____ Baca Baca: SMK 10 Seni Musik Klasik_Muttaqin Html BSE_______welcome
Memuat...
Share |

Kamis, 25 Februari 2010

SMK 10 Seni Musik Klasik_Muttaqin Html














Moh. Muttaqin
Kustap
SENI MUSIK
KLASIK
JILID 1
SMK
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang
SENI MUSIK
KLASIK
JILID 1
Untuk SMK
Penulis Utama : Moh. Muttaqin
Kustap
Editor : Hari Martopo
Ukuran Buku : 17,6 x 25 cm
Diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Tahun 2008
MUT MUTTAQIN, Moh.
s Seni Musik Klasik Jilid 1 untuk SMK /oleh Moh. Muttaqin,
Kustap ---- Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan
Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008.
ix. 164 hlm
Daftar Pustaka : A1-A6
ISBN : 978-979-060-015-7
KATA SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan
karunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar
dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional, telah melaksanakan
kegiatan penulisan buku kejuruan sebagai bentuk dari kegiatan
pembelian hak cipta buku teks pelajaran kejuruan bagi siswa SMK.
Karena buku-buku pelajaran kejuruan sangat sulit di dapatkan di pasaran.
Buku teks pelajaran ini telah melalui proses penilaian oleh Badan Standar
Nasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk SMK dan telah
dinyatakan memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses
pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 45
Tahun 2008 tanggal 15 Agustus 2008.
Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada
seluruh penulis yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya
kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luas
oleh para pendidik dan peserta didik SMK.
Buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada
Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (download),
digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat.
Namun untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya
harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Dengan
ditayangkan soft copy ini diharapkan akan lebih memudahkan bagi
masyarakat khsusnya para pendidik dan peserta didik SMK di seluruh
Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri untuk
mengakses dan memanfaatkannya sebagai sumber belajar.
Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada
para peserta didik kami ucapkan selamat belajar dan semoga dapat
memanfaatkan buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini
masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik
sangat kami harapkan.
Jakarta, 17 Agustus 2008
Direktur Pembinaan SMK
ii
KATA PENGANTAR
Perkembangan kehidupan musik dan dunia pendidikan musik di
Indonesia akhir-akhir ini menunjukkan kemajuan yang sangat pesat. Hal
ini bisa dipahami karena musik nampaknya telah menjadi kebutuhan
umum sehari-hari.
Keadaan demikian harus diimbangi dengan berbagai usaha yang
dapat mengarahkan pertumbuhan tersebut ke suatu tujuan yang lebih
baik. Banyaknya peminat dan fasilitas fisik saja tidak akan menjamin
tumbuhnya musik dengan baik. Juga demikian halnya dengan banyaknya
sekolah dan murid yang beramai-ramai mempelajari musik harus diikuti
bukan saja dengan guru dan metodologi pembelajaran yang baik, tetapi
juga dengan kelengkapan buku pelajaran yang memadai sebagai acuan
pengetahuan yang diperlukan.Harus diakui bahwa buku demikian masih
sangat langka dalam dunia pendidikan musik kita.
Seiring dengan kondisi tersebut serta dengan maksud turut
melengkapi bahan bacaan yang masih sangat terbatas di bidang musik,
buku Musik Klasik untuk SMK ini ditulis. Buku Musik Klasik ini sekaligus
juga akan merupakan buku pertama dalam bidang ini yang pernah
diterbitkan di Indonesia. Namun begitu, adalah merupakan suatu hal yang
biasa ketika di dalam merumuskan buku ini tidak terlepas dari berbagai
kesulitan baik di dalam merumuskan bab maupun sub-sub bab di
dalamnya. Ini bisa dimaklumi oleh karena masih sangat jarangnya atau
bahkan mungkin bisa dikatakan belum adanya buku-buku yang secara
khusus membahas musik klasik secara komprehensif.
Akhirnya, penulis berharap semoga buku ini dapat memberi manfaat
dalam membantu para pendidik dan siswa dalam belajar musik. Saran
dan masukan untuk kesempurnaan buku ini senantiasa penulis harapkan.
Tim Penulis,
iii
DAFTAR ISI
KATA SAMBUTAN ..................................................................................... i
KATA PENGANTAR.................................................................................. ii
DAFTAR ISI.............................................................................................. iii
PRELUDE................................................................................................. vi
BUKU JILID 1
BAB 1.........................................................................................................3
PENGERTIAN MUSIK...............................................................................3
1.1 Pengertian Musik .......................................................................3
1.2. Manfaat Musik ...............................................................................5
1.3. Fungsi Musik dalam Masyarakat ....................................................8
1.4. Musik Klasik dan Proses Sosial...................................................11
1.5 Musik Klasik dan Ekspresi Artistik ...............................................12
BAB 2.......................................................................................................13
DOMINASI SISTEM TONAL DALAM SEJARAH MUSIK KLASIK...13
2.1. Perkiraan Awal Mula Musik ..........................................................13
2.2. Teori Awal Sistem Diatonik...........................................................16
2.3. Formulasi Interval Pythagoras ......................................................21
2.4. Solusi Interval Pythagoras dalam Alat Musik dan Komposisi .......23
BAB 3.......................................................................................................27
TINJAUAN SEJARAH MUSIK..............................................................27
3.1. Era Kuno (Antiquity) (- 500) ..........................................................27
3.2. Era Abad Pertengahan (Medieval Era) 600-1450.........................29
3.3. Era Renaisans (1450-1600).........................................................30
3.4. Era Barok (1600-1750) ................................................................31
3.5. Era Klasik (1750-1820) .................................................................32
3.6. Era Romantik (1820-1900) ...........................................................34
3.7. Era Kontemporer 1900-Sekarang.................................................35
BAB 4.......................................................................................................37
RIWAYAT HIDUP PARA KOMPOSER....................................................37
4.1. Era Abad Pertengahan (Medieval Era) (600-1450) ......................37
4.2 Era Renaisans (1450-1600)..........................................................38
4.3. Era Barok (1600-1750) ................................................................41
BAB 5.......................................................................................................87
BAHAN-BAHAN DASAR PEMBENTUK MUSIK......................................87
5.1. Bunyi.............................................................................................87
5.2. Garis Paranada.............................................................................88
5.3. Skala Nada ...................................................................................89
5.4. Kunci.............................................................................................92
5.5. Tempo...........................................................................................95
5.6. Dinamika.......................................................................................97
5.7. Dinamik dan Ekspresi ...................................................................99
5.8. Timbre/ Warna Suara .................................................................100
iv
5.9. Ritme ..........................................................................................101
5.10. Harmoni ....................................................................................105
5.11. Kontrapung ...............................................................................108
BAB 6.....................................................................................................113
BENTUK DAN UNIT-UNIT SUB STRUKTUR........................................113
6.1. Bentuk Musik ..............................................................................113
6.1. Figur............................................................................................115
6.2. Motif ............................................................................................116
6.3. Kadens........................................................................................120
BAB 7.....................................................................................................125
GRAMATIKA MELODI DAN BENTUK-BENTUK DASAR .....................125
7.1. Gramatika Kalimat Melodi...........................................................125
7.2. Bentuk-Bentuk Lagu ...................................................................131
BAB 8.....................................................................................................139
PENGEMBANGAN BENTUK-BENTUK DASAR ...................................139
8. 1. Song Form with Trio ..................................................................139
8. 2. Bentuk-bentuk Rondo ................................................................147
8.3. Bentuk Variasi.............................................................................151
BUKU JILID 2
BAB 9.....................................................................................................165
SONATA: BENTUK KHAS MUSIK KLASIK...........................................165
9.1. Latar Belakang Historis Sonata ..................................................165
9.2. Evolusi sonata ............................................................................168
9.3. Asal mula sruktural bentuk sonata allegro..................................169
9.4. Garis besar bentuk sonata..........................................................172
9.5. Bentuk Sonatine .........................................................................179
BAB 10...................................................................................................183
ORKESTRA...........................................................................................183
10.1. Tinjauan Singkat Sejarah Orkestra...........................................183
10.2. Formasi Instrumen dalam Orkestra ..........................................188
10.3. Kondaktor .................................................................................192
10.4. Bentuk-bentuk Musik Orkestra .................................................200
BAB 11...................................................................................................207
SEKSI GESEK.......................................................................................207
11.1 Seksi Gesek...............................................................................207
Bab 12 ...................................................................................................239
SEKSI TIUP..........................................................................................239
12.1 Seksi Tiup Kayu.........................................................................239
...........................................................................................................249
12.2 Kelompok Alat Musik Tiup Logam .............................................250
Bab 13 ...................................................................................................271
SEKSI PERKUSI ...................................................................................271
13.1. Peran dan Fungsi Perkusi dalam Orkestrta..............................271
13.2. Klasifikasi Seksi Perkusi ...........................................................271
Bab 15 ...................................................................................................279
v
MUSIK KLASIK DI INDONESIA ............................................................279
15.1. Orkestra di Indonesia................................................................279
15.2. Orkestra Klasik .........................................................................279
15.3. Orkes Simfoni ISI Yogyakarta...................................................280
15.4. Kondaktor dan Komposer Indonesia Masa Kini........................282
LAMPIRAN A KEPUSTAKAAN
vi
PRELUDE
Prelude adalah bagian pembuka suatu karya musik klasik.
Terminologi ini populer dalam kehidupan musik abad ke-17, sebagai
pembuka kumpulan jenis-jenis tarian tradisional di Eropa. Pada musik
populer saat ini musik umumnya didahului oleh introduksi dan diakhiri
oleh bagian akhir yang disebut Coda yang secara literal berartio ekor.
Walaupun termasuk genre kuno, hingga saat ini beberapa komposer juga
menggunakan istilah tersebut yang walaupun dengan maksud yang
berbeda, namun pengertian dasarnya sama yaitu pembuka. Dalam buku
ini istilah tersebut dipinjam sebagai pendahuluan dari buku ini. Setelah
membahas musik klasik dalam 14 bab, buku ini ditutup dengan Coda
yang memuat bab ke-15 tentang musik klasik di Indonesia
Jenis-jenis musik yang ada di seluruh dunia dapat dikelompokkan
dengan berbagai cara misalnya berdasarkan kemiripan ciri-ciri umumnya
(genre), fungsinya, maupun geografi. Secara geografi musik dapat dibagi
menjadi musik Barat yang mengacu kepada negara-negara Eropa, dan
musik Timur di wilayah Asia dan Timur Tengah yang memiliki varian yang
sangat banyak.
Dari berbagai kemungkinan pengelompokan yang ada tampaknya
secara umum musik yang ada di dunia dapat dikelompokkan kepada tiga
jenis yaitu musik tradisi, musik hiburan, dan musik serius yang umumnya
disebut orang sebagai musik klasik. Kreativitas pertunjukan dan
penciptaan musik tradisi dibatasi oleh norma-norma yang berlaku pada
suatu kebudayaan sehingga memiliki ciri lokal yang amat kental. Di
Indonesia musik-musik tradisi dapat dikenali berdasarkan batasan
geografis dan etnisitasnya, misalnya musik Minang, musik Batak, musik
Dayak, dan musik Jawa. Di Jawa dan Bali ada istilah khusus untuk
menyebut musik tradisi, yaitu yang dikenal dengan istilah karawitan.
Sekarang ada istilah untuk menyebut seluruh musik yang terdapat di
seluruh wilayah kepuluan Indonesia, termasuk karawitan, yaitu musik
Nusantara.
Musik hiburan adalah musik yang paling populer di kalangan
masyarakat modern saat ini. Secara umum kreativitas musik hiburan
dibatasi oleh selera masyarakat. Dari segi ekonomi musik hiburan
merupakan salah satu bentuk industri. Keberhasilan pertunjukan musik
hiburan ditentukan oleh promosi penjualannya. Guna mencapai sukses
para manajer musik hiburan perlu memahami selera pasar yang sedang
berlaku. Karakteristik musik hiburan mengacu kepada sistem diatonik
yang berasal dari Barat sementara ciri-ciri lokal umumnya didominasi
oleh aspek bahasa. Walaupun demikian pada lingkungan masyarakat
vii
tradisional juga terdapat musik hiburan yang mengacu kepada idiomidiom
musik tradisi.
Pada umumnya musik hiburan didominasi oleh musik vokal dan
sedikit di antaranya dari jenis musik instrumental. Di antara beberapa
jenis musik hiburan ada juga yang memperhatikan aspek-aspek
kreativitas yang tinggi dan tidak tergantung dari musik vokal serta tidak
sepenuhnya mengikuti selera masyarakat. Di antara musik hiburan
tersebut dari jenis tersebut ialah musik jazz yang mengutamakan aspek
kreativitas dalam bentuk permainan improvisasi bagi seluruh pemain
instrumennya termasuk penyanyinya. Walaupun demikian kebebasan
mereka tetap berada dalam rambu-rambu tonalitas yang berlaku dalam
musik diatonik.
Berbeda dengan musik tradisi dan musik hiburan, kreativitas
musik klasik pada masyarakat modern sama sekali tidak dibatasi baik
oleh tradisi maupun oleh kecenderungan yang berkembang di
masyarakat. Dengan kata lain musik serius memiliki kebebasan artistik
yang jauh lebih luas dibandingkan dengan musik hiburan. Namun
sebaliknya, di samping kreativitas yang berkembang secara bebas,
dalam beberapa kasus musik klasik justru memanfaatkan idiom-idiom
berbagai musik-musik populer, musik rakyat, bahkan tradisi berbagai
kebudayaan guna memperkaya karya-karyanya.
Kebebasan artistik dalam serius bukan berarti tidak memilki
aturan melainkan didasarkan atas berbagai pertimbangan konsep-konsep
teoretik yang juga senantiasa berkembang dari waktu ke waktu. Hal
tersebut yang menyebabkan musik klasik senantiasa selalu berubah
selama berabad-abad. Sejak era Abad Pertengahan hingga saat ini
varian musik klasik sangat luas dan senantiasa berkembang.
Perkembangan musik klasik mulai dari penerapan sistem diatonis yang
sederhana pada abad pertengahan hingga mencapai kompleksitasnya di
akhir era Romantik. Bahkan sejak memasuki abad ke-20, sementara
model sitem tonalitas diatonik yang merupakan warisan era Klasik abad
ke-18 dan eksplorasi sistem tersebut sebagai warisan era Romantik era
abad ke-19 hingga kini masih tetap diterapkan pada musik hiburan
populer dan jazz, musik klasik telah meninggalkan sistem tersebut dan
terus mengembangkan kreativitas dan inovasinya yang paling mutakhir.
Banyak orang mengira kalau musik klasik senantiasa
menggunakan media akustik. Aliran komposisi musik elektronik dalam
musik klasik telah dimulai lama sebelum ditemukannya synthesizer,
dengan tape loops dan alat musik elektronik analog di tahun 1950-an dan
1960-an. Para komposer bahkan tidak mengandalkan perkembangan
teknologi melainkan memanfaatkan kemajuan teknologi untuk kreativitas
viii
mereka. Para pelopor aliran musik elektronik tersebut antara lain John
Cage, Pierre Schaeffer, dan Karlheinz Stockhausen. Beberapa komposer
musik elektronik masa kini yang telah memberikan kontribusinya untuk
pengembangan musik klasik aliran kontemporer ialah Ton de Leuw dari
Belanda dan Jack Body dari New Zealand. Saat ini Indonesia sendiri
memiliki beberapa komposer yang menaruh perhatian terhadap musik
elektronik, di antaranya ialah Otto Shidarta dari Jakarta, dan Slamet
Raharjo dari Yogyakarta.
Istilah musik klasik umumnya lebih dikenal luas sebagai musik
serius. Walaupun demikian secara khusus dalam diskusi etnomusikologi,
istilah musik klasik tidak hanya merujuk pada musik klasik Eropa saja,
melainkan juga pada musik-musik di Asia dan Timur seperti misalnya
musik klasik Persia, India, Tiongkok, dan lain-lain. Dalam lingkup
musikologi, penggunaan kata ‘klasik’ bisa mengandung tiga makna. Yang
pertama ialah berarti Musik Kuno, yaitu musik yang berkembang pada
era Yunani Kuno (masa Antiquity). Pengertian yang kedua ialah musik
pada era Klasik, yang didominasi oleh gaya Wina pada abad ke-18
dengan tiga tokoh komposer yang terkenal yaitu Haydn, Mozart, dan
Beethoven. Ketiga, kata ‘klasik’ yang diterapkan pada musik klasik pada
saat ini ialah sebagai musik seni (art music); yang pengertiannya berbeda
dengan istilah seni musik atau musical arts. Yang dimaksud klasik dalam
konteks ini ialah lawan dari musik hiburan. Secara khusus, di Indonesia
ada istilah lagu seriosa untuk menamai musik vokal yang intinya mirip
dengan musik klasik pada umumnya. Musik dalam pengertian yang
terakhir inilah yang menjadi pokok pembahasan dalam buku ini.
Pokok bahasan musik klasik sangat luas karena tidak melulu
membicarakan fenomena musikal yang terjadi di sekitar saat ini tapi juga
yang terjadi selama berabad-abad. Dengan demikian berbeda dengan
musik non klasik yang didasarkan atas fenomena musikal yang terjadi
saat ini atau masa kontemporer, dan tidak jauh dari sekitar abad ke-20.
Tidaklah mengherankan jika secara kuantitatif musik klasik tidak hanya
memiliki repertoar yang sangat luas namun juga literatur yang juga luas.
Keluasan cakupan pembahasan musik klasik yang menyangkut waktu
berabad-abad memungkinkannya untuk dilakukan pembahasan dengan
pendektan sejarah, baik secara diakronis melalui pendekatan kronologis,
yaitu dari tahun ke tahun secara bertahap, maupun secara sinkronis,
yaitu mengkaitkannya dengan aspek-aspek terkait di sekitar periode yang
dibahas.
Guna memudahkan pemahaman terhadap musik klasik maka
seseorang perlu memahami aspek-aspek sejarah musik klasik yang
meliputi pengertian-pengertian dasar mengenai musik secara umum.
Walaupun jarang diterapkan pada buku-buku pengantar tentang
pengetahuan musik, proses kelahiran sistem tonal berikut
ix
pengembangannya selama berad-abad hingga akhirnya digantikan oleh
sistem musikal yang lain, juga perlu diketahui.
Buku ini tidak secara khusus membahas sejarah musik klasik
sehubungan dengan itu hanya dibahas secara singkat sebagai latar
belakang dalam memahami musik klasik secara lebih mendalam.
Sehubungan dengan itu di samping membicarakan proses kelahiran dan
perkembangan sisten tonal, kronologi sejarah dan riwayat hidup
beberapa komponis musik klasik dibahs secara singkat. Termasuk ke
dalam pembahasan material musik ialah dasar-dasar teori musik yang
meliputi pemahaman berbagai aspek musikal. Landasan teori musik ini
diarahkan untuk memahami bentuk-bentuk musik, mulai dari unit-unit sub
struktur hingga bentuk-bentuk standar.
Hingga kini orkestra diyakini sebagai suatu formasi standar dalam
bisnis musik klasik. Sehubungan dengan itu pengetahuan umum tentang
orkestra seperti hal-hal yang berkaitan dengan klasifikasi instrumen, perlu
diketahui. Walaupun orkestra termasuk ke dalam hal penting yang perlu
diketahui, namun dalam kenyataannya formasi yang berkembang di
masyarakat justru adalah instrumen-instrumen solo dan vokal.
Sehubungan dengan itu pokok bahasn musik instrumental dan vokal juga
dibahas dalam buku ini. Sebagai penutup, buku ini membahas
keberadaan musik klasik di Indonesia.
1
BAGIAN PERTAMA:
FUNDAMENTAL
�� Pengertian Musik
�� Domiasi Sistem Tonal dalam Sejarah Musik
�� Tinjauan Singkat Sejarah Musik
�� Riwayat Hidup Komponis
�� Bahan-bahan Dasar Pembentuk Musik
2
3
BAB 1
PENGERTIAN MUSIK
Musik pada hakikatnya adalah bagian dari seni yang
menggunakan bunyi sebagai media penciptaannya. Walaupun dari waktu
ke waktu beraneka ragam bunyi, seperti klakson maupun mesin sepeda
motor dan mobil, handphone, radio, televisi, tape recorder, dan
sebagainya senantiasa mengerumuni kita, tidak semuanya dapat
dianggap sebagai musik karena sebuah karya musik harus memenuhi
syarat-syarat tertentu. Syarat-syarat tersebut merupakan suatu sistem
yang ditopang oleh berbagai komponen seperti melodi, harmoni, ritme,
timbre (warna suara), tempo, dinamika, dan bentuk. Sebelum lebih jauh
membahas syarat-syarat tersebut berikut aspek-aspek lain yang terkait
dengannya seperti sejarah musik, pencipta musik, karya-karya musik,
dan berbagai formasi pertunjukan musik, bab ini akan terlebih dahulu
meninjau beberapa definisi tentang musik, fungsi musik, dan jenis-jenis
musik.
1.1 Pengertian Musik
Walaupun banyak dari para ahli musik telah mencoba
memberikan definisi tentang musik, namun hingga kini belum ada
satupun yang diyakini merupakan satu-satunya pengertian yang paling
lengkap. Tampaknya ada yang memahami musik sebagai kesan
terhadap sesuatu yang ditangkap oleh indera pendengarannya. Di
samping itu ada juga yang pemahamannya bertolak dari asumsi bahwa
musik adalah suatu karya seni dengan segenap unsur pokok dan
pendukungnya. Walaupun demikian ada juga yang berbeda pandangan
dari kedua model tersebut. Terlepas dari berbagai perbedaan sudut
pandang tersebut, beberapa definisi berikut ini dapat membantu kita
untuk memahami pengertian tentang musik.
Dari penulis-penulis Indonesia di antaranya dapat dijumpai
sejumlah definisi tentang musik: Jamalus (1988, 1) berpendapat bahwa
musik adalah suatu hasil karya seni bunyi dalam bentuk lagu atau
komposisi musik yang mengungkapkan pikiran dan perasaan
penciptanya melalui unsur-unsur musik yaitu irama, melodi, harmoni,
bentuk dan struktur lagu dan ekspresi sebagai satu kesatuan. Rina (2003,
9) setuju dengan pendapat bahwa musik merupakan salah satu cabang
kesenian yang pengungkapannya dilakukan melalui suara atau bunyibunyian.
Prier (1991, 9) setuju dengan pendapat Aristoteles bahwa musik
merupakan curahan kekuatan tenaga penggambaran yang berasal dari
gerakan rasa dalam suatu rentetan suara (melodi) yang berirama.
4
Menurut ahli perkamusan (lexicographer) musik ialah: ”Ilmu dan
seni dari kombinasi ritmis nada-nada, vokal maupun instrumental, yang
melibatkan melodi dan harmoni untuk mengekspresikan apa saja yang
memungkinkan, namun khususnya bersifat emosional”1 Walaupun
demikian selama berabad-abad para ahli menganggap bahwa definisi
kamus tersebut kurang memuaskan. Sebagai alternatif, di antaranya ada
yang memahami musik sebagai ”bahasa para dewa”; yang lain
mengatakan bahwa: ”music begins where speech ends” (musik mulai
ketika ucapan berhenti). Romain Rolland berpendapat bahwa musik
adalah suatu janji keabadian; bagi Sydney Smith musik ialah satusatunya
pesona termurah dan halal di muka bumi.
Goethe berpendapat bahwa musik mengangkat dan memuliakan
apa saja yang diekspresikannya. Mendelssohn meyakini bahwa musik
dapat mencapai suatu wilayah yang kata-kata tidak sanggup
mengikutinya, dan Tchaikovsky berkata bahwa musik adalah ilham yang
menurunkan kepada kita keindahan yang tiada taranya. Musik adalah
logika bunyi yang tidak seperti sebuah buku teks atau sebuah pendapat.
Ia merupakan suatu susunan vitalitas, suatu mimpi yang kaya akan bunyi,
yang terorganisasi dan terkristalisasi. Sehubungan dengan itu Herbert
Spencer, seorang filsuf Inggris mempertimbangkan musik sebagai seni
murni tertinggi yang terhormat. Dengan demikian musik adalah
pengalaman estetis yang tidak mudah dibandingkan pada setiap orang,
sebagaimana seseorang dapat mengatakan sesuatu dengan berbagai
cara (Ewen 1963, vii-viii).
Dari perspektif interpretasi atau penikmatannya, musik juga dapat
dipahami sebagai bahasa karena ia memiliki beberapa karakteristik yang
mirip dengan bahasa. Berkaitan dengan hal tersebut Machlis (1963, 4)
memahami musik sebagai bahasa emosi-emosi yang tujuannya sama
seperti bahasa pada umumnya, yaitu untuk mengkomunikasikan
pemahaman. Sebagai bahasa musik juga memiliki tata bahasa, sintaksis,
dan retorika, namun tentunya musik merupakan bahasa yang berbeda.
Setiap kata-kata memiliki pengertian yang kongkrit, sementara nada-nada
memiliki pengertian karena hubungannya dengan nada-nada yang lain.
Kata-kata mengekspresikan ide-ide yang spesifik sedangkan musik
menyugestikan pernyataan-pernyataan misterius dari pikiran atau
perasaan.
Dari beberapa pendapat di atas setidaknya dapat dipahami bahwa
musik merupakan salah satu cabang seni pertunjukan seperti tari, drama,
puisi, dan sebagainya. Sebagai sebuah karya seni, musik adalah
1 Terjemahan dari: “The science and art of the rhytmic combination of tones, vocal or
instrumental, embracing melody and harmony for the expression of anything possible by
this means, but chiefly emotional” (Ewen 1963, vii).
5
ungkapan perasaan seseorang yang dituangkan lewat komposisi jalinan
nada atau melodi, baik dalam bentuk karya vokal maupun instrumental.
Di samping itu musik adalah suatu karya seni yang tersusun atas
kesatuan unsur-unsur seperti irama, melodi, harmoni, bentuk atau
struktur, dan ekspresi.
1.2. Manfaat Musik
Dari perspektif filsafat, musik diartikan sebagai bahasa nurani
yang menghubungkan pemahaman dan pengertian antar manusia pada
sudut-sudut ruang dan waktu, di mana pun kita berada. Oleh karena itu
Nietzsche, seorang filsuf Jerman, meyakini bahwa musik tidak diragukan
dapat memberikan kontribusi yang positif bagi kehidupan manusia.
Sehubungan dengan itu ia mengatakan: "Without music, life would be an
error." Dalam kenyataannya musik memang memiliki fungsi atau peran
yang sangat penting sehingga tidak satupun manusia yang bisa lepas
dari keberadaan musik.
1.2.1. Musik Sebagai Hiburan
Aristoteles, filsuf Yunani yang lahir di Stagira pada tahun 384 SM,
mengatakan bahwa musik mempunyai kemampuan untuk mendamaikan
hati yang gundah. Sehubungan dengan itu musik memiliki efek terapi
yang rekreatif dan lebih jauh lagi dapat menumbuhkan jiwa patriotisme.
Pandangan Aristoteles ini setidaknya memberikan gambaran kepada kita
bahwa dalam mengarungi bahtera kehidupannya, manusia tidak selalu
menjumpai hal-hal yang menyenangkan. Suatu ketika ia bisa mengalami
peristiwa yang menyedihkan, memilukan, atau bahkan menyakitkan,
sedangkan di lain waktu, bisa juga mengalami peristiwa yang sungguh
menyenangkan.
Musik dapat mempengaruhi hidup seseorang, hanya dengan
musik, suasana ruang batin seseorang dapat dipengaruhi. Entah apakah
itu suasana bahagia ataupun sedih, bergantung pada pendengar itu
sendiri. Yang pasti, musik dapat memberi semangat pada jiwa yang lelah,
resah dan lesu. Apalagi bagi seseorang yang sedang jatuh cinta, musik
seakan-akan dapat menjadi kekuatan untuk menyemangati perjalanan
cinta seseorang.
Sebagai hiburan, musik dapat memberikan rasa santai dan
nyaman atau penyegaran pada pendengarnya. Terkadang pada saat
pikiran kita lagi risau, serba buntu, dan tidak tahu apa yang harus
dilakukan; dengan mendengarkan musik, segala pikiran bisa kembali
segar. Hasilnya, kita bersemangat kembali mengerjakan sesuatu yang
tertunda.
6
Di samping itu sebagai hiburan, musik juga dapat menyembuhkan
depresi, musik terbukti dapat menurunkan denyut jantung. Ini membantu
menenangkan dan merangsang bagian otak yang terkait ke aktivitas
emosi dan tidur. Peneliti dari Science University of Tokyo menunjukkan
bahwa musik dapat membantu menurunkan tingkat stres dan gelisah.
Penelitian menunjukkan bahwa mendengarkan musik klasik adalah cara
terbaik untuk membantu mengatasi depresi.
1.2.2. Musik dan Terapi Kesehatan
Musik dapat berfungsi sebagai alat terapi kesehatan. Ketika
seseorang mendengarkan musik, gelombang listrik yang ada di otaknya
dapat diperlambat atau dipercepat dan pada saat yang sama kinerja
sistem tubuh pun mengalami perubahan. Bahkan, musik mampu
mengatur hormon-hormon yang mempengaruhi stres seseorang, serta
mampu meningkatkan daya ingat. Musik dan kesehatan memiliki kaitan
erat, dan tidak diragukan bahwa dengan mendengarkan musik
kesukaannya seseorang akan mampu terbawa ke dalam suasana hati
yang baik dalam waktu singkat.
Musik juga memiliki kekuatan memengaruhi denyut jantung dan
tekanan darah sesuai dengan frekuensi, tempo, dan volumenya. Makin
lambat tempo musik, denyut jantung semakin lambat dan tekanan darah
menurun. Akhirnya, pendengar pun terbawa dalam suasana santai, baik
itu pada pikiran maupun tubuh. Oleh karena itu, sejumlah rumah sakit di
luar negeri mulai menerapkan terapi musik pada pasiennya yang
mengalami rawat inap.
Musik dapat menyembuhkan sakit punggung kronis, ia bekerja
pada sistem syaraf otonom yaitu bagian sistem syaraf yang bertanggung
jawab mengontrol tekanan darah, denyut jantung, dan fungsi otak—yang
mengontrol perasaan dan emosi. Menurut penelitian, kedua sistem
tersebut bereaksi sensitif terhadap musik. Ketika kita merasa sakit, kita
menjadi takut, frustasi dan marah yang membuat kita menegangkan
ratusan otot dalam punggung. Mendengarkan musik secara teratur
membantu tubuh santai secara fisik dan mental sehingga membantu
menyembuhkan dan mencegah sakit punggung. Para ahli yakin setiap
jenis musik klasik seperti Mozart atau Beethoven dapat membantu sakit
otot.
Fungsi kesehatan lain ialah untuk membantu kelahiran. Dengan
memperdengarkan musik, ibu hamil akan terbantu dalam menghadapi
rasa sakit saat melahirkan. Bentuk ekspresi melalui musik dapat
menyembuhkan sakit dalam tubuh dan membantu otot menjadi relaks.
7
Dokter menganjurkan jenis musik klasik atau musik masa kini tetapi
mendengarkan musik pilihan sendiri juga baik.
Telah terbukti bahwa musik juga sangat membantu anak sebelum
menjalani operasi. Mendengarkan musik bagi anak yang tengah
menunggu operasi dapat membantu menyembuhkan ketakutan dan
gelisah karena musik membantu menenangkan ketegangan otot.
Meskipun tidak ada musik khusus, musik-musik yang akrab bagi anakanak
jelas yang terbaik.
1.2.3. Musik dan Kecerdasan
Musik memiliki pengaruh terhadap peningkatan kecerdasan
manusia. Salah satu istilah untuk sebuah efek yang bisa dihasilkan
sebuah musik yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan
intelegensia seseorang, yaitu Efek Mendengarkan Musik Mozart. Hal ini
sudah terbukti, ketika seorang ibu yang sedang hamil duduk tenang,
seakan terbuai alunan musik tadi yang juga ia perdengarkan di perutnya.
Hal ini dimaksudkan agar kelak si bayi akan memiliki tingkat intelegensia
yang lebih tinggi dibandingkan dengan anak yang dibesarkan tanpa
diperkenalkan pada musik. Dengan cara tertentu, otak pun akan
distimulasi untuk “belajar” segala sesuatu lewat nada-nada musik. Selain
itu, musik-musik yang berirama klasik adalah jenis musik yang dianjurkan
banyak pakar buat ibu hamil dan si bayi, yaitu bisa mencerdaskan bayi
dan juga bisa memberi ketenangan buat ibu yang sedang hamil.
Sehubungan dengan itu mencegah kehilangan daya ingat. Bagi
banyak orang yang mengalami kehilangan daya ingat dimana berbicara
dengan bahasa menjadi tidak berguna. Musik dapat membantu pasien
mengingat nada atau lagu dan berkomunikasi dengan sejarah mereka. Ini
karena bagian otak yang memproses musik terletak sebelah memori.
Para peneliti menunjukkan bahwa orang dengan kehilangan daya ingat
merespon lebih baik terhadap jenis musik pilihannya.
1.2.4. Musik dan Kepribadian
Musik diyakini dapat meningkatkan motivasi seseorang. Bagi
orang yang berolahraga musik dapat meningkatkan motivasi untuk
melakukan olahraga yang lebih baik. Untuk selanjutnya pada saat
berolahraga musik membantu olahragawan untuk meningkatkan daya
tahan, meningkatkan mood dan mengalihkan olahragawan dari setiap
pengalaman yang tidak nyaman selama olahraga. Jenis musik terbaik
untuk olah raga adalah musik dengan musik tempo tinggi seperti hip-hop
atau musik dansa.
8
Motivasi adalah hal yang hanya bisa dilahirkan dengan perasaan
dan suasana hati tertentu. Apabila ada motivasi, semangat pun akan
muncul dan segala kegiatan bisa dilakukan. Begitu juga sebaliknya, jika
motivasi terbelenggu, maka semangat pun menjadi luruh, lemas, tak ada
tenaga untuk beraktivitas. Coba saja diingat saat upacara bendera setiap
Senin pagi yang di dalam upacara tersebut kita diwajibkan menyanyikan
lagu wajib nasional itu, semata-mata kan hanya untuk menimbulkan
motivasi mencintai negeri, mengenang jasa pahlawan, dan memberi
semangat baru pada pesertanya. Hal ini seharusnya berlaku juga pada
irama mars yang merupakan irama untuk mengobarkan semangat
perjuangan.
Perkembangan kepribadian seseorang juga mempengaruhi dan
dipengaruhi oleh jenis musik yang didengar. Sewaktu kecil kita suka
mendengarkan lagu-lagu anak, setelah dewasa kita pun akan memilih
sendiri jenis musik yang kita sukai. Pemilihan jenis musik yang disukai
bisa dibilang membantu kita untuk memberikan nuansa hidup yang kita
butuhkan.
1.3. Fungsi Musik dalam Masyarakat
Sebagai bagian dari kesenian yang merupakan salah satu dari
tujuh unsur kebudayaan universal, musik memiliki fungsi sosial yang
secara universal umumnya dapat ditemukan di setiap kebudayaan suku
bangsa manapun di seluruh dunia.
1.3.1. Fungsi Ekspresi Emosional
Pada berbagai kebudayaan, musik memiliki fungsi sebagai
kendaraan dalam mengekspresikan ide-ide dan emosi. Di Barat musik
digunakan untuk menstimulasi perilaku sehingga dalam masyarakat
mereka ada lagu-lagu untuk menghadirkan ketenangan. Para pencipta
musik dari waktu ke waktu telah menunjukkan kebebasannya
mengungkapkan ekspresi emosinya yang dikaitkan dengan berbagai
objek cerapan seperti alam, cinta, suka-duka, amarah, pikiran, dan
bahkan mereka telah mulai dengan cara-cara mengotak-atik nada-nada
sesuai dengan suasana hatinya.
1.3.2. Fungsi Penikmatan Estetis
Pada dasarnya setiap orang telah dikaruniai oleh Tuhan Allah
dengan berbagai kemampuan belajar (ability to learn) dan bakat (talent)
tentang apa saja. Selain bisa belajar dari lingkungan alam dan sosialnya,
orang juga bisa belajar dari pengalamannya sendiri. Setiap orang
memiliki kemampuan dan kecepatan berbeda-beda dalam hal mencerap
9
atau memahami keindahan tentang apa saja termasuk pula keindahan
musik.
Untuk menikmati rasa indah (estetis), maka orang perlu belajar
dengan cara membiasakan diri mendengarkan musik-musik kesukaannya
sendiri. Kemudian ia bisa mulai mencoba mendengarkan musik-musik
jenis lain yang baru didengarnya dan kemudian akan menyukainya.
Setiap jenis musik memiliki keunikan melodis, ritmis, dan harmonis;
maupun terkait dengan komposisi dan instrumentasinya.
1.3.3. Fungsi Hiburan
Hiburan (entertainment) adalah suatu kegiatan yang
menyenangkan hati bagi seseorang atau publik. Musik sebagai salahsatu
cabang seni juga memiliki fungsi menyenangkan hati, membuat rasa
puas akan irama, bahasa melodi, atau keteraturan dari harmoninya.
Seseorang bisa saja tidak memahami teks musik, tetapi ia cukup
terpuaskan atau terhibur hatinya dengan pola-pola melodi, atau pola-pola
ritme dalam irama musik tertentu.
Jika para penikmat musik klasik sangat senang dengan
kompleksitas bangun musik dan orkestrasinya, maka pencinta musik pop
lebih terhibur dengan teks syair, melodi yang menyentuh kalbu, atraksi
panggung, atau bahkan hanya popularitas penyanyinya saja. Kini musik
bahkan ditengarai lebih berfungsi hiburan karena industri musik
berkembang dengan sangat cepat.
1.3.4. Fungsi Komunikasi
Musik sudah sejak dahulu digunakan untuk alat komunikasi baik
dalam keadaan damai maupun perang. Komunikasi bunyi yang
menggunakan sangkakala (sejenis trumpet), trumpet kerang juga
digunakan dalam suku-suku bangsa pesisir pantai, kentongan juga
digunakan sebagai alat komunikasi keamanan di Jawa, dan teriakanteriakan
pun dikenal dalam suku-suku asli yang hidup baik di
pegunungan maupun di hutan-hutan.
Bunyi-bunyi teratur, berpola-pola ritmik, dan menggunakan aluralur
melodi itu menandakan adanya fungsi komunikasi dalam musik.
Komunikasi elektronik yang menggunakan telepon semakin hari semakin
banyak menggunakan bunyi-bunyi musikal.
10
1.3.5. Fungsi Representasi Simbolik
Dalam berbagai budaya bangsa, suku-suku, atau daerah-daerah
yang masih mempertahankan tradisi nenek-moyang mereka; musik
digunakan sebagai sarana mewujudkan simbol-simbol dari nilai-nilai
tradisi dan budaya setempat. Kesenangan, kesedihan, kesetiaan,
kepatuhan, penghormatan, rasa bangga, dan rasa memiliki, atau
perasaan-perasaan khas mereka disimbolkan melalui musik baik secara
sendiri maupun menjadi bagian dari tarian, syair-syair, dan upacaraupacara.
1.3.6. Fungsi Respon Sosial
Para pencipta lagu nasional Indonesia sangat peka terhadap
adanya kondisi sosial, tingkat kesejahteraan rakyat, dan kegelisahan
masyarakat. Mereka menciptakan lagu-lagu populer yang menggunakan
syair-syair menyentuh perhatian publik seperti yang dilakukan oleh
Bimbo, Ebiet G. Ade, Iwan Fals, Harry Roesli, Gombloh, Ully Sigar
Rusady, dan masih banyak lagi. Pada umumnya para pencipta lagu itu
melakukan kritik sosial dan bahkan protes keras terutama ditujukan
kepada pemerintah. Para pengamen jalanan juga tak kalah seru
mengumandangkan lagu-lagu protes sosialnya, misalnya lagu yang
bertema PNS, penderitaan anak jalanan, generasi muda yang tanpa
arah, dan lain sebagainya.
1.3.7. Fungsi Pendidikan Norma Sosial
Musik banyak pula digunakan sebagai media untuk mengajarkan
norma-norma, aturan-aturan yang sekalipun tidak tertulis namun berlaku
di tengah masyarakat. Para pencipta lagu anak seperti Bu Kasur, Pak
Kasur, Pak Daljono, AT Mahmud, Ibu Sud—semua berupaya
mengajarkan anak-anak berperilaku sopan, halus, hormat kepada
orangtua, cinta keindahan, sayangi tanaman dan binatang, patuh pada
guru, dan lain sebagainya. Keindahan alam, kesejahteraan sosial,
kenyamanan hidup, dan semua norma-norma kehidupan bermasyarakat
telah mendapatkan perhatian yang sangat penting dari para pencipta lagu
tersebut.
1.3.8. Fungsi Pelestari Kebudayaan
Lagu-lagu daerah banyak sekali berfungsi sebagai pelestari
budayanya, karena tema-tema dan cerita di dalam syair menggambarkan
budaya secara jelas. Syair-syair lagu sering juga berasal dari pantunpantun
yang biasa dilantunkan oleh masyarakat adat dan daerah-daerah
di Indonesia. Budaya Minangkabau dapat dipertahankan keberadaannya
11
dengan berbagai cara, tetapi musik Minang sangat jelas karakteristiknya
yang mudah mewakili daya tarik terhadap tempat berkembangnya
budaya itu ialah Propinsi Sumatera Barat dan sekitarnya. Lagu-lagu
Jawa, mulai dari yang klasik hingga kini yang berwarna populer seperti
musik campursari, digemari masyarakat Jawa Tengah dan Daerah
Istimewa Yogyakarta untuk melengkapi musik kroncong yang lebih
dahulu berkembang. Ada budaya Jawa yang dilestarikan melalui syairsyair
berbasa Jawa, melodi-melodi yang bernuansa Jawa dari karawitan.
Musik Sunda dan sekitarnya di Propinsi Jawa Barat memiliki rasa yang
sangat khas adalah bagian dari upacara-upacara sosial dan keagamaan
masyarakatnya. Indonesia memiliki kekayaan budaya dan terutama
musiknya seperti termasuk yang paling dikenal dunia seperti Jawa Timur,
Bali, Kalimantan, Sulawesi, dan bahkan Papua.
1.3.9. Fungsi Pemersatu Bangsa
Setiap bangsa memiliki lagu kebangsaan (national anthem) yang
mewakili citarasa estetik, semangat kebangsaan, dan watak dari budaya
masing-masing. Lagu kebangsaan Indonesia Raya ciptaan Wage Rudolf
Soepratman adalah lagu atau musik yang diciptakan untuk
mempersatukan bangsa Indonesia yang mendiami daerah-daerah di
wilayah Nusantara yang terdiri dari ribuan pulau besar dan kecil.
Keaneka-ragaman budaya yang sangat banyak jumlahnya harus
dirangkum dalam satu kesatuan budaya nasional tanpa meninggalkan
budaya-budaya lokal. Dalam kesatuan tanah-air, bangsa, dan bahasa;
Indonesia diperkenalkan kepada dunia melalui Indonesia Raya. Tetapi,
lagu-lagu nasional Indonesia juga tidak sedikit yang bisa berfungsi
sebagai pemersatu bangsa sekalipun bukan sebagai lagu kebangsaan,
contohnya antara lain Berkibarlah Benderaku, Bangun Pemudi-Pemuda,
Bagimu Negeri, Satu Nusa Satu Bangsa, Indonesia Pusaka, Hari
Merdeka, Rayuan Pulau Kelapa, Mars Pancasila, Halo-Halo Bandung,
dan Syukur.
1.3.10. Fungsi Promosi Dagang
Musik yang dikreasi untuk kepentingan promosi dagang kini
banyak berkembang seiring dengan laju pertumbuhan iklan yang
disiarkan melalui radio-radio siaran dan televisi-televisi swasta terutama
di Jakarta dan kota-kota besar di Indonesia. Musik-musik iklan bisa saja
dirancang oleh penciptanya secara baru, tetapi juga ada yang berbentuk
penggalan lagu yang sudah ada, sudah populer, dan digemari segmen
pasar yang dituju.
1.4. Musik Klasik dan Proses Sosial
12
Di atas telah disinggung berbagai pemahaman musik serta
fungainya sehingga dapat kita maklumi bahwa musik memiliki manfaat
yang nyata bagi kehidupan manusia pada umumnya dan pada
kebudayaan tertentu khususnya. Keberadaan musik pada suatu
kebudayaan adalah statu yang wajar karena ia adalah bagian dari
kesenian yang merupakan salah satu dari ciri kebudayaan universal.
Manfaat dan fungsi musik sebagaimana yang telah diuraikan di
atas mengandung pengertian atau definisi bahwa musik ialah proses
sosial. Walaupun musik klasik termasuk ke dalam kategori musik seni
yang mengutamakan segi estetik dan artistik namun dalam beberapa
kesempatan secara insidental juga digunakan sebagai proses sosial.
Jenis musik klasik yang digunakan dalam proses sosial seperti misalnya,
resepsi perkawinan, pengangkatan jabatan, perayaan-perayaan, dan
sebagainya, biasanya dipilih yang ringan atau bersifat menghibur.
1.5 Musik Klasik dan Ekspresi Artistik
Walaupun sama-sama memiliki fungsi menghibur, perbedaan
musik klasik dengan jenis-jenis musik hiburan lainnya adalah: Sementara
musik hiburan melayani kebutuhan pelepas lelah maka musik klasik
melayani rasa haus estetik dan artistik yang lebih tinggi. Pada musik
hiburan audiens cenderung dilayani sehingga tidak perlu repot-repot
mencurahkan perhatiannya. Dengan kata lain audiens cenderung
bersikap pasif. Pada musik klasik audiens tidak semata-mata dilayani tapi
juga disediakan spasi yang lebih luas untuk mencari sudut-sudut
kenikmatan dalam suatu karya musik.
Sehubungan dengan itu musik hiburan biasanya sederhana
sedangkan kekuatannya terletak pada lirik yang didukung oleh melodi
sederhana yang logis. Dari segi sitem musikal sebenarnya tidak ada
perbedaan yang signifikan di antara musik hiburan dengan musik klasik
diatonis; misalnya di antara lagi Ebied G. Ade dan sonata W.A. Mozart.
Namun pengolahannya yang mendalam pada musik klasik sehingga
mampu mewadahi tidak hanya semata-mata ekspresi estetis namun juga
artistik. Audiens musik klasik tidak melulu membutuhkan hiburan tapi
secara aktif membutuhkan kenikmatan estetis dan artistik. Guna
memperoleh pengetahuan yang lebih mendalam mengenai musik klasik
maka pada bab berikutnya akan dibahas latar sejarah singkat musik
klasik.
13
BAB 2
DOMINASI SISTEM TONAL DALAM SEJARAH MUSIK KLASIK
Musik klasik yang hidup pada masa sekarang telah berkembang
kepada bentuk-bentuk kompleks dan sukar dideteksi. Perkembangan
tersebut ternyata memiliki latar belakang sejarah yang panjang dan unik.
Mungkin tidak banyak orang yang memahami bahwa sejarah awal musik
klasik tidak hanya memiliki hubungan latar belakang dengan konsepkonsep
filosofis namun juga dengan konsep-konsep bilangan. Konsep
tersebut tidak hanya menjadi landasan pengembangan musik namun
juga estetika secara umum, estetika musik, dan bahkan juga dasar
pijakan bagi perkembangan ilmu pengetahuan modern. Konsep bilangan
dasar Pythagoras (abad ke-6 SM), tetraktys, yang menyangkut
perbandingan tersebut kemudian mengalami perkembangan berabadabad,
mencapai kesempurnaan, mengalami eksplorasi, hingga akhirnya
dianggap usang dengan ditemukannya konsep-konsep baru yang tidak
tergantung dari konsep dasar tersebut. Sebelum memahami
perkembangan musik klasik secara lebih rinci, terlebih dahulu dalam bab
ini akan ditinjau secara umum perkiraan asal mula musik, evolusi teori
awal sistem diatonis, dominasi sistem diatonis.
2.1. Perkiraan Awal Mula Musik
Untuk memperkirakan asal mula keberadaan musik, pada
mulanya para ahli menggunakan teori-teori antropologi klasik, khususnya
teori evolusi kebudayaan. Walaupun dalam beberapa hal teori evolusi
kebudayaan mendapat kecaman sejak berkembangnya kritik tajam
terhadap teori evolusi perkembangan manusia sejak masa purba, namun
hingga saat ini masih tetap digunakan untuk beberapa keperluan studi
sejarah musik. Sehubungan dengan itu sebelum membahas perkiraan
awal mula musik maka terlebih dahulu akan dijelaskan dasar-dasar
pengetahuan teori evolusi.
2.1.1. Landasan Teoretik Rekonstruksi Sejarah Musik
Teori evolusi mulanya dikembangkan dalam Biologi oleh Charles
Darwin (1809-1882) dalam The Origin of Species (1859), kemudian
menjadi konsep evolusi sosial universal. Pada paruh kedua abad ke-19,
teori ini telah mempengaruhi pemikiran para cendekiawan dari berbagai
bidang ilmu sosial seperti untuk menyelidiki asal mula kelompok keluarga,
negara, dan religi. Teori evolusi sosial memandang bahwa segala
sesuatu dalam kehidupan manusia telah berkembang dengan lambat dari
tingkat-tingkat yang sederhana hingga kompleks (Koentjaraningrat, 1987:
22-31).
14
Pencetus tokoh evolusi sosial universal ialah Herbert Spencer
dalam The Principle of Sociology (1876) yang berpandangan bahwa
kebudayaan mnanusia telah dan akan berkembang melalui tingkat-tingkat
evolusi yang berbeda dari satu kebudayaan ke kebudayaan yang lain.
Tokoh lain yang mengikutinya ialah Lewis H. Morgan (1818-1918) dalam
Ancient Society (1877) yang menggambarkan proses evolusi masyarakat
manusia melalui tiga tingkat evolusi universal yang meliputi jaman
sebelum manusia mengenal keramik (savagery), jaman keramik (masa
babarism), dan jaman ketika orang mulai menulis (sivilisasi) Lowie 1938:
56). Dua tahap pertama masing-masing terbagi menjadi tingkat rendah,
menengah, dan tinggi.
Teori Morgan tersebut dijabarkan oleh Koentjaraningrat menjadi
Jaman: Liar Tua (sejak manusia pertama hingga penemuan api), Liar
Madya (hingga penggunaan busur-panah, Liar Muda (hingga pembuatan
tembikar), Barbar Tua (hingga bercocok tanam dan berternak), Barbar
Madya (hingga pembuatan benda-benda logam), Barbar Muda (hingga
mengenal tulisan), Peradaban Purba, dan Peradaban Masa Kini
(Koentjaraningrat 1987: 44-45).
Pada saat ini tentu saja teori-teori tersebut telah dibantah oleh
teori-teori baru. Walaupun demikian kerangka berpikir evolusi tersebut
ternyata juga bermanfaat dalam merekonstruksi sejarah musik walaupun
tidak bisa dijamin keakuratannya. Teori ini di antaranya digunakan untuk
merekonstruksi sejarah alat musik; seperti yang digunakan oleh
Summerfield (1982) dan Grinfeld (1969) tentang evolusi alat musik gitar
dari sejak tahun 1300 SM hingga kini. Upaya yang serupa tentunya juga
dilakukan untuk merekonstruksi instrumen-instrumen lain seperti biola,
piano, dan sebagainya, yang merupakan alat musik berdawai.
2.1.2. Dugaan Permulaan Musik
Tak seorangpun mengetahui kapan orang mulai membuat musik.
Boleh jadi secara alami musik sudah mulai dimainkan ketika pertama kali
manusia hadir di muka bumi ini. Tampaknya bagi masyarakat primitif
musik merupakan cara alami untuk mengekspresikan emosi-emosi yang
mendasar seperti bahagia, marah, cinta, dan juga rasa kagum terhadap
hal-hal ghaib atau kekuatan alami.
Sebagian dari musik dicipta untuk mengiringi tari-tarian ritual atau
orang bekerja. Ketukan kaki dan tepukan tangan diduga merupakan
instrumen pertama mereka. Secara bertahap kemudian orang mulai
menemukan cara memproduksi suara yaitu dari cekungan semacam
buah labu yang dipukul dengan tongkat atau dengan ditiup. Setelah
memperhalus bunyi-bunyi tersebut mereka mulai mengkombinasikan
nada-nada dan ritme dengan berbagai cara sehingga lahirlah seni musik.
15
Namun pada tahap tersebut seni musik masih jauh dari pengertian musik
serius atau musik sebagai seni murni (fine art) karena masih dipenuhi
dengan dorongan-dorongan emosi primitif. Selama kurang lebih 2000
tahun, para musisi memperhalus elemen-elemen musik,
mengembangkan dan mengorganisasikan ke dalam struktur yang lebih
kompleks. Dengan suatu kekuatan mendramatisasi suasana maka
tercapailah kondisi musik serius seperti yang kita dengar saat ini (Barry,
1965).
Bila kita perhatikan dugaan proses lahirnya seni musik tersebut,
maka secara keseluruhan memiliki kemiripan dengan teori evolusi
kebudayaan Morgan, bahwa masyarakat manusia berevolusi melalui tiga
tahap perkembangan. Pada tingkat pertama yang berlangsung sebelum
penemuan tembikar, yaitu pada saat ditemukannya api, musik masih
sangat sederhana. Pada saat itu, di samping musik dihasilkan melalui
penggunaan tubuh mereka sendiri sebagai instrumen, juga dengan
memukul benda-benda. Setelah busur panah ditemukan timbullah ide
untuk mengembangkan alat musik berdawai. Di samping itu timbul pula
ide untuk membuat musik pengiring upacara ritual sebelum berburu yang
gerakan-gerakannya menirukan tingkah laku binatang-binatang.
Pada jaman Barbar, saat manusia menemukan keramik, yang
disusul dengan awal dari ketrampilan beternak dan bertani,
berkembanglah musik pengiring orang bekerja dan juga pengiring ritual
syukuran, misalnya saat panen. Karena pada masa ini orang sudah
pandai membuat logam maka dibuatlah alat-alat musik perkusi seperti
gong, gamelan, dan sebagainya. Ketika memasuki tahap sivilisasi,
manusia mulai mengenal tulisan sehingga tumbuhlah ide untuk
menotasikan dan mempublikasikan musik. Dengan demikian terjadilah
interaksi yang baik di antara konsep dan praktik musik. Sejak itu musik
klasik mengalami perkembangan yang intensif hingga mencapai
puncaknya dan menjadi berbeda setelah melewati abad ke-20.
Sumber-sumber tertulis baik dalam bentuk catatan-catatan, notasi
musik, maupun teori musik, merupakan bahan primer dalam penyusunan
sejarah musik. Sementara itu relief-relief yang terukir pada dinding guagua
dan kuburan-kuburan merupakan data-data sekunder. Data-data
musikal mengenai musik tertua di Eropa ialah musik Yunani, sementara
itu di Timur ialah Mezopotamia (kira-kra tahun 3000 SM), sedangkan di
Asia ialah Cina dan India. Musik klasik (non tradisional) yang kita kenal
sekarang berawal dari Eropa abad ke-6 SM. Sebelum masa itu Eropa
juga menggunakan lat-alat musik yang sama dengan yang ada di Timur
dan Asia, yaitu alat musik petik atau berdawai.
Ide-ide teoretis bangsa-bangsa di luar Eropa pada beberapa abad
sebelumnya merupakan warisan yang berharga, namun karena terikat
16
oleh tradisi maka musik serius atau klasik dan juga instrumen-instrumen
mereka tidak berkembang terlalu jauh dari aslinya. Walaupun demikian
sementara kebudayaan musik di Eropa cenderung sejalan atau menyatu
karena antara satu bangsa dengan bangsa yang lainnya senantiasa
berinteraksi, musik-musik non Eropa memiliki varian yang sangat kaya.
Kini idiom-idiom musik tersebut menjadi daya tarik para komponis klasik
sebagai bahan komposisi dan penyelidikan ilmuwan-ilmuwan musik.
Walaupun juga tidak terhindar dari keterkaitannya dengan
kepercayaan terhadap hal-hal mistis, bangsa Eropa berusaha
melepaskan diri dari tradisi yang mengikatnya bahkan mungkin juga
keyakinan agamanya. Sehubungan dengan itu, dengan konsep pemikiran
rasional mereka memformulasikan dan mengembangkan konsep-konsep
dasar teori musik. Penemuan-penemuan dalam bidang teori musik
kemudian dikembangkan oleh para musisi, maka dengan adanya
interaksi di antara penemuan teori musik dan pembuatan musik maka
evolusipun terjadi secara bertahap.
2.2. Teori Awal Sistem Diatonik
Saat ini kita mengenal berbagai sistem musik yang diterapkan
pada kebudayaan-kebudayaan yang berbeda. Sistem yang paling
mendasar pada musik ialah tanga nada atau skala nada (tone scale).
Pada kebudayaan-kebudayaan Timur umumnya yang digunakan ialah
skala pentatonik (penta = lima; tonik = nada), yaitu sistem skala yang
terdiri dari lima nada sedangkan dalam kebudayaan Barat ialah diatonik
(dia = tujuh) yaitu skala tujuh nada. Evolusi awal sistem diatonik meliputi
pembahasan konsep bilangan Pythagoras dan pengembangannya,
formulasi skala nada mayor dan minor, solusi terts Pythagoras dalam alat
musik dan komposisi musik.
2.2.1. Konsep Bilangan Pythagoras
Teori yang berkaitan dengan interval skala diatonik tumbuh
bersamaan dengan kelahiran filsafat Barat pada abad ke-6 SM. Bangsa
Yunani pada masa itu memiliki keunggulan yang seimbang pada banyak
bidang. Konsep dasar estetika mereka ialah keselarasan dan
keseimbangan sehingga dalam kesenian mereka terdapat rasionalitas
yang unggul (Bertens 1075, 22).
Pythagoras mengawali penemuannya tentang interval melalui
eksperimennya pada monochord, sebuah alat musik kuno berdawai yang
ditala, yang dengan media tersebut ia merumuskan interval oktaf, kwint
dan kwart, dengan cara membagi-bagi dawai secara proporsional.
Interval pertama atau prime diperoleh dengan membagi dawai-dawai
tersebut menjadi dua bagian atau dengan perbandingan 1:2. Interval
17
kwint diperoleh dengan membagi dawai menjadi tiga bagian, atau 2:3,
dan kwart menjadi empat bagian atau 3:4 (Beardsley, 1966, 27-28).2
Dengan rangkaian enam buah kwint maka tersusunah skala diatonik
dengan dua interval sekonde kecil (semi tone) dengan istilah Latin limma,
dan sekonde besar dengan istilah Tonus (Sadie 1980, Vol. 15, 486).
Lingkaran Kwint F - C - G - D - A - E - B
1 2 3 4 5 6
Tangga Nada C - D - E - F - G - A - B
1 1 1/2 1 1 1
Ilustrasi 1: Lingkaran Kwint dan jarak nada Limma dan Tonus
Keempat bilangan pertama pada perbandingan Pythagoras
berperan dalam menghasilkan bilangan 10 dalam suatu segitiga yang
disebut tetraktys:
��
�� ��
�� �� ��
�� �� �� ��
Ilustrasi 2: tetraktys Pythagoras
Tetraktys menyatakan bahwa nada-nada musikal merupakan
gejala fisis yang dikuasai oleh hukum matematis. Oleh karena itu suatu
realitas dapat dicocokkan dengan kategori-kategori matematis dari rasio
manusia. Pythagoras berpendapat bahwa nada-nada musikal dapat
dijabarkan ke dalam perbandingan antara bilangan-bilangan sehingga
dari hal tersebut ia menarik kesimpulan bahwa segala sesuatu adalah
bilangan merupakan unsur yang terdapat dalam segala sesuatu.
222IIInnnttteeerrrvvvaaalll aaadddaaallalaahhh jjajaarrraaakkk dddaaarrriii sssaaatttuuu nnnaaadddaaa kkkeee nnnaaadddaaa yyyaaannnggg llalaaiininnnnnyyyaaa...DDDaaarrriii nnnaaadddaaa pppeeerrrtttaaammmaaa kkkeee nnnaaadddaaa
pppeeerrrtttaaammmaaa yyyaaannngggllalaaiininn aaatttaaauuu pppeeennnggguuullalaannngggaaannnnnnyyyaaa dddiisisseeebbbuuutttPPPrrriimimmeee(((IIInnnggggggrrriisiss::: fffiirirrsssttt))),,, dddaaarrriii nnnaaadddaaapppeeerrrtttaaammmaaa
kkkeee nnnaaadddaaa kkkeeeddduuuaaa yyyaaannnggg bbbeeerrruuurrruuutttaaannn tttiininngggkkkaaattt kkkeeetttiininnggggggiiaiaannnnnnyyyaaa dddiisisseeebbbuuuttt ssseeekkkooonnndddeee (((ssseeecccooonnnddd))),,,
kkkeeemmmuuuiididdiiaiaannnssseeettteeerrruuusssnnnyyyaaa,,, ttteeerrrtttsss,,,kkkwwwaaarrrttt,,,kkkwwwiininnttt,,,ssseeekkkttt,,,ssseeeppptttiimimmeee,,,dddaaannnoookkktttaaafff...AAAkkkaaannndddiiiiijijejeellalaassskkkaaannnlleleebbbiihihh
rrriininnccciiipppaaadddaaabbbaaabbbbbbeeerrriikikkuuutttnnnyyyaaa...
18
Prinsip bilangan adalah ganjil dan genap, terbatas dan tak
terbatas. Oktaf adalah harmoni yang dihasilkan dengan menggabungkan
hal yang berlawanan yaitu 1 dan 2. Demikian juga dengan seluruh alam
semesta merupakan suatu harmoni yang merupakan hal-hal yang
berlawanan (Beardsley 1966). Ajaran Pythagoras ini tampaknya sejalan
dengan konsep keindahan Socrates yang ditulis oleh Plato dalam
symposium.3 Dengan demikian Pythagoras memiliki pandangan yang
bertentangan dengan konsep Anaximandros tentang alam bahwa kosmos
seluruhnya terdiri dari hal yang berlawanan.
2.2.2. Penyesuaian Interval Pythagoras
Secara bertahap seiring dengan perkembangan musik, orang
mulai merasa janggal dengan interval terts besar Pythagoras, hal
tersebut dirasakan karena dalam praktiknya orang sudah cenderung
menggunakan trinada pokok seperti yang kita kenal saat ini yaitu Tonika
(akor pertama), Dominan (akor kelima) dan Sub Dominan (akor
keempat).4 Pada masa Pythagoras kejanggalan seperti itu belum begitu
dirasakan karena pada waktu itu musik yang berkembang dalam
masyarakat hanya terdiri dari satu suara (monophony), sehingga tidak
membutuhkan trinada atau akor.
Kalau formasi teoretis tentang skala murni merupakan reaksi
terhadap sistem Pythagoras, maka hal tersebut seiring pula dengan
perkembangan konsep estetik yang bereaksi terhadap pandangan estetik
3 tokoh Yunani (Sokrates, Plato, Aristoteles). Aliran filsafat yang
berkembang pada saat itu disebut ”Neoplatonisme” yang dicetuskan oleh
Marsilio Ficino (1433-1499) yang merupakan penerjemah Plotinus dan
karya lengkap Plato pertama dalam bahasa Latin. Filsafat Ficino
merupakan gabungan ide-ide, daya tarik ide-ide tersebut adalah
keindahan yang merupakan hasrat cinta.5
Daya tarik suatu keindahan ditemukan dalam harmoni yang
tersusun dari elemen-elemen seperti kebaikan-kebaikan jiwa, warnawarna
serta garis-garis pada benda yang tampak, dan dari bunyi musik
3Sesuai dengan yang disebutkan oleh Dickie (1971): ”The general theme of the
Symposium is love. Each of the caracters in the dialogue gives a speech abouth love, and
the quistion of beauty arises becouse it is concluded that beauty is the object of love.”
444AAAkkkooorrr iiaiaallalaahhh rrraaannngggkkkiiaiaannn nnnaaadddaaa---nnnaaadddaaa yyyaaannnggg dddiisissuuusssuuunnn ssseeecccaaarrraaa vvveeerrrtttiikikkaaalll dddaaannn dddiibibbuuunnnyyyiikikkaaannn ssseeecccaaarrraaa
sssiimimmuuulltlttaaannn... AAAkkkooorrr pppeeerrrtttaaammmaaa dddiibibbaaannnggguuunnn dddiii aaatttaaasss nnnaaadddaaa pppeeerrrtttaaammmaaa,,, dddeeemmmiikikkiiaiaannn pppuuullalaa dddeeennngggaaannn aaakkkooorrr
kkkeeeeeemmmpppaaatttdddaaannnkkkeeellilimimmaaa...
555SSSeeesssuuuaaaiiipppaaannndddaaannngggaaannn BBBeeeaaarrrdddssslleleeyyy(((111999666666)))::: ”””TTThhhiisisscccooommmpppooosssiititteeeooofffaaallllllttthhheeeFFFooorrrmmmaaannndddIIIdddeeeaaassswwweeecccaaallllll
iininnLLLaaatttiininnaaaMMMuuunnnddduuusss,,,aaannndddiininnGGGrrreeeeeekkk,,,aaacccooosssmmmooosss,,,ttthhhaaatttiisiss,,,OOOrrrdddeeerrrllilininneeessssss...TTThhheeeaaattttttrrraaaccctttiivivveeennneeessssssooofffttthhhiisiss
OOOrrrdddeeerrrllilininneeessssssiisissBBBeeeaaauuutttyyy...LLLooovvveeettthhheeennniisissdddeeefffiininneeedddaaasss’’t’tthhheeedddeeesssiirirreeesssfffooorrrBBBeeeuuutttyyy’’.’..”””
19
(Beardsley, 1966). Filsuf lain yang semasa dengan Ficino ialah Leon
Battista Alberti (1409-1472), ia mendefinisikan keindahan lebih
merupakan suatu tingkatan harmoni tertentu daripada harmoni sebagai
syarat keindahan.6
Kedua filsuf tersebut menyimpulkan bahwa keindahan berkaitan
erat dengan harmoni yang terbentuk dari elemen-elemen, dan keindahan
merupakan tingkatan tertentu dari harmoni. Demikian juga dengan
perkembangan musik, harmoni yang tadinya diartikan sebagai intervalinterval
melodis yang terbentuk dari angka ganjil dan genap, pada abad
ke-15 diartikan sebagai gabungan dari beberapa interval yang dibunyikan
secara simultan, jadi pemikiran estetik pada masa itu sejalan dengan
perkembangan musik.
Walaupun terts murni pertamakali diformulasikan Bartolomeo
Ramos de Pareia (1440-1491) di Spanyol, gejalanya telah tampak sejak
masa Yunani, yaitu pada tetrachord. Archytas (427-374 SM) dan
Erastosthenes (280-195 SM), tapi masih berada dalam tetrachord
enharmonis. Interval terst murni baru tampak pada tetrachord diatonon
Dymus (lahir tahun 63 SM) yang intervalnya sama dengan tangga minor.
Kemudian interval tersebut dijumpai dalam tetrachord diatonon syntonon
dari Ptolemaios (100-180 M).
Untuk memenuhi tuntutan tersebut, terts Pythagoras harus diganti
dengan ”terts murni”,7 yaitu interval yang dihasilkan dengan menurunkan
1 Koma Dydimus pada ketiga trinada pokok. Dalam ilmu akustika musik
interval Dydimus tersebut dikenal dengan istilah syntonische komma
(Riemann 1967, 409-414).
666SSSeeebbbaaagggaaaiimimmaaannnaaadddiisisseeebbbuuutttkkkaaannnooolleleehhhDDDiicicckkkiieiee(((111999777111)))::: ”””HHHeeedddiififfiininneeesssbbbeeeaaauuutttyyyiininnttteeerrrmmmooofffaaahhhaaarrrmmmooonnnyyyooofff
pppaaarrrtttsssiininnwwwhhhiicicchhhaaannnyyyccchhhaaannngggeeewwwooouuulldlddbbbeeefffooorrrwwwooorrrssseee...TTThhhiisissdddeeefffiininniitittiioioonnnssseeeeeemmmssstttoooeeennntttaaaiilillttthhhaaatttbbbeeeaaauuutttyyy
iisiss iididdeeetttiiciccaaalll wwwiititthhh aaa ccceeerrrtttaaaiininn dddeeegggrrreeeeee ooofff hhhaaarrrmmmooonnnyyy,,, rrraaattthhheeerrr ttthhhaaannn hhhaaarrrmmmooonnnyyy bbbeeeiininnggg aaa cccooonnndddiitittiioioonnn ooofff
bbbeeeaaauuutttyyy...
777IIIssstttiililalaahhh “““mmmuuurrrnnnii”i”” dddaaallalaammm hhhaaalll iininniii mmmuuunnngggkkkiininn kkkaaarrreeennnaaa ttteeerrrtttsss PPPyyyttthhhaaagggooorrraaasss yyyaaannnggg dddiitittuuurrruuunnnkkkaaannn aaadddaaallalaahhh
fffeeennnooommmeeennnaaaaaallalaammmiiiyyyaaannngggdddiirirraaasssaaakkkaaannntttiiaiaapppooorrraaannnggghhhiininnggggggaaasssaaaaatttiininnii.i..
20
Tabel 2: Penyesuaian Perbandingan Pythagoras8
SIMBOL TRINADA KONSTRUKSI PERBANDINGAN
I Tonika Do : Mi : Sol 4:5:6
IV Sub Dominan Fa : La : Do 4:5:6
V Dominan Sol : Si : Re 4:5:6
Dengan demikian keberadaan terts murni yang memiliki
perbandingan 5/4 sebagaimana tertulis dalam tabel di atas, merupakan
tingkat perbandingan kelima, yaitu kelanjutan dari tetraktys Pythagoras.
Penyesuaian tersebut telah menghasilkan tangga nada murni yaitu
yangga nada Pythagoras yang telah mengalami perubahan pada nada
ketiga, keenam, dan ketujuh (mi, la, dan si). Jika kedua tagga nada
tersebut, yaitu tangga nada murni dan tangga nada Pythagoras
dibandingkan maka perbedaannya akan tampak sebagai berikut:
Tangga Nada
Pythagoras: Do Re Mi Fa Sol La Si Do
9/8 9/8 256/243 9/8 9/8 9/8 256/243
Tangga nada
Murni: Do Re Mi Fa Sol La Si Do
9/8 10/9 16/15 9/8 10/9 9/8 16/15
Ilustrasi 3: Penurunan Terts Pythagoras.
Hasil penurunan terts Pythagoras kemudian dirumuskan ke
dalam tangga nada mayor oleh Ramos de Pareia dan dituangkan ke
dalam bukunya Music Practica (Bologna, 1482). Ia sebenarnya hanya
meneruskan sistem Pythagoras hingga yang keenam. Sehubungan
dengan itu sitem Pareiea dikenal dengan sebutan senarius (Sadie, Op.
15, 576-577).
888KKKeeettteeerrraaannngggaaannn::: (((111)))... GGGaaarrriisiss bbbaaawwwaaahhh pppaaadddaaa kkkeeetttiigiggaaa nnnaaadddaaa ttteeennngggaaahhh kkkooonnnssstttrrruuukkksssiii tttrrriininnaaadddaaa ttteeerrrssseeebbbuuuttt
mmmeeennnuuunnnjjujuukkkkkkaaannn bbbaaahhhwwwaaa nnnaaadddaaa ttteeerrrssseeebbbuuuttt dddiitittuuurrruuunnnkkkaaannn sssaaatttuuu sssyyynnntttooonnniisissccchhheee kkkooommmmmmaaa... (((222))) pppeeennnaaammmaaaaaannn
nnnaaadddaaa---nnnaaadddaaammmeeennngggggguuunnnaaakkkaaannn sssiititteeemmmpppeeennnggguuucccaaapppaaannn vvvoookkkaaalll (((dddooo,,, rrreee,,,mmmii,i,, fffaaa,,, sssoooll,l,, llalaa,,, sssii)i)) aaagggaaarrr lleleebbbiihihh
mmmuuudddaaahhhdddiipippaaahhhaaammmii.i..
21
2.3. Formulasi Interval Pythagoras
Reaksi terhadap formulasi Pareia ternyata baru ada setelah
hampir satu abad kemudian, yaitu dari Gioseffo Zarlino (1517-1590) di
Italia. Dengan berpedoman kepada Pareia dan juga ahli teori musik
Yunani terakhir yaitu Ptolemaios, Zarlina mengembangkan sistem
pembagian senarius.
Dalam bukunya Le Institutioni Harmoniche (Venice,1558) Zarlino
meletakkan landasan yang kokoh tentang susunan tangganada mayor
dan minor. Di samping menolak terts Pythagoras ia juga menentang
tangganada hexachord dari Guido Aretinius von d’Arezo (sekitar
tahun1050) yang menolak nada ’si’, karena dengan tidak adanya nada
tersebut maka tidak bisa dibentuk akor atau trinada dominan. Dalam
menyusun sebuah tangganada Guido d’Arezzo menggabungkan dua
tetrachord yang sama secara bersambung untuk menghindari interval
tritonus yang ditimbulkan oleh nada ke-7 (si), sehingga tangganada
hanya terdiri enam nada (do, re,mi, fa, sol, la).
Zarlino menyusun tangganada mayor dan minor dengan
menggunakan media yang serupa seperti yang dilakukan oleh
Pythagoras yaitu menggunakan perbandingan panjang–pendeknya
dawai, tetapi ia melakukannya dengan cara yang berbeda. Tangganada
mayor diperolehnya dengan melakukan pembagian harmonis dengan
cara membagi senar hingga pembagian yang keenam:
Tabel 3 : Pembagian Harmonis
Sedangkan untuk memperoleh tangganada minor, ia melakukan
penyusunan aritmatik yang juga berhenti pada urutan keenam. Pertama
ia menentukan unit terkecil dari panjang dawai, kemudian dikalikan
secara bertingkat:
Tabel 4: Susunan Aritmatis
Dikalikan 1 2 3 4 5 6
Interval Bawah 1st 8th 5th 4th 3th 5th
Nada-nada bawah E’ E A E C A
Dawai dibagi 1 1/2 1/3 1/4 1/5 1/6
Interval Atas 1st 8th 5th 4th 3th 5th
Nada-nada Atas C C’ G’ C’’ E’’ G’’
22
Dari kedua cara yang dilakukan Zarlino tersebut dapat dimaklumi
bahwa tangganada mayor adalah kebalikan dari tangganada minor. Para
ahli sebelumnya beranggapan bahwa kedua tangganada tersebut
masing-masing berdiri sendiri.
Pada abad ke-17 berikutnya, sistem pembagian dawai sudah
tidak digunakan lagi. Jadi, dalam menyusun tangganada maupun
harmoni para ahli menggunakan deretan nada ”alam”. Teori pertama
tentang nada-nada ”alam” dikemukakan oleh Marin Mersene dalam
Hamonie Universelle (Paris,1636-37), seorang filsuf yang juga ahli fisika.
Para ahli teori musik di abad ke-20 berselisih pendapat tentang
penemu overtone-series. Umumnya mereka menduga bahwa penemunya
adalah Joseph Sauveur, seorang ahli fisika dalam Memoires de
L’Academie Royale des Sciences (Paris,1701). Namun, pendapat
tersebut ditentang oleh Dr. Helmut Ludwig bahwa Marin Mersene telah
menemukan overtone-series secara tuntas dan mendemonstrasikannya
pada dawai-dawai rendah dari alat musik lute dengan frekuensi 1:2:3:4:5.
Jadi, Joseph Sauveur hanya melanjutkan saja dengan pembuktian
secara fisika.
Zaman Zarlino dan Mersena mungkin jarang disebut dalam
sejarah musik, karena kedua tokoh tersebut tidak berkaitan secara
langsung dengan karya-karya musik. Namun demikian, dalam sejarah
estetika kedua ahli tersebut dikenal sebagai pemikir estetik untuk periode
Renaisans yang banyak berbicara tentang musik dan puisi.
Penemuan kedua ahli musik musik dan juga fisika tersebut
kemudian diformulasikan ke dalam teori musik yang merupakan dasardasar
pengembangan teori musik di abad-abad berikutnya, oleh Jean
Philippe Rameau (1683-1764) dalam Traite de L’Harmonie (Paris,1722)
ia menerapkan penemuan overtone-series ke dalam ilmu harmoni
sehingga sekarang orang menyebutnya sebagai ”Bapak Harmoni”. Ia
menjelaskan bahwa semua musik dapat disusun oleh harmoni dari
prinsip-prinsip alami: ”Rameau maintained that all music is founded on
harmony, which arises from natural principles derived from the
mathematical and physical bases of a vibrating body (corp sonore)”.
Dengan dasar penemuan Zarlino yang mengadopsi perhitungan
matematis senario dan penggunaan metodologi empiris Descrates, ia
berpendapat bahwa kesatuan harmoni yang esensial, terwakili dalam
bunyi dasar (foundamental sound).
23
2.4. Solusi Interval Pythagoras dalam Alat Musik dan Komposisi
Penyelesaian persoalan terts Pythagores secara teori juga diikuti
dengan usaha penyelesaian dalam alat-alat musik yang memiliki nadanada
tetap sperti spinet, clavicimbel, dan harpsichord.
Persoalan pertama timbul karena dalam beberapa hal sistem
Pythagoras bertentangan dengan sistem murni. Oleh karena itu
penyelesaian dilakukan dengan melalui dua tahap. Kompromi tahap
pertama, ditujukan agar pada alat-alat tersebut diadakan penalaan yang
menghasilkan tangganada yang dapat memainkan sistem murni,
sedangkan sisanya menjadi sumbang. Oleh karena itu modulasi hanya
dapat dilakukan secara terbatas.
Kompromi tahap ini dipelopori oleh Arnold Schlick dalam Spiegel
der Orgel Macher und Organiste (Mainz,1577). Sistem penalaan yang
dipeloporinya dikenal dengan istilah Mittelton-Temperatur, caranya
adalah dengan membagi perbedaan kedua terts menjadi empat. Terts
Pythagoras yang lebih tinggi satu syntonische komma dari terts murni
tersebut dihasilkan dengan cara merangkaitkan empat kwint Pythagoras,
maka setiap seperempat syntonische komma tersebut ditambahkan
kepada keempat kwint yang membentuknya.
Setelah perkembangan musik semakin maju orang mulai
menuntut kompromi tahap berikutnya, karena kemudian musik menuntut
modulasi yang lebih banyak. Kompromi tahap akhir ini diperoleh oleh
Johann George Neithardt dalam Erschopfte, Mathematische
Abtheiklungen der Diatonische-Chromatischen, Temperirten Canonis
Monochordi (Berlin,1732). Adapun sistemnya disebut Wohl Temperierte
Stimung, kali ini masalah pertentangan kedua terts dapat diselesaikan
dengan membagi oktaf menjadi 12 nada yang interval di antara nadanadanya
memiliki jarak yang sama besar.
Penyelesaian masalah terts Pythagoras pada instrumeninstrumen
yang bernada tetap rupanya telah mendapat reaksi dari
komposer jenius periode Barok, J.S. Bach (1685-1750). Ia menciptakan
karya musik untuk klavier (piano) dengan menggunakan seluruh
kapasitas modulasi dati penalaan tersebut, yang kemudian ditulis dalam
sebuah buku berjudul Das Wohl Temperierte Klavier. Buku tersebut berisi
rangkaian Prelude dan Fugue yang disusun dalam 12 kunci mayor dan
12 kunci minor sehingga jumlah seluruh karya tersebut adalah 24 buah.
Kurang lebih 20 tahun kemudian ia menulis seri kedua dengan struktur
sama.
Karena teraturnya perkembangan musik serius sejak awal abad
Masehi hingga akhir abad ke-19, maka para ahli sejarah kebudayaan
24
menjadikan peristiwa tersebut sebagai objek kajian khusus yaitu dalam
bidang sejarah musik. Para ahli sejarah musik sepakat dalam
pembangian periodisasi sejarah musik ke dalam batasan fase-fase
tertentu yaitu: Late Medieval (1400-1450 M), Renaissance (1450-1600),
Baroque (1600-1725), Rococo (1725-1775), Classicism (1775-1825),
Romanticism (1810-1870), Post-Romanticism (1870-1925), Modern
(1900-1950).
Periode-periode tersebut didasarkan atas perubahan-perubahan
mendasar baik dari segi konsep, alat musik, maupun gaya musik. Ciri-ciri
perubahan setiap periode ditandai oleh individualisme seorang komposer
sebagai pelopor yang berusaha keluar dari norma-norma yang secara
membudaya disepakati oleh masyarakat musik setiap periode yang
bersangkutan. Ciri lain yang mendasar ialah perubahan-perubahan
tersebut hingga akhir periode Romantik berpijak di atas konsep dasar
teoritis yang diformulasikan oleh Rameau.
Kristalisasi bentuk musik terjadi pada masa Klasik, sehingga gaya
komposisi yang berkembang dipengaruhi oleh bentuk musik. Kebanyakan
komposisinya dicipta untuk permainan instrumental. Bentuk yang didasari
oleh prinsil ilmu harmoni yang kokoh telah melahirkan “bentuk sonata
klasik”. Istilah “bentuk” tersebut kemudian diterapkan dalam ensambelensambel
musik kamat seperti duet, trio, kuartet, konserto, simfoni, dll.
Periode Romantik lebih didominasi oleh emosional, dalam hal ini
bentuk hanya merupakan wadah, jadi yang penting ialah emosi. Harmoni
mulai agak menyimpang dan bergerak bebas mengikuti emosi. Periode
ini sebenarnya merupakan bagian dari reaksi kultural yang menyeluruh
dari peristiwa Revolusi Perancis.
Pada masa Post-Romantik, orkestra mengalami perluasan. Gaya
nasionalisme mulai dikembangkan di berbagai negara. Di Perancis mulai
tumbuh aliran impresionisme yang dipelopori oleh Ravel dan Debussy.
Gaya musik Debussy di antaranya terpengaruh oleh musik tradisional
Bali. Dalam gaya musiknya salah satu ‘kaki’-nya masih berada dalam
kerangka tonalitas dan ‘kaki’ yang lainnya mulai memasuki era Modern,
dengan konsep whole tone yang diilhami musik Bali, ia keluar dari konsep
konvensional.
Di era Modern musik serius non-tradisional mulai menyebar luas
ke berbagai negara baik di Amerika maupun Asia, asumsi orang tidak lagi
menganggap musik ini sebagai musik Eropa, karena berbagai unsurunsur
di luar norma-norma lama mulai bisa dilibatkaan dalam musik
serius non-tradisional. Musik serius non-tradisional mulai lepas landas,
konsep Rameau sudah dianggap usang.
25
Sementara musik serius non-tradisional sudah tinggal landas,
konsep tonal masih diterapkan secara sangat sederhana pada musik
hiburang non-tradisional. Walaupun para senimannya berusaha untuk
berontak dan keluar dari norma-norma tersebut, akhir mereka kembali
menyederhanakan kembali karena bila tidak akan kehilangan pasar.
Dari uraian dalam makalah ini dapat kita lihat bahwa konsep teori
evolusi kebudayaan masih relevan untuk hal-hal tertentu, jadi walaupun
sejak akhir abad ke-19 telah bermunculan teori-teori mutakhir, konsep ini
masih perlu dipertimbangkan oleh para peneliti di bidang kebudayaan.
Hal lain yang bisa disimpulkan ialah bahwa musik serius non-tradisional
mempunyai garis evolusi tersendiri jadi tidak bisa dianalogikan dengan
perkembangan musik tradisional yang hingga kini masih hidup.
Musik serius ini pada mulanya memiliki kecenderungan yang
sama dengan musik-musik lainnya di luar Eropa, tetapi karena sejak awal
masa peradaban, musik dikembangkan secara teoritis maka sejak itulah
ia mengambil jalur yang terpisah dengan musik tradisional, sebab
sementara musik serius memakai “jalan tol”, musik tradisi Eropa hingga
kini masih tetap dalam bentuk aslinya.
Dari segi yang lain jika melihat perkembangan terakhir musik
serius tersebut, kita bisa mengatakan bahwa musik yang ada sebelum
periode modern menjadi tradisional sebagai lawan pengertian modern.
Tetapi jika mengacau pada pengertian ciri-ciri masyarakat “tradisional”
dan “modern”, jelas hal tersebut tidak relevan, sebagai salah-satu contoh
adalah bahwa musik serius modern sejak awal perkembangannya selalu
dicetuskan oleh individu, sementara musik tradisional oleh kelompok.
Contoh lain dapat kita jumpai dari bentuk fisik instrumen.
26
27
BAB 3
TINJAUAN SEJARAH MUSIK
Perkembangan musik klasik dapat dikelompokkan dengan
berbagai sistem. Sebagai contoh ialah yang mengacu pada
perkembangan tekstur musikal, seperti periodesasi yang di buat oleh
Ewen (1963:7-13): Era Polifonik (1200-1650), Masa Kelahiran Homofonik
(abad ke-17), Periode Klasik (abad ke-18 hingga permulaan abad ke-19)
Periode Roantik (abad ke-19) dan Periode Modern (abad ke-20).
Sementara itu Stein (1963) merdasarkan periodesasi historis musik klasik
atas prosedur komposisi dan bentuk musik. Menurut sitem tersebut
taksonomi historis musik klasik adalah sebagai berikut: Era Abad
Pertengahan (300-1000), Romanesque (1000-1150), Ars Antiqua (1150-
1300), Ars Nova (1300-1400), Renaisans Awal (1400-1500), Renaisans
Tinggi (1500-1600), Barok (1600-1750), Rococo (1725-1778), Klasikisme
(1750-1827), Romantikisme (1800-1900), Impresionisme (1880-1918),
dan Abad ke-20 (1900 hingga sekarang). Walaupun demikian, dalam bab
ini periodisasi yang disampaikan ialah Era Kuno (Sebelum 600), Era
Abad Pertengahan (600-1450), Era Renaisans (1450-1600), Era Barok
(1600-1750), Era Klasik (1750-1820), Era Romantik (1820-1900), dan Era
Kontemporer (1900-Sekarang).
3.1. Era Kuno (Antiquity) (- 500)
Musik Barat Awal terbentuk oleh tiga komponen budaya meliputi
tradisi-tradisi yang tidak sepenuhnya Eropa: Pertama, Timur Tengah
dan Mesir Kuno (daerah Mesopotamia di sekitar sungai Tigris dan
Euphrate yang didiami suku-suku bangsa Sumeria, Babylonia, dan
Assyria) meninggalkan artefak gambar-gambar instrumen musik yang
sudah lengkap (idiofon, aerofon, kordofon, dan membranofon) untuk
memainkan himne yang diukir pada batu tahun 800 SM. Lima ratus tahun
kemudian Bangsa Mesir melakukan hal yang sama, sedangkan bangsa
Yahudi tercatat sejak tahun 2000 SM dan didokumentasikan dalam Kitab
Perjanjian Lama yang lebih berkembang karena kemudian diadobsi dan
diadaptasikan dalam liturgi agama Kristen kemudian. Tradisi peribadatan
Yahudi di synagoge (kuil) berupa gaya menyanyi silabis dan melismatis
hingga kini tetap digunakan di seluruh dunia.
Kedua, Yunani Kuno, merupakan budaya yang paling
berpengaruh pada perkembangan musik di Barat melalui bangsa Romawi
yang menaklukkan mereka tetapi sekaligus banyak mengadobsi
budayanya. Sejarah Yunani baru mulai sekitar tahun 1000 SM tetapi
segera mempengaruhi bangsa-bangsa sekitarnya. Dua dewa yang paling
dipuja bangsa Yunani Kuno adalah Apollo dan Dionysus—kelak menjadi
28
prototipe dua kutub aliran estetika yang saling berlawanan yakni klasik
dan romantik. Pemuja Apollo, memainkan instrumen musik berdawai
kithara sejenis lyre adalah kaum yang berwatak objektif terhadap
ekspresi, sederhana, dan jernih. Sebaliknya pengikut Dionysus suka
memainkan instrumen tiup aulos, bersifat subjektif, emosional, dan
berhawa nafsu besar. Doktrin etos seperti yang dijelaskan filsuf Plato dan
Aristoteles meyakini bahwa musik memberikan efek langsung pada
perilaku seseorang yang mendengarkannya. Akibatnya, sistem sosial dan
politik menjadi belit-membelit dengan musik, pendidikan berfokus pada
musik dan olahraga senam (musica dan gymnastica), bahkan untuk
membentuk tatanan fundamental masyarakat dilakukan rasionalisasi
musik seperti: penalaan nada, memilih instrumen musik, mencipta modus
dan ritme-ritme. Ahli matematik Pythagoras menjadi orang pertama yang
meneliti perbandingan-perbandingan getaran dawai dan menetapkan
urutan nada-nada yang hingga kini menjadi dasar sistem musik diatonik.
Ketiga, Romawi Kuno, bilamana budaya musikal wilayah
Mediterania timur dicangkok-kan ke dalam wilayah Mediterania barat oleh
kembalinya serdadu-serdau Romawi, maka modifikasi dengan berbagai
selera dan tradisi-tradisi lokal yang ada tak bisa dihindarkan. Modifikasi
nyatanya bahkan hanya lebih menyederhanakan saja dari model-model
yang diadobsi. Tangga nada diatonik (tujuh nada) dijadikan standar
menggantikan struktur-struktur kromatik dan enharmonik dari sistem
musik Yunani. Romawi tidak memiliki kekayaan warisan musikal berupa:
teori akustik, konsep modus, pengelompokan ritme, organologi instrumen
musik, sistem notasi yang meliputi pitch dan durasi, dan banyak repertoar
29
berupa melodi-melodi yang digunakan untuk contoh-contoh pada
komposisi selanjutnya.
3.2. Era Abad Pertengahan (Medieval Era) 600-1450
Meliputi suatu periode masa yang paling panjang terkait dengan
semua kehidupan dan seni untuk pelayanan gereja. Musik untuk
keperluan ibadat, sebagai alat utama untuk memahami karya-karya
Tuhan Allah. Mewarisi modus-modus Yunani, bangsa Romawi yang
kristen mengembangkan modus-modus gereja sebagai sistem tangga
nada yang hingga kini masih digunakan dalam berbagai peribadatan
kristen. Standarisasi dalam berbagai lapangan pengetahuan juga terjadi
dalam musik, biarawan dan teoretikus musik Guido d’Arezzo (ca. 997 –
ca. 1050) merancang sistem menyanyi yang dinamakan ’solmisasi’.
Pemimpin gereja Paus Gregorius I mengatur penggunaan lagu-lagu
pujian untuk peribadatan gereja yang dikenal dengan Gregorian chant.
Gaya polifoni sebagai teknologi komposisi yang menggabungkan
dua alur melodi atau lebih memperkaya rasa keindahan musikal
dibandingkan gaya monofon sebelumnya dan cikal-bakal harmoni. Pusat
musik abad ke-14 adalah Italy dengan komposer-komposer penting
seperti Francisco Landini, Giovanni da Cascia, dan Jacopo da Bologna.
Untuk pertama kali di Paris para pencipta musik Léonin dan Perotin yang
notabene adalah biarawan Katedral Notre-Dame disebut sebagai
komposer-komposer ”Aliran Notre-Dame” (The Notre-Dame School).
Sebuah risalah penting berjudul Ars Nova (Seni Baru) oleh Philippe de
Vitry muncul lebih awal pada abad ke-14 dan sekaligus menunjukkan
bahwa seni yang berkembang sebelumnya menjadi kuno.
30
3.3. Era Renaisans (1450-1600)
31
Berwatak klasik, pengekangan, menahan diri, dan kalem. Selain
tertarik pada kebudayaan Yunani Kuno, juga berkembang humanisme
khususnya di Italia dan fundamentalisme di Eropa Utara, tetapi sarat
dengan penemuan ilmiah. Kebudayaan termasuk musik berkembang baik
di dalam maupun di luar gereja. Manusia seperti telah menemukan
kembali jati dirinya terutama tampak pada idealisme kaum Protestan
yang meyakini bahwa manusia bisa berhubungan langsung dengan
Tuhan-nya. Melodi dan tekstur musik masih menggunakan modus-modus
sebelumnya, tetapi akord-akord mulai disusun dengan cara
menghubungkan melodi-melodi yang menghasilkan konsonan atau
disonan. Selain musik vokal, era ini ditandai mulainya komposisi solo
dengan iringan ansambel instrumental. Selama abad ke-16 musik
instrumental merangkak naik cepat terkait dengan perkembangan teknikteknik
permainan instrumen yang idiomatis seperti ritme-ritme beraksen
kuat, nada-nada yang diulang-ulang, wilayah nada semakin luas dan
panjang, nada-nada yang ditahan dan frase-frase, dan banyak
ornamentasi melodi.
Renaisans dapat diartikan sebagai periode dalam Sejarah Eropa
Barat dimana manusia mulai melakukan eksplorasi terhadap dunia, baik
melalui perjalanan atau penjelajahan ke Timur maupun ke Selatan
belahan bumi, tetapi mereka juga gemar mengembangkan ilmu
pengetahuan dan kesenian. Oleh karena pikiran manusia menjadi
semakin bebas, maka musik sekuler mulai muncul dan berkembang pula
musik-musik instrumental yang semula kurang mendapatkan tempat di
lingkungan tradisi gereja. Tetapi musik gereja tetap sangat penting dan
gaya polifonik vokal sangat berkembang pada periode ini. Komposerkomposer
terpenting ialah Josquin des Prés, Orlandus Lassus, William
Byrd, dan Giovanni Pierluigi da Palestrina.
3.4. Era Barok (1600-1750)
Periode waktu musik Barok yang juga dikenal sebagai awal suatu
masa paling dramatik dalam sejarah musik, dikatakan sebagai mulainya
era tonal, tetapi totalitas musik yang menggunakan tangga nada diatonik
sebenarnya berlangsung hingga pada awal abad ke-20, selebihnya musik
modern mulai banyak yang meninggalkan sistem diatonik itu. Sekalipun
kata Perancis Baroque; Inggris/Jerman: Barock; Italy: Barocco—semua
menunjuk pada kata sifat ’bizaree’ (aneh, ajaib, dan ganjil)—pada
mulanya berkonotasi buruk, digunakan untuk tujuan menghina,
merendahkan, dan abnormal; tetapi definisinya semakin menjadi positif,
agung, dramatik, dan bahkan mengandung spirit kuat dalam seni. Spirit
itu diperlukan untuk mengembangkan kekayaan musikal dan
32
menumbuhkan dengan cepat teknik-teknik yang diperlukan. Dua gaya
musik yang terpenting adalah gaya antik (prima prattica, stile antico) dan
(sconda prattica, stile moderno) yang lebih teatrikal daripada yang
pertama. Periode pertama era Barok sebagai awal ditandai dengan
penerapan unsur dramatik pada musik terutama pada operan dan
oratorio, tetapi juga pada musik instrumental dengan menambahkan
unsur-unsur dinamik seperti forte-piano (keras-lembut).
Di Italy ada komposer-komposer antara lain Giulio Caccini,
Jacopo Peri, Claudio Monteverdi, dan Pietro Francesco
Cavalli; di Perancis ialah Jean Baptiste Lully; dan di Jerman Heinrich
Schütz. Periode kedua ditandai oleh adanya unsur keseimbangan
harmonik dan polifonik pada komposisi-komposisi Barok yang dilakukan
oleh para komposer Italy Arcangelo Corelli, Antonio Vivaldi, Allesandro
Scarlatti, dan Domenico Scarlatti; Inggris Henry Purcell, komposer
Perancis Francois Couperin, Jerman Johann Sebastian Bach, dan
George Frideric Handel. Musik Barok menyumbang bagi kesempurnaan
sistem musik Barat dengan sistem tonalitas yang berbasis perkuncian,
memformulasikan nada-nada menjadi akord-akord, interrelasi melodi dan
akord dalam tangga nada mayor atau minor—menjadikan musik diatonik
bisa diterima mendunia. Dua gaya musikal yang sangat berbeda dari
Renaisans adalah gaya musik concertato dan basso continuo.
Gaya pertama menerapkan teknik kontras, kombinasi, dan
alternasi antara solo dan iringan; sedangkan yang kedua teknik
menggarap iringan musik berbasis nada-nada bas (nada paling bawah).
Dua gaya itu banyak digunakan dalam komposisi instrumental yang
menjadikan era ini merupakan masa gemilang musik instrumental seperti
jenis musik ”sonata” dan ”concerto”. Pusat-pusat musik Barok dan para
komposernya adalah Italia, Perancis, Inggris, dan Jerman; semua
menghasilkan beraneka ragam repertoar musik vokal dan instrumental
seperti sinfonia, overture, opera, sonata da chiesa, dan sonata da
camera. Musik hiburan (entertainment music) secara bertahap mulai
berkembang baik secara kualitas maupun kuantitasnya dan memperkaya
musik gereja yang sudah ada. Mulai tahun 1700 beberapa bentuk musik
berbeda muncul seperti solo sonata, trio sonata, suita tarian, dan
concerto grosso.
3.5. Era Klasik (1750-1820)
Seperti yang terjadi pada era Renaisans, sebenarnya cukup sulit
mendefinisikan era ini sekalipun menggunakan tinjauan periode waktu,
perbedaan gaya-gaya musikal, perilaku estetik, idealisme, atau bahkan
norma-norma yang ditetapkan. Cara paling mudah memahami era Klasik
33
ialah dengan memahami klasikisme sebagai idealisme para pemuja dewa
Apollo era Yunani Kuno. Era ini mewarisi dan mengembangkan
klasikisme secara total melalui pikiran positif, sikap tenang, seimbang
antara rasio dan rasa, dan struktur yang jernih. Jika Apollo adalah dewa
keadilan, keindahan, seni, musik, dan sebagai personifikasi dari watak
tenang dan seimbang (hamonious tranquility); maka teori penting tentang
Apollo dikembangkan Nietzsche yang mengatakan bahwa Apollo adalah
dewa kebijaksanaan, pikiran analitis, pembentuk kepribadian, refleksi diri,
dan pemahaman—yang dilawan oleh Dionysus sebagai dewa yang
melahirkan prototipe romantikisme.
Kata “klasik” bermakna sesuatu yang ber-‘kelas’ tinggi, bukan
sesuatu yang berkualitas sembarangan. Musik klasik (semua musik
serius) termasuk dalam kategori itu, tetapi era Klasik tidak mendadak
menemukan jati-dirinya melainkan dimulai oleh gaya rokoko yang riang
(galant style) khususnya di Perancis dan gaya sentimental
(empfindsamer stil) yang dikembangkan pada tahun 1750 hingga 1760-
an di Jerman. Perancis menyumbang obsesi kejernihan (lightness),
keanggunan (gracefulness), dan hiasan (decoration); sedangkan Jerman
lebih senang pada masalah rasa (sensibilities). Di Jerman suatu gerakan
kesenian yang penting adalah Sturm und Drang (”Storm and Stress”,
”Badai dan Stres”) muncul selama tahun 1770 hingga 1780-an dipelopori
oleh pujangga besar Goethe dan kawan-kawan yang mengajak agar lebih
meningkatkan ekspresi personal dan menggunakan repertoar bangsa
sendiri dalam karya-karya seni—Jerman.
Perubahan fundamental gaya musikal Klasik dari Barok
diinspirasikan oleh Rokoko yang memurnikan kembali idealisme klasik
Yunani Kuno oleh para komposer hebat seperti Joseph Haydn, Wolgang
Amadeus Mozart, Christoph Willibald Gluck, dan Ludwig van Beethoven.
Untuk pertama kali dalam sejarah musik bahwa musik instrumental lebih
penting daripada musik vokal. Orkestra dan musik kamar seperti kuartet,
kuintet, dan trio piano—dijadikan standar dan menggantikan dominasi
ansambel-ansambel Barok. Polifoni digantikan gaya homofoni yang
membedakan fungsi melodi dan progresi akord-akord sebagai iringan.
Bentuk musik (musical form) terpenting adalah bentuk sonata (sonata
form) yang digunakan pada simfoni, sonata, dan konserto.
Suatu gerakan kesenian yang penting ialah Sturm und Drang
(”Storm and Stress”, ”Badai dan Stres”) muncul di Jerman dipelopori oleh
pujangga besar Goethe dan kawan-kawan, mengajak seniman agar lebih
meningkatkan ekspresi personal dan menggunakan repertoar sendiri
dalam karya-karya seni. Melalui gerakan kebudayaan itu para pujangga
menggugah kesadaran cinta tanah air atau nasionalisme bagi bangsa
Jerman melalui perhatian mereka pada karya-karya seni bangsa sendiri.
34
3.6. Era Romantik (1820-1900)
Komposer-komposer Jerman seperti Beethoven merespon
gerakan Sturm und Drang dan menjadikan pergantian gaya musikal dan
sikap estetik yang lebih personal, nasionalistik, bebas, dan menjadikan
ciri khas Romantik. Batasan romantik berasal dari sastra Jerman pada
akhir abad ke-18, seorang penulis Franco-Swiss bernama Mme de Staël
mengaitkan gagasan-gagasan baru dengan gerakan yang terjadi pada
tahun 1813 sebagai sesuatu yang asli, modern, populer, natural, religius,
dan pemberlakuan institusi-institusi sosial. Maka musik Romantik
berbeda dari gaya sebelumnya dan acapkali dikatakan berlawanan
dengan Klasik karena wataknya yang emosional, subjektif, nasionalis,
individual, eksotis, melarikan diri, nafsu bebas, dan bahkan tidak rasional.
Sifat-sifat gaya romantik sangat ditentukan oleh upaya para
komposer yang memperkaya sumber-sumber inspirasi dan sumbersumber
material bagi komposisi mereka. Orkestra, musik piano, solo
vokal dengan iringan piano, dan opera dijadikan sebagai jenis-jenis musik
utama, tetapi musik kamar dan musik vokal pujian agak dipinggirkan.
Metrik genap dan metrik gasal dijadikan sebagai basis metrik musik,
tetapi terkadang dilakukan juga eksperimen-eksperimen menggabungkan
keduanya secara tidak biasa. Ritme diakui sebagai suatu inti yang
penting dari masalah ekspresi dalam musik. Gaya melodi ditekankan
berasal dari gaya menyanyi dengan ciri panjang dan alur-alur lirik. Di sisi
lain kemungkinan-kemungkinan baru secara idiomatis pada perwatakan
instrumen digali dan dikembangkan. Elemen-elemen harmoni dan tonal
terus-menerus dikembangkan selama abad itu, dengan kromatikisme,
sonoritas diperkaya misalnya dengan akord tujuh dan akord sembilan,
dan bunyi-bunyi yang nonharmonis banyak digunakan secara lebih
bebas. Modulasi-modulasi semakin menjauh dari tonalnya, tetapi musik
masih berpusat pada melodi dan harmoni.
Beethoven adalah seorang figur transisional yang menghantarkan
gaya Klasik abad ke-18 menuju gaya Romantik abad ke-19. Ia adalah
komposer yang paling fenomenal dalam sejarah musik diatonik karena
kegigihannya dalam menunjukkan personalitas dan watak pribadi melalui
komposisi-komposisinya. Terinspirasi oleh adanya kekuatan-kekuatan
revolusioner pada masanya, terutama Revolusi Perancis, ia
mendeklarasikan sendiri sebagai pembaharu artistik yang merdeka,
bebas dari pengaruh kekuasaan atau patron tertentu. Pada awalnya ia
mencipta musik demi memenuhi pesanan dan imbalan finansial, tetapi
kemudian pada tahun 1820 ia mulai mendeklarasikan kebebasan dirinya
dalam mencipta musik dan hanya menulis musik jika digerakkan oleh
imajinasi dan kata hatinyas saja. Ia telah menetapkan aspek-aspek
seperti individualitas, subjektivitas, dan ekspresi emosional sebagai
35
standar pada komposer-komposer Romantik. Kemerdekaan atau
kebebasan (freedom) adalah kata yang melekat pada komposer paling
fenomenal ini, ia berani melawan Kaisar Napoleon Bonaparte melalui
Simfoni No. 3 Eroica yang kemudian menjadi tonggak sejarah musik
Romantik. Beethoven tampil sebagai pujangga musik dunia yang mampu
menembus batas-batas kultur Barat.
3.7. Era Kontemporer 1900-Sekarang
Periode ini dalam sejarah musik sering disebut sebagai periode
Modern sejak tahun 1900 sebagai titik awalnya. Era kontemporer musik
dipicu oleh peran komposer-komposer Romantik yang mengembangkan
gaya nasionalistik terutama yang berkembang di negara-negara Eropa
Timur. Nasionalisme menjadi salah-satu ciri utama Romantik selain
kecintaan mereka kepada alam, kepahlawanan, cinta, tragedi, mistik,
kelucuan, dan sesuatu yang eksotis. Nasionalisme memberikan ciri
khusus pada musik-musik yang berkembang di Eropa Timur dan berbeda
daripada Eropa Barat pada umumnya. Para komposer Romantik di Eropa
Timur banyak menghadirkan musik yang bernuansa budaya nasional,
idiom-idiom lokal, dan tertarik dengan keindahan pemandangan alam
setempat. Claude Debussy dan Maurice Ravel mereka adalah komposerkomposer
Perancis yang mengawali periode komtemporer dengan gaya
impresionisme. Musik era ini menggunakan pola-pola ritme yang tak
berbentuk, tangga nada whole-tone, konsep tentang hubungan bebas
pada harmoni-harmoni berdekatan, dan tekstur-tektur kalaedokopik dari
impresionisme musikal. Gerakan-gerakan estetik adalah manifestasimanifestasi
musikal yang bersumber dari seni lukis dan sastra.
Karya-karya eksperimental dari Arnold Schoenberg dan Igor
Stravinsky sekitar tahun 1910 dikabarkan sebagai zaman baru dalam
musik. Schoenberg adalah seorang pioner yang mengadopsi ide-ide dari
gerakan para Ekspresionis—seperti Impresionisme yang diambil dari
perkembangan seni-seni lain. Ekspresionisme mengeplorasi konsepkonsep
konsonan dan disonan dari harmoni tradisional untuk
mengembangkan ”atonalitas” dan ”teknik 12-nada”. Gaya revolusioner
dari Stravinsky terkadang disebtu “dinamisme”, “barbarisme”, atau
“primitivisme”, berkonsentrasi pada ketidakseimbangan metrik dan
disonan-disonan perkusif, serta didahului suatu dekade dari percobaan
ekstrim yang bertepatan dengan Perang Dunia I, suatu periode besar
terkait dengan pergolakan sosial dan politik. Musik periode kontemporer
telah terkait dengan nilai-nilai sosial, politik, dan banyak hal lain selain
nilai keindahannya.
36
Kontras dengan eksperimen-eksperimen Schoenberg dan
Stravinsky tersebut selama dekade kedua abad ke-20 muncul aliran yang
ingin kembali kepada idaman-idaman estetika akhir abad ke-18 dan
kemudian dinaman Neoklasik. Tokoh-tokohnya ialah Paul Hindemith,
Béla Bartok, dan Sergey Prokoviev dan Alban Berg. Aliran ini berwatak
terbebas dari muatan emosional, penyederhanaan material-material,
struktur dan tekstur; dan lebih mementingkan garis-garis melodi
kontrapungtis daripada warna harmonik atau instrumental. Neoklasik
diteruskan sebagai tren utama hingga sekitar tahun 1920 dan Perang
Dunia II berlangsung, teknik-teknik ekspetimental dikenalkan selama
dekade kedua abad ini secara bertahap dimurnikan kembali, dimodifikasi,
dan digabungkan ke dalam perbendaharaan istilah musikal yang diterima
umum.
Pasca Perang Dunia II ditandai oleh dua sikap artistik utama yang
cenderung menggabungkan unsur-unsur yang ada, Anton von Webern
membawa komposisi serial secara lebih ekstrim secara ketrampilan dan
intelektual yang berorientasi kepada Klasikisme daripada
Ekspresionisme. Stravinsky, anggota tertua dari kelompok Neoklasik,
mulai melakukan ekperimen dengan Serialisme. Musik Avant-garde mulai
dikembangkan dengan teknik-teknik yang memungkinkan menggunakan
unsur elektronika.
37
BAB 4
RIWAYAT HIDUP PARA KOMPOSER
Pada bab sebelumnya telah dibahas karakteristik periodisasi
sejarah musik dari mulai abad pertengahan hingga kontemporer.
Berkaitan dengan penjelasan tersebut maka sebagai kelengkapan
historis pada bab ini diuraikan riwayat hidup singkat para komposer yang
juga disusun secara kronologis berdasarkan periodisasi tersebut.
4.1. Era Abad Pertengahan (Medieval Era) (600-1450)
Dufay, Guillaume (ca. 1400-74):
Komposisi Belanda yang pemimpin paduan suara pada Katedral
Cambrai, kemudian ia belajar ke Italia dan memasuki paduan suara
kepausan di Roma pada tahun 1428. Dufay berkarir dobel, sebagai
pastur maupun sebagai musisi.
Gregory I, ”The Great” (540-604):
Gregory menjabat sebagai Paus pada selama tahun 590-604. Ia
bukan seorang komposer tetapi dikenal karena memiliki perhatian besar
mengembangkan dan menyatukan musik-musik untuk keperluan misa
dan liturgi gereja-gereja Kristen. Banyak dari nyanyian berasal dari misa
gereja Katholik Roma yang kemudian dikenal sebagai Gregorian chant
(Lagu-lagu Gregorian).
Guido d’Arezzo (ca. 997-ca. 1050):
Seorang Italia yang dikenal dalam sejarah musik sebagai penemu
sistem menyanyi solmisasi (ut, re, mi, fa, sol, la) dan juga penyusunan
tata-aturan penulisan kunci nada.
Landini, Francisco (1325-1297):
Komposer Italia pada periode Ars Nova (Seni Baru). Landini
seorang buta yang berprofesi sebagai organis, komposisi dan
permainannya sangat dikenal pada zamannya. Ia tercatat sebagai
pencipta balada, bentuk musik-puisi penting. Kebanyakan dari masa
hidupnya tinggal di Florence, di kota itu ia dikenal sebagai virtuoso
organis dan juga pemain ulung instrumen musik lainnya seperti lute dan
rebec. Musiknya termasuk madrigal-madrigal dan musik-musik tarian
yang sangat indah.
Leonius (atau Léonin) (abad ke-12):
Seorang organis dan komposer Perancis, mungkin sebagai orang
pertama pendiri Notre Dame School di Paris. Ia menggabungkan Magnus
38
Liber, sekumpulan lagu liturgis yang siklis, kebanyakan dari itu terdiri dari
dua bagian yang digunakan selama setahun penuh kebaktian gereja.
Ilustrasi 7. Gregory I, dan Guillaume Dufay
Gregory I Guillaume Dufay (kiri)
Lenoninus tercatat sebagai komposer penting untuk jenis musik
organum, dan tercatat sebagai salah-satu komposer terpenting untuk
fase awal dalam sejarah musik.
Machaut, Guillaume de (c. 1304-77):
Organis dan komposer Perancis pada masa Ars Nova (Seni Baru)
dan mungkin sebagai komposer pertama yang mencipta musik sekular
yang hingga kini masih sering dimainkan.
4.2 Era Renaisans (1450-1600)
Byrd, William (1543-1623):
Komposer Inggris pada akhir Era Renaisans yang dikenal karena
karya-karyanya madrigal Inggris, lagu-lagu gereja, dan musik untuk
instrumen seperti virgin dan viol. Koleksi karyanya yang khusus telah
dipublikasikan di bawah judul Psalmes, Sonets, and Song of Sadness
and Pietie.
Caccini, Giulio (1545-1618):
Komposer Italia, anggota dari grup Camerata di Florence yang
melahirkan opera.
39
Carissimi, Giacomo (1605):
Komposer Italia yang utamanya dikenal sebagai pencipta kantata
kamar dan oratorio dalam mengembangkan seni resitatif. Metodenya
menyatukan kata-kata dengan musik pada umumnya sangat ekspresif
dan dramatik. Meskipun ia tidak menemukan ide tentang oratorio, tetapi
ia tetap seorang jenius. Sekali waktu Handel pernah meminjam ide-ide itu
dari karya-karyanya. Karya utama Carissimi adalah The History of Jonah
dan Jepthah.
Gabrieli, Giovanni (1557-1612):
Komposer Italia, kemenakan laki-laki dari Andrea Gabrieli. Setelah
beberapa tahun tinggal di Jerman ia kembali ke Venice bekerja sebagai
organis di St. Mark (1586). Ia meneruskan eksperimen pamannya yakni
mengkombinasikan nyanyian-nyanyian gereja dengan orkestra.
Sedangkan musik orkestra murni seperti Sonata pian’ e forte (1597)
tercatat penting dalam sejarah musik sebagai pembawa gaya menuju
gaya konserto yang kelak mendominasi abad ke-17 dan ke-18.
Josquin Des Prés (ca. 1450-1521):
Komposer Franco-Flemish pada awal Renaisans. Karya-karyanya
merefleksikan keseimbangan antara imitasi kontrapung seni Franco-
Flemish dengan gaya yang lebih homofonis Italia. Menulis misa, motet,
dan sejumlah kecil karya sekular yang di antaranya mencapai sukses
sebagai repertoar penting era Renaisans.
Lassus, Orlandus (1532-1594):
Sering disebut Roland de Lassus, atau Orlando di Lasso.
Komposer Italia era Renaisans yang tercatat sebagai pencipta musik
motet dan madrigal yang indah. Ia juga mencipta misa, chanson, dan
lieder. Ia dikenal sebagai komposer besar abad ke-16 untuk musik
polifoni vokal. Lassus memulai karirnya sebagai penyanyi paduan suara
pada Mons, oleh karena suaranya yang bagus dan mendapatkan banyak
perhatian publik ia bahkan pernah diculik tiga kali oleh para rivalnya
sesama penyanyi. Pada penculikan dirinya yang ketiga ia dibawa ke
Sicilia, tetapi kemudian ia menjadi pemimpin paduan suara di Roma dan
bahkan melakukan perjalanan ke Perancis dan Belanda. Lassus menulis
kurang-lebih 1000 komposisi termasuk banyak madrigal Italia yang
sangat bagus. pencipta musik motet dan madrigal yang indah. Ia juga
mencipta misa, chanson, dan lieder.
Palestrina, Giovanni Pierluigi da (1525-1594):
Komposer Italia pada akhir era Renaisans. Salah-seorang dari
jajaran komposer besar musik gereja, ia banyak tinggal di lingkungan
gereja untuk mencipta musik. Motet-motet dan misa-misa menunjukkan
kecakapannya yang tinggi dalam berolah polifoni. Palestrina adalah
seorang Uskup yang karena kepandaian musiknya kemudian diundang
40
oleh Paus untuk memimpin paduan suara di kapel Julian di Vatikan untuk
beberapa kali periode.
Ilustrasi 8. William Byrd, Josquin Des Pres, Orlandus Lassus, dan
Palestrina
Byrd, William Palestrina
Josquin Des Pres Orlandus Lassus
41
Peri, Jacopo (1561-1633):
Komposer Italia pada akhir era Renaisans dan awal era Barok. Ia
adalah anggota dari Camerata, sebuah grup yang mencoba tetap
melestarikan drama dan gaya deklamasi dari kebudayaan Yunani Kuno.
Karyanya Dafne (1597) adalah opera pertama yang menggunakan gaya
monodik baru.
4.3. Era Barok (1600-1750)
Schütz, Heinrich (1585-1672):
Komposer Jerman masa awal Barok, ia mencipta opera Jerman
pertamakali (Dafne, 1627) berbasis pada model Italia dan
mengembangkannya pada karya-karya utamanya seperti Christmas
Oratorio. Dalam aktivitasnya mengajar dan mencipta komposisi ia sangat
mengemukakan efek musik J.S. Bach yang bersifat tradisi musik Jerman.
Yang paling penting adalah musiknya memiliki kekuatan dan indah
sehingga menempatkan dirinya sebagai salah-seorang tokoh besar pada
awal periode Barok. Karya-karyanya berupa kombinasi antara musik
vokal dan instrumental seperti Sacred Symphonies dan Sacred Concerto.
Telemann, Georg (Philipp) (1681-1767):
Komposer Jerman pada akhir era Barok, dari segi daftar
komposisinya ia termasuk fantastik. Lebih dari 3.000 karyanya untuk
gereja, antara lain musik solo organ atau dengan orkestra, lebih dari 600
overture, dan banyak trio sonata, maupun musik kamar. Teleman dikenal
sebagai komposer yang musiknya merepresentasikan elemen-elemen
terbaik dari gaya Empfindsamer Stil.
Vivaldi, Antonio (1678-1741):
Komposer Italia pada masa akhir Barok. Lahir di Venice dan lama
tinggal di sana untuk bekerja. Dari tahun 1704 sampai dengan tahun
1740 ia mengajar pada Conservatorio dell’Ospedale della Pieta, sebuah
sekolah musik bagi perempuan. Sekalipun ia menulis sejumlah opera dan
musik-musik religius, kejeniusannya terletak pada karya-karya musik
instrumental, ketelitiannya pada banyak konserto orkestral, karya-karya
biola, dan trio sonata. Vivaldi seorang pemain biola mahir dan dikenal
sebagai pencipta banyak konserto groso tak kurang dari 400 jumlahnya.
Beberapa karyanya itu berjudul, contohnya, Six Concertos in Book I Opus
8: The Trial of Harmony and Invention: (1) Spring; (2) Summer; (3)
Autum; dan (4) Winter—semua biasanya dimainkan sesuai dengan
empat musim (The Seasons); dan (5) The Storm at Sea; (6) Peace.
Selain menulis opera, Vivaldi juga mencipta musik kamar kurang-lebih
100 sonata dan musik gereja (contoh, yang terpopuler berjudul Gloria in
D major).
42
Bach, Johann Sebastian (1685-1750):
Komposer-organis Jerman pada akhir era Barok. Sebagai
seorang kontrapungtis ia tidak punya tandingan atau kawan, karya-karya
fuga-nya tetap menjadi model dari kesempurnaan polifonik. Komposisikomposisi
termashurnya meliputi musik keyboard, cantata, passion,
oratorio, concerto, dan musik-musik kamar; ia juga mempersembahkan
seluruh hidupnya bagi gereja Lutheran, masih juga mencipta musik
sekular.
Gaya komposisi Bach meliputi semua gaya Barok—elegan dan
polifoni yang kaya dan dikemas secara disiplin, hamonisasi yang intesif,
dan mengutamakan ekspresi. Dua buku yang mengembangkan
kontrapung adalah Preludes dan Fugues dalam semua kunci mayor yang
memuat 48 nomor untuk ketrampilan.
Bach adalah seorang yang taat beragama dan banyak mencipta
dan memainkan musik gereja. Karya terakhirnya dicipta di tempat tidur
sebelum ia meninggal berupa prelude untuk organ dan paduan suara.
Hanya sedikit karyanya yang diterbitkan sewaktu ia hidup, tetapi
beberapa musisi belajar dari metode-metodenya. Haydn dan Mozart
belajar langsung dari Bach, dan juga Beethoven. Karya-karya penting
Bach adalah: Musik-musik vokal Magnificat in D major, St John Passion,
St Mattew Passion, Christmas Oratorio, dan Mass in B minor. Beberapa
musik orkestra: empat suita dan Brandenburg Concertos (enam nomor).
Solo concerto untuk biola sangat terkenal hingga kini adalah Violin
Concerto in A minor dan Violin Concerto in E mayor, sedangkan untuk
dua biola dalah Concerto for two Violins in D minor. Karya musik
keyboard meliputi The ‘48’ Prelude and Fugue (Book I and Book II),
Chromatic Fantasy and Fugue, Italian Concerto, dan Goldberg Variations.
Corelli, Arcangelo (1653-1713):
Komposer Italia dan seorang pemain biola, termashur di seluruh
Eropa sebagai seorang virtuoso biola dan tinggal beberapa waktu di
Perancis dan Jerman sebelum tinggal menetap di Roma (c. 1685), di
mana ia mulai menambahkan pada reputasinya dengan mempublikasikan
komposisi-komposisinya. Meskipun tidak banyak mencipta musik secara
kuantitas, tetapi secara kualitatif musiknya sangat bagus sehingga ia
menjadi komposer paling penting pada masanya. Ia telah membantu
menciptakan gaya baru ’sonata’ dan gaya ’konserto groso’. Ia
menerbitkan empat kumpulan dari 12 Trio Sonata, dan satu kumpulan
dari 12 Solo Sonata.
Gibbons, Orlando (1683-1625):
Komposer Inggris dari lingkungan keluarga yang sangat musikal,
ia lahir oxford dan menerima pendidikan di King’ Colledge-Cambridge.
Gibbons kemudian pergi ke London sekitar tahun 1604 dan menjadi
organis pada kapel istana dan menjadi musisi pribadi raja. Ia menulis
43
banyak musik rakyat, sekumpulan dri 20 Madrigals and Motets of five
Parts: apt for Viols and Voyces (1614), sejumlah fantasia untuk gesek,
dan banyak musik tarian, kumpulan variasi, fansi, dan lain musik untuk
harpsikord. Madrigalnya yang paling tekenal berjudul The Silver Swan.
Handel, George Frederick
Lahir di Halle, Saxony pada tanggal 23 Februari 1685 dan
meninggal di London tanggal 14 April 1759. Handel adalah salah-satu
dari komposer yang memiliki riwayat hidup yang unik, ia tidak
mendapatkan restu dari ayahnya untuk belajar musik. Mulai belajar musik
secara sembunyi-sembunyi pada malam hari, tetapi kemudian bisa
belajar dari guru-guru lokal di tempat tinggalnya pada waktu kecil.
Selama tiga tahun belajar organ, clavier, biola, dan komposisi di bawah
bimbingan Zachau. Ia mulai membuat sensasi sehingga seorang pejabat
di kota Brandenburg memberinya beasiswa untuk belajar musik di Italy.
Pada waktu yang sama ia juga menempuh studi hukum di Universitas
Halle untuk menuruti harapan sang ayah. Tetapi kemudian studinya
kacau dan ia memutuskan belajar musik, menetap di Hamburg dan
bermain biola di opera-opera Jerman. Opera pertamanya Almira
diperkenalkan di Gedung Opera Hamburg dan mendapatkan sukses
besar, tetapi opera kedua Nero gagal.
Handel menulis sekitar 40 opera, tetapi kemudian lebih
berkonsentrasi pada komposisi orarotio yang beberapa karyanya kelak
menjadi terkenal seperti Saul (1738), Israel Egypt (1738) dan Messiah
(1741) sebagai karyanya yang paling termashur.
Lully, Jean Baptiste (1632-1687):
Komposer Barok kelahiran Italia yang bekerja pada Raja Louis
XIV di Versailles-Perancis. Lully dicatat karena inovasi-inovasinya antara
lain overtur ”Lully” atau ”Perancis”. Kemahirannya terutama dalam musik
balet istana dan komposisi resitatif yang khususnya menyesuaikan
dengan kualitas-kualitas dalam bahasa Perancis. Pada tahun 1669,
Opera Paris didirikan, dan tiga tahun kemudian Lully menjabat sebagai
direkturnya. Lully mulai mengarang opera-opera, semuanya tidak bisa
bertahan lama tetapi tetap dimainkan dan menjadi bagian penting dari
sejarah perkembangan tradisi opera Perancis yang berlawanan dari
opera Italy. Di antara opera-operanya yang terkenal adalah Amadis,
Roland, Acis et Galatée, dan Persée. Lully meninggal dunia dua bulan
setelah memimpin pertunjukannya Te Deum yang ia tulis untuk
merayakan kesembuhan Raja dari sakit gawat.
Monteverdi, Claudio (1567-1643):
Komposer Italia yang kini dikenal bukan saja sebagai penemu
opera tetapi juga sebagai seorang dari para tokoh musik tersohor.
Monteverdi adalah putra tertua Baldassare Monteverdi, seorang ahli
fisika. Ia banyak menunjukkan bakat musiknya setelah belajar pada Marc’
44
Antonio Ingegneri (seorang musisi Katedral Cremona). Karir musiknya
yang paling awal dan penting yakni setelah ia bergabung menjadi staf
Duke of Mantua, ialah Vincenzo Gonzaga I. Mantua adalah salah satu
wilayah kerajaan yang indah dan terkenal di mana para musisi muda
berbakat diberikan kesempatan mengabdi secara profesional. Ia tertarik
mengembangkan overtur dan banyak pembaruan pada opera yang tetap
dikenal hingga kini. Madrigal-madrigalnya menunjukkan kecakapan yang
tinggi pada masanya, sejak awal karya-karyanya terkait dengan
Renaisans, tetapi kebanyakan dari komposisinya merefleksikan tradisi
paling awal era Barok. Orfeo yang diambil dari karya sejarah Orpheus
and Euridice mencapai sukses. Monteverdi mempublikasikan sembilan
buku tentang madrigal, beberapa komposisi religius yang penting
termasuk Mass and Vespers dan sebuah koleksi Selva morale e
spirituale (1640).
Purcell, Henry (ca. 1659-1695):
Lahir di London tahun 1658 dan meninggal di sana pada tahun
1695. Purcell lahir dari keluarga yang secara musikal sangat menonjol,
ayah dan pamannya adalah anggota penting pada Kapel dan Band
Kerajaan. Sebagai komposer pada masa tengah-Barok, ia adalah tokoh
terakhir yang tercatat sampai dengan akhir abad ke-19. Komposer yang
memiliki kemampuan tinggi dalam penemuan, ia memasukkan ke dalam
musiknya rasa drama yang kuat dengan sentuhan humor. Ia dikenal
karena kemahiran dan orisinalitasnya dalam mencipta musik. Satu opera,
Dido and Aeneas (1689), banyak didengar sebagai musik
instrumentalnya. Karya-karya penting Purcell antara lain opera Dido and
Aeneas dan The Tempest.
Rameau, Jean Philippe (1683-1764):
Lahir di Dijon pada tanggal 25 September 1683, dan meninggal di
Paris pada tanggal 12 September 1764. Komposer Perancis, organis,
dan teoretikus pada periode akhir Barok (Rokoko). Ia dikenang karena
karaya-karya opera, balet, dan musik keyboard; tetapi juga bukunya
tentang pelajaran teori musik. Rameau telah mahir bermain harpsikord
pada waktu umur tujuh tahun. Ayahnya bermaksud agar ia belajar
pendidikan di Jesuit Colledge. studinya berlalu, tetapi ia pergi ke Italy
pada tahun 1701, di sana ia menjadi organis beberapa gereja dan
bermain di band-band kota. Kembali ke Perancis ia menjadi organis
utama di Avignon, kemudian di Clermont-Ferrand.
Scarlatti, Allesandro (1660-1725):
Komposer Italia pada masa tengah Barok, disebut sebagai
penemu aliran Neapolitan. Ia menulis tak kurang dari 115 opera,
beberapa dari itu kini masih dimainkan, dan beberapa kantata solo yang
indah. Beberapa musik kamar ciptaan Scarlatti menjadi repertoar yang
dimainkan hingga saat ini. Ia menjadi terkenal sebagai komposer opera,
45
terutama di kotanya sendiri, Naple. Opera-operanya menjadi patokan
gaya Italia abad ke-18, dan pola yang ditentukan pada Da Capo aria. Ia
juga menulis banyak musik kamar cantata, banyak yang kemudian
menjadi awal mula simfoni.
Ilustrasi 9: J.S. Bach, G.F. Handel, H.Purcell, dan A. Vivaldi
Bach, Johann Sebastian Handel, George Frederick
46
Purcell, Henry Vivaldi, Antonio
Scarlatti, Domenico (1685-1757):
Komposer dan pemain harpsikord pada masa akhir Barok, anak
dari Allesandro Scarlatti. Sonata-sonata harpsikord ciptaannya tetap
menjadi repertoar standar hingga kini bagi para pianis, tetapi ia dikenang
lebih banyak sebagai pengembang teknik modern untuk permainan
keyboard. Ia juga menulis banyak opera, oratorio, dan musik kamar
cantata, tetapi yang banyak dikenal adalah musik sonata untuk
harpsikord sekitar 555 buah. Karya-karya dan teknik permainan
harpsikordnya menjadi dasar bagi teknik permainan keyboard di
kemudian hari. Ia juga memberikan sumbangan penting bagi
terbentuknya Bentuk Sonata (Sonata Form). Banyak dari masa hidupnya
ia tinggal di Lisabon dan Madrid.
Schütz, Heinrich (1585-1672):
Komposer Jerman masa awal Barok, ia mencipta opera Jerman
pertamakali (Dafne, 1627) berbasis pada model Italia dan
mengembangkannya pada karya-karya utamanya seperti Christmas
Oratorio. Dalam aktivitasnya mengajar dan mencipta komposisi ia sangat
mengemukakan efek musik J.S. Bach yang bersifat tradisi musik Jerman.
Yang paling penting adalah musiknya memiliki kekuatan dan indah
sehingga menempatkan dirinya sebagai salah-seorang tokoh besar pada
47
awal periode Barok. Karya-karyanya berupa kombinasi antara musik
vokal dan instrumental seperti Sacred Symphonies dan Sacred Concerto.
Telemann, Georg Philipp (1681-1767):
Komposer Jerman pada akhir era Barok, dari segi daftar
komposisinya ia termasuk fantastik. Lebih dari 3.000 karyanya untuk
gereja, antara lain musik solo organ atau dengan orkestra, lebih dari 600
overture, dan banyak trio sonata, maupun musik kamar. Teleman dinenal
sebagai komposer yang musiknya merepresentasikan elemen-element
terbaik dari gaya Empfinsamer Stil.
Vivaldi, Antonio (1678-1741):
Komposer Italia pada masa akhir Barok. Sekalipun ia menulis
sejumlah opera dan musik-musik religius, kejeniusannya terletak pada
karya-karya musik instrumental, ketelitiannya pada banyak konserto
orkestral, karya-karya biola, dan trio sonata.
4.4. Era Klasik (1750-1820)
Bach, Wilhelm Friedemann (1710-84)
Friedemann pada umumnya dikenal sebagai anak kedua dari
Johann Sebastian Bach. Hidupnya dimanjakan dan meninggal pada
waktu usia muda secara menyedihkan.
Bach, Carl Philipp Emanuel (1714-1788):
Anak dari Johann Sebastian Bach dan dikenal sebagai komposer
dan teoretikus. Sebagai tokoh transisi dari gaya Barok kepada gaya
Klasik, ia berupaya memurnikan kembali gaya pertunjukan yang penuh
rasa yang disebut sebagai the Empfindsamer Stil.
Bach, Johann Christian (1735-82):
Komposer Jerman pada awal era Klasik. Anak dari Johann
Sebastian Bach, ia banyak disebut sebagai ”London Bach” karena ia
tinggal di kota London selama dua puluh tahun.
Couperin, Francois (1668-1733):
Organis Perancis dan komposer Barok Tengah yang diberi nama
”Le Grand” selama pengabdiannya sebagai organis istana hingga masa
Louis XIV. Meskipun seluruh masa kreatifnya untuk mencipta karya-karya
musik religi, ia juga terkenal karena kecakapannya menyusun komposisi
dengan hiasan-hiasan yang sangat tinggi khususnya pada musik
keyboard. Couperin terkenal sebagai ’Couperin the Great’ dan mendapat
banyak pujian dari Raja Louis XIV baik sebagai komposer, organis, dan
pemain harpsikord. Ia menulis musik gereja, trio sonata, dan musik
harpsikord.
48
Czerny, Carl (1791-1857):
Guru piano dan komposer Austria, murid dan teman Beethoven.
Ia menjadi terkenal sebagai guru piano dan komposer dari banyak buku
untuk belajar piano yang hingga kini tetap digunakan umum.
Geminiani, Francesco (1680-1762):
Komposer dan pemain biola kelahiran Italia yang banyak menetap
di Inggris, ia murid biola dari Corelli, kemudian menulis metode biola, dan
tinggal di London, Dublin, dan Paris. Komposisinya yang terkenal antara
lain 12 Concerti Grossi untuk instrumen gesek. Ia tidak hanya sebagai
virtuos biola yang memainkan karya-karya concerto Corelli saja, tetapi
mengembangkan teknik-teknik permainan biola untuk kemudian hari.
Karya-karyanya juga meliputi concerto, sonata, dan beberapa trio.
Hanslick, Eduard (1825-1904):
Kritikus musik Austria, mengajar pada Universitas Wina sejak
tahun 1856, menjadi profesor pada tahun 1870. Pada masanya ia sangat
dikenal sebagai seorang kritikus musik berpengaruh melalui karyanya
Wiener Zeitung (1848-49) dan Die Presse (1855-64). Ia menulis banyak
buku dan menjadi terkenal dalam berbagai lingkaran karena menolak
pandangan tentang ’musik baru’ dari Liszt dan Wagner. Hanslick, di sisi
yang lain, membela mati-matian gaya musik absolut dari Brahms sebagai
pewaris utama Beethoven.
Haydn, Franz Joseph (1732-1809):
Komposer Austria, bersama dengan Mozart dan Beethoven,
mewujudkan dasar-dasar penting Klasikisme Wina. Walaupun Haydn
dianggap tidak menemukan bentuk musik tertentu, tetapi ia berperan
mematangkan beberapa bentuk musik seperti sonata form dan
menempatkannya dalam simfoni sebagai bagian pertama simfoni yang
menjadi ciri khas musik Klasik. Di tangan Haydn pula gaya simfoni
mendapatkan bentuk dan isinya, juga musik kuartet gesek dibuatnya
menjadi medium yang mengekspresikan keintiman. Ia adalah komposer
produktif yang setia dengan bentuk dan jenis musik pilihannya; mencipta
104 simfoni, 83 kuartet gesek, 3 oratorio, tidak kurang 30 konserto untuk
instrumen solo, 60 sonata piano, 19 opera, dan ratusan karya musik
kamar dan lagu-lagu. Kehidupan profesionalnya banyak berada di bawah
patronase gereja dan kerajaan, sering melakukan perjalanan ke seluruh
Eropa untuk mencipta dan konser.
Mozart, Wolfgang Amadeus (1756-1791):
Komposer Austria terkemuka, jenius terakhir, dan satu dari para
pencipta hebat dalam peradaban Barat; bersama dengan Haydn ia
mengemukakan Klasikisme Wina. Mozart adalah anak ajaib, bermain
49
dalam istana-istana di Eropa sejak usia enam tahun. Komposisi
pertamanya dipublikasikan pada tahun 1763, pada saat ia menginjak usia
tujuh tahun. Masa kanak-kanak di Salzburg, kemudian pindah dan
menetap di Wina. Selama tahun 1780-an ia dan Haydn saling
bersahabat, masing-masing berkarya untuk mengembangkan gaya musik
Klasik.
Mozart sangat suka pada semua gaya musik dan menciptakan
musik-musiknya dengan sangat baik. Opera-operanya menjadi repertoar
penting pada gedung-gedung opera, beberapa simfoni terutama nomornomor
36, 39, 40, dan 41, secara tetap dimainkan; selain itu juga
konserto-konserto untuk piano maupun biola sangat dikenal publik.
Selama masa hidupnya yang singkat, ia mencipta banyak kumpulan
karya seperti 49 sinfoni, 40 konserto dalam berbagai variasi solo, 16
opera, musik-musik kamar, sebuah musik kematian requiem, 15 misa,
dan Magnificat. Ia mampu mencipta komposisi secara lengkap hanya di
benaknya saja dan kemudian menuliskannya pada kertas. Simfoni No. 36
dicipta, diorkestrasi, dilatih, dan dikonserkan—hanya dalam waktu empat
hari saja.
Pergolesi, Giovanni (1710-36):
Lahir di Jesi pada tanggal 1 Januari 1710, meninggal di Pozzuoli
tanggal 16 Maret 1736. Komposer Italia yang menulis sedikit karya tetapi
cukup dikenal karena opera komiknya La Serva Padrona (1733).
Pergolesi menerima pelajaran biola dari Santini dan Mondini. Tatkala usia
16 tahun ia diterima di Naples Conservatory di tempat para gurunya
mengajar termasuk
50
Ilustrasi 10: Haydn, Mozart, Pergolesi, dan Gluck
Franz Joseph Haydn Wolfgang Amadeus Mozart
Giovanni Pergolesi Christoph Willibald Gluck
Durante, Greco, dan Feo. Pergolesi mulai berkarya menulis musik drama
sakral yang dipergelarkan di S. Angello Maggiore Monastery,
mendapatkan
sukses dan kemudian ia diterima sebagai anggota komisi penulis opera
untuk teater kerajaan kota Naple. Operanya berjudul La Satustia
dipergelarkan pada tahun 1731; dan diikuti dengan Ricimero. Karya
51
adiluhungnya berjudul La Serva padrona dipergelarkan secara sukses di
kota Naple.
Stamitz, Johann (1717-1757):
Komposer Jerman pada awal era Klasik, seorang komposer
utama dan kondaktor di kota Mannheim. Ia membantu menjadikan
orkestra kota itu menjadi terbaik di Eropa. Stamitz membuat standarisasi
dan mengembangkan teknik-teknik untuk pertunjukan orkestra, serta
mengembangkan elemen-elemen kontras dan tema-tema pada bentuk
musik sonata Klasik.
Tartini, Giuseppe (1692-1770):
Komposer Italia, anak seorang bangsawan yang kemudian
menjadi pemain biola. Ia banyak membuat percobaan terkait dengan
instrumen itu dan juga menjadi guru biola terkenal. Musik ciptaannya
termasuk solo dan trio sonata-sonata yang sangat sulit dimainkan hingga
mendapatkan julukan sebagai The Devil’s Trill.
Weber, Carl Maria von (1786-1826):
Komposer Jerman, memulai karir pada tahun 1804 ketika menjadi
kondaktor di Breuslau hingga tahun 1806. Opera Silvana dibuat di
Frankfurt (1810) dan Abu Hasan (1811) di kota Darmstadt. Ia juga
seorang pianis dan banyak menulis musik instrumental terutama untuk
instrumen klarinet; musiknya menjadi kontribusi penting antara Mozart
dan Brahms. Opera Der Freischütz mulai dicipta tahun 1817 dan selesai
pada tahun 1820, mencapai sukses sebagai permulaan opera besar
Romantik Jerman.
3.6. Era Romantik (1820-1900)
Albêniz, Isaac (1860-1909):
Komposer nasionalis Spanyol era Romantik yang musiknya
merefleksikan apa yang berkembang di Spanyol dan Impresionisme yang
masih ada di Perancis. Albêniz muncul sebagai pianis ajaib ketika usia
empat tahun. Pada usia 13 tahun ia kabur ke Amerika, tetapi lambat-laun,
setelah banyak petualangannya, ia kembali ke Eropa untuk studi di
Leipzig, Brussels, dan Budapest (di bawah bimbingan Listz). Ia kemudian
menjadi seorang pianis, menulis beberapa opera dan karya-karya besar
untuk piano seperti suita-suita Iberia dan Espana. Musiknya banyak
menggunakan lagu-lagu rakyat dan sangat bergaya Spanyol. Beberapa
operanya masih dipentaskan di Spanyol, tetapi beberapa negara lain
hanya mengenal karya-karya piano dan orkestra ciptaannya.
Balakirev, Mily Alexeyevitch (1837-1910):
52
Salah-seorang anggota dari ”the Russian Five” yang banyak
mencurahkan kehidupan musiknya untuk mengedit, mengoleksi, dan
menggunakan material kerakyatan Rusia, beberapa dari itu dinyatakan
dalam karya piano yang tingkat kesulitannya sangat ekstrim seperti pada
Isalmey. Balakirev juga tercatat sebagai guru musik Mussorgsky dan
Borodin. Balakirev memulai karir sebagai pianis dan kondaktor pada Free
School of Music di St Petersburg (1862) yang banyak mengadakan
konser kepada publik. Ia menulis dua simfoni, dua piano concerto (yang
kedua diselesaikan orang lain setelah ia meninggal dunia), dan banyak
lagu-lagu dan karya-karya piano, antara lain Oriental Fantasy berjudul
Islamey sebagai salah-satu yang paling menarik.
Beethoven, Ludwig van (1770-1827):
Komposer Jerman, tokoh penting pada era Akhir Klasik dan Awal
Romantik. Secara struktural komposisinya menjadi puncak dari
keanggunan dan kejernihan Klasikisme Wina. Secara isi emosional
komposisinya menggunakan kekuatan warna instrumen dan
menunjukkan ciri-khas musik Jerman selama abad ke-19. Barangkali tak
ada komposer yang mampu menyamai prestasinya dalam mencipta
berbagai jenis komposisis seperti dirinya. Wagner dan para pengikutnya
menemukan inspirasi dalam daya dan orkestrasi Beethoven, ungkapanungkapan
perasaan; Brahms telah dituntun oleh konsep-konsep bentuk
musik dan proses-proses pengembangan musik Beethoven. Kehidupan
Beethoven selalu dibagi dalan tiga periode komposisionalnya; pertama
sampai dengan tahun 1800 ia mencipta dua simfoni, tiga konserto piano,
dan beberapa karya musik untuk piano. Periode kedua (1800-1815)
adalah masa yang paling membahagiakan dirinya dan sangat produktif;
Simfoni No. 3 hingga 8, opera Fidelio, overtur Egmont, balet Prometheus,
dan dua konserto piano terkahirnya termasuk Emperor. Simfoni No. 3
berjudul Eroica menjadi sangat terkenal karena sikapnya yang berani
menentang Kaisar Napoleon yang menobatkan diri sebagai Kaisar
Perancis. Ia adalah pendobrak tradisi Klasik Wina dan menjadikan gaya
Romantik penuh emosi dalam musik sebagai idealismenya yang
universal. Sejak tahun 1815 Beethoven menderita tuli total dan menjadi
sangat introspektif, hal itu terefleksikan pada periode ketiganya (1815-
1827). Simfoni No. 9 yang sangat spektakuler, Missa Solemnis, lima
sonata piano, dan lima kuartet gesek—adalah karya-ciptaan Beethoven
yang terakhir.
Bellini, Vincenzo (1801-35):
Komposer opera Italia pada periode Romantik yang
memperdengarkan keanggunan, melodi-melodi vokal yang antik dan
merepresentasikan lirikisme dari awal Romantik melalui opera Italia
dengan sangat baik. Belliniah adalah komposer terkenal dalam bidang
opera. Karya-karya agungnya meliputi La Sonnambula (1831), Norma
(1831), dan I Puritani (1835) yang pernah diperkenalkan oleh Maria
53
Callas, dan hingga kini sangat sering ditampilkan. Karya-karya itu
melodinya sangat indah dan mengundang para kekaguman bagi para
penyanyi untuk menyanyikannya. Melodi-melodi yang ia ciptakan seindah
yang diciptakan oleh Chopin yang bergaya menyanyi sekali.
Bennett, (Sir) William Sterndale (1816-75):
Komposer Inggris dari keluarga musikal dan maju. Setelah belajar
pada the Royal Academy of Music ia tinggal beberapa waktu di Jerman,
di mana musiknya banyak dikagumi oleh Mendelssohn dan Schumann.
Setelah kembali ke London ia menetap untuk mengajar, kondakting, dan
konser sebagai pianis, mencipta musik. Bennet menulis simfoni, konserto
piano, overture, oratorio The Woman of Samaria (1867), kantata The May
Queen (1858), dan banyak musik piano.
Berlioz, Hector (1803-69):
Komposer Perancis pada era Romantik, ia semula dirancang
belajar kedokteran karena ayahnya seorang dokter, tercara sebagai
komposer yang mengembangkan konsep idée fixe—ekstramusikal yang
diterapkan menjadi tema atau motif-motif musik seperti dalam karya
Symponie Fantastique. Ahli sebagai orkestrator yang membawa
pembaruan-pembaruan instrumen musik kedalam karyanya. Ia tidak
cukup berhasil secara finansial sebagai komposer dan menutup
kekurangan itu dengan menjadi kritikus musik dan penulis. Evenings in
the Orchestra adalah karya koleksi artikel terbaiknya.
Bishop, (Sir) Henry (1786-1855):
Komposer Inggris, ia terkenal sebagai kondaktor dan komposer di
London. Ia menulis banyak opera, dan sebuah lagu dari operanya Clari,
or The Maid of Milan (1823) kini tetap dinyanyikan: ’Home, sweet Home’.
Bishop adalah komposer Inggris yang pertama menerima penghargaan
ksatriaan.
Bizet, Georges (1838-75):
Komposer Perancis, sang ayah seorang guru menyanyi dan
ibunya adalah pianis; sejak usia empat tahun sudah mendapatkan
pendidikan musik. Pada usia sepuluh tahun Bizet telah menjadi murid
pada Paris Conservatoire dan alhasil menjuarai Prix de Rome (1857).
Ritme yang menghentak, melodi-melodi piktorial, dan keaslian warna
harmoni menandari musik terbaiknya. Simfoni dalam C dan suita L’
Arlésiene adalah karya-karya orkestra yang terkenal. Bizet menulis
banyak jenis komposisi musik seperti opera, yang pertama berjudul Dr.
Miracle pada tahun 1857 ketika ia masih menjadi murid. Tetapi opera
pertamanya yang terpenting The Pearl Fishers yang dirampungkan pada
tahun 1863, justru tidak sukses. The fair Maid of Perth (1867) agak lebih
berhasil, sedangkan Djamileh tidak diselesaikannya.
54
Ilustrasi 11: H. Berlioz, J. Brhams, dan L. v. Beethoven
Berlioz, Hector
Brahms, Johannes Beethoven, Ludwig van
Bloch, Ernest (1880-1959):
55
Komposer Swiss-Amerika kelahiran keturunan Yahudi, ia lahir di
Swiss, belajar di Brussels dan Frankfurt, kemudian hidup di Paris dan
Geneva. Ia kemudian datang dan menjadi warga negara Amerika pada
tahun 1916, pensiun di Swiss mulai tahun 1930, tetapi kembali ke
Amerika lagi pada tahun 1938. Bloch menulis musik dengan gaya Yahudi
seperti dalam karya Schelomo, sebuah Rhapsody untuk cello dan
orkestra, 1916; dan the Sacred Service (1933). Ia menulis musik dalam
banyak jenis termasuk sebuah opera impresif Macbeth (1910).
Boccherini, Luigi (1743-1805):
Komposer Italia, belajar musik pertamakali dari sang ayah
sebagai seorang pemain bass. Boccherini melakukan perjalan ke seluruh
Italia dan Perancis (1768) dan mencapai sukses besar serta menetap di
Spanyol. Kemudian menetap di Berlin selama sepuluh tahun, kembali ke
Spanyol dan menetap hingga meninggal. Ia menulis beberapa opera dan
20 simfoni, jasanya dikenal karena kontribusinya dalam mengembangkan
musik kamar. Ia menulis lebih dari 150 kuintet untuk berbagai jenis
instrumen musik, lebih dari 100 kuartet gesek, dan 60 trio.
Borodin, Alexander (1833-87):
Komposer Romantik Rusia, bersama dengan Rimsky-Korsakov,
Mussorgsky, Cui, dan Balakirev—ia merupakan anggota dari ”the
Russian Five”. Filosofi kelompok itu sangat nasionalistik, seperti tampak
khas dalam opera Borodin Prince Igor (1890). Borodin sesungguhnya
seorang ahli obat yang mendirikan sebuah sekolah pengobatan untuk
wanita, sekaligus ia juga menjabat sebagai profesor bidan ilmu kimia,
maka sebagai seorang komposer ia dikenal amatir saja. Tetapi ia menulis
beberapa musik yang indah dan mendapatkan penghargaan sebagai
bagian dari ”the Russian Five” seperti tersebut di atas, grup itu pula yang
telah berjasa meletakkan dasar bagi terbentuknya gaya musik Rusia
secara sangat berbeda daripada lainnya. Musik Borodin meliputi opera
Prince Igor, yang diselesaikan oleh Rimsky-Korsakov dan Glazunov
(1890); dua simfoni (yang kedua dalam B minor mencapai sukses).
Sebuah komposisi orkestral In the Steppes of Central Asia (1880)
menjadi perhatian publik, dan dua kuartet gesek.
Brahms, Johannes (1833-97):
Brahms lahir dari keluarga musikal, ayahnya seorang pemain
kontra bas. Ibunya lebih tua 17 tahun dari ayahnya, akibatnya selalu
tampak kurang serasi dalam rumah tangga. Brahms kurang perhatian
dari kedua orangtuanya, sehingga ketika bakatnya mulai tampak
orangtuanya pun tidak tahu harus berbuat apa. Brahms mendapatkan
pelajaran musik sebagai pianis di bawah bimbingan Eduard Marxen,
tetapi segera ia mulai menulis komposisi. Pada tahun 1853 Brahms
bertemu dengan Eduard Remenyi, seorang gipsy Hungaria, dan menjadi
pianis pengiringnya dalam tur keliling bersama ke berbagai tempat ke
56
Hannover dan bertemu pula dengan pemain biola ternama Joseph
Joachim. Brahms adalah komposer Jerman yang berdiri sebagai jawara
musik absolut selama era Romantik abad ke-19. Karya-karyanya
berkarakter ekspresi yang dalam menggunakan bentuk-bentuk yang
jernih, menunjukkan kemahirannya yang tinggi dalam menulis komposisi
dalam berbagai macam media. Brahms menulis empat simfoni, dua
konserto piano, dan dua overtur yang mencapai sebagai repertoar
standar. A German Requiem adalah salah-satu dari karya vokal maha
besar abad ke-19. Beberapa lieder mencapai taraf sangat tinggi, juga
pada solo piano, trio-trio sonata, kuintet, dan kuartet gesek. Brahms tetap
setia pada gaya musik absolutisme yang kemudian menyebabkan dirinya
harus menahan serangan kaum referensialis seperti Richard Wagner.
Bruch, Max (1838-1920):
Komposer Jerman pada akhir Romantik. Konserto-konserto biola,
konserto cello dan orkestra Kol Nidrei, dan Scottish Fantasy untuk biola
dan orkestra—merupakan repertoar-repertoar penting dalam konserkonser
musik. Bruch menulis karya-karya musik vokal, tiga simfoni,
banyak concerto (tiga di antaranya untuk biola), dan tiga opera. Concerto
biola dalam G minor adalah yang paling terkenal. Ia menetap selama tiga
tahun di Liverpool sebagai kondaktor pada the Philharmonic Society.
Bruckner, Anton (1824-96):
Lahir di Ansfelden pada tanggal 4 September 1824 dan meninggal
di Vienna pada tanggal 11 Oktober 1896. Komposer Austria yang berdiri
teguh di sisi Wagner (programatis atau referensialis), membela konsep
filsafat-estetikanya dalam perang melawan Johannes Brahms (absolutis).
Sembilan simfoni ciptaannya semuanya dipentaskan dalam skala
orkestra besar. Bruckner lahir dari keluarga yang menghasilkan guru-guru
sekolah dari generasi ke generasi. Tetapi ia memutuskan lain untuk
belajar musik di Vienna bersama Sechter. Hanya sebentar di Austria, ia
menjabat sebagai direktur sebuah perkumpulan penyanyi yang kemudian
memperkenalkan karya pertamanya berjudul Ave Maria. Pada tahun
1868 Bruckner menjadi Profesor pada Vienna Conservatory, untuk
beberapa tahun ia mengajar dan mencipta komposisi-komposisinya.
Hidup Bruckner sangat kesepian karena tidak menjadi bagian dari tur-tur
yang sukses sebagai seorang virtuos organis, termasuk tur ke Paris dan
London. Ia kebanyakan menghabiskan masa kreatifinya di Vienna untuk
mengajar dan mencipta komposisi. Simfoni-simfoninya tidak selalu
diterima baik oleh publik, tetapi secara perlahan ketenarannya
berkembang, dan akhirnya mendapatkan pengakuan sebagai komposer
simfoni Jerman yang hebat. Ia juga menulis berbagai motet penting, lima
karya Misa, sebuah Misa Requiem, sebuah Magnificat, dan sebuah Te
Deum.
57
Bülow, Hans von (1830-94):
Kondaktor, pianis, dan komposer Jerman. Ia belajar pertama kali
sebagai seorang ahli hukum, tetapi kemudian sangat kagum pada musik
Wagner yang menyebabkan ia keliling Eropa sebagai pianis dan
kondaktor yang terkemuka. Ia menikah dengan anak perempuan Liszt
bernama Cosima; tetapi pada tahun 1869 sang isteri meninggalkannya
untuk hidup bersama Wagner dan kemudian menikah. Meskipun begitu
von Bülow tetap setia sekali dengan musik Wagner. Komposisi-komposisi
ciptaannya hingga kini tetap banyak dimainkan.
Cherubini, Luigi (1760-1842):
Komposer Italia yang bakat musiknya berkembang sejak usia dini
dan menjadikan dirinya sebagai komposer pada usia 16 tahun. Ia belajar
di Venice dan menulis opera pertamanya Quinto Fabio pada tahun 1780.
Cherubini berada di London untuk menulis opera Italia dan kemudian di
Paris maupun Vienna. Ia banyak mendapat pujian dari Napoleon. Dari
tahun 1784 sampai 1786 ia berada di London untuk menulis opera-opera
Italy, kemudian di Paris dan Vienna (1805-6) selaku komposer Perancis.
Cherubini sangat dikagumi sebagai komposer, terutama oleh Napoleon,
dan menjadi sangat berpengaruh walaupun kenyataannya banyak orang
menilai gayanya terlalu kering dan monumental. Meskipun demikian
kebanyakan operanya mencapai sukses besar terutama Les eux
Journées (1800) yang terkenal di Inggris sebagai The Water Carrier yang
terpengaruh bahkan Beethoven, dan Mêdée (1797). Pada masa
berikutnya ia menulis musik gereja, menjadi guru besar dalam bidang
polifoni.
Chopin, Frederic (1810-49):
Komposer dan pianis Romantik kelahiran Polandia. Lahir di
Zelazowa Wola, dekat Warsawa; meninggal di Paris. Chopin lahir dengan
kewarganegaraan Perancis dan Polandia, ayahnya seorang Perancis
yang menetap di Warsawa dan ibuny seorang Polandia, tetapi Chopin
selalu merasa dirinya sebagai seorang Polandia yang sangat patriotik.
Pada usia 20 tahun menjadi sangat berpengalaman sebagai pianis dan
memutuskan untuk mulai meniti karir musiknya lebih mendunia. Ia
banyak melakukan konser perpisahan di Warsawa dan kemudian
melakukan tur ke banyak kota di Jerman maupun Austria. Kebanyakan
dari karyanya merupakan miniatur untuk piano, etude, nocturne, prelude,
balada, dan lain-lain. Ia juga mencipta sejumlah mazurka dan polonaise,
musik tarian yang bergaya nasional Polandia. Karya-karya pianonya
menjadi repertoar standar bagi konser dan resital para musisi dunia. Ia
menggunakan gradasi tempo dan dinamik-dinamik sebaik ia
menggunakan kromatik sebagai ciri-khasnya seorang inovator dalam
musik piano era Romantik. Musik Chopin meliputi: 54 Mazurkas, 25
Preludes; 27 Studies (Etudes); 14 Waltzes; 19 Nocturnes; 10 Polonaises;
4 Ballades; 4 Impromptus; 4 Scherzos; dan 3 Sonatas.
58
Cornelius, Peter (1824-74):
Komposer Jerman yang bersahabat dekat dengan para jawara
seperti Liszt dan Wagner. Sekalipun ia menulis sejumlah nyanyian yang
sangat indah, kini ia hanya dikenang karena satu komposisinya opera
The Barber of Bagdad (1858).
Cui, César (1835-1918):
Komposer Rusia, sebagian hidupnya menjadi orang Perancis,
mendapatkan latihan militer dan akhirnya menjadi seorang jenderal. Cui
menulis 11 opera, sejumlah musik gereja, empat suita, sedikit musik
kamar dan musik piano, dan banyak nyanyian. Ia adalah anggota dari
grup ’The Five Russians’ yang sangat nasionalistik.
Debussy, Claude (1862-1918):
Lahir di St Germainen-Laye, sekalipun begitu ia lebih sebagai
warga Paris. Pada usia 11 tahun mulai belajar piano dan teori musik,
serta belajar komposisi di bawah bimbingan Ernest Guiraud dan
Massenet. Debussy berhasil memenangkan kompetisi musik Prix de
Rome pada tahun 1884. Komposer Perancis dan pencetus aliran
Impresionisme Perancis, gerakan nasionalistik yang mencoba bertujuan
untuk melawan berkembangnya Romantikisme Jerman. Ciri musik
Debussy terselubung, harmoni yang eksotis dan bimbang, tangganada
pentatonik dan dua-belas nada, sangat ringan dan perasaan sugestif, dan
keindahan yang halus. Pada mulanya ia dikenal sebagai komposer yang
penuh teka-teki tetapi kini menjadi tokoh yang paling penting selama awal
abad ke-20. Ia mencipta nyanyian-nyanyian, musi-musik piano yang
populer, musik orkestra, dan satu opera besar Pelléas et Mélisande
(1902). Kehidupan pribadinya bagaimanapun tidak sukses, ia jatuh cinta
kepada Emma Bardac, seorang isteri yang lebih kaya, dan kemudian
ditinggalkannya serta bercerai. Kemudian ia menikahi Mme Bardac pada
tahun 1905, bukannya bisa keluar dari masalah finansial tetapi bahkan
menjadi lebih parah. Tahun 1908 ia diminta sebagai pianis dan kondaktor
serta melakukan tur ke London, Vienna, Budapest, Moskow, Roma,
Amsterdam, dan di mana saja untuk konser. Ia seorang yang sakitsakitan
dan kemudian menjalani operasi kanker yang gagal. Meskipun
demikian Debussy tetap melanjutkan pekerjaannya. Debussy meninggal
pada akhir tahun, saat perang tahun 1914-18 di mana Jerman
menghancurkan kota Paris kesayangannya.
Diabelli, Anton (1781-1858):
Komposer Austria dan seorang penerbit buku, berteman dengan
dengan Haydn dan Beethoven, ia murid Haydn. Diabelli terkenal sebagai
guru piano dan gitar serta menulis banyak musik piano (pieces music).
Oleh karena ia kaya maka menjadi penerbit dan pertama-tama dengan
bekerjasama (1818), kemudian baru tahun 1824 menjadi penerbit dengan
59
namanya sendiri. Ia dikenal dikenal hingga sekarang sebagai penulis
musik waltz yang digunakan oleh Beethoven untuk Diabelli Variations.
Ilustrasi 12 : Claude Debussy, Antonin Dvo��ák, dan Franz Liszt
Debussy, Claude Dvo��ák, Antonin
Franz Liszt
60
Donizetti, Gaetano (1797-1848):
Komposer Italia, bersama dengan Bellini ia merepresentasikan
suatu gaya opera Italia yang mengangkat cerita-cerita romantis dalam
musik dengan melodi-melodi yang indah. Karya-karya utamanya
termasuk dua tragedi romantis: Lucrezia Borgia (1833) dan Lucia di
Lamermood (1835); serta dua musik komedi: The Daughter of the
Regiment (La Fille du Régimen) (1840) dan Don Pasquale (1843).
Dukas, Paul (1865-1935):
Seorang Romantikus yang terkenal karena karya-karya opera dan
puisi simfoni. The Sorcerer’s Apprentice adalah puisi simfoni sebagai
repertoar setiap orkestra; opera Ariane et Barbe-bleu merupakan satu
dari sedikit yang mencapai sukses pada masa opera-opera Impresionis
pasca-Debussy. Setelah lulus dari studi pada Paris Conservatoire ia
kemudian dikenal sebagai komposer dari sejumlah karya dan yang paling
terkenal adalah ’scherzo’ L’Apprenti Sorcier (The Sorcere’s Apprentie)
pada tahun 1887. Sejak tahun 1910 ia bekerja pada konservatori
tersebut, pertama sebagai profesor ilmu orkestrasi, dan kemudian dalam
mata pelajaran komposisi.
Dvo��ák, Antonin (1841-1904):
Komposer Bohemia periode Romantik yang menunjukkan
nasionalisme kuat dalam banyak simfoni dan komposisi-komposisi
vokalnya. Dvo��ák adalah seorang melodikus besar, lirikisme praktis
meliputi seluruh karya-karyanya. Sebagai seorang penerus Brahms ia
cepat mencapai kemashuran melalui kemampuannya menulis komposisi.
Sejak tahun 1892 hingga 1895 ia menetap di Amerika Serikat dan
menjabat sebagai direktur pada Konservatori Nasional New York. Simfoni
terkenal No. 9 (From the New World) dan kuartet gesek the American
dipersembahkan pada periode itu, tetapi sekalipun keduanya dipengaruhi
oleh melodi-melodi dan semangat orang Amerika, karya-karya itu tidak
bermuatan lagu atau langgam spesifik, sebagai kekeliruan yang sering
dilakukan. Dvo��ák menulis segala macam gaya musik. Kesepuluh
operanya kebanyakan tidak dipergelarkan di negaranya sendiri, tetapi
dari itu ada yang menjadi karya adilihung seperti The Devil and Kate
(1899), dan Rusalka (1901). Karya choralnya antara lain Stabat Mater
(1875), sebuah Misa dalam D mayor (1887) dan Te Deum (1892).
Elgar, (Sir) Edward (1857-1934):
Salah-seorang komposer Inggris yang pertama-kali setelah Henry
Purcell. Lahir di Broadheath, sebuah kota kecil di luar Worcester, di mana
ayah dan pamanya menjalankan sebuah toko musik. Guru pertamanya
adalah sang ayah sendiri, tetapi kemudian ia harus belajar otodidak.
Ketika cukup dewasa, Elgar bermain biola berdampingan dengan
ayahnya dalam berbagai orkestra, membantu menjadi organis,
membantu mengelola tokonya, mengajar, dan umumnya ia bisa
61
memanfaatkan setiap kesempatan yang ada. Popularitas Elgar pertama
kali datang sejak tahun 1884 di Worchestershire ketika bagian dari
orkestranya Sevillana dimainkan di istana Crystal Palace—London.
Segera setelah itu seorang penerbit menerima karyanya Romance untuk
biola dan piano—diterbitkan. Hal itu yang menentukan bagi masa depan
Elgar. Meskipun ia berpikir untuk membiayai hidupnya dari bekerja
sebagai guru musik, namun ia tetap menekuni profesi sebagai komposer.
Dalam ambisinya itu ia terbantu dengan menikahi Caroline Alice Roberts
pada tahun 1889. Empat ciptaannya Pomp and Circumstance musik mars
merepresentasikan gaya mars, tetapi kecil, dan menjadikannya terkenal.
Melodinya kuat, orkestrasinya kaya, dan karakternya sangat baik seperti
pada The Enigma Variations untuk orkestra dan oratorio The Dream of
Gerontius. Karya-karya musik gereja antara lain The Black K’night (1893),
King Olaf (1896), The Banner of St George (1897), dan Caractacus
(1898).
Franck, César (1822-64):
Komposer era Romantik Belgia kelahiran Perancis yang
menghidupkan musik instrumental dalam kegemarn terhadap opera
Paris. Bukan menjadi tokoh komposer, karena ia hanya menulis satu
simfoni saja dalam D minor pada usia 66 tahun. Tetapi ia juga mencipta
empat puisi simfoni, variasi-variasi simfonis untuk piano dan orkestra,
beberapa musik kamar, dan beberapa kumpulan komposisi penting untuk
organ yang hingga kini digunakan sebagai standar para organis
profesional.
Glinka, Mikhail (1804-57):
Komposer Rusia pertama yang kemudian diikuti oleh para
komposer Romantik nasionalis. Pada tahun 1833 ia belajar sangat serius
dan tinggal di setahun di Berlin di bawah teoretikus terkenal Siegfried
Dehn. Kembali ke Rusia ia mengumpulkan bahan-bahan untuk mencipta
opera. Ia mulai mencoba mencipta A Life for the Tsar (1836), dan
karyanya yang terkenal hingga kini adalah Ruslan and Ludmilla (1842).
Glinka banyak disebut sebagai ”Bapak Musik Rusia”.
Gluck, Christoph Willibald (1714-87):
Komposer Austro-Bohemia pada era Klasik yang penting bukan
saja karena musiknya yang indah tetapi ia telah mereformasi gaya
komposisional operatiknya dan pertunjukan. Tiga karya pentingnya
merefleksikan reformasi itu meliputi penyederhanaan, tanpa alur, dan
meyakinkan: Orfeo ed Euridice (1762), Iphigénie en Tauride (1779), dan
Alceste (1767).
Gounod, Charles (1818-93):
Komposer Perancis Romantik dalam karya-karya opera yang
mencipta Faust dan Romeo and Juliet yang menjadi repertoar utama
62
hingga kini. Mulai belajar musik pada Paris Consevatoire dan menjadi
juara pada Grand Prix de Rome pada tahun 1839. Selama periodenya di
Roma ia mengkomposisi tiga misa. Opera pertamanya Sapho
diperkenalkan pada tahun 1859, membawanua dikenal dunia. Selama
tahun-tahun terakhir hidupnya, Gounot menjadi lebih religius dan
mencipta musik-musik sakral seperti oratorio The Redemption (1881) dan
Morst et Vita (1885) yang pertama kalinya diperkenalkan di Festival
Birmingham. Misa St. Cecilia Mas (1855) hingga kini masih tetap
dipergelarkan.
Granados, Enrique (1867-1916):
Komposer Spanyol, belajar di Barcelona dan kemudian di Paris,
kembali ke Spanyol pada tahun 1889 untuk bekerja sebagai pianis dan
komposer yang sukses. Ia menulis beberapa opera, dua musik piano
terkenal seperti Goyescas yang terkait dengan pemandangan dalam
lukisan pelukis besar Goya. Granados dan isterinya meninggal secara
tragis dalam sebuah kecelakaan kapal karena tertembak torpedo kapal
selam Jerman dalam perjalanan laut dari Amerika.
Grieg, Edvard (1843-1907):
Lahir di Bergen, komposer Norwegia pada era Romantik yang
dikenang dari karya musik konserto piano, suita the Peer Gynt, dan
nyanyian-nyanyian yang indah. Ia mulai mencipta komposisi pada usia
sembilan tahun, dan pada tahun 1858 (usia 15) telah menarik perhatian
Ole Bull, seorang pemain biola tenar Norwegia. Karya-karyanya antara
lain Piano Concerto in A minor (1869), the Holberg Suite (1885), musikmusik
piano sekitar sepuluh volume, dan lagu-lagu. Sebagai seorang
komposer nasionalis, Grieg menggunakan nyanyian-nyanyian rakyat
dalam musiknya.
Grove, (Sir) George (1820-1900):
Musisi Inggris, seperti kebanyakan bangsawan Victorian, ia
seorang yang bersemangat, tertarik pada apa saja termasuk lapangan
teknik sipil dan eksplorasi. Sebagai musisi ia terutama dikenal karena
menulis atau sebagai editor tekenal dalam Grove’s Dictionary of Music
and Musicians yang diterbitkan pertama kali pada tahun 1879.
Janácêk, Leos (1854-1928):
Komposer Ceko yang merangkum berbagai gaya dari Smetana,
Dvo��ák, Bartók, dan Kodály dalam gaya nasionalis Eropa Timur. Ia mulai
karir musik pada studi secara intensif pada Brno, Prague, Leipzig, dan
Vienna. Pada usia 40 tahun mulai karya penting pertamanya berupa
opera Jenüfa, dan setelah usia 60 tahun ia diakui secara internasional.
Beberapa karya opera meliputi Jenüfa, Katya Kabanova, The Cunning
Little Vixen, The Makropoulos Affair, dan From the House of the Death.
Karya orkestra meliputi The six Lachian Dances, simfoni rapsodi Taras
63
Bulba, dan Sinfonietta. Dia juga menulis kuartet gesek penting dan song
cycle The Diary of One who Vanished.
Khachaturian, Aram (b. 1903-78):
Lahir di Tiflis (sekarang Tbilisi) Georgia dan belajar komposisi di
Moscow di bawah bimbingan Alexander Gnesin dan Myaskovsky.
Beberapa karya musiknya, kuat, ritmik, dan berwarna—menjadi sangat
populer. Karyanya antara lain balet Gayaneh dan Spartacus. Beberapa
simfoni, sebuah Piano Concerto in D flat, dan sebuah Violin Concerto in
D minor. Banyak dari karyanya ditulis untuk kepentingan nyanyian rakyat,
sebagian untuk bangsanya sendiri, Georgia. Di Inggris Khachaturian
sangat dikenal karena karya baletnya The Sabre Dance dan musik dari
balet Spartacus. Ia adalah seorang nasionalis utama Rusia yang menulis
suita Masquerade, Gayane (diambil dari Sabre Dance yang sangat
terkenal), dan beberapa konserto serta musik kamar yang harmoninya
sangat orisinal.
Lalo, Édouard (1823-92):
Komposer Perancis pada periode Romantik yang sukses dan
terkenal terutama karena konserto biola dan Symphonie Espagnole
(1875) untuk biola dan orkestra, keduanya terpengaruh oleh Pablo
Sarasate. Setelah belajar di Lille dan Paris Conservatoire, ia kemudian
dikenal sebagai pencipta lagu. Sukses terbesarnya dimulai pada tahun
1874 ketika maestro biola Sarasate memainkan karyanya Violin Concerto
in F minor. Orkestrasinya penuh warna, mantab, dan lengkap seperti
dalam salah-satu karya adiluhungnya opera Le Roi d’Ys (1888).
Liszt, Franz (1811-86):
Komposer dan pianis Romantik Hungaria yang paling terkenal
selama kurun waktu hidupnya. Komposisinya menunjukkan gaya modern,
ia tercatat turut mengembangkan simfoni puisi sebagai sarana untuk
mengekspresikan ekstra-musikalnya. Dalam perang ideologis pada abad
ke-19, ia bersekutu dengan Wagner. Melalui Don Juan, Liszt hadir dalam
pesta-pesta istana dan di gedung-gedung konser seluruh Eropa dan
dikenal sebagai seorang virtuoso piano abad ke-19. Karyanya meliputi 12
simfoni puisi, dua konserto piano, beberapa musik untuk piano, dan satu
variasi berupa transkripsi untuk piano dari karya-karya para komposer.
Mahler, Gustav (1860-1911):
Komposer Austria, bersama dengan Richard Strauss dan Anton
Bruckner, bagian dari para komposer Romantik Wina. Ia pengikut
Wagner, meskipun begitu ia tidak terlalu suka pada ekstrareferensialisme
untuk berbagai tingkatan komposisi besar. Kebanyakan dari sembilan
simfoninya, masing-masing berbeda gaya, berupa karya-karya sangat
besar. Simfoni No. 8 (1907) yang paling besar, didukung beberapa
paduan suara, solis-solis, dan sebuah orkestra yang diperbesar; simfoni
64
itu tepat dinamakan Symphony of a Thousand. Dari tahun 1909-1911 ia
bertindak sebagai kondaktor the New York Philharmonic.
Mendelssohn, Felix (1809-47):
Komposer Jerman era Romantik yang sangat kreatif dan jenius,
serta kondaktor yang hebat. Di akhir karirnya ia membangkitkan kembali
St. Mattew Passion karya J.S. Bach. Mendelssohn memiliki imajinasi
sangat tinggi, karya-karyanya kebanyakan ditandai oleh kesan-kesan
perjalanan. Musiknya berkarakter tenang tetapi lirikisme romantis dan
dengan orkestrasi kebanyakan ringan memikat dan selalu penuh warna.
Karya-karyanya meliputi oratorio-oratorio, lima simfoni, musik insidental
seperti A Midsummer Night’s Dream, sebuah overtur untuk band, banyak
musik piano, dan sebuah konserto biola yang sangat terkenal.
Meyerbeer, Giacomo (1791-1864):
Komposer Jerman yang bertempat tinggal di Paris, khususnya
mencipta opera-opera besar. Le prophète dan Les Huguenots adalah
karya-karyanya yang termashur. Meyerbeer adalah anak dari seorang
bankir sukses yang memulai karirnya sebagai pianis ajaib. Kemudian
menulis komposisi, dan pada tahun 1812 mencipta opera pertamanya.
Nama Giacomo sebenarnya dia gunakan untuk mengganti nama Jakob
setelah sukses di Italy.
Mussorgsky, Modest (1839-81):
Komposer Romantik Rusia, salah-seorang anggota dari ”the
Russian Five”. Ia mendapat pendidikan dan pekerjaan sebagai tentara
kerajaan tetapi kemudian menjadi komposer. Ia menunjukkan bakat
besar, tetapi karena tetap mentah dan kurang terdidik selama kehidupan
musikalnya, frustasinya berlebihan dan menyebabkan diri jatuh sebagai
alkoholik. Harmoni-harmoninya berani dan warna-warna yang tidak biasa
telah dikembangkan oleh Debussy dan Stravinsky. Boris Godunov (1868-
69) merupakan karya utamanya dan kini menjadi opera terbesar Rusia
pada abad ke-19. Versi-versi opera itu telah diedit oleh Rimsky-Korsakov
dan Shostakovitch. Sebuah musik kecil programatis untuk piano Pictures
at an Exhibition (skor untuk orkestranya dikerjakan oleh Maurice Ravel)
dan karya orkestral A Night on Bald Mountain (skor ditulis ulang oleh
Rimsky-Korsakov)—keduanya merupakan karya-karya terkenal.
Offenbach, Jacques (1819-80):
Komposer Romantik Perancis kelahiran Jerman yang mencipta
opera-opera komik. Saat mudanya ia menetap di Paris sebagai tujuan
hidupnya menjadi seorang Perancis. Ia mendapatkan pelatihan sebagai
pemain cello, dan setelah menjalani pemain orkestra, kondaktor, dan
manajer teater; dia mengambil alih sebuah teater kecil dan memberi
nama baru the Bouffles Parisiens. Karya-karyanya sangat merdu dan
umumnya memikat antara lain: Orpheus in the Underworld, La Belle
65
Helene, La vie Parisienne, The Grand Duchess of Gerolstein, dan La
Perichole. Di akhir kehidupannya ia menulis sebuah opera serius The
Tales of Hoffman.
Puccini, Giacomo (1858-1924):
Komposer Romantik Italia yang menghantarkan kepada Verdi
sebagai master dalam bidang opera Italia. Operanya sangat liris, indah
sekali, melodinya membumbung tinggi. Ia sangat memahami
kelengkapan dari unsur musikal maupun unsur dramanya, dan banyak
hal yang terdapat dalam opera masa kini berasal dari karya-karya
Puccini. Seluruh opera-opera penting di dunia Barat termasuk karyakarya
Puccini.
Rakhmaninov, Sergey (1873-1943):
Komposer Rusia dan pianis yang beraliran Pasca-Romantik pada
abad ke-20. Ia menerima pelajaran musik di St. Petersburg dan
Konservatori Moskow. Pada tahun 1892 mulai tur konser pertama
sebagai seorang virtuoso piano, karirnya sangat maju dan cepat dikenal
dunia baik sebagai pianis maupun komposer musik Romantik Tinggi.
Revolusi Rusia (1917) telah memaksa ia meninggalkan Rusia.
Rakhmaninov seorang yang sangat berperasaan, pribadi yang hangat,
dan karakternya tampak pada musiknya yang merefleksikan keramahan,
melodi melankolis, dan banyak karya darinya menjadi terkenal di seluruh
dunia. Tiga konserto piano terakhir darinya menjadi repertoar standar
bagi para pianis dunia. Rakhmaninov menghabiskan sisa hidupnya
dengan berkeliling, tinggal di Switzerland dan Amerika. Karya-karya
orkestra meliputi tiga simfoni, sebuah simfoni puisi The Isle of the Dead
(1907), empat piano konserto, dan sebuah Rhapsody on a Theme by
Paganini untuk piano dan orkestra (1934).
Ravel, Maurice (1875-1937):
Komposer Perancis, pengikut aliran Impresionisme dalam
beberapa karnyanya, juga sebagai Klasikus dan Romantikus untuk karyakarya
lain. Selama hidupnya, Ravel tertarik pada aliran ”ultramodern’; kini
ia muncul di antara sebagai penerus logika dari gaya Debussy hingga
sekarang. Karya-karya awalnya berkarakter impresionistik, tetapi
akhirnya menjadi lebih disonan, bijaksana, dan ritmenya sangat kuat.
Ciptaannya meliputi musik-musik untuk piano, termasuk pula nyanyiannyanyian
dan musik orkestra.
Respighi, Ottorino (1879-1936):
Komposer Romantik Italia yang mendemonstrasikan virtuositas
orkestral dan keahliannya secara Impresionistik. Respighi belajar di
Bologna, St. Petersburg, dan Berlin. Pada tahun 1913 dia menetap di
Roma dan menjadi terkenal karena sebuah seri simfoni puisi yang sangat
penuh warna, yang diorkestrasi dengan sangat brilian. Karya-karya
66
terbaiknya antara lain The Fountains of Rome (1917) dan The Pines of
Rome (1924).
Rossini, Gioacchino (1792-1868):
Komposer Italia era Romantik dan seorang peminat terakhir pada
opera bel canto. Lahir di Pesaro, di mana ayahnya sebagai musisi
trumpet kota itu dan juga pengawas pemotongan hewan. Ketika
Napoleon menduduki Italy, sang ayah dipenjara sehingga ia dibawa
ibunya kembali ke Bologna sambil bekerja sebagai penyanyi opera. Pada
umur sepuluh tahun Rossini sudah mampu bekerja sebagai penyanyi dan
pemain dalam opera. Tahun 1806 ia mulai belajar di Konservatori
Bologna, empat tahun kemudian sudah mencipta karya opera pertama
berjudul The Marriage Market (1810). Sukses secara internasional pada
tahun 1813 ketika memproduksi opera buffa yang berjudul The Italian Girl
in Algiers (L’Italiana in Algieri) dan sebuah opera tragis Tancredi.
Komposisinya sangat melodius dan liris, sangat mencuat dan terkadang
tak diduga-duga. The Barber of Seville (1816) bersifat komedi adalah
karyanya yang paling terkenal, meskipun pada masanya ia lebih dikenal
karena opera besar khususnya William Tell. Overtur-overtur dari operaoperanya
banyak dimainkan.
Rubinstein, Anton (1829-94):
Komposer dan pianis Rusia yang pertama kali muncul di hadapan
publik pada usia sepuluh tahun, dan setelah itu ia mencapai sukses
dalam melakukan perjalanan ke seluruh Eropa. Ia menulis sejumlah
besar musik, termasuk 20 opera, enam simfoni, lima konserto, sepuluh
kuartet gesek, dan banyak nyanyian maupun musik kecil untuk piano.
Simfoni No. The Ocean hingga kini masih sering dimainkan, juga opera
The Demon (1875). Ia mendirikan St. Petersburg Conservatory pada
tahun 1862 dan mengajar di sana pada tahun 1862-67 dan tahun 1887-
90.
Saint-Saëns, Camille (1835-1921):
Komposer Perancis era Romantik yang serba bisa, se generasi
dengan Debussy dan Wagnar, ia sesungguhnya seorang konservatif
yang menggabungkan secara hati-hati bentuk dan pengembangan
dengan kekayaan sonoritas maupun aliran melodi. Organ Symphony (No.
3) dan opera Samson and Delilah—adalah ciptaannya yang menjadi
terkenal.
Sarasate, Pablo de (1844-1908):
Virtuoso biola dan komposer untuk musik biola Spanyol. Dia
mendapat pelajar musik di Konservatori Paris dan menjuarai kontes
musik sebagai pemain musik berbakat dan virtuos. Ia menulis musik
untuk biola dan komposer lainnya seperti Saint-Saëns, Eduard Lalo, dan
Max Bruch.
67
Schubert, Franz Peter (1797-1828):
Komposer Austria masa akhir Klasik dan awal Romantik,
bersamaan dengan periode Beethoven, ia salah-seorang pertama yang
membuat nyanyian menjadi penting dalam lingkup komposisi musik.
Schubert hanya sedikit belajar sebagai musisi dan menunjukkan sebagai
jenius melalui seluruh komposisinya. Mencipta sekitar 600 nyanyian
(lieder) yang mungkin menjadikan dirinya sebagai seorang master, ia
pandai menerapkan efek keseimbangan sempurna antara melodi, iringan,
dan puisi. Schubert mencipta delapan simfoni, tetapi karena kesalahan
penomoran menjadi berjumlah sembilan. Simfoni No. 8 terkenal dengan
nama Unfinished Symphony dalam B minor karena hanya terdiri dari dua
bagian saja. Opera-operanya kurang dikenal luas, tetapi overtur dan
musik insidental seperti Rosamunde dan Unfinished Symphony
menempati urutan atas sebagai repertoar musik orkestra. Schubert tidak
sukses secara finansial sebagai komposer, hanya sedikit pada saat dekat
dengan akhir hidupnya melalui beberapa karyanya ia dihargai.
Schumann, Robert (1810-1856):
Komposer Jerman dan jurnalis pada era Romantik. Ia
menunjukkan diri sebagai seorang pianis berbakat, tetapi pada tahun
1832 tangan kanannya terluka karena kecelakaan yang menyebabkan
karirnya berakhir. Ia kembali mencipta komposisi dan menulis karangan.
Pada tahun 1840 menikah dengan Clara Wieck, seorang virtuoso piano
abad ke-19. Kejeniusan Schumann direfleksikan dengan baik sekali
melalui kekauatan lagu, instabilitas ritmik, dan keaslian harmoni pada
lieder dan karya-karya piano. Dua simfoni pertama dari empat
ciptaannya, konserto piuano, dan konserto cello—semua menjadi karyakarya
utama. Schumann mengalami kelainan mental yang sebenarnya
telah muncul pada saat muda dan kemudian menjadikan ia gila dan
meninggal karenanya.
Sibelius, Jean (1865-1957):
Lahir di Hämeenlinna, Finlandia pada 8 Desember 1865,
meninggal 20 September 1957 di Järvenpää. Nama aslinya sebenarnya
Johan Julius Christian Sibelius. Komposer Finlandia pada akhir
Romantik. Sibelus pertama kali belajar pada sekolah biasa di Finlandia.
Pada usia 20 tahun ia meninggalkan Finlandia untuk studi di Berlin dan
Vienna, di bawah bimbingan para komposer seperti Robert Fuchs dan
Karl Goldmark. Sekembalinya ke Finlandia, ia mengadakan konser karya
orkestra Kullervo Symphony (1892) yang mendapatkan pujian. Melalui
karya-karyanya seperti En Saga (1892), the Karelia, dan the Four
Legends—ia ditetapkan sebagai komposer utama Finlandia. Pada karyakarya
awal ia sangat bersemangat sebagai nasionalis. Dua simfoni
pertama menggelorakan ekspresi-ekspresi tentang cinta tanah-air tetapi
tidak sedekat seperti pada tone poem yang patriotik Finlandia.
68
Smetana, Bed��ich (1824-1884):
Komposer Bohemia yang benar-benar Romantik dan nasionalistik.
Komposis-komposisi utamanya sangat nasionalistik yang sangat
bergairah dan unggul seperti opera The Bartered Bride (1866) dan
sekumpulan puisi simfoni berjudul My Country, yang kedua sangat
terkenal berjudul The Moldau. Ia juga menulis kuartet gesek yang
programatis dalam E minor From My Life dan lainnya dalam D minor.
Ilustrasi 13: Schubert, Schumann, Sibelius, dan Bed��ich Smetana
Schubert, Franz Peter Schumann, Robert
69
Sibelius, Jean Smetana, Bed��ich
Strauss, Johann (1804-1849):
Sering disebut Strauss senior, seorang direktur band militer
Austria dan kondaktor pada gedung-gedung dansa di Wina. Ia dikenal
sebagai
”Bapak Waltz” meskipun sebenarnya karena anaknya lebih unggul dalam
musik waltz.
Strauss, Johann II (1825-1899):
Sering disebut Strauss junior, komposer Austria untuk operet dan
musik ringan khususnya waltz (The Blue Danube; Wine, Women, and
Song; dan banyak lagi). Dua operet, De Fledermaus (The Bat) dan The
Gypsy Baron, menjadi favorit di Jerman dan diterima di banyak
pertunjukan musik di Amerika. Johann sebenarnya agak dibatasi belajar
musik oleh ayahnya dengan alasan yang kurang masuk akal, tetapi ia
belajar biola secara sembunyi-sembunyi. Ia mulai debutnya sebagai
kondaktor rumah kafe di Dommayer’s Casiono pada tanggal 15 Oktober
1844. Demutnya itu penuh sensasi dan menjadikan ia sebagai musisi
muda berprestasi. Setelah kematian ayahnya pada tahun 1849, sebagai
kondaktor ia tidak lagi memiliki saingan dan sebagai komposer bisa
menghasilkan karya-karya yang cemerlang. Beberapa karya waltz
terbaiknya ditulis selama perkawinannya dengan Henrietta Treffz pada
tahun 1864. Istrinya menjadi inspirasi dari The Blue Danube, Artist’s Life,
Tales from the Vienna Woods, dan Wine, Woman and Song.
70
Tchaikovsky, Peter Ilyitch (1840-1893):
Komposer Rusia era Romantik yang bukan sebagai anggota dari
”the Russian Five”, bahkan dalam beberapa hal ia berlawanan dengan
mereka khususnya obsesi tentang nasionalisme. Tchaikovsky merasa
bahwa musik harus bisa dirasakan secara mendunia dan menggantikan
perasaan murni nasionalistik. Meskipun begitu, sedikit dari karyakaryanya
contohnya Overture 1812 menunjukkan bukti hati nurani
nasionalismenya. Ia sangat berperasaan dan penuh iba terhadap dirinya,
hal itu terwujud dalam musik-musiknya. Tchaikovsky menjadi salah-satu
tokoh komposer Romantik yang karya-karyanya unggul dan
mendapatkan tempat di hati penggemarnya.
Wagner, Richard (1813-1883):
Komposer Jerman era Romantik dan sebagai salah-seorang dari
tokoh musik paling kontroversial abad ke-19 dalam sejarah musik. Dari
perspektif konsep estetika ia berlawanan dengan Johannes Brahms, ia
mempercayai bahwa musik harus mengungkapkan kedalaman filosofis
dan makna ekstramusikal tertentu. Ia tertarik mengembangkan musik
drama (Gesamtkunstwerk, ”compsite art work”), mendemonstrasi-kan
tekadnya bahwa operan tidak sesederhana berupa serangkaian dari
bagian-bagian kecil tetapi harus lebih mengalir sebagai drama, emosi,
dan tentu musik. Ia menerapkan gagasan-gagasan estetiknya melalui
leitmotiv yang diterapkan pada berbagai macam karakter, tempat,
kejadian, dan konsep-konsep yang abstrak. Wagner adalah seorang
nasionalis tulen, keahliannya sangat tinggi tampak dalam musik drama
Der Ring des Nibelungen (The Ring of the Nibelung) yang pertama kali
dipentaskan tahun 1876 berdasarkan atas mitologi Teutonic. Die
Meistersinger von Nurenberg (The Mastersingers of Nurenberg) 1868 dan
Parsifal, 1882—keduanya merupakan opera-opera yang mencapai
sukses besar.
Verdi, Giuseppe (1813-1901):
Komposer opera Italia pada era Romantik, seorang yang tokoh
musik besar abad ke-19. Karya-karya awalnya kembali pada gaya bel
canto, ia matangkan, dan ia geser menjadi lebih bergaya liris subjektif
yang disatukan pada drama, emosi, kata, dan musik dalam suatu karya
yang penuh makna, selain tetap mempertahankan esensi-esensi pada
sejumlah opera. Ia seorang melodikus yang unggul dalam musik maupun
teater.
Wieniawski, Henryk (1835-1880):
Komposer dan pemain biola Polandia yang sangat terkenal. Lahir
pada 10 Juli 1835 di Lublin, Polandia dan meninggal pada 31 Maret di
Moscow, Rusia. Henryk biasa diucapkan Henry. Pada waktu kecil secara
ajaib telah diterima di Konservatori Paris pada usia 8 tahun, lulus dengan
predikat juara pertama dalam instrumen biola pada usia 11 tahun.
71
Kemudian menjadi pemain biola konser pada usia 13 tahun dan mulai
melakukan tur ke Eropa bersama kakaknya bernama Joseph sebagai
pianis. Tur konsernya yang banyak dilakukan menempatkan ia menjadi
dikenal secara mendunia. Pada tahun 1860 ia ditetapkan sebagai pemain
solo biola untuk Kaisar Rusia dan pada tahun 1862-1869 mengajar pada
Konservatori Petersburg. Tahun 1872-74 Wieniawski mengadakan tur ke
Amerika Serikat untuk bermain bersama pianis Anton Rubinstein, dan
disela-sela itu ia mengajar pada Konservatori Brussels. Sebagai seorang
pemain biola, Wieniawski memiliki kecakapan teknis tinggi. Komposisi
untuk biola ciptaannya dalam gaya Romantik dan sangat menunjukkan
virtousitasnya. Ia mencipta dua buah konserto biola, pertama dalam Fis
Minor Opus 14, yang kedua dalam D Minor Opus 22. Komposisi lainnya
termasuk Le Carnaval Russe Opus 11, Legende Opus 17, Scherzo-
Tarantelle Opus 16, Etude, Mazurka, dan Polonaise.
Wolf, Hugo (1860-1903):
Komposer Austria yang terkenal dengan karya-karya lieder yang
indah lebih dari 300 komposisi. Kemampuan Wolf sebagai komposer
ditunjukkan juga melalui media lain, Spanisches Liederbuch dan
Italiensches Liederbuch adalah dua dari karya song cycle besarnya yang
sangat melodius dan pianistik seperti puisi.
4.5. Era Kontemporer 1900-Sekarang
Arnold, Malcolm (b. 1921):
Komposer Inggris, belajar di the Royal College of Music dan
bekerja untuk beberapa tahun sebagai pemain tromper utama orkestra. Ia
menulis segala macam musik, termasuk beberapa simfoni dan konserto.
Skor-skor film seperti The Bridge on the River Kwai dan The Inn of the
Sixth Happiness sangat dikagumi publik. Meskipun gaya musiknya
tradisional dan dibuat menggunakan bunyi-bunyi yang kental, harmoniharmoni
sederhana, dan ritme-ritme yang hidup, namun sangat halus dan
selalu efektif.
Babbit, Milton (b. 1916):
Komposer Amerika yang mulai menulis musik dalam gaya
Webern, tetapi sejak tahun 1947 mengeksplorasi suatu kemungkinan dari
’tonal serialisation’ dan kemudian setelah tahun 1960 ia beralih untuk
memproduksi musik secara elektronik. Babbit adalah murid Roger
Sessions.
Barber, Samuel (b. 1910):
Lahir di West Chester tanggal 9 Maret 1910, meninggal tanggal
23 Januari 1981 di New York. Barber belajar piano sejak kanak-kanak
dan cepat bisa mencipta komposisi. Pada tahun 1924 ia masuk ke Institut
Musik Philadelpia untuk belajar piano dan komposisi dan juga menyanyi
72
maupun kondakting. Setelah lulus pada tahun 1934, Barber mulai
membuat komposisi. Ia mengembangkan sebuah gaya yang berbeda,
menyerap beberapa teknik musik modern. Komposer Amerika beraliran
Neo-Romantik. Ia telah mencapai sukses melalui beberapa karyanya,
terutama untuk vokal dan musik orkestra. Vanessa (1956-57), Dover
Beach, Adagio Strings, dan konserto piano sebagai kontribusinya dalam
sejarah musik.
Bartok, Béla (1881-1945):
Komposer Hongaria yang sekarang dihormati sebagai salahseorang
dari komposer-komposer penting dan berpengaruh selama abad
ke-20. Musiknya merefleksikan keasyikan terhadap ritme-melodi primitif
dan kerakyatan. Meskipun ia menggunakan disonan-disonan dan
kromatikisme bebas, ia jarang mengesampingkan sistem tonalitas secara
penuh, memilih cukup menggunakan tangganada-tangganada eksotis
dan politonalitas. Dalam tahun 1940, demi menghindari Nazisme, Bartok
terbang ke New York untuk menetap dan menghabiskan masa tuanya.
Basie, William ’Count’ (b. 1904):
Pianis dan komposer jazz Amerika, karirnya dimulai sebagai
seorang pianis musik hiburan di New York, tetapi segera beralih kepada
jazz dan membentuk band sendiri tahun 1935. Rekaman perdananya
muncul dua tahun kemudian dan band miliknya menjadi terkenal.
Benjamin, Arthur (1893-1960):
Komposer Australia yang datang ke London sebagai seorang
murid di the Royal Colledge of Music, dan setelah di Australia beberapa
tahun ia kembali ke London untuk menetap hingga akhir hayatnya. Ia
seorang pianis handal dan menulis banyak musik, termasuk beberapa
musik film yang bagus. Karya-karyanya yang terkenal antara lain
Jamaican Rumba (1938), namun dua opera The Devil take Her (1931)
dan Prima Donna (1933) adalah ciptaan-ciptaan terbaiknya.
Berg, Alban (1885-1935):
Lahir di Vienna pada tanggal 9 Februari 1885, meninggal pada
tanggal 24 Desember 1935. Komposer Austria, murid dari Arnold
Schoenberg dan sangat bersemangat menekuni metode-metode atonal
pada komposisinya. Berg suskses menerapkan sistem serial dua-belas
nada pada beberapa media musik seperti opera, musik kamar, dan
orkestra. Karakteristik karya-karya Berg cenderung lambat dan
kebanyakan ragu-ragu. Tahun 1912 ia menyelesaikan pekerjaan
pertamanya sejak belajar dengan Schoenberg dalam Five Orchestral
Songs Opus 4. Inspirasi untuk komposisi ini berasal dari pesan melalui
kartu pos yang dialamatkan untuk kedua temannya dan musuhmusuhnya
oleh seorang sastrawan puisi Peter Altenberg.
73
Ilustrasi 14 : Bela Bartok dan Alban Berg
Bartok, Béla Berg, Alban
Berlin, Irving (b. 1888):
Komposer Amerika, sebenarnya kelahiran Rusia dengan nama
Isidore Balin; datang di Amerika sejak kecil. Setelah bekerja sebagai
’singing waiter’ ia mulai menulis yang lagu-lagu menjadi hit seperti
`Alexander Ragtime Band dan Everybody’s doin’ it. Karya musik untuk
panggung terbaiknya adalah Annie get your Gn (1946), dan nyanyian
patriotiknya God bless America banyak dikagumi publik Amerika.
Bernstein, Leonard (b. 1918):
Komposer Amerika dan kondaktor, ia berlatih pada Harvard and
the Curtis Institute, dan kemudian menjadi sangat terkenal sebagai
kondaktor, komposer, pianis, dan tokoh televisi. Musiknya sangat merdu,
penuh warna, dan hidup—pada umumnya menggunakan gaya jazz. Ia
juga mencipta musik balet, seperti Fancy Free (1944), Candide (1957),
dan West Side Story (1958), serta dua simfoni yakni Jeremiah (1944) dan
The Age of Anxiety (1949). Bernstein dikenal sebagai kondaktor the New
York Philharmonic Orchestra.
74
Boulez, Pierre (b. 1925):
Komposer Perancis dan kondaktor, ia murid Messiaen yang
kemudian berhasil menjadi komposer avant-garde setelah perang pada
tahun 1939-45. Eksperimennya dengan Serialisme Total sangat
berpengaruh seperti melalui karya Polyphonie X untuk 18 instrumen
(1951) dan Structures 1 untuk dua piano (1952), tetapi kemudian karyakarya
seperti Le Marteau sans Matter (1954) dan Pli selon Pli (Portrait de
Mallarme) (1960)—agak kaku dan improvisatoris. Akhirnya ia banyak
menjadi kondaktor dan penerjemah musik kontemporer daripada
mencipta komposisi.
Britten, Benjamin (b. 1913):
Komposer Inggris yang banyak merestorasi Inggris ke posisi tinggi
secara musikal. Gaya musik Britten meliputi Neo-Klasikisme,
Impresionisme, dan Neo-Romantikisme. Karya-karya utamanya terdiri
dari beberapa opera (Peter Grimes, A Midsummer Night’s Dream) semua
sering dipentaskan dan musik vokal dan musik gereja. Death in Venice
(1973) menggabungkan opera dan balet dalam suatu cara yang baik.
Cage, John (b. 1912):
Komposer modern Amerika yang gaya musiknya sering disebut
sebagai ”Dadaisme dalam musik”. Komposisi ciptaan Cage umumnya
dipersiapkan untuk instrumen-instrumen (contohnya, piano dengan
obeng-obeng, koin-koin tembaga, kertas, dan lain sebagainya yang
diletakkan pada senar-senar piano). Imaginary Landscape adalah
komposisi untuk 12 radio yang dibunyikan bersamaan untuk
mencampuradukkan berbagai panjang gelombang dengan intensitas
bunyi. Komposisi 4 Minutes 33 seconds adalah karya untuk piano
meskipun sang pianis hanya duduk di depan piano tanpa sedikitpun
menghasilkan bunyi. 0’00’ dimainkan dengan berbagai cara oleh siapa
saja. Cage membawa aliran ”sinisme” dan ”sarkasme” selama tahun
1960-an sebagai latar-belakang filosofis sebagai musik baru untuk
mencapai popularitasnya.
Chávez, Carlos (1899-1978):
Komposer Meksiko yang karya-karyanya sangat modern dan
orisinal merefleksikan nasionalisme yang kuat melalui material-material
Indian Amerika Tengah dan Meksiko-Spanyol secara bersamaan.
Copland, Aaron (b. 1900):
Komposer Amerika yang memiliki kecenderungan kuat sangat
nasionalistik yang merefleksikan ke dalam banyak karya aransemen
musik rakyat dan karya-karya seperti Rodeo (1942), Lincoln Portrait
(1942), dan Appalachian Spring (1944). Karya-karya terakhirnya
menunjukkan minatnya pada sistem dua belas nada. Connotations for
Orchestra dipertunjukkan pertama kali digelar selama konser-konser di
75
Philharmonic Hall di New York’s Lincoln Center pada tahun 1962. Ia juga
menulis buku antar lain What to Listen for in Music, Music and
Imagination, dan Our New Music.
Davis, Miles (b. 1926):
Trumpetis dan komposer jazz Amerika, mulai sebagai murid pada
Julliard School of Music yang segera menemukan jazz sebagai pilihannya
serta mendirikan band di New York. Ia membantu mengkreasi apa yang
kini disebut ’cool jazz’.
Delius, Frederick (1862-1934):
Terkenal sebagai komposer Inggris, salah-satu yang dikenal dunia
setelah Henry Purcell. Beberapa karya orkestranya seperti Brigg Fair
bergaya Impresionistik, mengkolaborasi instrumen-instrumen, dan
elemen-elemen musik rakyat.
Ellington, Edward Kennedy (1899-1974):
Populer disebut Duke Ellington, pianis jazz dan komposer
Amerika yang sangat penting dan ahli dalam mengembangkan jazz untuk
band besar pada era swing antara tahun 1930-an hingga 1940-an. Di
tengah karya-karya nyanyian jazz yang sangat indah seperti In a
Sentimental Mood, Mood Indigo, In My Solitude; Ellington mencipta musik
serius, yang diperluas, karya-karya dengan banyak bagian untuk jazzband,
dan di antara itu ada karya tiga bagian berjudul Black, Brown, and
Beige (1947).
Falla, Manuel de (1876-1946):
Komposer Spanyol yang bersama dengan beberapa komposer
lainnya menggabungkan Nasionalisme dan Impresionisme dan mencapai
hasil sukses. Karya piano Nights in the Gardens of Spain, dan balet El
Amor Brujo—semuanya sangat tipikal menunjukkan ritme-ritme
bersemangat dan instrumentasi dengan penuh warna.
Fauré, Gabriel I1845-1924):
Komposer Perancis yang memiliki bakat istimewa sejak usia dini,
tetapi karena orangtuanya sangat miskin ia tidak mampu membayar
untuk menjadi murid pada École Niedermeyer di Paris (1855-65) di mana
ia akhirnya bisa belajar pada Saint-Saëns. Karir profesionalnya dilalui
sebagai organis, guru, dan komposer di Paris. Musiknya sama dengan
karakter bijaksana, gagah, dan indah.
Gershwin, George (1898-1937):
Komposer Amerika yang paling berbakat sebagai seorang penulis
lagu (The Man I Love, They Can’t Take That Away From Me, I Got
Rhythm). Gershwin menjelajah dalam berbagai jenis musik seperti balet
An American in Paris, Concerto in F, dan Rhapsody in Blue yang
76
menggunakan unsur-unsur campuran Jazz dan idiom-idiom tradisional.
Opera rakyat Porgy and Bess segera mencapai sukses dan kini menjadi
repertoar pada beberapa gedung opera di Eropa.
Gillespie, ’Dizzy’ (b. 1917):
Musisi jazz Amerika yang lahir di Carolina Selatan dan terkenal
sejak tahun 1940-an. Ia seorang trompetis hebat yang membentuk band
pada tahun 1945 dengan gayanya yang menunjukkan pada gaya ’bebop’.
Glazunov, Alexander (1865-1936):
Komposer Rusia, belajar pada Rimsky-Korsakov, dan mencipta
simfoni pertama pada usia 16 tahun dari kedelapan karyanya. Ia
sekarang dikenang terutama karena musik balet seperti Raimonda (1898)
dan The Season (1900), the Symphony No. 6 in C minor, dan Violin
Concerto in A minor.
Goodman, ’Benny’ (b. 1909):
Musisi jazz Amerika, seorang klarinetis hebat dan pemimpin band
legendaris. Rekaman musik ’swing’ dilakukan pada tahun 1934 dan
membantu melahirkan gaya musik baru jazz. Ia banyak melakukan
perjalanan dengan band-band baik besar maupun kecil ke banyak
tempat, dan menjadi terkenal dengan sebutan ”Raja Swing”. Ia juga
bermain musik klasik, beberapa komposer menulis musik klasik
untuknya, salah satunya ialah Aaron Coplan melalui karya Clarient
Concerto (1948).
Harris, Roy (b. 1898):
Komposer Amerika, lahir di Oklahoma dan tidak bisa menjadi
komposer hingga usia 24 tahun. Ia kemudian belajar di Los Angeles, dan
akhirnya di Paris pada Nadia Boulanger. Ia mulai mengalami tekanan
pada tahun 1934 ketika Simfoni pertamanya dipentaskan. Sukses
internasional diraih pada tahun 1933 melalui Simfoni ketiga, yang disebut
sebagai karya ’klasik’ musik Amerika. Harris menulis sembilan simfoni
dan salah-satunya adalah Symphony for Voices (1936); banyak musik
kecil, konserto, musik kamar, dan nyanyian gereja. Gaya musiknya
polifonik, sangat ritmik, dan pada umumnya tonal. Ia adalah seorang
komposer sangat penting pada masa generasinya.
Hindemith, Paul (1895-1963):
Komposer kelahiran Jerman yang menetap beberapa tahun di
Amerika Serikat. Terutama sebagai penganut aliran Neo-Klasik, ia
merupakan komposer yang terkemuka dan berpengaruh pada abad ke-
20. Hindemith meminjam konsep-konsep konstruktivisme dari para
pelukis masanya dan menerapkannya ke dalam komposisi musiknya
dengan hasil gemilang. Ia percaya bahwa komposisi, agar mencapai
sukses, harus berbasis pada pengetahuan yang mantab secara teknik
77
dan ketrampilan dan musik harus ditulis agar bisa dimainkan oleh pemain
amatir sekalipun seperti untuk penampilan konser. Karakteristik umum
musiknya adalah kontrapung disonan yang ditekankan pada penggunaan
kadens-kadens terdiri dari akord mayor sederhana. Hindemith seorang
pengarang dan guru, tulisan-tulisannya antara lain Traditional Harmony
dan The Craft of Musical Composition digunakan secara luas oleh
masyarakat musik internasional.
Indy, Vincent D’ (1851-1931):
Komposer Perancis, pernah menjadi murid, teman, dan penulis
biografi César Franck. Hal itu membantunya menemukan the Scola
Cantorum di Paris (1894) yang memiliki tradisi kuat dalam pembelajaran
musik religius. Musiknya banyak berupa opera, simfoni, dan puisi lagu.
Variasi simfoni Istar (1896), dan tiga karya orkestra kecil Jour d’ été à la
montagne merupakan musik yang penuh gaya pribadinya.
Ives, Charles (1874-1954):
Komposer Amerika yang musiknya terabaikan selama hidupnya
tetapi kemudian menjadi terkenal dan mendapatkan perhatian hebat
publik. Tatkala muda Ives sebagai organis gereje di New York City. Ia
tercebur dalam bisnis asuransi dan menikmati sukses karena pekerjaan
itu meskipun begitu ia kembali menekuni dunia komposisi. Sebagai
seorang nasionalis, karya-karyanya menitik-beratkan pada pemanfaatan
unsur kerakyatan dan nyanyian-nyanyian patriotik Amerika, khususnya
dari daerah New England. Simfoni No. 2 berbasis terutama material
seperti itu. Ia mengembangkan konsep-konsep dari politonalitas,
atonalitas, teknik aleatori, dan poliritme jauh sebelum semua menjadi
elemen-elemen untuk pabrik musiknya. Percobaannya diwujudkan
melalui sonata Concord, Three Places in New England, dan Sinfoni No.
4.
Joplin, Scott (1869-1917):
Komposer dan pianis Amerika yang menulis selama tahun 1885-
93 di St. Louis dalam gaya musik hony-tonks dan mengembangkan gaya
permainan piano yang kini dikenal dengan sebutan Ragtime. Karyanya
yang paling terkenal adalah Maple Leaf Rag (1899) dari 39 musik rags
untuk piano. Ia juga menulis opera ragtime A Guest of Honour pada
tahun 1903, tetapi manuskripnya hilang. Ia menyelesaikan opera kedua
Treemonisha pada tahun 1911, tetapi tidak secara ekslusif bergaya
ragtime.
Kodály, Zoltán (1882-1967):
Komposer Hungaria, bersama dengan Bartók, ia mencurahkan
beberapa tahun untuk mengoleksi dan mengedit musik rakyat Hungaria.
Bukan menjadi komposer radikal, karya-karyanya ditandai oleh disonandisonan
ringan dan berangkat dari tonalitas yang lembut, seperti ekspresi
78
kuat romantik pada umumnya. Kodály memiliki metode mengajar musik
untuk anak muda yang kini diakui secara luas di Eropa dan Amerika
Serikat.
K��enek, Ernest (b. 1900):
Komposer kelahiran Austria yang menetap di Amerika sejak tahun
1937. Sebagai komposer pasca Wagner ia tertarik dengan pelajaran dari
Schoenberg. Ia merefleksikan popularitas ritme-ritme Amerika dan musik
tonal pasca Perang Dunia I.
Menotti, Gian Carlo (b. 1911):
Komposer kelahiran Italia tetapi lama berdomisili di Amerika. Ia
penganut aliran Neo-Romantik yang mencurahkan segenap karir
komposernya untuk opera. Selain mencipta beberapa opera yang
mencapai sukses seperti The Consul (1950), The Medium (1946), dan
Amahl and the Night Visitor (1951); ia juga menulis beberapa libreto
untuk opera-opera sendiri maupun untuk opera para komposer lain.
Milhaud, Darius (1892-1974):
Milaud lahir di Aix-en Privence pada tanggal 4 September 1892.
Komposer Perancis, anggota dari Les Six. Pada waktu muda ia telah
menunjukkan kemahiran jazz dalam balet The Creation of the World
(1923) yang menggunakan basis ritme jazz, melodi, dan orkestrasi.
Milhaud belajr di Paris Conservatory di bawah bimbingan guru-guru
terkenal seperti Vincent d’Indy dan Paul Dukas. Pada tahun 1917 atas
undangan Paul Claudel, seorang diplomat, ia menjabat sebagai atase
Perancis di Brazil. Oleh karena itu ia sangat terpengaruh pada melodimelodi
dan ritme-ritme Brazil terutama tango yang mewarnai beberapa
karyanya yang bergaya populer seperti Saudades do Brazil. Ia juga
tertarik pada musik jazz Amerika, yang kemudian populer di Brazil, dan
mengadaptasikan ke dalam musik-musiknya seperti balet Le Boeuf sur le
toit dan La Création du monde. Milhaud menulis banyak karya musik
dalam berbagai macam gaya. Ia mengembangkan bukan saja musik jazz
Amerika Selatan, tetapi juga idiom-idiom jazz; bahkan karya-karya
lainnya menggunakan teknik-teknik terbaru dari musik modern.
79
Ilustrasi 15: Hindemith, Paul., Ives, Charles., dan Kodály, Zoltán
Hindemith, Paul
Ives, Charles Kodály, Zoltán
80
Orff, Carl (b. 1895):
Komposer Jerman yang banyak menulis kantata seperti Carmina
Burana (1937), merupakan salah-satu komposer terbaik yang menulis
karya-karya musik gereja pada abad ke-20. Orff juga adalah seorang
pendidik musik.
Persichetti, Vincent (b. 1915):
Komposer Amerika yang komposisi-komposisinya ringkas dan
berkualitas Neo-Klasik. Ia telah menulis beberapa karya hebat untuk
band. The Hollow Men (1946) untuk trompet dan gesek, juga tertarik
pada musik populer. Komposer yang mencipta tujuh simfoni, banyak dari
komposisinya untuk instrumen-instrumen dalam skala kecil atau
kombinasi besar.
Poulenc, Francis (1899-1963):
Komposer Perancis, salah-seorang dari “Les Six” yang banyak
berkarya musik untuk piano dan vokal, terkadang dicampuri dengan
humor. A Stabat Mater dan Gloria sering dipentaskan, seperti dalam
musik tragedi besar The Dialogues of the Carmelites (1957). Lirikisme
Poulenc selalu didukung dengan harmoni dan iringan yang atmosferik,
meskipun tonal tetapi disisipi dengan bunyi-bunyi disonan.
Prokoviev, Sergey (1891-1953):
Komposer Rusia, salah seorang dari dua pemimpin (bersama
Shostakovitch) dalam dunia musik di negaranya pada abad ke-20.
Prokoviev mengawali karya-karyanya dengan penuh sarkasme yang
tajam, tetapi sarkasmenya kemudian diperlunak menjadi lebih humor
ironis yang menjadi bagian dari banyak komposisinya yang matang. Ia
melakukan perjalanan intesif, datang ke Amerika Serikat untuk konser,
mengajar, dan menjadi kondaktor. Kritik-kritik dijatuhkan padanya oleh
kaum Komunis selama masa pembersihan artistik, tetapi ia mampu
mengatur agar tetap bertahan dengan konsep estetiknya. Karyanya yang
paling terkenal Classical Symphony (1917) menunjukkan hakikatnya
sebagai seorang Neo-Klasik sejati, juga musiknya bisa beremosi sangat
kaku (Konserto Piano No. 3) dan penuh warna (musik film pada
Alexander Nevsky, 1939, atau pada balet Romeo and Juliet, 1935-36).
Schöenberg, Arnold (1874-1951):
Komposer kelahiran Austria yang setelah tahun 1933 bermukim di
Amerika Serikat. Ia adalah salah-satu dari para komposer yang paling
cakap dan kontroversial selama abad ke-20. Karya-karya yang paling
awal tampak ditandai oleh gaya Wagner (contohnya Verklärte Nacht,
1899; dan Gurrelieder, 1900-11), tetapi hal itu tidak sampai tahun 1924
(dalam Suite for Piano Op. 25) yang ia gunakan sebagai dasar dari
komposisinya secara komplit. Sekalipun ia berupaya melakukan banyak
eksperimen agar menjadi modern, tetapi ia tetap seorang romantikus.
81
Komposisisnya selalu menunjukkan emosi yang terpendam. Konserto
biola dikenal memiliki ketrampilan teknik tinggi yang hanya bisa
dimainkan oleh para virtuoso. Moses and Aaron adalah drama alkitabiah
yang sangat penting, juga A Survivor from Warsaw, untuk narator,
paduan suara pria, dan orkestra. Ia bekerjasama dengan seorang nonobjektivis
Wassily Kandisky yang menjadikan pada seni apa yang oleh
Schöenberg telah dilakukan untuk musik.
Scriabin, Alexander (1872-1915):
Komposer Rusia pada era akhir Romantik. Scriabin adalah
seorang eksperimenter dan mencoba untuk menghubungkan spektrum
warna dan bunyi dalan instrumen musik tunggal. Beberapa komposisinya
berbasis pada sebuah tangga nada yang berasal dari sebuah akord
’mistik’ terdiri enam nada (C, Fis, Bes, E, A, D). Ia mempengaruhi
komposer-komposer lain untuk memperhatikan berbagai kemungkinan
dari bunyi-bunyi yang berbasis pada aturan-aturan selain tangga nada
mayor dan minor. The Poem of Ecstasy dan konserto piano merupakan
karya-karyanya yang banyak dimainkan kemudian.
Session, Roger (b. 1896):
Komposer Amerika yang pada awalnya memulai dengan gaya
Romantik, kemudian ia memilih gaya Neo-Klasik yang mengutamakan
kejernihan dan kesederhanaan. Simfoni kelima dan operanya
Montezuma, sangat dikenal sejak tahun 1964.
Shostakovitch, Dmitri (1906-1975):
Komposer Rusia yang telah mengambil tempatnya sebagai salahseorang
dari para jenius abad ke-20. Musiknya sangat romantik,
memperdengarkan kembali kepada tradisi-tradisi pada masa abad ke-19,
tetapi selalu jujur dan orisinal. Beberapa karyanya dicipta selama masamasa
Rusia dikontrol oleh kekuasaan dengan tekanan-tekanan
propaganda politik terhadap muatan estetik pada seni, namun ia
berkreasi dengan bebas. Simfoni No. 5 adalah ciptaannya yang
terpopuler dari 16 simfoninya. Balet Golden Age juga menyenangkan dan
penuh dengan alur-alur humor, sebagian dalam gaya ’Polka’.
Sousa, John Philip (1854-1932):
Pemimpin band dan komposer Amerika terutama untuk musikmusik
mars. Ia menjadi kondaktor the United States Marine Band dari
tahun 1880-1892, melakukan perjalanan konser dengan band itu dan
menjadi kondaktor selama hidupnya. Di antara komposisi-komposisi mars
adalah The Stars
and Stripes Forever, Semper Fidelis, Manhattan Beach, Thunderer, dan
King Cotton.
Ilustrasi 16. Stravinsky, Schoenberg, Ravel, dan Shosztakovitch
82
Stravinsky, Igor Schoenberg, Arnold
Ravel, Maurice Shosztakovitch, Dmitri
Stockhausen, Karlheinz (b. 1928):
83
Komposer Jerman beraliran ”avant-garde” yang menerapkan
teknik-teknik disonan-disonan yang tidak biasa dalam tatanan ritmik
bebas dan improvisasi sebagai bagian yang diperlukan dari banyak
komposisinya. Ia menjadi seorang pionir dalam mengkombinasikan
kontrol dan prosedur-prosedur aleatori dalam gaya yang disebut sebagai
time-space composition. Ia di antara beberapa komposer yang
memanfaatkan unsur-unsur elektronik dalam musiknya, dalam Gesang
der Jünglinge (Song of the Youths in the Fiery Furnace, 1956) ia
menggunakan bunyi-bunyi manusia dan elektronik serta teknik-teknik
serial.
Strauss, Richard (1864-1949):
Komposer Jerman yang mengawali karirnya pada era Romantik
dan semakin berkurang pada karya-karya akhirnya. Strauss banyak
mengikuti isi, dasar-dasar bentuk, dan orkestrasi Wagner. Komposisikomposisi
awanya berbentuk tone poem (Don Juan, Don Quixote, Thus
Spake Zarathustra, Death and Transfiguration, dan Till Eulenspiegel’s
Merry Pranks). Ia sangat kuat mempercayai ekstrareferensialisme tetapi
terkadang merasa bahwa ekspresi menjadikan tidak lengkap, dan
kemudian ia perlahan-lahan bergeser pada opera sebagai media
komposisional utamanya. Sejumlah opera (Elektra, 1909; dan Der
Rosenkavalier, 1911) mencapai sukses besar. Four Last Songs ditulisnya
pada tahun terakhir merepresentasikan lied Romantik Jerman. Pada saat
ia meninggal tradisi lied Jerman pun berakhir. Ia menulis pula dua
konserto untuk horn dan orkestra yang sangat terkenal di kemudian hari.
Stravinsky, Igor (1882-1971):
Komposer kelahiran Rusia yang hidup di Perancis, Swiss, dan
setelah 1939 di Amerika Serikat. Stravinsky menempati urutan paling
atas sebagai komposer penting abad ke-20 dalam kategori paling
progresif dan menjadi artis yang mampu melakukan pembaruanpembaruan
untuk mengekspresikan diri. Ia adalah murid Rimsky-
Korsakov, karya-karya paling awalnya menunjukkan pengaruh gurunya
paling tidak hingga tahun 1912. dalam tahun 1910 ia pergi ke Paris dan
ditugasi oleh Diaghilev untuk menulis sebuah balet. The Firebird adalah
hasilnya, kemudian disusul oleh Petrouchka (1911), Le Sacre du
printemps (The Rite of Spring, 1913), di mana ia memutuskan berhenti
dari gaya lama dan menggunakan harmoni dan ritme baru, yang
menyebabkan keonaran penonton pada saat pertama-kali pertunjukan
digelar. Selama Perang Dunia I ia tinggal di Swiss, di sana ia menulis
beberapa yang merefleksikan ketertarikannya yang besar pada musikmusik
berskala ansambel (L’Histoire du Soldat, disebut untuk tujuh
musisi, tiga penari, dan seorang narator). Ia dimasukkan pada periode
Neo-Klasik, tetapi juga sebagai pengikut Neo-Barok, dan khususnya pada
gaya serialisme. Stravinsky berpengaruh pada banyak komposer baik di
Amerika Serikat maupun Eropa.
84
Varèse, Edgard (1883-1965):
Komposer Amerika, lahir di Paris dan belajar pada Schola
Cantorum (1904-6). Setelah bekerja di Berlin dan Praha, dan bertugas
selama Perang Dunia I, ia meninggalkan Eropa dan menetap di Amerika
1916, menjadi warga negara Amerika pada tahun 1927. Musiknya
mengembangkan banyak rintisan baru, termasuk ritme-ritme dan
disonan-disonan yang sangat komplek. Ia kemudian percaya bahwa
metode elektronik adalah yang terbaik. Karyanya termasuk banyak musik
kecil yang tidak biasa dalam menggabungkan instrumen-instrumen
seperti pada Offrandes untuk soprano, orkes kamar, dan perkusi (1922);
Octandre untuk instrumen tiup kayu, tiup logam, dan perkusi (1933);
Ionisation untuk perkusi dan dua siren (1931); dan Density 21.5 untuk
flute platinum. Skor elektronik termasuk Déserts (1954) dan Poème
electronique (1958).
Vaughan Williams, Ralph (1872-1958):
Komposer Inggris beraliran Neo-Romantik, seorang tokoh yang
merevitalisasi pemandangan musikal di Inggris selama abad ke-20. Ia
seorang nasionalis yang mencipta musik untuk menggambarkan
kehidupan Inggris seperti dalam Fantasia on a Theme of Thomas Tallis.
Komposer hebat yang mewujudkan musiknya dalam berbagai media dan
jenis musik modern seperti simfoni, musik gereja, opera, dan nyanyiannyanyian.
Webern, Anton von (1883-1945):
Komposer Austria, murid dan pengikut Schöenberg, dan menjadi
salah-seorang tokoh dari sistem serial musik. Webern belajar musikologi
sambil belajar komposisi pada Arnold Schoenberg dan menyelesaikan
studinya pada tahun 1908, mulai bekerja sebagai kondaktor pada teaterteater
dan orkestra-orkestra di Vienna. Ia juga mengabdi sebagai militer
selama Perang Dunia I. Kemudian Webern memilih sebagai guru
sebelum akhirnya mengalami kecelakaan hingga meninggal tertembak
oleh seorang polisi militer Amerika dalam masa Austria diduduki setelah
berakhirnya Perang Dunia II. Ciptaannya tergolong relatif kecil dan
kebanyakan pendek. Terlihat sangat retroprektif, karya-karyanya
menggunakan model-model terkekang, intensitas, ketrampilan serial, dan
ekonomis.
Villa-Lobos, Heitor (1887-1959):
Lahir di Rio de Janeiro pada tanggal 5 Maret 1887. Komposer
Brasil yang banyak mengembangkan musik di negaranya, baik dalam
bidang pendidikan maupun seni. Ia seorang nasionalis, kemahiran dan
kepekaannya dia tunjukkan dalam satu kumpulan komposisi terdiri dari
sembilan komposisi berbeda dengan judul Bachianas Brasile. Ia
mengawali karirnya dengan bermain di restoran dan orkestra-orkestra
85
teater, kemudian mulai melakukan keliling Brazil untuk mempelajari
musik-musik folk. Sejak itu ia mulai meniru melodi, ritme, dan bunyibunyian
dari lagu-lagu folk Brazil.
86
87
BAB 5
BAHAN-BAHAN DASAR PEMBENTUK MUSIK
Sebagaimana halnya produk-produk manusia yang lain seperti
kendaraan bermotor, gedung, senjata, dan apapun yang terdapat di dunia
ini, bahkan termasuk manusia sendiri yang merupakan ciptaan Tuhan,
maka musik pun tersusun dari unsur-unsur yang membentuk
keberadaannya. Jika dibandingkan dengan manusia hidup maka musik
juga memiliki jiwa, jantung, pikiran, dan kerangka. Jiwa musik terdapat
pada melodi, jantung atau denyut jantungnya adalah ritme, pikiriannya
adakah harmoni dan kontrapung, dan kerangkanya ialah bentuk.
Beberapa komponen pendukung keberadaan musik tersebut tersusun
dari bahan-bahan pembentuk unsur-unsur tersebut yang akan dibahas
dalam bab ini.
5.1. Bunyi
Bunyi dan nada dipelajari dalam mata pelajaran iImu akustika
musik. Biasanya ilmu akustika dipelajari sebagai landasan dalam
memahami produksi bunyi berbagai instrumen musik. Secara akustik,
bunyi dihasilkan oleh getaran. Sebagai contoh ialah fenomena produksi
suara yang dihasilkan dengan jalan menggesekkan alat penggesek (bow)
pada dawai-dawai biola. Contoh lain ialah petikan pada dawai-dawai
gitar. Perlu dicatat bahwa bunyi bukan vibrasi melainkan efek yang
dihasilkan vibrasi. Secara sederhana bunyi adalah sensasi otak. Bunyi
yang diproduksi alat musik maupun apa saja, menyebar ke segala arah.
Beberapa di antaranya ditangkap oleh telinga kemudian dikirim ke otak.
Otak kemudian menerjemahkan pesan-pesan tersebut sebagai bunyi.
Nada memiliki tingkat ketinggian yang berbeda-beda. Tingkat
ketinggian bunyi maupun nada yang dalam istilah internasional disebut
pitch (bahasa Inggris) ditentukan oleh kecepatan getar atau biasa disebut
frekuensi. Getaran yang teratur pada jumlah tertentu dalam setiap
detiknya menghasilkan nada-nada musikal yang membedakan dari bunyi
yang diproduksi untuk tujuan lain. Semakin tinggi kecepatan getaran
maka semakin tinggi pula tingkat ketinggian suatu bunyi atau nada.
Sebuah nada dengan jumlah getaran tertentu akan menjadi satu oktaf
lebih tinggi jika jumlah getarannya dilipat gandakan. Misalnya nada C
tengah yang memiliki 256 getaran per detik, maka nada oktafnya, yaitu C
berikutnya, akan memiliki 512 getaran per detik.
Berdasarkan tinggi rendahnya, penyebutan nada-nada musikal
menggunakan tujuh abjad pertama yaitu A, B, C, D, E, F, dan G, mulai
dari yang terrendah hingga tertinggi. Nada kelipatannya yaitu A, yang
88
hadir setelah G, disebut sebagai oktaf. Demikian pula seterusnya hal
tersebut berlaku untuk kelipatan nada-nada yang lainnya. Secara umum
wujud notasi nada ialah butir-butir yang berbentuk sedikit lonjong.
5.2. Garis Paranada
Butir-butir nada diletakan pada lima buah garis sejajar yang di
Indonesia lazim disebut paranada (Inggris: Staff). Sitem penulisan butirbutir
nada para paranada dikenal dalam masyarakat kita dengan istikah
not balok. Pada dasarnya prinsip membaca not balok adalah sangat
sederhana seperti halnya membaca sebuah grafik yang logis. Tingkat
ketinggian nada dapat terlihat dengan jelas sebagaimana apa adanya
pada paranada. Butir nada yang terletak di bawah menunjukkan nada
yang rendah dan demikian pula halnya dengan nada yang tinggi tentunya
terletak di wilayah atas. Pada garis paranada terdapat garis-garis vertikal
pembatas iramam disebut garis birama. Di antara garis-garis pembatas
terbentuk kolom-kolom yang disebut birama (Inggris: bar)
Ilustrasi17 : Paranada
Nama-nama nada diterapkan sejalan dengan keadaan tersebut,
sehingga semakin tinggi letak butir nada maka abjad yang digunakan
semakin ke kanan. Pada ilustrasi di atas dapat kita maklumi bahwa posisi
nada-nada pada paranada dapat diklasifikasikan pada dua tempat, yang
pertama yaitu pada spasi atau di antara garis, dan yang kedua pada
garis. Sebagaimana ditunjukkan pada birama pertama dan kedua dalam
contoh di atas, secara berurutan nada B pada garis ketiga, terletak di
atas nada A pada spasi kedua. Nada-nada yang berada di luar kelima
garis sejajar atau paranada tersebut, diakomodasi seperlunya oleh garisgaris
bantu yang diletakkan di atas maupun di bawah paranada.
Guna memperoleh pemahaman yang lebih mendalam, maka
penulisan nada pada paranada dapat disimak pada ilustrasi berikut ini:
89
Ilustrasi 18: Posisi nada-nada dalam paranada
Paranada dapat mengakomodasi seluruh wilayah nada-nada
musikal dari yang terrendah hingga yang tertinggi. Untuk keperluan
tersebut nama-nama nada pada paranada ditentukan oleh kunci (Inggris:
Clef) yang berbeda-beda yang diletakkan pada setiap awal paranada.
Penulisan nada-nada pada wilayah suara tinggi (Diskan) menggunakan
kunci G (G clef) atau biasa juga disebut treble clef; nada-nada pada
wilayah suara rendah (baskan) menggunakan kunci F atau biasa disebut
bass clef. Di antara kedua kunci tersebut ada kunci-kunci lain yaitu kunci
C yang biasa disebut dengan alto clef, untuk mengakomodasi penulisan
nada-nada tengah.
Nada-nada pada kedua paranada tersebut adalah nada C yang sama
Ilustrasi 19: Posisi nada C berdasarkan kunci (clef)
5.3. Skala Nada
Dalam dunia pendidikan musik Indonesia “skala nada” lebih
dikenal dengan istilah “tangga nada” sedangakan secara internasional
disebut scale (Inggris). Nada-nada yang berurutan secara alfabetis
adalah susunan nada-nada skala. Nada pertama pada sebuah skala
memiliki kedudukan sebagai Tonika yang sekaligus menjadi nama dari
90
tangga nada tersebut. Dengan demikian rangkaian nada-nada skala yang
berawal dari B disebut tangganada B dan B adalah tonika dari tangga
nada tersebut.
Rangkaian nada dalam melodi terdiri dari kombinasi berbagai
susunan interval, yaitu jarak di antara sebuah nada dengan nada
berikutnya. Interval diukur dengan menghitung jumlah nada-nada
berderet yang seharusnya ada di antara dua nada berurutan yang
membentuk interval, termasuk nada pertama dan terakhir. Oleh karena
itu interval di antara C dan E ialah Tiga karena sebenarnya ada D di
antaranya sehingga jumlah nada yang membentuk intervalnya ada tiga
yaitu C-D-E. Demikian pula interval di antara C dan G ialah Lima
berdasarkan penghitungan jumlah nadanya yaitu C-D-E-F-G.9
Melodi yang kita dengar sehari-hari tersusun dari skala tujuh nada
atau disebut juga skala diatonis (dari bahasa Latin, dia = tujuh; tonus =
nada). Berbeda dari pengertian jarak sebagai interval di antara dua nada,
di antara nada-nada skala yang berurutan terdapat dua macam jarak
yaitu jarak penuh (tone / whole) dan jarak setengah (semi tone/ half
step). Kedua jenis jarak nada-nada skala tersebut telah memberikan
kontribusi yang besar terhadap pengembangan berbagai susunan skala
dari ketujuh susunan nada tersebut oleh para komponis dan ahli teori
musik, selama berabad-abad. Secara umum ada dua skala yang
digunakan dalam musik klasik yang menggunakan sistem tonal, yaitu
skala mayor dan minor. Skala mayor ialah yang memiliki jarak setengah
di antara nada ketiga dan keempat, dan di antara nada ketujuh dan
kedelapan (oktafnya). Contoh di bawah ini adalah skala C mayor.
Ilustrasi 20 : Skala C mayor.
Yang kedua ialah skala minor yang memilki tiga macam pola yaitu
minor asli, minor harmonis dan minor melodis. Skala minor asli (natural)
dengan jarak setengah di antara nada kedua dan ketiga, dan di antara
nada kelima dan keenam. Jika diperhatikan maka karakteristik pola ini
sama dengan skala mayor yang dimulai dari nada keenam. Dengan
demikian sebutan minor asli pada pola ini menunjukkan bahwa ia berasal
dari skala mayor dengan tanpa perubahan sedikit pun kecuali mulai dari
nada keenam skala mayor.
999DDDiiiIIInnndddooonnneeesssiiaiaapppeeennnyyyeeebbbuuutttaaannniininnttteeerrrvvvaaallluuummmuuummmnnnyyyaaammmeeennngggaaacccuukkkeeebbbaaahhhaaasssaaaBBBeeellalaannndddaaassseeepppeeerrrtttii:i::ppprrriimimmeee,,,
eeekkkuuunnndddeee,,, ttteeerrrtttsss,,, kkkwwwaaarrrttt,,, kkkwwwiininnttt,,, ssseeekkkttt,,, ssseeeppptttiimimmeee... DDDaaallalaammm bbbaaahhhaaasssaaa IIInnnggggggrrriisiss iiaiaallalaahhh::: FFFiirirrsssttt,,, SSSeeecccooonnnddd,,,
TTThhhooorrrddd,,,FFFooouuurrrttthhh,,,FFFiififfttthhh,,,SSSiixixxttthhh,,,SSSeeevvveeennnttthhh,,,aaatttaaauuu111sssttt,,,222nnnddd,,,333rrdrdd,,,444tththh,,,555tththh,,,666tththh,,,dddaaannn777tththh...
91
Ilustrasi 21 : Skala A minor asli/ natural.
Sementara skala minor natural berasal dari skala mayor, dua pola
skala minor yang lain berasal dari skala minor asli. Skala minor harmonis
menaikkan nada ketujuh setengah laras dengan menggunakan
aksidental, yaitu tanda untuk menaikkan dan menurunkan nada asli.
Pada skala minor harmonis ini nada G dinaikkan dengan tanda aksidental
kres ( ) sehingga menjadi Gis yang lebih tinggi setengah laras.
Penaikkan ini tampaknya bermaksud untuk mempertegas nada A di
atasnya sebagai representasi tonika yang merupakan identitas skala
tersebut yaitu skala A minor.
Sebagaimana halnya nada B dalam skala C mayor yang
merupakan pengantar ke C, posisi Gis dalam skala A minor adalah juga
sebagai pengantar ke A. Resiko dari penaikan ini ialah jarak yang
melebar di antara nada keenam dan ketujuh sehingga terasa kurang
melodis. Ketegasan tonika yang disebabkan penaikan tersebut
menyebabkan pola skala minor ini lebih harmonis di bandingkan dengan
minor asli. Ketegasan dan konsistensi skala ini menyerupai skala mayor
sehingga cocok digunakan untuk menyusun harmoni.10
Ilustrasi 22: Skala A minor harmonis
Skala minor melodis memiliki karakteristik yang sesuai dengan
namanya. Skala ini memiliki kecenderungan tonalitas yang lebih mirip
dengan skala mayor yaitu di samping memiliki ketegasan tonika, juga
lebih mengalir dibandingkan dengan minor harmonis sebagai akibat dari
penerapan dua macam jarak nada saja yaitu tone dan semi tone.
Keunikan skala minor melodis dibandingkan dengan ketiga skala lainnya
ialah terdapatnya pola yang berbeda pada saat mulai atau naik dan saat
kembali atau turun. Pada saat naik bukan hanya nada ketujuh yang
111000HHHaaarrrmmmooonnniii iiaiaallalaahhh ssseeejjujuummmllalaahhh nnnaaadddaaa yyyaaannnggg dddiisissuuusssuuunnn ssseeecccaaarrraaa vvveeerrrtttiikikkaaalll ssseeehhhiininnggggggaaa mmmeeennnuuunnntttuuuttt uuunnntttuuukkk
dddiibibbuuunnnyyyiikikkaaannnssseeecccaaarrraaasssiimimmuuulltlttaaannn...SSSeeecccaaarrraaalleleebbbiihihhlleleennngggkkkaaappphhhaaallliiinnniiiaaakkkaaannndddiijijejeellalaassskkkaaannnkkkeeemmmuuuddiiaiaannn...
92
dinaikkan namun juga nada keenam yaitu dari F menjadi Fis. Pada saat
turun, kedua nada yang sebelumnya telah dinaikkan dengan tanda
aksidental kres, kini dikembalikan ke nada aslinya dengan aksidental
natural ( ).
Ilustrasi 23 : Skala A minor melodis
Dengan demikian pada saat turun polanya sama dengan skala
mayor turun mulai nada keenam. Jika kedua nada tersebut tidak
dikembalikan pada saat turun maka akan sama dengan pola skala A
mayor turun dari tonikanya. Dengan kata lain skala tersebut telah
bermodulasi secara pararel kepada kunci mayor. Pada skala minor
natural turun statusnya tidak berubah menjadi C mayor karena mulai dari
A sebagai tonikanya.
Di samping mayor dan minor tentu saja ada pola-pola skala yang
lain yang jarang digunakan dalam musik klasik yang berbasis sistem
tonal. Skala-skala tersebut di antaranya ialah modus-modus gereja Abad
Pertengahan, skala whole-tone11 yang dipopulerkan Debussy, skala
pentatonik (lima nada) yang digunakan untuk menciptakan efek-efek
oriental. Di samping itu ada juga skala lain yang didasarkan atas skala
diatonis yaitu skala kromatis; dari kata latin chrome yang berarti warna.
Tampaknya maksud pewarnaan dalam konteks ini ialah penambahan
nada-nada sisipan dari nada-nada pokok; misalnya di samping G ada Gis
atau Ges yang lebih rendah setengah laras karena diturunkan oleh tanda
aksidental mol ( ).
5.4. Kunci
Tanda kunci (Inggris: key signature) berbeda dengan kunci (clef),
digunakan untuk menunjukkan skala nada yang berbeda-beda. Tanda
kunci selalu ditempatkan di setiap awal garis paranada (bukan hanya di
awal lagu) dalam bentuk susunan aksidental kres dan mol. Khusus untuk
skala C mayor tidak diperlukan tanda kunci sedangkan untuk yang
lainnya menggunakan 1 hingga 7 tanda aksidental baik kres maupun mol.
Penggunaan aksidental sebagai tanda kunci tidak bisa dicampur antara
kres dan mol. Misalnya, untuk skala A mayor hanya menggunakan
111111SSSkkkaaallalaayyyaaannnggghhhaaannnyyyaaammmeeemmmiilililikikkiiijjajaarrraaakkkpppeeennnuuuhhhdddaaarrriiinnnaaadddaaakkkeeennaaadddaaannnyyyaaa...
93
susunan 3 kres sedangkan skala Bes mayor hanya menggunakan
susunan 3 mol. Dengan demikian tidak ada tanda mula yang
menggunakan kombinasi kres dan mol.
Satu tanda kunci mengakomodasi pasangan dua pola skala
(mayor dan minor) karena skala minor berasal dari skala mayor. Dengan
demikian skala C mayor dan A minor sama-sama menggunakan tanda
mula nol kres maupun nol mol atau tidak menggunakan simbol tanda
kunci. Sehubungan dengan itu kedua skala tersebut bersaudara arau
dalam istilah teori musik disebut memiliki hubungan “relatif” dan oleh
karenanya tinggal di dalam satu tanda kunci sebagai “rumah” mereka.
Tabel 5: Kunci Dasar dan Tanda Kunci
Kunci Dasar/ Skala Tanda Kunci Kunci Dasar/ Skala
Mayor Minor Kres Mol Mayor Minor
C A 0 0 C A
G E 1 1 F D
D B 2 2 Bes G
A Fis 3 3 Es C
E Cis 4 4 As F
B Gis 5 5 Des Bes
Fis Dis 6 6 Ges Es
Cis Ais 7 7 Ces As
Pada tabel di atas tampak bahwa selain skala C mayor dan A
minor, skala baru yang menggunakan kres selalu dimulai dari nada
kelima skala yang lama sedangkan yang menggunakan tanda mol selalui
dimulai dari nada keempat. Dengan demikian skala dengan tanda mula
satu kres dimulai dari nada G dan yang menggunakan tanda mula satu
mol mulai dari nada F. Untuk selanjutnya pola jarak untuk skala mayor
diterapkan pada masing-masing skala yang baru. Itulah sebabnya nada F
pada skala G mayor harus dinaikkan setengah laras menjadi Fis dan
nada B pada skala F mayor diturunkan setengah laras menjadi Bes,
sebagai konsekuensi diterapkannya pola mayor. Kedua nada tersebut
(Fis dan Bes) tidak perlu ditulis di belakang tanda aksidental karena pada
permulaan garis paranada.
Petunjuk nada-nada yang harus dinaikkan atau diturunkan
diekspresikan oleh jumlah kres dan mol pada tanda mula. Masing-masing
tanda aksidental pada tanda mula hanya ditulis dalam satu garis atau
94
spasi saja guna mewakili nada yang harus dinaik-turunkan. Misalnya
pada kunci atau skala G mayor tanda mula satu kres hanya ditulis di
depan nada F pada garis teratas paranada saja. Walaupun demikian
bukan hanya F tersebut yang dinaikkan menjadi Fis namun seluruh F
pada oktaf-oktaf di bawah dan diatasnya juga otomatis menjadi Fis.
Sehubungan dengan itu cara penulisan tanda-tanda aksidental pada
garis paranada tidak dapat dibuat semaunya melainkan ada urutan yang
baku sebagaimana tampak pada ilustrasi berikut ini.
Tabel 6: Susunan Aksidental Kres pada Tanda Kunci
Pada tabel 2 di atas tampak bahwa walaupun urut-urutan
aksidentalnya sama pada setiap kunci/ clef, posisi peletakannnya
berbeda dari satu kunci ke kunci yang lain. Susunan nada dasar baru
yang menggunakan tanda kunci beraksidental kres dengan sendirinya
sama dengan susunan skala, yaitu senantiasa mulai dari nada yang
kelima. Urut-urutan nada dasar atau skala semacam itu biasa juga
disebut dengfan istilah “lingkaran kwint” atau “fifth circle”. Sementara itu
urut-urutan nada dasar dan tanda kunci yang menggunakan aksidental
mol disebut “lingkaran kwart” atau “fourth circle”.
95
Tabel 7: Susunan Aksidental Mol pada Tanda Kunci
5.5. Tempo
Jika melodi dapat dianalogikan sebagai jiwa bagi musik maka
jantungnya ialah ritme dan tempo. Tempo merupakan “polisi lalulintas”
yang mengatur kelancaran lalulintas sedangkan kelancaran lalulintasnya
ialah ritme. Petunjuk tempo pada naskah musikal tertulis di kiri atas
halaman permulaan sebuah karya musik. Petunjuk tersebut
memberitahukan kepada pemusik seberapa cepat karya tersebut harus
dimainkan; apakah Andante (biasa secepat orang berjalan), Allegro
(cepat), Largo (lebar/ lambat), Presto (sangat cepat), dan sebagainya
(Ewen 1963, 4).
Dalam prakteknya, kecepatan tempo adalah relatif. Pada masa
lalu istilah cepat dan lambat hanya untuk membedakan kecepatan di
antara satu lagu dengan lagu yang lain sedangkan rincian seberapa
cepat harusnya sebuah lagu dimainkan, belum ada. Menjelang akhir
abad ke-18 ditemukan metronom, yaitu instrumen untuk mengukur
berbagai kategori kecepatan tempo musik. Walaupun kini yang dianggap
sebagai penemu instrumen tersebut ialah seorang ahli dari Jerman
bernama Johann Nepomuk Maelzel (1772–1838) namun sebenarnya
idenya telah terlebih dahulu ditemukan oleh Dietrich Nikolaus Winkel (c.
1776–1826) dari Belanda.
Metronom terdiri dari sebuah bandulan yang posisinya dapat
diubah-ubah dengan menggeser kepala bandulan tersebut pada sebuah
tongkat pengayun guna mengatur kecepatan gerak bandulan sesuai
dengan skala angka yang dibutuhkan. Bandulan dan tongkatnya
digerakkan oleh per dalam suatu rangkaian mesin yang setiap kali
gerakan bandulan mencapai masing-masing sisi akan terdengar bunyi
ketokan yang menandai pulsa atau ketukan. Pada metronom terdapat
fasilitas yang dapat mengatur jenis irama tertentu dengan bunyi ”ting”
96
yang lebih menonjol dan nyaring dari bunyi ketokan yang monoton.
Misalnya pada irama 3/4 akan terdengar pola bunyi ”ting, tok, tok, tok”,
yang berulang-ulang.
Sehubungan dengan itu di samping tanda tempo berupa istilahistilah
biasanya pada permulaan naskah musikal juga tertulis tanda
metronom yang ditulis, misalnya “M.M. (Maelzel's metronome) = 60”,
yang menunjukan bahwa kecepatan lagu yang dituntut ialah setiap satu
ketukan nada setengah setara dengan 60 ketokan per menit. Kemasan
metronom konvensional cenderung pada bentuk piramid. Walaupun
metronom konvensional masih tetap diproduksi, saat ini kita juga bisa
memperoleh berbagai macam model metronom elektronik ataupun digital.
Dalam sejarah musik klasik, metronom pernah satu kali dipergunakan
sebagai alat musik, yaitu pada karya komponis Honggaria, György Ligeti,
berjudul Poème symphonique (1962), yang menggunakan 100 metronom
(Encyclopedia Britanica 2005)
Secara umum tempo musik dapat diklasifikasikan menjadi 6
gradasi, mulai dari kategori sangat lambat, lambat, sedang, agak cepat,
cepat, dan sangat cepat. Pada masing-masing kategori tersebut paling
tidak terdapat antara dua hingga empat sub kategori.
Tabel 8: Tempo
KATEGORI SUB KATEGORI KETERANGAN
Sangat Lambat Largo Luas
Grave Serius
Lambat Lento -
Adagio Gemulai, ringan (tidak tergesa-gesa), santai
(slowly).
Sedang Andante Berjalan – dalam tempo orang berjalan)
Andantino Sedikit/ seperti andante (lebih cepat dari andante)
Moderato -
Agak Cepat Allegretto Agak hidup (tidak secepat allegro)
Cepat Allegro Gembira, ceria, hidup.
Sangat Cepat Allegro molto Sangat hidup
Vivace Enerjik, bersemangat, hidup.
Presto Sangat cepat
Prestissimo Secepat mungkin
Terminologi di atas dapat dimodifikasi dengan menambahkan
kata-kata molto (sangat) meno (kurang) poco (sedikit) dan non troppo
97
(tidak terlalu banyak). Poco allegro dapat berarti agak Allegro. Allegro
non troppo berarti tidak terlalu allegro. Di samping tanda tempo yang
tetap di atas ada juga istilah yang mengindikasikan perubahan tempo.
Yang paling sering digunakan di antaranya ialah accelerando (berangsurangsur
menjadi cepat) dan ritardando (berangsur melambat); tanda a
tempo (kembali ke tempo asal) biasanya terdapat pada bagian yang telah
dilalui tanda perubahan tempo namun bukan di bagian akhir lagu.
5.6. Dinamika
Volume yang menunjukkan tingkat kekuatan atau kelemahan
bunyi pada saat musik dimainkan, disebut dinamik. Sebagaimana halnya
tempo yang bermacam-macam dari yang tetap dan berubah, maka
demikian juga dengan dinamik, ada yang tetap dan ada juga yang
berubah. Baik dinamik maupun tempo, keduanya berakar dari sifat-sifat
emosi. Untuk mengungkapkan misteri dan ketakutan dibutuhkan bisikan,
sedangkan kemenangan dan aktivitas yang berani resonansi yang penuh.
Lagu untuk menidurkan anak atau Nina Bobo, maupun lagu-lagu cinta
lebih banyak diekspresikan dengan jenjang dinamik daripada mars
kemenangan. Instrumen-instrumen musik modern menyediakan
jangkauan efek-efek dinamika yang luas yang diharapkan oleh koposer.
Dinamik-dinamik yang pokok berkisar dari yang paling lemah
hingga yang paling kyat, yaitu:
Tabel 9: Dinamik
TINGKAT VOLUME ISTILAH DINAMIK SIMBOL
Sangat Lemah Pianissimo pp
Lemah Piano p
Agak lemah Mezzo Piano mp
Agak kuat Mezzo Forte mf
Kuat Forte f
Sangat Kuat Fortísimo ff
Dalam keadaan tertentu terdapat tanda-tanda perubahan dinamik. Yang
paling umum di antaranya ialah sebagai berikut:
98
Tabel 10: Perubahan Dinamik
TINGKAT VOLUME ISTILAH DINAMIK SIMBOL
Berangsur menguat Crescendo
Berangsur melemah Descrescendo atau
Diminuendo
Tekanan mendadak/
Aksen pada satu nada
atau satu akor
Sforzando sf / forced
Sebagai konsekwensi meningkatnya usuran dan tingkat
kepersisan dalam orkestra, komposer memperluas jangkauan dinamik ke
dua arah. Sehubungan dengan itu di samping tanda dinamik yang tertulis
di atas terdapat juga dinamik ppp (pianissimo posible) atau selemahlemahnya
dan fff (fortíssimo possible) atau sekuat-kuatnya. Jika perlu
kondaktor atau komponis dapat menambahkan menjadi tiga bahkan
empat f atau p.
Terdapat berbagai macam tanda yang berkaitan dengan dinamik
dan tempo yang mengekspresikan emosi dalam karya musik. Tandatanda
tersebut disebut “tanda ekspresi” yang jumlahnya semakin
meningkat pada abad ke-18 dan selama abad ke-19, sebagai
konsekuensi meningkatnya keinginan komposer untuk menunjukkan niat/
keinginannya. Sebagai contoh dapat kita bandingkan di antara naskahnaskah
musical Bach dan Tchaikovsky.
Sejumlah peristilahan mengacu pada tempo dan dinamik.
Memang, khususnya yang digunakan pada abad ke-19 adalah
untuk memantapkan perasaan (mood) dan karakter suatu karya.
Andante maestoso (lambat biasa dan mulia) mengindikasikan
suatu langkah yang stabil dan penuh dengan sonoritas. Morendo
atau menghilang, menunjukkan bahwa tempo harus melambat dan
pada saat yang sama harus melembut atau melemah. Scherzando
atau bercanda, mempersyaratkan bunyi yang ringan dan gerakan
yang lincah. Con brio (dengan berani) mensugestikan suatu
langkah yang enerjetik, dan sonoritas yang hidup.
99
5.7. Dinamik dan Ekspresi
Elemen-elemen dinamik dan ekspresi musikal juga banyak
terdapat dalam bentuk tanda-tanda ekspresi. Crescendo dan
diminuendo adalah di antara efek-efek ekspresif yang penting bagi
komposer. Melalui volume suara yang tenggelam dan menghilang
secara bertahap, ilusi yang jauh memasuki musik, seperti sumber
bunyi yang mendekati kita dan kemudian keluar.
Dengan berkembangnya gaya orchestral, composer dengan
cepat belajar untuk mengambil keuntungan dari prosedur tersebut.
Misalnya Rossini sangat ketagihan untuk memanfaatkan suatu
pengembangan bunyi long-drawn-out guna menampilkan efek
dramatik yang ia karikaturkan dalam karyanya “Monsier
Crescendo” di Paris. Impak dari Crescendo dapat sedikit
memberikan efek sengatan, seperti terdapat dalam bagian penutup
overturnya, The Barber of Seville.
Dalam kasus tersebut, crescendo menjadi kekuatan yang
mempertajam musik, yaitu elemen yang menentukan konsepsi
secara menyeluruh. Hal tersebut dapat kita jumpai dalam Prelude
to Lohengrin karya Wagner yang bermaksud untuk mengambarkan
turunnya Holy Grail dari langit. Gambaran sekelompok malaikat
yang mendekat dari suatu jarak kemudian menghilang,
diterjemahkan ke dalam pengertian apa yang telah menjadi pola
dasar dalam musik, yaitu crescendo dan descrescendo. Contoh
yang lebih jelas dari skema dinamik semacam ini juga terdapat dari
karya Debussy, Nocturne untuk orkestra yang diberi tjudul Fêtes
(Festival).
Crescendo yang dikaitkan dengan accelerando, yaitu
menjadi lebih kuat sekaligus juga menjadi cepat, menciptakan
suatu kenyamanan semapan decrescendo yang dibarengkan
dengan ritardando, yaitu berangsur melemah dan melambat.
Efek intensifikasi volume dan kecepatan diterapkan dalam Pacific
231 karya Honeger. Dalam karya ini composer mencoba
mensugestikan suatu rasa kekuatan yang dikaitkan dengan sebuah
lokomotif dengan cara membangun momentum dan kecepatan
menembus malam. Dalam karya ini crescendo dan accelerando
diterjemahkan ke dalam gerakan imajiner. Hal tersebut juga
dilakukan oleh Tchaikovsky dalam bagian finale Waltz of
100
theFlowers yang dirancang untuk mempersiapkan penarikan
gorden untuk penampilan balet Nutcracker. Untuk keperluan
tersebut ia memanjat secara ajeg dari register tengah kepada
register tinggi yang cemerlang dan gugup, sehingga ketiga elemen
-yaitu percepatan tempo, peningkatan volume, dan peningkatan
tingkat ketinggian- saling mendesak untuk menciptakan klimaks.
5.8. Timbre/ Warna Suara
Schoenberg mengatakan bahwa kejelasan (lucidity) adalah
tujuan dari warna musik. Sebuah nada yang diproduksi oleh
trompet akan memiliki suatu kualitas tertentu. Nada yang sama
pada biola akan terdengar sangat berbeda. Perbedaan-perbedaan
tersebut menunjukkan adanya karakteristik warna atau tinbre pada
setiap instrument. Timbre memfokuskan impresi musikal kita
karena ia menyampaikan karakter khusus dan mutlaknya kepada
gambaran tonal. Pada saat komposer memilih warna ia
menciptakan dunia bunyi tertentu yang menghidupkan musik.
Untuk mengelola warna suara composer menggunakan dua
media yaitu suara manusia dan instrument-instrumen musik. Ia
dapat saja menulis kombinasi di antara keduanya untuk mencapai
tujuannya. Secara konstan ia mengingat sifat alami medium yang ia
pilih. Ia mempertimbangkan kapabilitas dan limitasi setiap
instrument; ia mencoba membuatnya melakukan hal-hal tersebut
untuk mentransmutasikannya ke dalam sumber-sumber keindahan
yang segar.
Yang menjadi pertimbangan para composer di antarannya
ialah keterbatasan jangkauan setiap instrument, jarak di antara
yang trrendah dan tertinggi, yang tidak boleh dilanggar, tingkat
kelembutan di antara yang terlembut dan yang terkuat yang
mampu dimaikan. Belum lagi kebiasaan-kebiasaan teknis setiap
instrument yang berbeda dalam memainkan nada-nada, apakah
dalam register rendah, tengah dan atas, menentukan formasi nada
tertentu yang mudah bagi suatu instrument, belum tentu mudah
untuk instrument yang lain. Misalnya Tuba, dapat menahan nada
panjang tetapi sulit untuk memainkan bagian-bagian yang cepat.
Instrumen seperti piano, mudah untuk memainkan bagian-bagian
cepat tapi tidak memiliki kemampuan untuk menahan nada
panjang. Pertimbangan-pertimbangan semacam ini menentukan
101
pilihan composer, seakan-akan ia membungkus ide-idenya dengan
pakaian dalam pelukan instrumentalnya.
Beberapa composer memiliki suatu rasa warna yang lebih
cemerlang dari yang lainnya. Para ahli orkestrasi memproses
warna suara dalam tingkatan yang tinggi. Yang jelas warna dalam
musik adalah bagian dan paket dari ide yang ttdak terpisahkan
darinya, sebagaimana halnya harmoni dan ritme. Timbre lebih
daripada sekedar elemen asesori yang kaya yang ditambahkan ke
dalam suatu karya. Timbre adalah salah satu yang memperhalus
kekuatan-kekuatan dalam musik.
5.9. Ritme
Sebagaimana telah dijelaskan pada awal pembahasan tentang
tempo di atas bahwa ritme dapat diibaratkan sebagai denyut jantung bagi
musik. Dengan demikian peranan ritme sangat penting, sehingga jika
musik tidak memiliki ritme yang jelas maka musik tersebut akan
melayang atau kabur. Ritme atau irama, adalah susunan di antara durasi
nada-nada yang pendek dan panjang, nada-nada yang bertekanan dan
yang tak bertekanan, menurut pola tertentu yang berulang-ulang. Dapat
juga dikatakan bahwa ritme ialah melodi yang monoton. Dalam berbagai
situasi ritme ialah bagaikan denyut jantung bagi suatu karya musik
sehingga tanpanya sebuah karya musik tidak bisa hidup atau bernafas.
Tanda ritme terdapat dalam garis paranada pada permulaan lagu
tepat setelah kunci (clef) dan tanda kunci. Tanda ritme tersusun dari dua
pembagian angka. Angka yang terdapat di atas menunjukan pola tekanan
yang berulang-ulang dengan dibatasi oleh garis pembatas vertikal atau
biasa disebut garis birama, sedangkan angka yang terletak di bawahnya
menunjukkan jenis nada yang dijadikan satuan. Guna memahami ritme
secara mendalam, kita perlu mengenal jenis-jenis nada berikut jenis-jenis
tanda istirahat secara paralel. Jika butir nada merupakan tanda agar
nada dibunyikan maka tanda istirahat menunjukkan bahwa pemain tidak
boleh membunyikan apapun selama waktu tertentu. Sementara tanda
istirahat memiliki bentuk yang bervariasi, bentuk nada mengacu pada
dikembangkan dari butir nada yang kosong, solid, diberi bendera.
102
Ilustrasi 24: Unsur-unsur bentuk nada
Tabel 11: Bentuk, nama, dan nilai not dan tanda diam
BENTUK NAMA NADA/ TANDA ISTIRAHAT
NADA ANGKA KUALITAS
TANDA
ISTIRAHAT
Penuh/ Whole Semi breve
1/2 Minim
1/4 Crotchet
1/8 Quaver
1/16 Semi Quaver
1/32 Demi Semi Quaver
Secara internasional penamaan bentuk-bentuk nada dan tanda
istirahat ada dua macam sebagaimana tampak pada tabel di atas. Di
Indonesia, model penamaan kuantitas atau dengan angka adalah yang
paling sering digunakan daripada istilah-istilah kualitas. Di samping
bentuk-bentuk nada dan tanda-tanda istirahat di atas masih ada lagi yang
sangat jarang digunakan yaitu ”breve” yang durasinya adalah dua kali
lipat nada penuh.
Ilustrasi 25: Bentuk nada dan istirahat ”breve”
103
Susunan tanda-tanda tersebut memiliki perbandingan matematis
yang sangat mendasar dan mudah dipahami. Guna memahami maksud
perbandingan tersebut dapat kita analogikan dengan martabak atau
pizza. Pizza yang utuh memiliki nilai yang sebanding dengan nada penuh
sehingga jika pizza tersebut dipotong sama rata maka setiap bagiannya
bernilai seperti nada setengah. Jika pizza tersebut dipotong menjadi
empat bagian yang sama besarnya maka setiap bagian pizza sebanding
dengan nilai nada seperempat. Maksudnya adalah satu nada penuh
memiliki nilai yang sama dengan empat buah nada seperempat.
Pembagian nilai nada-nada tersebut dapat dilihat pada ilustrasi berikut.
Ilustrasi 26: ”Pizza” perbandingan nilai nada
Nilai pada nada-nada biasanya dipahami langsung dengan
melihat langsung perbandingan jumlah nadanya. Sebuah nada penuh
sebanding dengan dua buah nada setengah, sebanding dengan empat
nada seperempat, dan seterusnya.
Ilustrasi 27: Perbandingan nilai nada berdasarkan jumlahnya.
104
Banyak orang memahami secara salah bahwa setiap crotchet
atau nada seperempat, bernilai satu ketukan. Pemahaman yang benar
ialah bahwa crotchet akan bernilai dua ketukan jika nada yang durasinya
lebih pendek, yaitu quaver atau nada seperdelapan, dianggap satu
ketukan. Dalam lagu berirama 4/4, crotchet bernilai satu ketukan karena
pada tanda irama tersebut angka yang terdapat di atas menunjukan
jumlah pola tekanan untuk setiap birama sedangkan angka yang berada
di bawah menunjukkan nada mana yang harus bernilai satu ketukan.
Atau dengan kata lain menunjukkan jenis nada yang mana yang dijadikan
satuan ketukan; dalam hal ini tentu saja nada seperempat karena angka
yang terletak di bawah ialah empat. Dalam irama 4/2 maka yang menjadi
satuannya ialah nada 1/2. Konsekuensinya, nada 1/4 kini berubah
nilainya menjadi setengah ketukan.
Irama-irama yang ada di dunia ini pada dasarnya dapat
dikategorikan kepada tiga macam yaitu irama menari dengan pola
hitungan ”tiga” atau disebut triple, irama berbaris dengan pola hitungan
”dua” atau duple dan irama umum atau yang paling lazim dengan pola
hitungan ”empat” atau quadruple. Walaupun demikian dalam
perkembangannya ada juga irama yang merupkan kombinasi di antara
irama-irama tersebut. Misalnya irama 5/4 adalah kombinasi di antra triple
dan duple. Irama 7/4 ialah kombinasi di antara irama triple dan quadruple.
Irama-irama dasar, duple, triple dan quadruple ialah irama reguler
sedangkan kombinasi di antara irama-irama tersebut adalah irama non
reguler.
Irama-irama dasar disebut juga irama bersahaja atau simple time.
Di samping simple time ada irama lain, yaitu irama ganda atau compound
time yang mengacu pada pola tekanan irama bersahaja. Ciri irama ganda
ialah adanya pengelompolan satuan tiga ketukan yang dilipat gandakan
sesuai dengan pola-pola simple time. Contohnya ialah 6/8 yang mengacu
kepada pola irama duple sehingga memiliki dua tekanan pokok yaitu
pada hitungan pertama dan keempat dari enam ketukan irama ini.
Tabel 12: Jenis-jenis tanda irama reguler
KATEGORI JENIS CONTOH
Duple 2/16 2/8 2/4 2/2
Triple 3/16 3/8 3/4 3/2
Simple
Quadruple 4/16 4/8 4/4 4/2
Duple 6/16 6/8 6/4 6/2
105
Compound Triple 9/32 9/16 9/8 9/4
Quadruple 12/32 12/16 12/8 12/4
5.10. Harmoni
Harmoni dan kontrapung dapat diibaratkan sebagai otak atau
pemikiran dari suatu karya musik. Harmoni adalah ilmu
mengkombinasikan nada-nada ke dalam akor-akor (chords). Sebagai
salah satu cabang ilmu musik, harmoni hanya dapat dipelajari secara
khusus dan secra terpisah. Dalam bab ini pembahasan hanya meliputi
perkenalan terhadap pemahaman awal yang sangat mendasar dalam
mempelajari ilmu tersebut.
Landasan harmoni ialah susunanvertikal yang biasanya terdiri
dari tiga atau empat nada. Sebuah akor yang terdiri dari tiga nada, yang
setiap nadanya terpisah satu sama lain oleh interval tiga (third), disebut
trinada (triad). Jika dibangun di atas nada pertama maka ia disebut
trinada Tonika. Pada skala C mayor akor tonikanya tersusun dari tiga
nada yang tepisah oleh interval tiga, yaitu C-E-G
Ilustrasi 28: Susunan trinada di atas skala C mayor
Pada ilustrasi di atas, simbol-simbol angka Romawi besar
menunjukkan jenis akor mayor sedangkan angka Romawi kecil
menunjukkan jenis akor minor. Jenis mayor dan minor ditentukan oleh
kualitas interval tiga (third) di antara nada pertama dan kedua. Pada akor
tonika kualitas tersebut berada di antara C dan E yang memiliki susunan
2 jarak penuh (tone) yaitu 1 tone dari C ke D dan 1 tone dari D ke E.
jarakAkor yang tersusun dari empat nada disebut akor tujuh. Sedangkan
pada akor minor, seperti pada akor kedua, kualitas interval tiga tersebut
lebih kecil karena memiliki susunan 1 tone dan 1 semi tone yaitu 1 tone
dari D ke E dan 1 tone dari E ke F.
Kecuali trinada ketujuh, interval pasangan kedua interval tiga
pada setiap trinada memiliki kualitas berbeda, jika yang pertama interval
106
3 mayor maka interval tiga yang kedua ialah minor. Khusus untuk trinada
ketujuh pasangan kedua interval tersebut sama yaitu minor. Sehubungan
dengan itu trinada tersebut memiliki kualitas yang lebih kecil dari trinada
minor atau kualitasnya menyempit sehingga biasa disebut diminished
(dari bahasa Inggris) yang arti harfiahnya memang menyempit.
Sebaliknya, jika pasangan kedua interval tiga pada suatu trinada ialah
mayor maka kualitas trinada menjadi lebih besar dari trinada mayor dan
biasa disebut meluas atau augmented.
Ilustrasi 29: Trinada C augmented.
Trinada augmented di atas akan kita jumpai jika kita menyusun
trinada di atas skala minor. Dengan demikiam trinada tidak hanya dapat
dibangun di atas nada-nada skala mayor namun dapat juga di atas nadanada
skala minor. Di antara tiga macam skala minor yang ada yaitu
natural, melodis dan harmonis, yang terakhirlah yang biasa digunakan.
Berikut ini ialah susunan trinada dari skala minor.
Ilustrasi 30: Susunan trinada di atas skala A minor harmonis
Jika kita bandingkan antara trinada yang berbasis skala mayor
dan minor maka beberapa hal yang akan kita temukan ialah bahwa
Tonika dan sub dominannya berbeda. Pada trinada mayor keduanya
berkualitas mayor sedangkan pada trinada minor keduanya adalah minor.
Persamaannya ialah keduanya memiliki dominan dengan kualitas mayor.
Suatu hal yang unik pada rangkaian trisuara minor ialah terdapatnya dua
trinada diminished dan sebuah trinada augmented sebagai konsekuensi
penggunaan skala minor harmonis.
107
Jika trinada tonika berfungsi sebagai penentu identitas dan
kekuatan tonalitas suatu skala maka trinada dominan berfungsi sebagai
penguat keberadaan tonika. Agar trisuara dominan dapat menjalankan
fungsinya dan tidak mengganggu keberadaan tonika maka terjadilah
fenomena akor yang mengandung tidak tiga nada tetapi empat nada yaitu
akor dominan seventh atau secara awam biasa disebut akor tujuh. Akor
dominan seventh terjadi dengan menambahkan satu interval tiga minor di
atas trinada dominan. Penambahan tersebut menyebabkan adanya
penggabungan dua trinada yaitu trinada dominan dan trinada pengantar
(trinada ketujuh) secara shift atau berlapis.
Ilustrasi 31: Dominant 7th pada skala C mayor
Ilustrasi 32: Dominat 7th pada skala A minor
Baik pada skala mayor maupun minor trinada yang dibangun di
atas nada pengantar atau nada ketujuh, menghasilkan trinada diminished
atau menyempit. Jika trinada mayor menimbulkan kesan cerah atau
gembira, minor diasosiasikan dengan sedih atau suram, augmented
memberikan kesan miring seperti akan jatuh, maka trisuara diminished
memberikan kesan sempit, gelisah dan menuntut penyelesaian.
Penggabungan antara trisuara mayor dan minor secara berlapis
mengakibatkan kesan yang cerah dan besar tetapi menuntut
penyelesaian dan penyelesaian tersebut jelas yaitu tonika. Jadi berbeda
108
dengan diminished yang walaupun juga menuntut penyelesaian namun
terdengar sempit. Dari kedua rangkaian tersebut persamaan umum yang
dapat dipahami ialah bahwa dalam sistem tonal terdapat tiga trinada
utama yaitu trinada I (tonika), V (dominan) dan IV (sub dominan).
Fenomena ini dapat kita lihat pada musik-musik non klasik hingga saat ini
atau dengan kata lain secara tanpa disadari sitem tonal mengikat musikmusik
populer dan beberapa musik tradisi.
Kita bisa membuat variasi dari akor-akor tersbut dengan suatu
proses yang diebut ”pembalikan” (inversion). Dengan memindahkan nada
terrendah (C) satu oktaf ke atas sehingga dari susunan C-E-G menjadi EG-
C, terjadi interval tiga di antara nada yang pertama dan kedua dan
interval enam di antara nada pertama dan keenam. Sehubungan dengan
itu pembalikan yang pertama ini disebut juga akor 6/3. Smentara itu akor
6/4 adalah akor pembalikan kedua yang diperoleh dengan menaikan
nada pertama dari akor pembalikan pertama sebanyak satu oktaf ke atas.
Ilustrasi33 : Trinada pembalikan
Dalam suatu komposisi musik, peranan trinada sangatlah penting.
Selain sebagai dasar harmoni yang digunakan untuk menyusun iringan
sajian sebuah lagu, trinada juga sebagai dasar penenyusunan komposisi
maupun aransemen secara umum. Kepentingan trinada dalam iringan
sebuah lagu disebabkan karena umumnya struktur melodi diatonis
senantiasa berada dalam kerangka tonalitas dan skala nada.
Sehubungan dengan itu guna memperoleh pemahaman lebih jauh
mengenai struktur.
5.11. Kontrapung
Di samping harmoni ada teknik komposisi yang tidak kalah
pentingnya yaitu kontrapung atau dalam bahasa Inggris disebut
counterpoint. Jika harmoni menekankan melodi pokok dan iringannya
sedangkan maka pada kontrapung, beberapa melodi dimainkan secara
bersamaan. Dengan demikian jika beberapa melodi dinyanyikan
bersamaan dengan efek-efek harmonis yang dapat diterima maka kita
memperoleh kesan kontrapung.
109
Kontrapung dapat didefinisikan sebagai seni mengkombinasikan
melodi. Dalam konteks yang lebih luas kita dapat membedakan antara
gaya homofoni denga kontrapungtis. Gaya homofonik pada dasarnya
bersifat akor (chordal) yang umumnya tampak pada berbagai lagu himne
sebagai contoh bentuk yang paling sederhana. Pada model tersebut lagu
diringi oleh akor-akor dasar atau sederhana. Di samping itu juga biasa
terdapat pada grekan-gerakan satabande pada suite abad ke-18. Dalam
penulisan kontrapung juga terdapat basis logika akor, tapi bagian-bagian
suaranya memiliki alur melodi yang berdiri sendiri. Sebagai contoh yang
sederhana ialah kontrapung pada karya-karya Two-part Invention Bach.
Alur melodi suara basnya sama menariknya dengan melodi pada suara
atas. Demikian pula pada karya-karya Gigue dari French Suite No. 5
Bach, yang menerapkan kontrapung tiga suara yang berjalan bersama.
Penulis kontrapung yang terkenal di antaranya ialah Bach dan
Handel. Walaupun Bach kadang-kadang mencoba menggunakan konsep
homofonis namun kesan kontrapungnya tetap tidak bisa hilang. Gaya
kontrapung juga seringkali menerapkan teknik-teknik imitasi, bahkan ada
yang secara berlebihan mengatakan bahwa imitasi adalah darah
kehidupan kontrapung. Dalam kenyataanya imitasi adalah teknik yang
jauh lebih ringan dari yang diperkirakan banyak orang. Teknik kontrapung
banyak diterapkan dalam karya-karya solo instrumental, khususnya
piano. Walaupun demikian terdapat juga untuk karya-karya solo gitar,
dan bahkan untuk solo instrumen gesek seperti biola dan cello. Contoh
kontrapung tiga suara di bawah ini dikutip dari Prelude, Fugue, and
Allegro BWV 998, untuk keyboard karya J.S. Bach.
Notasi 34:
”Fugue” dari Prelude, Fugue, and Allegro, BWV 998 (J.S. Bach)
110
Walaupun pada dasarnya kontrapung ialah paling tidak terjadi dari
perpaduan dua melodi, namun efek kontrapung juga bisa diterapkan
pada alur melodi tunggal, yaitu dengan teknik imitasi. Model kontrapunf
seperti ini dapat dijumpai pada karya-karya Bach, baik untuk permainan
biola maupun cello tanpa iringan. Berikut ini ialah Prelude dari Cello Suite
No. 1 dalam C mayor, yang telah ditranskrip untuk notasi gitar dalam D
mayor.
Notasi 35:
”Prelude” dari Cello Suite No. 1 (J.S. Bach)
Contoh di atas menunjukkan beberapa teknik untuk menimbulkan
kesan kontrapung pada melodi tunggal. Walaupun hanya satu alur melodi
tunggal dengan teknik-teknik imitatif dapat menimbulkan kesan
kontrapung. Pada baris pertama setidaknya tersirat adanya dua alur
melodi. Melodi pertama (suara atas) dalam nada-nada seperenambelas
(semi quaver) sedangkan alur melodi kedua tersusun dari skala D mayor
menurun, mulai dari dominan (lihat nada-nada yang dilingkari). Untuk
baris kedua (dari birama 31) walaupun dalam kenyataannya tertulis
dalam semi quaver tersirat adanya kesan melodi dalam nada-nada
quaver pada alur suara kedua yang diiringi nada-nada tinggi yang
monoton pada alur suara pertama.
111
BAGIIIANKEDUA:::
BEENTTUK MUSSIIK
�� BeeentttukkkdaaanUniiitttStttrrrukkkttturrr
�� GrrraaamaaatttiiikkkaaaMeeellliiiodiiidaaanBeeentttukkk---BeeentttukkkDaaasssaaarrr
�� PeeengeeembaaangaaanBeeentttukkkDaaasssaaarrr
�� Sonaaatttaaa:::BeeentttukkkKhaaasssMusssiiikkkKlllaaasssiiikkk
112
113
BAB 6
BENTUK DAN UNIT-UNIT SUB STRUKTUR
Pengolahan sikwen pada tekstur polifonik kontrapung pada
melodi tunggal (lihat Bab 5) menunjukkan adanya fenomena sistem
perkalimatan dalam sebuah melodi. Jika unit-unit semacam sikwen
disusun sedemikain rupa maka akhirnya terbentuk suatu struktur melodi.
Dengan demikian melodi memiliki bentuk-bentuk perkalimatan
sebagaimana halnya bahasa. Pengertian “bentuk” dalam studi musik
dapat diartikan sebagai rancang bangun suatu komposisi musik.
Pengertian tersebut kira-kira mirip dengan rancangan arsitektur sebuah
bangunan.
6.1. Bentuk Musik
Dalam konteks pendidikan tinggi musik, bidang kajian bentuk
musik dikenal dengan beberapa nama, misalnya mata kuliah Ilmu
Analisis Musik (IAM) dan Ilmu Bentuk dan Analisis (IBA) yang pernah
diterapkan di Jurusan Musik, FSP ISI Yogyakarta, atau Ilmu Bentuk
Musik (IBM), judul tulisan Prier (1996). Secara internasional bisa disebut
musical form analysis (Fountain 1967) atau analysis of musical form
(Stein 1963). Sejak pertama kali diterapkannya pada masa Akademi
Musik Indonesia (AMI) sebelum tahun delapanpuluhan, kuliah ini dikenal
dengan nama Ilmu Bentuk Analisa (IBA) yang menurut Susilo (1999:1-2)
ialah studi mengenai sketsa, skema, struktur dan bahan bentuk musik.
Sedangkan mengenai “bentuk” sendiri ia mendefinisikannya sebagai
suatu kesatuan ide-ide musikal yang mencakup melodi ritme dan
harmoni. Prier (1971) memandang bentuk musik sebagai suatu
keseluruhan yang umumnya tersusun dari potongan-potongan yang
teratur dan simetris. Fountain (1967: ix) menambahkan bahwa struktur
karya musik tonal dapat dilihat dari melodinya sehingga melodi memiliki
peranan penting dalam memahami bentuk musik.
Pengetahuan tentang struktur komposisi musik merupakan
persyaratan wajib bagi setiap orang yang medalami praktik maupun teori
musik, khususnya ketika mencapai tingkat ketrampilan (grade) menengah
ke atas baik secara informal maupun formal. Seorang pemusik klasik
yang mengembangkan ketrampilannya secara otodidak akan dengan
sendirinya merasakan kebutuhan ini dan melakukan penelitian pustaka
melalui literatur-literatur musikologi dalam rangka mempertajam
interpretasi dan penjiwaan dari karya yang dimainkannya.
114
Secara formal kebutuhan studi analisis musik tercermin pada dua
sistem pendidikan dan ujian. Yang pertama ialah sistem umum atau luar
sekolah dan yang kedua ialah sistem yang diterapkan di sekolah-sekolah
kejuruan dan lembaga pendidikan tinggi musik. Persyaratan pengetahuan
analisis musik pada sistem umum tercermin dari diterapkannya
persyaratan kelulusan tingkat tertentu ujian teori musik bagi seorang yang
mengambil ujian ketrampilan dari tingkat menengah ke atas. Sedangkan
secara formal pengetahuan tersebut diberikan terpisah dari cabangcabang
mata kuliah teori musik yang lain.
Pada beberapa kurikulum teori musik umum, studi analisis
struktur musik diperkenalkan pada tingkat-tingkat yang berbeda.
Penyertaan materi analisis struktur musik tingkat paling awal dapat
dijumpai mulai dari grade (tingkat) kedua pada silabus 2003, kurikulum
Australian Music Examination Boards (AMEB, 2003: 40). Sedangkan
dalam silabus Royal Schools of Music, materi serupa mulai tersirat pada
grade kelima (ABRSM, 1958: 75). Sementara itu pada kurikulum ujian
praktik instrumen musik, pengetahuan tentang struktur mulai diwajibkan
sebagai persyaratan tambahan untuk dapat lulus dari tingkat ketrampilan
menengah ke atas yang umumnya mulai dari tingkat ketrampilan lima.
Walaupun tidak ditanyakan secara oral dan langsung seperti
dalam ujian praktik instrumen, materi analisis musik dalam ujian teori
musik merupakan salah satu pertanyaan kategori soal pengetahuan
umum (general knowledge), di samping kategori-kategori lainnya seperti:
kunci/ tangga nada, interval, akor, transposisi, dan terminologi. Pada
sistem ujian AMEB, tingkat ketrampilan instrumen terendah yang memiliki
persyaratan kelulusan teori ialah grade 5 yang menuntut persyaratan
tambahan sertifikat grade 3 teori musik.
Bentuk dalam karya musik adalah kerangka musikal sebagaimana
halnya kerangka bagi makhluk hidup sehingga sangat besar peranannya
bagi suatu karya musik (Ewen 1963, 5). Bentuk musikal juga bisa
dipahami sebagai desain atau rancangan karya musik, kurang lebih sama
seperti rancangan arsitektur sebuah rumah, suatu blok-blok perkantoran,
atau sebuah pabrik. Dalam konteks musik, komposer harus membuat
rancangan (layout) karya musiknya karena jika tidak maka suatu karya
musik akan terasa tidak jelas dan mengambang (Lovelock MCMLXVII, 6).
Sebagai bekal untuk menganalisis struktur, perlu dipahami
terlebih dahulu pokok bahasan unit-unit struktur, khususnya dalam
batasan sub frase yang meliputi “figure”, “motif”, dan “kadens”. Karena
tidak sedikitnya pokok bahasan ketiga sub struktur tersebut maka untuk
selanjutnya akan dibahas secara terpisah
115
Frase suatu melodi musikal tersusun dari motif-motif atau figurfigur
dan kadens. Dalam suatu pengolahan motifis, frase tersusun dari
elemen musikal terekecil. Susunan tersebut mulai dari beberapa nada
berurutan yang membentuk figure. Sederetan figur membentuk motifmotif
kemudian sederetan motif tersebut membentuk semi frase, dan
akhirnya sederetan semi frase membentuk frase.
Kesimpangsiuran penggunaan istilah “figure” dan “motif” dalam
studi musik telah lama terjadi. Salah satu istilah yang menyangkut
keberadaan keduanya ialah “figurasi”, yaitu sebuah kata yang
mengIlustrasikan setiap kelompok nada yang ringkas dan padat yang
menunjukan tingkat kesatuan yang dapat dikenali, apakah itu sebuah
figur atau motif. Agar dapat memahami, pada kesempatan apa saja istilah
tersebut diterapkan, kita perlu mengamati beberapa penerapan dan
penggunaan istilah figur dan motif pada karya-karya musik.
6.1. Figur
Figur ialah setiap kelompok nada yg signifikansi motiviknya
sedikit, apakah itu terjadi dalam suatu garis melodis atau dalam suatu
bagian iringan. (Fontain 1967:1). Stein (1961:1-3) berpendapat bahwa
figur ialah unit konstruksi terkecil dalam musik yang setidak-tidaknya
berisi satu karakteristik ritem dan satu karakteristik interval.
Kadang-kadang istilah motif digunakan sebagai sinonim dari figur.
Pembedaan yang paling umum adalah figur sebagain suatu unit pengiring
atau pola tertentu seperti yang terdapat pada karya-karya etude atau
beberapa karya-karya Barok dan motif sebagai suatu partikel tematik.
Figur diolah melalui berbagai cara yaitu repetisi, sikwens,
alternation, gerak berlawanan (contrary), mundur (retrograde),
pengelompokan metrik sahut menyahut (corresponding metric grouping),
overlapping, figur berkelompok, figur berganda, dan imitasi.
6.1.1. Repetisi
Pengolahan figure secara repetisi dapat dilihat pada Songs
Without Words No. 45 karya Mendelssohn. Repetisi figur yang diterapkan
di sini merupakan upaya perluasan di awal frase yang selengkapnya
akan dibahas pada bab ketiga.
Notasi 36:
116
Repetisi figur-figur
6.1.2. Alternation
Perlakuan figure secara alternation yang tampak pada ekstrak
Sonata No. 5, K.189h karya Mozart berikut ini menunjukkan bahwa motif
b merupakan reaksi atau jawaban spontan dari motif a yang kemudian
keduannya membentuk semi frase.
Notasi 37:
Alternation figur dalam semi frase
6.1.3. Retrograde
Pada contoh pengolahan retrograde berikut ini nada-nada yang
terdapat pada semi frase kedua merupakan kebalikan dari semi frase
pertama:
Ilustrasi 34:
Contoh gerakan mundur
6.1.4. Overlapping
Ekstrak Prelude dari Suite No. 4 untuk lute berikut ini memiliki dua
buah figure yang tampil dalam satu alur melodi secara tumpang tindih
atau overlapping
Ilustrasi 35
Implikasi fiur-fihur secara tumpang tindih (Bach: Prelude)
6.2. Motif
Motif ialah sekelompok nada-nada linear yang tidak terlalu
panjang yang didesain atas dasar figur ritmis dan/ atau melodis tertentu.
117
Figur tersebut terdapat pada seluruh komposisi atau suatu seksi dan
berfungsi sebagai elemen pemersatu (Randel 1978: 322 jo Fountain
1967: 1). Perlu dicatat bahwa terdapat kekhususan penggunaan istilah
motif pada karya-karya kontrapungtis untuk mengidentifikasi subjek
dalam Invention. Pada IAM I pengertian yang dipakai ialah motif sebagai
suatu porsi tematik yang terdiri dari dua atau tiga figur.
Berdasarkan teknik pengolahannya, yang pada dasarnya tidak
berbeda dengan teknik-teknik pengolahan figur, motif dapat
dikelompokan kepada beberapa jenis yaitu motif independent, motif
dependen, dan motif turunan.di samping itu terdapat juga melodi-melodi
yang tidak bermotif.
6.2.1. Motif Independen
Motif independen ialah suatu unit kecil yang terisolasi, yang di
dalamnya telah memiliki suatu ide musikal yang lengkap sebagaimana
terdapat pada bagian pertama Simfoni No. 104 yang juga dikenal sebagai
Simfoni London No. 7:
Ilustrasi 36
Motif yang berdiri sendiri
6.2.2. Motif dependen
Motif dependen adalah kebalikan motif independent, yaitu suatu
motif yang digunakan dengan materi lain dalam rangka melengkapi suatu
ide musikal yang panjangnya setara dengan frase. Pada kutipan melodi
Ecossaise untuk piano solo dari Beethoven berikut ini motif-motif pendek
diulang-ulang untuk membangun alur melodi yang panjang.
Pembangunan melodi dilakukan secara motifis dari sebuah motif pendek
yang intervalnya dibalik pada birama 2, 3, dan 4, dan terus secara
konstan hingga mencapai kulminasinya pada interval minor tujuh pada
birama 8.
Ilustrasi 37:
Pengolahan motif pada karya homofoni
118
Contoh lain dari melodi yang bersifat motifis adalah kutipan melodi
Bourée dari Suite No. 1 untuk lute karya Bach:
Notasi 38:
Pengolahan motifik pada karya polifoni (Bach; Bouree)
6.2.3. Motif-motif turunan
Motif turunan adalah motif yang diturunkan dari tema sebelumnya
atau kadang kadang mengantisipasi kedatangan tema setelahnya. Motif
motif ini banyak dijumpai pada karya-karya besar Simfoni. Motif-motif ini
diproduksi melalui suatu proses fragmentasi yang terjadi dari sebuah
porsi tema yang diekstrakkan untuk untuk melakukan perluasan.
Ada tiga ciri perlakuan motifis yang sering dijumpai, yang
tampaknya serupa walaupun sebenarnya berbeda. Yang pertama ialah
“repetisi”, yaitu pengulangan suatu bagian/ potongan pada suara yang
sama dan tingkat ketinggian suara yang sama. Yang kedua ialah
“sikwens”, yaitu pengulangan suatu bagian/ potongan pada suara yang
sama tapi berbeda tingkat ketinggian suaranya. Yang terakhir ialah
“imitasi”, yaitu pengulangan suatu bagian/ potongan pada suara yang
berbeda tanpa ketentuan tingkat ketinggian (bisa sama atau berbeda).
Pada tema pembuka gerakan pertama Simfoni No. 2 karya
Brahms berikut ini terdapat dua motif awal, yaitu Motif A pada suara
keempat dan Motif B pada suara pertama. Pada birama kelima motif a
diulang secara imitative dalam suara ketiga dengan perbedaan interval
satu terts besar lebih tinggi:
Ilustrasi 38:
Motif -motif asli.
Pada bagian Final dari karya yang sama, pertama-tama motif A
diulang secara imitatif dan selanjutnya hasil imitasi tersebut diulang lagi
119
secara sikwens. Sementara itu motif B diimitasi pada instrumen/ suara
yang berbeda, yang perama dilakukan untuk Horns pada suara pertama
dan kemudian untuk Bassoons pada suara kempat.
Ilustrasi 39:
Perkembangan motif-motif yang diturunkan dari motif asli
6.2.4. Melodi tak Bermotif
Melodi tak bermotif adalah setiap melodi yang tidak menggunakan
figurasi dengan konsistensi yang memadai untuk menjustifikasi
penerimaannya sebagai sebuah motif. Pada contoh berikut yang dikutip
dari misa Offertorium, “Ave Maria” karya Palestrina, terdapat gejala yang
menunjukkan adanya upaya-upaya untuk menghindari struktur frase yang
simetris dan perlakuan-perlakuan motif seperti misalnya, sikwens, dan
teknik-teknik lain yang memungkinkan terjadinya produksi pengulanganpengulangan
figuratif.
Ilustrasi 40:
Penghindaran identitas motif (Palestrina: “Ave Maria”)
Di samping jenis-jenis motif yang sering dijumpai di atas, terdapat tiga
jenis motif lain yang juga tidak kalah pentingnya. Yang pertama ialah
spontaneous motive (motif spontan), yaitu sebuah motif yang tidak
120
diturunkan dari tema, apakah yang datang sebelumnya atau akan datang
sesudahnya. Dengan demikian motif ini merupakan kebalikan dari motif
turunan.Yang kedua ialah motivic figures, yaitu figur-figur bermotif yang
merupakan suatu rancangan yang digunakan untuk mendeskripsikan
figurasi-figurasi kecil, terbentuk setelah sebuah motif asli, dan digunakan
dalam deretan-deretan untuk membentuk alur melodi. Yang terakhir ialah
motivic melody yaitu melodi yang didasarkan atas penggunaan motivic
figures.
6.3. Kadens
Kadens adalah “pungtuasi” dalam musik sebagai titik
peristirahatan yang tersusun dari serangkaian akor-akor yang bergerak
sedemikian rupa untuk menandai berakhirnya suatu frase atau seksi.
Kata cadence berasal dari kata latin cadere yang berarti “to fall” yang
dalam musik berkaitan dengan perasaan istirahat atau dalam bahasa
latin caesura yang implisit dengan bunyi nada rendah mengikuti nada
tinggi yang hadir sebelumnya.
Kadens memiliki dua fungsi yaitu menandai berakhirnya suatu
frase atau seksi dan memulai sesuatu yang lain. Jika memulai sesuatu
maka kadens yang datang sebelumnya kurang empatis dan berperan
sebagai jembatan atau figur perpindahan.
6.3.1. Kelompok kadens
Dalam musik tonal aktualitas kadens didasarkan atas asumsi
bahwa kelompok kadens berisi dari sebuah formula yang secara esensial
melibatkan antara dua atau tiga akor. Sehubungan dengan itu kadens
dapat dikelompokkan ke dalam 4 jenis yaitu: Autentik, plagal, deseptif,
dan setengah.
6.3.1.1 Kadens autentik
Kadens autentik memiliki karakteristik yang tegas yang tidak
hanya berfungsi untuk mengakhiri satu kalimat, bagian atau seksi, tapi
juga mengakhiri keseluruhan komposisi. Dengan demikian kadens
autentik menggunakan susunan akor: V-I. Akor V dalam hal ini mewakili
setiap formasi dominant (misalnya V7, vii7, dll.).
Kadens autentik memiliki dua kategori. Kategori pertama disebut
kadens autentik sempurna yaitu jika akar trinada tampil dikedua suara
luar (sopran dan bass) dari akor tonik sebagaimana tampak pada contoh
berikut ini.
121
Ilustrasi 41:
Kadens autentik sempurna
Kategori kedua dari kadens autentik ialah kadens autentik tak
sempurna. Jenis ini terjadi jika terts atau kwint dari tonika hadir pada
suara luar (sopran dan bass), atau jika terts terdapat pada suara bass.
Ilustrasi 42:
Kadens autentik tak sempurna
6.3.12. Kadens Plagal
Pada musik yang menggunakan sitem modal, yaitu musik Abad
Pertengahan (misalnya komposisi motet), pergerakan plagal sering
digunakan sebagai kadens final (menutup keseluruhan karya). Contoh
pergerakan kadens plagal adalah sebagai berikut:
Ilustrasi 43:
Kadens Plagal
6.3.1.3 Kadens Deseptif
Kadens deseptif ialah pergerakan akor apa saja yang menuju akor
VI atau dari akor V ke harmoni apa saja yang tidak diduga kehadirannya.
Dengan demikian jenis kadens ini memiliki kecenderungan menipu;
pendengar mengharap akor berikutnya sebagai solusi yang tegas namun
122
dalam kenyataannya menuju akor-akor lain yang berada diluar dugaan
pendengar. Berikut ini ialah contoh kadens deseptif:
Ilustrasi 44:
Kadens Tipuan
6.3.1.4. Kadens Setengah
Akor-akor pada kadens setengah biasanya bergerak dari akor apa
saja menuju akor V. Walaupun demikian dalam musik abad ke-19 dan ke-
20, kadang-kadang kalimat musik berakhir pada akor II, III, atau IV,
sehingga fenomena seperti ini perlu dipertimbangkan juga sebagai
kadens setengah. Sebagai catatan tambahan, pergerakan akor dalam
kunci minor yaitu IV(6)-V atau II (6/5)-V kadang-kadang diklasifikasikan
sebagai kadens Phygrian.
Iluistrasi 45:
Kadens Setengah
6.3.1.5. Akor kadens pada akhir frase atau kalimat
Akor pada kadens yang berfungsi sebagai titik istirahat
sementara di pertengahan frase atau kalimat biasanya adalah trinada
konsonan, atau kadang dominant tujuh. Pada ekstrak karya vocal
kontrapungtis untuk tiga sopran dan satu alto yang telah ditranskrip untuk
solo gitar di bawah ini kadens disamarkan dengan satu atau lebih alur
123
suara secara tumpang tindih dengan maksud untuk menjaga
kesinambungan. Pada contoh ini kadens terdapat pada soprano pertama
dengan susunan nada C-B-A-B.
Ilustrasi 46:
Penyamaran Kadens dalam musik vokal
Contoh penyamaran serupa tampak lebih jelas pada karya
renaisans Fantasia untuk lute dari John Dowland yang telah ditranskrip
untuk solo gitar. Pertama kadens berada pada alur sopran, kemudian
yang kedua dan ketiga pada alur tenor.
Notasi 39 :
Penyamaran Kadens dalam musik instrumental (Dowland: Fantasie 7)
6.3.1.6. Akor akhir
Akor akhir suatu komposisi selalu tonika apakah dalam nada
dasar mayor atau minor. Pada musik abad ke-16, sebuah akor final,
tanpa mempertimbangkan nada dasar yang digunakan, keseluruhannya
mayor atau minor, selalu dalam mayor.
124
Kelaziman fenomena akor mayor sebagai penutup komposisi
berkunci minor pada masa di antara abad ke-16 dan ke-18 dikenal
dengan istilah Tierce de Picardy atau “Picardy Third”. Contoh berikut ini
dikutip dari Aria con variazioni untuk gitar yang diadaptasi dari musik
Organ abad ke-16 dari komponis Italia, Girolamo Frescobaldi:
Notas 40:
Fenomena akor mayor pada karya berkunci minor (Frescobaldi: Aria con
Variazioni)
Walaupun karya pada notasi di atas aslinya ditulis untuk solo
Organ namun contoh yang diberikan ialah bukan notasi Organ melainkan
notasi gitar. Karya ini menjadi terkenal sebagai karya standar girtar klasik
setelah Andres Segovia, gitaris legendaris abad ke-20, membuat
transkripsi gitar. Keunikan transkripsi ini ialah keberanian Segovia dalam
mentrasfer sistem modus dorian ke dalam tonal mayor.
125
BAB 7
GRAMATIKA MELODI DAN BENTUK-BENTUK DASAR
Melodi ialah jiwa dari musik. Oleh karena itu dari perspektif musik
pertunjukan jika pemain salah dalam mengiterpretasikan melodi maka
permainannya seakan-akan tak berjiwa. Dalam bidang komposisi musik
tonal yang bertekstur homofonik, peranan melodi sangat penting. Dalam
musik populer misalnya, superioritas lirik bisa menjadi tak berarti tanpa
dukungan melodi yang bagus. Secara teknis, melodi adalah sederetan
nada yang tersusun sedemikian rupa sehingga menjadi rangkaian bunyi
yang enak didengar. Walaupun musik tanpa melodi bisa saja terjadi
namun secara umum akan terasa adanya kekurangan. Dengan melodi,
musik akan terasa memiliki kehidupan.
7.1. Gramatika Kalimat Melodi
Setelah memahami unit-unit sub frase yang terdiri dari figure dan
motif yang membentuk frase, dan unit pelengkap frase, kadens,
sebagaimana yang terdapat pada bab ketiga, dalam bab ini dibahas
jenis-jenis frase yang merupakan unit-unit sub struktur yang lebih luas
yaitu kalimat. Berdasarkan pengetahuan tentang frase untuk selanjutnya
dalam bab ini juga akan dibahas bentuk-bentuk kalimat dan
pengembangannya.
7.1. 1. Frase
Frase ialah suatu seksi dalam suatu alur musikal yang sepadan
dengan “klausa” atau “kalimat” pada prosa. (Randel ) Kata “frase” dalam
diktat ini diadobsi dari kata bahasa Inggris phrase, sedangkan “kalimat”
dari kata sentence. Frase memiliki fungsi dan tingkat kepanjangan yang
berbeda dari kalimat, yaitu lebih pendek karena merupakan komponen
pelengkap struktur kalimat.
Guna memperoleh pemahaman tentang frase, Stein (1962:22)
menawarkan empat asumsi. Yang pertama bahwa frase konvensional
umumnya adalah sebuah unit yang terdiri dari empat birama; yang kedua
bahwa frase adalah unit terpendek yang diakhiri oleh kadens; yang ketiga
bahwa sebuah frase biasanya memiliki hubugan dengan frase-frase lain;
dan yang keempat bahwa pada dasarnya frase adalah basis struktural
bentuk-bentuk homofonis yang juga diterapkan pada struktur-struktur
polifonis tertentu.
7.1.1. 1. Unit empat birama
126
Sebagai sebuah unit tunggal yang terdiri dari empat birama, frase
dapat dijumpai pada musik-musik tradisional Barat seperti himne
Ambrosian, lagu-lagu Trubadour/Minnesinger, berbagai tipe tarian Eropa,
dan sebagian karya-karya yang ditulis sejak tahun 1600. Umumnya frase
merupakan unit tunggal yang tak terbagi lagi, seperti yang terdapat pada
Simfoni No. 5 karya Beethoven:
Ilustrasi 47:
Frase tunggal berbirama empat.
Walaupun demikian tidak jarang pula terdapat frase yang terdiri
dari dua semi-frase dan masing-masing tersusun dari figur-figur:
Ilustrasi 48:
Contoh frase lengkap
7.1. 1.2. Unit terpendek yang berakhir dengan kadens
Sebuah frase secara simetris tersusun dari dua semi frase yang
dibatasi oleh kadens secara samar atau bukan merupakan kadens yang
sebenarnya sebagaimana yang hadir pada akhir frase.
Ilustrasi 49
Kadens setengah di akhir frase
7.1. 1.3. Hubungan antar frase
127
Hubungan suatu frase dengan frase lain dapat terjadi dalam dua
hal. Yang pertama ialah sebagai bagian dari pola struktural yang lebih
besar dan yang kedua iala sebagai unit pendukung yang berdiri sendiri.
Sebagai komponen dari pola yang lebih besar hubungan antara sebuah
frase dengan frase lain dapat berupa sebuah kalimat standar dengan dua
frase, sebuah kelompok berfrase tiga atau empat, dan sebuah periode
ganda berfrase empat.
Ekstrak yang dikutip dari bagian pertama Sonata in A major karya
Mozart berikut ini merupakan contoh dua buah frase yang membentuk
sebuah kalimat standar atau period:
Ilustrasi 50
Hubungan sebuah frase dalam kesatuan periode
Sebagai unit yang berdiri sendiri sebuah frase berfungsi sebagai
unit pendukung yang berdiri sendiri dan memiliki kelengkapan yang tidak
berhubungan dengan frase-frase sebelum maupun sesudahnya, sebagai
bagian dari kalimat atau kelompk frase. Fenomena seperti ini bisa terjadi
dalam beberapa penggunaan seperti introduksi yang berdiri sendiri,
postlude, koda atau kodeta, bagian dari bentuk lagu atau tema yang
berdiri sendiri, interlude, transisi atau retransisi.
Perlu dicatat bahwa pengulangan frase pada dasarnya masih
merupakan unit tunggal dan bukannya menjadi kalimat berfrase dua.
Pengulangan dapat terjadi dalam beberapa hal yaitu:
�� Secara identik
�� Dengan hiasan
�� Dengan perubahan harmoni
�� Dengan perubahan pola iringan
�� Dengan perubahan register
�� Dengan perubahan warna
7.1.1.4. Frase sebagai basis struktural bentuk-bentuk homofoni
128
Komposisi-komposisi homofoni yang memiliki melodi yang
menonjol pada suara teratas umumnya terbagi ke dalam beberapa frase.
Pada beberapa bentuk polifonik, khususnya pada suite-suite tarian barok
tersusun dari frase-frase. Gerakan-gerakan seperti gavotte, bourree, dan
minuet yang cenderung memiliki melodi yang menonjol pada alour suara
teratas, jelas tersusun dari frase-frase. Sebagai contoh ialah Allemande
dari French Suite in e minor karya Bach yang terdiri dari 28 birama
tersusun dari 7 buah frase berbirama empat.
7.1. 2. Frase ireguler
Sebuah frase disebut ireguler jika ia memiliki lebih atau kurang dari
empat birama. Keadaan ireguler sebuah frase dapat dimungkinkan oleh
dua hal yaitu: (1) memang aslinya ireguler, (2) ireguler sebagai akibat dari
proses komposisi yang umumnya melalui jalan perluasan dan kadangkadang
juga kontraksi.
7.1. 2.1. Keadaan ireguler asli
Frase ireguler bisa terjadi di antara dua dan delapan birama.
Biasanya fenomena ini terdapat pada karya-karya baru atau musik abad
ke-20 (Modern). Pada sebuah birama bermetrik 11/4 Sonata Op. 1 dari
Harris tersirat tiga buah figure dengan perubahan tiga metric yaitu 4/4,
3/4, dan 4/4.
Ilustrasi 51:
Frase yang terdiri dari satu birama
Contoh lain dari jenis frase ireguler ialah ekstrak Minueto dari
Simfoni No. 40 karya Mozart yang terdiri dari tiga birama:
Ilustrasi 52:
Frase berbirama tiga
7.1. 2.2. Ireguler karena sebab perluasan
129
Perluasan frase dapat terjadi di tiga tempat yaitu di awal, di
tengah dan di akhir suatu frase.
7.1. 2.2.1. Perluasan di awal
Perluasan di awal terjadi sebelum sebuah frase yang sebenarnya
dimulai tetapi tidak berdiri sendiri melainkan merupakan bagian dari frase
itu sendiri. Bagian perluasan ini terjadi dalam dua kemungkinan. Yang
pertama merupakan antisipasi melodi dengan mengambil figur pertama
dari frase atau perpanjangan nada pertama saja awal dan permainan
pola iringan dengan tujuan untuk mengantisipasi melodi. Yang kedua
permainan pola iringan sebanyak satu atau dua birama sebelum frase
melodi mulai. Hal ini identik dengan introduksi sederhana.
7.1. 2.2.2. Perluasan di dalam frase
Perluasan dalam frase terjadi sebelum kehadiran kadens dengan
berbagai kemungkinan pengolahan seperti repetisi atau sekuen sebuah
birama atau sebuah figure, baik secara eksak atau dimodifikasi.
Kemungkinan lain ialah perpanjangan sebuah nada atau akor, dan
pengembangan ritmis sebuah figure.
7.1..2.2.3. Preluasan di akhir frase
Perluasan di akhir frase umumnya merupakan salah satu dari
fenomena berikut ini yaitu: pengulangan setengah birama terakhir,
sekuen setengah birama terakhir, pengulangan motif terakhir, dan
pengulangan kelompok kadens. Jenis pengulangan kelompok kadens
yang terjadi pada jenis perluasan ini ialah pengulangan harmoni kadens
pada dua birama terakhir tanpa mengulang melodi dan pengulangan
kelompok kadens yang melibatkan dua harmoni. Di samping
kemungkinan-kemingkinan tersebut di atas perluasan di akhir frase bisa
juga berupa penambahan kadens baru.
7.1.3. Bentuk Kalimat (period)
Kalimat melodi yang terbentuk dari kombinasi beberapa frase
terdiri dari tiga bentuk yaitu bentuk period standar, period pararel, dan
period kontras.
7.1.3.1. Period standar
Sebuah period atau kalimat standar terdiri dari dua frase, yang
pertama disebut anteseden dan yang kedua disebut konsekuen. Sifat
anteseden ialah interogatif dan biasanya diakhiri oleh kadens non-final
130
(setengah). Sedangkan konsekuen bersifat responsif dan diakhiri oleh
kadens autentik:
Antiseden Konsekuen
Kadens Setengah Kadens
Autentik
Ilustrasi 53:
Struktur dasar bentuk periode
Sebagai contoh dari bentuk in ialah pada ekstrak bagian terakhir
Simfoni No. 1 karya Brahms berikut ini:
Ilustrasi 54:
Bentuk kalimat/ periode
7.1. 3.2. Periode pararel
Sebuah period dapat diidentifikasikan sebagai paralel atau
kontras, tergantung dari hubungan melodis di antra frase anteseden dan
konsekuen. Disebut paralel jika melodi pada frase kedua mirip dengan
yang pertama yang kemiripannya biasanya terdapat pada permulaan
frase. Pada periode paralel setidaknya birama pertama dari konsekuen
mirip dengan birama pertama anteseden. Umumnya keseluruhan dari
kedua frase mirip hingga kadens namun tidak termasuk kadens,
sebagaimana tampak pada ekstrak bagian terakhir Simfoni No. 9 karya
Beethoven berikut ini:
Ilustrasi 55:
Periode parallel
131
Penyerupaan kalimat konsekuen terhadap anteseden pada
periode pararel dapat terjadi melalui beberapa cara yaitu dengan identitas
(kemiripan pada birama pertama), dengan transposisi, dengan hiasan,
dan dengan kemiripan kontur. Melalui cara yang terakhir, melodi
konsekuen merupakan sekuen yang dimodifikasi atau repetisi anteseden
yang dimodifikasi.
7.1. 3.3. Periode kontras
Periode kontras terjadi jika arah melodi pada konsekuen berbeda
dengan arah frase anteseden. Jadi walaupun ritme keduanya bisa mirip
atau sama, namun jika arah melodi pada kedua frase berbeda maka
disebut periode kontras.
Ilustrasi 56:
Contoh periode kontras
7.2. Bentuk-Bentuk Lagu
Pada bab kedua dan ketiga kita telah membahas unit-unit sub
frase dan sub struktur yang berakhir dengan pembahasan sitem
perkalimatan dalam musik tonal yang menjadi dasar bagi pengetahuan
tentang bentuk lagu. Dalam bab ini dibahas bentuk-bentuk dasar lagu
yang meliputi bentuk-bentuk lagu dua dan tiga bagian.
Istilah bentuk lagu (song form) digunakan untuk mengidentifikasi
baik pola-pola musik instrumental maupun vokal. Asal mula kata bentuk
lagu diambil dari struktur yang dijumpai pada lagu-lagu pendek atau
sedang seperti folksong dan himne. Bagian-bagian struktural pokok dari
bentuk-bentuk ini disebut ‘bagian’ (parts). Oleh karena itu istilah dua
bagian (two-part) atau tiga bagian (three-part) bukan mengacu pada
keterlibatan bagian suara (voices) atau instrumen tapi pada bagianbagian
pokok pada sistem perkalimatan melodi.
7.2. 1. Elemen-elemen pendukung
Bentuk lagu berkisar dari yang paling sederhana yaitu dari bentuk
satu hingga lima bagian. Di antara bagian-bagian (parts) terdapat
132
beberapa kemungkinan elemen-elemen sisipan yang berfungsi sebagai
pendukung yang memperhalus hubungan di antara bagian-bagian
tersebut. Semakin besar suatu komposisi musik maka semakin besar
pula keterlibatan elemen-elemen pendukungnya demikian pula
sebaliknya. Komposisi yang sederhana yang hanya terbentuk dari bentuk
lagu satu bagian umumnya dan tidak memerlukan elemen-elemen
pendukung. Di antara elemen-elemen tersebut ialah:
7.2. 1.1. Introduksi
Introduksi ialah suatu seksi instrumental di bagian permulaan
suatu komposisi yang biasanya diikuti langsung oleh pernyataan tema
atau bagian utama (principal part). Terdapat dua macam Introduksi yaitu
“introduksi sederhana yang biasanya berisi suatu pola iringan atau akorakor
pengantar dan yang kedua ialah introduksi yang berdiri sendiri
(independent introduction). Tiga hal yang membedakannya dari jenis
yang pertama ialah tentang panjang, karakter dan kadensnya. Pada
karya pendek, introduksi terdiri dari empat birama sedangkan pada karya
yang panjang bisa terdiri dari berberapa divisi. Di banding dengan
introduksi sederhana yang hanya berisi pola ritmik iringan yang statis,
introduksi ini memiliki melodi yang berdiri sendiri dengan pola ritme yang
khas yang berbeda dari tubuh utama sebuah komposisi. Introduksi jenis
ini biasanya diakhiri oleh sebuah kadens.
7.2. 1.2. Transisi
Transisi adalah bagian penghubung yang bersifat sebagai
pengantar di antara satu bagian ke bagian yang lain. Dua fungsi utama
transisi ialah sebagai pemroses modulasi dan sebagai penghubung.
Dalam proses modulasi berarti bagian ini membawa kunci dasar kepada
kunci yang lain sedangkan pada fungsi yang kedua memberikan efek
hubungan logis di antara perbedaan-perbedaan yang trerdapat pada dua
bagian/ seksi/ tema. Dalam hal ini transisi diperlukan karena suatu bagian
tidak bisa diikuti secara langsung oleh bagian yang lain. Kebutuhan ini
tampak dengan jelas pada bagian rekapitulasi dari bentuk sonata, yaitu
pada saat bagian transisi menghubungkan dua tema dalam kunci yang
sama.
Transisi yang singkat bisa terjadi dalam satu birama dan kadangkdang
bisasa disebut sebagai potongan “jembatan” (bridge passage)
sedangkan pada karya yang lebih panjang bahkan bisa terdiri dari dua
seksi atau lebih. Jika material yang digunakan berdiri sendiri biasanya
disebut episode bertransisi (transitional episode).
7.2. 1.3. Retransisi
133
Retransisi adalah bagian penghubung yang mengantarkan suatu
bagian kepada tema atau bagian yang sebelumnya pernah hadir. Jika
menggunakan figur-figur dan motif-motif dari bagian yang akan datang
kembali maka elemen ini disebut sebagai retransisi antisipatif
(anticipatory transition).
7.2. 1.4. Kodeta
Secara literal kodeta berarti “koda kecil” yang mengikuti sebuah
bagian, seksi atau tema. Salah satu dari fungsinya ialah untuk
menkonfirmasi kadens. Sehubungan dengan itu ada dua macam kodeta.
Yang pertama ialah “kodeta harmonis” yang menggunakan harmoniharmoni
yang digunakan pada bagian akhir suatu frase yang
mengikutinya. Jenis ini seringkali tersusun dari satu unit dua birama.
Dalam hal ini melodi yang diambil dari frase sebelumnya memiliki
peranan yang kurang penting. Yang kedua ialah “kodeta melodis” yaitu
terdiri dari empat birama atau lebih dan dapat berisi figur-figur yang
digunakan pada frase sebelumnya atau sama sekali materi baru. Kodeta
bisa muncul di tengah-tengah atau di akhir suatu komposisi, yaitu pada
penutupan Koda atau postlude. Pada musik polifonis kodeta biasanya
merupakan pernyataan tambahan dari subjek setelah kadens autentik
atau kadang-kadang deseptif.
7.2. 1.5. Interlude
Interlude adalah potongan (passage) yang berdiri sendiri di antara
sebua tema dengan dan pengulangannya atau di antara dua bagian yang
secara umum panjangnya berkisar di antara satu hingga delapan birama.
Materi yang terdapat dalam introduksi bisa juga digunakan kembali pada
bagian interlude. Terdapat juga kemungkinan kombinasi fungsi dari
retransisi dan interlude.
7.2. 1.6. Seksi
Seksi adalah suatu porsi komposisi yang memiliki ciri melodi yang
jelas dan diakhiri oleh kadens yang jelas (definiti). Istilah ini diterapkan
baik pada bentuk-bentuk homofoni dan polifoni. Pada bentuk polifoni
misalnya, bagian pengembangan (development) dari suatu bentuk sonata
terdiri dari berbagai seksi. Sementara itu pada bentuk-bentuk polifoni
seksi-seksi juga terdapat pada invention dan fugue.
7.2. 1.7. Episode
Pada musik homofoni dan polifoni istilah episode digunakan
secara berbeda. Suatu bagian yang agak panjang, seringkali diturunkan
134
dari materi tematik sebelumnya dan bersifat meninggalkan subjek atau
tema. Pada fuga dan invention, episode adalah suatu potongan yang
hanya merupakan sebuah fragmen tematik atau yang menggunaan
materi counter-thematic. Pada musik homofoni episode yang agak
panjang tersusun dari seksi-seksi sedangkan dalam polifoni episode
adalah bagian atau seksi yang berdiri sendiri. Istilah episode juga
kadang-kadang digunakan untuk mengidentifikasi tema kedua pada
bentuk rondo.
7.2. 1.8. Disolusi
Disolusi ialah suatu tipe perluasan khusus yang di dalamnya
terdapat satu atau lebih figur-figur dari materi tematik yang langsung
datang sebelumnya dan diolah secara repetisi, sekuen, dan modulasi.
Disolusi mengikuti suatu tema atau bagian dan mengantar kepada
sebuah transisi atau bagian baru.
7.2. 1.9. Koda
Berasal dari bahasa Italia yang berarti ekor. Adalah suatu
potongan yang datang setelah bagian terakhir dari tema atau bagian
yang terakhir. Komposisi yang pendek tidak berisi koda tapi kodeta atau
langsung bagian terakhir dengan kodeta yang pendek. Koda bisa terdiri
dasri beberapa seksi, dengan materi yang diambil dari beberapa porsi
komposisi yang muncul sebelumnya. Materi baru kadang juga digunakan.
7.2. 1.10. Postlude
Postlude ialah suatu seksi yang berdiri sendiri di akhir suatu karya
yang dapat juga tampil sebagai bagian akhir dari suatu koda. Postlude
berbeda dari koda karena materinya yang berbeda. Materi yang berdiri
sendiri pada polude juga terdapat pada introduksi. Dengan demikian
tujuan postlude adalah menyatukan (framing) keutuhan komposisi. Kirakira
sepadan dengan kesimpulan sebagai lawan dari introduksi.
7.2. 2. Bentuk lagu dua-bagian
Bentuk lagu dua bagian adalah contoh struktur biner paling
sederhana yang kedua divisi keseimbangannya secara struktural memiliki
kemiripan dengan unit-unit yang dikombinasikan untuk membentuk polapola
yang lebih luas, dan dapat diilustrasikan sebagai berikut:
�� Figure + motif = motif
�� Motif + motif = semi frase
�� Semifrase + semi frase = frase
135
�� Frase + frase = periode
�� Period + period = periode ganda
Ilustrasi 57:
Formula pembentukan periode
Pada bentuk lagu dua bagian masing-masing bagian memiliki ciri
sendiri-sendiri yang berbeda. Ada dua kategori bentuk lagu dua bagian:
(1) sederhana, (2) yg diperluas.
7.2. 2. 1. Bentuk lagu dua bagian yg sederhana:
Panjang bagian pertama bisa terjadi dari satu frase hinga periode
ganda. Kadens penutup bagian pertama dapat terjadi dalam empat
kemungkinan:
�� Autentik, dalam tonik dari dominanya.
�� Autentik, dalam tonik kunci relatifnya
�� Kaden setengah dalam dominannya
�� Kadens autentik dalam tonik kunci aslinya
Panjang bagian kedua juga berkisar dari sebuah frase hingga
periode ganda. Ciri-cirinya bisa berada dalam kunci yang sama dengan
bagian pertama atau dalam kunci relatif. Kadens akhirnya adalah autentik
dalam kunci asli. Sering terjadi Bagian I dan II memiliki panjang yang
sama. Jika tidak, bagian kedua umumnya lebih panjang.
Contoh bentuk ini dapat disimak pada lagu rakyat Irish,
Londonderry Air berikut ini:
136
Notasi 41:
Melodi yang tersusun dari bentuk lagu dua bagian
7.2.2. Bentuk lagu dua bagian yang diperluas
Bentuk lagu dua bagian yang diperluas dapat dibedakan dari tipe
bentuk sedergana melalui empat hal. Yang pertama ialah terdapatnya
potongan-potongan penghubung dan pendukung (auxiliary member)
seperti introduksi, kodeta, koda atau postlude. Ciri yang kedua ialah
bahwa panjang Part I tidak pernah kurang dari satu periode sedangkan
ciri ketiga ialah Part II biasanya lebih panjang dari Part I. Ciri terakhir
ialah bahwa kedua part dapat diulang.
7.2. 3. Bentuk lagu tiga bagian
Kalau bentuk lagu dua bagian memiliki pola A-B, maka pola tiga
bagian ialah A-B-A. Part ketiga tidak semata-mata pengulangan tapi
merupakan pernyataan kembali dengan beberapa perubahan. Bentuk ini
memiliki pola dalam berbagai ukuran yang meliputi: periode tiga bagian,
bentuk lagu tiga bagian awal, bentuk lagu tiga bagian, bentuk lagu tiga
bagian yang diperluas, bentuk lima bagian, bentuk lagu dengan trio,
bentuk-bentuk rondo, sonatine dan sonata.
7.2. 3. 1. Bentuk lagu tiga bagian awal
137
Bentuk lagu tiga bagian awal terdiri dari 16 birama dan
merupakan bentuk lagu tiga bagian yang terkecil. Part I terdiri dari dua
frase, yang membentuk apakah pararel atau kontras, yang terdiri dari
empat birama. Part dua berisi sebuah frase empat birama. Part III adalah
pernyataan kembali salah satu atau lebih dari frase-frase dalam Part I,
apakah secara eksak atau dengan modifikasi.
Jika Part I adlah periode pararel maka Part III menggunakan salah
satu dari frase antiseden atau konsekuen. Kadens pada akhir Part I dan
III umumnya ialah kadens autentik sedangkan pada Part II bisa berupa
kadens setengah maupun autentik. Pola dasarnya adalah sebagai
berikut:
Part I Part II Part III
Frase
Antiseden
Frase
Konsekuen
Frase Dari Frase 1
atau fraase 2
Ilustrasi 58
Bahan baku Part III pada bentuk lagu tiga bagian
Ada dua kemungkinan pengulangan pada pola ini ini yaitu:
�� A �� ��: B A :��
dan
��: A :�� ��: B A :��
Ilustrasi 59
Pengulangan pada bentuk lagu tiga bagian
7.2. 3. 2. Bentuk lagu tiga bagian reguler
Bentuk lagu tiga bagian ini banyak dijumpai pada karya-karya
instrumental dan solo vokal yang tergolong kecil. Introduksi dalam
kedua jenis yang ada (sederhana maupun independen) pada karya-karya
tersebut umumnya digunakan. Introduksi independen lebih banyak
dijumpai pada karya-karya solo piano daripada ensambel atau solo
dengan iringan demikian pula sebaliknya. Walaupun demikian pada
karya-karya yang besar bentuk lagu ini jarang didahului oleh introduksi.
Panjang Part I secara umum terdiri/ berkisar dari satu period
hingga hingga satu periode dobel atau kelompok frase dan diakhiri oleh
kadens autentik. Part II dapat terdiri/ berkisar dari satu frase hingga
periode ganda atau kelompok frase. Biasanya pada bagian ini terdapat
berbagai kemungkinan perluasan.
138
Melodi Part II bisa merupakan transposisi dari melodi Part I, yang
seringkali dalam bentuk-bentuk tarian. Jika tidak, maka diambil dari Part I,
apakah dari hanya sebuah figurnya atau motif yang terdapat pada
permulaan frase. Atau jika tidak keduanya maka Part II bisa berisi materi
baru yang bersifat independen.
Sementara Part I biasanya diakhiri oleh kadens autentik, Part II
biasanya dlam kadens setengah. Dibandingkan dengan di antara Part I
dan Part II, auxiliary mebers sering terdapat di antara Part II dan Part III
yang diantaranya bisa terdiri dari beberapa atau salah satu dari kodeta,
interlude, disolusi, dan retransisi.
Perubahan pengulangan A pada Part III bisa terjadi melalui salah
satu cara pengolahan yaitu secara eksak atau dengan sedikit modifikasi,
perluasan dan penambahan materi-materi baru sehingga menjadi lebih
panjang dari Part I, benar-benar dimodifikasi tapi masih ciri-ciri Part I
masih dapat dikenali, atau suatu transposisi dari part I.
139
BAB 8
PENGEMBANGAN BENTUK-BENTUK DASAR
Sebagaimana telah disinggung dalam bab ke-7, bentuk-bentuk dasar
mneliputi bentuk biner atau dua bagian, dan bentuk ternair atau bentuk
tiga bagian. Telah dijelaskan pula pengembangan bentuk-bentuk tersebut
sedemikian rupa sehingga menjadi lebih rumit. Pada bab ini akan
dijelaskan formulasi pengembangan bentuk-bentuk dasar tersebut pada
bentuk-bentuk gerakan tunggal yang telah mencapai kemapanan.
Sehubungan dengan itu pemahaman tentang unit-unit struktur dan
bentuk-bentuk lagu dasar yang telah dibahas terdahulu adalah prasyarat
untuk memahami bentuk-bentuk musik standar. Bentuk-bentuk musik
meliputi bentuk-bentuk bagian tunggal, bentuk-bentuk kontrapungtis,
bentuk-bentuk multi bagian, dan bentuk-bentuk musik vokal. Dalam bab
ini dibahas sebagian dari bentuk-bentuk bagian tunggal yang meliputi
song form with trio, rondo, dan variasi.
8. 1. Song Form with Trio
Sebuah komposisi yang terdiri dari satu pola dasar disebut bentuk
tunggal atau sederhana sedangkan sebuah karya yang beberapa pola
dasar, sebagai suatu komposisi terpisah atau sebagai sebuah bagian dari
karya yang lebih luas disebut bentuk kompleks atau campuran
(compound form).
Bentuk-bentuk homofonis standar seperti song form with trio,
rondo, dan sonata-allegro yang mengkombinasikan dua atau lebih polapola
dasar adalah struktur komposit. Di antara bentuk-bentuk tersebut
song form with trio adalah satu yang paling khas yang
mengkombinasikan dua song form, yang pertama disebut bentuk lagu
pokok dan yang kedua ialah bentuk lagu subordinat dengan kerangka
sebagai berikut:
Song form I – Song Form II (trio) – Song Form I
Ilustrasi 60
Pola dasar song form with trio
Pola ini terdapat pada gerakan-gerakan minuet dan scherzo dari
karya-karya sonata Klasik, Romantik Awal, dan Simfoni. Sebelum masa
Klasik, yaitu pada masa Renaisans dan Barok, pada mulanya bentuk ini
berkembang dari tradisi tarian berpasangan. Dalam tradisi tersebut
sebuah tarian lambat dalam irama duple diikuti oleh tarian cepat dalam
irama triple. Tarian kedua tersebut disebut nachtanz, proportz, atau tripla.
140
Jenis-jenis tarian berpasangan ini ialah pavane-galliard (1500-1600),
passamezzo-saltarello (1550-1620) dan allemande-courante (1600-
1650). Dalam tarian minuet Barok, pasangan tersebut secara sederhana
umumnya menggunakan tarian-tarian berurutan, jadi tidak menggunakan
hubungan-hubungan tempo dan irama khusus yang lazim pada pasangan
tarian Renaisans. Dengan demikian maka Da Capo atau kembali ke
tarian pertama adalah sebuah perkembangan Barok.
Penerapan instrumentasi dua Oboe dan satu Basoon untuk tarian
kedua dari Minuet pada karya-karya Lully menunjukkan adanya gejala
Trio. Skoring semacam ini juga dipraktikkan dalam tarian Minuet dari
Brandenburg Concerto No. 1 karya Bach. Perlu dicatat bahwa kecuali
penggunaan tekstur tiga-bagian yang nyata, Bach tidak pernah
menggunakan istilah Trio untuk bentuk kedua, tapi dengan memberi judul
Minuet II atau Bouree II, tergantung tarian tertentu. Walaupun
penggunaan harmoni three-part untuk tarian kedua kemudian
menghilang, nama Trio tetap bertahan sebagai suatu identifikasi bentuk
lagu sub ordinat dalam minuet-minuet, scherzo, dan march.
Simfoni tiga bagian pra Klasik seringkali diakhiri oleh sebuah
minuet. Komposer-komposer Stamitz dan Manheim adalah pencetus
perluasan simfoni menjadi empat bagian, yaitu dengan menambahkan
gerakan penutup yang hidup, Finale, setelah Minuet. Pada beberapa
karya Beethoven, Scherzo menggantikan Minuet. Perbedaan di antara
keduanya ialah dalam tempo dan sifat. Keduanya dalam jenis birama
triple tapi Minuet bertempo sedang dengan hitungan tiga ketukan per
birama sedangkan Scherzo bertempo cepat dengan satu ketukan per
birama. Sementara itu sifat dan gaya minuet-minuet Haydn memiliki
kemiripan yang dekat dengan musik tradisi rakyat sedangkan minuetminuet
Mozart lebih lincah dan sopan. Scherzo-scherzo Beethoven
adalah suatu bagian dinamis yang memiliki ciri-ciri yang memberikan
kesan nakal, humor, kontras tajam, dan seakan-akan tanpa istirahat.
Walaupun Beethoven adalah pencetus gaya Scherzo untuk
bagian ketiga sebuah sonata, penggunaan judul ini pertama kali terdapat
dalam String Quartet Op. 33, No. 3 hingga 6. Walaupun demikian
temponya sedang, dalam tiga ketukan per birama, yang menunjukkan
sifat-sifat minuet yang sebenarnya. Sebaliknya, bagian ketiga Simfoni No.
1 karya Beethoven berjudul minuet dan dalam kenyataannya adalah
Scherzo. Penggunaan judul Scherzo yang lebih awal lagi juga terdapat
dalam Partita A Minor karya Bach.
141
Berikut ini ialah contoh penerapan bentuk song form with trio pada
genre Scherzo dari bagian ke-3 Sonata in A Major karya Anton Diabelli,
seorang komponis dan pemain piano yang sekaligus juga sebagai
seorang komponis dan pemain gitar.
142
Notasi 42 :
Minuetto dari Sonata in A major untuk gitar karya Anton Diabeli
Walaupun tidak diberi judul Scherzo, namun petunjuk ekspresi
menuntut pemain untuk bermain dengan gaya Scherzo, yaitu dengan
tempo yang cepat. Julian Bream, gitaris Inggris, memainkan bagian ini
dengan sangat cepat, yaitu satu birama dihitung dengan satu ketukan,
143
sehingga kesan tarian minuetnya hilang. Satu hal yang menarik dari
minuetto ini ialah memiliki bagian Coda, suatu hal yang tidak
konvensional.
Notasi 43:
Bagian Coda Minuetto dari Sonata in A major karya Anton Diabelli
Jika tidak menggunakan Coda maka Minuetto karya Diabelli di
atas memiliki bentuk yang sama dengan minuet dan scerzo pada
144
umumnya, yaitu kombinasi tiga buah pola ternari. Kerangka umum song
form with trio adalah sebagaia berikut:
Song Form I Song Form II Song Form I
��: A :�� ��: B A :�� ��: C :�� ��: D C:�� A B A
Ilustrasi 61
Pola Song Form with trio pada gerakan Scherzo.
Introduksi adalah perkecualian. Setiap song form adalah
perluasan pola three-part. Untuk karya-karya Barok dan Klasik bagian
kedua setidaknya adalah transposisi dari permulaan bagian pertama. Jadi
B diambil dari A dan D dari C.
Perbedaan Trio dengan bentuk lagu pokoknya adalah perubahan
karakter yang kontras yang seringkali berkaitan dengan perubahan kunci
dan gaya. Di samping istilah Trio, judul lain seperti Musette atau
Alternativo digunakan sebagai bentuk lagu sub ordinat. Pada suite Barok
yang gerakan-gerakannya ditulis dalam kunci yang sama, dua tarian yang
dipasangkan ditulis dalam kunci yang sama. Walau begitu pada Sonata
No. 4 untuk Fluit dan Klavir karya Bach, gejala antisipasi terhadap
penggunaan kontras kunci yang lazim dalam Klasik telah mulai tampak,
yaitu Minuet I berada dalam C mayor dan Minuet II dalam A minor.
Umumnya trio bersifat lebih sunyi atau sedikit lebih lambat dari bentuk
lagu pertama dan biasanya memiliki tanda birama yang sama kecuali
dalam Simfoni No. 6 karya Beethoven, yaitu dari 3/4 ke 2/4 dan dalam
Nocturne No. 14, Op. 48 No. 2 karya Chopin, dari 4/4 ke 3/4.
Trio diakhiri oleh: (1) Kadens autentik, (2) Kadens setengah, dan
(3) Retransisi yang mengantar ke bentuk lagu pertama.
Pengulangan kembali bentuk lagu pertama umumnya dilakukan
secara persis dengan tanda Minuet D.C. atau DC al Fine di akhir bagian
trio, atau kadang berbeda (modifikasi) tanpa pengulangan sedangkan
penggunaan Koda adalah perkecualian sebagaimana terdapat dalam
Sonata Op. 2 No. 3 karya Beethoven pada birama 106-128, dan Italian
Symphony karya Mendelssohn pada birama 203-233.
Penggunaan bentuk lagu dua bagian sangat jarang. Di antara
yang penggunaan bentuk ini ialah Gavotte karya Gossec. Pasangan dua
minuet dari Rameau berikut ini mungkin dapat dipertimbangkan sebagai
contoh:
145
146
Notasi 44
Minuet I, II karya J. P. Rameau
147
Secara umum pola song form with trio yang menggunakan
kombinasi bentuk dua bagian adalah sbb:
Song Form I Song Form II Song Form I
��: A :�� ��: B :�� ��: C :�� ��: D :�� A B A
Ilustrasi 62
Penerapan bentuk lagu dua bagian pada song form with trio
Kalau minuet dirancang dalam three-part maka Trio juga dalam
three-part seperti pada Minuet in G karya Beethoven. Perkecualian
terdapat pada karya Grieg, Aus Holbergs Zeit. Bagian pertama dalam
two-part dan yang kedua dalam three-part
8. 2. Bentuk-bentuk Rondo
Kata rondo berasal dari bahasa Perancis, rondeau, keduanya
berkaitan dengan bentuk-bentuk yang memiliki suatu tema reguler
(refrain). Rondeau berasal dari bentuk puisi yang baru diterapkan dalam
musik sejak abad ke-12. Walaupun dapat dijumpai pada karya-karya
vokal, Rondo pada dasarnya adalah bentuk musik instrumental.
Rondo sebagai sebuah bentuk harus dibedakan dari rondo
sebagai suatu tipe-karakter bagian. Yang pertama ialah pola musikal
yang menampilkan kembali sebuah refren secara berseling dengan tema
sub ordinat, baik dalam gerakan bertempo sepat maupun lambat. Yang
kedua adalah sebuah bagian berjudul rondo yang diIlustrasikan sebagai
karya sifat yang umumnya bertempo cepat atau allegro.
Ada tiga macam rondo yg sering dipakai yaitu: tipe pertama
berpola A-B-A, tipe kedua berpola A-B-A-C-A, dan tipe ketiga berpola AB-
A-C-A-B-A. Huruf A, B, dan C merepresentasikan tema-tema. Pada
bentuk homofoni yg lebih luas, seperti rondo, kita tidak mengacu
pembagian-pembagian utama pada istilah Part I atau II seperti dalam
dalam pembahasan bentuk-bentuk lagu, tapi pada pembagian di antara
tema pokok dan tema sub ordinat. Tema dapat berupa bentuk lagu dua
atau tiga bagian sehingga sebuah tema terdiri dari sejumlah bagianbagian
yang panjang minimalnya adalah satu period.
148
8.2.1. Bentuk rondo pertama
Panjang tema A dapat tersusun dari sebuah period. Perbedaan
bentuk rondo pertama dengan bentuk lagu tiga bagian adalah bahwa
setidaknya salah satu temanya merupakan sebuah bentuk lagu–
biasanya tema pokok. Sebuah transisi atau episode dapat terjadi di
antara dua tema pokok dan sub ordinat, atau kehadiran tema sub ordinat
segera setelah kadens menutup tema pokok.
Tema sub ordinat biasanya disusun dalam kunci relatif. Di
samping berbeda kunci dan karakternya, tema sub ordinat juga beda dari
tema pokok. Perbedaan yang menyolok terdapat pada ritme melodi dan
iringan. Panjang struktur tema sub ordinat berkisar di antara sebuah frase
hingga sebuah bentuk lagu. Pada beberapa karya, tema sub ordinat
diikuti oleh kodeta, retransisi, atau dislousi, yang lebih sering digunakan
dibandingkan dengan setelah tema pokok. Kembalinya tema pokok
setelah diselingi dapat terjadi secara eksak dan hampir taka a perubahan
atau bis juga dengan pembubuhan hiasan baik pada melodi atau iringan
atau keduanya.
Ada tiga perbedaan yang mendasar di antara bentuk rondo
pertama dengan bentuk lagu tiga bagian, yang pertama ialah tema
pertama dari rondo setidaknya merupakan salah satu dari bentuk lagu
Yang kedua terletak pada perbedaan isi melodi dan ritme di antara tema
pokok dan tema sub ordinat, adalah lebih besar daripada di antara
bagian-bagian bentuk lagu. Yang ketiga, pola iringan atau tekstur yang
sama umumnya digunakan pada keseluruhan bentuk lagu tiga bagian.
Pada rondo hal tersebut tidak terdapat dan jika ada maka merupakan
perkecualian.
8.2.2. Bentuk Rondo kedua
Umumnya panjang setiap tema setidaknya satu period;
setidaknya satu dari tema-tema adalah sebuah song form, kecuali dalam
Adagio, Sonata Op. 13 (Pathetic) karya Beethoven, walau tidak satupun
dari lima bagian pokok berupa bentuk sebuah song form, kita
mengklasifikasikannya sebagai rondo daripada sebagai five-part song
form karena individualitas bagian-bagiannya yang dapat dipertimbangkan
sebagai tema-tema.
A B A C A
Kunci I Kunci II Kunci I Kunci III Kunci I
Ilustrasi 63:
Hubungan perubahan kunci pada bentuk rondo kedua
149
Notasi 45:
Contoh bentuk Rondo yang sederhana dari Musette karya Rameau
(dikutip dari Rameau 1967, ex. 102)
Untuk menghindari kebosanan, kembalinya tema A yang pertama
kali biasanya disajikan lebih pendek dibandingkan dengan penjajian
pertama dan yg ketiga.Tema sub ordinat (C) biasanya lebih panjang dari
150
tema B. Dalam kaitannya dengan A, perubahan kunci juga lebih jauh dan
karakternya lebih kontras dari B.
Potongan-potongan sisipan yang biasanya terdapat dalam jenis
rondo ini di antaranya ialah introduksi, kodeta dengan disolusi atau
transisi setelah tema A, disolusi atau retransisi set B atau set C, dan koda
setelah pemunculan A yg terakhir.
8. 2.3. Bentuk rondo ketiga
Bentuk rondo ketiga merupakan perluasan pola ternary yang
terbesar. Distribusi hubungan kuncinya adalah sbb:
Pernyataan Pernyataan kembali
A B A C A B’ A Koda
Kunci Kunci I
I
Kunci
II
Kunci
I
Kunci
III
Kunci
I Bertansposisi
Kunci I
Ilustrasi 64:
Susunan perubahan kunci pada bentuk rondo ketiga
Sebagaimana halnya rondo pertama dan kedua, panjang setiap
tema dapat berkisar dari sebuah period hingga song form. Tema
subordinat kedua (C), biasanya lebih panjang dan hanya muncul sekali
dibanding A atau B; atau seringkali dalam bentuk lagu dua atau tiga
bagian.
Kembalinya tema pokok yang terakhir kalinya (setelah B’) dapat
terjadi dalam berbagai kemungkinan keadaan:
�� Lebih ringkas dari kehadirannya yang pertama.
�� Hadir sebagaia seksi pertama dari koda
�� Identik atau mendekati pernyataan pertama tema A.
�� Dielaborasi atau diperluas.
�� Hilang sama sekali (langsung koda setelah B)
Dalam musik barok rondeau yang refrain atau tema pokoknya
diselingi oleh couplet, tersusun dari 8 birama refrain yang diselingi oleh 8
birama couplets, masing-masing merupakan melodi baru dalam berbagai
kunci. Sebagai contoh ialah gavotte en rondeau dari Suite No. IV untuk
Lute yang memiliki susunan putaran tema sebagai berikut: A - B - A - C -
A - D - A - E - A.
151
Pada sonata-sonata dengan tiga hingga empat gerakan (sonata,
ensemble/ musik kamar, konserto, dan simfoni), penggunaan bentuk
rondo terdapat dalam gerakan-gerakan sbb:
Jenis rondo Penggunaan dalam gerakan
Bentuk Rondo pertama Gerakan lambat
Bentuk rondo kedua Gerakan lambat atau gerakan
terakhir
Bentuk rondo ketiga Gerakan terakhir
Ilustrasi 65:
Tabel penggunaan bentuk-bentuk rondo pada karya multi gerakan.
8.3. Bentuk Variasi
Variasi adalah di antara bentuk-bentuk tertua dan merupakan cara
yang paling mendasar dalam sejarah pengolahan musik. Cara
Pengolahan musikal seperti ini berasal dari adanya kecenderungan untuk
memodifikasi pengulangan atau identitas tema utama. Dalam
perkembangannya di kemudian hari, prosedur pengolahan bentuk variasi
menjadi lebih mapan sebagaimana yang terdapat pada karya-karya
Finale Simfoni No. 6 karya Beethoven (birama 116-131), dan Variations
on A Theme by haydn Op56a karya Brahms (birama 98-107).
8.3.1. Teknik awal pengolahan variasi
Bentuk variasi yang menampilkan penahanan pola ritmis-melodis
pada alur suara terbawah, telah mulai dilakukan pada motet sejak abad
ke-13 dan ke-14, yang menunjukkan gejala awal pengolahan variasi yang
mengantisipasi bentuk ostinato.
Model bentuk variasi yg berkembang semasa Barok ialah:
Variasi Strophic, yaitu bentuk Aria yang popular pada masa awal
Barok. Pada bentuk ini kembalinya melodi pokok divariasi oleh
penggunaan ornamentasi vokal yang sering dilakukan secara
improvisasi.
Tarian berbeda yang berpasangan. Yaitu dua tarian yang
biasanya dalam irama duple dan triple seprti kombinasi di antara tarian
passamezzo dan saltarello, atau pasangan pavan dan galliard. Kedua
tarian yang ditampilkan atau dimainkan secara berurutan tersebut
memiliki garis melodi yang sama namun ritem melodinya berbeda
menurut peraturan meter dan pola yang berlaku. Pada masa Barok akhir
bentuk tarian pasangan yang diterapkan adalah double, yang merupakan
152
salah satu tarian dari komposisi multi gerakan, Suite. Double mengambil
melodi dengan hiasan figurasi atau variasi yang diambil dari tarian yang
mendahuluinya.
Bentuk-bentuk variasi ground bass, digunakan pada jenis-jenis
komposisi passamezzo, basso ostinato, passacaglia, dan Chaconne.
Pada tipe variasi ini, pengolahan variasi tidak banyak dilakukan atas
dasar tema melainkan atas dasar bass.
Tipe paraphrase (penyaduran) yang secara progresif merupakan
pengolahan dengan penghiasan dan figurasi melodi yang lebih kompleks,
merupakan pengertian pokok variasi. Contoh dari tipe ini ialah Harmonius
Blacksmith karya Handel.
8.3.2. Prosedur standar bentuk variasi
Sumber Tema
Tema dari variasi bisa didasarkan atas karya aslinya (Caprice No.
24, Paganini), atau pinjam dari komposer lain (Beeethoven: Variations on
a Theme by Diabelli), atau folk song.
Struktur dan sifat tema
Kecuali bentuk ostinato, tema biasanya dari 16 hingga 32 birama.
Umumny A two atau three-part songform yang ditampilkan sesederhana
mungkin; karena penyajian tema secara kompleks akan menghasilkan
anti klimaks.
Prosedur variasi
Setiap variasi merupakan kombinasi dari semua permukaan yang
diambil dari tema dan beberapa tritmen baru. Dalam banyak kasus (etude
mis) pola ritme atau ide melodi tertentu dipelihara pada setiap variasi.
Beberapa kemungkinan variasi atas dasar Variations on a Theme
by Haydn Op. 56a dari Brahms meliputi: penggunaan harmoni yang sama
dengan melodi baru (bir 40-43), melodi yang sama dengan harmoni baru,
penghiasan melodi, figurasi harmoni, pengunaan figur melodis yang
diambil dari tema, penggunaan figure ritmik dari tema, perubahan mode,
perubahan kunci dan meter, eksploitasi dinamik, pengolahan register,
imitasi, canon, gerak berlawanan, kontrapung ganda, augmentasi motif
tema, diminusi, motif tema, perubaharuan warna, pengambilan materi
dari variasi yg mendahuluinya, menggunakan tipe khusus (waltz, minuet,
march), penggunaan pola struktural yg identik dengan tema,
153
perpanjangan variasi: pengulangan frase ataui seksi, penyisipan kodeta,
dan penambahan bagian baru.
Pada musik periode Modern atau abad ke-20 karakteristik bentuk
variasi berbeda dibandingkan dengan periode-periode Romantik dan
Klasik. Di antara beberapa perbedaan yang signifikan ialah bahwa
panjang setiap variasi lebih bebas, harmoni berdiri sendiri (tidak
mengikuti tema), dan pengambilan variasi tidak secara langsung dari
tema. Di samping itu terdapat suatu kebebasan dalam cara pengolahan
yang cenderung kepada pengembangan daripada pengolahan varisi.
Satu hal lagi ialah bahwa pada bentuk variasi di abad ke-20 pengolahan
warna dan ritmiknya memegang peranan yang lebih besar daripada
periode-periode sebelumnya.
8.3.3. Variasi Mozart “Ah vous dirai-je, Maman” KV 265:
Guna memperoleh pemahaman mengenai bentuk variasi maka
berikut ini ialah contoh analisis variasi untuk piano dari Mozart yang
dilakukan oleh Prier (1996, 38-43). Tema karya ini tersusun dari bentuk
lagu tiga bagian yaitu A B A yang secara keseluruhan jika tanda ulangnya
diikuti maka menjadi A A B A B A).
Variasi 1:
Variasi ini dapat disebut sebagai variasi melodi. Pada bagian ini
melodi pokok dikitari oleh nada-nada tetangganya (nada atas dan
bawahnya) dengan nada-nada seperenambelasan yang empat kali lebih
cepat sehingga meninbulkan kesan agak ramai. Sementara itu alur
melodi bas pada tangan kiri memainkan iringan dalam nilai satu ketukan
seperti temanya. Dalam hal ini melodi pokok terselubung dalam
permainan tangan kanan.
Variasi 2:
Variasi ini disebut variasi dengan melodi tetap dengan hiasan
pada iringan. Lagu pokok secara utuh dipertahankan pada tangan kanan
namun disertai dengan suara dua dan tiga (tidak tentu). Sebagai kontras
untuk variasi 1, kini suara bawah ditonjolkan: nada-nada bas dari tema
dilingkari dengan nada atas / bawah. Perhatikanlah bahwa harmoni asli
tidak dipertahankan.
Variasi 3:
Variasi ini terjadi dengan harmoni yang tetap. Melodi kini sama sekali
kabur: nada c2 – g2 diganti dengan permainan arpeggio yang melampaui
154
dua oktaf; irama pun mengalami perubahan dengan adanya nada-nada
triplet dalam nada-nada seperdelapan. Sementara itu harmoni aslinya
tetap dipertahankan.
Variasi 4:
Variasi keempat dilakukan dengan mempertahankan melodi
pokok, namun diberi motif iringan yang berbeda. Sebagai kontras
terhadap variasi ke-3 tadi, tangan kiri yang kini memainkan pola arpeggio,
dalam hal ini melodi dipertahankan sambil didampingi oleh nada-nada
pelengkap. Yang menarik adalah bahwa akor-akornya juga mengalami
perubahan.
Notasi 46
Tema “Ah vous dirai-je, Maman”
155
Notasi 47
Variasi “Ah vous dirai-je, Maman”
Variasi 5:
Pada variasi kelima irama irama diolah sedemikian rupa.
Sementara melodi dan harmoni kini tetap, namun iramanya berubah.
Pada saat yang sama melodi pada tangan kiri pun mengalami
perubahan.
156
Variasi 6:
Pada bagian berikutnya variasi dilakukan dengan melodi yang
tidak berubah, namun iringannya diolah secara berlainan. Keistimewaan
dari variasi 6 adalah, bahwa cantus firmus yang disertai dengan akorakor,
pindah dari tangan kanan di bagian A, ke tangan kiri di bagian B.
Saat ini tangan yang tidak memainkan cantus firmus memainkan iringan
dengan nada pokok serta nada tetangga (diminusi). Nada-nada
seperenambelas ini memang diperlukan untuk mencapai crescendo
sampai tiga kali.
Variasi 7:
Pada variasi ketujuh, nada-nada pokok diolah ke dalam
permaianan tangga nada. Dengan demikian melodi-melodi dasar dikitari
oleh permaina skala dan beberapa diantaranya diganti dengan nada lain
secara bebas, Walaupun demikian di dalam variasi ini terdapat variasi
irama sebagai unsur yang baru.
157
Variasi 8:
Variasi ini mengutamakan pengolahan harmoni dan polifoni. Dari
satu pihak variasi ini memakai cantus firmus dalam tangga nada c-minor
di lain pihak variasi ini menarik, karena suara bawahnya menirukan suara
atas dalam jarak kuart atas (bagian A) dan dalam jarak oktaf bawah
sampai terdapat tiga suara (bagian B). Sehubugan dengan itu variasiini
bergaya polifon. Harmoni dalam hal ini mengalami perubahan-perubahan
yang cukup mendalam (perhatikanlah nada-nada kromatis).
Variasi 9:
Bagian ini merupakan variasi cantus firmus polifon ini sebagai
kontras terhadap variasi sebelumnya sebagaimana tampak dalam tangga
158
nada Mayor dan dalam ulangan gaya imitasi sbelumnya yang kini tidak
menggunakan nada jembatan. Perhatikanlah, bahwa bagian dua (B) pun
memakai imitasi dalam jarak oktaf bawah namun seharusnya berpindahpindah.
Variasi 10:
Variasi berikutnya mengolah karakter. Meskipun motif awal dari A
masih cukup terlihat, namun kemudian akhirnya tenggelam dalam iringan
dan harmoni yang sama sekali baru. Perhatikanlah pula polifoni dalam
bagian B: suara bas menirukan suara Sopran dalam jarak dua oktaf
bawah.
Variasi 11:
Variasi kesebelas merupakan kombinasi pengolahan irama dan
gaya polifon. Yang paling menonjol pada variasi ini adalah perubahan
tempo menjadi Adagio atau lambat, dan juga itama sinkop. Perhatikanlah
pula tanda-tanda fermata. Melodi pokoknya nyaris tidak bisa dikenal
kembali walaupun harmoni tetap sama.
Variasi 12:
Variasi terakhir adalah variasi bebas. Yang paling menonjol di sini
adalah perubahan hitungan menjadi irama tiga per empat. Nada-nada
pokok melodi masih dapat dirasakan namun diolah dengan hiasan.
Karena variasi ini sekaligus berfungsi sebagai penutup atau Finale, maka
durasinya diperpanjang sebanyak 11 birama sebagai Coda.
Secara umum terdapat kesan bahwa komposisi ini cukup
sederhana. Deretan variasi tampaknya disusun sedemikian rupa hingga
setiap dua variasi seringkali merupakan pasangan yang berkontras:
�� tangan kanan – kiri: variasi 1 dan 2, 3 dan 4;
�� minor – mayor: variasi 8 dan 9;
�� lambat – cepat: variasi 11 dan 12.
Di samping itu terdapat suatu peningkatan suara yaitu dari dua
suara pada tema menjadi tiga suara, bahkan dalam pengolahan teknik
polifon (variasi 8, 9, 11).
159
160
161
162
Notasi 48:
Beethoven: Sechs Leichte Variationen Uber ein Schweizerlied
Bentuk variasi adalah komposisi yang berdiri sendiri sebagai
suatu deretan variasi (misalnya pada lagu ‘Sechs leichte Variationen ��ber
ein Schweizerlied’ / ‘Enam variasi sederhana tentang sebuah lagu Swiss’
karangan L.v.Beethoven) atau sebagai sebagian (‘Tema con variazione’)
dari sebuah komposisi yang lebih besar seperti Sinfoni, Sonata, konserto,
yang terdiri dari 3 atau 4 bagian; biasanya bagian ke-2 atau ke-3 berupa
tema dan variasi – lihat (B).
Deretan variasi yang termasuk ke dalam bentuk variasi ialah
Choral vorspiel /, yaitu variasi tentang sebuah koral (lagu rohani) – lihat di
bawah (C). Permainan melodi bas sebagai tema dengan variasi suarasuara
atas disebut ‘Ground’, ‘Passacagia’, ‘Ciaconne’, ‘Folia’ – lihat di
bawah (D). Variasi dapat juga berupa deretan tarian. Dalam hal ini
disebut Suita bervariasi: dengan lagu yang lebih kurang sama namun
diolah menurut pola tarian tertentu.
163
Variasi bass ground pada musik Barok biasanya terdapat
pada karya-karya ensambel yang terdiri dari paling tidak dua
instrumen melodis dan satu keyboard. Walaupun demikian
terdapat juga karya-karya untuk solo instrumen, misalnya untuk
harpsichord, seperti Chacone in G karya G.F. Handel. Satu
contoh lagi ialah Chacone in D minor dari Sonata untuk biola solo
karya J.S. Bach yang kini banyak ditranskrip dan menjadi terkenal
sebagai masterpiece gitgar klasik modern. Walaupun penerapan
variasi ini merupakan suatu hal yang tidak lazim pada masa
Barok, namun tentu saja merupakan inovasi yang revolusioner
untuk indtrumrn biola
164
A1
KEPUSTAKAAN
Adler, Samuel. The Study of Orchestration. W. W. Norton & Company,
3rd edition, 2002. ISBN 0-393-97572-X
Amer, Christine. 1972. Harper’s Dictionary of Music. London: Barnes &
Noble Book.
Annoni, Maria Theresa. 1989. Tuing, Temperament and Pedagogy of the
Vihuela in Juan Bermudo’s “Declaracion de Instrumntos
Musicales (1555). Ph.D. The Ohio State University.
Anonim."Journal of the International Double Reed Society" (annual since
about 1972), I.D.R.S. Publications
Anonim.1989.Ensiklopedi Anak Nasional Vol.1ª.Jakarta:PT Cipta Adi
Pustaka.
Anonim.2006.”Cinta, Musik, dan Kesehatan”.Kompas tgl 19 Desember
2006.
Apel, Willi. 1978. Harvard Dictionary of Music. Cambridge: Harvard
University Press.
Baines, Anthony (ed.), 1961,Musical Instruments Through the Ages,
Penguin Books,
Behrend, Siegfried (transkriptor). 1974. Johann Sebastian Bach:
Präludium mit Fuge und Allegro D-Dur. Frankfurt am Main: Edition
Wilhelm Hansen.
Classic Guitar Repertory Grade 5, 4, 3. Vol. 1. Japan: Yamaha Music
Foundation (16-460)
Del Mar, Norman. Anatomy of the Orchestra. University of California
Press, 1984. ISBN 0-520-05062-2
Duarte, John and Poulton, Diana (transk.). 1974. Robert Dowland:
Varietie of Lute Lesson (1610), Voll V-Galliard. Italy: Bérben
Edizioni Musical.
Ferrell, Robert G. 1997."Percussion in Medieval and Renaissance Dance
Music: Theory and Performance".. Retrieved February 22, 2006.
Grier, James. 1996. The Critical Editing of Music: Theory, Method, and
Practice. Cambridge: Cambridge University Press.
A2
Harder, Thomas Lee. 1992. The Vihuella Fantasias from Migulde
Fuenllana’s “Orphénica Lyra”: Introduction and guitar transription
of nine representative works. U.S.A.: U.M.I. D.M.A. diss. Arizona
States University.
Hunt, Edgar (piano transk.). 1956. Robert Dowland: Varietie of Lute
Lesson (1610). London: Schott & Co. Ltd.
Indrawan, Andre (ed.). 1991. Modul Silabus dan Bahan Ujian Mata Kuliah
Mata Kuliah Praktek Gitar Tahun Akademik 1992/1993.
Yogyakarta: Jurusan Musik, FK ISI Yogyakarta.
Indrawan, Andre. 1995. Galliard 2: The most sacred Queene Elizabeth,
Her Galliard. Yogyakarta: Transkripsi cetakan sendiri.
Indrawan, Andre. 1995. Resital Andre Indrawan. Jakarta: Gedung
Kesenian Jakarta (buklet resital).
Indrawan, Andre. 1998. Upaya Peningkatan Kualitas Studi Gitar pada
Jenjang Studi D3 dan S1 melalui Tugas Akhir Resital.
Yogyakarta: Lembaga Penelitian (LPM) ISI Yogyakarta
Indrawan, Andre. 1999. Aria detta la Frescobalda. Darwin: Transkripsi
cetakan sendiri.
Indrawan, Andre. 2003. Johann Sebastian Bach: Prelude, Fugue and
Allegro. Melbourne: Transkripsi cetakan sendiri
Indrawan, Andre. 2004. “Peranan Seni Transkripsi Gitar Klasik Dalam
Pengembangan Studi Gitar Pada Pendidikan Tinggi Musik
Indonesia.” Laporan penelitian intern. Yogyakarta: Lembaga
Penelitian ISI Yogyakarta.
IIInnndddrrraaawwwaaannn,,, AAAnnndddrrreee...... 111999999999... CCClllaaassssssiiicccaaalll Muuusssiiiccc CCCooonnnccceeerrrttt bbbyyy AAAnnndddrrreee IIInnndddrrraaawwwaaannn
(((ggguuuiiitttaaarrr))) aaannnddd KKKaaarrraaa CCCiiieeezzzkkkiii (((rrreeecccooorrrdddeeerrr)))... Meeelllbbbooouuurrrnnneee::: UUUnnniiivvveeerrrsssiiitttyyy iiifff
MeeelllbbbooouuurrrbbbeeePPPooossstttgggrrraaaddduuuaaattteeeAAAssssssoooccciiiaaatttiiiooonnnIIInnnccc(((llleeeaaafffllleeetttaaacccaaarrraaarrreeesssiiitttaaalll)))...
Jamalus.1988.Pengajaran Musik Melalui Pengalaman Musik.Jakarta:
Depdikbud Ditjen Dikti.Proyek Pengembangan LPTK.
Jansen, Will, 1978.The Bassoon: Its History, Construction, Makers,
Players, and Music, Uitgeverij F. Knuf,. 5 Volumes
Johnson, Rebecca Tate. 1981. Analysis, Guitar Transcripsion and
Performance Practices of the Twelve Songs from Miguelde
Fuenllana’s “Ophenica Lyra” derived from “Polyphonic Villancicos”
A3
by Juan Vasquez. D.M.A., Musicology, University of Southern
Mississippi.
Kodiyat, Latifah. 2006 Marzuki: Wolfgang Amadeus Mozart komponis cilik
dari Salzburg. Djambatan, Jakarta, ISBN 979-428-629-X
Kohlhase, Thomas. 1976. Neue Ausgabe Sämtlicher Werk; Herausgeben
vom Johann-Sebastian-Bach-Institut Göttingen und vom Bach-
Archiv Leipzig, seri kelima jilid kesepuluh kumpulan Klavier- und
Lautenwrke. London: Bärenreiter 2204
Kopp, James B., 1999. "The Emergence of the Late Baroque Bassoon",
in The Double Reed, Vol. 22 No. 4.
Lange, H.J. and Thomson, J.M., "The Baroque Bassoon", Early Music,
July 1979.
Langwill, Lyndesay G., The Bassoon and Contrabassoon, W. W. Norton
& Co., 1965
Matthews, Max Made. 2001. Music: An Illustrated History. London: Annes
Publishing Limited.
McNeill, Rhoderik. 1998. Sejarah Musik 1. Jakarta: BPK Gunung Mulia
Merriam, Allan P. 1964.The Anthropology of Music. Indian: IU Press.
Montagu, Jeremy. 2002. Timpany & Percussion. Yale University Press,
ISBN 0-300-09337-3
Muttaqin, Moh., 2003.”Musik Dangdut:Sebuah Kajian Musikolgis” Tesis
S2 untuk memperoleh gelar Magister Humaniora. Yogyakarta:
Universitas Gadjah Mada,tidak dipublikasikan.
Otai, T. 1985. 170 Famous Guitar Collections Grade C. Japan: Doremi
Music Pub. Co., Ltd.
Ottman, Robert W.1961.Advanced Harmony, Theory and
Practice.N.J:Prentice-Hall,Inc.
Peters, Mitchell. 1993. Fundamental Method for Timpani. Alfred
Publishing Co., ISBN 0-7390-2051-X
Piano Sonatas K 533, 545, 570, 576 MP3 Creative Commons Recording
A4
Pidoux. Pierre. 1948. Girolamo Frescobalsi: Organ and Keyboard Works (
the second book of Toccatas, Canzoni etc, 1637) Jilid IV. London:
Bärenreiter 2204
Popkin, Mark and Glickman, Loren, 2007 .Bassoon Reed Making,
Charles Double Reed Co. Publication, 3rd ed.,
Prier S.J., Karl Edmun.1996.Ilmu Bentuk Musik.Yogyakarta:Pusat Musik
Liturgi.
Prihatini, Rina Murwani.2003.”Analisis Lagu Seriosa Pantai Sepi Karya
Liberty Manik”, Skripsi,tidak dipublikasikan.Semarang: Universitas
Negeri Semarang.
Retro, Dejavu. 2001. Andrés Segovia. EEC: Dejavu Retro Gold
Collection-Recording Arts SA (rekaman kompilasi)
Sadie, Stanley, ed., The New Grove Dictionary of Musical Instruments,
s.v. "Bassoon", 2001
Scheit, Karl (transk.) 1982. Francesco da Milano (1497-1543): Ricercare
und Fantasien. Wien: Universal Edition
Schmidt III, Henry Louis. 1969. The First Printd Lute Books: Francesco
Spiracino’s “Intabulatura de Lauto, Libro primo & Libro secondo
(Venice: Petrucci, 1507)”. Ph.D. the University of California at
Chapel Hill.
Segovia, Andrés (kompilasi penerbit). 1987. Masters of the Guitar Andrés
Segovia (1893-1987). England: Schott.
Semangun, Haryono. 1992. Filsafat, Filsafat Pengetahuan, dan Kegiatan
Ilmiah. Yogyakarta: Program Pasca Sarjana UGM
Silsen, Myrna. 1973. Renaissance Lute Music for the Guitar; An
Anthology of Constant Delight. New York: Robins Music
Corporation.
Spencer, William (rev. Mueller, Frederick). 1958.The Art of Bassoon
Playing, Summy-Birchard Inc.,
Staton, Barbara,dkk.1991.Music and You. Macmillan Publishing
Company 866 Third Avenue New York,N.Y.10022 ISBN:0-02-
295005-2.
A5
Stauffer, George B. (1986). "The Modern Orchestra: A Creation of the
Late Eighteenth Century". In Joan Peyser (Ed.) The Orchestra:
Origins and Transformations pp. 41-72. Charles Scribner's Sons.
Teuchert, Heinz (transkriptor). 1978. Johann Sebastian Bach: Präludium,
Fuge und Allegro BWV 998. München: G. Ricordi & Co.
Thomas, Dwight. Timpani: Frequently Asked Questions. Retrieved
February 4, 2005.
Tyler, James. 1992. The Solo Lute Music of John Dowland. Ph.D.
Berkeley: University of California.
Ward, John Milton.1953. The Vihuela de Mano and its Music (1536-
1576). Ph.D. New York University.
Weaver, Robert L. 1986. "The Consolidation of the Main Elements of the
Orchestra: 1470-1768". In Joan Peyser (Ed.) The Orchestra:
Origins and Transformations pp. 7-40. Charles Scribner's Sons.
Sumber internet:
"Credits: Beatles for Sale". All Music Guide. Retrieved February 18, 2005.
"Early Timpani in Europe". The Vienna Symphonic Library. Retrieved
February 4, 2005.
"Timpani ins and outs". Adams Musical Instruments. Retrieved February
4, 2005.
"Historical DCI Scores". 2005. The Sound Machine Drum Corps Scores
Archive. Retrieved February 17, 2005.
"Timpani General Information". 2005.American Drum Manufacturing Co.
Retrieved February 6,.
"Kettledrum". 1911 Encyclopedia Britannica as retrieved from [1] on
February 26, 2006.
“Literature of and about Mozart in The European Library Online Objects
only
A6
“Musik” dalam Wikipedia, Ensiklopedi Bebas Berbahasa Indonesia”
(http://id. wikipedia.org/wiki/Musik), di-download tahun 2007
“The Double Reed" (currently three issues per year), I.D.R.S. Publications
(see www.idrs.org)
Zoutendijk, Marc. Letters to Flamurai. February 8, 2005.
"Schnellar Timpani". Malletshop.com. Retrieved February 10, 2005.
"Biography". About Jonathan Haas. Retrieved February 17, 2005.
"Recordings". About Jonathan Haas. Retrieved May 21, 2006.
"Credits: A Love Supreme". All Music Guide. Retrieved February 18,
2005.
"Credits: Tubular Bells". All Music Guide. Retrieved February 18, 2005.
"William Kraft Biography". Composer John Beal. Retrieved May 21, 2006.

0 komentar: