luncuran dalam bubungan. Alur (ruangan pembawa) terbentuk oleh dua
pasang sudu-sudu, rotor, bubangan dan cakram pengontrol pada bagian
tepi. Sedangkan penyedotan (suction) dan pengeluaran (sisi bertekanan)
fluida berlangsung dengan memakai cakram pengontrol (tidak terlihat).
Untuk mempermudah dalam pemahamannya dapat dilihat pada
Gambar 3.50. Pelepasan aliran (flow delivery), rotor digerakkan sesuai arah
anak panah. Mendekati saluran masuk (bagian bawah dan atas), sudusuda
(4) masih terlalu sempit. Jika rotor diputar lebih lanjut, ruangan yang
terbentuk (sudu-sudu) akan bergeser keluar atau mengembang dan akan
terisi oleh oli. Apabila ruangan penekan ini sudah mencapai ukuran
maksimum (jarak terbesar dari ruangan luncuran dalam menuju titik pusat
rotor), ruangan itu terpisah dari sisi penyedotan dengan memakai cakram
pengontrol (pengatur). Kemudian ruangan itu terhubung dengan sisi
tekanan (saluran keluarnya). Sudu-sudu terdorong menuju alurnya oleh
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 128
bentuk lengkungan pada bubungan. Volume ruang antara bertambah sekali
lagi, dengan demikian fluida tertekan menuju sisi tekan. Karena lingkungan
bubungan dirancang sebagai dobel eksentrik setiap sudu-sudu terlibat
dalam prosos pelepasan sebanyak dua kali setiap putaran. Pada waktu
yang sama, dua ruangan isap, dan dua ruangan tekan terbentang
berhadapan satu sama lain dengan demikian poros penggerak secara
hidrolik tak berbeban. Tekanan dipakai pada bagian belakang vane (sudusudu)
(5). Akan tetapi dobel penyekatan selalu dipenuhi di samping dobel
sisi penyekatan.
Seperti terlihat pada Gambar 3.51, supaya gesekan tidak begitu
besar, kedua sudu-sudu dalam satu alur rotor mempunyai pinggulan yang
berhadapan satu sama lainnya.
Pinggulan pada sudu-sudu menyebabkan
tekanan seimbang antara
luncuran maju dan mundur.
Permukaan melingkar sudu-sudu
tetap sebagai permukaan singgung
untuk tekanan. Tekanan
singgung lebih tinggi pada sisi isap
tidak perlu. Oleh karena itu sisi
belakang sudu-sudu (6) tak
berbeban terhadap tangki.
Gambar 3.51 Sudu-sudu pompa hidrolik
Dengan menggunakan dua elemen pompa (rotor, bubungan) cakram
pengatur pada satu poros dalam satu rumah, pompa dobel dengan satu
saluran masuk dan dua saluran tekanan sering digunakan pada pompapompa
hidrolik untuk industri.
Pompa sudu-sudu dengan tekanan dan pemindahan berubah-ubah.
Jenis pompa ini volume pemindahan (pelepasan) dapat diatur pada
tekanan operasi maksimum. Proses hantaran mengikuti prinsip pada
pompa pemindahan tetap yang telah diuraikan di depan. Dalam jenis ini
bubungan adaiah cincin melingkar konsentris. Pegas (2) mendorong
bubungan ke datam posisi saluran keluar terhadap rotor (lihat Gambar
3.52).
Eksentrisitas maksimum dan volume pemindahan maksimum dapat
diatur dengan memakai baut (5). Gaya penekanan pegas juga dapat diatur
dengan memakai baut (6). Untuk mengatur gerak tangensial bubungan
memakai sekrup pengatur (4). Tekanan yang terbentuk oleh karena
perlawanan kerja (silinder dengan beban pemakai) mempengaruhi
permukaan luncuran dalam bubungan pada sisi tekanan.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 129
Gambar 3.52 Pompa sudu dengan tekanan & pemindahan variabel
Hal ini menyebabkan suatu gaya horisontal komponen yang beroperasi
melawan pegas. Apabila gaya tekanan melebihi gaya penyetelan pegas
(tekanannya sama), cincin bubungan bergerak dari eksentrik menuju posisi
nol. Kemudian eksentrisitas berkurang. Hantaran aliran menyesuaikan
sendiri dengan batas yang diperlukan oleh pemakai. Apabila tidak ada fluida
diambil oleh pemakai dan tekanan penyetelan dicapai, pompa mengatur
aliran hampir menuju nol. Tekanan operasi terjaga, dan hanya kebocoran
oli dilepaskan. Karena demikian, rugi tenaga dan panas dari fluida tetap
berada pada batas minimum.
Kurva Q - p menunjukkan kelakuan dari pada pompa. Sewaktu
tegangan pegas awal dicapai, cincin bubungan bergerak. Aliran menurun,
dan tekanan tetap. Gradien daripada kurva sangat tergantung pada
karakteristik pegas, dengan mana gradien dengan pegas tertentu dan
tekanan berbeda akan berubah-ubah. Untuk memperbaiki sensitifitas
tanggapan, pompa dapat dipasang dengan empat pegas yang berbeda
(sesuai dengan empat batas tekanan).
Katup popet (poppet valve) terdorong
kembali oleh pegas, dan katup
terbuka. Katup tetap terbuka udara
keluar pada waktu menghidupkan
awal. Apabila fluida mengalir melalui
katup, popet tertekan melawan pegas
dan hubungan tertutup rapat-rapat.
Jenis pompa ini mampu mencapai
volume pelepasan sampai 47
cm3/putaran dan tekanan operasi
sampai 100 bar.
Gambar 3.53 Kurva Q-p
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 130
Pompa sudu-sudu tidak seimbang
Pada pompa jenis ini menggunakan prinsip yang sama seperti
putaran rotor dengan sudu-sudu bekerja di dalam ring rotor tetap. Meski
demikian siklus operasi hanya terjadi sekali pada setiap putaran (lihat
Gambar 3.58). Dengan demikian pompa ini hanya mempunyai satu saluran
masuk dan satu saluran ke luar.
Juga alur-alur pada rotor
terpasang pada cincin
melingkar. Dalam operasinya,
ruangan oli mulai
mengembang pada saluran
masuk, dan berakhir
mengecil pada saluran ke
luar pompa. Oli tersedot
masuk oleh vakum parsial
(sebagian), dan terdorong
keluar oleh penyusutan
ruangan, sama
halnya pada pompa
sudu-sudu simbang.
Gambar 3.58 Pompa sudu tidak seimbang
Meski demikian, rancangan pompa sudu-sudu tidak seimbang berbeda
dengan jenis seimbang.
Sudu-sudu berputar sesuai arah panah pada Gambar 3.66, dari
ruangan yang sempit kemudian mengembang akan terjadi tekanan lebih
kecil dari tekanan atmospher. Dengan demikian oli dari saluran masuk
akan tersedot ke daIam. Karena gaya sentrifugal sudu-sudu akan terlempar
ke luar pada waktu berputar. Sehingga akan membawa fluida yang tersedot
dari saluran masuk. Fluida akan terbawa sudu-sudu menuju saluran ke
luar. Konstruksi daripada pompa mengecil pada saluran keluarnya
bertujuan untuk menaikkan tekanan dan juga kecepatan alirannya. Lain
daripada itu juga menghendaki agar fluida yang terbawa oleh sudu-sudu
tidak kembali lagi ke saluran masuk karena hal ini termasuk rugi-rugi
karena kebocoran.
Perbandingan pompa sudu-sudu seimbang dan tidak seimbang.
Pada pompa sudu-sudu tidak seimbang cenderung untuk
mempercepat rusaknya bantalan akibat beban yang tidak seimbang dan
tidak merata. Penyebabnya diperlihatkan pada penekanan poros dan
bantalan dari tekanan balik oli yang dibuang pada sisi saluran keluar
pompa. Tidak pernah dialami gaya yang sama terbawa pada sisi
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 131
berlawanan, semenjak saluran masuk oli berada di bawah atau tak
bertekanan sama sekali.
Pompa sudu-sudu seimbang adalah pemecahannya. Untuk
menghilangkan ketidakseimbangan tekanan ke luar pada poros, dua
saluran keluar digunakannya dan peletakan lubang-lubang tersebut saling
berhadapan (membentuk sudut 180°). Persamaan gaya yang diterima pada
poros memperpanjang umur kerja bantalan, dan membuat umur kerja
pompa juga lebih lama.
Sementara pompa sudu-sudu seimbang memecahkan satu masalah,
tetapi hanya dapat digunakan pada pemindahan tetap. Posisi saluran ke
luar tidak dapat diubah atau mungkin keseimbangan menjadi terganggu.
Jenis pompa tidak seimbang dapat digunakan baik untuk pemindahan
tetap atau pemindahan variabel. Dengan rancangan khusus, posisi cincin
rotor dan saluran oli dapat diubah sehubungan dengan keseimbangan
rotornya. Perubahan ukuran ruangan ini terbentuk oleh sudu-sudu yang
meluncur pada alurnya, sehingga mempengaruhi volume oli yang terbawa.
Hasilnya adalah pemindahan variabel. Sehingga dua pompa sudu-sudu
memberikan pilihan: (1) umur pemakaian lebih lama atau; (2)
pengoperasian yang lebih luwes. Pilihan kedua untuk beberapa sistem
hidrolik tergantung pada karja yang harus dilakukan.
Pompa sudu-sudu jenis V 4
Rancangan dasar model V 4 serupa dengan pompa-pompa seimbang
sebelumnya, terpasang dengan pemindahan variabel. Proses pengisapan
dan hantaran secara bersamaan. Pada pompa jenis ini menggunakan
sudu-sudu ganda. Sama halnya dengan pompa pemindahan tetap, juga
mempunyai dua sudu-sudu pada setiap alur rotornya. Sehingga
menyebabkan dua penyekatan tepi dan kontak tekanan rendah, karena
hidrolik tak berbeban pada daerah transisi. Perbedaan kedua adalah pada
jenis kontrolnya. Cincin bubungan terpasang antara torak (1) dan (2) di
bawah tekanan sistem dengan perbandingan luas penampang kira-kira 1:2
(lihat Gambar 3.59).
Gambar 3.59 Pompa sudu-sudu jenis V4
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 132
Pegas (3) relatif lemah pada torak yang lebih besar untuk melindungi
fungsinya ketika menghidupkan awal. la menekan cincin bubungan (4)
sewaktu diam dan menggerakkannya ke dalam posisi eksentrik pada awal
bekerja (hidup). Tekanan operasi maksimum yang diperlukan disetel. pada
pegas (5) pada katup pengatur tekanan (6). Pegas (5) sekarang menahan
batang silindris (7) dalam posisi saluran ke luar seperti ditunjukkan pada
Gambar 3.67. Sewaktu penyetelan tekanan tercapai, batang silindris dalam
katup pengontrol terdorong dan ruangan di belakang torak yang besar (2)
dihubungkan ke tangki melalui lubang saluran L. Torak kecil (1) sekarang
dapat menggerakkan cincin bubungan. Pompa hanya menghantarkan
sejumlah yang diperlukan. Karena bubungan diatur secara hidrolik, dan
bukan memakai pegas, kurva Q-p secara praktis rnenjadi vertikal. Ia
bergerak tetap paralel, ketika disetel tekanan yang lebih tinggi. Peralatan
kontrol yang lain dapat juga dipasang, sesuai penyetelan hidrolik daripada
bubungannya. Sebagai contoh adalah pengontrol aliran dengan sistem
mekanik.
Perbedaan tekanan (p1-p2) dari
katup penutup (1) dihubungkan
dengan saluran P bekerja
melawan gaya pegas (2) pada
batang silindris katup pengatur (3).
Batang pengatur silindris dengan
ini bekerja sebagai penyeimbang
tekanan dari suatu katup
pengontrol aliran (lihat Gambar
3.60).
Gambar 3.60 Diagram Pengatur
Aliran
Ia akan menahan perbedaan tekanan tetap antara 6 - 8 bar sesuai
dengan gaya lawan pegas. Sebagai contoh bagian aliran pada katup
penutup menurun, perbedaan tekanan bertambah dan menekan batang
silindris pengatur dalam arah pegasnya. Kontrol masuk kemudian terbuka
yang menyebabkan pinggulan di belakang batang pengatur silindris besar
(4) menjadi tak berbeban ke reservoar dan cincin bubungan terdorong oleh
batang pengatur silindris yang lebih kecil (5) ke eksentrisitas yang lebih
kecil. Ini membawa sampai aliran pompa berkurang ke derajat yang
perbedaan tekanan kontrolnya 6 - 8 bar tercapai kembali.
Unit-unit kontrol tambahan berikut dapat dipasang :
�� pengontrol tekanan dengan jenis kontrol yang berbeda
�� pengatur (pengontrol) tekanan aliran
�� pengontrol tenaga.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 133
Jenis pompa ini mampu mencapai volume pemindahan sampai 125
cm3/putaran dan tekanan operasi sampai 160 bar.
Karakteristik yang paling penting dari pompa-pompa jenis V3 dan V 4
adalah :
1. Penambahan keseimbangan energi secara optimum dan pengaturan
aliran otomatis terhadap persyaratan pemakai.
2. Pada umumnya menyebabkan pengurangan suhu operasi dengan
pengaruh (efek) yang menguntungkan, misal pada umur pelayanan
fluida dan penyekat.
3. Menggunakan reservoar oli yang lebih kecil sangat memungkinkan
4. Penyederhanaan rangkaian hidrolik, karena memungkinkan untuk
bekerja tanpa menggunakan katup pelepas (relief valve) atau katup
penutup (shut-off valve).
Pompa torak
Pada umumnya pompa torak mempunyai kemampuan yang lebih
tinggi jika dibandingkan dengan jenis pompa yang lain. Pemakaiannya pun
sangat luas seperti di industri-industri berat maupun pada automobil/
automotif. Pompa torak radial mampu memproduksi tekanan minyak
sampai 65 MPa, sedangkan pompa sudu-sudu dan pompa roda gigi hanya
mampu mencapai tekanan 15 - 20 MPa. Pompa torak pada umumnya tidak
cocok untuk tekanan rendah, dan pompa torak rancangan terbaru mempunyai
efisiensi yang sangat tinggi yaitu 95% atau bahkan lebih dari itu.
Pompa torak ini sangat cocok sekali untuk sistem hidrolik tekanan
tinggi yang menggunakan kecepatan tinggi pula. Oleh karena itu pompa
torak lebih kompleks dan lebih mahal jika dibandingkan pompa sudu-sudu
dan pompa roda gigi. Pompa torak dapat dirancang baik pemindahan tetap
maupun berubah-ubah (variabel). Bila diklasifikasikan pompa torak
mempunyai dua jenis :
�� Pompa torak aksial
�� Pompa torak radial
Pompa torak aksial berarti bahwa torak terpasang dalam garis paralel
dengan sumbu poros pompanya. Jadi torak meiakukan gerak sejajar
dengan sumbu poros pompa. Sedangkan pompa torak radial, apabila torak
terpasang dan melakukan gerak radial atau tegak lurus terhadap sumbu
pompa. Torak melakukan gerak maju dan mundur, menjauhi dan
mendekati sumbu pompa. Kedua jenis pompa tersebut bekerja dengan
menggunakan torak yang mengisap dan membuang fluida dengan gerakan
maju dan mundur di dalam lubang silinder. Istilah lain yang lazim dipakai
pada jenis ini adalah gerakan resiprokal (gerakan garis lurus). Pemakaian
jenis pompa ini hanya pada keperluan-keperluan besar. Tidaklah cocok
untuk ukuran pompa mini karena bentuk pompa torak yang besar dan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 134
memakan ruangan. Pompa torak radial maupun aksial menggunakan torak
resiprokal tetapi torak ini digerakkan oleh prinsip putaran (rotari). Dalam
model ini daripada metode resiprokal dikombinasikan dengan unit pompa
yang beroperasi secara rotasi.
Pompa torak radial
Posisi torak dirancang membentuk formasi bintang secara radial
terhadap poros penggeraknya. Demikian juga torak bekerja dalam arah
radial. Biasanya pompa ini dilengkapi dengan pengontrol (pengatur) sistem
katup atau lubang, dengan pemindahan tetap atau variabel. Jenis pompa
ini juga dibedakan antara bubungan dalam (pegas torak berbeban ke
dalam) dan bubungan luar (pegas torak berbeban ke luar). Pompa torak
pada Gambar 3-14 adalah dioperasikan dengan katup, pegas berbeban ke
dalam dan menggerakkan sendiri, pompa ini mempunyai pemindahan
tetap. Jenis pompa tersebut terutama mempunyai rumah (1), poros
eksentrik (2) dan elemen pompa (3) dengan torak (4), katup isap (5) dan
katup pengontrol tekanan (6). Satu elemen pompa dapat difungsikan
sebagai satu pompa torak yang disekrupkan ke dalam rumah pompa.
Elemen pompa memandu torak, dan sebagai balasannya mendorong ke
dalam poros eksentrik dengan pegas. Setiap torak melaksanakan langkah
ganda (dobel) pada setiap putaran poros.
Pada putaran poros eksentrik fluida tersedot melalui lubang aksial
dalam poros, pelepasan melalui lubang radial dan kemudian melalui
saluran katup isap. Katup isap terdiri dari satu pelat katup kecil, yang
didorong oleh pegas ringan dari luar ke dalam penyekatnya.
Volume ruangan torak
bertambah ketika torak bergerak
ke arah pusat poros. Gaya
pengisapan menyebabkan pelat
katup terangkat dari penyekat
(dudukan) dan ruangan torak
dapat terisi oleh fluida (elemen
3.1). Kemudian torak terdorong
ke luar oleh poros eksentrik,
dengan demikian mendorong
pelat katup ke dalam dudukan
penyekat (elemen 3.2); Pada
saat yang sama, bola daripada
katup tekan (6) terangkat dari
dudukannya (elemen 3.3).
Gambar 3.61 Pompa torak radial
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 135
Sekarang fluida dapat mengalir dari elemen pompa menuju saluran tekan
dengan memakai saluran ke dalam rumah pompa. Volume langkahnya
ditentukan oleh diameter torak dan jumlah torak itu sendiri. Tenaga
tergantung pada kedua tekanan operasi dan volume aliran. Tekanan
operasi maksimum juga berubah sesliai dengan diameter torak yang
digunakan. Biasanya jumlah torak dipilih genap sehingga volume aliran
yang tidak beraturan dipilih serendah mungkin. Data-data teknis yang ada
adalah:
Tabel 10 data teknis pompa torak radial
Pada Gambar 3.62 juga menunjukkan pompa torak yang
dioperasikan oleh satu katup, pegas berbeban ke dalam dan pompa torak
radial melengkapi sendiri tipe R4. Perbedaan dari pompa yang telah
diterangkan di depan terletak pada rancangan elemen toraknya. Torak
berongga (1) dengan katup pengisap (2) bergerak dalam satu silinder (3)
dan terdorong pada eksentrik (5) dengan memakai pegas (4).
Permukaan luncur torak
sesuai dengan radius eksentriknya.
Dan silindernya
sendiri berbentuk bola dan
poros dalam rumah pompa
(7). Katup pengontrol tekanan
(8) dipasang dalam poros
ini. Elemen-elemen torak
(silinder, torak, katup isap)
dipegang (ditahan) bebas
oleh pegas antara poros
eksentrik dan porosnya
(bantalan torak diseimbangkan
secara hidrostatik).
Gambar 3.62 Pompa torak radial dioperasikan katup
Volume ruangan torak dalam silinder bertambah dengan gerakan
torak ke bawah. Karena isapan pelat katup terangkat dari dudukan penyekatnya.
Pada saat yang sama saluran dari ruangan isap menuju torak
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 136
terbentuk dengan menggunakan alur radial dalam eksentrik. Ruangan torak
terisi dengan oli oleh karena alur dan lubang dalam torak. Ketika torak
bergerak naik, eksentrik menutup saluran menuju rumah pompa. Pelat
katup tertekan ke dalam dudukan penyekat dan bola pada katup tekan
terangkat dari dudukannya. Dan kemudian fluida mengalir ke saluran ke
luar pompa. Elemen pompa membawa gerakan bandul selama satu
putaran eksentrik. Pada pompa dengan 3, 5, atau 10 torak, juga
memungkinkan 3 perbedaan eksentrik. Untuk tujuan - tujuan
penyatuannya, elemen tekanan dapat juga disumbat secara individu.
Pompa torak aksial
Jenis pompa torak aksial (axial piston units) adalah perubah energi,
dimana torak dirancang secara aksial terhadap silindernya. Suatu
rancangan berbeda dibuat antara gandar (swash plate) dan rancangan
sumbu tidak sejajar (bent axis).
Diagram berikut menunjukkan dengan jelas perbedaan antara dua
model untuk pemecahan gaya-gaya torak pada perubahan titik dan
pertimbangan torsi sebenarnya. Untuk menunjukkan dengan lebih jelas,
permukaan singgung antara torak dan bubungan ditunjukkan dengan titiktitik.
Pada titik singgung S (lihat Gambar 3.63) gaya hidrolik (tekanan x luas
penampang torak) diubah ke dalam "gaya mekanik". Resultan seluruh
luasan cincin bertekanan bekerja tegak lurus terhadap sumbu torak dan
menggerakkan torak ke posisi miring sehingga menimbulkan torsi pada
drum silinder, yang dimasukkan ke poros penggerak dari drum.
Pada pompa torak gandar (swash plate)
pemindahan tetap atau variabel terdiri
dari rumah pompa, gandar pada suatu
sudut kemiringan tetap atau berubahubah,
poros penggerak, satu kelompok
pemompaan rotasi, penyekat poros dan
peiat pengontrol dengan lubang saluran
masuk dan keluar. Pada kelompok
pompa rotasi poros penggerak terdiri
dari blok silinder dengan torak.
Gambar 3.63 Pompa torak aksial
Karena blok silinder berputar, sepatu torak (slippers) mengikuti
gandar (tidak bergerak), yang menyebabkan torak untuk bergerak. Gerak
kembali (mundur) torak melewati saluran masuk mengisap fluida ke dalam
ruangan pemompaan yang mengembang. Karena blok silinder berputar,
torak terdorong kembali ke daIam blok silinder dan sambil melewati saluran
ke luar akan mendorong fluida ke dalam sistem (lihat Gambar 3.71).
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 137
Gambar 3.64. Pompa aksial pemindahan variabel
Jumlah dan ukuran torak-toraknya serta panjang langkah
menentukan volume pemindahan pompa. Panjang langkah tergantung
pada sudut gandar yang pada umumnya berkisar sampai maksimum 18°.
Pada pompa pemindahan tetap, gandar menahan kuat-kuat dan
membentuk suatu bagian rumah pompa, demikian juga pada pompa
pemindahan tidak tetap.
Pada pompa pemindahan tak tetap, gandar dipasang pada dudukan poros
gandarnya. Sewaktu sudut gandarnya bertambah (membesar) berarti
melakukan langkah silinder, yang menambah angka pemindahan pompa.
Sudut gandar dapat diatur dengan tangan atau dengan memakai suatu
pengontrol tekanan, atau dapat juga menggunakan kontrol servo.
Pengontrol tekanan menjaga tekanan ke luar tetap (konstan). Sewaktu
gandar tegak lurus terhadap poros penggerak(sudut gandar nol), langkah
torak juga menjadi nol, dan pemindahan pompa secara teoritis menjadi nol.
Pompa torak aksial selalu mempunyai kebocoran-kebocoran dalam yang
harus dikeluarkan ke tangki melalui saluran pembuang.
Pompa torak sumbu tidak sejajar dengan pemindahan tetap
Jenis lain dari pompa torak aksial adalah pompa sumbu tak sejajar
(bent axis). Cara kerja dari pompa tersebut juga menggunakan torak
sebagai elemen pengisap dan pembuang fluida. Poros penggerak (2) pelat
bubungan (3), silinder (4) dengan torak (5) dan batang penghubung (6),
lihat Gambar 3.72, juga pelat kontrol (7) terpasang dalam rumah pompa
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 138
(1). Pelat bubungan tegak lurus terhadap poros penggerak. Silinder dengan
7 torak dan batang torak berada pada sudut 25° terhadap sumbu porosnya.
Pelat bubungan dihubungkan ke silinder dengan memakai batang torak
(piston rod). Dan silinder terletak pada pusat pen (8).
Gambar 3.65 Pompa torak sumbu tidak sejajar
Sewaktu poros penggerak (2) diputar dalam operasinya pompa
silinder (4) juga berputar dengan perantara batang penghubung (6) dan
torak (5). Karena torak dipegang pada pelat bubungan memakai batang
penghubung, langkah torak terbentuk dalam silinder ketika poros
penggerak diputar. Pelat pengontrol mempunyai dua alur berbentuk lonjong
untuk mensuplai dan mengeluarkan tekanan fluida.
Untuk membawa silinder ke dalam permukaan kontrol pelat
pengontrol (disebut juga pelat lubang) tanpa pemandu mekanik, jenis ini
dirancang dengari bentuk bola. Gerakan torak dan silinder ditransmisikan
melalui batang penghubung, yang mana beban tarikan (gesekan dan gaya
inersia) tidak mengganggu pembebanan sisi pada silinder, Gaya balik pada
silinder diredam oleh pena.
Pompa torak sumbu tidak sejajar dengan volume pemindahan variabel
Pada versi dengan pemindahan, dapat diubah-ubah silinder (4) dengan
torak (5), pelat lubang (7) dan rumah, ditempatkan pada posisi Semestinya
sehingga dapat bekerja sesuai rancangan. Sudut sumbu poros dapat
diubah-ubah antara ±25°.
Torak membawa langkah tertentu dalam silinder tergantung pada
sudut kemiringannya. Langkah dan volume pemindahan bertambah karena
sudut kemiringan bertambah. Dengan prinsip sumbu bengkok (tak sejajar)
arah aliran berubah dengan halus, ketika bodi dimiringkan (swashed)
sampai posisi nol dan torsi tetap tidak berubah. Jika sudut kemiringan nol,
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 139
maka volume pemindahannya juga nol. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada Gambar 3.66, pada bagian (a) terlihat sudut yang dibentuk oleh poras
(0) adalah maksimum. Pada posisi ini pengisapan fluida pada posisi
Gambar 3.66 Pompa torak sumbu tidak sejajar dengan
pemindahan tidak sejajar
maksimum dan pelepasannya pun juga maksimum. Setelah poros
penggerak berputar sehingga sudut porosnya berkurang (0 <) maka
panjang langkah toraknya juga berkurang seiring dengan sudut porosnya.
Karena langkah torak lebih pendek maka jumlah fluida yang dapat
dipindahkan juga lebih sedikit. Sampai pada posisi torak (gerakan torak)
sejajar dengan sumbu paros pompa. Dengan demikian torak tidak akan
melakukan gerak aksial, berarti torak tidak melakukan pemindahan fluida.
Pada posisi ini sudut torak terhadap sudut poros pompanya adalah nol
(sejajar). Pengaturan sudut paros terhadap sudut sumbu toraknya dapat
dilakukan secara manual (dengan memakai roda tangan) atau secara
otomatis dengan menggunakan tekanan. Seberapa besar volume
pemindahannya dapat diatur-atur sesuai dengan kebutuhan sehingga tidak
terlalu banyak tenaga yang harus dibuang. Atau bahkan dapat
dilaksanakan secara otomatis mengimbangi volume pemindahan pada
pemakaiannya.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 140
Gambar 3.67 Perubahan pemindahan dengan sudut poros
Pengontrolan pompa pemindahan variabel
Aliran rata-rata dan tekanan sistem maksimum adalah dua besaran
yang dapat dikontrol dengan pompa pemindahan variabel. Dengan sistem
hidrolik industri poros pompa berputar setiap menit (rpm) diperkirakan
kanstan. Dengan demikian aliran rata-rata harus konstan apabila
pemindahan geometris dijaga konstan atau tidak dapat diatur (seperti
halnya pada pompa pemindahan tetap), Untuk beberapa pompa
pemindahan variabel, pemindahan geometris (mL/putaran) bisa diubah jika
sudut gandar atau sudut sumbu poros pompa juga diubah.
Untuk jenis pompa sudu-sudu dan pompa torak radial perubahan
pemindahan dicapai dengan menggerakkan cincin bubungan ke dalam
kurang lebih sejauh posisi eksentrik terhadap rotornya. Semenjak pompa
pemindahan variabel digunakan untuk menjaga dan membatasi tekanan
sistem maksimum, aliran rata-rata minimumnya akan secara otomatis
diatur oleh pengontrol pompa untuk menyesuaikan kebocoran dalam ratarata
dari keseluruhan sistem.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 141
Sistem hidrolik industri terutama menggunakan pengontrol tekanan
sehubungan dengan pompa pemindahan variabel tetapi pengontrol yang
lain dapat digunakan untuk mengatur batas aliran rata-rata, tekanan dan
aliran rata-rata yang dikombinasikan, atau tenaga masuk (seperti sistem
pada Mobil). Metode-metode yang dipakai untuk mengontrol adalah roda
tangan, servo, kontrol hidrolik jarak terpisah, kontrol listrik jarak terpisah,
dan kontrol hidrolik langsung di dalam. Mekanik kontrol banyak bervariasi
dari satu pabrik pembuat ke pabrik pembuat yang lain.
Kontrol pompa jenis bertingkat (step)
Apabila kontrol telah disetel ke tekanan awal yang diinginkan, pompa
secara otomatis akan menghantarkan aliran maksimum sampai batas
tekanan yang disetel sebelumnya tercapai. Kemudian akan tetap menjaga
tekanan tersebut. Secara serempak tenaga masuk dan hantaran aliran
terkurangi ke tenaga dan aliran apapun yang diinginkan untuk menjaga
tekanan yang telah diatur sebelumnya. Pengontrol bertingkat menurunkan
aliran dalam suatu tingkat yang sangat tajam.
Pompa dengan sistem kontrol bertingkat seharusnya dilengkapi
dengan katup pelepas tekanan (pressure relief valve), karena pengontrol
jenis bertingkat mempunyai satu waktu konstan yang menyebabkan puncak
tekanan amat tinggi daripada penyetelan nominal, ketika aliran secara tibatiba
menghendaki penurunan. Ia juga sangat mudah terkena kontaminasi
oli dan dapat berakibat fatal apabila kebersihan oli tidak terpelihara dan
terkontrol dengan baik.
Jenis pengontrol bertingkat digunakan pada pompa sudu-sudu.
Cincin bubungan dari pompa sudu-sudu dipegang kuat-kuat antara dua
torak dengan perbandingan luas kira-kira 2 : 1, dan tekanan sistem dari
saluran pompa ke luar bergerak ke dalam kedua torak. Tekanan sistem
maksimum sebelumnya disetel pada pegas yang dapat diatur dari katup
pengarahnya.
Ketika tekanan yang disetel sebelumnya tercapai, batang silinder
katup pengontrol digerakkan melawan pegas, dan ruangan torak yang
besar dikeluarkan ke reservoar. Kemudian torak yang kecil akan
menggerakkan cincin rel ke dalam posisi lebih konsentris (ke sebelah kiri)
dan hantaran pompa menurun ke aliran rata-rata yang diperlukan oleh
sistem. Katup pengontrol akan kembali ke posisi penyetelan pegas, segera
setelah tekanan sistem menurun di bawah tekanan penyetelan. Dengan
demikian tekanan sistem terbuka kembali ke dalam torak yang besar dan
cincin rel terdorong lagi ke dalam posisi aliran penuh.
Pengaturan menurun (aliran. penuh ke aliran minimum) dapat
menyebabkan puncak tekanan ekstrim yang sekaligus dapat merusak
pompa dan sistem. Sebuah katup pelepas tekanan kecil menghilangkan
puncak-puncak seperti itu.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 142
Gambar 3.68 Pompa sudu-sudu dengan pengontrol tekanan bertingkat
Jenis pengontrol tekanan bertingkat (lihat pada Gambar 3.68),
mengontrol sudut gandar (pelat ayun) pompa pemindahan variabel.
Tekanan sistem disalurkan ke katup peraba (sensor) tekanan dan luasan
cincin torak penyesuai. Seluruh luas penampang torak disalurkan ke
reservoar. Tekanan sistem maksimum sebelumnya disetel pada pegas
katup peraba tekanan.
Gambar 3.69 Pompa torak aksial dengan pengatur bertingkat
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 143
Ketika tekanan (p) penyetelan dalam sistem dicapai, batang silinder
katup tekan digerakkan melawan pegas, tekanan (p) kemudian disalurkan
ke dalam seluruh luas penampang torak pada torak penyesuai, dan
hantaran pompa menurun ke aliran minimum yang dikehendaki oleh
sistem. Alitan rata-rata minimum sama dengan keboeoran dalam sistem
atau aliran rata-rata mana saja yang disajikan oleh gerakan elemen
penggerak (silinder hidrolik).
Pada pengontrol tekanan yang menggunakan kontrol penyesuai
tekanan terpisah, tekanan sistem dihubungkan ke pegas besar torak
berbeban. Bagian ini menahan cincin rel ke dalam posisi aliran penuh.
Katup pelepas tekanan akan langsung mengatur aliran fluida ke reservoar
apabila tekanan sistem melebihi batas penyetelan. Karena hasil penurunan
tekanan yang melewati pembuluh tidak seimbang, maka katup sensor
tekanan dan ruangan torak besar dihubungkan ke tangki. Kemudian torak
kecil akan menggerakkan cincin rel ke dalam posisi konsentris, dan
hantaran pompa menurun sesuai dengan kebutuhan sistem.
3.7.4. Klasifikasi pompa hidrolik
Seperti telah diuraikan di muka bahwa ada tiga jenis pompa hidrolik
yang banyak digunakan di industri-industri menengah sampai industri berat.
Pompa-pompa itu adalah pompa roda gigi, pompa sudu-sudu, dan pompa
torak. Pemakaian dan efisiensi merupakan hal yang sama pentingnya
dengan operasi dan akan membantu dalam diagnosa masalah hidrolik.
Karena begitu banyak dan bervariasi jenis dan sistem hidrolik dan pompa,
tidaklah mudah untuk menjamin pompa mana yang paling baik untuk
sistem tertentu tanpa mengetahui lebih dulu informasi-informasi yang .ielas
pada sistem tersebut. Meskipun demikian dapatlah dipertimbangkan hal-hal
yang tidak diinginkan pada jenis-jenis pompa, sehingga sangat membantu
dalam menjatuhkan pilihan pompa dan sistem bagaimana yang cocok
digunakan pada sistem hidrolik tersebut.
Ukuran pompa adalah faktor pertama yang harus dipertimbangkan
dalam memilih pompa untuk sistem hidrolik. Kebanyakan dalam sistem
hidrolik hanya terdapat ruangan yang sangat terbatas untuk ruangan
pompa. Tetapi dengan banyaknya jenis pompa dan ukuran pompa yang
tersedia, itu bukanlah suatu masalah yang besar, jika sistem tidak
memerlukan pompa sebagaimana pada unit-unit yang besar. Dalam hal ini
ruangan untuk pompa tanpa menghiraukan ukurannya akan tersedia,
karena hal-hal atau persyaratan lain yang lebih penting tidak dapat
ditinggalkan begitu saja.
Faktor yang kedua adalah hantaran pompa (debit), tekanan, dan
kecepatan putaran pompa. Ketiga aspek ini juga menempati posisi tertentu
dalam memilih pompa. Karena hal ini erat hubungannya dengan gaya dan
kapasitas suatu sistem hidrolik. Kebanyakan pompa dinilai atau didasarkan
pada volume yang dapat dihasilkan dalam jumlah waktu ter-tentu. Dan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 144
biasanya ditunjukkan dalam liter per menit (L/men).
Istilah hantaran ini sering juga disebut; hantaran rata-rata, kapasitas
pelepasan, atau bahkan debit dan ukuran. Tanpa menghiraukan kelas
penilaiannya, faktor tersebut tidaklah dapat berdiri sendiri. Haruslah
dilengkapi oleh figur yang menyatakan jumlah tekanan balik dan
kemampuan pompa untuk bertahan, dan masih memproduksi kelas
hantarannya, karena tekanan bertambah kebocoran dalam pompa juga
bertambah dengan demikian volume minyak yang dihantarkan justru
menurun. Kecepatan pompa juga harus dimasukkan dengan volume ratarata
untuk kedua alasan. Pertama, pada pompa pemindahan tetap, aliran
adalah berhubungan langsung dengan kecepatan pompa, kecepatan lebih
besar lebih banyak fluida dipindahkan. Kedua, berapa kecepatan pompa
dibutuhkan untuk memproduksi suatu aliran tertentu dinyatakan dalam
kecepatan gerakan mekanik putaran pompa (dalam putaran per menit =
rpm). Tambahan pula, hantaran pompa rata-rata, sebagai contoh pada
pompa terbaca; 60 liter/menit dengan 140 kg/cm2 pada putaran 2100 rpm.
Biasanya suatu pompa mempunyai perubahan hantaran rata-rata,
berkenaan dengan hantaran rata-rata sesaat. Penilaian ini menyatakan
batas tertinggi suatu pompa untuk beroperasi, dipandang dari segi
hantaran, kecepatan pompa dan tekanan dalam satu periode waktu masih
memberikan umur pemakaian yang cukup.
3.7.5. Efisiensi pompa
Faktor efisiensi pompa juga merupakan hal yang penting. Seberapa
besar dapat melakukan kerja adalah suatu hal yang menentukan dalam
pemilihan pompa.
Secara teori suatu pompa
pemindahan positif
mengubah jumlah fluida
hidrolik sama dengan pemindahan
geometris (debit)
per putaran poros pompa,
dan aliran keluarnya harus
sebanding dengan
kecepatan putar poros
pompa. Walau demikian
aliran ke Iuar sebenarnya
lebih kecil daripada
pemindahan secara teoritis
dikarenakan oleh
kebocoran dalam atau
selip.
Gambar 3.70 Kurva tenaga masuk - efisiensi
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 145
Karena tekanan dalam sistem hidrolik bertambah, kebocoran dalam
yang melewati sela-sela pasangan gerakan dan penyekat juga akan
bertambah, dengan demikian efisiensi terhadap volume (volumetric
efficiency) akan menurun (lihat Gambar 3.70). Dan hal yang perlu diingat
bahwa dalam perhitungan didapatkan secara teoritis, tetapi untuk
mengetahui lebih jelasnya spesifikasi itu didapatkan pada data-data teknis
buku petunjuknya.
Dalam ukuran fisiknya, akan ditemukan bahwa ketiga jenis pompa itu
dijumpai dari ukuran kecil sampai besar. Dari ketiga jenis itu, pompa roda
gigi adalah yang terkecil, pompa torak yang terbesar dan pompa sudu-sudu
berada di antara keduanya.
Angka efisiensi suatu pompa ditentukan oleh tiga faktor yang meliputi
:
�� Efisiensi volumetrik
�� Efisiensi mekanik
�� Efisiensi tenaga.
Efisiensi volumetrik adalah perbandingan volume aliran yang
dihasilkan terhadap volume aliran teoritis pada suatu pompa. Dan hal yang
paling dominan pada penentuan efisiensi volumetrik ini adalah kebocorankebocoran
dalam suatu sistem.
Efisiensi mekanik adalah perbandingan antara keseluruhan efisiensi
terhadap efisien volumetrik dari suatu pompa. Faktor yang membedakan
pada jenis efisiensi ini adalah karena gesekan, keausan pada bagianbagian
yang bergerak dan bergesekan.
Efisiensi tenaga adalah perbandingan antara tenaga masuk terhadap
tenaga yang dihasilkan. Biasanya tenaga masuk yang dipakai adalah
tenaga listrik dan satuan tenaganya dalam watt detik. Kemudian tenaga
yang dihasilkan adalah berujud tenaga mekanik dalam kilogram meter per
detik. Kedua besaran ini dapat dikonversikan menjadi tenaga kuda (PK).
Sehingga didapat tenaga yang dihasilkan (dikeluarkan) lebih kecil daripada
tenaga yang dipakai. Dengan demikian angka efisiensinya akan lebih kecil
daripada satu (100%).
Pampa roda gigi mempunyai angka efisiensi volumetrik antara 85
sampai 96%, pompa sudu-sudu berkisar antara 85 - 93%, dan pompa torak
mempunyai angka efisiensi volumetrik tertinggi yakni sampai 98%.
Efisiensi volumetrik (��v) menentukan kebocoran dalam rata-rata pada
putaran per menit (rpm) dan tekanan tertentu (p). Semua pompa
memerlukan aliran dalam untuk melumasi bagian-bagian bergerak dalam
pompa. Efisiensi volumetrik dapat ditentukan seperti hitungan berikut :
�� �� 100%
min
�� min ��
Pe dahan teoritis
effisiensi volumetricηv Pe dahan sebenarnya
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 146
Efisiensi tenaga (��p) merupakan besaran yang seringkali digunakan
dalam hitungan pemompaan, dan angka efisiensi ini adalah gabungan dari
efisiensi volumetrik dan efisiensi mekanik, hal ini menggambarkan kerugian
karena gesekan. Dan biasanya angka ini dinyatakan dalam prosentase.
Rumus yang digunakan untuk menghitung efisiensi tenaga adalah :
enaga �� �� �� ��100%
Tenaga yang dipakai
effisiensi t ηp Tenaga yang dihasilkan
Perhitungan tenaga
Rumus dasar yang dipakai untuk menghitung tenaga pompa seeara
teoritis (p) dapat dinyatakan dalam suatu segitiga. Rumus dasar itu
termasuk efisiensi tenaganya.
Contoh :
Hitunglah tenaga pompa yang diperlukan (p) dalam kilowatt apabila pompa
memindahkan fluida sebanyak 105 liter/menit (Q) pada tekanan 4 MPa (p).
Efisiensi tenaganya (f/p) adalah 90%.
( ) ��100%
��
��
Effisiensi tenaga
Tenaga yang digunakan W Tekanan x aliran rata rata
Tenaga yang digunakan kW 7.7 kW
10 10 60 90
( ) 4.10 105 100 3 3
6
��
�� �� ��
�� ��
��
Sedangkan rumus dasar untuk menghitung aliran pompa rata-rata (Q) atau
disebut juga debit, keeepatan poras pompa (n) dan volume pemiu.dahan
geometris juga dapat dinyatakan dalam segitiga sederhana. Rumus dalam
segitiga tersebut juga termasuk efisiensi volumetrik (��v) :
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 147
Contoh :
Hitung pcmindahan geomctris yang diperlukan dalam liter, apabila pompa
diputar pada kecepatan 1440 rpm dan harus mampu menghantarkan aliran
rata-rata 2 liter setiap detik. Efisiensi volumetriknya (��v) adalah 98%.
Pe dahan V ltr
Putaran Effisiensi
Pe dahan V Aliran rata rata
0.08503
10 1440 90
min ( ) 2 60 100 10
min ( ) 100
3
3
��
�� ��
�� �� ��
��
��
�� ��
��
Contoh :
Hitung aliran rata-rata suatu pompa (Q) apabila pompa tersebut digerakkan
pada 1450 rpm dan pemindahannya (V) adalah 0,6 liter. Efisiensi
volumetrik diperkirakan sebesar 96%.
Pe dahan V ltr dtk
Aliran rata rata Pe dahan V Putaran Effisiensi
13.92 /
10 60 100
min ( ) 0.6 1450 96 10
100
min ( )
3
3
��
�� ��
�� �� ��
��
�� ��
�� ��
Dalam memilih pompa seharusnya tidak bersandar pada dasar-dasar
empiris. Faktor-faktor penting seharusnya ditentukan dan dipertimbangkan
sebelum jenis pompa sebenarnya dipilih. Faktor-faktor tersebut meliputi :
�� Tekanan sistem maksimum yang diperlukan untuk menghasilkan gaya
keluar yang cukup dengan elemen-elemen penggeraknya.
�� Aliran maksimum (puncak) yang diperlukan, atau aliran rata-rata yang
diperlukan apabila dalam suatu sistem menggunakan akumulator.
�� Kemampuan pompa, kesanggupan beroperasi, mudah dalam
pemeliharaannya, harga pembelian awal, dan tingkat keberisikan
pompa.
�� Kontrol aliran pompa selama tahap-tahap sistem tidak bergerak
pemindahan tetap atau tidak tetap.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 148
Pompa pemindahan tidak tetap dengan kontrol (pengaturan) yang
kompleks makin lama makin banyak dipakai di industri-industri modern.
Harga pembelian pompa-pompa jenis ini hampir mencapai sepuluh kali
lipat harga pompa pemindahan tetap. Walau demikian banyak kelakuankelakuan
pompa yang menguntungkan sehingga mengimbangi harga yang
tiuggi apabila tenaga yang dipakai dikurangi (diturunkan) dan kompleksitas
sistem dapat disederhanakan.
Pompa pemindahan tetap dan tidak tetap keduanya adalah jenis
pompa pemindahan positif. Pada pompa pemindahan tetap jumlah aliran
pada setiap putaran poros pompa tidak dapat diubah (tetap). Sehingga
volume pemindahannya hanya dapat diubah dengan mengubah putaran
porosnya. Semenjak industri sistem hidrolik menggunakan motor listrik
dengan kecepatan tetap sebagai penggerak utamanya, tidak begitu banyak
pompa pemindahan tetap digunakan.
Katup pengontrol aliran dapat digunakan untuk mengontrol kecepatan
perpindahan elemen penggeraknya. Tetapi katup pengontrol aliran juga
dapat membantu adahya timbul panas dari suatu sistem. Pada rangkaian
yang menggunakan pompa pemindahan tetap, elemen penggerak
memerlukan perubahan aliran rata-rata selama operasi, maka pompa
pemindahan tetap harus disesuaikan untuk menghantarkan aliran tertinggi
yang diperlukan. Apabila aliran diperlukan hanya sedikit, kelebihan aliran
pompa harus dibuang melalui sistem katup pelepas pada tekanan sistem
maksimum. Hal ini mengubah energi yang tidak diinginkan langsung
menjadi panas. Untuk alasan ini pompa pemindahan tetap seharusnya
hanya digunakan pada rangkaian kecepatan konstan, atau pada rangkaian
dimana lama waktu pengontrolan kecepatannya sangat pendek, misal
peredaman ujung (end-cushioning) atau penurunan beban pendek. Meski
demikian pompa pemindahan tetap masih banyak digunakan dan dapat
bekerja dengan baik. Tetapi penting sekali bahwa pompa pemindahan
tetap harus dipertimbangkan seteliti mungkin terhadap kecepatan (aiiran
rata-rata) yang diperlukan.
Biasanya, pompa pemindahan tetap hanya cukup mampu apabila
tanpa pernyataan-pernyataan berikut :
�� Tekanan sistem harus dijaga pada suatu elemen penggerak mati.
�� Rangkaian hidrolik beroperasi pada daerah kecepatan yang lebar.
�� Pompa tidak dapat tak berbeban dengan desain rangkaian selama
periode langsam.
�� Bagian siklus elemen penggerak harus dioperasikan pada kecepatan
yang rendah.
Efisiensi penggunaan sumber energi yang tersedia telah menjadi
persoalan yang penting. Oleh karena itu tenaga ahli sangat berhati-hati
dalam mengevaluasi syarat-syarat tenaga dari suatu mesin dan peralatan
baru, dan tenaga-tenaga ahli tersebut tak henti-hentinya mencari cara baru
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 149
untuk mengurangi tuntutan energi terhadap batas kemungkinan paling
rendah.
Penghematan energi, pompa pemindahan tidak tetap sangat
membantu untuk mengatasi cacad pada sistem hidrolik yang telah menjadi
sifatnya yaitu tidak hemat. Pompa pemindahan tidak tetap hanya
menghantarkan aliran apabila diperlukan oleh sistem (elemen penggerak).
Keuntungan atau kelebihan yang paling menonjol pada pompa pemindahan
tidak tetap bahwa panas tidak ditimbuikan oleh pergerakan fluida dalam
suatu rangkaian ketika tidak ada elemen penggerak yang dijalankan.
Bahkan ketika pompa pemindahan tetap sedang dalam keadaan tidak
berbeban, energi diubah menjadi panas dengan mudah karena oli dalam
kondisi bergerak. Di sini lain pompa pemindahan tak tetap (variabel) dapat
dikontrol untuk menghasilkan energi hanya ketika diperlukan. Dengan
demikian tidak ada panas yang timbul dan energi terbuang. Di samping itu,
pompa pemindahan tak tetap sering membatasi atau menurunkan
kebutuhan untuk katup penurun tekanan atau pengatur aliran, maka dari itu
seimbang dengan harga awal yang lebih tinggi pada pompa jenis itu.
Apabila diklasifikasikan kemampuan jenis-jenis pompa itu dapatlah
ditabulasikan seperti pada tabel berikut.
Tabel 11 Klasifikasi jenis pompa
Selain itu menurut jenisnya pompa-pompa hidrolik itu dapat
dikelompokkan menurut cara kerjanya seperti pada awal subbab 3.7.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 150
3.8. Distribusi pada Sistem hidrolik
Distribusi oli dari tangki untuk pembangkitan energi pada aktuator secara
berurutan dimulai dari : (1) tangki/reservoir, (2) pompa hidrolik atau
pembangkit energi hidrolik, (3) filter, (4) relief valve (pengaman), (5)
control valve atau katup pengontrol, dan (6) aktuator (silinder hidrolik atau
motor hidrolik. Penyaluran oli tersebut memerlukan media berupa pipa
saluran atau selang. Untuk pompa hidrolik, relief valve, katup kontrol dan
aktuator akan dibicarakan dalam bab atau subbab tersendiri. Disini akan
dibahas secara garis besar mengenai reservoir, filter, pendinginan oli, dan
pipa saluran sebagai bagian dari distribusi sistem hidrolik.
3.8.1 Reservoar
Ruangan penyimpan fluida (oli) digunakan tangki atau sering juga
disebut reservoar. Fluida dijaga tetap bersih dengan menggunakan
saringan kasar (strainer), saringan halus (filter) atau pemisah magnetik
sesuai dengan kondisi yang diinginkan. Apabila tangki ini dirancang dan
dikonstruksi benar-benar, mempunyai efek terhadap fungsi dan pengaruh
daya guna dari suatu sistem hidrolik. Pada prinsipnya reservoar
mempunyai sejumlah fungsi penting yang meliputi :
�� Reservoar menyimpan fluida sehabis dipakai dari sistem hidrolik, dan
bekerja sebagai penahan terhadap fluktuasi (gejolak) fluida yang
disebabkan oleh pemindahan aliran yang tidak sama pada elemen
penggerak (sistem).
�� Reservoar mampu membuang panas yang ditimbulkan oleh tenaga
yang hilang pada elemen penggerak dan elemen pengatur (katup).
�� Reservoar menetralisir adanya buih dan gelembung yang ditimbulkan,
sehingga buih dan gelembung dapat terpisah dari fluida
hidroliknya
�� Reservoar dapat mengendapkan kotoran-kotoran fluida, endapan itu
berada di bagian bawah reservoar, sehingga bebas dari fluidanya.
Untuk melaksanakan fungsi-fungsi di atas, persyaratan rancangan
tertentu hampir untuk setiap pemakaian di industri. Reservoar
dikonstruksi dari pelat baja yang disambung dengan sambungan las,
dengan kaki mengangkat reservoar di atas lantai (landasan). Dengan
cara ini akan memberikan pendinginan oleh sirkulasi udara sekitar ke
seluruh dinding reservoar dan bagian bawahnya, sehingga pemindahan
panasnya menjadi optimal.
Untuk pemakaian stasioner, biasanya reservoar dirancang untuk
menempatkan motor beserta pompa di atasnya demikian juga katup
pengarah dan pengatur tekanannya. Untuk keperluan ini konstruksi
reservoar diharuskan, cukup kuat (kaku) dan rata bagian atasnya. Bagian
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 151
bawah reservoar dimiringkan atau dicekungkan untuk mengeluarkan
fluida melalui lubang pembuang. Pelat pembersih atau penutup dipasang
pada sisi tangki untuk memudahkan dalam pembersihan dan
pemeliharaan. Reservoar kecil biasanya terbuat dari alumunium tuang
dengan sirip-sirip pendingin. Kebanyakan reservoar dijual dalam bentuk
satu unit lengkap meliputi penggerak utama, pompa, dan satu katup pelepas.
Dan hampir setiap unit tenaga
kecil (sampai 150 liter) mempunyai
pompa yang dipasang
secara vertikal pada ujung
pompa, dicelupkan dalam fluida
hidrolik. Kopling memberikan
pemindahan tenaga motor listrik
tanpa harus mengganggu pompa.
Juga terpasang pada pelat atas,
untuk memudahkan dalam
pembersihan.
Gambar 3.71 Konstruksi reservoar
Beberapa rangkaian mesin memerlukan jumlah fluida yang
tersimpan tinggi dalam struktur mesin. Sebagai contoh dengan rangkaian
tinggi-rendah kecepatan tinggi langkah mendekat ram utama adalah
disuplai secara grafitasi dari reservoar di atas pompa melalui katup prapengisian,
sementara silinder menggerakkan rol ke dalam posisi
menyinggung benda kerja. Reservoar jenis ini hubungannya dengan
saluran fluida, memerlukan rancangan yang cermat untuk menghindari
aliran turbulen yang tidak dikehendaki dari kecepatan fluida yang tinggi
selama pemindahan fluida dari dan ke reservoar.
Dengan membuka tutup reservoar tanpa kesulitan dimaksudkan
untuk memudahkan dalam pembersihan. Gelas penduga untuk mengecek
volume fluida dalam reservoar sangat dianjurkan. Hal ini akan
memudahkan jika dibandingkan dengan harus membuka tutup terlebih
dahulu. Lubang pengisian disediakan dengan saringan halus untuk
menjaga kotoran masuk ke reservoar ketika dilakukan pengisian fluida.
Meskipun dengan penyaringan yang cukup, serbuk-serbuk kotoran
seperti fiber, karat oksida, plastik elastomer, pasir silika dapat berkumpul
di bagian bawah reservoar. Partikel-partikel (kotoran) yang tidak disaring
harus ditahan pada reservoar bagian bawah. Pelat pemisah yang terbuat
dari logam sebagai pembagi memanjang melalui bagian tengah reservoar
(Gambar 3.72). Pelat ini berguna untuk membuat sirkulasi fluida yang
kembali dari sistem, dan untuk memisahkan saluran isap pompa dari
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 152
saluran kembali. Gerakan sirkulasi fluida lambat memberi kesempatan
kotoran yang lebih berat untuk diam (statis). Ketinggian pelat penyekat
Gambar 3.72 Unit tenaga hidrolik
minimal 2/3 dari ketinggian fluida, juga untuk memisahkan saluran masuk
pompa dari saluran masuknya sehingga fluida yang sama tidak dapat
disirkulisikan kembali secara terus menerus, tetapi harus mengambil
suatu garis aliran dalam reservoar.
Dengan demikian pelat pemisah mampu mencegah aliran turbulen
setempat, membiarkan kotoran-kotoran yang tidak diinginkan untuk
mengendap, memberikan kesempatan fluida (oli) untuk melepaskan
udara yang terjerat ke dalam fluida oli, dan membantu penyebaran panas
melalui dinding reservoar.
Gelembung-gelembung udara kadang-kadang ditimbulkan oleh
jeratan udara atau aliran fluida yang sebentar-sebentar dari saluran balik
dan pembuangan, akan memberi kesempatan untuk memercik pada
permukaan fluida dalam reservoar. Proses ini sebelumnya didahului
adanya penyebaran udara (pelat-pelat berlubang atau saringan), dan
dengan sirkulasi fluida yang disebabkan oleh penyekat.
Volume fluida yang berfluktuasi dalam reservoar disebabkan oleh
variasi permintaan aliran balik oleh elemen penggerak menimbulkan
aliran udara konstan masuk dan keluar reservoar. Aliran udara melewati
saluran pernapasan, yang dibuat untuk tiga maksud di dalamnya. Ia
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 153
menyaring udara yang mengalir ke dalam reservoar, dan ini berguna
sebagai saringan kasar (strainer) sewaktu reservoar diisi, dan memberi
lintasan untuk perubahan udara dari dan ke reservoar. Sangatlah penting
menggunakan saluran pernapasan yang besar untuk menanggulangi
aliran udara yang disebabkan oleh fluktuasi fluida, karena volume udara
dalam reservoar harus selalu berada pada tekanan atmospher untuk
menjamin kenormalan kerja pompanya.
Untuk menjamin bahwa reservoar hanya diisi dengan fluida yang
betul-betul bersih, penambahan sistem dipasang lubang pengisian
terpisah dengan saluran masuk, dan saluran pernapasan tertutup rapat.
Dengan demikian fluida harus dipompa (dengan tangan, atau pompa)
melalui saringan saluran masuk ke dalam reservoar. Katup balik yang
berada di atas filter (saringan) mencegah adanya tekanan fluida keluar
dari reservoar, tetapi justru sebaliknya harus masuk ke dalam reservoar
(lihat Gambar 3.73).
Pada prinsipnya pada aliran
fluida rata-rata lebih besar maka
saluran pernapasannya juga
lebih besar untuk mengimbangi
dan menjaga tekanan udara
dalam reservoar selalu sama
dengan tekanan atmospher.
Tetapi pada reservoar yang telah
dilengkapi dengan sistem
pendingin saluran pernapasan
tidaklah perlu digunakan.
Gambar 3.73 Reservoar dengan
pengisian melalui saringan
Tetapi diganti dengan sejenis katup pembatas untuk mengatur tekanan
dalam reservoar sesuai dengan tekanan penyetelan.
Rugi-rugi tenaga dalai:n sistem hidrolik diubah ke dalam bentuk
panas. Sebagian besar panas yang ditimbulkan di sini diredam oleh fluida
hidrolik, elemen-elemen kontrol, elemen penggerak, dan reservoar.
Meskipun demikian panas ini akan tetap bertambah, sampai panas yang
timbul dan pemindahannya berada dalam kondisi seimbang. Suhu pada
tltik ini disebut suhu inersia.
Untuk mengoperasikan sistem hidrolik tanpa sistem pendingin
terpisah, suhu inersia harus sama (seimbang) atau bahkan lebih baik
apabila suhu inersianya lebih kecil jika dibandingkan dengan suhu sistem
maksimum yang diijinkan. Jumlah panas yang dapat dihilangkan oleh
reservoar secara langsung tergantung pada :
�� ukuran permukaan Iuar reservoar yang dapat memindahkan panas.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 154
�� jumlah (volume) fluida di dalam reservoar demikian juga aliran ratarata
yang melewati reservoar.
�� perbedaan suhu yang terjadi antara suhu fluida hidrolik terhadap
suhu udara atmospher yang berada di sekeliling reservoar.
�� sirkulasi udara di sekeliling reservoar bagian panas.
Rugi-rugi tenaga dalam sistem hidrolik menentukan jumlah
pendinginan yang diperlukan. Dan rugi-rugi tenaga (PL) keseluruhan
dapat dihitung :
PLtotal = PLpompa + PLkatup + PLsaluran + PLelemen penggerak (kW)
Secara umum rugi-rugi tenaga pada sistem hidrolik berkisar antara
20 - 30% dari tenaga output penggerak utama yang memutarkan pompa.
Dan untuk memudahkan dalam perhitungan, diagram hubungan ukuran
reservoar dengan rugi-rugi tenaga dapat dilihat pada Gambar 3.74.
Gambar 3.74 Diagram hubungan ukuran reservoar dengan rugi-rugi
tenaga
Rugi-rugi tenaga (PL) dalam satuan kW, perbedaan suhu yang
terbentuk ��t dalam satuan derajat Celcius (oC), dan diperkirakan bahwa
kapasitas pendinginan rata-rata dalam suatu instalasi yang diventilasikan
dengan baik. Perbedaan suhu (��t) diambil pada suhu paling panas
(maksimum).
Dalam sistem industri stasioner biasanya menggunakan reservoar
yang mampu mengalirkan aliran rata-rata dalam liter/menit sampai 3-5
kali. Sehingga untuk aliran rata-rata 60 liter/menit akan membutuhkan
reservoar antara 180 - 300 liter. Ukuran terbesar akan lebih baik sehingga
��t nya kecil dan sirkulasi udara di sekeliling reservoar adalah minimal.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 155
Dan dianjurkan ruangan antara yang berada di atas fluida kurang lebih 10
- 15% dari keseluruhan kapasitas reservoar.
Pada diagram hubungan ukuran reservoar dan rugi-rugi tenaga
menunjukkan bahwa dengan penambahan ��t 10°C (sirkulasi udara
buatan atau alami) volume reservoar untuk rugi-rugi tenaga 2,3 kW dan
��t awal 40°C dapat diturunkan oleh kurang-lebih 100 liter. Dua hal
penting dalam merancang reservoar, yaitu:
1. batas ketinggian fluida harus tidak pernah turun melewati saluran
masuk pompa, karena hal ini dapat menyebabkan pusaran fluida
sehingga udara dapat tersedot ke dalam pompa.
2. ruangan udara di atas fluida harus cukup mampu menyerap panas
fluida di bawahnya.
Dalam berbagai pemakaian di jindustri reservoar ditutup secara
menyeluruh, dan udara hanya dapat masuk melalui kantong pemisah. Hal
ini untuk menjaga agar udara tidak kontak langsung dengan fluida
hidrolik. Apabila tidak terdapat embun, gas-gas korosi, atau butiranbutiran
kotoran memasuki reservoar, maka fluida di dalam reservoar tetap
bersih sehingga fluida memberikan pelayanan yang lebih lama,
menurunkan angka korosi, dan komponen-komponennya lebih awet.
Sebagai ganti lintasan terbuka dari kantong udara ke udara
atmospher, kantong udara juga dapat ditutup (sekat) dan bertekanan.
Sehingga fluida bertekanan ini akan mengisi pompa, dan akan mencegah
terjadinya kavitasi yang sangat merugikan.
3.8.2. FILTER atau SARINGAN
Fluida hidrolik harus dijaga tetap bersih dalam suatu sistem dengan
menggunakan filter (saringan halus disebut juga penapis) dan strainer
(saringan kasar). Yang membedakan antara strainer dan filter adalah
kemampuan penyaringannya terhadap kotoran-kotoran yang
melewatinya. Filter mempunyai komponen penyaring yang lebih halus,
sehingga kotoran yang dapat tersaring pun sampai butiran-butiran yang
paling kecil. Berbeda dengan strainer, komponen penyaring (cartridge)
yang digunakan lebih kasar, sehingga butiran-butiran yang tersaring pun
lebih kasar. Pemisah magnet juga digunakan untuk menjerat kotorankotoran
yang terbawa oleh fluida, khususnya kotoran-kotoran dari logam
fero seperti keausan yang ditimbulkan oleh gesekan pada bidang-bidang
bergerak. Karena pada prinsipnya partikel sebesar 1-5 mikron mampu
menyebabkan kerusakan pada sistem servo dan mempercepat kerusakan
oli dalam berbagai hal.
Filtrasi (penyaringan) fluida hidrolik adalah merupakari hal yang
paling penting untuk memelihara fungsi dan ketahanan sistem hidrolik.
Kontaminasi (kotoran) fluida terjadi melalui berbagai sumber, antara lain :
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 156
�� Kotoran yang tertinggal dalam sistem selama dalam perakitan awal
atau akibat kerja pemeliharaan seperti terak pengelasan dan butirbutir
pcngelasan, sobekan pita silikon (pada penyekat), lepasanlepasan
pada sambungan ulir, potongan-potongan bahan penyekat,
dan bram-bram penggerindaan.
�� Kotoran yang ditimbulkan ketika sistem bekerja seperti lepasanlepasan
(bram) akibat gesekan antara logam dengan logam atau non
logam, endapan dan pernis karena oksidasi fluida, demikian juga
karat dan kondensasi air pada bagian dalam reservoar.
�� Kotoran yang dihadirkan dari luar ke dalam sistem. Hal ini terjadi
pada penggunaan fluida yang tidak sesuai, dan kotoran-kotoran yang
dihadirkan oleh bram-bram sewaktu perbaikan komponen.
Fluida bertekanan tinggi dalam jumlah yang besar membawa
kotoran-kotoran melalui sistem atau mengendapkan dalam ruangan yang
sempit pada pompa, katup, elemen penggerak, dan motor tidak habisnya.
Apabila kotoran-kotoran tersebut tidak disaring sistem itu lambat laun
akan macet, atau justru dalam waktu yang pendek bisa menyebabkan
keausan yang besar. Keausan ini ditimbulkan oleh adanya gesekan
antara elemen-elemen bergerak dengan fluida yang mengandung kotoran
(terak). Karena demikian kebocoran yang timbuI akan semakin besar,
sehingga rugi-rugi tenaganya bertambah besar.
Filter (saringan) diklasifikasikan
dalam micrometer (��m) yang
sebanding dengan sepersejuta
meter. Pengujian pada fluida
hidroIik telah menunjukkan
hubungan dekat antara derajat
kontaminasi dan ukuran
daripada partikel-partikelnya.
Menurut standar SAE, derajat
kontaminasi fluida dibagi dalam
tujuh kelas, kelas 0 (nol)
adalah yang terbaik.
Gambar 3.75 Klasifikasi kontaminasi fluida
Klasifikasi saringan
Saringan yang marnpu menjerat lebih kurang 98% partikel dalam
suatu fluida yang melewatinya disebut filtrasi absolut. Misal suatu
saringan dengan 40 mikron, maka saringan ini harus mampu menahan
sedikit-dikitnya 98% partikel yang berukuran 40 mikron atau lebih. Karena
tidak ada lubang tunggal tetap, pori, atau ukuran lubang dalam filter
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 157
ganda, maka diberikan suatu ukuran kelas nominal, sedangkan saringan
jenis permukaan diklasifikasikan dalam harga absolut. Ditemui, angka
penyaringan lebih tinggi (lubang-lubang saringan dalam luasan tertentu
lebih banyak) maka saringan itu lebih halus. Saringan yang dibuat dari
berbagai bahan, lain halnya dengan kasa kawat, diklasifikasikan dengan
ukuran mikron. Satu mikron sebanding dengan tiga puluh sembilan
persejuta inci (39.10-6 inchi). Sebagai pembanding, butiran garam kurang
lebih 70 mikron. Partikel terkecil yang dapat terlihat oleh mata terbuka
lebih kurang 40 mikron.
Pada filtrasi nominal didasarkan pada penyimpanan rata-rata 50-
95% partikel yang melewati saringan di atas ukuran mikron yang
ditentukan. Diperkirakan bahwa ketika fluida yang melewati saringan
berulangkali, akhirnya akan dibersihkan seluruh partikel di atas ukuran
nominal yang ditentukan.
Filtrasi pada kelas beta adalah standar internasional yang
menentukan efisiensi elemen filter. Ini didasarkan pada kontaminasi terus
menerus dari fluida hidrolik di dalam sistem (reservoar), sementara
pengambilan contoh fluida sebelum dan sesudah elemen filter.
Perbandingan antara partikel hulu dan hilir yang dihitung pada ukuran
mikrometer (��m) khusus adalah kelas beta. Ini juga disebut metode
multipass untuk mengevaluasi kemampuan filtrasi (ISO 4572).
Filter serupa dengan perbandingan beta untuk partikel 5
mikronmeter adalah 2,4 yang berarti bahwa efisiensi 58,33% dapat
diharapkan atau dicapai. Filter (penapis) yang sama akan menjerat
partikel 15 mikronmeter(��15) dengan perbandingan 17,4. Ini berarti bahwa
94,25% partikel dengan ukuran 15 mikronmeter dan di atasnya akan
terjerat.
Perbandingan beta (13); definisi
Sejumlah partikel lebih besar daripada ukuran (��) yang diberikan dalam
efek fluida. Hubungannya dengan jumlah partikel yang lebih besar dari
ukuran yang sama dalam lingkungan (efek) fluida. Secara teliti
menggambarkan kemampuan pemisahan partikel dari suatu filter.
Perbandingan BETA lebih besar, lebih besar kemampuan filter untuk
menjerat partikel yang lebih besar daripada ukuran BETA yang
dinyatakan.
Contoh : ��10 = 5,8.
Penurunan harga perbandingan beta
h a perbandingan beta
hitungan partikel hilir
hitungan partikel hulu �� arg
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 158
contoh : 5.8
6347
36815 ��
Penurunan etisiensi heta
%effisiensi
hitungan partikel hulu
hitungan partikel hulu hitungan partikel hilir ��
��
contoh : 82.76% effisien
36815
36815 6347 ��
��
Maka, BETA μ = 5,8 adalah 82,76 % efisien
Jenis dan bahan saringan (filter)
Pada saringan "ganda"
(depth filter) fluida hidrolik
dipaksa melewati lapisanlapisan
bahan berganda.
Kotoran terjerat dan melekat
pada bahan saringan karena
fluida harus melewati lintasan
yang berliku-liku.
Gambar 3.76 Bentuk saringan
Filter jenis ini juga disebut filter "absorbent". Bahan filter yang
digunakan untuk filter jenis ganda adalah :
�� kertas berpori dan dapat ditembus (biasanya berlapis damar)
�� fiber sintetis dalam untaian yang panjang, kesat dan dipres
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 159
�� anyaman logam fiber yang dipres
�� anyaman gelas fiber yang dipres
�� butiran-butiran logam kecil (elemen cakram & cartridge).
Pada filter jenis "tunggal" (surface filter) fluida hidrolik langsung
mengalir melalui suatu lapisan lubang anyaman, dan mengendapkan
partikel-partikel kotoran pada permukaan lubang. Untuk memperlebar
lubang saringan biasanya lubang berbentuk bintang yang dilipat. Bahan
saringan (filter) jenis tunggal adalah :
�� lembaran anyaman kawat baja
�� lembaran anyaman nilon monofilamen
�� anyaman fiber selulose
�� lubang-lubang logam berbentuk cakram.
Saringan dari bahan kertas tidak dapat dicuci atau dibersihkan.
Apabila sudah kotor penuh dengan debu atau endapan-endapan
kondensasi harus diganti dengan yang baru dengan spesifikasi yang
sama. Penapis (filter) yang terbuat dari logam, gelas, dan fiber sintetis
(serat sintetis) dapat dilepas dan dicuci. Ada beberapa filter yang
mempunyai kelengkapan penunjuk elektrik atau mekanik yang
menyatakan penjenuhan terhadap kotoran.
Dan biasanya filter tidak pernah
digunakan tanpa suatu indikator
saluran tekanan dan saluran masuk,
filter harus selalu mempunyai bypass
(Gambar 3.77).Fungsi daripada
by-pass (katup balik) adalah untuk
menjaga agar filter jangan sampai
meledak apabila sudah kotor. Karena
ada katup balik, apabila tekanan
menuju filter sudah mampu melawan
pegas pada katup balik maka fluida
akan lewat terus tanpa harus
melewati filter lebih dulu. Fluida yang
lewat ini akhirnya masih kotor, tetapi
fisik daripada filternya masih utuh.
Gambar 3.77 Filter dengan bypass
Filter saluran kembali
Yang dimaksud filter (penapis) saluran kembali di sini adalah
penapis yang menuju reservoar. Penapis di sini mempunyai tekanan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 160
rendah, karena tekanan fluida sehabis dipakai dari elemen penggeraltk.
Filter saluran kembaIi harganya murah, hanya menimbulkan sedikit
masalah selama penggunaan dan pemeliharaan, dan mampu menyaring
seluruh volume fluidanya. Meskipun demikian filter ini juga mempunyai
kekurangan yaitu hanya fluida yang masuk ke reservoar, bukannya fluida
yang memasuki elemen penggerak yang dibersihkan. Dengan demikian
kotoran dapat masuk ke pompa, katup, dan elemen penggerak (lihat
Gambar 3.78).
Gambar 3.78 Penempatan Filter : (a) isap (b) sal. kembali (c) sal. tekan.
Filter saluran tekan
Filter yang dipasang pada saluran tekanan mampu menahan
tekanan sistem maksimum oleh karena itu filter harus kuat sehingga
harganya lebih mahal. Filter saluran tekanan digunakan pada hulu pompa
dan katup untuk melindunginya dari partikel-partikel yang kotor. Biasanya
terpasang langsung pada komponen di mana harus melindungi (lihat
Gambar 3.78).
Asalkan elemen yang digunakan mempunyai tegangan tinggi, filter
ini dapat digunakan tanpa by-pass agar menutup sistem apabila
tersumbat. Jenis filter ini biasanya digunakan untuk melindungi katup
servo yang harganya cukup mahal apabila rusak hanya karena kotoran
yang menyumbat atau bahkan aus.
Filter saluran isap
Penempatan pada jenis filter ini berada pada saluran isap pompa. Dan
hampir setiap sistem hidrolik menggunakan sistem ini. Filter ini
merupakan filter tingkat rendah yang melindungi pompa. Kekurangannya
adalah bahwa tidak mudah diambil karena terpasang di dalam reservoar
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 161
(Gambar 3.79). Beberapa pabrik pembuat merancang jenis filter di dalam
reservoar yang dapat diservis tanpa mengosongkan tangki (reservoar).
Kiranya memungkinkan untuk mempu-nyai filter isap dengan kelas
serendah 5 atau 10 mikron, tetapi dengan
ukuran itu membuat harganya menjadi
mahal. Filter isap jika terlalu ke bawah
dapat menimbulkan penurunan tekan-an
yang tinggi dan kavitasi. Satu cara untuk
menyediakan saluran filtrasi isap tanpa
kekhawatiran kavitasi adalah dengan
pemisah magnetik.
Gambar 3.79 Kurva tekanan
untuk filter saluran tekanan
Dengan alat ini sedikit-sedikitnya akan memba-tasi partikel-partikel logam
ferro yang akan masuk. Alat ini sangat membantu terhadap filtrasi pada
saluran masuk pompa.
Faktor penting dalam pemilihan filter adalah penurunan tekanannya.
Kebanyakan pabrik pembuat mensuplai kurva atau diagram yang
berhubungan dengan penurunan tekanan (��p) untuk viskositas fluida
yang diberikan terhadap aliran rata-rata (Q) melewati filter. Penambahan
kontaminasi dalam filter atau viskositas; secara otomatis menambah
penurunan tekanannya. Meskipun demikian hampir semua filter
mempunyai kelengkapan aliran by-pass, yang membuka ketika
perbedaan tekanan bertambah melebihi pengaman aliran filternya.
Pengukur tekanan
Pengukur tekanan yang digunakan dalam sistem hidrolik mempunyai
beberapa alasan. Alat tersebut pada prinsipnya berguna untuk
mengukur tekanan pada suatu titik (bagian) tertentu.
Sehingga dapat diketahui tekanan
penyetelan pada katup pengontrol
tekanan, untuk menguji komponen dan
pencarian kesalahan dalam suatu
rangkaian, untuk mengisi akumulator pada
tekanan yang diinginkan, untuk menentukan
torsi dan gaya yang diubah dengan
elemen penggerak resiprokh atau rotari.
Pengukur tekanan tabung Bourdon adalah
jenis yang banyak dipakai (Gambar 3.80).
Gambar 3.80 Pengukur tekanan Bourbon
Tabung pengembang bertekanan menggerakkan jarum penunjuk melalui
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 162
roda gigi.
Pengukur tekanan harus dikalibrasi secara reguler dan dites untuk
menjamin ketelitiannya. Pengukur master yang biasa dipakai untuk
mengkalibrasi. Apabila pengukur tekanan secara permanen dipasang
dalam sistem, harus digunakan katup isolator untuk membebaskan
tekanan bila tidak digunakan. Dan sewaktu pengukur tekanan harus tetap
bertekanan maka harus dipasang peredam. Peredam melindungi
pengukur tekanan dari osilasi, dan mengurangi kejutan tekanan sehingga
mampu memperpanjang umur pemakaian pengukur tekanan. Pengukur
tekanan tersedia di pasaran dengan selubung yang diisi dengan benda
cair kental dan transparan biasanya gliserin. Ini adalah untuk
memperpanjang umur pemakaian dan reliabilitas. Namun biasanya harga
alat tersebut menjadi mahal.
Pemeliharaan filter
Seperti telah diuraikan di depan bahwa tujuan pemakaian filter
dalam sistem hidrolik adalah untuk menjerat dan menghilangkan kotoran
dari fluida oli. Hingga kadang-kadang sulit untuk dipahami mengapa
penggnaan filter oli tidak memperpanjang periode penggantian oli. Perlu
diingat bahwa oli secara terus-menerus dikotori oleh kotoran atau debu
baru dari luar maupun dalam. Karena kapasitas filter sangat terbatas, ia
hanya menjaga kualitas asli daripada oli untuk satu periode waktu yang
dengan cermat telah ditentukan oleh pembuat. Filter tidak bisa
memperpanjang umur pemakaian oli.
Seperti halnya bunga karang, kapasitas daripada filter oli juga
terbatas. Hanya partikel di atas ukuran tertentu yang dapat ditahan, dan
hanya satu atau dua elemen yang menyebabkan penyaringan endapan.
Partikel yang lebih kedl dan sisa endapan bersirkulasi di dalam sistem
dan hanya dapat dihilangkan dengan mengeluarkannya. Karena filter
tetap digunakan, perlahan-lahan akan tersumbat oleh butiran kotorankotoran
dan akhirnya sama sekali akan merusak filter itu sendiri. Oleh
karena itu hanya penanggulangan kontaminasi adalah program reguler
pemeliharaan suatu sistem hidrolik. Sangat dianjurkan sekali untuk mengikuti
petunjuk dalam pembongkaran untuk membersihkan kontaminasi.
Hal ini penting sekali selama periode pembongkaran, karena filter akan
tersumbat jauh semakin cepat jika dibandingkan dengan kondisi operasi
normal. Sangatlah hati-hati terhadap kebersihan sewaktu memperbaiki
sistem hidrolik. Tidak ada filter yang mampu mengimbangi atau
mengganti secara keseluruhan terhadap pemasangan atau
pembongkaran yang kotor. Komponen yang kotor atau kotoran pada
corong penuang akan mengotori sistem, dan kotoran yang hanya sedikit
akan menimbulkan kotoran yang banyak akhirnya aus meningkat.
Memegang filter harus hati-hati. Satu bengkokan atau luka pada
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 163
filter akan tidak dapat bekerja normal. Penyimpanan penyekat dan filter
baru harus selalu bersih bila akan dipasang. Mengikuti petunjuk pembuat
dan membersihkan atau mengganti jika kelihatan semakin tersumbat. Jika
pada mesin tidak mempunyai indikator filter pengganti, perhatikan bahwa
interval pemakaian sesuai buku petunjuk pemakaian. Dan akhirnya
menggunakan filter dan oli yang sesuai dengan anjuran dari pabrik
pembuat.
3.8.3. Pendinginan oli
Pada sistem hidrolik tekanan tinggi, pendinginan fluida (oli)
menjadikan suatu masalah besar. Seringkali sirkulasi normal daripada oli
dalam sistem tidak begitu lama melakukan tugasnya. Oleh sebab itu
mengapa pendingin oli menjadi sangat umum dalam sistem hidrolik
modern. Panas itu timbul oleh karena gesekan antara molekul-molekul
fluidanya ketika fluida itu dipompa hingga mendorong elemen-elemen
penggerak, katup dan sebagainya. Apabila panas yang diradiasikan dari
tangki (reservoar) terlalu rendah, mengakibatkan suhu fluida berada di
atas suhu operasi yang diinginkan, disebabkan oleh jumlah panas yang
disuplai dan diradiasikan. Fluida ini harus didinginkan. Dengan pendingin
dimaksudkan agar suhu fluida tertentu tidak terlampaui. Ada dua macam
sistem pendingin yang umum digunakan :
1. Pendingin udara - oli (radiasi)
2. Pendingin air - oli (konveksi).
Pada pendingin udara-oli, fluida yang datang dari sistem mengalir
kembali ke dalam sistem melalui tabung pendingin dengan memakai
kipas (baling-baling). Keuntungan pemakaian sistem ini bahwa udara
dingin yang diperlukan tersedia di sembarang tempat. Udara mengalir
melewati pipa yang dibelok-belokkan pada suatu tempat. Dan fluida (oli)
mengalir di sekeliling pipa. Dengan demikian akan terjadi pemindahan
panas dari oli ke udara.
Pada pendinginan air-oli digunakan air sebagai media penyerap
panasnya. Pada sistem ini baik oli maupun air dialirkan dalam suatu pipa
berbelok-belok dalam suatu sistem (tempat tertentu) dan di sekelilingnya
dilingkupi oleh aliran air atau oli, tinggal bahan mana yang dipilih harus
melewati pipa pendinginnya. Pendinginan sistem air-oli memberikan
angka pendinginan yang lebih memuaskan. Karena memang media
pendingin air mempunyai angka penyerapan panas yang besar dan air
mudah dan murah didapatkan. Perbedaannya dengan pendingin udara
bahwa udara dapat diambil dan dibuang di sembarang tempat, tetapi air
harus memerlukan tempat penampungan.
Ada kalanya di daerah-daerah dingin juga memerlukan pemanas
(heater) selain pendingin. Pemakaian sistem ini sehubungan dengan
kondisi udara yang kadang-kadang dingin dan dengan cepat berubah
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 164
menjadi panas. Pemanas digunakan untuk memanaskan tekanan oli
hingga mencapai batas suhu operrasi. Oli dipanaskan dengan memakai
elemen pemanas listrik. Yang perlu diingat bahwa panas yang
ditimbulkan per satuan luas harus tidak terlalu besar. Karena hal ini
menyebabkan panas yang berlebihan dan karbonisasi fluida pada elemen
pemanasnya. Oleh sebab itu tenaga maksimum yang diperlukan oli
mineral harus tidak melebihi 2 Watt/cm2. Untuk ester pospat dan glycol-air
0,6-0,7 Watt/cm2.
Untuk mengontrol suhu fluida dalam sistem digunakan termometer,
dan untuk melengkapi kerja otomatis sistem digunakan termostat.
Dengan dua alat ini suhu operasi akan selalu dicapai, baik itu pada
elemen pendingin maupun pemanas. Termostat bekerja apabiia suhu oli
di bawah suhu operasi dan akan mati apabila suhu operasi telah dicapai,
dengan demikian suhu oli akan konstan.
3.8.4. PIPA SALURAN
Selang, pipa, dan tabung fluida menghubungkan berbagai
komponen hidrolik dan menghantarkan fluida ke seluruh sistem. Saluran
konduktor (penghantar) harus mampu menahan bukan hanya tekanan
sistem maksimum menurut perhitungan, tetapi juga kejutan-kejutan
tekanan yang timbul dalam sistem. Pemilihan konduktor (tabung, pipa
logam atau karet) dan elemen penyambung (fitting) tergantung pada
faktor-faktor berikut :
�� tekanan statis dan dinamis
�� aliran rata-rata (debit)
�� kesesuaian terhadap fluida
�� pemeliharaan
�� vibrasi
�� kekuatan kebocoran
�� kondisi lingkungan
�� pemakaian
�� harga.
Konduktor fluida cair dalam sistem hidrolik harus mempunyai luas
penampang yang cukup besar untuk menghantarkan aliran fluida ratarata
tanpa menimbulkan rugi-rugi kelebihan tekanan. Pipa berlapis baja
biasa digunakan untuk konduktor-konduktor kaku dan semi-kaku. Dan
pipa fleksibel (selang karet) digunakan apabila cairan fluida harus
dihubungkan dengan bagian-bagian mesin bergerak (mesin perkakas,
crane, mobil, dan pemakaian pada alat-alat pertanian), atau apabila
vibrasi dapat menimbulkan kebocoran pada sistem pemipaannya.
Kecepatan aliran dalam konduktor
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 165
Jumlah fluida yang harus melewati konduktor dalam periode waktu
yang diberikan (aliran rata-rata), adalah merupakan faktor yang penting
dalam pemilihan diameter dalam suatu pipa, tabung, atau pipa fleksibel.
Luas penampang pipa yang diperlukan dapat dihitung dengan rumus :
0.785 tan �� 0.785
��
��
��
�� ��
v
atau d Q
kecepa aliran
atau d aliran rata rata
v
A Q
dimana :
Q = aliran rata-rata (debit)
A = luas penampang pipa bagian da!am
v = kecepatan aliran fluida
Pada prinsipnya ukuran pipa saluran tergantung pada dua faktor:
1. ketebalan dinding pipa, yang harus cukup kuat untuk membawa
tekanan fluida bahkan juga diperhitungkan terhadap fluktuasi
tekanannya.
2. luas penampang pipa harus cukup besar untuk mencegah penurunan
tekanan tidak semestinya. Rugi-rugi tekanan akan menurunkan
energi yang dipindahkan dan menimbulkan panas fluida berlebihan.
Untuk membantu dalam pemilihan
pipa konduktor, dapat digunakan
tabel pada Gambar 3.88. Tekanan
maksimum yang bakal diterima
merupakan faktor penentu dalam
pemilihan pipa konduktornya.
Contoh hitungan:
Diperkirakan dalam suatu sistem
hirlrolik kecepatan alirannya 2
m/detik dan aliran rata-ratanya 3
liter/detik. Tentukan diameter dalam
pipa yang akan digunakan.
Gambar 3.81 Tabel pemilihan
pipa konduktor
m atau mm
v
Q
d 0.044 44
2 0.785 10
3
0.785 3 ��
�� ��
��
��
��
Dapat juga digunakan nomogram aliran rata-rata (Gambar 4-13)
untuk membantu pencarian diameter dalam pipa dengan cepat. Faktor___________________________
3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 166
faktor penentu dalam pemakaian nomogram tersebut adalah aliran ratarata
(Q), diameter pipa bagian dalam (d), dan kecepatan aliran fluidanya
(v). Untuk menggunakan nomogram ini diperlukan dua variabel yang
belum diketahui. Sebagai contoh perbandingan dengan memakai
hitungan dan nomogram didapatkan perbedaan harga. Jadi nomogram
digunakan untuk mengetahui harga yang mendekati (empiris).
Pipa kaku
Pipa baja berlapis (galvanis) adalah paling banyak digunakan pada
instalasi pipa hidrolik terutama pada sistem yang bertekanan tinggi dan
statis. Pipa baja ini dapat dibengkokkan menjadi beberapa bentuk
belokan.
Gambar 3.82 Nomogram aliran rata-rata
Masalah penyekat pada pipa baja juga bukan hal yang sulit, karena
hanya digunakan pada sistem sambungannya saja. Karena banyak
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 167
belokan yang mudah dibentuk akan mengurangi pipa-pipa penyambung.
Pada sistem dengan kecepatan aliran dan tekanan tinggi penggunaan
pipa baja (logam) sangat cocok. Karena selain tahan terhadap kejutan,
juga rugi-rugi tekanan lebih rendah. Hal ini terlihat sekali dengan bentuk
pipanya yang kebanyakan membentuk lintasan lurus. Tetapi harga pipa
baja menjadi lebih mahal.
Pipa yang sering digunakan adalah pipa baja tarik. Pipa baja
galvanis kurang begitu cocok digunakan, karena lapisan seng bisa
terkupas oleh gesekan fluida yang mengalir dan akan merusak katup,
pompa, dan elemen-elemen penggerak. Pada prinsipnya pipa yang
digunakan tidak harus pipa baja, karena harus dipertimbangkan faktor
tekanan dan kecepatan aliran. Bahan-bahan pipa itu bisa terbuat dari
tembaga, alumunium, plastik, karet, dan baja.
Pada pipa tembaga penggunaannya terbatas pada sistem hidrolik
tekanan rendah dan vibrasi yang ditimbulkan juga rendah. Pipa tembaga
cenderung menjadi rapuh apabila terkena erosi dan berhubungan dengan
kondisi panas yang tinggi. Pipa alumunium juga kurang tahan pada
tekanan tinggi dan mudah terkikis, tetapi mudah dibengkok-bengkokkan.
Sedangkan pipa plastik hanya digunakan pada sistem tekanan rendah.
Bahan pipa plastik adalah nylon yang banyak digunakan. Pipa baja yang
banyak digunakan pada sistem hidrolik ada dua jenis: pipa baja berlapis
dan pipa rol. Pipa baja berlapis dibentuk dengan menarik atau ekstrusi
panas dari bilet. Dan pipa rol dibuat dengan membentuknya memakai rol
dari lembaran pelat baja kemudian dilas.
Pada pemilihan pipa saluran (penghantar), ketebalan dinding pipa
menentukan kekuatan tegangan pipa. Lebih tebal pipanya akan lebih kuat
menerima tekanan dari dalam. Oleh karena itu dalam penggantian pipa,
tekanan sistem dan ukuran pipa sangat menentukan. Penggunaan pipa
yang berukuran terlalu kecil bisa menimbulkan rugi-rugi tekanan, aliran
terbatas, timbul panas, dan akhirnya dari ketiga faktor itu akan
mengakibatkan rugi-rugi tenaga. Sedang pemakaian pipa yang terlalu
besar menjadi tidak praktis dan boros. Oleh karena itu apabila ingin
melakukan penggantian pipa diusahakan ukurannya harus tepat, dan
sesuai dengan hitungan perencanaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan
dalam pemasangan pipa adalah :
�� Penggantian pipa dengan rancangan dan bahan yang serupa.
�� Apabila mungkin, menghindari sambungan pada pipa lurus,
khususnya pada belokan yang tajam. Alasannya adalah bahwa
belokan lurus tidak memberikan ekspansi dan konstraksi yang cukup
selama tekanan dan panas berubah-ubah.
�� Pada pemasangan pipa panjang, sebaiknya menggunakan siku-siku
dan klem untuk mengurangi tegangan dan perubahan bentuk.
Seluruh komponen harus disambung dengan sistem ulir untuk
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 168
membatasl tekanan dan tegangan pada pipa.
�� Penggantian pipa harus bersih dan bebas dari karat dan terak. Untuk
mendapatkan permukaan dalam pipa yang bersih dan mengkilap,
dua metode yang digunakan oleh pabrik pembuat adalah pencelupan
dan pembersihan dengan semprotan pasir (sand blasting).
�� Untuk memudahkannya dalam pemasangan pipa yang panjang
menggunakan penyekat, apalagi kalau salurannya melewati dinding
atau ruangan. Hal ini bukan hanya memberi kemudahan dalam
pembongkaran tetapi juga sebagai penguat.
Contoh-contoh instalasi saluran fluida hidrolik dapat dilihat pada
Gambar 3.83
Gambar 3.83 Pemasangan pipa saluran hidrolik
Biasanya pipa dihubungkan dengan ulir luar dan menyekrupkannya
ke dalam lubang tirus dalam. Ada dua jenis ulir standar yang telah
diterima dalam pemakaian sistem hidrolik, yaitu National Standard
Taperred Thread (NPT) dan National Taper Pipe Thread (NPTF). Pada
ulir NPT kontak antara interferensi flens ulir berfungsi sebagai
penyekatan. Ulir ini membutuhkan penyekatan kombinasi untuk
membatasi kebocoran-kebocoran. Dan pada ulir NPTF kaki dan puncak
uIir perpasangan sebelum flensnya menyentuh. Ketika pengikatan ulir
dikeraskan, puncak ulir akan hancur dan mengisi profil ulir sehingga akan
menyekat sistem sambungan tersebut. Walaupun ulir NPT dan NPTF
dapat ditukar-tukar, ulir-ulir penyekat jantan dan betinanya harus tepat
betul untuk memperoleh penyekatan optimal.
Di samping menggunakan penyekatan pipa campuran, ulir pipa dan
sambungannya dapat juga disekat dengan menggunakan fitting
(penyambung) dengan mur pengunci pipa. Fitting mempunyai mur bebas
dengan teflon cincin penyekat. Sewaktu pipa dikeras kan dan ditepatkan,
mur membentuk sekatan dan mengunci penyambung ke posisi
sebenarnya. Penyambung pipa tersedia dalam berbagai model baik uIir
jantan maupun betina. Penyambung itu dikonstruksi dari tiga jenis bahan:
�� Kuningan dengan ukuran kecil untuk tekanan rendah dan menengah.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 169
�� Besi tuang dengan ukuran besar untuk tekanan rendah dan
menengah.
�� Baja, dalam berbagai ukuran untuk pemakaian sistem hidrolik apabila
pipa menerima tekanan tinggi.
Dalam pemasangan penyambung pipa perlu diperhatikan hal-hal
yang sifatnya menekan kebocoran tekanan dan cairan :
�� Ketika memotong ulir pipa, diutamakan menggunakan alat pemotong
yang masih tajam, dan pendinginan oli cukup. Hal ini akan menjaga
kebocoran menjadi minimum.
�� Ujung-ujung tajam bekas pemotongan ulir baik pada ulir betina atau
jantan harus dihilangkan.
�� Semua bentuk kotoran yang menempel pada pipa dan penyambung
harus dibersihkan.
�� Apabila menggunakan penyekatan campuran hanya diperbolehkan
pada ulir jantan sepanjang dua pertiga dari ujung pipa yang berulir.
Dan tidaklah tepat bila memakai ulir betina. Bukan campuran
(paduan) pipa harus sesuai dengan fluida hidroliknya, dan
penggunaan penyekat tak seharusnya dihindarkan.
Ada kalanya untuk sistem-sistem hidrolik tekanan tinggi
menggunakan pipa saluran logam yang dicetak atau dibentuk khusus.
Dan hampir semua pipa jenis ini disambungkan dengan suatu penyatuan
yang memperbolehkan pengencangan penyambung sementara pipa tetap
terpasang. Berjenis-jenis penyambung yang tersedia di pasaran, tetapi
perbedaan utama adalah pada bagaimana penyambung itu memberi
penyekatan. Dua bagian besar dalam penyekatan adalah penyekatan
yang dikembangkan dan tidak dikembangkan.
Penyambung yang dikembangkan digunakan dengan pipa berdinding
tipis yang akan memudahkan dalam pengembangannya.
Penyekatannya adalah kontak antara logam dengan logam. Ujung pipa
yang melebar ditekan antara permukaan suaiannya sehingga
penyambungannya mengikat keras dengan pasangannya. Sudut cerawat
(bibir pelebaran) bisa 37° atan 45°. Cerawat bersudut 37° adalah standar
sudut yang dipakai untuk alat-alat pertanian dan hidrolik di industri, dan
biasa dipakai pada pipa baja (tekanan tinggi). Sedangkan yang bersudut
45° secara luas digunakan untuk industri-industri dengan hidrolik tekanan
rendah dan pipa yang dipakai biasanya pipa kuningan.
Penyambung pipa yang dikembangkan tersedia dalam beberapa
jenis antara lain :
�� Penyambung pipa dengan tiga bibir yang dilebarkan mempunyai
bagian-bagian badan, sarung, dan mur yang mengikat pipa. Sarung
bergerak bebas memberi jarak antara mur dan pipa, menepatkan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 170
sambungan dan cincin penutup untuk mengeraskan pengikatan.
Keuntungannya adalah gerak penguncian sarung (sleeve), dan pipa
yang dilebarkan tidak terputar demikian juga rusak selama
pemasangan.
�� Penyambung pipa dengan dua bibir dilebarkan tidak mempunyai
sarung tetapi menggunakan mur tirus untuk menepatkan dan
menyekat ujung pipa yang dilebarkan. Penyambung semacam ini
mempunyai kelemahan-kelemahan yaitu: ketika dikeraskan
cenderung menjadi bengkok pada ujung melebar yang menyebabkan
penyekatan tidak seimbang. Gesekan yang sama sedikit memuntir
pipa.
�� Penyambung pipa bagian melebar dibalikkan mempunyai sudut 45°
pada bagian dalam badan penyambung. Jenis ini digunakan
terutama di industri-industri yang mengguuakan tekanan rendah.
�� Penyambung pipa melebar sendiri (otomatis) dirancang dengan
sarung baji. Ketika mur dikeraskan baji menekan ujung pipa dan
bagian betinanya membentuk bagian yang melebar. Penyambung ini
cukup kuat dan tahan vibrasi walau dengan pengerasan minimal.
Gambar 3.84 Penyambung dengan cerawat 37o dan 45o
Jenis penyambung pipa yang lain adalah penyambung tanpa bibir
melebar. Keuntungan jenis ini adalah tidak memerlukan alat-alat khusus
untuk melebarkannya. Penyambung jenis ini tidak terbatas oleh ukuran
pipa dan hanya dapat dipakai sekali. Ada tiga jenis penyambung pipa
tanpa bibir melebar, yaitu :
1. Penyambung dengan ring penyekat adalah jenis penyambung yang
banyak digunakan. Penyambung ini tergabung dalam tiga komponen;
badan, mur, dan ringnya sendiri. Bentuk ring baji tertarik ke bawah
dengan mengeraskan mur, sehingga akan terbentuk penyekatan
yang sempurna antara badan penyambung ring. Pada waktu yang
sama, ring tepi pemotong memotong dinding pipa, juga menimbulkan
hal-hal positif yang lain.
2. Penyambung tanpa bibir yang dibalikkan menggunakan ring (cincin)
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 171
penyekat, tetapi penyekat hanya mengambil tempat dibagian dalam
atas. Mur ulir jantan digunakan untuk mengeraskan ring ke dalam
posisinya. Keuntungan penyambung ini adalah mampu mengurangi
sejumlah celah-celah kebocoran.
3. Penyambung sistem kompresi penggunaannya terbatas pada pipa
berdinding tipis. Dengan sistem kompresi akan mengkerut ujung
pipanya untuk penyekatan. Dengan demikian karena vibrasi (getaran)
pada pemakaian-pemakaian tertentu akan mudah lepas. Jenis lain
pada penyambung sistem kompresi pada kedua ujung sarungnya,
mengkerutkan pipa dua kali antara badan penyambung dan mur jenis
penyambung ini terbatas. Penggunaannya pada pipa berdinding tipis
apabila tidak terdapat getaran dan tekanannya rendah.
Gambar 3.85 Penyambungan pipa tanpa bibir
Penyambung cincin (o-ring) mempunyai keuntungan mudah diganti
elemen penyekatnya. Juga, kondisi ujung-ujung pipanya tidak terkupas
semenjak tidak melakukan penyekatan.
Dalam pengikatannya membutuhkan aturan-aturan tertentu untuk
menjaga keawetan penyambung pipanya. Aturan paling penting untuk
mengeraskan ikatan pipa adalah pengerasan hanya sampai pada cukup
rapat dan rapi. Pengerasan berlebihan akan merusak. Apabila perlu dapat
menggunakan dua kunci pengikat untuk menghindari puntiran pipa
saluran. Ketika penyambung memperlihatkan kebocoran dan kendor,
pengerasan kembali hanya sampai pada kebocorannya berhenti.
Pengerasan yang berlebihan akan menimbulkan kerusakan lebih besar
serta penyebab-penyebab lain yang merugikan.
Pada unit-unit hidrolik yang menghendaki penyambungan yang
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 172
dapat dilepas dan dipasang setiap saat dengan mudah, cepat, dan tidak
bocor digunakan penyambung pipa yang dapat dilepas dengan cepat
(quick disconnect couplers). Penyambung ini dilengkapi dengan
penyekatan otomatis dan melakukan kerja menutup saluran pada kedua
ujungnya bila dalam keadaan dilepas. Sehingga walau salurannya
bertekanan dan pipa penyambung itu dilepas tidak akan terjadi kebocoran
pada ujung-ujungnya. Sistern sambungan ini tidak membutuhkan
pembuangan atau pengeluaran olinya pada saat mau dilepas ataupun
dipasang. Hal yang perlu diingat bahwa pada mulut-mulut sambungan
harus diselipkan penyekat debu untuk menghindari agar debu tidak
masuk saluran, terutama saat sambungannya dilepas.
Sambungan ini terdiri dari dua bagian yaitu : badan termasuk
didalamnya pegas pengangkat popet atau penyekat, dan bagian yang lain
adalah yang diselipkan untuk membuka popet ketika pasangan
sambungan dihubungkan. Perlengkapan pengunci menahan pasangan
sambungan dan sekaligus menyekatnya.
Sambungan yang dapat dilepas dengan cepat ini terdiri dari empat
jenis, yaitu :
�� Popet dobel
�� Popet dan sarung
�� Penyekat longgar
�� Dobel bola berputar.
Penyambung popet dobel mempunyai popet yang menyekat
dengan sendirinya pada setiap separo pasangannya. Apabila ditutup
popet menyekat ke dalam oli. Ketika disambungkan masing-masing popet
saling mendorong dan menggeser dari dudukannya untuk mengalirkan
oli. Dan ketika dilepas popet-popet itu menutup kembali oleh gerakan
pegas sebelum kedua separo pasangannya melepas penyekatnya.
Separo pasangan itu terkunci ditempatnya oleh sebuah cincin bola yang
dipasang ke dalam suatu cincin dalam separo sambungan yang
diselipkan oleh sarung pegas pembeban luar.
Penyambung pipa jenis popet dan sarung mempunyai sebuah popet
yang dapat menyekat dengan sendirinya dalam satu separo pasangan
dan satu katup berbentuk pipa dan sarung di dalam penyambung yang
lain. Sarung dimasukkan (diselipkan) lebih dulu dan memberikan margin
tambahan dari penyekatan terhadap kebocoran oli atau udara masuk.
Penyambung pipa jenis penyekat longgar mempunyai satu pintu
bebas bergerak yang menutup saluran (lubang) pada setiap separo
pasangan penyambung ketika disambungkan. Jenis penyambung ini
menumpahkan banyak oli selama penyambungan, jika dibandingkan
dengan jenis lain.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 173
Gambar 3.86 Penyambung pipa yang dapat dilepas dengan cepat
Jenis penyambung dobel bola berputar dihubungkan dengan
penyumbat saluran ke dalam badan penyambung sementara memutarkan
tuas ke posisi sebenarnya. Tuas membuka bola katup dalam kedua
penyumbat dan badan, yang memberi kesempatan oli untuk mengalir.
Ketika penyambung dilepas, menarik penyumbat saluran dan memutar
tuas untuk menutup bola katup tanpa kehocoran oli.
Perlengkapan pengunci untuk penyamhung ini sama dengan jenis
popet dobe!. Separo pasangan terkunci oleh satu cincin dari bola kecil
tertahan dalam aIm pad a penyumbat yang diselipkan oleh suatu sarung
bagian luar. Jenis penyambung dobel bola berputar mempunyai pelepas
kunci otomatis jika saluran-salurannya di[arik kendor. Hal ini sangat
berguna ketika melaksanakan penariY.an seperti bajak di belakang
traktor. Apabila bajak membentur batu, perintang melepas.
Penyambungan dilepas juga melepas saluran pada waktu yang sama
tanpa kerusakan maupun bahaya.
Pipa fleksibel
Pipa fleksibel yang digunakan pada sistem hidrolik terbuat dari
bahan-bahan lapisan elastomerik, fiber, dan anyaman atau tenunan
kawat. Pipa fleksibel tersedia dalam berbagai ukuran dan batas-batas
tekanan, lapisan pipa fleksibel bagian paling dalam harus cocok dengan
fluida yang dialirkan.
Pipa fleksibel (selang) hidrolik secara luas banyak digunakan,
karena mempermudah pemasangan dan mempunyai karakteristik
meredam kejutan tekanan dan getaran mesin. Pemasangan selang ini
tidak begitu memerlukan ketrampilan yang tinggi jika dibandingkan
dengan pipa kaku. Meskipun demikian harga pemasangan selang jauh
lebih tinggi jika dibandingkan dengan pemasangan pipa kaku.
Selang hidrolik untuk industri dan permobilan dibuat menyesuaikan
spesifikasi SAE. Dua jenis selang hidrolik yang paling umum digunakan
adalah anyaman kawat tunggal (SAE 100 R1) dan anyaman kawat ganda
(SAE 100 R2), yang akhirnya membedakan daerah kemampuan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 174
menerima tekanan. Pada setiap jenis selang dibuat dalam dua versi
dengan ketebalan yang berbeda pada lapisan luar elastomeriknya. Versiversi
selang itu adalah:
�� Jenis belah, dengan lapisan luar tebal yang harus dibelah untuk
membuka anyaman kawat sehubungan dengan penyambungan
bagian ujung, misal SAE 100 R2A.
�� Jenis non-belah, dengan lapisan luar tipis yang tidak dilepas bila
akan membuat sambungan ujung, misal SAE 100 R1AT.
Penyambungan ujung dibuat menyesuaikan bentuk-bentuk ulir
standar dan flens-flens yang digunakan di seluruh dunia. Penyambungan
itu dirancang untuk suatu rancangan selang khusus dan tidak dapat
diganti-ganti pada jenis selang berbeda. Sebagai contoh, suatu
penyambung untuk selang ½” SAE 100 R2A tidak dapat digunakan pada
selang ½” SAE 100 R2AT. Lebih lanjut dapat diklasifikasikan menjadi :
1. dapat digunakan lagi (sehubungan dengan kemampuan untuk
diperbaiki), dan
2. dipasang tetap (permanen), yang mana lebih lanjut dibagi menjadi :
�� jenis kerut, di mana cincin lembaran baja seperti pipa terpasang
menyelip dirusak untuk mengkerutkan selang antara cincin dan
penyelip,
�� jenis pallet-swage, di mana cincin ditelangkupkan ke dalam ujung
selang untuk mencekam selang antara cincin penyelip yang
ditelangkupkan.
Asalkan penyambungnya dipasang dengan benar, secara umum
telah menerima bahwa suatu rakitan selang dengan penyambung palletswage
kurang lebih memberikan umur pemakaian tiga kali lipat rakitan
yang sama dengan penyambung yang dapat digunakan lagi. Apabila
tekanan puncak atau gelombang tekanan tajam mencapai 200 persen
atau lebih dari perhitungan dan penyesuaian tekanan maksimum, selang
dan pipa harus dipilih berdasarkan tekanan puncak yang melawan. Tiga
daerah (kelas) tekanan biasanya diberikan oleh pabrik pembuat :
1. Tekanan sistem yang dianjurkan (tekanan kerja) pada selang yang
dapat dioperasikan terus-menerus.
2. Tekanan pengetesan pada selang yang dijamin untuk tekanan
puncak yang melawan.
3. Tekanan penuh pada selang yang akan putus ataupun pecah.
Tekanan kerja yang dianjurkan SAE untuk selang hidrolik adalah 25
persen atau seperempat tekanan penuh minimum. Batas keamanan
memberikan peredaman gelombang tekanan. Untuk perhitungan diameter
dalam dapat menggunakan monogram Gambar 3.89 atau formulasi yang
diberikan untuk penentuan ukuran pipa. Dalam memilih selang untuk
sistem hidrolik harus dipertimbangkan dalam hal :
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 175
�� Kesesuaian ukuran selang terhadap fluida yang diaIirkan
�� Tekanan dan suhu di dalam sistem untuk menentukan jenis selang
yang digunakan.
Perlu diingat bahwa ukuran selang harus betul-betul sesuai dengan
persyaratan-persyaratan aliran pada sistem. Selang terlalu kecil terbatas;
alirannya, menyebabkan panas berlebihan dan rugi-rugi tekanan. Tetapi,
terlalu besar diameter selang yang digunakan tekanan sistem menjadi
terlalu lemah. Hal ini dikarenakan selang yang lebih besar harus lebih
kuat melawan tekanan yang sama seperti halnya pada selang kecil. Juga,
selang terlalu besar harganyapun mahal. Satu faktor lagi yang perlu
dipertimbangkan adalah kecocokan bahan selang terhadap fluida yang
dialirkan.
Selang untuk hidrolik digolongkan dan ditentukan oleh kekuatan
konstruksi dindingnya. Ada empat jenis selang yang umum digunakan
paqa sistem hidrolik, yaitu :
1. Anyaman tenun
2. Anyaman kawat tunggal
3. Anyaman kawat ganda
4. Kawat spiral.
Pada selang yang mengalirkan tekanan fluida lebih tinggi
menggunakan lapisan penguat yang lebih kenyal (kuat) atau lapisanlapisan
ekstra (lihat Gambar 3.94).
Gambar 3.87 Empat jenis selang untuk sistem hidrolik
Walau demikian tekanan suatu selang akan mengambil ukuran
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 176
selang bervariasi. Selang yang lebih besar kurang melawan tekanan jika
dibandingkan dengan yang lebih kecil pada konstruksi yang sama. Hal ini
dikarenakan mempunyai luas penampang yang lebih besar terbuka
terhadap tekanan.
Kelas tekanan selang didasarkan pada tekanan kerja sistem. Hal ini
harus mampu menahan puncak tekanan maksimum selama sistem
beroperasi normal. Suhu oli hidrolik juga harus dipertimbangkan dalam
pemilihan selang. Empat jenis selang secara keseluruhan akan
melakukan kerja (operasi) pada panas normal, tetapi ada juga selangselang
yang dirancang khusus untuk keperluan ekstra suhu tinggi.
Ada empat jenis selang yang digunakan pada sistem hidrolik menurut
kons-truksinya. Selang-selang itu adalah seperti terlihat pada halaman
berikut ini
SELANG DENGAN ANYAMAN TENUN
Konstruksi
Bagian dalam : Karet sintetis
hitam
Penguat : Tenunan fiber yang
diperkuat dengan kawat spiral
untuk mencegah pecah.
Penutup : Karet sintetis yang
tahan terhadap oli dan lecet
karena goresar
Bagian dalam : Karet sintetis
hitam. kedap oil.
Penguat : satu tenunan fiber.
Penutup : Karet sintetis hitam,
tahan terhadap oli dan
goresan.
Bagian dalam : Karet sintetis
hitam. kedap oli
Penguat: Dua tenunan fiber.
Penutup : Karet sintetis hitam
tahan oli dan goresan.
Pemakaian
Saluran untuk oli hidrolik dari
mineral, bensin atau bahan
bakar minyak yang lain. Untuk
saluran isap atau uutuk tekanan
rendah saluran balik.
Batas suhu :
- 40oF sampai + 250°F.
Pemakaian sistem hidrolik hanya
pada saluran balik, atau untuk
saluran serbaguna pada bensin,
air, campuran-campuran anti
beku, dan bahan-bahan kimia.
Batas suhu:
- 40oF sampai + 250°F
Pemakaian pada sistem hidrolik
hanya pada saluran balik atau
serbaguna pada bahan bakar
minyak, bensin, campuran air
beku, udara dan bahan-bahan
kimia.
Batas suhu :
- 40oF sampai + 250oF.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 177
Perhatian :
Selang anyaman tenun (tekanan rendah) tidak dianjurkan untuk saluran
tekanan pada sistem hidrolik. Maka dari itu, selang-selang tersebut tidak
dimasukkan dalam kelompok ini.
SELANG ANYAMAN KAWAT TUNGGAL
Kontruksi
Bagian dalam : Karet sintetis hitam.
Penguat : Dua anyaman fiber.
Penutup : kawat sintetis tahan oli
dan goresan,
Pemakaian
Saluran-saluran oli hidrolik,
bahan-bakar, anti-beku, atau
saluran-saluran air
Batas suhu :
-40°F sampai + 250°F.
Bagian dalam : Karet sintetis
hitam kedap oli.
Penguat : Satu anyaman kawat
baja yang mempunyai daya
rentang tinggi.
Penutup: Karet sintetis hitam dan
tahan terhadap goresan dan oli
Pemakaian
Saluran oli hidrolik, bahan
bakar minyak, bensin atau air.
Batas suhu :
-40°F sampai + 250°r.
SELANG ANYAMAN KAWAT GANDA
Konstruksi
Bagian dalam : Karet sintetis
hitam kedap oli.
Penguat : Dua atau lebih
anyaman kawat yang
mempunyai daya rentang tinggi.
Penutup : Karet sintetis hitam
tahan goresan dan oli.
Bagian dalam: Karet sintetis
hitam. Penguat : Dua atau lebih
anyaman kawat yang
mempunyai daya rentang tinggi .
Penutup : Karet sintetis warna
hijau tahan goresan dan oli.
Pemakaian
Saluran-saluran oli hidrolik
tekanan tinggi, bensin, bahan
bakar minyak atau saluransaluran
air.
Saluran-saluran hidroiik yang
menggu-nakan fluida
campuran ester pospat
(Seharusnya tidak digunakan
dengan oli-oli mineral).
Batas suhu :
- 40°F sampai + 200°F.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 178
Catatan :
Kedua jenis selang anyaman kawat tunggal atau ganda pada jenis
pertama secara luas digunakan pada peralatan sistem hidrolik untuk
industri dan pertanian. Perlu diingat lagi bahwa selang yang berdiameter
lebih besar dianjurkan pemakaiannya untuk tekanan-tekanan lebih
rendah, daripada yang berdiameter lebih kecil pada konstruksi yang
sama.
SELANG KAWAT SPIRAL
Konstruksi
Bagian dalam: Karet sintetls hitam
kedap oli.
Penguat : Kawat baja spiral
ganda yang mempunyai daya
rentang tinggi dan satu anyaman
fiber.
Penutup : Karet sintetis hitam
tahan terhadap goresan dan oli.
Pemakaian
Saluran-saluran oli hidrolik
yang bertekanan sangat tinggi,
atau saluransaluran bahanbakar
minyak.
Batas suhu :
-40°F sampai + 200°F.
Catatan
Pemakaian selang kawat spiral dianjurkan apabila dijumpai puncak
gelombang tekanannya tinggi. Gelombang (fluktuasi) tekanan dapat
menyebabkan bintik-bintik melemah pada selang anyaman kawat yang
kurang kuat. Selang yang dikuatkan dengan kawat spiral tidak
memperlemah kekuatannya pada fluktuasi yang tinggi.
Tabel di bawah ini akan sangat membantu dalam memilih selang
dengan tepat untuk berbagai tekanan pemakaian. Dengan mencocokkan
ukuran selang yang diperlukan dan kemudian pada arah mendatar
terbaca tekanan kerja sistem yang terdekat dalam pemakaian. Apabila
menemukan pada kolom 1, menggunakan selang anyaman kawat
tunggal. Jika pada kolom 2, menggunakan selang anyaman kawat ganda,
atau pada kolom 3 menggunakan selang kawat spiral.
Tabel pemilihan selang untuk berbagai tekanan
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 179
(bersambung)
(lanjutan)
Kerusakan-kerusakan pada selang
Apabila selang rusak lebih awal, kemungkinan-kemungkinan
kerusakan yang terjadi adalah: retak, sobek (belah), kebocorankebocoran
kecil, panjang selang yang tidak tepat, gesekan, panas,
puntiran, pemilihan selang yang salah, penyambung salah, atau
peletakan yang tidak tepat.
Retak atau robek pada lapisan luar (penutup) selang adalah umum
dan tidak selalu berarti selang hancur. Kedalaman kerusakan adalah hal
yang penting. Oleh karena itu harus dilihat secara teratur terutama pada
rangkaian-rangkaian tekanan tinggi.
Kebocoran-kebocoran kecil sebesar lubang ujung jarum sangat sulit
sekali untuk mendeteksinya. Tetapi kebocoran yang sangat kecil dapat
bertambah dan membesar dalam beberapa minggu kemudian, dan dapat
menimbulkan bahaya kebakaran atau luka pada kulit.
Panjang selang yang tidak tepat dapat berarti bahwa selang terlalu
pendek terulur karena tekanan atau terlalu panjang memberi kesempatan
terhadap bahaya-bahaya dari bagian-bagian bergerak. Oleh karenanya
selang akan menjadi rusak. Gesekan-gesekan penutup selang sampai
lusuh, memperlemah lapisan penguatnya, sehingga lambat laun akan
merusak selang lebih awal. Pengkleman atau perlindungan pada selang
adalah metode untuk mengatasinya.
Panas dari sistem gas buang mesin dan radiator dapat merusak
selang. Yakinkan bahwa semua selang-selang ditempatkan jauh dari
bagian-bagian yang panas atau paling tidak harus diberi penyekat atau
terlindung dari kontak langsung.
Puntiran dapat membatasi aliran oli dan juga merusak selang.
Bengkokan atau tekukan merupakan bagian dari rancangan selang,
tetapi puntirau tidak. Penyebab utama puntiran adalah ketika satu ujung
selang dihubungkan tidak satu sumbu terhadap bagian-bagian bergerak.
Untuk membetulkannya, selang diklem pada ujung, dimana mulai
terdapat puntiran, membagi gerakan selang ke dalam dua bagian
(bidang). Apabila beberapa puntiran tidak dapat dihindarkan, seharusnya
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 180
cliberi kebebasan sebanyak mungkin. Ketika menyambung selang,
seharusnya ditahan untuk menghindari puntiran karena pengerasan pada
ujung penyambung.
Pemilihan selang yang salah terjadi ketika selang-selang yang
digunakan adalah salah ukuran atau kelas tekanannya. Hubungan an
tara ukuran selang dengan tekanan yang diterima dapat dilihat pada tabel
di muka. Pemilihan selang yang salah dapat menyebabkan berbagai
kerusakan-kerusakan di atas.
Kesalahan penyambungan mungkin terjadi pada penggantian
penyambung tidak cocok (sesuai) terhadap ukuran atau model selang.
Hancur pada selang saluran isap adalah jenis kerusakan yang lain,
ini kelihatannya sepele. Tetapi hal ini mungkin sekali bahwa lapisan karet
bagian dalam selang saluran isap ketika mulai memburuk, hancur ke
dalam, secara keseluruhan menutup aliran, tanpa menunjukkan gejalagejala
(tanda-tanda) kehancuran dad luar. Bunyi pompa berisik,
penurunan (pengurangan) tekanan atau tidak ada gerakan sama sekali
adalah indikasi hancurnya saluran isap. Penempatim yang tidak tepat
adalah penyebab utama kerusakan selang. Termasuk di sini puntiran dan
goresan, juga tekukan yang tajam, selang yang terlalu panjang atau
pendek, terlalu banyak menggunakan penyambung, dan metode
penyambungan yang salah. Karena begitu banyak kemungkinankemungkinan
penyebabnya, harus hati-hati dalam mengambil langkah
ulang untuk mengatasinya.
Pemasangan selang
Setelah mempelajari kemungkinan-kemungkinan kerusakan yang
terjadi pada selang kemudian di bawah akan dibahas mengenai
pemasangan selang. Tentu saja selang yang akan dipasang telah
memenuhi persyaratan dalam berbagai faktor suatu sistem hidrolik.
Paling tidak ada enam aturan dalam pemasangan selang hidrolik.
1. Tegangan selang harus dihindarkan. Meskipun ujung-ujung selang
tidak melakukan gerakan satu sama lainnya, harus diberikan
kelonggaran-kelonggaran untuk mencegah terjadinya tegangan.
Selang yang tegang cenderung menonjol dan memperlemah tekanan
fluida yang dialirkan.
2. Pemasangan memutar juga harus dihindarkan. Dengan menggunakan
penyambung menyudut mencegah pemutaran yang panjang.
Pemasangan cara ini dapat dilakukan dengan memotong selang dan
membuat instalasi yang lebih rapih dan sederhana (lihat Gambar 3.
95).
3. Menghindarkan pemasangan terpuntir. Selang akan menjadi lemah
(mengendur) dan penyambungnya kendor (lepas) dengan
pemasangan selang terpuntir baik selama pemasangan maupun
mesin beroperasi. Hal ini dapat diatasi dengan menggunakan klem
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 181
atau memberikan kebebasan selang bila perlu. Dan perlu diingat
bahwa mengencangkan penyambung pada selang bukannya selang
pada penyambung.
Gambar 3.88 Pemasangan selang hidrolik
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 182
4. Menghindari gesekan. Klem atau sarung selang harus terletak bebas
dari bidang-bidang tajam yang bergerak. Apabila hal ini tidak
mungkin, dapat menggunakan perlindungan selang terbuat dari
pegas kawat atau sarung pelat.
5. Mungkin dad panas. Peletakan selang jauh dari permukaanpermukaan
(bidang) yang panas seperti manifold mesin. Apabila hal
ini tidak mungkin maka selang harus dilindungi dengan memakai
bahan-bahan tertentu sehingga panas tidak terkonduksi ke dalam
selang.
6. Dalam pemasangan selang hidrolik bengkokan tajam harus dihindarkan.
Radius bengkokan tergantung pada konstruksi selang,
ukuran dan tekanan. Biasanya pabrik-pabrik pembuat telah
menganjurkan batas-batas tertentu untuk bengkokan setiap selang.
Pada tekanan lebih rendah, diijinkan bengkokan lebih tajam. Apabila
mungkin peletakan selang ulang diambil untuk menghindari
bengkokan-bengkokan tajam. Atau memberikan kelebihan panjang
ekstra tetapi kekakuan atau putaran tetap dijaga. Tetapi perlu diingat
hanya selang fleksibel, bukannya penyambung.
Penyambung selang
Dalam sistem hidrolik penyambung selang yang digunakan ada dua
jenis, yaitu :
1. Penyambung - bagian dari selang yang mempunyai soket dan nipel
atau sarung.
2. Adaptor - bagian terpisah untuk menyambung penyambung selang
ke saluran lain.
Penyambung dan adaptor keduanya disebut penyambung betina
dan jantan. Penyambung betina berongga berpasangan dengan jenis
jantannya (lihat Gambar 3.96). Penyambung selang terbuat dari baja,
kuningan, baja tahan karat, atau dalam beberapa pemakaian terbuat dari
plastik. Baja adalah yang umum dipakai karena mampu melawan tekanan
dan panas yang tinggi.
Gambar 3.89 Penyambung berina dan janta
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 183
Penyambung selang juga dirancang untuk sambungan permanen
atau dapat digunakan lagi. Penyambung selang permanen biasanya
dibuang setelah dipakai, dan tidak dapat digunakan lagi. Penyambung ini
dikerutkan pada selang. Di negara-negara maju agen-agen komponen
hidrolik mempunyai mesin pengkerut tersendiri yang dapat membuat
rakitan selang dengan menggunakan penyambung permanen.
Penyambung selang dapat digunakan lagi juga disekrupkan,
diklem, atau ditekan pada selang. Apabila selang telah rusak karena
dipakai, penyambungnya dapat diambil dan digunakan pada selang baru
potongan dari persediaan. Hampir semua penyambung yang dapat
digunakan lagi dapat diubah ke jenis ulir yang lain dengan mengubah
nipel dalam soket. Penyambung yang dapat digunakan lagi harganya
sedikit lebih mahal dari yang permanen.
Penyambung selang tekanan menengah dan tinggi bila dilihat
sekilas mempunyai bentuk sama. Akan tetapi masing-masing harus
dibedakan untuk pemakaian yang tepat. Biasanya dijual atau
diperdagangkan oleh pabrik pembuat, penyambung untuk tekanan tinggi
mempunyai takik, sedangkan untuk tekanan menengah tidak. (lihat
Gambar 3.90)
Gambar 3.90 Penyambung selang
Apabila selang dan penyambung tidak berpasangan dengan tepat
dapat menyebabkan penurunan tekanan, panas memuncak, selang
pecah, dan kerusakan-kerusakan lain.
Adaptor selang adalah bagian terpisah untuk menghubungkan
penyambung selang ke saluran atau penyambung yang lain. Karena
hampir seluruh komponen-komponen hidroIik mempunyai lubang dengan
ulir pipa tirus, adaptor sering diperlukan untuk pemasangan yang tepat.
Adaptor digunakan dalam empat cara :
1. Untuk menghubungkan penyambung ke suatu komponen.
2. Untuk menghubungkan dua saluran (penyambung) atau lebih
3. Untuk mengganti busing atau reduser.
4. Untuk menghubungkan saluran dan jangkar (penyambung pada
dinding pemisah).
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 184
Gambar 3.91 Empat penggunaan adaptor
Di samping aturan-aturan untuk pemasangan selang, perlu
dipelajari juga bahwa pada pemasangan penyambung selang juga
mempunyai aturan-aturan tertentu pula. Ada dua belas aturan yang
seharusnya dipenuhi untuk mendapatkan pemasangan penyambung
yang baik.
1. Kelas tekanan kerja penyambung selang seharusnya sesuai dengan
kelas tekanan selangnya.
2. Penggantian penyekat harus betul-betul cocok terhadap pasangan
penyambung.
3. Menggunakan penyambung selang elbow atau adaptor bibir melebar
bila mungkin sebagai ganti adaptor pipanya.
4. Memperbaiki peletakan saluran dengan menggunakan elbow atau
adaptor 45° dan 90o.
5. Memasukkan rakitan selang ujung jantan sebelum ujung betinanya.
6. Pengencangan mur putarnya hanya sampai cukup, jangan sampai
berlebihan.
7. Pengencangan ikatan hanya mur nipel segi enam, bukannya soket.
8. Menggunakan bahan penyekat pada ulir jantannya, dan bahan
penyekat campuran harus sesuai dengan oli hidroliknya.
9. Menggunakan kunci-kunci ujung bebas (terbuka) untuk pemasangan,
dan tidaklah dibenarkan bila menggunakan kunci pipa.
10. Menggunakan dua kunci bila perlu untuk mencegah puntiran pada
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 185
selang.
11. Mengeraskan ikatan penyambung pada selang dan bukannya selang
pada penyambung.
12. Seperti aturan pada umumnya, mengeraskan penyambung sampai
kekerasan jari kemudian menggunakan kunci untuk mengeraskan
penyambung dua putaran ekstra. Apabila kebocoran masih terjadi
setelah pengoperasian, dikeraskan lagi satu putaran ekstra, atau
sampai kebocoran berhenti.
Kebocoran adalah kerusakan yang paling umum terjadi pada
penyambung selang. Biasanya kebocoran adalah akibat dari ulir yang
terkupas, O-ring yang rusak, atau penyekat tidak cocok.
Dalam berbagai hal, kerusakan diakibatkan dari perakitan
penyambung yang tidak tepat pada ujung-ujung pipa. Kerusakan awal
dapat disebabkan oleh pengerasan (pengencangan) mur putar yang
melebihi sementara membiarkan ulir pipa kendor. Kemungkinan
kerusakan lain disebabkan terlalu banyak penyekat yang membatasi
aliran dan mengotori oli hidrolik. Penyambung soket retak kemungkinan
hasil dari pemakaian soket tekanan rendah dalam suatu sistem tekanan
tinggi.
Anjuran pemasangan
Apabila harga bahan tidaklah menjadi masalah, pemipaan (tabung
baja) lebih disukai daripada pipa biasa untuk memperbaiki dalam hal
penyekatan, mudah digunakan kembali, dan cepat untuk
memperbaikinya. Selang fleksibel juga tidak perlu dibatasi pemakaiannya
pada bagian-bagian bergerak. Pada selang fleksibel ini sangat sesuai
untuk jarak-jarak pendek dan mempunyai kemampuan meredam kejutan.
Penyambung-penyambung sistem hidrolik seharusnya dari baja,
terkecuali untuk saluran masuk, saluran kembali dan saluran pembuang,
cukup memakai besi yang bersifat dapat dibentuk. Penyambung dari pipa
galvanis harus dihindarkan, karena seng akan dapat bereaksi dengan
aditif oli. Pemipaan tembaga juga harus dihindarkan, karena vibrasi
dalam sistern hidrolik dapat memperkeras kerja tembaga dan
menyebabkan retak-retak pada bibir melebar penyambung. Lebih dari itu
tembaga mengurangi umur pemakaian oli.
Pemasangan yang benar dan tepat adalah hal yang penting untuk
menghindari kebocoran-kebocoran, kontaminasi sistem dan operasi yang
berisik. Berikut adalah anjuran dalam pemasangan saluran fluida sistem
hidrolik.
Kebersihan
Oli yang kotor adalah penyebab utama kerusakan dalam sistern
hidrolik. Komponen-komponen presisi khususnya mudah terkena
kerusakan dari sisa-sisa instalasi pemipaan. Oleh karena itu haruslah
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT ______________________________________ 186
hati-hati untuk membuat instalasl pemipaan yang betul-betul bersih.
Dalam pemasangan instalasi pipa, bekas-bekas pemotongan pelebaran
bibir penyambung, ulir, dan potongan potongan penyekat harus
diperhatikan bahwa partikel-partikel itu tidak tertinggal. Karena partikel ini
dapat menyebabkan kontaminasi pada oli.
Pembersihan dengan semprotan pasir (sand - blasting), pencucian,
dan pencelupan adalah metode-metode yang dianjurkan untuk
memperlakukan pipa dan pemipaan sebelum mereka dipasang. Untuk
lebih jelasnya, informasi pada proses ini dapat diperoleh dari pabrik
pembuat komponen dan dari distributor perlengkapan pembersihan.
Saluran-saluran hidrolik yang panjang mudah terkena vibrasi
(getaran) dan kejutan ketika fluida yang mengalir melaluinya dengan tibatiba
dihentikan ataupun dibalik. Kebocoran dapat disebabkan oleh
kekendoran atau pengerjaan-pengerjaan keras sambungansambungannya.
Oleh karena itu saluran harus ditahan dengan klem atau
siku-siku. Biasanya. hal ini untuk menjaga penahan terpisah dari
penyambung untuk mempermudah pemasangan maupun pembongkaran.
Bahan-bahan dari kayu dan plastik adalah bahan terbaik untuk maksud
ini.
Dalam pemasangan saluran oli hidrolik ada beberapa pertimbangan-
pertimbangan khusus sehubungan dengan fungsinya.
�� Saluran masuk pompa biasanya lebih besar daripada saluran tekan
(outlet) untuk mengakomodasikan saluran masuk yang lebih besar.
Dalam praktisnya hal ini untuk memperkecil ukuran panjang saluran
masuk pompa. Salurannya dibuat sebesar yang ditentukan dan
sependek mungkin. Bengkokan-bengkokan harus dihindari dan
diusahakan penyambung pada saluran masuk sedikit mungkin.
�� Saluran masuk pompa mesti terjadi kevakuman apabila dalam
keadaan bekerja, maka sambungan pada saluran masuk harus betulbetul
rapat dan keras. Jika tidak udara dapat masuk ke sistem dan
akan menyebabkan kavitasi.
�� Dalam saluran kembali, retriksi menyebabkan tekanan menjadi naik
sehingga terjadi pemborosan tenaga. Ukuran-ukuran saluran
seharusnya sesuai dan cukup untuk menjamin aliran rata-ratanya
rendah. Demikian juga penyambung dan bengkokan-bengkokan
harus dibuat minimum.
�� Saluran kembali yang masuk ke reservoar kendor juga dapat
membiarkan udara masuk sistem dengan sendirinya. Maka
salurannya harus keras dan kosong di bawah batas permukaan oli
untuk mencegah percikan dan pengisian udara.
Saluran-saluran antara elemen penggerak dan katup pengatur pendek
(dekat) untuk menjaga ketelitian pengaturan alirannya.
___________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _______________________________________ 187
3.9. Meter-in, Meter-out, dan Bleed off
3.9.1. Meter in
Adalah suatu sistem hidrolik dimana input sistem tersebut harus diatur
jumlah aliran fluidanya, agar tidak membahayakan sistem hidrolik tersebut.
Gambar 3.99 Prinsip operasi meter-in
Keterangan prinsip operasi meter in
Pada rangkaian meter in, kontrol aliran ( flow control) dipasang sebelum
fluida masuk ke silinder (flow control dipasang diantara aktuator dan pompa
hidrolik).Sehingga disini fluida yang akan masuk kedalam aktuator akan
berkurang misalnya fluida yang keluar dari pompa sebesar 5 galon per
menit, maka oleh flow kontrol yang dialirkan menuju ke aktuator menjadi 3
galon per menit, Sedangkan yang 2 galon dialirkan kembali menuju
reservoir melalui relief valve (lihat gambar 3.99).
Sehingga tekanan kerja yang berasal dari directional control valve cukup
besar dapat diatur (diturunkan) melalui control valve ini, dan akibatnya
gerakan aktuator pun terkontrol dengan baik.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 188
Keuntungan rangkaian meter in
Pada rangkaian ini gerakan silinder dapat diatur dengan baik oleh flow
control valve, disamping itu pula tekanan fluida yang masuk ke aktuator
tidak terlalu besar hal ini disebabkan sebagian tekanan fluida dialirkan
kembali ke reservoir melalui relief valve.
Kekurangan dari meter in adalah bahwa beban dapat bergeser
karena tidak ada penahan pada aliran ke luar.
3.9.2. Meter Out
Adalah suatu hidrolik dimana output sistem tersebut harus diatur jumlah
aliran fluidanya agar gerakan piston atau komponen yang lain jadi lembut.
Gambar 3.92 Prinsip operasi meter-out
Keterangan prinsip operasi meter out
Pada rangkaian meter out, komponen flow control valve diletakkan setelah
aktuator, sehingga fluida yang keluar dari pada pompa tanpa dikurangi
aliran fluidanya langsung ke aktuator melalui directional control valve,
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 189
akibatnya aktuator akan bergerak maju dengan secepat dari pengaturan
meter-out yang diperbolehkan.
Pada rangkaian motor out ini tidak terdapat drop pressure (penurunan
tekanan).
Contoh rangkaian ini biasanya digunakan pada mesin boring (melebarkan
lubang) , mesin drilling (pembuat lubang) dan mesin potong (sawing).
Kecepatan yang tidak terkontrol saat benda sudah terpotong adalah sangat
berbahaya.
Keuntungan rangkaian meter out
Tenaga (tekanan) yang dihasilkan pada rangkaian ini cukup besar karena
tidak terjadi drop tekanan hanya pada rangkaian meter in.
3.9.3. Bleed-off
Jenis rangkaian kontrol yang lain selain meter in dan meter out adalah jenis
rangkaian kontrol Bleed off Circuit.
Pada rangkaian ini fluida hidrolik setelah keluar dari pompa akan direduksi
oleh dua tingkat komponen hidrolik masing-masing oleh flow control valve
dan relief valve, akibatnya konsumsi tenaga/dayanya lebih baik jika
dibandingkan oleh meter in maupun meter out.
Disini flow control valve tidak mengontrol fluida secara langsung, akan
tetapi flow control valve mengontrol arah aliran fluida yang menuju
directional control valve.
Pada saat flow kontrol valve terbuka, akan terjadi bleed off pada delivery
pump sehingga gerak silinder akan diperlambat. Dengan mengatur
pembukaan flow control valve pada bleed off dapat diatur kecepatan dari
gerak silinder.
Dalam hal ini tidak seperti pada meter in atau meter out tidak terjadi aliran
lebih pada relief valve dan pompa akan bekerja pada tekanan yang
diperlukan untuk menggerakkan beban pada silinder, sehingga mampu
mengurangi energi.
Catatan : Rangkaian bleed off ini tidak akan mempu menahan beban untuk
bergerak cepat. Contohnya sewaktu proses pemotongan dengan alat
potong hidrolik tercapai maka silinder akan bergerak cepat, karena tidak
ada lagi beban.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 190
Gambar 2-3
Keterangan prinsip operasi Bleed off circuit
Gambar 3.93 Prinsip operasi bleed-off
Rangkaian Bleed off ini biasanya digunakan pada meja gerinda atau
rangkaian untuk mengangkat benda yang vertikal.
Prinsip kerja pengatur jumlah fluida yang masuk
Gambaran pada gambar 3.102 rangkaian dibawah ini menunjukkan prinsip
kerja dari kondisi pengontrolan masuk.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 191
Gambar 3.94 Kondisi pengontrolan masuk
Apabila kondisi silinder yang dikontrol pada saat gerakan maju maka
diagramnya seperti diatas, gerakan aliran fluidanya adalah sebagai berikut :
Fluida yang berasal dari tangki (reservoir ) akan dipompa melalui (B), oleh
pompa fluida tersebut pertama semua fluida dialirkan melalui valve
pengarah (directional control valve (E) setelah tekanan fluidanya melebihi
tekanan yang distel pada relieve valve maka sebagian lagi dialirkan melalui
relief valve ( C ) akibatnya fluida masuk ke tangki.
Setelah fluida dapat melalui directional control valve (E) dan kondisi
directional kontrol valve seperti gambar diatas, maka fluida mengalir lagi
melalui pressure/ temperature compressated flow control valve (f) untuk
dialirkan ke silinder (D), akibatnya silinder bergerak maju dan oleh karena
semua fluida dari pompa tidak semuanya masuk ke silinder maka sebagian
fluida akan mengalir melalui relief valve.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 192
Gambar 3.95 Kontrol aliran kondisi bebas
KONTROL ALIRAN METER-IN KONDISI BEBAS
Untuk keadaan yang lain kontrol aliran masuk dengan kondisi aliran bebas
gambar skematiknya dapat diterangkan sebagai berikut.
Setelah fluida mengalir ke Directional Control Valve (E) melalui input titik p
maka fluida akan masuk ke silinder (D) akibatnya silinder (D) masuk
kedalam tanpa kontrol.
Sedangkan fluida yang ada didepan piston akan terdorong keluar melalui
valve pilot dan masuk ke directional control valve melalui titik A untuk
menuju ke tangki.
Setelah piston mencapai posisi maksimum ke belakang maka tekanan
fluida akan meningkat dan membuka relief valve sehingga fluida akan
mengalir melalui relief valve menuju tangki.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 193
Prinsip kerja pengatur jumlah fluida yang keluar ( meter out )
Gambar 3.96 Kontrol aliran meter-out kondisi pengontrolan aliran keluar
Apabila dikehendaki jumlah fluida yang keluar diatur maka rangkaiannya
disebut meter out. Sebenarnya rangkaian sama dengan kondisi meter in,
hanya bedanya terletak pada posisi bagian keluar dari silinder. Pada meter
in, flow control valve diletakkan sebelum fluida masuk kedalam silinder,
sedangkan pada meter out flow control valve diletakkan setelah silinder.
Prinsip kerjanya
Fluida yang berasal dari tangki (reservoir) A, akan mengalir melalui filter
menuju pompa (B). Apabila kondisi fluida yang mengalir cukup banyak dari
pompa, maka sebagian fluida dialirkan ke directional kontrol valve (E), dan
sebagian lagi dialirkan melalui relief valve yang sudah diatur alirannya
untuk dialirkan menuju tangki. Hal ini akan terjadi jika telah dicapai tekanan
maksimum sistem.
Fluida yang mengalir ke Directional Control Valve (B) akan mengalir dari
titik P menuju titik A (kondisi seperti gambar).
Fluida yang keluar dari Directional Control Valve (titik A) tanpa dikontrol
akan langsung menuju ke silinder, akibatnya torak bergerak maju (piston
rod bergerak keluar), Fluida yang terdapat dibelakang piston akan
terdorong keluar melalui valve pilot yang sudah diatur, setelah itu fluida
keluar dari valve pilot menuju ke Directional Control Valve (masuk dari titik
B) dan menuju ke tangki (reservoir).
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 194
Kontrol Aliran Meter Out aliran bebas
Gambar 3.97 Kontrol aliran meter out aliran bebas
Sedangkan untuk langkah mundur kontrol aliran meter out untuk jenis aliran
bebas diagramnya seperti gambar diatas.
Prinsip kerjanya sebenarnya sama dengan kontrol aliran meter in untuk
aliran bebas, hanya bedanya terletak pada valve pilotnya, kalau pada
kontrol aliran meter in valve pilot mengontrol fluida yang masuk, sedangkan
pada kontrol aliran meter out aliran bebas valve pilotnya mengontrol aliran
fluida yang meninggalkan silinder.
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 195
Bleed Off
Kontrol aliran yang mengatur aliran oli pada dua arah, dimana fungsi
rangkaian Bleed - Off ini dapat menghemat daya, sebab silinder hanya
digerakkan oleh beda tekanan pada kontrol alirannya.
Gambar 3.98 Kontrol aliran bleed off (silinder maju)
Prinsip kerja aliran fluida
Fluida yang mengalir dari tangki (A) menuju ke pompa (B) melalui filter,
setelah melalui pompa aliran fluida di cabang menjadi tiga jalan, sebagian
menuju ke relief valve ( C ) yang masih tertutup (A) (Reservoir) dan
sebagian dialirkan ke kontrol aliran (Flow kontrol) yang distel pada tekanan
dibawah relief valve oleh Flow Kontrol yang disetel pada tekanan dibawah
relief valve diteruskan ke tangki.
Sedangkan aliran yang terakhir diteruskan ke directional control valve (E)
masuk melalui titik P dan keluar melalui titik A untuk diteruskan ke silinder
(D), sehingga piston rod bergerak maju (bergerak keluar) pada kecepatan
yang berkurang.
Pada silinder rod keluar maka fluida yang berada dibelakang piston rod
akan terdorong (tertekan ) keluar melalui directional control valve (D) yang
masuk melalui titik B dan menuju ke tangki (reservoir A). Pada posisi
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 196
maksimum, tekanan fluida akan naik sehingga sebagian fluida akan
mengalir melalui relief valve dan melalui flow control valve ke tangki.
Untuk gerakan mundur kontrol Bleed Off seperti gambar rangkaian dibawah
ini.
Gambar 3.99 Kontrol aliran bleed off (silinder mundur)
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 197
Gambar 3.100 Kontrol aliran bleed off (silinder bergerak mundur)
Prinsip kerja
Saat kedua ruang sisi silinder telah dipenuhi oleh fluida sebagian fluida
akan melalui bleed off ke tangki untuk mencapai kecepatan silinder yang
dikehendaki. Dan ketika silinder mencapai posisi maju atau mundur
maksimum maka tekanan fluida akan naik menuju tekanan maksimum
sistem, maka relief valve akan terbuka sehingga fluida akan mengalir
menuju tangki.
Penerapan Instalasi Sistem Hidrolik
Sistem hidrolik banyak sekali penggunaannya dibidang industri, misalnya
saja pada fork lift, traktor, serta sistem rem pada mobil.
Berikut ini contoh sistem rangkaian hidrolik yang digunakan untuk
pemakaian dengan perubahan beban rangkaian tersebut diatas biasanya
digunakan pada Dump truck, dimana elemen pengangkatnya dapat
berubah-ubah posisinya. (miring, dsb.)
_____________________________ 3.Prinsip-prinsip dasar hidrolik
TEKNIK ALAT BERAT _____________________________________ 198
m
A1
n
Gambar 3.101 Penerapan pada dumptruck
Dua pompa A dan B dapat memompa oli ke valve pengatur arah
(directional control valve - G). Salah satu pompa mempunyai volume lebih
besar dibandingkan dengan pompa yang lainnya untuk tujuan kecepatan
aktuator dan pompa yang lainnya untuk kemampuan menahan (holding
capability). Oleh karena itu, satu pompa, katakanlah pompa A, akan
dikosongkan bila advance yang cepat terjadi pada katup (relief valve) A1,
dan ini dilakukan dengan melepaskannya sehingga membuka dan
mengosongkan pompa A. Pompa B akan terus memompa oli hingga
tekanan sistem tercapai atau valve pengatur arah ditempatkan dalam netral
dan kemudian akan dikosongkan sebagaimana halnya dengan pompa A.
Ketika valve pengatur arah yang berupa sebuah float center berada dalam
netral, ini tidak berarti menggantung beban pada posisi di tengah-tengah
silinder, tetapi oleh dua valve penyeimbang (J+K) yang harus disetel cukup
tinggi untuk mempertahankan berat beban penuh. Ketika solenoid (M)
diberi daya, solenoid ini akan membuka sirkuit seolah-olah anak panah
lurus sedang bekerja, dan aliran akan mengalir melalui check valve pada
valve pengontrol aliran (H) yang dioperasikan oleh pilot dan terus ke ujung
cap pada silinder. Saluran yang sedang berada pada tekanan sistem akan
mengirim tekanan ke bawah ke saluran pilot valve kontrol (I), sehingga
membukanya dan menciptakan situasi meter-out dan aliran balik akan
diarahkan kembali ke tangki melalui valve pengatur arah (G). Ketika
solenoid (N) diberi daya, aliran oli akan bergerak ke arah ujung batang
pada silinder dan akan terjadi peristiwa yang sebaliknya.
A1
Daftar Pustaka :
Banga, T.R. et al, Hydraulics, fluid Mechanics, and
Hydraulics Machines, Delhi : Khana
Publishers. 1983.
Budi Tri Siswanto, Diktat Mata Kuliah Alat Berat, 2003
Erich J Schulz. Diesel Equipment I. Lubrication,
Hydraulics, Brakes, Wheels, Tires. Singapore :
McGraw-Hill, Co.
Erich J Schulz. Diesel Equipment II. Design, Electronic
Controls, Frames, Suspensions, Steering, Drives
Lines, Air Conditioning. Singapore : McGraw-Hill,
Co.
Ganger, Rolf. Hydraulics course for Vocational
Training. Work Book, Esslingen, W Germany,
FESTO-DIDACTIC. 1978.
______, Hydraulics Course for Vocational
Training, Work Book. Esslingen, W Germany
FESTO-DIDACTIC. 1983.
Ganger, Rolf. Et al. Hydraulics Vocational Training,
21 Exercises with Instructions, Berlin-Koln,
W Germany: The Bundeinstut for
Berufsbildung-sforschung, Beuth-Veriag
Gmbh, 1973.
Industrial Hydraulics Manual, USA : Vikers, Ran
Corporation, First Edition, 1970.
____, The Hydraulic Agc. London Mechanical
Engineering Publications Ltd. 1970.
Materi Training Alat-alat Berat PT. United Tractors.
Jakarta.
Materi Training Alat-alat Berat PT. Freeport Mc
Moran. Tembagapura.
Materi Training dari Trakindo
Manual book Carlift, Fork Lift, Grader, Excavator dan
lain-lain.
A2
Schmitt, A. Inggrad, The Hydraulic Trainer. Instruction
and Information on Oil Hydraulics, Lohram Main.
W Germany : G.L. Rextroth Gmbh. 1984.
Sugi Hartono, Drs, Sistim Kontrol dan Pesawat
Tenaga Hidrolik. Bandung : Tarsito. 1988.

0 komentar: