____ Baca Baca: SMK 10 Teknik Pencelupan_Sunarto Html BSE_______welcome
Memuat...
Share |

Senin, 01 Maret 2010

SMK 10 Teknik Pencelupan_Sunarto Html














Sunarto
TEKNOLOGI
PENCELUPAN
DAN PENCAPAN
JILID 1
SMK
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang
TEKNOLOGI
PENCELUPAN
DAN PENCAPAN
JILID 1
Untuk SMK
Penulis : Sunarto
Perancang Kulit : TIM
Ukuran Buku : 17,6 x 25 cm
Diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Tahun 2008
SUN SUNARTO
t Teknologi Pencelupan dan Pengecapan Jilid 1 untuk SMK
/oleh Sunarto ---- Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan
Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008.
xxxvi, 159 hlm
ISBN : 978-979-060-118-5
ISBN : 978-979-060-119-2
KATA SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan
karunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar
dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional, telah melaksanakan
kegiatan penulisan buku kejuruan sebagai bentuk dari kegiatan
pembelian hak cipta buku teks pelajaran kejuruan bagi siswa SMK.
Karena buku-buku pelajaran kejuruan sangat sulit di dapatkan di pasaran.
Buku teks pelajaran ini telah melalui proses penilaian oleh Badan Standar
Nasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk SMK dan telah
dinyatakan memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses
pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 45
Tahun 2008 tanggal 15 Agustus 2008.
Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada
seluruh penulis yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya
kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luas
oleh para pendidik dan peserta didik SMK.
Buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada
Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (download),
digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat.
Namun untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya
harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Dengan
ditayangkan soft copy ini diharapkan akan lebih memudahkan bagi
masyarakat khsusnya para pendidik dan peserta didik SMK di seluruh
Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri untuk
mengakses dan memanfaatkannya sebagai sumber belajar.
Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada
para peserta didik kami ucapkan selamat belajar dan semoga dapat
memanfaatkan buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini
masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik
sangat kami harapkan.
Jakarta, 17 Agustus 2008
Direktur Pembinaan SMK
iii
KATA PENGANTAR
Puji syukur patut dipersembahkan kehadhirat Allah SWT oleh karena
berkat rahmat dan bimbinganNyalah sehingga buku Teknologi
Pencapan dan Pencelupan dapat disusun.
Buku Teknologi Pencapan dan Pencelupan disusun guna
menunjang kegiatan belajar mengajar di Sekolah Menengah
Kejuruan bidang keahlian tekstil baik sebagai buku pegangan siswa
maupun guru untuk peningkatan kualitas hasil belajar sesuai
tuntutan dunia usaha dan industri.
Isi buku ini meliputi persiapan proses pencelupan dan pencapan,
proses persiapan pencelupan dan pencapan, pencelupan, pencapan
pada bahan tekstil, dan pencapan pada bahan non tekstil dan
proses pembatikan
Penyajiannya diusahakan sesuai dengan tuntutan isi dalam
kurikulum edisi 2004 bidang keahlian tekstil dan standar kompetensi
nasional bidang pencelupan dan pencapan.
Harapan penyususn mudah – mudahan buku ini dapat memenuhi
harapan semua pihak. Kritik dan saran sangat penyusun harapkan
untuk penyempurnaan buku ini
Penyusun.
iv
DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL............................................................................................i
KATA PENGANTAR DIREKTUR PEMBINAAN SMK.........................................ii
KATA PENGANTAR PENULIS.......................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................iv
SINOPSIS ........................................................................................................xv
DESKRIPSI KONSEP PENULISAN................................................................. xvi
PETA KOMPETENSI ...................................................................................... xvii
JILID 1
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Identifikasi serat, benang dan zat warna ....................................... 1
1.2. Persiapan proses pencelupan dan pencapan ............................... 2
1.3. Persiapan proses pencelupan dan pencapan kain sintetik .......... 2
1.4. Proses persiapan pencelupan dan pencapan ............................... 2
1.5. Pengelantangan ............................................................................3
1.6. Merserisasi ....................................................................................3
1.7. Pencelupan....................................................................................3
1.8. Pencapan ......................................................................................4
1.9. Batik...............................................................................................4
BAB II IDENTIFIKASI SERAT BENANG DAN ZAT WARNA
2.1. Dasar-dasar serat tekstil................................................................ 6
2.1.1. Penggolongan serat ......................................................................6
2.1.2. Sifat-sifat kimia serat ................................................................... 10
2.2. Identifikasi serat...........................................................................11
2.2.1. Cara mikroskopik.........................................................................14
2.2.1.1. Pengerjaan secara mekanik........................................................ 15
2.2.1.2. Pengerjaan secara kimia ............................................................. 15
2.2.2. Cara pelarutan.............................................................................18
2.2.3. Cara pembakaran........................................................................20
2.3. Identifikasi benang.......................................................................21
2.3.1. Benang menurut panjang seratnya ............................................. 21
2.3.2. Benang menurut konstruksinya................................................... 22
2.3.3. Benang menurut pemakaiannya.................................................. 22
2.3.4. Persyaratan benang ....................................................................26
2.3.5. Kekuatan benang ........................................................................26
2.3.6. Mulur benang...............................................................................27
2.3.7. Kerataan benang.........................................................................27
2.4. Penomoran benang.....................................................................28
2.4.1. Satuan-satuan yang dipergunakan.............................................. 28
2.4.2. Penomoran benang secara tidak langsung................................. 28
2.4.2.1. Penomoran kapas (Ne1 ) ............................................................. 28
2.4.2.2. Penomoran cara worsted (Ne 3 ) .................................................. 29
2.4.2.3. Penomroran cara wol (Ne 2 atau Nc) .......................................... 30
2.4.2.4. Penomroan cara metric (Nm) ...................................................... 31
2.4.2.5. Penomoran benang cara perancis (Nf) ....................................... 31
2.4.2.6. Penomoran benang cara wol garu (Ne 4 ).................................... 32
v
2.4.3. Penomoran benang secara langsung.......................................... 32
2.4.3.1. Penomoran cara Denier (D atau Td) ........................................... 33
2.4.3.2. Penomoran cara Tex (Tex).......................................................... 33
2.4.3.3. Penomoran cara Jute (Ts)........................................................... 34
2.5. Identifikasi zat warna ................................................................... 35
2.5.1. Zat warna pada kain selulosa...................................................... 36
2.5.1.1. Golongan I ...................................................................................36
2.5.1.2. Golongan II ..................................................................................38
2.5.1.3. Golongan III .................................................................................39
2.5.1.4. Golongan IV.................................................................................41
2.5.2. Zat warna pada kain protein ........................................................ 42
2.5.2.1. Zat warna basa............................................................................ 42
2.5.2.2. Zat warna direk............................................................................ 43
2.5.2.3. Zat warna asam........................................................................... 43
2.5.2.4. Zat warna kompleks logam larut (pencelupan asam).................. 43
2.5.2.5. Zat warna bejana......................................................................... 43
2.5.2.6. Zat warna bejana larut................................................................. 43
2.5.2.7. Zat warna naftol........................................................................... 43
2.5.3. Zat warna kain serat buatan........................................................ 44
2.5.3.1. Zat warna pada selulosa asetat................................................... 44
2.5.3.2. Zat warna pada poliamida (nylon) ............................................... 46
2.5.3.3. Zat warna pada polyester ............................................................ 47
2.5.3.3. Zat warna pada poliakrilat (acrilik)............................................... 48
BAB III PERSIAPAN PROSES PENCELUPAN DAN PENCAPAN
3.1. Pembukaan dan penumpukan kain (Pile Up) ............................. 50
3.1.1. Pengisian Flow Sheet (kartu proses)........................................... 50
3.1.2. Penumpukan kain (Pile Up)......................................................... 52
3.1.3. Pemberian kode (Kodefikasi) ...................................................... 52
3.2. Penyambungan kain (Sewing)..................................................... 54
3.3. Pemeriksaan kain (Inspecting) ................................................... 56
BAB IV PERSIAPAN PROSES PENCELUPAN DAN PENCAPAN
KAIN SINTETIK
4.1. Reeling ........................................................................................58
4.2. Sewing ........................................................................................60
4.3. Relaxing dan Scouring .............................................................. 60
4.4. Hydro Extracting .........................................................................62
4.5. Opening.......................................................................................62
BAB V PROSES PERSIAPAN PENCELUPAN DAN PENCAPAN
BAHAN SELULOSA
5.1. Pembakaran bulu (Singeing) ...................................................... 66
5.1.1. Mesin pembakar bulu pelat dan silinder ...................................... 67
5.1.2. Mesin pembakar bulu gas .......................................................... 68
5.1.2.1. Pengoperasian mesin..................................................................73
5.1.2.2. Pengendalian proses...................................................................74
5.2. Penghilangan kanji ......................................................................74
5.2.1. Penghilangan kanji dengan cara perendaman............................ 75
5.2.2. Penghilangan kanji dengan asam encer ..................................... 76
vi
5.2.3. Penghilangan kanji dengan soda kostik (NaOH) encer .............. 76
5.2.4. Penghilangan kanji dengan enzima............................................. 77
5.2.5. Penghilangan kanji dengan oksidator ......................................... 78
5.2.6. Pemeriksaan hasil proses penghilangan kanji ........................... 79
5.3. Pemasakan (Scouring) ............................................................... 80
5.3.1. Zat-zat pemasak..........................................................................80
5.3.2. Teknik pemasakan ......................................................................81
5.3.3. Pemasakan serat kapas ............................................................. 81
5.3.3.1. Pemasakan serat kapas tanpa tekanan ...................................... 82
5.3.3.2. Pemasakan bahan kapas dengan tekanan ................................. 85
5.3.4. Pemasakan serat protein............................................................. 88
5.3.4.1. Pemasakan serat wol .................................................................. 88
5.3.4.2. Pemasakan serat sutera ............................................................. 88
5.3.5. Pemasakan serat rayon dan serat sintetik .................................. 88
5.3.6. Pemasakan serat campuran........................................................ 89
5.3.7. Pemeriksaan larutan pemasakan ............................................... 89
5.3.7.1. Zat yang digunakan .................................................................... 90
5.3.7.2. Cara titrasi ..................................................................................90
5.3.8. Pemeriksaan hasil pemasakan.................................................... 90
BAB VI PROSES PERSIAPAN PENCELUPAN DAN
PENCAPAN KAIN POLIESTER
6.1. Pemasakan, pemantapan panas dan pengurangan berat
sistem tidak kontinyu ..................................................................92
6.1.1. Pemantapan panas (heat setting) .............................................. 92
6.1.2. Pengurangan berat (weight reduction) ........................................ 93
6.1.3. Proses penetralan dan pencucian .............................................. 97
6.1.4. Pengeringan (Drying) .................................................................. 98
6.2. Pemasakan, pemantapan panas dan pengurangan berat sistem
kontinyu ......................................................................................98
BAB VII PENGELANTANGAN
7.1. Zat pengelantang.........................................................................91
7.1.1. Zat pengelantang yang bersifat oksidator .................................. 91
7.2. Sifat-sifat zat pengelantang oksidator ......................................... 92
7.3. Pengelantangan pada bahan tekstil ............................................ 98
7.3.1. Pengelantangan dengan kaporit.................................................. 99
7.3.2. Pengelantangan dengan natrium hipokhlorit............................. 101
7.3.3. Pengelantangan dengan natrium khlorit (Textone) ................... 103
7.3.4. Pengelantangan dengan zat oksidator yang tidak
mengandung khlor.....................................................................105
7.3.4.1. Pengelantangan kapas atau rayon dengan hidrogen
peroksida...................................................................................105
7.3.4.2. Pengelantangan sutera dengan hidrogen peroksida................. 106
7.3.4.3. Pengelantangan wol dengan hidrogen peroksida ..................... 107
7.3.5. Pemutihan optik.........................................................................108
7.3.6. Pemeriksaan larutan zat pengelantang..................................... 110
7.4. Kerusakan serat ........................................................................110
7.4.1. Kerusakan serat selulosa .......................................................... 110
7.4.2. Kerusakan serat wol .................................................................. 113
7.4.3. Kerusakan sutera ......................................................................116
vii
7.4.4. Kerusakan serat rayon asetat.................................................... 116
7.4.5. Kerusakan serat-serat sintetik ................................................... 117
JILID 2
BAB VIII MERSERISASI
8.1. Proses merserisasi ....................................................................123
8.2. Merserisasi benang ...................................................................129
8.3. Penggembungan .......................................................................131
8.4. Modifikasi struktur selulosa ....................................................... 134
8.5. Absorpsi dan Adsorbsi............................................................... 138
8.6. Merserisasi panas .....................................................................141
8.7. Merserisasi kain campuran........................................................143
8.8. Daur ulang soda kostik .............................................................. 145
8.9. Penggembungan dengan amonia cair....................................... 145
BAB IX PENCELUPAN
9.1. Sejarah pencelupan...................................................................150
9.2. Teori pencelupan ......................................................................151
9.2.1. Gaya-gaya ikat pada pencelupan.............................................. 151
9.2.2. Kecepatan celup........................................................................153
9.2.3. Pengaruh perubahan suhu........................................................ 153
9.2.4. Pengaruh bentuk dan ukuran molekul zat warna ...................... 154
9.3. Zat warna...................................................................................154
9.3.1. Klasifikasi zat warna .................................................................. 154
9.3.2. Syarat-syarat zat warna............................................................. 155
9.3.3. Pemilihan zat warna untuk serat tekstil ..................................... 155
9.4. Mekanisme pencelupan.............................................................158
9.5. Pencampuran warna dan tandingan warna............................... 158
9.5.1. Teori warna................................................................................159
9.5.2. Besaran warna ..........................................................................160
9.5.3. Tujuan pencampuran warna dan tandingan warna ................... 160
9.5.4. Dasar-dasar percampuran warna.............................................. 160
9.6. Pencelupan dengan zat warna direk ......................................... 162
9.6.1. Sifat-sifat....................................................................................162
9.6.2. Mekanisme pencelupan.............................................................163
9.6.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ................................................ 163
9.6.3.1. Pengaruh elektrolit.....................................................................163
9.6.3.2. Pengaruh suhu ..........................................................................164
9.6.3.3. Pengaruh perbandingan larutan celup ...................................... 164
9.6.3.4. Pengaruh pH .............................................................................164
9.6.4. Cara pemakaian ........................................................................164
9.6.4.1. Zat warna direk golongan A....................................................... 164
9.6.4.2. Zat warna direk golongan B....................................................... 165
9.6.4.3. Zat warna direk golongan C ...................................................... 165
9.6.4.4. Pencelupan pada suhu di atas 1000C ....................................... 165
9.6.5. Pengerjaan Iring .......................................................................166
9.6.6. Cara melunturkan......................................................................167
9.7. Pencelupan dengan zat warna asam ........................................ 167
9.7.1. Sifat-sifat ...................................................................................167
9.7.2. Mekanisme pencelupan.............................................................168
9.7.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ................................................ 168
viii
9.7.3.1. Pengaruh suhu ..........................................................................169
9.7.4. Cara pemakaian ........................................................................169
9.7.4.1. Cara pencelupan untuk serat sutera ......................................... 169
9.7.5. Cara melunturkan......................................................................170
9.8. Pencelupan dengan zat warna basa ......................................... 170
9.8.1. Sifat-sifat....................................................................................170
9.8.2. Mekanisme pencelupan.............................................................171
9.8.3. Cara pemakaian ........................................................................171
9.8.4. Cara melunturkan......................................................................173
9.9. Pencelupan dengan zat warna reaktif ...................................... 173
9.9.1. Sifat-sifat....................................................................................174
9.9.2. Mekanisme pencelupan.............................................................174
9.9.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ................................................ 175
9.9.3.1. Pengaruh pH larutan ................................................................. 175
9.9.3.2. Pengaruh perbandingan larutan celup ...................................... 175
9.9.3.3. Pengaruh suhu ..........................................................................176
9.9.3.4. Pengaruh elektrolit.....................................................................176
9.9.4. Cara pemakaian ........................................................................177
9.9.4.1. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa
cara perendaman .....................................................................177
9.9.4.2. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa cara
setengah kontinyu .....................................................................178
9.9.4.3. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa cara kontinyu ....... 179
9.9.4.4. Cara pencelupan pada bahan dari selulosa
simultan dengan penyempurnaan resin .................................... 180
9.9.4.5. Pencelupan pada bahan dari serat sutera................................. 180
9.9.4.6. Pencelupan pada bahan dari serat poliamida ........................... 181
9.9.4.7. Pencelupan pada bahan dari serat wol ..................................... 182
9.9.5. Cara melunturkan......................................................................182
9.10. Pencelupan dengan zat warna bejana ...................................... 182
9.10.1. Sifat-sifat....................................................................................183
9.10.2. Mekanisme pencelupan.............................................................184
9.10.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ................................................ 184
9.10.4. Cara pemakaian ........................................................................185
9.10.4.1. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa cara
perendaman..............................................................................185
9.10.4.2. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa cara
setengah kontinyu (Pad Jig) ...................................................... 187
9.10.4.3. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa cara
kontinyu.....................................................................................187
9.10.4.4. Pencelupan pada bahan dari serat wol ..................................... 188
9.10.4.5. Pencelupan pada bahan dari serat sutera................................. 188
9.10.4.6. Pencelupan dengan zat warna bejana larut pada
bahan dari serat selulosa .......................................................... 189
9.10.4.7. Pencelupan zat warna bejana larut pada bahan
dari serat wol ............................................................................ 190
9.10.4.8. Pencelupan zat warna bejana larut pada bahan
dari serat sutera......................................................................... 190
9.10.5. Cara melunturkan......................................................................190
9.11. Pencelupan dengan zat warna naftol ........................................ 202
9.11.1. Sifat-sifat....................................................................................202
ix
9.11.2. Mekanisme pencelupan.............................................................191
9.11.3. Faktor yang berpengaruh .......................................................... 193
9.11.3.1. Pengaruh elektrolit..................................................................... 193
9.11.3.2. Pengaruh perbandingan larutan celup ...................................... 193
9.11.3.3. Pengaruh udara......................................................................... 193
9.11.3.4. Pengaruh pH ............................................................................. 193
9.11.4. Cara pemakaian ........................................................................194
9.11.4.1. Cara perendaman biasa pada bahan dari serat selulosa ......... 194
9.11.4.2. Pencelupan cara larutan baku (standing bath).......................... 195
9.11.4.3. Pencelupan pada serat protein.................................................. 195
9.11.4.4. Pencelupan dari bahan serat poliester ..................................... 196
9.11.5. Cara melunturkan......................................................................196
9.12. Pencelupan zat warna belerang ................................................ 196
9.12.1 Sifat-sifat....................................................................................196
9.12.2. Mekanisme pencelupan.............................................................197
9.12.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ............................................... 197
9.12.4. Cara pemakaian ........................................................................198
9.12.4.1. Pencelupan serat selulosa dengan zat warna
belerang biasa (sulphur)............................................................ 198
9.12.4.2. Pencelupan serat selulosa dengan zat warna
belerang yang larut (hydrosol)................................................... 198
9.12.4.3. Pencelupan serat wol dan sutera dengan zat
warna belerang..........................................................................199
9.12.15 Cara melunturkan......................................................................199
9.13. Pencelupan dengan zat warna dispersi..................................... 199
9.13.1. Sifat-sifat....................................................................................200
9.13.2. Mekanisme pencelupan.............................................................200
9.13.3. Faktor-faktor yang berpengaruh ................................................ 201
9.13.3.1. Pengaruh zat pengemban ......................................................... 201
9.13.3.2. Pengaruh suhu .......................................................................... 202
9.13.3.3. Pengaruh ukuran molekul zat warna ........................................ 202
9.13.4. Cara pemakaian ........................................................................203
9.13.4.1. Pencelupan pada bahan dari serat selulosa asetat................... 203
9.13.4.2. Pencelupan pada bahan dari serat poliester
dengan bantuan zat pengemban............................................... 203
9.13.4.3. Pencelupan pada bahan dari serat poliester
dengan suhu tinggi .................................................................... 204
9.13.4.4. Pencelupan pada bahan dari serat poliester
cara termosol.............................................................................205
9.13.4.5. Pencelupan pada bahan poliakrilat ........................................... 205
9.13.4.6. Pencelupan pada bahan serat poliamida .................................. 206
9.13.5. Cara melunturkan......................................................................206
9.14. Pencelupan bahan dari serat campuran.................................... 206
9.14.1. Cara pencelupan .......................................................................207
9.14.1.1. Pencelupan bahan dari cempuran serat wol kapas
cara larutan tunggal suasana netral .......................................... 207
9.14.1.2. Pencelupan bahan dari campuran serat wol kapas
cara larutan tunggal suasana asam .......................................... 207
9.14.1.3. Pencelupan dari campuran serat wol kapas cara
larutan ganda.............................................................................207
x
9.14.1.4. Pencelupan bahan dari campuran serat wol sutera .................. 208
9.14.1.5. Pencelupan bahan dari campuran serat wol
selulosa asetat ..........................................................................208
9.14.1.6. Pencelupan bahan dari campuran serat viskosa
rayon selulosa asetat................................................................. 209
9.14.1.7. Pencelupan bahan campuran serat wol – nylon
(poliamida).................................................................................209
9.14.1.8. Pencelupan bahan dari campuran serat nylon
kapas dengan zat warna dispersi dan zat warna direk ............. 210
9.14.1.9. Pencelupan bahan dari campuran serat nylon
kapas dengan zat warna bejana atau zat warna
belerang dan zat warna asam milling ........................................ 210
9.14.1.10. Pencelupan bahan dari campuran serat nylon
kapas dengan zat warna bejana larut........................................ 210
9.14.1.11. Pencelupan bahan dari campuran serat wol poliester.............. 211
9.14.1.12. Pencelupan bahan dari campuran serat poliester- kapas ......... 212
9.14.1.13. Pencelupan bahan dari campuran serat poliakrilat- wol ........... 213
9.14.1.14. Pencelupan bahan dari campuran serat nylon poliester ........... 214
9.14.1.15 Pencelupan bahan dari campuran serat nylon –
selulosa triasetat .......................................................................214
9.15. Pencelupan serat-serat sintetik .................................................214
9.15.1. Pencelupan serat-serat poliamida ............................................. 214
9.15.1.1. Pencelupan dengan zat warna dispersi pada serat
poliamida...................................................................................215
9.15.1.2. Pencelupan dengan zat warna solacet...................................... 215
9.15.1.3. Pencelupan dengan zat warna asam ........................................ 216
9.15.1.4. Pencelupan dengan zat warna mordan asam........................... 217
9.15.2. Pencelupan serat poliakrilat .....................................................217
9.15.2.1. Pencelupan dengan zat warna dispersi..................................... 218
9.15.2.2. Pencelupan dengan zat warna asam ........................................ 218
9.15.2.3. Pencelupan dengan zat warna basa ......................................... 220
9.15.2.4. Pencelupan dengan zat warna lain ........................................... 220
9.15.3. Pencelupan serat-serat poliester............................................... 221
9.15.31. Pencelupan dengan zat pengemban (carrier) ........................... 222
9.15.3.2. Pencelupan dengan suhu tinggi ................................................ 223
9.15.3.3. Pencelupan dengan zat warna bejana ...................................... 224
9.15.3.4. Pencelupan dengan zat warna azo ........................................... 225
JILID 3
BAB X PENCAPAN
10.1. Teknik pencapan .......................................................................227
10.1.1. Pencapan blok (Block Printing) ................................................ 227
10.1.2. Pencapan semprot (Spray Printing) .......................................... 228
10.1.3. Pencapan rol (Roller Printing) ................................................... 228
10.1.3.1. Rol cetak.................................................................................... 231
10.1.3.2. Pisau doctor / Colour Doctor .................................................... 231
10.1.3.3. Lint doctor.................................................................................. 232
10.1.3.4. Lapping...................................................................................... 232
10.1.3.5. Blanket....................................................................................... 232
10.1.3.6. Kain pengantar (Back grey) ...................................................... 232
xi
10.1.3.7. Pengoperasian mesin pencapan rol ......................................... 233
10.1.3.8. Kesalahan pencapan................................................................. 233
10.1.3.9. Engraving .................................................................................. 234
10.1.4. Pencapan kasa (Screen printing) ............................................ 240
10.1.4.1. Pencapan kasa manual (hand screen printing) dan
semi otomatik ...........................................................................241
10.1.4.1.1. Meja pencapan kasa datar ....................................................... 242
10.1.4.1.2. Rakel ......................................................................................... 243
10.1.4.2. Mesin pencapan kasa (screen printing) otomatis ..................... 245
10.1.4.2.1. Meja pencapan kasa otomatis .................................................. 246
10.1.4.2.2 Lem perekat kain....................................................................... 246
10.1.4.2.3. Sistem perakelan....................................................................... 246
10.1.4.2.4. Pengaturan kecepatan mesin.................................................... 247
10.1.4.2.5. Kesalah pencapan..................................................................... 247
10.1.4.3. Kasa/screen............................................................................... 248
10.1.4.3.1. Rangka kasa ............................................................................. 252
10.1.4.3.2. Pemasangan kasa pada rangka ............................................... 254
10.1.4.3.2.1 Pemasangan kasa secara manual ............................................ 254
10.1.4.3.2.2 Pemasangan kasa dengan meja penarik (stretching) .............. 255
10.1.4.4. Pembuatan pola/gambar/desain ............................................... 255
10.1.4.4.1. Pemilihan gambar ..................................................................... 255
10.1.4.4.2. Raport gambar .......................................................................... 256
10.1.4.4.3. Pemisahan warna...................................................................... 259
10.1.4.5. Pembuatan motif pada kasa datar ............................................ 259
10.1.4.5.1. Cara pemotongan (Cut out method) ......................................... 259
10.1.4.5.2. Cara penggambaran langsung (Direct printing method) .......... 260
10.1.4.5.3. Cara rintang (Resist method) ................................................... 261
10.1.4.5.4. Cara foto copy (Photo copy method) ........................................ 262
10.1.4.5.4.1 Larutan peka cahaya ................................................................ 263
10.1.4.5.4.2 Pelapisan larutan peka cahaya (Coating) ................................. 265
10.1.4.5.4.3 Pengeringan screen hasil pelapisan larutan peka cahaya ....... 267
10.1.4.5.4.4 Pemindahan gambar ke kasa/screen (Expossure) ................... 268
10.1.4.5.4.5 Membangkitkan gambar pada kasa/screen .............................. 269
10.1.4.5.4.6 Perbaikan gambar pada kasa/screen (retusir) ......................... 270
10.1.4.5.4.7 Memperkuat gambar kasa/screen (hardening).......................... 270
10.1.5. Pencapan kasa putar (Rotary screen printing) .......................... 271
10.1.5.1 Pembukaan kasa/screen........................................................... 271
10.1.5.2. Pembulatan kasa/screen........................................................... 272
10.1.5.3. Pencucian dan pengeringan...................................................... 272
10.1.5.4. Rakel kasa putar ....................................................................... 272
10.1.5.5. Pengaturan pencapan ............................................................... 274
10.1.5.6. Meja pencapan (blanket) dan penggerak mesin ....................... 275
10.1.5.7. Pembuatan motif pada kasa putar (Rotary screen printing) ..... 276
10.1.5.8 Pembukaan screen (Out packing) ............................................ 276
10.1.5.8.1. Pembulatan screen (Rounding) ................................................ 276
10.1.5.8.2. Pencucian dan pengeringan ..................................................... 276
10.1.5.8.3. Pelapisan larutan peka cahaya (Coating) ................................. 277
10.1.5.8.4. Memindahkan gambar ke kasa/screen (Expossure) ................ 278
10.1.5.8.5. Membangkitkan gambar pada screen (Developing) ................. 278
10.1.5.8.6. Pemasangan ring (Ring endring)............................................... 279
10.1.5.8.7. Perbaikan gambar pada screen ............................................... 279
xii
10.2. Metoda pencapan......................................................................279
10.2.1. Pencapan langsung (Direct printing) ........................................ 280
10.2.2. Pencapan tumpang (Over printing) ........................................... 280
10.2.3. Pencapan etsa (Discharge printing) .......................................... 280
10.2.4. Pencapan rintang (Resist printing) ........................................... 280
10.3. Prosedur pencapan ...................................................................281
10.3.1. Persiapan pengental..................................................................281
10.3.1.1. Pemilihan pengental ................................................................. 282
10.3.1.2. Persyaratan pengental ............................................................. 283
10.3.1.3 Jenis pengental ........................................................................ 284
10.3.14. Pembuatan pengental .............................................................. 285
10.3.2. Persiapan pasta cap.................................................................. 291
10.3.3. Persiapan mesin........................................................................293
10.3.4. Pencapan ..................................................................................293
10.3.5. Pengeringan ..............................................................................293
10.3.6. Fiksasi zat warna.......................................................................294
10.3.6.1. Metode perangin-angin (Air hanging) ....................................... 294
10.3.6.2. Proses penguapan (Steaming).................................................. 294
10.3.6.3. Proses udara panas .................................................................. 299
10.3.6.4. Pengerjaan dengan larutan kimia.............................................. 299
10.3.7. Pencucian .................................................................................299
10.3.8. Pengeringan ..............................................................................301
10.4. Pencapan pada bahan selulosa ............................................... 304
10.4.1. Pencapan selulosa dengan zat warna direk ............................. 304
10.4.2. Pencapan kain kapas dengan zat warna reaktif ....................... 308
10.4.3. Pencapan zat warna bejana...................................................... 313
10.4.4. Pencapan selulosa dengan zat warna bejana larut .................. 320
10.4.5. Pencapan selulosa dengan zat warna naftol ............................ 326
10.4.6. Pencapan zat warna naftol yang distabilkan ............................ 332
10.5. Pencapan serat sintetik ............................................................ 334
10.5.1. Pencapan kain poliester ........................................................... 334
10.5.2. Pencapan nilon .........................................................................338
10.5.2.1. Pencapan nilon dengan zat warna asam ................................. 339
10.5.2.2. Pencapan nilon dengan zat warna dispersi .............................. 340
10.5.2.3. Pencapan nilon dengan zat warna reaktif ................................ 341
10.6. Pencapan pada bahan campuran ............................................ 341
10.6.1. Pencapan zat warna pigmen dan zat warna dispersi ............... 342
10.6.2. Zat warna bejana khusus ......................................................... 342
10.6.3. Campuran zat warna dispersi dan zat warna bejana ................ 343
10.6.4. Zat warna dispersi khusus ........................................................ 344
10.6.5. Campuran zat warna reaktif dan zat warna dispersi ................ 348
10.7. Pencapan zat warna pigmen .................................................... 351
10.8. Pencapan serat protein ............................................................ 365
10.8.1. Pencapan bahan protein dengan zat warna asam ................... 365
10.8.2. Pencapan serat protein dengan zat warna basa ...................... 367
10.8.3. Pencapan serat protein dengan zat warna reaktif .................... 368
10.8.4. Pencapan serat protein dengan zat warna bejana larut ........... 369
10.8 Pencapan alih panas ................................................................ 371
10.8.1. Kertas pencapan alih ................................................................ 372
10.8.2. Zat warna ..................................................................................372
10.9.3. Pencapan pada kertas alih ....................................................... 373
xiii
10.9.4. Pencapan alih pada kain .......................................................... 375
10.10. Pencapan rambut serat ............................................................ 380
10.10.1. Teknik pembuatan kain flock .................................................... 381
10.10.2. Metoda penempelan rambut serat ............................................ 381
10.11. Pencapan kasa datar pada bahan non tekstil .......................... 384
BAB XI PENGUJIAN HASIL PROSES PENCELUPAN DAN
PENCAPAN
11.1. Daya serap kain......................................................................... 389
11.1.1. Cara pengujian waktu pembasahan kain (the wetting time test)390
11.1.2. Cara pengujian daya serap kain (wet ability test)...................... 391
11.1.3. Cara – cara pengujian pembasahan kain dengan cara
Penyerapan kapiler (wetting test by wicking) ............................ 391
11.1.4. Cara pengujian pembasahan kain dengan uji
Penenggalaman (sinking test) .................................................. 392
11.2. Cara uji kekuatan tarik dan mulur kain tenun (SII.016-75) ........ 392
11.3. Cara uji tahan sobek kain tenun dengan alat pendulum
(Elmendorf) (SII.0248 79) ......................................................... 394
11.4. Pengujian ketahanan luntur warna ............................................ 399
11.4.1. Cara penggunaan gray scale (SII.0113.75)............................... 399
11.4.2 Staining Scale............................................................................402
11.4.3. Tahan luntur warna terhadap pencucian (SII.0115-75) ............. 404
11.4.4. Cara uji tahan luntur warna terhadap keringat (SII.0117-75) ... 407
11.4.5. Cara uji tahan luntur warna terhadap gosokan ......................... 410
11.4.6. Cara uji tahan luntur warna terhadap panas penyetrikaan........ 412
11.4.7. Cara uji tahan luntur warna terhadap cahaya (cahaya matahari
dan cahaya terang hari) (SII.019-75)......................................... 414
11.4.8. Cara uji tahan luntur warna terhadap pemutinah dengan
Khlor (SII.0116-75) ....................................................................420
11.5. Pengujian grading kain .............................................................. 422
BAB XII PEMBATIKAN
12.1. Persiapan membuat batik .........................................................425
12.1.1. Memotong kain ..........................................................................425
12.1.2. Mencuci/Nggirah/Ngetel ............................................................425
12.1.3. Menganji kain ............................................................................427
12.1.4. Ngemplong ................................................................................427
12.2. Peralatan batik .......................................................................... 427
12.3. Bahan-bahan batik ....................................................................431
12.3.1. Kain untuk batik ......................................................................... 431
12.3.2. Malam/lilin..................................................................................432
12.3.3. Zat warna batik .......................................................................... 434
12.4. Tahapan membuat batik............................................................ 435
12.4.1. Menulis dan mencap batik......................................................... 435
12.4.2. Memberi warna..........................................................................437
12.4.3. Menghilangkan lilin batik ........................................................... 439
12.4.4. Memecah lilin batik .................................................................... 440
12.5. Teknik pelekatan lilin ................................................................. 440
12.5.1. Menggunakan canting tulis........................................................ 441
12.5.2. Menggunakan canting cap ........................................................ 445
xiv
PENUTUP ..................................................................................................... 461
DAFTAR PUSTAKA............................................................................... ….. ..A1
DAFTAR ISTILAH …………………………………………………………………..B1
xv
SINOPSIS
Pencelupan adalah proses pemberian pada bahan tekstil baik serat,
benang, dan kain dengan zat warna tertentu yang sesuai dengan
jenis bahan yang dicelup dan hasilnya mempunyai sifat ketahanan
luntur warna.
Pencapan adalalah proses pemberian warna pada kain secara tidak
merata sesuai dengan motif yang telah ditentukan menggunakan zat
warna sesuai dengan kain yang dicap dan hasilnya mempunyai sifat
ketahanan luntur warna terhadap pencucian.
Baik proses pencelupan maupun pencelupan selalu didahului
dengan proses persiapan yang sama meliputi pembakaran bulu,
penghilangan kanji, pemasakan, pengelantangan, dan merserisasi.
Zat warna untuk pencelupan dan pencapan penggunaannya sama,
perbedaannya terletak pada sistem pemberiaan warna dan teknologi
yang digunakan.
Teknologi pencelupan dan pencapan merupakan teknik dan cara –
cara yang digunakan untuk meningkatkan produktifitas dan kualitas
mutu hasil produksi pencelupan dan pencapan.
xvi
DESKRIPSI KONSEP PENULISAN
Judul buku Teknologi Pencelupan dan Pencapan disusun
berdasarkan kurikulum Edisi 2004 dan mengacu pada standar
kompetensi nasional bidang keahlian penceluan dan pencapan.
Buku ini berisi tentang ruang lingkup pencelupan dan pencapan
meliputi : 1. Persiapan proses pencelupan dan pencapan yaitu
proses proses yang dilakukan terhadap kain sebelum dilakukan
proses basah baik untuk bahan kapas maupun bahan dari serat
sintetik meliputi penumpukan kain,pemberian kode, penyambungan
kain, relling,relaxing. 2. Proses persiapan pencelupan dan pencapan
membahas tentang proses pembakaran bulu,penghilangan kani,
pemasakan,pengelantangan,merserisasi, dan proses persiapan
untuk kain sintetik meliputi pengurangan berat, dan termofixztion (
heat seating ), 3. Pencelupaan membahas tentang jenis kain yang
dicelup, zat warna yang digunakan, teknologi yang diterapkan dalam
proses pencelupan. 4. Pencapan membahas tentang persiapan
pencapan, teknik pencapan, prosedur pencapan, persiapan gambar,
pengental, pasta cap, proses pencapan dengan berbagai zat warna,
pencapan pada bahan non tekstil, fiksasi , pencucian kain dan
diakhiri dengan proses pembuatan batik.
Hasil penyusunan masih banyak teknologi pencelupan dan
pencapan yang belum terakomodasi dalam penyusunan buku ini,
karena cakupan teknologi di industri tersebut selalu perkembang dan
sangat luas.
xvii
PETA KOMPETENSI
A. Kompetensi Dasar Kejuruan Pencapan dan Pencapan
Level
Kompetensi Kompetensi dasar Sub Kompetensi
Operator
yunior 1. Mengidentifikasi
serat tekstil
1.1. Menyiapkan proses
indentifikasi
1.2. Menyiapkan proses idetifikasi
serat
1.3. Identifikasi serat berdasarkan
bentuknya
1.4. Identifikasi jenis serat dengan
uji bakar
1.5. Identifikasi jenis serat dengan
uji pelarutan
1.6. Membuat laporan kerja
2. Mengidentifikasi
benang tekstil 2.1. Menyiapkan proses
identifikasi benang
2.2. Identifikasi benang
berdasarkan bentuk fisiknya
2.3. Menguji antihan (twist)
benang
2.4. Membuat laporan kerja
2.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan kesehatan
kerja
3. Mengidentifikasi zat
warna direk, asam,
dan basa pada
bahanselulosa
3.1. Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
3.2. Melakukan proses identifikasi
3.3. Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
3.4. Membuat laporan hasil
identifikasi
3.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
4. Mengidentifikasi zat
warna bejana,
belerang, bejana
belerang dan
4.1 Menyiapkan proses identifikasi
zat warna
4.2 Melakukan proses identifikasi
4.3 Mengamati hasil identifikasi
xviii
oksidasi pada
bahan selulosa
dan karakteristik lainnya
4.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
4.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
5. Mengidentifikasi zat
warna direk iring
logam, direk iring
formaldehid, naftol,
azo yang tidak larut,
zat warna yang
diazotasi pada
bahan selulosa
5.1 Menyiapkan proses identifikasi
zat warna
5.2 Melakukan proses identifikasi
5.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
5.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
5.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
6. Mengidentifikasikan
zat warna pigmen
dan reaktif pada
bahan selulosa
6.1 Menyiapkan proses identifikasi
zat warna
6.2 Melakukan proses identifikasi
6.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
6.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
6.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
7. Mengidentifikasikan
zat warna direk,
asam, basa,
komplek logam
dan zat warna
chrom pada bahan
poliamida
7.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
7.2 Melakukan proses identifikasi
7.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
7.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
7.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
8. Mengidentifikasikan
zat warna bejana,
dispersi, komplek
logam, dispersi
reaktif dan naftol
pada bahan
poliamida
8.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
8.2 Melakukan proses identifikasi
8.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
8.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
xix
8.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
9. Mengidentifikasikan
zatwarna dispersi,
kation, bejana,
pigmen dan zat
warna yang
dibangkitkan
9.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
9.2 Melakukan proses identifikasi
9.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
9.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
9.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
10. Mengidentifikasikan
zat warna
direk, asam, basa,
bejana, naftol,
reaktif, komplek
logam, komplek
lagam terdispersi
dan mordam
chrom
10.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
10.2 Melakukan proses identifikasi
10.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
10.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
10.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
11. Mengidentifikasikan
zat warna
bubuk
11.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat warna
11.2 Melakukan proses identifikasi
11.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
11.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
11.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
12. Mengidentifikasikan
zat pembantu
tekstil “Zat Aktif
Permukaa “
12.1 Menyiapkan proses
identifikasi zat aktif
permukaan
12.2 Melakukan proses
identifikasi
12.3 Mengamati hasil identifikasi
dan karakteristik lainnya
xx
12.4 Membuat laporan hasil
identifikasi
12.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
B. Kompetensi Kejuruan Pencelupan
Level
Kompetensi Kompetensi dasar Sub Kompetensi
1. Melakukan
penghilangan
kanji pada kai
metoda Pad
Batch
menggunakan
mesin Pad Rol
1.1. Menyiapkan operasi
proses penghilangan kanji
1.2. Melakukan penghilangan
kanji
1.3. Mengendalikan parameter
proses
1.4. Melakukan perawatan
ringan
1.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
1.6. Membuat laporan hasil
kerja
2. Melakukan
pembakaran bulu
pada kain
menggunakan
mesin bakar bulu
konvensional
2.1. Menyiapkan operasi
proses pembakaran bulu
2.2. Melakukan pembakaran
bulu
2.3. Mengendalikan parameter
proses
2.4. Melakukan perawatan
ringan
2.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
2.6. Membuat laporan hasil
kerja
3. Melakukan
pembakaran bulu
pada kain metode
simultan dengan
penghilangan
kanji
menggunakan
mesin bakar bulu
3.1. Menyiapkan operasi
proses pembakaran bulu
dan penghilangan kanji
3.2. Melakukan pembakaran
bulu dan penghilangan
kanji
3.3. Mengendalikan parameter
proses
3.4. Melakukan perawatan
xxi
ringan
3.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
3.6. Membuat laporan hasil
kerja
4. Melakukan
pembakaran bulu
pada kain
menggunakan
mesin bakar bulu
konvensional
4.1. Menyiapkan operasi
proses pembakaran bulu
4.2. Melakukan pembakaran
bulu
4.3. Mengendalikan parameter
proses
4.4. Melakukan perawatan
ringan
4.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
4.6. Membuat laporan hasil
kerja
5. Melakukan
pembakaran
bulupada kain
metode simultan
dengan
penghilangan
kanji
menggunakan
mesin bakar bulu
5.1. Menyiapkan operasi
proses pembakaran bulu
dan penghilangan kanji
5.2. Melakukan pembakaran
bulu dan penghilangan
kanji
5.3. Mengendalikan parameter
proses
5.4. Melakukan perawatan
ringan
5.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
5.6. Membuat laporan hasil
kerja
6. Melakukan
pemasakan
benang atau kain
menggunakan
kier ketel
6.1. Menyiapkan operasi
proses pemasakan
6.2. Melakukan pemasakan
6.3. Mengendalikan parameter
proses
6.4. Melakukan perawatan
ringan
6.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
6.6. Membuat laporan hasil
xxii
kerja
7. Melakukan
pengelantangan
kain metoda Pad
Batch
7.1. Menyiapkan operasi
proses pengelantangan
7.2. Melakukan
pengelantangan
7.3. Mengendalikan parameter
proses
7.4. Melakukan perawatan
ringan
7.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
7.6. Membuat laporan hasil
kerja
8. Melakukan proses
pengelantangan
metoda kontinyu
��
8.1. Menyiapkan operasi
proses pengelantangan
8.2. Melakukan
pengelantangan
8.3. Mengendalikan parameter
proses
8.4. Melakukan perawatan
ringan
8.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
8.6. Membuat laporan hasil
kerja
9. Melakukan
pemantapan
panas (Heat Set)
pada kain
menggunakan
mesin stenter
9.1. Menyiapkan operasi
proses pemantapan
panas
9.2. Melakukan pemantapan
panas
9.3. Mengendalikan parameter
proses
9.4. Melakukan perawatan
ringan
9.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
9.6. Membuat laporan hasil
kerja
10. Melakukan
pemerseran
pada kain
menggunakan
10.1. Menyiapkan operasi
proses pemerseran kain
10.2. Melakukan pemerseran
kain
xxiii
mesin Chain
Merserizing
10.3. Mengendalikan
parameter proses
10.4. Melakukan perawatan
ringan
10.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
10.6. Membuat laporan hasil
kerja
11. Melakukan
pemerseran
padakain
menggunakan
mesin
chainless
merserizing
11.1. Menyiapkan operasi
proses pemerseran kain
11.2. Melakukan pemerseran
kain
11.3. Mengendalikan
parameter proses
11.4. Melakukan perawatan
ringan
11.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
11.6. Membuat laporan hasil
kerja
12. Melakukan
proses Weigth
Reduce
metode
diskontinyu
(Batch)
menggunakan
mesin alkali
tank
12.1. Menyiapkan operasi
proses weight reduce
12.2. Melakukan weight
reduce
12.3. Mengendalikan
parameter proses
12.4. Melakukan perawatan
ringan
12.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
12.6. Membuat laporan hasil
kerja
13. Melakukan
proses Weigth
reduce kain
metode
kontinyu
menggunakan
mesin J – Box /
L - box
��
13.1. Menyiapkan operasi
proses weight reduce
13.2. Melakukan weight
reduce
13.3. Mengendalikan
parameter proses
13.4. Melakukan perawatan
ringan
13.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
xxiv
13.6. Membuat laporan hasil
kerja
14. Melakukan
pencelupan
benang secara
manual
menggunakan
bak celup
��
14.1. Menyiapkan operasi
proses pencelupan
14.2. Melakukan pencelupan
14.3. Mengendalikan
parameter proses
14.4. Melakukan perawatan
ringan
14.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
14.6. Membuat laporan hasil
kerja
15. Melakukan
pencelupan
benang hank
menggunakan
mesin Celup
Hank
15.1. Menyiapkan operasi
proses pencelupan
15.2. Melakukan pencelupan
15.3. Mengendalikan
parameter proses
15.4. Melakukan perawatan
ringan
15.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
15.6. Membuat laporan hasil
kerja
16. Melakukan
pencelupan
benang
dengan zat
warna indigo
metoda
kontinyu
menggunakan
mesin Rope
Dyeing
16.1. Menyiapkan operasi
proses pencelupan
16.2. Melakukan pencelupan
16.3. Mengendalikan
parameter proses
16.4. Melakukan perawatan
ringan
16.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
16.6. Membuat laporan hasil
kerja
17. Melakukan
pencelupan
benang
dengan zat
warna indigo
metoda
17.1. Menyiapkan operasi
proses pencelupan
17.2. Melakukan pencelupan
17.3. Mengendalikan
parameter proses
17.4. Melakukan perawatan
xxv
kontinyu
menggunakan
mesin Loptex
ringan
17.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
17.6. Membuat laporan hasil
kerja
18. Melakukan
pencelupan
kain metoda
HT/HP
menggunakan
mesin Beam
18.1. Menyiapkan operasi
proses pencelupan
18.2. Melakukan pencelupan
18.3. Mengendalikan
parameter proses
18.4. Melakukan perawatan
ringan
18.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
18.6. Membuat laporan hasil
kerja
19. Melakukan
pencelupan
kain metoda
HT/HP
menggunakan
mesin Celup
Jet
18.1 Menyiapkan operasi
proses pencelupan
18.2 Melakukan pencelupan
18.3 Mengendalikan
parameter proses
18.4 Melakukan perawatan
ringan
18.5 Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
18.6 Membuat laporan hasil
kerja
20. Melakukan
pencelupan
kain metoda
HT/HP
menggunakan
mesin Package
19.1 Menyiapkan operasi
proses pencelupan
19.2 Melakukan pencelupan
19.3 Mengendalikan
parameter proses
19.4 Melakukan perawatan
ringan
19.5 Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
19.6 Membuat laporan hasil
kerja
21. Melakukan
pencelupan
20.1 Menyiapkan operasi
proses pencelupan
xxvi
benang
metoda HT/HP
menggunakan
mesin Cone
Dyeing.
20.2 Melakukan pencelupan
20.3 Mengendalikan
parameter proses
20.4 Melakukan perawatan
ringan
20.5 Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
20.6 Membuat laporan hasil
kerja
22. Melakukan
pencelupan
kain
menggunakan
mesin Jigger
21.1 Menyiapkan operasi
proses pencelupan
21.2 Melakukan pencelupan
21.3 Mengendalikan
parameter proses
21.4 Melakukan perawatan
ringan
21.5 Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
21.6 Membuat laporan hasil
kerja
23. Melakukan
pencelupan
kain
menggunakan
mesin Winch
22.1 Menyiapkan operasi
proses pencelupan
22.2 Melakukan pencelupan
22.3 Mengendalikan
parameter proses
22.4 Melakukan perawatan
ringan
22.5 Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
22.6 Membuat lapooran hasil
kerja
24. Mencuci kain
menggunakan
mesin washing
range
24.1. Menyiapkan operasi
proses pencucian
24.2. Melakukan pencucian
24.3. Mengendalikan
parameter proses
24.4. Melakukan perawatan
ringan
24.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
xxvii
24.6. Membuat laporan hasil
kerja
25. Melakukan
impregnasi
kain
menggunakan
mesin Pad
Dryer
25.1. Menyiapkan operasi
proses impregnasi
25.2. Melakukan impregnasi
25.3. Mengendalikan
parameter proses
25.4. Melakukan perawatan
ringan
25.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
25.6. Membuat laporan hasil
kerja
26. Melakukan
fiksasi
pencelupan
kain metoda
alkali shock
menggunakan
mesin Alkali
Shock
26.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi alkali
shock
26.2. Melakukan fiksasi
alkali shock
26.3. Mengendalikan
parameter proses
26.4. Melakukan perawatan
ringan
26.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
26.6. Membuat laporan hasil
kerja
27. Melakukan
fiksasi
pencelupan
kain metoda
steaming
menggunakan
mesin Pad
Steamer
��
27.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi steam
27.2. Melakukan fiksasi
steam
27.3. Mengendalikan
parameter proses
27.4. Melakukan perawatan
ringan
27.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
27.6. Membuat laporan hasil
kerja
28. Melakukan
fiksasi
pencelupan
kain metoda
28.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi batching
28.2. Melakukan fiksasi
batching
xxviii
batching
menggunakan
mesin Pad Roll
28.3. Mengendalikan
parameter proses
28.4. Melakukan perawatan
ringan
28.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
28.6. Membuat laporan hasil
kerja
29. Melakukan
fiksasi
pencelupan
kain metoda
baking
menggunakan
mesin Pad
Bake
29.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi baking
29.2. Melakukan fiksasi
baking
29.3. Mengendalikan
parameter proses
29.4. Melakukan perawatan
ringan
29.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
29.6. Membuat laporan hasil
kerja
30. Melakukan
fiksasi metoda
thermofiksasi
menggunakan
mesin
thermofiksasi
(Baking atau
Thermosol
atau Curing)
30.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi
thermofiksasi
30.2. Melakukan fiksasi
thermofiksasi
30.3. Mengendalikan
parameter proses
30.4. Melakukan perawatan
ringan
30.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
kesehatan kerja
30.6. Membuat laporan hasil
kerja
31. Melakukan
fiksasi dengan
metoda
steaming
menggunakan
mesin steamer
alkali shock
31.1. Menyiapkan operasi
proses fiksasi steaming
31.2. Melakukan fiksasi
alkali steaming
31.3. Mengendalikan
parameter proses
31.4. Melakukan perawatan
ringan
31.5. Melaksanakan aturan
keselamatan dan
xxix
kesehatan kerja
31.6. Membuat laporan hasil
kerja
C. Kompetensi Kejuruan Pencapan
Level
Kompetensi Kompetensi dasar Sub Kompetensi
Operator 1. Melakukan
penimbangan zat
warna dan zat
pembantu
1.1 Menyiapkan proses
penimbangan
1.2 Melakukan penimbangan
1.3 Mengendalikan parameter
proses
1.4 Melakukan perawatan ringan
1.5 Membuat laporan hasil
identifikasi
1.6 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
2. Pembuatan mask
film menggunakan
mesin afdruk
2.1. Menyiapkan operasi proses
pembuatan mask film
2.2. Melakukan proses pembuatan
mask film
2.3. Mengendalikan parameter
proses pembuatan mask film
2.4. Melakukan perawatan ringan
2.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
2.6. Membuat laporan hasil kerja
3. Melakukan
penyiapan rotary
screen Menyiapkan
operasi proses
penyiapan rotary
screen
3.1 Melakukan penyiapan rotary
screen
3.2 Mengendalikan parameter
proses
3.3 Melakukan perawatan ringan
3.4 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
3.5 Membuat laporan hasil kerja
4. Melakukan
pembuatan flat
screen secara
manual
4.1 Menyiapkan operasi proses
pembuatan flat screen
4.2 Melakukan pembuatan flat
screen
4.3 Mengendalikan parameter
xxx
proses
4.4 Melakukan perawatan ringan
4.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
4.6 Membuat laporan hasil kerja
5. Melakukan
pembuatan flat
screen
menggunakan
mesin stretching
5.1 Menyiapkan operasi proses
pembuatan flat screen
5.2 Melakukan pembuatan flat
screen
5.3 Mengendalikan parameter
proses
5.4 Melakukan perawatan ringan
5.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
5.6 Membuat laporan hasil kerja
6. Melakukan Coating
pada flat screen
secara manual
6.1 Menyiapkan operasi proses
coating
6.2 Melakukan coatingm
6.3 Mengendalikan parameter
6.4 Melakukan perawatan ringan
6.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
6.6 Membuat laporan hasil kerja
7. Melakukan coating
pada rotary screen
menggunakan
mesin coating
7.1 Menyiapkan operasi proses
coating
7.2 Melakukan coating
7.3 Mengendalikan parameter
proses
7.4 Melakukan perawatan ringan
7.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
7.6 Membuat laporan hasil kerja
8. Melakukan
pemindahan
gambar pada flat
screen secara
manual
8.1 Menyiapkan operasi proses
pemindahan gambar pada flat
screen
8.2 Melakukan pemindahan
gambar pada flat screen
8.3 Mengendalikan parameter
proses
xxxi
8.4 Melakukan perawatan ringan
8.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
8.6 Membuat laporan hasil kerja
9. Melakukan
pemindahan
gambar pada flat
screen
menggunakan alat
exsposure
9.1 Menyiapkan operasi proses
pemindahan gambar pada flat
screen
9.2 Melakukan pemindahan
gambar pada flat screen
9.3 Mengendalikan parameter
proses
9.4 Melakukan perawatan ringan
9.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
9.6 Membuat laporan hasil kerja
10. Melakukan
pemindahan
gambar pada
rotary screen
10.1 Menyiapkan operasi proses
pemindahan gambar pada
rotary screen
10.2 Melakukan pemindahan
gambar pada rotary screen
10.3 Mengendalikan parameter
proses
10.4 Melakukan perawatan ringan
10.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
10.6 Membuat laporan hasil kerja
11. Melakukan
pemindahan
gambar pada
rotary screen Cam
Wax Jet
11.1 Menyiapkan operasi proses
pemindahan gambar pada
rotary screen menggunakan
CAM
11.2 Melakukan pemindahan
gambar pada rotary screen
11.3 Mengendalikan parameter
proses
11.4 Melakukan perawatan ringan
11.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
11.6 Membuat laporan hasil kerja
xxxii
12. Melakukan retusir
dan hardening
12.1 Menyiapkan operasi proses
retusir dan hardening
12.2 Melakukan proses retusir dan
hardening
12.3 Mengendalikan parameter
proses
12.4 Melakukan perawatan ringan
12.5 Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
12.6 Membuat laporan hasil kerja
13. Melakukan
pembuatan
pengental
13.1. Menyiapkan operasi
pembuatan pengental
13.2. Melakukan pembuatan
pengental
13.3. Mengendalikan parameter
proses
13.4. Melakukan perawatan
ringan
13.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan keselamatan
kerja
13.6. Membuat laporan hasil kerja
14. Melakukan
pembuatan pasta
cap
14.1. Menyiapkan operasi proses
pembuatan pasta cap
14.2. Melakukan pasta cap
14.3. Mengendalikan parameter
proses
14.4. Melakukan perawatan
ringan
14.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
14.6. Membuat laporan hasilkerja
15. Melakukan
pencapan sablon
15.1. Menyiapkan operasi proses
pencapan sablon
15.2. Melakukan operasi
penyablonan
15.3. Mengendalikan parameter
proses
15.4. Melakukan perawatan
ringan
15.5. Melaksanakan aturan
xxxiii
kesehatan dan
keselamatan kerja
15.6. Membuat laporan hasilkerja
16. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda air
hanging
16.1. Menyiapkan operasi proses
fiksasi metoda air hanging
16.2. Melakukan fiksasi air
hanging
16.3. Mengendalikan parameter
proses
16.4. Melakukan perawatan ringan
16.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
16.6. Membuat laporan hasilkerja
17. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda steaming
menggunakan
mesin flash
ageing
17.1. Menyiapkan operasi proses
steaming
17.2. Melakukan steaming
17.3. Mengendalikan parameter
proses
17.4. Melakukan perawatan
ringan
17.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
17.6. Membuat laporan hasilkerja
18. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda
thermofiksasi
menggunakan
mesin
Thermofiksasi
(baking,
thermosol, curing)
18.1. Menyiapkan operasi proses
thermofiksasi
18.2. Melakukan thermofiksasi
18.3. Mengendalikan parameter
proses
18.4. Melakukan perawatan
ringan
18.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
18.6. Membuat laporan
hasilkerja
19. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda pad batch
menggunakan
19.1. Menyiapkan operasi proses
pad batch
19.2. Melakukan pading, rolling
dan batching
xxxiv
mesin pad rol 19.3. Mengendalikan parameter
proses
19.4. Melakukan perawatan
ringan
19.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
19.6. Membuat laporan hasilkerja
20. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda steaming
20.1. Menyiapkan operasi proses
steaming
20.2. Melakukan steaming
20.3. Mengendalikan parameter
proses
20.4. Melakukan perawatan
ringan
20.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
20.6. Membuat laporan hasilkerja
21. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda HT
steaming
21.1. Menyiapkan operasi proses
steaming
21.2. Melakukan steaming
21.3. Mengendalikan parameter
proses
21.4. Melakukan perawatan
ringan
21.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
21.6. Membuat laporan hasilkerja
22. Melakukan fiksasi
hasil printing
metoda pressure
steaming
22.1. Menyiapkan operasi proses
steming
22.2. Melakukan steaming
22.3. Mengendalikan parameter
proses
22.4. Melakukan perawatan
ringan
22.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
22.6. Membuat laporan hasil
kerja
xxxv
23. Melakukan fiksasi
hasil printing
metode wet
development
23.1. Menyiapkan operasi proses
fiksasi metode wet
development
23.2. Melakukan imersing (wet
development)
23.3. Mengendalikan parameter
proses
23.4. Melakukan perawatan
ringan
23.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
23.6. Membuat laporan hasilkerja
24. Mencuci kain
menggunakan
mesin washing
range
24.1. Menyiapkan operasi proses
pencucian
24.2. Melakukan pencucian
24.3. Mengendalikan parameter
proses
24.4. Melakukan perawatan
ringan
24.5. Melaksanakan aturan
kesehatan dan
keselamatan kerja
24.6. Membuat laporan hasilkerja
xxxvi
TEKNOLOGI PENCELUPAN
DAN
PENCAPAN
1
TEKNOLOGI PENCELUPAN
DAN
PENCAPAN
BAB I
PENDAHULUAN
Teknologi Pencelupan dan Pencapan adalah suatu cara penyempurnaan
bahan tekstil untuk meningkatkan mutu dan daya guna bahan tekstil. Teknologi
Pencelupan dan Pencapan merupakan teknik pemberian warna pada bahan
tekstil. Dilihat dari tujuannya terdapat perbedaan antara pencelupan dan
pencapan. Pencelupan memberi warna pada bahan tekstil secara merata dan
menyeluruh sedangkan pencapan tujuannya memberi warna pada bahan
secara setempat sesuai dengan desain/motif yang telah ditentukan. Pada
proses pencapan dapat digunakan beberapa jenis zat warna secara simultan.
Hasil pencapan memilki nilai seni karena desain yang dibuat merupakan hasil
karya seni. Berbagai jenis zat warna dapat digunakan untuk mewarnai bahan
tekstil baik pada proses pencelupan maupun pencapan, pemilihan zat warna
yang digunakan didasarkan pada tujuan dan jenis serat yang diwarnai.
Pengolahan bahan tekstil baik untuk proses pencelupan maupun proses
pencapan meliputi tahap–tahap proses :
1.1. Identifikasi Serat, Benang, dan Zat Warna
Langkah awal yang harus dilakukan dalam melakukan proses pencelupan dan
pencapan adalah mengetahui jenis serat yang terkandung dalam bahan yang
akan diproses. Jenis serat menentukan jenis proses, zat warna dan zat
pembantu yang digunakan, kesalahan dalam penentuan jenis serat akan
berakibat pada kegagalan proses.
Identifikasi benang adalah proses mengetahui jenis serat yang terkandung
didalamnya. Benang tekstil terbuat dari serat tunggal maupun serat campuran
sehingga identifikasi benang untuk mengetahui jenis serat perlu dilakukan
selain itu perlu juga dilakukan nomor benang, twist.
Jenis serat dengan zat warna yang digunakan harus ada kesesuaian, karena
ketidak sesuaian penggunaan zat warna dengan serat maka keberhasilan
yang diharapkan tidak akan diperoleh.
2
1.2. Persiapan Proses Pencelupan dan Pencapan
Yang dimaksud dengan persiapan proses pencelupan dan pencapan
(pre treatment) adalah cara–cara mempersiapkan bahan yang akan dilakukan
pencelupan maupun pencapan. Persiapan ini meliputi membuka dan
menumpuk kain yaitu membuka kain dalam bentuk gulungan kemudian
ditumpuk di atas palet, penyambungan kain yaitu menyambung kain antar
gulungan dengan mesin obras, pemeriksaan kain yaitu pemeriksaan terhadap
kain grey untuk mengetahui panjang dan lebar kain, cacat kain dan kotoran
lainnya.
1.3. Persiapan Proses Pencelupan dan Pencapan Kain Sintetik
Yaitu cara–cara mempersiapkan bahan yang akan dilakukan proses
pencelupan dan pencapan pada kain sintetik. Persiapan proses pencelupan
dan pencapan kain sintetik meliputi penggulungan kain (reeling),
penyambungan (sewing) yaitu menyambungan ujung kain antar gulungan
dengan cara dijahit, relaksasi (relaxing) yaitu pengerjaan kain sintetis dalam air
panas, pemerasan (hydroextracting), pembukaan kain (opening).
1.4. Proses Persiapan Pencelupan dan Pencapan
Yaitu semua proses baik kimia maupun mekanik yang dilakukan terhadap
bahan tekstil baik yang terbuat dari serat alam maupun buatan sebelum
mengalami proses pencelupan, pencapan maupun penyempurnaan, dengan
tujuan agar proses-proses tersebut dapat berjalan dengan lancar dan hasilnya
sesuai dengan yang diharapkan.
Bahan tekstil mentah umumnya mengandung zat bukan serat dan kotoran. Zat
bukan serat dan kotoran–kotoran tersebut dapat di klasifikasikan sebagai
berikut.
Kotoran alamiah
Yaitu kotoran yang timbul bersamaan dengan proses pertumbuhan serat yang
berupa lemak, malam, lilin, pektin pada kapas; serisin pada sutera; keringat,
lemak, lanolin pada wol dan sebagainya.
Kotoran dari luar
Yaitu kotoran yang berasal dari luar dan menempel pada kain, benang, kain
atau serat seperti debu, potongan–potongan daun, ranting, noda-noda minyak
yang berasal dari mesin dan lain sebagainya.
Kotoran yang sengaja ditambahkan
Yaitu kotoran yang sengaja ditambahkan untuk kelancaran proses misalnya
minyak untuk zat anti statik pada benang, kanji pada benang lusi dan lain-lain.
3
Zat-zat ini dapat mengganggu proses selanjutnya yang akan dialami bahan
tekstil tersebut, karena zat-zat ini akan menghambat masuknya zat kimia
termasuk zat warna ke dalam serat. Oleh karena itu zat-zat tersebut harus
dihilangkan. Berdasarkan jenis–jenis kotoran tersebut maka untuk
menghilangkannya perlu dilakukan proses–proses yang meliputi pembakaran
bulu, penghilangan kanji dan pemasakan. Serat–serat sintetik memiliki tingkat
kemurnian yang tinggi dan tidak mengandung kotoran alamiah seperti pada
serat alam, karena umumnya sudah dibuat dalam keadaan bersih, proses
persiapan umumnya dilakukan untuk menghilangkan kotoran-kotoran dari luar
yang didapat dalam transportasi misalnya minyak pelumas, kanji, zat anti statik
dan lain-lain. Proses yang penting pada serat buatan selain rayon viskosa
adalah proses pemantapan panas (heat setting) yang dilakukan dengan cara
peregangan pada suhu tinggi untuk mendapatkan stabilitas dimensi yang baik
dan proses pengurangan berat.
1.5. Pengelantangan
Pengelantangan adalah menghilangkan warna alami yang terdapat pada bahan
tekstil. Pembahasan pada proses pengelantangan meliputi jenis zat
pengelantang, pemilihan zat pengelantang, proses pengelantangan,
pemeriksaan larutan pengelantang, pemeriksaan hasil, penentuan konsentrasi
larutan, penentuan kandungan alkali, pemutih optik dan perhitungan
penyerapan larutan.
1.6. Merserisasi
Merserisasi dilakukan sebelum proses pencelupan dan pencapan adalah untuk
menambah penyerapan bahan terhadap zat warna, menambah kilau. Dalam
proses merserisasi dibahas tentang tujuan, parameter proses merserisasi,
proses merserisasi dan proses daur ulang soda kostik.
1.7. Pencelupan
Pencelupan adalah proses pemberian warna secara merata pada bahan tekstil
baik berupa serat, benang maupun kain. Pemberian warna tersebut dilakukan
dengan berbagai cara, bergantung pada jenis serat, zat warna dan mesin yang
digunakan.
Zat warna tekstil masing–masing mempunyai sifat–sifat tertentu, baik sifat
tahan luntur maupun dalam cara pemakaiannya.
Dalam buku ini dibahas tentang jenis–jenis zat warna, klasifikasi zat warna,
pemilihan zat warna untuk pencelupan, mekanisme proses pencelupan dan
proses pencelupan dengan berbagai zat warna.
4
1.8. Pencapan
Pencapan adalah proses pemberian warna setempat sesuai desain/motif yang
telah ditentukan. Dalam proses pencapan dibahas tentang ruang lingkup dan
tahapan–tahapan dalam proses pencapan yang meliputi :
1.8.1. Teknik pencapan yaitu spray printing, block printing, pencapan rol, flat
screen printing, rotary screen printing dan metoda pencapan.
1.8.2. Pembuatan pola/desain/gambar, pembuatan motif pada kasa datar (flat
screen), kasa putar (rotary screen) dan engraving.
1.8.3. Pembuatan pengental dibahas tentang persyaratan pengental, jenis
pengental dan cara pembuatan pengental.
1.8.4. Pembuatan pasta cap, dibahas tentang persiapan larutan zat warna,
persiapan pasta pengental dan viskositas pasta cap.
1.8.5. Pencapan pada bahan tekstil yang dibahas pada bagian ini adalah
tentang proses pencapan secara langsung maupun tidak langsung pada
berbagai jenis serat maupun zat warna.
Pencapan langsung meliputi pencapan pada bahan kapas dengan zat
warna direk, asam, reaktif, bejana, bejana larut, naphtol dan pigmen.
Pembahasan pencapan tidak langsung adalah pencapan rusak yaitu
pencapan yang dilakukan dengan cara merusak warna dasar
sedangkan pencapan rintang adalah pencapan dengan zat perintang
untuk menghalangi penyerapan zat warna masuk pada bahan.
Selain dibahas tentang pencapan pada bahan kapas dibahas pula
tentang pencapan pada serat protein dan serat sintetik dan serat
campuran.
1.8.6. Fiksasi hasil pencapan
Fiksasi hasil pencapan dibahas tentang berbagai metoda fiksasi yang
meliputi fiksasi hasil pencapan metoda pengangin-anginan (air
hanging), pengukusan (steaming), thermofiksasi dan metoda wet
development.
1.8.7. Pencucian kain hasil pencapan
Pencucian hasil pencapan dibahas tentang pencucian dengan
menggunakan mesin washing range.
Selain dibahas pencapan pada bahan tekstil dibahas pula pencapan pada
bahan non tekstil dan pembatikan.
1.9. Batik
Batik merupakan proses pembuatan disaian menggunakan zat perintang
berupa malam/lilin dengan nilai seni yang tinggi dengan cara ditulis
menggunakan canting atau kuas selanjutnya diberi warna.
Pada proses ini dibahas peralatan batik, cara pelekatan malam/lilin, pemberian
warna, jenis – jenis zat warna yang dapat digunakan.
1.10. Pengujian Hasil Pencelupan dan Pencapan
5
Pengujian hasil pencelupan dan pencapan merupakan bagian dari tahapan
produksi proses pencelupan dan pencapan untuk mengetahui keberhasilan
dalam proses tersebut.
Pengujian hasil meliputi proses pengujian daya serap kain, pengujian kekuatan
kain, dan grading kain.
6
BAB II
IDENTIFIKASI SERAT, BENANG DAN ZAT WARNA
1.11. Dasar–Dasar Serat Tekstil
Serat tekstil adalah suatu benda yang memiliki perbandingan antara panjang
dan diameter sangat besar. Serat dapat digunakan sebagai serat tekstil harus
memenuhi persyaratan diantaranya adalah panjang, fleksbilitas, dan kekuatan.
Serat tekstil merupakan bahan dasar pembuatan benang dengan cara dipintal,
benang yang telah jadi kemudian ditenun menjadi kain dengan cara
menganyam benang lusi dan pakan. Benang lusi adalah benang yang terletak
kearah panjang kain , benang pakan adalah benang yang terletak kearah lebar
kain.
Setelah menjadi kain masih banyak pekerjaan lain yang dilakukan terhadap
kain tersebut untuk memperbaiki kualitas dan daya guna dari kain tersebut
seperti diputihkan, dicelup, dicap, dan finishing. Pekerjaan ini disebut dengan
penyempurnaan tekstil. Kadang – kadang penyemurnaan tekstil juga dilakukan
pada benang.
1.11.1. Penggolongan Serat
Serat tekstil digolongkan atas serat alam dan serat buatan seperti terlihat pada
gambar 2-1 klasifikasi serat tekstil
Sifat Fisika Serat
1. Panjang Serat
Panjang serat yang digunakan untuk bahan tekstil lebih besar seribu kali dari
diameternya. Perbandingan yang sangat besar memberikan sifat fleksibilitas
(mudah dirubah bentuknya) sehingga memungkinkan untuk dapat dipintal.
Panjang serat ini juga menentukan nomor dan kehalusan benang yang
dikendaki.
Pada umumnya bentuk panjang serat dapat dibedakan dalam ;
- stapel
- filamen
- tow,
- monofil
Stapel
Adalah serat-serat yang panjangnya hanya beberapa inchi ( 1 inchi = 2,54 cm ).
Serat alam pada umumnya panjangnya berbentuk stapel. Serat buatan
7
diproduksi dalam bentuk stapel dengan cara memotong filamen menjadi stapel
yang panjangnya 1 – 6 inchi.
Filamen
Adalah serat – serat yang sangat panjang ,misalnya serat sutera. Serat buatan
mula-mula dibuat dalam bentuk filmen.
Tow
Adalah multi filamen yang terdiri dari puluhan atau ratusan ribu filamen dalam
bentuk berkas seperti silver, kadang-kadang dengan antihan sedikit.
Monofil
Adalah monofilamen artinya satu filamen. Benang monofilamen adalah benang
yang terdiri dari satu helai filamen.
2. Kekuatan Serat
Kekuatan serat didefinisikan sebagai kemampuan serat menahan suatu tarikan/
regangan. Kekuatan serat menrupakan faktor yang menunjang langsung
kekuatan produksi akhir.baik berbentuk benang maupun dalam bentuk kain.
jika sifat lainnya tetap maka makin kuat serat makin kuat benangnya/ kainnya.
Serat yang kuat akan lebiih kaku, oleh karena itu kain yang mepunyai rabaan
yang lembut disarankan untuk mengunakan serat yang kekuatannya sedang.
Pada umumnya dalam keadaan basah kekuatannya menjadi turun, tetapi serat
sellulosa dalam keadaan basah kekuatannya naik.
Tabel 2-1
Kekuatan Serat dalam Satuan Gram/Denier
Jenis Serat Kering Keadaan Basah
Kapas
Rami
Flex
Wol
Sutera
Rayon
Asetat
Nylon
Dacron
Gelas
Orlon
Acrilan
3,8
6,7
6,6
1,3
4,5
1,7 – 5,0
1,1 – 1,5
8,8 – 4,3
7,5 – 4,5
6,4
2,5
2,7 – 2,0
4,8
8,7
8,4
0,8
3,9
1,0
0,8
7,4 –3,6
7,5 – 4,5
5,8
2,5
2,0
3. Mulur dan Elastisitas
8
Elastisitas adalah kemampuan serat untuk kembali kebentuk semula setelah
mengalami tarikan. Mulur adalah pertambahan panjang setelah mengalami
tarikan. Serat tekstil biasanya memiliki elastisitas dan mulur saat putus minimal
10 %. Kain yang dibuat dari serat yang memiliki elastisitas baik biasanya
stabilitas dimensinya baik dan tahan kusut. Serat buatan dapat diatur derajat
mulur dan elastisitasnya sewaktu pembuatan serat.
Tabel 2-2
Mulur Saat Putus Serat-Serat Tekstil
Serat Mulur %
Kapas
Flex
Wol
Sutera
Rayon
Asetat
Nylon
Dacron
Gelas
Orlon
Acrilan
6,7
2
25 – 35
20
9 – 12
25
16 – 28
25 – 36
2
20 – 28
35
4. Daya Serap
Hampir semua serat dapat menyerap uap air sampai batas tertentu. Serat -
serat yang dapat menyerap uap air lebih banyak digunakan. Serat yang
higroskopis lebih enak dipakai. Serat yang sedikit menyerap uap air disebut
hidrofob. Serat hidrofob dalam keadaan basah dan kering memiliki sifat yang
sama, epat kering dan kecil mengkeretnya.
Kandungan uap air dalam serat tekstil dapat dinyatakan dalam:
- Moisture Content ( MC ) yaitu prosentase kandungan air terhadap serat
dalam kondisi tertentu, dengan rumus:
- Moisture Regain ( MR ) yaitu prosentase kandungan air terhadap berat
kering mutlak, dengan rumus:
MC = Bn – Bk x 100%
Bn
MR = Bn – Bk x 100%
Bk
9
Dimana Bn = berat nyata serat dalam suatu kondisi
Bk = berat kering mutlak serat
Tabel 2-3
Kandungan Uap Air pada Serat Tekstil
Serat Kandungan Air (%)
Wol
Rayon Vikosa
Sutera
Kapas
Flax
Asetat
Nilon
Poliester (Dakron)
Rayon (biasa)
Gelas
Orlon
Acrilan
15
11
11
8
12
6
4,5
,4
13
0,0
1,5
1,5
5. Kriting dan Pilinan Serat
Beberapa serat alam telah mempunyai pilinan pada waktu tumbuhnya yang
disebut pilinan asli. Serat kapas memiliki pilinan asli kira-kira 155-600/inchi.
Pilinan ini dapat dilihat dengan mikroskop. Serat woll lebih bergelombang atau
keriting dari serat lain. Bentuk gelombang atau keriting ini mempunyai
pengaruh terhadap daya kohesi antar serat sehingga dapat menghasilkan
benang yang ruah ( lofty )
Untuk serat-serat buatan bentuk keritingdapat diberikan secara mekanik dalam
pembuatannya.
6. Kehalusan Serat
Kehalusan serat turut menentukan kekuatan dan kehalusan benangnya, makin
halus makin baik, tetapi terlalu halus untuk suatu serat alam dapat
menunjukkan mudanya serat itu. Pada umumnya serat - serat yang panjang
cenderung halus, dan serat yang pendek cenderung kasar.
7. Kedewasaan Serat
Kedewasaan serat menunjukkan tua mudanya serat. Serat dewasa berarti
serat tersebut berkembang dengan sempurna dan sebaliknya serat muda
sewaktu dipintal banyak membentuk nep ( serat yang kusut ) dan tidak tahan
terhadap gesekan.
8. Warna Serat
10
Pada umumnya makin putih, warna serat makin baik. Dalam beberapa hal
karena gangguan iklim,hama, jamur dan lain – lain. Serat alam akan berwarna
krem, coklat, abu – abu, biru atau berbintik.
1.11.2. Sifat – Sifat Kimia Serat
Proses-proses penyempurnaan tekstil banyak sekali menggunakan zat-zat
kimia, baik berupa oksidator, reduktor, asam, basa, atau lainnya. Karena itu
ketahanan terhadap banyak zat kimia pada serat tekstil merupakan suatu
syarat yang penting. Ketahanan terhadap zat kimia atau kereaktifan kimia pada
setiap jenis serat tergantung pada struktur kimia dan adanya gugus – gugus
aktif pada molekul serat. Pelarut –pelarut untuk pencucian kimia, keringat,
sabun, detergen, zat pengelantangan, gas dalam udara, cahaya matahari
menyebabkan kerusakan secara kimia kepada hampir semua zat tekstil.
Sifat kimia serat kapas: tahan terhadap penyimpanan, pengolahan dan
pemakaian yang normal, kekuatan menurun oleh zat penghidrolisa karena
terjadi hidro-selulosa mempunyai efek kilap, karena proses mersirasi, serat
mudah diserang oleh jamur dan bakteri terutama dalam keadaan lembab dan
pada suhu yang hangat.
Sifat kimia serat wol: tahan terhadap jamu dan bakteri tetapi bila wol telah
rusak oleh zat kimia terutama alkali pada pH 8, wol mudah diserang serangga
dan jamur yaitu kekuatan turun.
Sifat kimia serat sutera: tidak mudah rusak oleh larutan asam encer hangat,
tapi larut dengan cepat didalam asam kuat. Sutera mudah diserang oleh
oksidator, tahan terhadap jamur, serangga,dan bakteri. Pemanasan yang lama
dalam air menyebabkan kilau dan kekuatan berkurang.
Sifat kimia rayon viskosa cepat rusak oleh asam, kekuatan berkurang oleh
jamur. Paling sesuai diputihkan dengan natrium hipoklorit dalam suasana netrl.
Sifat kimia nylon tahan terhadap pelarut – pelarut dalam pencucian kering.
Tahan terhadap asam encer, tahan terhadap basa.
Sifat kimia poliester tahan asam, basa lemah tetapi kurang tahan basa basa
kuat, tahan zat oksidator, alkohol, sabun, dan zat untuk pencucian kering.
Tahan terhadap jamur, serangga dan bakteri.
1. Polimer
Ditinjau dari segi kimia, serat tekstil tersusun dari molekul – molekul yang
sangat besar. Polimer adalah molekul yang sangat besar yang tersusun dari
ulangan unit – unit kimia kecil (monomer) yang sederhana. Serat tumbuh –
tumbuhan seperti kaps, jute, rami, dan sebagainya tersusun atas molekul –
molekul selulosa yang merupakan pengulangan sisa glukosa ( C6H12O6 ).
11
Serat rayon adalah serat yang dibuat dengan cara regenarasi polimer – polimer
selulosa yang diperoleh dari kayu atau sisa – sisa kapas pendek ( inters ),
sedangkan serat buatan seperti poliester dan nylon tidak dibuat dari polimer
alam, tetapi polimer yang dibuat dari senyawa kimia kecil dan sederhana yang
dibuat monomer. Unit - unit kimia yang diulang dalam suatu polimer memiliki
bentuk yang sama atau hampir sama dengan monomernya.
Pengulangan unit – unit tersebut dapat membentuk polimer linier, bercabang,
atau jaringan.
Umpama :
Senyawa kimia asal ( monomer ) adalah A, unit yang berulang A’ dimana
A’ hampir sama dengan A.
Maka:
Polimer Linier : - A’ - A’ - A’ - A’ - A’-
Polimer Cabang : -A’ – A’ – A’ – A’
A’
Polimer jaringan : -A’ – A’ –
A’ A’
A’
2. Bentuk Penampang Serat
Bentuk penampang lintang serat sangat bermacam – macam ada yang
berbentuk bulat,lonjong, bergerigi, segitiga, pipih dan sebagainya. Untuk jenis
yang sama, serat alam mempunyai penampang lintang yang sangat bervariasi,
sedangkan serat – serat buatan untuk untuk jenis yang sama pada umumnya
sama. Makin bulat penampang lintangnya, makin baik kilaunya dan makin
lemas pegangannya, tetapi makin rendah daya penutupnya karena makin
banyak ruang udara.
1.12. Identifikasi Serat
Dengan makin berkembangnya tekstil serat tekstil buatan jumlah jenis serat
yang digunakan dalam pertekstilan makin banyak, bahkan pada beberapa jenis
serat telah dikembangkan untuk meningkatkan mutunya.
Pada akhir-akhir ini banyak bahan testil yang dbuat dari campuran dua macam
serat atau lebih, dengan tujuan untuk menignkatkan mutu atau mendapatkan
sifat-sifat tertentu pada kain jadinya.
Karena jenis dan kadar serat dalam tekstil mempengaruhi sifat kain dan
harganya, maka jenis dan kadar serat dalam tekstil perlu diketahui dengan
tepat. Oleh karena itu cara identifikasi dan analisa serat tekstil pada bahan
tekstil sangat penting. Apalagi jika keterangan yang tertera pada suatu bahan
tekstil tidak selalu dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya.
12
Identifikasi serat didasarkan terutama beberapa sifat khusus dari suatu serat,
yaitu : morfologi, sifat kimia atau sifat fisikanya.
13
Serat Alam Serat Buatan
Serat
Binatang
Serat
Tumbuhtumbuhan
Serat
Mineral
Asbes
Crysotile
Crocidolite
Filamen
Sutera
Stapel
Wol
Biri-biri
Rambut
Alpaca
Unta
Kashmir
Lama
Mohair
Kelinci
Vikuna
Biji
Kapas
Kapok
Batang Pohon
Flax
Jute
Rosella
Henep
Rami
Urena
Kenaf
Sunn
Daun
Albaka
Sisal
Henequen
Sabut Kelapa
Organik Anorganik
Polimer Alam
Alginat
Selulosa
Ester Selulosa
Rayon
Kupramonium
Viskosa
Alginat
Selulosa
Polimer buatan
Polimer kondensasi
Poliamida (Nylon)
Poliester
Poliuretan
Polimer adisi
Polihidrokarbon
Polihidrokarbon yang
disubtitusi halogen
Polihidrokarbon yang
disubstitusi hidroksil
Polihidrokarbon yang
disubstitusi nitril
Gelas
Logam
Silikat
SERAT
Gambar 2 - 1
Klasifikasi Serat Berdasarkan Asal Bahan
Buah
14
Pada umumnya identifikasi serat dilakukan menurut beberapa cara, terutama
pengamatan dengan mikroskop dan cara kimia, untuk mendapatkan hasil yang
dapat dipertanggungjawabkan.
Pada serat alam, morfologi serat menunjukkan suatu bentuk dengan
perbedaan yang besar antara satu dengan yang lainnya. Ini disebabkan karena
serat tersebut ditentukan oleh jenis tanaman dan jenis hewannya. Karena itu
morfologi serat dari serat alam sangat menentukan dalam identifikasi seratnya.
Sebaliknya sifat kimia serat alam perbedaannya sangat kecil, karena serat
tersebut selalu tersusun oleh selulosa atau protein.
Pada serat buatan, yang lebih memegang peranan adalah sifat kimia dan sifat
fisikanya.
Urutan proses identifikasi yang umum dilakukan ialah pengujian dengan :
- Cara mikroskopik
- Cara pelarutan
- Cara pembakaran
Dalam praktek identifikasi serat biasanya tidak seluruh urutan proses tersebut
dilakukan, karena dengan sebagian cara pengujian sudah dapat ditentukan
dengan pasti jenis serat yang diperiksa.
1.12.1. Cara Mikroskopik
Cara ini digunakan untuk memeriksa morfologi serat. Pada pemeriksaannya
dibutuhkan suatu mikroskop. Dengan alat ini kita dapat memeriksa serat di
mana terdapat campuran serat yang berbeda jenisnya. Oleh karena itu
pemeriksaan dengan mikroskop adalah cara yang paling penting dan banyak
digunakan untuk identifikasi serat.
Gambar 2 – 2
Mikroskop
Keterangan :
1. Statif 7. Lensa obyektif
2. Tubus 8. Revolver
3. Meja obyek 9. Diafragma
4. Sekrup makro 10. Kondensor abbe
5. sekrup mikro 11. Cermin
6. lensa okular
15
Morfologi serat yang penting dalam pengamatan dengan mikroskop adalah
bentuk pandangan membujur dan penampang lintangnya, dimensinya, adanya
dumen dan bentuk serta struktur bagian dalam dan permukaan serat.
Bahan tekstil yang akan diidentifikasi pada umumnya harus dipersiapkan
terlebih dahulu. Persiapan contoh uji akan mengalami pengerjaan secara
mekanik dan secara kimia.
1.12.1.1. Pengerjaan Secara Mekanik
Beberapa kemungkinan cara pencampuran serat-serat yang terdapat pada
kain, yaitu :
- Serat dari benang lusi berbeda dengan serat dari benang pakan.
- Benang lusi atau pakan merupakan benang gintir, yang masing-masing
benang tunggalnya terdiri dari campuran serat yang berbeda jenisnya.
- Kombinasi atau campuran dari keadaan di atas.
Dilihat dari kemungkinan-kemungkinan di atas, maka pengambatan harus
dimulai dari serat-serat benang tunggal, kemudian dilanjutkan ke seluruh
benang baik lusi maupun pakan. Benang diuraikan menjadi helai-helai serat.
Jumlah komponen serat yang berbeda dalam benang ditentukan dengan
mikroskop.
1.12.1.2. Pengerjaan Secara Kimia
Pada pengerjaan ini pertama-tama ialah penghilangan zat warna dari bahan
tekstil yang telah dicelup. Bahan yang sudah dicelup akan menyulitkan
pengamatan kita. Dalam hal ini tertentu zat warna tersebut harus dihilangkan,
seluruhnya atau sebagian dengan menggunakan zat-zat kimia.
Beberapa zat warna dapat dihilangkan dengan larutan amonia 1% yang panas,
larutan natrium karbonat panas atau hangat, larutan alkali atau hidrogen
peroksida.
Apalagi dengan pelarutan tersebut zat warna tidak dapat larut, maka dapat
dipakai salah satu bahan pelarut di bawah ini, yaitu :
- Larutan natrium hidrosulfit 5% dengan natrium hidroksida 1%.
Larutan ini merupakan perlarut zat warna yang baik, cocok untuk berbagai
macam zat warna dan serat. Kerjanya akan lebih baik bila suhu dinaikkan
menjadi 60 – 80 derajat celcius atau mendidih. Untuk menghilangkan zat warna
bejana penambahan piridin 10% akan memperbaiki daya kerja larutan. Larutan
ini bersifat basa, karenanya tidak baik untuk serat protein.
- Larutan natrium hidrosulfit yang asam
Larutan ini dipakai untuk serat protein atau campuran serat protein dan
selulosa. Mula-mula serat dikerjakan dengan larutan asam asetat lemah pada
suhu 600C. Kemudian ke dalam larutan ditambahkan larutan natrium hidrosulfit.
Campuran ini didihkan selama 15 – 20 menit.
16
Setelah selesai pengerjaan tersebut, serat dicuci dengan air panas dan air
dingin untuk menghilangkan sisa natrium hidrosulfit.
- Larutan natrium hipokhlorit
Larutan alkali dingin yang mengandung paling sedikit 2 gram khlor aktif dapat
digunakan untuk serat selulosa. Jika larutan tersebut adalah asam (0,04%
asam asetat atau asam sulfat) maka bekerjanya akan lebih efektif tetapi
merusak selulosa. Sesudah pengerjaan dengan larutan tersebut, bahan
dikerjakan dalam larutan anti khlor (larutan tiosulfit 50 gram/l).
- Larutan piridin 20 – 60%
Larutan ini akan menghilangkan hampir seluruh zat warna direk.
- Larutan asam asetat 5% mendidih
Larutan ini akan menghilangkan zat warna basa dari sutera atau larutan
amonia 1% mendidih juga akan menghilangkan zat warna asam dari sutera
atau wol.
- Larutan natrium khlorit 5% dalam asam asetat encer
Larutan ini digunakan untuk menghilangkan zat warna hitam anilin dan zat
warna belerang.
- Alkohol 95% ditambah aseton 10%
Larutan ini digunakan untuk melarutkan zat warna pada serat selulosa asetat.
Pengerjaan secara kimia yang lain juga dikerjakan misalnya penghilangan kanji
atau zat penyempurnaan yang lain.
Penghilangan kanji dapat dilakukan dengan larutan encer diastase 3% pada
suhu 650C selama 1 jam.
Zat penyempurnaan dapat dihilangkan dengan memasak bahan dalam air
mendidih yang mengandung deterjen, lalu dicuci, dikeringkan lalu dididihkan
dalam karbon tetra khlorida selama 20 menit, dicuci karbon tetra khlorida dan
dikeringkan.
Setelah bahan bebas dari zat-zat yang lain barulah kita mempersiapkan contoh
uji yang akan diperiksa dengan mikroskop. Dengan mikroskop ini dapat
diketahui bentuk-bentuk penampang lintang, pandangan membujur, ukuran
permukaan serat dan struktur bagian dalam serat.
Untuk mendapatkan hasil pengamatan yang baik, diperlukan mikroskop yang
mempunyai perbesaran 100 – 150 kali. Perlengkapan mikroskop yang
diperlukan ialah kaca obyek (slide glass) jarum pemisah, kaca penutup (cover
glass), alat untuk membuat penampang lintang serat perekat dan pisau silet
yang tajam.
Sebelum dilakukan pengamatan maka harus dilakukan persiapan lebih dahulu :
17
Kaca obyek dan kaca penutup harus betul-betul bersih, karena kotoran akan
membuat bayangan yang kurang jelas di dalam mikroskop sehingga dapat
membingungkan.
Kaca obyek dan kaca penutup ini harus bebas lemak, sehingga cairan dapat
merata dan tidak membentuk tetesan-tetesan. Kaca obyek dan kaca penutup
yang baru harus dibersihkan dengan amonia 5% atau alkohol 50%, kemudian
dikeringkan dengan kain kaca penyerap atau kertas lensa.
Untuk membersihkan kaca obyek yang sudah dipakai, dapat digunakan
campuran bikhromat yang terdiri dari kalium bikhromat 200 gr, air 800 ml dan
asam sulfat pekat 1,2 L. Kaca obyek yang sudah dipakai direndam dalam
larutan tersebut selama 2 hari.
- Persiapan serat penampang membujur
Sebelum diletakkan di atas kaca obyek serat sudah dibersihkan dan dipisahkan
satu dengan yang lainnya.
Untuk pengamatan serat penampang membujur dengan mikroskop, serat
diletakkan di atas kaca obyek dengan medium zat cair. Untuk pengamatan
biasa, umumnya digunakan air, tetapi untuk mendapatkan pengamatan yang
lebih baik digunakan minyak mineral, gliserin atau zat lain. Penggunaan zat ini
selain karena zat tersebut tidak mudah menguap, sehingga persiapan serat
dapat lebih lama, juga untuk mendapatkan medium dengan indeks bias yang
sesuai.
Bila perbedaan indeks bias antara serat selulosa dengan medium besar, serat
akan tampak gelap dan kurang tembus cahaya sehingga permukaan serat
yang kelihatan lebih jelas. Tetapi bila perbedaan indesk bias antara serat dan
medium kecil, maka serat akan tampak tembus cahaya dan struktur bagian
dalam serat kelihatan lebih jelas.
Menurut Preston perbandingan indeks bias yang baik antara serat dan medium
adalah 2006 untuk serat yang tidak diwarnai. Untuk pengamatan pemasangan
membujur serat, serat diletakkan sejajar di atas kaca obyek dan dipisahkan
satu dari yang lainnya dengan jarum supaya tidak menumpuk, kemudian
ditutup dengan kaca penutup, dan dari salah satu sisi kaca penutup ditetesi
medium. Jumlah air atau medium ini tidak boleh terlalu sedikit.
Untuk pengamatan penampang lintang serat, persiapannya sama seperti
persiapan untuk pengamatan penampang membujur, tetapi sebelumnya serat
harus dipotong membentuk irisan lintang.
- Persiapan serat penampang melintang
Untuk mendapatkan irisan lintang serat dapat dilakukan dengan berbagai cara
yaitu dengan cara metoda gabus dan dengan alat mikrotom tangan atau
mikrotom mekanik. Di sini hanya akan diterangkan cara gabus, cara yang
paling sederhana, yaitu menurut bagan sesuai dengan gambar 2 – 2.
18
- Jarum mesin jahit yang panjang berisi benang nylon halus ditusukkan
melalui tengah-tngah gabus. (gambar 2 – 2 b)
- Suatu kawat kecil dimasukkan pada lengkungan benang yang menonjol,
kemudian jarum ditarik kembali dengan meninggalkan lengkungan benang
pada gabus. (gambar 2 – 2 c)
- Sekelompok serat yang telah disejajarkan dan diberi lak diletakkan dalam
lengkungan benang dan dengan hati-hati ditarik masuk ke dalam gabus
dengan cara menarik ujung-ujung benang. Jumlah serat yang ditarik harus
cukup tertekan sehingga serat akan terpegang oleh gabus dengan baik,
tanpa terjadi perubahan bentuk serat. (gambar 2 – 2 d)
- Permukaan gabus yang mempunyai ujung serat yang menonjol dipotong
rata dengan pisau silet tajam. (gambar 2 – 2 f)
- Setelah laknya kering, gabus diiris tipis menggunakan pisau silet tajam.
(gambar 2 – 2 g)
- Irisan gabus yang mengandung potongan serat ditempelkan pada kaca
penutup dengan setetes gliserin.
- Kaca penutup dengan potongan gabus dibawahnya diletakkan pada kaca
obyek, sehingga seluruh irisan dapat terletak dalam satu fokus. (gambar 2 –
2 j)
Gambar 2 – 3
Pembuatan Irisan Penampang Melintang Serat
1.12.2. Cara Pelarutan
Cara pelarutan ini dapat dilakukan dalam kaca arloji yang mengandung pelarut.
Serat yang diperiksa dengan cara terlebih dahulu harus dibebaskan dari zat-zat
lain sebab mungkin akan mengganggu jalannya reaksi antar serat dan pereaksi
(pelarutnya).
Untuk memeriksa kelarutan serat sebaiknya digunakan pengaduk kaca dan
untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas sebaiknya dilakukan di bawah
mikroskop.
19
Pelarut yang ada umumnya banyak digunakan ialah :
- Kalium hidroksida 5%
Suhu pengujian mendidih selama 50 menit dan digunakan untuk membedakan
serat protein dan serat selulosa. Semua serat binatang dan sutera laut.
- Asam khlorida pekat
Suhu pengujian adalah suhu kamar. Pelarut ini hanya melarutkan rayon
viskosa, tetapi serat alam tidak larut. Untuk serat protein larut hanya untuk
sutera, sedangkan wol dan serat protein yang diregenerasi tidak larut.
- Kuproamionium hidroksida
Pelarut ini melarutkan serat selulosa, sedang kutikula pada kapas tidak larut.
- Asam sulfat 70%
Suhu pengujian 300 selama 15 menit, akan melarutkan serat selulosa.
- Larutan natrium hipokhlorit (3,3% khlor aktif)
Larutan ini melarutkan wol dan serat rambut.
- Aseton 80 – 100%
Pelarut ini dapat melarutkan asetot rayon, Aseton 100% melarutkan Vinyon
Dynel (larut lambat) dan Pe Ce, sedangkan serat lain tidak.
- Khloroform
Zat ini melarutkan Vinyon, tetapi asetat rayon tidak larut.
- Metilena dikhlorida
Zat ini melarutkan Vinyon tetapi rayon tidak.
- Asam asetat glasial
Asam ini melarutkan asetat rayon, tetapi tidak melarutkan vinion atau dynel.
- Asam khlorida 1 : 1
Larutan ini dibuat dari asam khlorida dengan berat jenis 1,19 (37,5%)
diencerkan dengan air dalam jumlah yang sama. Larutan ini melarutkan nylon
pada suhu kamar tetapi tidak melarutkan serat lain.
- Fenol 90%
Larutan ini melarutkan nylon pada suhu 350C.
- Dimetil formamida
Zat ini melarutkan serat-serat poliakrilat, dynel pada suhu 350C, acrilan pada
suhu 550C, Orlon 41 dan suhu 710C dan Orlon 81 pada suhu 990C.
- Asam nitrat pekat
Asam ini melarutkan acrilan.
- Natrium hidroksida 45%
20
Pengujian pada suhu mendidih selama 45 menit melarutkan dacron, yang tidak
dapat dilarutkan dengan kebanyakan pelarut lain.
1.12.3. Cara Pembakaran
Uji pembakaran ini adalah cara yang paling tua untuk identifikasi serat.
Golongan serat dapat diperkirakan secara umum dengan cara ini dan tidak
dapat dipertanggungjawabkan untuk campuran serat.
Alat yang dipakai untuk pemeriksaan cara pembakaran ini hanyalah nyala api.
Nyala api yang baik adalah nyala api yang diperoleh dari pembakar bunsen
yang menggunakan bahan bakar gas (lihat gambar 1 – 3). Korek api
merupakan sumber yang tidak baik, sebab korek api sendiri mengeluarkan bau
yang keras, yang akan mengganggu bahan yang diperiksa.
Gambar 2 – 4
Pembakar Bunsen dan Alat Penjepit
Serat yang akan diperiksa dibuat kira-kira sebesar benang Ne1 10 dengan
panjang 4 – 5 cm dan diberi puntiran. Contoh serat didekatkan pada api dari
samping perlahan-perlahan. Diamati apakah bahan waktu dekat api meleleh,
menggulung atau terbakar mendadak.
Pada saat serat menyala, perhatikan di mana terjadinya nyalat api. Bila nyala
api sudah padam, maka segera dicatat bau dari gas yang dikeluarkan oleh
serat yang terbakar itu. Perlu dicatat apakah serat mengeluarkan asap atau
tidak. Akhirnya perlu dicatat pula banyaknya, bentuknya, warnanya dan
kekerasan dari abu sisa pembakaran.
Bila serat terbakar cepat, meninggalkan abu berbentuk serat dan berbau
seperti kertas terbakar, maka keadaan ini menunjukkan serat selulosa.
Bila serat tidak terbakar sama sekali maka keadaan ini menunjukkan serat
gelas atau asbes.
Bila serat terbakar tanpa ada abu, berbau rambut terbakar meninggalkan
bulatan kecil hitam diujungnya, maka ini menunjukkan serat protein. Bila bau
yang ditimbulkan sama tetapi tidak meninggalkan abu, maka ini adalah sutera.
21
Bila serat meleleh dan membentuk bulatan kecil diujungnya tanpa berbau
rambut terbakar, maka keadaan ini menunjukkan serat dacron, asetat rayon,
dynel atau orion atau nylon. Bau seperti amida menujukkan nylon, bau segak
dengan bulatan kecil tak teratur menunjukkan dynel atau vinyon. Bau yang
keras dan adanya bulatan kecil tak teratur menunjukkan dacron atau saran.
1.13. Identifikasi Benang
Identifikasi benang dalam proses pencelupan dan pencapan meliputi
identifikasi jenis serat yang terdapat pada benang itu sendiri dan nomor
benang. Identifikasi jenis serat dilakukan seperti pada identifiasi serat.
Benang adalah susunan serat-serat yang teratur kearah memanjang dengan
garis tengah dan jumlah antihan tertentu yang diperoleh dari suatu pengolahan
yang disebut pemintalan. Serat-serat yang dipergunakan untuk membuat
benang, ada yang berasal dari alam dan ada yang dari buatan. Serat-serat
tersebut ada yang mempunyai panjang terbatas (disebut stapel) dan ada yang
mempunyai panjang tidak terbatas (disebut filamen).
Benang-benang yang dibuat dari serat-serat stapel dipintal secara mekanik,
sedangkan benang-benang filamen dipintal secara kimia.
Benang-benang tersebut, baik yang dibuat dari serat-serat alam maupun dari
serat-serat buatan, terdiri dari banyak serat stapel atau filamen. Hal ini
dimaksudkan untuk memperoleh benang yang fleksibel. Untuk benang-benang
dengan garis tengah yang sama, dapat dikatakan bahwa benang yang terdiri
dari sejumlah serat yang halus lebih fleksibel daripada benang yang terdiri dari
serat-serat yang kasar.
1.13.1. Benang Menurut Panjang Seratnya
Menurut panjang seratnya benang dapat dibagi menjadi :
�� Benang Stapel
Ada beberapa macam benang stapel antara lain :
- Benang stapel pendek
- Benang stapel sedang
- Benang stapel panjang
�� Benang Filamen
Ada beberapa macam benang filamen antara lain :
- Benang monofilamen
- Benang multifilamen
- Tow
- Benang stretch
- Benang bulk
- Benang logam
22
1.13.2. Benang Menurut Konstruksinya
Menurut kontruksinya benang dapat dibagi menjadi :
- Benang tunggal
- Benang rangkap
- Benang gintir
- Benang tali
1.13.3. Benang Menurut Pemakaiannya
Menurut pemakaiannya benang dibagi menjadi :
- Benang lusi
- Benang pakan
- Benang rajut
- Benang sisir
- Benang hias
- Benang jahit
- Benang sulam
Benang stapel ialah benang yang dibuat dari serat-serat stapel. Serat stapel
ada yang berasal dari serat alam yang panjangnya terbatas dan ada yang
berasal dari serat buatan yang dipotong-potong dengan panjang tertentu.
Gambar 2 - 5
Benang Stapel
Benang stapel pendek ialah benang yang dibuat dari serat-serat stapel yang
pendek. Contohnya ialah benang kapas, benang rayon dan lain-lain.
Benang stapel sedang ialah benang yang dibuat dari serat-serat stapel yang
panjang seratnya sedang. Contohnya ialah benang wol, benang serat buatan.
Benang stapel panjang ialah benang yang dibuat dari serat-serat stapel yang
panjang. Contohnya ialah benang rosella, benang serat nenas dan lain-lain.
Benang filamen ialah benang yang dibuat dari serat filamen. Pada umumnya
benang filamen berasal dari serat-serat buatan, tetapi ada juga yang berasal
dari serat alam. Contoh benang filamen yang berasal dari serat alam ialah
benang sutera.
23
Benang filamen yang berasal dari serat-serat buatan misalnya :
- Benang rayon yaitu benang filamen yang dibuat dari bahan dasar selulosa.
- Benang nylon yaitu benang filamen yang dibuat dari bahan dasar poliamida
yang berasal dari petrokimia.
- Benang poliakrilik yaitu benang yang dibuat dari bahan dasar poliakrilonitril
yang berasal dari petrokimia.
Selain dari benang filamen, serat-serat buatan tersebut dapat juga dibuat
menjadi benang stapel.
Benang monofilamen ialah benang yang terdiri dari satu helai filamen saja.
Benang ini terutama dibuat untuk keperluan khusus, misalnya tali pancing,
senar raket, sikat, jala dan sebagainya.
Benang multifilamen ialah benang yang terdiri dari serat-serat filamen.
Sebagian besar benang filamen dibuat dalam bentuk multifilamen.
Tow ialah kumpulan dari beribu-ribu serat filamen yang berasal dari ratusan
spinnerette menjadi satu.
Benang stretch ialah benang filamen yang termoplastik dan mempunyai sifat
mulur yang besar serta mudah kembali ke panjang semula.
Benang bulk ialah benang yang mempunyai sifat-sifat mengembang yang
besar.
Benang logam. Benang filamen umumnya dibuat dari serat buatan, namun
disamping itu ada juga yang dibuat dari logam. Benang ini telah dipergunakan
beribu-ribu tahun yang lalu. Benang yang tertua dibuat dari logam mulia dan
benangnya disebut lame. Keburukan dari benang ini ialah : berat, mudah rusak
dan warnanya mudah kusam.
Benang tunggal ialah benang yang terdiri dari satu helai benang saja. Benang
ini terdiri dari susunan serat-serat yang diberi antihan yang sama.
Gambar 2 – 6
Benang Tunggal
24
Benang rangkap ialah benang yang terdiri dari dua benang tunggal atau lebih
yang dirangkap menjadi satu.
Gambar 2 - 7
Benang Rangkap
Benang gintir ialah benang yang dibuat dengan menggintir dua helai benang
atau lebih bersama-sama. Biasanya arah gintiran benang gintir berlawanan
dengan arah antihan benang tunggalnya. Benang yang digintir lebih kuat
daripada benang tunggalnya.
Gambar 2 - 8
Benang Gintir
Benang tali ialah benang yang dibuat dengan menggintir dua helai benang
gintir atau lebih bersama-sama.
Gambar 2 - 9
Benang Tali
Benang lusi ialah benang untuk lusi, yang pada kain tenun terletak
memanjang kearah panjang kain.
Dalam proses pembuatan kain, benang ini banyak mengalami tegangan dan
gesekan. Oleh karena itu, benang lusi harus dibuat sedemikian rupa, sehingga
mampu untuk menahan tegangan dan gesekan tersebut. Untuk memperkuat
benang lusi, maka jumlah antihannya harus lebih banyak atau benangnya
dirangkap dan digintir. Apabila berupa benang tunggal, maka sebelum dipakai
harus diperkuat terlebih dahulu melalui proses penganjian.
25
Benang pakan ialah benang untuk pakan, yang pada kain tenun terletak
melintang kearah lebar kain. Benang ini mempunyai kekuatan yang relatif lebih
rendah daripada benang lusi.
Benang rajut ialah benang untuk bahan kain rajut. Benang ini mempunyai
antihan / gintiran yang relatif lebih rendah daripada benang lusi atau benang
pakan.
Benang sisir ialah benang yang dalam proses pembuatannya, melalui mesin
sisir (Combing machine). Nomor benang ini umumnya berukuran sedang atau
tinggi (Ne1 40 keatas) dan mempunyai kekuatan dan kerataan yang relatif lebih
baik daripada benang biasa.
Benang hias ialah benang-benang yang mempunyai corak-corak atau
konstruksi tertentu yang dimaksudkan sebagai hiasan. Benang ini dibuat pada
mesin pemintalan dengan suatu peralatan khusus.
Gambar 2 - 10
Benang Hias
Keterangan :
1. Benang dasar
2. Benang pengikat
3. Benang hias
Benang jahit ialah benang yang dimaksudkan untuk menjahit pakaian. Untuk
pakaian tekstil benang jahit ini terdiri dari benang-benang yang digintir dan
telah diputihkan atau dicelup dan disempurnakan secara khusus.
Gambar 2 - 11
Benang Jahit
26
Benang sulam ialah benang-benang yang dimaksudkan untuk hiasan pada
kain dengan cara penyulaman. Benang-benang ini umumnya telah diberi
warna, sifatnya lemas dan mempunyai efek-efek yang menarik.
1.13.4. Persyaratan Benang
Benang dipergunakan sebagai bahan baku untuk membuat bermacam-macam
jenis kain termasuk bahan pakaian, tali dan sebagainya. Supaya penggunaan
pada proses selanjutnya tidak mengalami kesulitan, maka benang harus
mempunyai persyaratan-persyaratan tertentu antara lain ialah : kekuatan,
kemuluran dan kerataan.
1.13.5. Kekuatan Benang
Kekuatan benang diperlukan bukan saja untuk kekuatan kain yang dihasilkan,
tetapi juga diperlukan selama proses pembuatan kain. Hal-hal yang dapat
mempengaruhi kekuatan ini ialah :
1) Sifat-sifat bahan baku antara lain dipengaruhi oleh :
- Panjang serat
Makin panjang serat yang dipergunakan untuk bahan baku pembuatan
benang, makin kuat benang yang dihasilkan.
- Kerataan panjang serat Makin rata serat yang dipergunakan, artinya makin
kecil selisih panjang antara masing-masing serat, makin kuat dan rata
benang yang dihasilkan.
- Kekuatan serat
Makin kuat serat yang dipergunakan, makin kuat benang yang dihasilkan.
- Kehalusan serat
Makin halus serat yang dipergunakan, makin kuat benang yang dihasilkan.
Kehalusan serat ada batasnya, sebab pada serat yang terlalu halus akan
mudah terbentuk neps yang selanjutnya akan mempengaruhi kerataan
benang serta kelancaran prosesnya.
2) Konstruksi benang antara lain dipengaruhi oleh :
- Jumlah antihan
Jumlah antihan pada benang menentukan kekuatan benang, baik untuk
benang tunggal maupun benang gintir.
Untuk setiap pembuatan benang tunggal, selalu diberikan antihan seoptimal
mungkin, sehingga dapat menghasilkan benang dengan kekuatan yang
maksimum.
Kalau jumlah antihan kurang atau lebih dari jumlah antihan yang telah
ditentukan, maka kekuatan benang akan menurun.
27
- Nomor benang
Jika benang-benang dibuat dari serat-serat yang mempunyai panjang,
kekuatan dan sifat-sifat serat yang sama, maka benang yang mempunyai
nomor lebih rendah, benangnya lebih kasar dan akan mempunyai kekuatan
yang lebih besar daripada benang yang mempunyai nomor lebih besar.
1.13.6. Mulur Benang
Mulur ialah perubahan panjang benang akibat tarikan atau biasanya dinyatakan
dalam persentasi terhadap panjang benang. Mulur benang selain menentukan
kelancaran dalam pengolahan benang selanjutnya, juga menentukan mutu kain
yang akan dihasilkan. Benang yang mulurnya sedikit akan sering putus pada
pengolahan selanjutnya. Sebaliknya benang yang terlalu banyak mulur akan
menyulitkan dalam proses selanjutnya.
Kalau panjang benang sebelum ditarik = a (cm) dan panjang benang pada
waktu ditarik hingga putus = b (cm),
maka mulur benang tersebut = x100%
a
b �� a
.
Mulur pada benang dipengaruhi antara lain oleh :
- Kemampuan mulur dari serat yang dipakai.
- Konstruksi dari benang.
1.13.7. Kerataan Benang
Kerataan Benang stapel sangat dipengaruhi antara lain oleh :
- Kerataan panjang serat
Makin halus dan makin panjang seratnya, makin tinggi pula kerataannya.
- Halus kasarnya benang
Tergantung dari kehalusan serat yang dipergunakan, makin halus benangnya
makin baik kerataannya.
- Kesalahan dalam pengolahan
Makin tidak rata panjang serat yang dipergunakan, makin sulit penyetelannya
pada mesin. Kesulitan pada penyetelan ini akan mengakibatkan benang yang
dihasilkan tidak rata.
- Kerataan antihan
Antihan yang tidak rata akan menyebabkan benang yang tidak rata pula.
- Banyaknya nep
Makin banyak nep pada benang yaitu kelompok-kelompok kecil serat yang
kusut yang disebabkan oleh pengaruh pengerjaan mekanik, makin tidak rata
benang yang dihasilkan. Serat yang lebih muda dengan sendirinya akan lebih
mudah kusut dibandingkan dengan serat-serat yang dewasa.
28
1.14.Penomoran Benang
Untuk menyatakan kehalusan suatu benang tidak dapat dengan mengukur
garis tengahnya, sebab pengukurannya diameter sangat sulit. Biasanya untuk
menyatakan kehalusan suatu benang dinyatakan dengan perbandingan antara
panjang dengan beratnya. Perbandingan tersebut dinamakan nomor benang.
1.14.1. Satuan-Satuan yang Digunakan
Untuk mempermudah dalam perhitungan, terlebih dahulu harus dipelajari
satuan-satuan yang biasa dipergunakan dalam penomoran benang. Adapun
satuan-satuan tersebut adalah sebagai berikut :
Satuan panjang
1 inch (1”) = 2,54 cm
12 inches = 1 foot (1’) = 30,48 cm
36 inches = 3 feet = 1 yard = 91.44 cm
120 yards = 1 lea = 109,73 m
7 lea’s = 1 hank = 840 yards = 768 m
Satuan berat
1 grain = 64,799 miligram
1 pound (1 lb) = 16 ounces = 7000 grains = 453,6 gram
1 ounce (1 oz) = 437,5 grains
Ada beberapa cara yang dipakai untuk memberikan nomor pada benang.
Beberapa negara dan beberapa cabang industri tekstil yang besar, biasanya
mempunyai cara-cara tersendiri untuk menetapkan penomoran pada benang.
Tetapi banyak negara yang menggunakan cara-cara penomoran yang sama.
Pada waktu ini, ada bermacam-macam cara penomoran benang yang dikenal,
tetapi pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua cara yaitu :
- Penomoran benang secara tidak langsung dan
- Penomoran benang secara langsung.
1.14.2. Penomoran Benang Secara Tidak Langsung
Pada cara ini ditentukan bahwa makin besar (kasar) benangnya makin kecil
nomornya, atau makin kecil (halus) benangnya makin tinggi nomornya. Rumus
umum untuk mencari nomor benang cara ini ialah :
nomor =
( )
( )
Berat B
Panjang P
1.14.2.1. Penomoran Cara Kapas (Ne1 )
Penomoran ini merupakan penomoran benang menurut cara Inggris. Cara ini
biasanya digunakan untuk penomoran benang kapas, macam-macam benang
29
stapel rayon dan benang stapel sutera. Satuan panjang yang diguanakan ialah
hank, sedang satuan beratnya ialah pound. Ne1 menunjukkan berapa hanks
panjang benang untuk setiap berat 1 pound.
Penomeran cara Kapas dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Ne1=
Berat B dalam pound
Panjang P dalam hank
( )
( )
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Ne11?
Jawab : Untuk setiap berat benang 1 lb, panjangnya 1 hank, atau 1 x 840
yards.
Soal 2 : Apa artinya Ne1 20 ?
Jawab : Untuk setiap berat benang 1 lb, panjangnya 20 hanks atau 20 x 840
yards.
Soal 3 : Benang kapas panjang 8400 yards, berat 0,5 lb. Berapa Ne1 nya ?
Jawab : Panjang 1 lb benang = 2 x 8400 yards = 16.800 yards =
840
16.800
hank = 20 hanks. Maka nomor benang tersebut ialah Ne 1 20.
Soal 4 : Benang panjang 120 yards, berat 25 grains. Berapa Ne1 nya ?
Jawab : Panjang 1 lb benang =
25
7000
x 120 yards = 280 x
840
120
hanks =
7
280
= 40 hanks.
Jadi nomor benang tersebut Ne1 40.
Soal 5 : 1 yards lap beratnya 14 oz. Berapa nomor lap tersebut ?
Jawab : Panjang 1 lb lap =
14
16
x 1 yard =
14
16
yards =
14 840
16
x
hank =
0,00136.
Jadi nomor lap tersebut Ne1 0,00136.
1.14.2.2. Penomoran Cara Worsted (Ne 3 )
Penomoran dengan cara ini dipakai untuk benang-benang wol sisir, mohair,
alpaca, unta dan cashmere. Satuan panjang yang digunakan ialah 360 yards,
sedang satuan beratnya ialah pound.
Ne3 menunjukkan berapa kali 560 yards panjang benang setiap berat 1 pound.
30
Penomeran cara Worsted dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Ne3 =
B Brt dlm pound
P pjg dlm yards
( )
( ) 560
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Ne 3 1 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 lb, panjangnya 1 kali 560 yards.
Soal 2 : Apa artinya Ne 3 26 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 lb, panjangnya 26 kali 560 yards.
Soal 3 : Benang wol sisir panjang 1680 yards, beratnya ¼ pound. Berapa
Ne3 nya ?
Jawab : Panjang 1 lb benang = 4 x 1680 yards = 6.720 yards = 12 x 560
yards. Jadi nomor benang tersebut Ne 3 12
1.14.2.3. Penomoran Cara Wol (Ne 2 atau Nc)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran jute dan rami. Nc
untuk : wol. Satuan panjang yang digunakan ialah 300 yards, sedangkan
satuan beratnya ialah pound.
Ne 2 atau Nc menunjukkan berapa kali 300 yards panjang benang untuk setiap
berat 1 pound.
Penomeran cara Wol dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Ne 2 =
B Brt dlm pound
P pjg dlm yards
( )
( ) 300
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Ne 2 1 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 lb, panjangnya 1 kali 300 yards.
Soal 2 : Apa artinya Nc 25 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 lb, panjangnya 25 kali 300 yards.
Soal 3 : Benang rami panjang 3600 yards, berat 1/5 pound. Berapa Ne 2 nya
?
Jawab : Panjang 1 lb = 5 x 3600 yards = 18.000 yards = 60 x 300 yards. Jadi
nomor benang tersebut Ne 2 60.
31
Soal 4 : Benang wol panjang 4200 yards, berat 90,72 gram. Berapa Nc nya
?
Jawab : Berat benang =
453,6
90,72
x 1 lb = 1/5 lb. Panjang 1 lb benang = 5 x
4200 yards = 21.000 yards = 70 x 300 yards. Jadi nomor benang
tersebut Nc 70.
1.14.2.4. Penomoran Cara Metrik (Nm)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran segala macam
benang. Satuan panjang yang digunakan ialah meter, sedang satuan beratnya
ialah gram. Nm menunjukkan berapa meter panjang benang untuk setiap berat
1 gram.
Penomeran cara Metrik dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Nm =
B Berat dlm gram
P panjang dlmmeter
( )
( )
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Nm 1 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 gram panjangnya 1 m.
Soal 2 : Apa artinya Nm 30 ?
Jawab : Untuk setiap berat 1 gram panjangnya 30 meter.
Soal 3 : Benang kapas panjang 60 meter, beratnya 2 gram. Berapa Nm nya
?
Jawab : Panjang 1 gram benang = ½ x 60 = 30 meter. Jadi nomor benang
tersebut Nm 30.
Soal 4 : nomor suatu benang kapas Nm 10. Berapa Ne1 nya ?
Jawab : Panjang 1 gram benang = 10 m.
Panjang 1 lb =
1
453,6
x 10 m = 4563 m =
768
4536
hanks = 5,9 hanks
Jadi nomor benang tersebut Ne1 5,9.
1.14.2.5. Penomoran Benang Cara Perancis (Nf)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran benang kapas.
Satuan panjang yang digunakan ialah meter, sedang satuan beratnya ialah
gram. Nf menunjukkan berapa meter panjang benang untuk setiap berat ½
gram.
32
Penomeran cara Perancis dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Nf =
B Berat dalam gram
P panjang dalammeter
2
( ) 1
( )
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Nf 1 ?
Jawab : Untuk setiap berat benang ½ gram, panjangnya 1 meter.
Soal 2 : Apa artinya Nf 20 ?
Jawab : Untuk setiap berat ½ gram panjangnya 20 meter.
Soal 3 : Benang kapas panjangnya 40 m, beratnya 1 gram. Berapa Nf nya ?
Jawab : Panjang benang untuk setiap berat ½ gram = ½ gram x 40 meter =
20. Jadi nomornya Nf 20.
1.14.2.6. Penomoran Benang Cara Wol Garu (Ne 4 )
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran benang wol garu dan
semacamnya. Satuan panjang yang digunakan ialah 256 yards, sedang satuan
beratnya ialah pound. Ne 4 menunjukkan berapa kali 256 yards panjang
benang, untuk setiap berat 1 pound.
Penomeran cara Wol Garu dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Ne 4 =
( )
( 256 )
B dalam pound
P dalam yards
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Ne 4 1 ?
Jawab : Setiap berat 1 pound, panjangnya 256 yards.
Soal 2 : Apa artinya Ne 4 30 ?
Jawab : Setiap berat 1 pound panjangnya 30 x 256 yards = 7680 yards.
Soal 3 : Benang wol garu panjang 2560 yards, beratnya ¼ pound. Berapa
Ne 4 nya ?
Jawab : Panjang benang untuk setiap 1 pound = 1/¼ pound x 2560 yards =
10.240 yards = 40 x 256 yards.
Jadi nomor benang adalah Ne 4 40.
1.14.3. Penomoran Benang Secara Langsung
Cara penomoran ini kebalikan dari cara penomoran benang secara tidak
langsung. Pada cara ini makin kecil (halus) benangnya makin rendah
nomornya, sedangkan makin kasar benangnya makin tinggi nomornya.
Nomor =
( )
( )
Panjang P
Berat B
33
1.14.3.1. Penomoran Cara Denier (D atau Td)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran benang-benang
sutera, benang filamen rayon dan benang filamen buatan lainnya. Satuan berat
yang digunakan ialah gram, sedang satuan panjangnya ialah 9000 meter. D
atau Td menunjukkan berapa gram berat benang untuk setiap panjang 9000
meter.
Penomeran cara Denier dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
D =
P pjg dlm meter
B brt dlm gram
( ) 9000
( )
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya D 1 ?
Jawab : Untuk setiap panjang 9000 m, beratnya 1 gram.
Soal 2 : Apa artinya Td 20 ?
Jawab : Untuk setiap panjang 9000 meter, beratnya 20 gram.
Soal 3 : Benang sutera panjangnya 2000 meter, beratnya 30 gram. Berapa
D nya ?
Jawab : Berat 9000 meter benang
=
2000
9000
x 30 gram
= 85 gram.
Jadi nomor benang tersebut D 85.
Soal 4 : Nomor benang rayon Td 30. Berapa Nm nya ?
Jawab : Berat setiap 9000 m = 30 gram.
Panjang 1 gram = 1/30 x 9000 m = 300 meter.
Jadi nomor benang tersebut Nm 300.
1.14.3.2. Penomoran Cara Tex (Tex)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran segala macam
benang. Satuan berat yang digunakan ialah gram, sedangkan satuan
panjangnya ialah 1000 meter. Tex menunjukkan berapa gram berat benang
untuk setiap panjang 1000 meter.
Penomeran cara Tex dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Tex =
P pjg dlm meter
B brt dlm gram
( ) 1000
( )
34
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Tex 1 ?
Jawab : Untuk setiap panjang 1000 meter, beratnya 1 gram.
Soal 2 : Apa artinya Tex 30 ?
Jawab : Untuk panjang 1000 meter, beratnya 30 gram.
Soal 3 : Benang kapas panjang 2000 meter, beratnya 10 gram.
Berapa Tex nya ?
Jawab : Berat 1000 m benang =
2000
1000
x 10 gr = 5 gram.
Jadi nomor benang tersebut Tex 5.
Soal 4 : nomor suatu benang rayon Tex 60. Berapa Td nya ?
Jawab : Berat 1000 m benang = 60 gram.
Berat 9000 m benang =
1000
9000
x 60 gr = 540 gram.
Jadi nomor benang tersebut Td 540.
1.14.3.3. Penomoran Cara Jute (Ts)
Penomoran dengan cara ini digunakan untuk penomoran benang jute. Satuan
berat yang digunakan ialah pound, sedang satuan panjangnya ialah 14.400
yard.
Ts menunjukkan berapa pound berat benang untuk setiap panjang 14.400
yards.
Penomeran cara Jute dinyatakan dengan rumus sebagai berikut:
Ts =
( 14.400 )
( )
P dalam yards
B dalam pound
Contoh Soal :
Soal 1 : Apa artinya Ts 1 ?
Jawab : Untuk setiap panjang 14.400 yards beratnya 1 pound.
Soal 2 : Apa artinya Ts 20 ?
Jawab : Untuk setiap panjang 14.400 yards, beratnya 20 pound.
Soal 3 : Benang jute panjang 28.800 yards berat 6 pounds. Berapa Ts nya ?
Jawab : Berat benang untuk setiap panjang 14.400 yards
=
28.800
14.400
x 6 pounds
= 3 pounds.
Jadi nomor benang adalah Ts 3.
35
Benang-benang tunggal seringkali digintir untuk memperoleh efek-efek lainnya.
Komposisi dari benang-benang gintir dapat terjadi sebagai berikut :
1) Nomor dan bahan sama
2) Nomor tidak sama, bahan sama
3) Bahan tidak sama tapi cara penomorannya sama
4) Bahan tidak sama dan penomorannya tidak sama
Contoh Soal :
Soal 1 : 2 helai benang Ne1 40 digintir. Berapa Ne1 benang gintirnya?
(Ne1 R)
Jawab :
Ne1 40, panjang 40 hanks, berat 1 lb.
Ne1 40, panjang 40 hanks, berat 1 lb.
Panjang 40 hanks benang gintir, beratnya 2 lbs.
Jadi Ne1 R = 40/2 atau 20.
Soal 2 : Sehelai benang Nm 20 digintir dengan sehelai benang Nm 30.
Berapa Nm R nya ?
Jawab :
Nm 20, panjang 20 m, berat 1 gram atau
panjang 30 m berat 1 ½ gram.
panjang 30 m berat 1 gram.
Panjang 30 m benang gintir, beratnya 2½ gr.
Panjang setiap berat 1 gr = 1
Panjang setiap berat 1 gr =
gram
gram
2
2 1
1
x 30 m = 12 m
Jadi Ne1 R = 12
Soal 3 : Sehelai benang Td 20 digintir dengan sehelai benang Td 30.
Berapa Td R nya?
Jawab :
Td 20 panjang 9000 m, berat 20 gram atau
Td 30 panjang 9000 m, berat 30 gram
Panjang 9000 m benang gintir, beratnya 50 gram.
Jadi Td R = 50.
1.15. Identifikasi Zat Warna
Identifikasi zat warna perlu dilakukan bila kita akan melakukan pencelupan
terhadap bahan tekstil. Untuk identifikasi ini perlu diketahui jenis seratnya dan
36
cara identifikasinya. Semua cara identifikasi menentukan golongan zat warna,
bukan jenis zat warna dari suatu golongan zat warna.
Cara identifikasi zat warna menurut Amerika Assosiation of Textile Chemist and
Colorists (AATCC) meliputi semua golongan zat warna pada serat selulosa,
serat protein, serat rayon asetat, serat nylon, serat poliester dan acrilic. Cara
identifikasi ini berdasarkan pada pemisahan golongan zat warna secara
sistematik.
1.15.1. Zat Warna pada Kain Selulosa
Serat selulosa mudah dikenal dengan uji pembakaran yang akan memberikan
abu yang rapuh dan bau seperti kertas terbakar. Kemudian dilakukan
pemisahan secara sistimatik untuk mengetahui golongan zat warna yang ada.
Zat warna yang ada mungkin digunakan untuk mencelup serat selulosa adalah
: zat warna direk, asam, basa, direk dengan penyempurnaan resin, belerang,
bejana, anilin, direk dengan pengerjaan iring, naftol, pigmen dan zat warna
reaktif.
Pengujian zat warna pada serat kapas dan rayon dilakukan dengan cara yang
sama. Zat warna yang dipakai untuk mencelup serat selulosa dapat
digolongkan sebagai berikut.
1.15.1.1. Golongan I
Golongan ini meliputi zat warna direk, asam, basa dan direk dengan
penyempurnaan resin. Penggolongan ini didasarkan atas kelunturan zat warnazat
warna tersebut dalam larutan amonia atau asetat encer mendidih yang
dilakukan menurut urutan yang ditentukan.
- Zat warna direk
Cara identifikasi zat warna direk ini adalah dengan mengerjakan contoh uji
dalam tabung reaksi yang diberi 5 – 10 ml air dan ½ - 1 ml amonia pekat.
Larutan yang berisi contoh uji ini kemudian dididihkan, supaya melunturkan zat
warna sampai larutannya cukup banyak untuk dapat mencelup kapas kembali.
Setelah zat warna yang luncur cukup banyak, contoh uji dikeluarkan dan ke
dalam tabung reaksi dimasukan sepotong kain kapas putih dan garam dapur
sedikit.
Larutan dididihkan selama 1 menit, dinginkan sampai suhu kamar, kainnya
diambil, dicuci dan diamati pewarnaan pada kain kapas putih tersebut.
Pencelupan kembali pada kain kapas putih dalam larutan amonia dan garam
dapur yang menghasilkan warna yang sama dengan warna contoh uji,
menunjukkan uji positif zat warna direk.
37
- Zat warna asam
Zat warna asam ini jarang dipakai untuk mencelup serta selulosa kecuali untuk
jenis rayon yang dapat dicelup dengan zat warna asam. Bila pada uji zat
warna direk terjadi pelunturan warna tetapi tidak mencelup dengan warna yang
sangat muda, maka larutan tersebut dinetralkan dengan asam asetat kemudian
tambah 1 ml asetat 10% dan masukkan wol putih, lalu dididihkan larutan itu
selama ½ menit, kemudian wolnya dicuci dan diamati adanya pewarnaan pada
wol tersebut. Bila terjadi pewarnaan pada wol putih tersebut, ini menunjukkan
uji positif zat warna asam.
- Zat warna basa
Zat warna basa jarang dipakai untuk mencelup serat selulosa, karena
berkembangnya pemakaian zat warna reaktif. Zat warna basa ini hanya
dipakai untuk mendapatkan bahan dengan warna yang cerah dan murah tetapi
tahan luntur warnanya jelek.
Cara pengujiannya ialah bila pada uji zat warna direk tidak terjadi pelunturan
atau hanya luntur sedikit maka perlu diadakan uji zat warna basa. Contoh uji
dimasukkan pada tabung reaksi, kemudian tambahkan ½ ml asam asetat
glasial, panaskan dan tambahkan 5 ml air dan dididihkan. Kemudian contoh uji
diambil dan masukkan serat acrilic yang dapat dicelup dengan zat warna
cationic, atau kapas yang telah dibeits dengan tanin dan terus dididihkan.
Pencelupan kembali pada serat acrilic atau pada kapas yang ditanin
menunjukkan adanya zat warna basa. Untuk uji penentuan zat warna basa
dapat dilakukan dengan menambahkan larutan natrium hidroksida 10% pada
larutan ekstraksi tersebut, dan tambahkan juga eter.
Larutan dikocok supaya ekstraksi zat warna basa terserap ke dalam lapisan
eter. Setelah campuran didiamkan sampai terjadi pemisahan lapisan,
kemudian tambahkan air supaya lapisan atas eter berada di dekat mulut
tabung, kemudian lapisan dipindahkan ke dalam tabung reaksi tambah 2 – 3
tetas asam asetat 10% dan dikocok kembali. Semua zat warna basa akan
meninggalkan lapisan eter dan warna asli akan terlihat dalam lapisan asam
asetat.
- Zat warna direk dengan penyempurnaan resin
Bila contoh uji tidak luntur atau sedikit luntur pada uji zat warna direk, sedang
pada uji zat warna basa hasilnya negatif, maka perlu dilakukan uji kemungkinan
adanya zat warna direk dengan penyempurnaan resin.
Cara pengujiannya dilakukan dengan memasukkan contoh uji dalam tabung,
lalu tambahkan larutan asam khlorida 1% dan dididihkan selama 1 menit.
Kemudian larutan asamnya dibuang diganti dengan larutan asam yang baru,
dan dilakukan pengerjaan-pengerjaan ekstraksi kembali. Akhirnya dicuci
dengan air dingin. Pengerjaan dengan asam khlorida itu bermaksud untuk
menghilangkan resin.
38
Setelah pengerjaan tersebut contoh uji memberikan uji positif untuk zat warna
direk maka zat warna tersebut adalah zat warna direk dengan penyempurnaan
resin.
1.15.1.2. Golongan II
Golongan II meliputi zat warna yang warnanya berubah pada reduksi dengan
natrium hidrosulfit dalam suasana alkali. Pada oksidasi kembali oleh udara
warna aslinya timbul lagi. Yang termasuk golongan ini adalah zat warna
belerang, bejana dan hitam anilin. Sebelum uji golongan II dilakukan, harus
diuji dulu dengan uji untuk golongan I.
Untuk uji pendahuluan golongan II ini kita harus melakukan pengujian pada
contoh uji dengan cara memasukkannya pada tabung yang ditambahkan 5 ml
air dan 1 – 2 ml larutan natrium hidroksida 10%. Larutan dipanaskan sampai
mendididh, lalu tambahkan natrium hidrosulfit dan didihkan. Semua zat warna
golongan ini warnanya berubah dengan jelas sekali kecuali indanthren biru
yang luntur sekali setelah penambahan natrium hidrosulfit.
Pada penambahan natrium hidroksida hanya luntur sedikit, berbeda dari warna
asli. Warna senyawa leuko zat warna indanthren biru yang hanya sedikit
berbeda dari warna aslinya.
Contoh uji diambil dan diletakkan di atas kertas saring. Semua zat warna
golongan ini akan teroksidasi kembali ke warna dalam waktu 5 – 6 menit.
Untuk uji penentuan zat warna indanthren biru caranya adalah dengan
meletakkan contoh uji di atas beberapa kertas saring yang tersusun, kemudian
ditetesi dengan 1 – 2 tetas asam nitrat pekat dan warnanya diamati. Bila
contoh uji berubah warnnya menjadi kuning atau hijau, maka contoh uji diperas
dengan kertas saring. Bila kertas saring yang kena air perasan tersebut
berwarna kuning, lalu tetesi bagian tersebut dengan larutan pereduksi yang
terdiri dari stano khlorida, asam khlorida pekat dan air dalam perbandingan
yang sama maka warna biru dari indanthren biru akan kembali seperti warna
semula.
- Zat warna belerang
Cara pengujiannya ialah dengan memasukkan contoh uji ke dalam tabung
reaksi, kemudian tambah air 2- 3 ml, natrium karbonat dan sedikit natrium
sulfida. Larutan dipanaskan sampai mendidih selama 1 – 2 menit.
Contoh uji diambil, lalu ke dalam tabung reaksi itu dimasukkan kapas putih dan
garam dapur. Setelah larutan dididihkan, kiapasnya diambil diletakkan di atas
kertas saring dan dibiarkan di udara yang teroksidasi. Dengan cara ini zat
warna belerang akan mencelup kembali kain kapas dalam warna yang sama
dengan warna contoh uji tetapi lebih muda.
39
Uji penentuan untuk zat warna belerang dilakukan dengan mendidihkan contoh
uji dalam 5 ml larutan natrium hidroksida 10%, cuci bersih. Setelah contoh itu
dimasukkan dalam tabung reaksi, tambahkan larutan pereduksi. Mulut tabung
ditutup dengan kertas saring di tengah kertas saring ditetesi larutan Pb asetat
alkali. Tabung reaksi tersebut kemudian diletakkan dalam gelas piala yang
berisi air mendidih. Bila dalam waktu 1 menit tetesan Pb asetat pada kertas
saring berubah menjadi coklat tua atau hitam, maka menunjukkan uji positif zat
warna belerang. Uji lebih lanjut pada zat warna belerang dapat dilakukan
dengan membasahi kain contoh uji dengan natrium hipokhlorit 10%. Zat warna
belerang oleh larutan ini akan hilang warnanya dalam waktu 5 menit.
- Zat warna bejana
Zat warna bejana dapat diidentifikasikan dengan cara memasukkan contoh uji
ke dalam tabung reaksi, yang ditambahkan air dan 1 ml larutan natrium
hidroksida 10%. Kemudian tabung dipanaskan sampai mendidih tambahkan
sedikit natrium hidrosulfit dan didihkan kembali.
Contoh uji diambil ke dalam larutan zat warna masukkan kapas putih dan
garam dapur. Pemanasan diteruskan sampai mendidih, lalu dinginkan.
Kapasnya diambil dan diletakkan di atas kertas saring supaya teroksidasi oleh
udara. Bila kapas tersebut berwarna sama dengan contoh uji, tetapi lebih
muda, maka ini menunjukkan uji positif zat warna bejana. Kesimpulan ini hanya
benar bila uji zat warna belerang memberi hasil negatif.
- Zat warna hitam anilin
Semua zat warna jenis ini tidak akan mencelup kembali kain kapas putih pada
uji reduksi dengan natrium sulfida dan natrium karbonat atau uji reduksi dengan
natrium hidrosulfit dan natrium hidroksida.
Uji penentuan untuk zat warna hitam anilin ini adalah dengan memasukkan
contoh uji ke dalam cawan penguap. Kertas contoh uji dituangkan 2 – 3 ml
asam sulfat pekat dan diaduk sehingga zat warna terekstraksi. Larutan
ekstraksi zat warna dimasukkan dalam tabung yang berisi 30 ml air, disaring
dengan kertas saring dan dibilas beberapa kali. Pada sisi kertas saring ditetesi
beberapa tetas larutan natrium hidroksida 10%. Noda yang berwarna merah
ungu menunjukkan uji positif zat warna hitam anilin.
1.15.1.3. Golongan III
Golongan 3 ini termasuk zat warna yang rusak dalam larutan natrium hidrosulfit
yang bersifat alkali. Larutan ekstraksi zat warna dalam air, air amonia atau
asam asetat tidak mencelup kain kapas putih. Zat warna yang termasuk
golongan ini adalah zat warna direk dengan pengerjaan iring, zat warna naftol
dan zat warna azo yang tidak larut dan zat warna yang diazotasi dan
dibangkitkan.
Uji pendahuluan untuk golongan ini adalah dengan cara memasukkan contoh
uji ke dalam tabung yang kemudian ditambahkan 5 ml air, 1 ml larutan natrium
hidroksida 10% dan sedikit natrium hidrosulfit. Larutan didihkan selama 5
menit.
40
Semua zat warna golongan ini akan rusak, sebagian rusak seketika dan
sebagian lagi rusak setelah pendidihan yang agak lama. Kerusakan zat warna
ditunjukkan oleh adanya perubahan yang tetap dari warna asli menjadi putih,
abu-abu, kuning dan jingga. Perubahan ini terjadi baik pada kain maupun
larutan ekstraksinya. Oksidasi kembali dari contoh tidak mengembalikan warna
aslinya.
- Zat warna direk dengan pengerjaan iring formaldehid
Adanya formaldehid pada contoh uji membuktikan adanya zat warna dari
golongan ini.
Uji untuk formaldehid dilakukan dengan memanaskan contoh uji dalam larutan
asam sulfat 5% sampai mendidih. Kemudian larutan ekstraksi ditambahkan
setetes demi setetes ke dalam larutan karbozol 0,1% yang dilarutkan dalam
asam sulfat pekat. Bila terbentuk endapan biru, maka ini menunjukkan adanya
formaldehid.
Zat warna yang tahan lunturnya jelek terhadap pencucian biasa diperbaiki
dengan pengerjaan iring dengan formaldehid atau logam yang pada uji
golongan I menunjukkan uji positif, tetapi kelunturannya dalam larutan amonia
encer tidak cukup untuk mencelup kembali kain kapas putih.
- Zat warna naftol dan azo yang tidak larutan zat warna yang diazotasi dan
dibangkitkan
Kedua golongan zat warna azo yang tidak larut ini mempunyai sifat-sifat yang
berbeda tetapi mempunyai persamaan yaitu bahwa zat warna yang terdapat
pada bahan tidak pernah terdapat pada larutan tercelup, tetapi baru terbentuk
setelah berada dalam larutan serat.
Pada pencelupan dengan zat warna yang didiazotasi dan dibangkitkan, kain
kapas dicelup dahulu dengan zat warna direk jenis tertentu kemudian
didiazotasi dan setelah itu dikerjakan dalam larutan pembangkit.
Pada pencelupan dengan zat warna naftol, mula-mula bahan dikerjakan
dengan senyawa fenolat yang mempunyai daya tarik terhadap kapas dan
kemudian dikerjakan dengan larutan garam diazonium yang distabilkan,
sehingga zat warna akan terbentuk di dalam bahan.
Untuk identifikasi zat warna ini, pengujiannya dilakukan setelah asam zat warna
lainnya menunjukkan hasil yang negatif, sehingga tinggal membedakan kedua
zat warna tersebut.
- Zat warna naftol dan azo yang tidak larut
Sifat khusus yang utama dari jenis zat warna ini adalah kelarutannya di dalam
piridin. Cara pengujiannya dilakukan dengan memasukkan contoh uji dalam
tabung reaksi yang diberi sedikit piridin dan kemudian dididihkan. Semua jenis
naftol akan larut dalam piridin. Karena sifatnya yang tidak larut dalam air, maka
kelarutan zat warna naftol dalam larutan natrium hidroksida dan hidrosulfit akan
lebih lambat, bila dibandingkan dengan zat warna lainnya dari golongan III.
41
Uji penentuan untuk zat warna naftol, cara uji penentuannya adalah dengan
memasukkan contoh uji ke dalam tabung dan tambahan natrium hidroksida
10% dan sedikit alkohol. Larutan dididihkan, kemudian tambahkan air dan
natrium hidroksulfit, dan didihkan lagi. Setelah warna contoh uji tereduksi, maka
larutan ekstraksinya didinginkan dan disaring.
Pada larutan filtratnya dimasukkan kain kapas putih dan garam dapur sedikit
lalu didihkan. Kemudian dinginkan dan kapasnya diambil. Hasil pencelupan
kembali dengan warna kuning dan berfluoresensi di bawah sinar ultra violet,
menunjukkan bahwa contoh uji dicelup dengan zat warna naftol atau dicap
dengan zat warna azo yang tidak larut.
- Zat warna yang diazotasi dan dibangkitkan
Zat warna ini dapat ditentukan dengan tidak adanya jenis zat warna lain pada
identifikasi golongan III. Zat warna yang didiazotasi dan dibangkitkan tidak
luntur dalam piridin dan mudah direduksi pada pendidihan dalam larutan
natrium hidroksida dan hidrosulfit.
1.15.1.4. Golongan IV
Apabila semua uji zat warna pada serat selulosa menunjukkan hasil yang
negatif, maka kemungkinan pada contoh uji terdapat zat warna golongan IV
yaitu zat pigmen dan zat warna reaktif.
- Zat warna pigmen
Untuk menentukan adanya zat warna pigmen dengan pengikat resin dan jenis
dari pigmennya dapat dilakukan uji dengan mikroskop, uji pelarutan dalam
pelarut dan uji-uji secara kimia. Di bawah mikroskop partikel-partikel pigmen
yang digunakan untuk mewarnai rayon viskosa dengan cara pencelupan
larutan, akan terlihat merata pada seluruh serat.
Ekstraksi contoh uji dalam pelarut organik pada suhu mendidih misalnya
dimetel formamid (DMF) berguna untuk membedakan beberapa golongan zat
warna dan juga sebagai uji pendahuluan zat warna pigmen. Cara
pengujiannya adalah dengan memasukkan serat dari contoh uji dalam tabung
yang kemudian ditetesi larutan dimetil formamida dalam air (I : I), kemudian
didihkan. Setelah itu dinginkan dan pewarnaan yang terjadi pada pelarut
diamati.
Kemudian contoh uji serat yang lain dimasukkan dalam tabung reaksi dan
diberi larutan dimetil formamida 100%, didihkan, lalu dinginkan dan diamati
pewarnaan yang terjadi pada pelarutnya. Tua mudanya pewarnaan pada
pelarut merupakan cara untuk membedakan zat warna pigmen dan zat warna
reaktif. Bila contoh uji dicelup dengan zat warna reaktif dan tidak dicuci
sempurna, maka contoh uji luntur sedikit dalam dimetil formida air (I : I).
Tabel di bawah ini menunjukkan hasil kelunturan macam-macam zat warna
pada ekstraksi dengan dimetil formamida
42
Tabel 2– 4
Uji Kelunturan Zat dengan Dimetil Formamida
DMF : AIR (I : I) DMF 100%
Luntur (larutan berwarna)
Semua zat warna direk, zat warna
yang didiazotasi, zat warna basa,
beitsa
Luntur (larutan berwarna)
Zat warna bejana, bejana larut, naftol
belerang, pigmen, zat warna basa,
beitsa
- Zat warna reaktif
Zat warna reaktif adalah zat warna yang dapat bereaksi secara kimia dengan
serat selulosa dalam ikatan yang stabil. Karena tidak ada cara yang khusus
menguji zat warna reaktif, sebelum dilakukan pengujian yang menunjukkan
bahwa zat warna tersebut adalah zat warna reaktif, maka terlebih dahulu perlu
diadakan pengujian yang menunjukkan ada tidaknya zat warna yang luntur
dalam air. Untuk pengujian terhadap beberapa jenis zat warna pigmen dan zat
warna reaktif hasilnya menunjukkan reaksi yang sama.
Zat warna reaktif bentuk struktur kimianya bermacam-macam, tetapi untuk
identifikasinya dapat digabungkan dengan dasar mengetahui jenis gugus
reaktifnya.
1.15.2. Zat Warna pada Kain Protein
Untuk menguji adanya serat wol dan sutera dilakukan uji pembakaran serat,
yang akan memberikan bau seperti rambut terbakar dan sisanya abu yang
rapuh. Untuk membedakan dengan serat lainnya dilakukan pengujian kelarutan
dalam larutan natrium hidroksida 5%. Zat warna yang biasa dipakai untuk
mencelup serat wol atau sutera ialah : zat warna basa, direk, asam, kompleks
logam larut, khrom, bejana, bejana larut dan naftol.
1.15.2.1. Zat Warna Basa
Cara pengujiannya dilakukan dengan memasukkan contoh uji dalam tabung,
kemudian tambahkan alkohol sedikit didihkan selama beberapa menit dan
contoh ujinya diambil.
Alkoholnya diuapkan sampai kering/hampir kering, kemudian tambahkan air,
didihkan kembali. Setelah itu tambahkan natrium hidroksida 10% dan
larutannya dinginkan, lalu tambahkan eter dan kocok larutan tersebut. Lapisan
yang terjadi biarkan terpisah, kemudian lapisan eter dipindahkan dalam tabung
reaksi dan tambahkan beberapa tetes asam asetat 10% sambil diaduk.
Garam dari zat warna basa yang dihasilkan harus mempunyai warna yang
sama dengan warna contoh uji yang asli. Uji tambahan untuk menentukan zat
43
warna basa dilakukan dengan mencelup kapas yang telah dibeits atau
poliacrilic dalam larutan ekstraksi zat warna dalam alkohol dan tambahkan
natrium hidroksida. Zat warna tersebut akan mencelup serat-serat tersebut.
1.15.2.2. Zat Warna Direk
Contoh uji dimasukkan dalam tabung, kemudian tambahkan air dan amonia
pekat dan didihkan selama 1 – 2 menit. Contoh uji diambil, kemudian ke dalam
larutan ekstrak tersebut masukkan kain putih kapas dan garam dapur. Larutan
tersebut dipanaskan sampai mendidih, lalu kapasnya diambil. Bila kapas
terwarnai tua, maka terdapat zat warna direk.
1.15.2.3. Zat Warna Asam
Cara pengujiannya sama dengan cara pengujian zat warna direk, tetapi pada
pencelupan kembali tidak ditambahkan garam dapur, melainkan asam sulfat
untuk menetralkan amonia, dan kemudian tambahkan beberapa tetes asam
yang berlebih. Masukkan wol dalam larutan ekstrak dan didihkan. Bila wol
tercelup dalam larutan ekstrak itu dalam suasana asam, maka menunjukkan
adanya zat warna asam.
1.15.2.4. Zat Warna Kompleks Logam Larut (Pencelupan Asam)
Cara pengujiannya sama dengan cara uji zat warna asam. Zat warna kompleks
logam larut dikenal karena adanaya khrom pada uji abunya.
1.15.2.5. Zat Warna Bejana
Contoh uji dimasukkan dalam tabung reaksi, lalu tambahkan natrium hidroksida
10% dan didihkan sampai semua serat larut. Pada larutan wol tambahkan
natrium hidrosulfit, kapas putih dan natrium khlorida.
Didihkan larutan, dinginkan kemudian ambil kapas putihnya. Kapas diletakkan
di atas kertas saring, kemudian masukkan dalam larutan oksidasi yang terdiri
dari natrium nitrit dan asam asetat. Bila pada kapas timbul warna, maka
menunjukkan adanya zat warna bejana.
1.15.2.6. Zat Warna Bejana Larut
Zat warna bejana ini adalah ester leuko zat warna bejana yang stabil dan larut
dalam air. Bila zat warna digunakan untuk mencelup wol, maka setelan
pencelupan dilakukan pencucian/penyabunan dan pengoksidasian yang akan
menghasilkan warna yang sebetulnya dari zat warna bejana. Zat warna ini
dapat diidentifikasi dengan cara untuk zat warna bejana.
1.15.2.7. Zat Warna Naftol
44
Jenis zat warna naftol ini adalah zat warna azo yang terbentuk dalam serat dan
tidak larut dalam air. Pengujiannya dilakukan dengan menunjukkan bahwa uji
zat warna lainnya memberikan hasil negatif dan dalam piridin zat warna ini
akan luntur.
1.15.3. Zat Warna pada Kain Serat Buatan
Sebelum dilakukan uji zat warna, maka lebih dahulu dilakukan identifikasi seratseratnya,
seperti serat asetat, poliamida (nylon), poliester atau poliakrilat
(acrilic), dengan cara uji pelarutnya. Karena beberapa jenis pelarut akan
mempengaruhi zat warna yang ada pada serat tertentu, maka dilakukan
pemilihan pelarut, seperti pada tabel 1 – 2 yang didasarkan pada pemisahan
serat.
Tabel 2– 5
Kelarutan Serat-Serat Buatan dalam Berbagai Pelarut
Serat Larut dalam Tidak larut dalam
Selulosa asetat
sekunder
Selulosa asetat (tri)
Poliamida
Poliakrilat
Poliester
Aseton dingin
Metilen khlorid
Asam formiat 85%
mendidih
N metil pirolidon
mendidih
DMF mendidih
N-metil pirolidon
mendidih
Aseton dingin
DMF mendidih
Aseton dingin
Metilen khlorid dingin
Aseton dingin
Metilen khlorid
mendidih
Aseton dingin
Metilen khlorid
DMF mendidih
1.15.3.1. Zat Warna pada Selulosa Asetat
Kelarutan serat dalam aseton menunjukkan asetat sekunder.
Zat warna yang biasa digunakan untuk mencelup serat selulosa asetat ialah zat
warna dispersi, asam, basa, pigmen (pencelupan larutan polimer) dan zat
warna yang dibangkitkan.
Sering ditemukan serat asetat dalam keadaan sudah berwarna, yang sebagian
besar dicelup dengan zat warna dispersi atau dengan zat warna pigmen
dengan cara pencelupan larutan polimer. Semua jenis zat warna dapat
dianalisa dengan uji perpindahan warna dan ekstraksi dalam pelarut. Cara
pengujiannya dilakukan dengan memasukkan contoh uji dalam pelarut yang
mengandung sabun (5 gr/l) dan tambahkan kain asetat yang belum dicelup
dalam berat yang sama. Larutan dipanaskan pada suhu 900C selama 10 menit.
Lalu diamati perubahan warna pada larutan, warna pada contoh uji dan derajat
perpindahan warna dalam asetat yang belum dicelup. Hasil uji penyabunan
45
memberikan tanda yang jelas. Zat warna pigmen. Zat warna basa akan
berpindah ke dalam larutan sabun, tetapi tidak mencelup kembali zat warna
yang larut dalam air.
Cara pengujian dilakukan dengan mengambil contoh uji kemudian dimasukkan
ke tabung, tambahkan N-metil pirolidon 25%. Tabung reaksi dimasukkan
dalam penangas dan didihkan. Setelah beberapa detik, tabung diambil dan
contoh uji dikeluarkan. Lalu tambahkan dalam tabung reaksi toluen dan air.
Tabung dikocok dan diamati warna yang ada pada lapisan air dan toluen.
- Zat warna dispersi
Bila uji ekstraksi menghasilkan pewarnaan yang kuat pada lapisan toluen,
kemungkinan pada contoh uji terdapat zat warna dispers. Uji penentuan
dilakukan dengan memisahkan lapisan toluen dalam corong pemisah. Secara
destilasi toluen diuapkan sisanya didispersikan dalam air dan tambahkan zat
pendispersi. Pencelupan kembali pada kain asetat menunjukkan adanya zat
warna dispersi.
- Zat warna asam
Bila uji ekstraksi di atas menghasilkan pewarnaan yang kuat pada lapisan air
dengan warna yang sama dengan warna contoh asli, lapisan toluen tidak
terwarnai, maka pada contoh uji kemungkinan digunakan zat warna asam. Uji
penentuan dilakukan dengan mengerjakan contoh uji baru dalam 10 ml larutan
NaOH 5% pada suhu mendidih selama 2 menit. Contoh uji diambil, dan wol
yang belum cicelup dimasukkan dalamlarutan ekstraksi zat warna. Pada larutan
tambahkan asam sulfat encer, panaskan 900C, maka wol akan terwarnai oleh
zat warna asam.
- Zat warna basa
Bila pada contoh uji terdapat zat warna basa, maka uji ekstraksi dapat
menghasilkan pewarnaan pada kedua lapisan air dan toluen. Untuk uji
penentuan, contoh uji yang baru diekstraksikan dalam larutan asam formiat 5%
pada suhu 900C selama 10 menit. Bila hasil ekstrak contoh uji dapat mewarnai
serat acrilic, maka menunjukkan adanya zat warna basa.
- Zat warna bejana
Uji ekstraksi untuk zat warna bejana tidak mewarnai lapisan air maupun lapisan
toluen. Hal seperti ini juga ditunjukkan oleh serat asetat yang dicelup dengan
zat warna yang dibangkitkan, atau pencelupan dengan pigmen.
Cara pengujian dilakukan dengan memasukkan contoh uji dalam tabung reaksi,
lalu tambahkan natrium hidroksida 20% dan didihkan. Tambahkan air dan
natrium hidrosulfit dan didihkan lagi. Contoh uji diambil dan ke dalam larutan
ekstrak masukkan kapas putih dan natrium khlorida. Didihkan kembali,
dinginkan lalu kain kapas diambil diletakkan di atas kertas saring dibiarkan
teroksidasi. Bila kapas tersebut diwarnai sama dengan warna contoh uji, ini
menunjukkan uji positif zat warna bejana.
46
- Zat warna pigmen
Adanya zat warna pigmen ditunjukkan oleh hasil uji yang negatif pada
pengujian-pengujian zat warna lainnya, dan tidak dapat mewarnai serat apapun
dengan pencelupan kembali.
1.15.3.2. Zat Warna pada Poliamida (Nylon)
Serat nylon dapat dibedakan dari serat lain dengan sifat kelarutannya yang
khusus. Poliamida tidak larut dalam aseton mendidih, dan DMF mendidih.
Poliamida larut sempurna dalam asam formiat 85%.
Zat warna yang biasa dipakai untuk mencelup nylon adalah zat warna dispers,
direk, asam, basa, naftol dan reaktif. Untuk mengetahui jenis zat warna yang
ada pada serat poliamida, perlu diadakan uji pendahuluan yaitu :
- Uji pencucian
Pada pengujian ini contoh uji dimasukkan dalam tabung dan tambahkan
campuran larutan sabun netral dan natrium karbonat. Tabung ini kemudian
dididihkan dalam penangas air, kemudian tabung diangkat dan contoh uji
dikeluarkan, kemudian larutan pencucian dibagi dua dalam perbandingan yang
sama. Ke dalam larutan yang satu ditambahkan asam asetat, kemudian
masukkan contoh kain yang terdiri dari macam-macam serat ke dalam tabung
tersebut. Kain tersebut diambil, dibilas dengan air dan diambil serat diamati
serat apa yang terwarnai atau ternoda pada kedua pencelupan di atas.
- Uji kelarutan
Pada pengujian ini contoh uji dimasukkan dalam tabung reaksi dan tambahkan
piridin air (57 : 43), kemudian letakkan dalam gelas piala yang berisi air
mendidih. Semua jenis zat warna kecuali zat warna bejana, dispers, reaktfif
akan luntur dengan cepat dalam pereaksi ini.
Tabung reaksi diambil dan contoh uji dikeluarkan. Larutan ekstraksi zat warna
diamati, kemudian tambahkan asam khlorida pekat dan amati perubahan warn
pada larutan ekstraksi. Larutan ekstraksi zat warna dituangkan dalam corong
pemisah, kemudian tambah 15 ml toluen dikocok-kocok dan dibiarkan sehingga
kedua lapisan terpisah dengan jelas.
Zat warna yang larut dalam kedua lapisan tersebut dapat dibagi sebagai
berikut :
Lapisan toluen Lapisan air
- semua zat warna dispersi - semua zat warna direk
- semua zat warna naftol - semua zat warna basa
- semua zat warna bejana - semua zat warna asam
- beberapa zat warna dispers reaktif - semua zat warna khrom
- Zat warna dispersi
Zat warna dispersi dapat dikenal karena dapat mencelup kembali serat asetat,
nylon dalam suasana alkalis dan memberikan warna yang tua, sedangkan serat
47
poliester yang dapat tercelup dengan zat warna kation akan tercelup dengan
warna yang lebih muda. Pada uji kelarutan zat warna dispersi akan larut
dengan cepat dalam ekstraksi larutan campuran piridin dan air
- Zat warna direk
Zat warna direk dikenal karena dapat mencelup kembali serat-serat kapas dan
viskosa dalam suasana alkali dan memberikan warna tua. Zat warna direk
luntur dengan cepat dalam ekstraksi dengan larutan campuran piridin dan air
dan pada uji kelarutan akan tetap tinggal dalam lapisan air.
- Zat warna asam
Zat warna asam dapat mencelup kembali serat nylon, acrilic, wol dan sutera
dalam suasana asam. Zat warna asam sukar mencelup kembali serat-serat
lain dalam suasana alkali. Zat warna asam luntur dengan cepat dalam
ekstraksi dengan larutan campuran piridin dan air pada uji kelarutan akan
terlihat dalam lapisan air.
- Zat warna basa
Zat warna basa akan luntur dengan cepat pada uji pencucian dan dikenal
karena dapat mencelup serat-serat acrilic, poliester yang dapat dicelup dengan
zat warna kation.
Uji penentuan untuk zat warna basa.
Pada larutan yang mengandung lapisan air dan toluen dari uji kelarutan,
ditambahkan natrium hidroksida 10% sampai lapisan air bersifat alkali. Corong
pemisah dikocok, kemudian didiamkan sampai kedua lapisan terpisah. Zat
warna basa yang bersifat alkali menjadi tidak berwarna atau berubah warnanya
dan akan berpindah dari lapisan air ke dalam lapisan toluen. Lapisan toluen
dipisahkan dalam tabung reaksi, kemudian tambahkan asam asetat 10%
beberapa tetes dan dikocok. Zat warna basa akan berpindah dari lapisan toluen
ke dalam lapisan asam asetat dan memberikan warna yang sama dengan
warna aslinya
1.15.3.3. Zat Warna pada Poliester
Serat poliester diidentifikasi dengan ketidak larutan dalam asam formiat 85%.
Serat poliester terhidrolisa sempurna pada pendiddikan selama beberapa menit
dalam larutan natrium hidroksida 2N dalam metanol. Zat warna yang biasa
digunakan untuk mewarnai serat poliester adalah zat warna dispersI, kation,
bejana, pigmen dan zat warna yang dibangkitkan.
Cara pengujiannya dilakukan dengan meletakkan kaprolaktam dalam tabung
reaksi di atas nyala api bunsen dan larutkan contoh uji poliester dalam massa
kaprolaktam yang meleleh sambil diaduk dengan pengaduk kaca. Kemudian
tabung dijauhkan dari api dan tambahkan etanol, lalu campuran ini
dididnginkan, diencerkan dengan eter dan disaring.
Bila lapisan eter terwarnai, maka dilakukan 2 kali ekstraksi dengan air, yaitu
untuk memisahkan kaprolaktam dengan menambahkan natrium sulfat untuk
mencegah terjadinya emulsi.
48
Lapisan eter dipisahkan dalam tabung dan tambhkan air, bersama zat
pendispersi. Eter diuapkan dengan jalan mendidihkan larutan di atas penangas
air, masukkan kain asetat putih ke dalam dispersi zat warna dalam air, diamkan
selama 10 menit. Pewarnaan pada kain asetat menunjukkan adanya zat warna
dispersi warna pada asetat sama dengan warna pada contoh uji.
Bila warna yang terjadi warna muda, maka menunjukkan adanya zat warna
bejana atau zat warna yang dibangkitkan. Bila keadaan seperti di atas, maka
contoh asetat diambil dan dispersi zat wrana dicampur dengan natrium
hidroksida 1 N dan sedikit natrium hidrosulfit sambil diaduk. Bila warna hilang
atau berubah dan warna asli tidak timbul, maka zat warna adalah zat warna
yang dibangkitkan.
Bila poliester telah dicelup dengan cara pencelupan larutan polimer dengan zat
warna pigmen atau basa, maka ekstraksi lelehan kaprolaktam dalam eter
hampir tidak berwarna dan endapan poliester pada saringan berwarna jelas.
Jika contoh uji dididihkan dalam asetat glasial selama satu menit, dan larutan
diuapkan di atas penangas air dan sisanya dilarutkan dalam air, kemudian
sepotong kapas yang telah dibeits dengan tanin atau serat acrilic dimasukkan
dalam larutan ekstrasi tersebut dididihkan. Bila kapas yang dibeits demikian
pula acrilic terwarnai, maka hal ini menunjukkan uji positif zat warna basa.
1.15.3.4. Zat Warna pada Poliakrilat (Acrilic)
Serat acrilic terutama terdiri dari poliakrilonitril. Serat poliakrilat ini dapat
ditentukan dengan ketidak larutannya dalam asam formiat 85% dalam keadaan
mendidih, dan dari kelarutannya N-metil pirolidon mendidih. Serat poliakrilat
yang dapat dicelup dengan zat warna kation dan zat warna asam adalah
golongan yang terbesar. Zat warna yang biasa digunakan untuk mencelup
serat poliakrilik adalah zat warna dispersi, basa, asam dan zat warna kompleks
logam.
Cara pengujian untuk memisahkan golongan zat warna pada serat poliakrilik
adalah dengan memasukkan contoh uji ke dalam tabung yang ditambhkan Nmetil
pirolidon 40% dalam air. Tabung ini dididihkan selama 20 menit sampai
zat warna luntur ke dalam larutan. Pelarut lain yang mengekstraksi zat warna
kation dan asam adalah campuran piridin air (57 : 43). Kemudian tabung
diambil dan contoh uji dikeluarkan. Ekstrak zat warna dituangkan dalam
tabung reaksi yang berisi toluen, dikocok-kocok, tambah air dan kocok lagi.
Larutan didiamkan sebentar, sampai lapisan-lapisan terbentuk dengan jelas.
Zat warna yang larut dalam kedua lapisan tersebut dapat dibagi dalam
golongan sebagai berikut :
Golongan I Golongan II
Lapisan toluen : Lapisan air :
- semua zat warna dispersi - semua zat warna basa
49
- beberapa zat warna kompleks - semua zat warna asam
logam 1 : 2 (pencelupan - semua zat warna khrom
netral) - beberpa zat warna kompleks
logam 1 : 2 (pencelupan netral)
- Golongan I
Zat warna dispers dan zat warna kompleks logam netral. Untuk uji penentuan
lapisan toluen dipisahkan dengan corong pemisah, dicuci dengan air dan
diuapkan. Sisa penguapan dispersikan dengan larutan pendispersi 10%.
Kemudian dispersi zat warna tersebut dipakai untuk mencelup wol dan asetat.
Adanya zat warna dispers akan mencelup wol dan asetat.
- Golongan II
Zat warna basa.
Pada larutan toluen yang diperoleh dari pengujian yang terdahulu, tambahkan 2
ml larutan natrium hidroksida 10%. Kemudian tabung dimasukkan dalam gelas
piala yang berisi air mendidih selama beberapa menit. Tabung reaksi diambil,
dinginkan, kocok dan diamkan sampai terjadi dua lapisan yang terpisah dengan
jelas. Lapisan toluen dipisahkan dalam tabung, lalu tambahkan asam asetat
10% dikocok baik-baik dan diamkan. Zat wrana basa akan mewarnai lapisan
asam bagian bawan dengan warna yang sama dengan warna contoh asli.
Zat warna asam
Bila abu dari contoh uji tidak mengandung logam berat dan bila diuji zat warna
basa negatif, maka menunjukkan zat warna asam.
50
BAB III
PERSIAPAN PROSES PENCELUPAN DAN PENCAPAN
KAIN SELULOSA
Persiapan proses (pre treatment) pencelupan dan pencapan pada kain selulosa
kapas dan rayon adalah cara-cara mempersiapkan bahan yang akan
mengalami proses pencelupan dan pencapan sehingga akan mempermudah
dalam penanganan proses berikutnya. Persiapan proses dilakukan sebelum
kain mengalami proses basah atau proses kimia. Persiapan proses ini meliputi
pembukaan dan penumpukkan kain (pile up), penyambungan kain (sewing),
dan pemeriksaan kain (inspecting).
3.1. Pembukaan dan Penumpukkan Kain (Pile Up)
Kain kapas atau rayon mentah (grey) produksi dari pertenunan biasanya
berbentuk lipatan–lipatan dan gulungan dengan panjang tertentu kurang lebih
50–300 meter. Pile up adalah proses menumpuk gulungan kain pada palet
atau kereta kain dengan cara membuka gulungan kain tersebut sampai
memenuhi kapasitas palet. Kapasitas palet atau kereta berkisar + 2000–2500
meter sehingga dalam satu tumpukan kain terdiri dari banyak gulungan.
Panjang kain pada palet tidak boleh melebihi kapasitas yang diperkenankan,
panjang kain yang melebihi kapasitas palet menyebabkan tumpukan kain
terlalu tinggi sehingga tumpukan mudah roboh, penumpukan harus rapi,
sejajar, tegak, dan tidak miring. Pekerjaan membuka dan menumpuk biasanya
dilakukan oleh dua orang operator yang meliputi tahapan-tahapan pekerjaan
sebagai berikut :
- Pengisian kartu proses (flow sheet)
- Penumpukan kain
- Pemberian kode
3.1.1. Pengisian Kartu Proses (Flow Sheet )
Flow sheet atau kartu proses adalah kartu yang berisi informasi tentang nama
pemilik kain, jenis kain, konstruksi kain, lebar kain, jumlah gulungan, panjang
tiap gulung, lebar jadi dan jenis-jenis proses yang akan dilaluinya. Kartu proses
berfungsi sebagai pengendali selama kain mengalami proses pada lini
produksi, sehingga mempermudah dalam pengontrolan. Kartu proses pada tiap
industri memiliki bentuk dan format yang berbeda tetapi prinsipnya sama.
Konstruksi kain yang ditulis meliputi tetal benang, anyaman kain, dan nomer
benang, sedangkan jenis proses pada kain grey kapas dengan hasil jadi kain
putih diantaranya :
BO = Bleaching only (pembakaran bulu, penghilangan kanji, pemasakan,
pengelantangan)
51
BM = Bleaching (pembakaran bulu, penghilangan kanji, pemasakan,
pengelantangan), merserisasi
BMS = Bleaching (pembakaran bulu, penghilangan kanji, pemasakan,
pengelantangan), merserisasi, dan sanforisasi
BMC = Bleaching (pembakaran bulu, penghilangan kanji, pemasakan,
pengelantangan), merserisasi, calender
Selain fungsi seperti di atas kartu proses juga berfungsi untuk mengecek
kebenaran panjang dan lebar kain pada tiap gulungan maupun mengecek
jumlah seluruh gulungan. Flow sheet berbentuk kartu yang berisi format–format
yang harus diisi oleh setiap bagian yang memproses kain tersebut.
Nama Pemilik :
Jenis Kain :
Konstruksi :
Lebar grey : Lebar jadi :
Work Order :
Panjang keseluruhan :
Jumlah gulung :
Jenis proses :
No. Gul Pile UPpa njang Iknasipne cting Keterangan
Jumlah
Paraf petugas :
1. Proses ............... (Nama) (paraf)
2. Proses ................ ( ) ( )
3. dan seterusnya.
52
3.1.2. Penumpukkan Kain (Pile Up)
Seperti dijelaskan di atas penumpukkan kain adalah pengerjaan membuka kain
grey yang masih dalam bentuk gulungan terikat kemudian menumpuknya
dengan rapi di atas palet secara mendatar dengan menarik ujung-ujungnya
dengan panjang secukupnya (+ 3 – 4 meter), penarikan ujung kain bertujuan
untuk mempermudah proses penulisan kode dan penjahitan atau
penyambungan.
Cara kerja proses pile up adalah sebagai berikut :
1. Membuka gulungan kain dan menempatkannya secara melintang pada palet
2. Menarik ujung dan pangkal kain sepanjang 3 – 4 meter
3. Mengikat ujung kain yang satu dengan ujung gulungan kain berikutnya untuk
mempermudah penjahitan dan menghidarkan dari kesalahan penjahitan
Batas maksimal penumpukkan kain di atas palet adalah 2.500 meter. Tetapi
tidak mutlak, tergantung dari tebal tipisnya kain.
Gambar 3 – 1
Penumpukkan Kain pada Palet
Keterangan Gambar :
a. Ujung kain
b. Ujung pangkal kain
c. Ujung kain yang akan disambung
d. Palet
3.1.3. Pemberian Kode (Kodefikasi)
Kodefikasi adalah proses pemberian kode pada pangkal kain dan ujung kain
grey yang telah di pile up dengan menggunakan alat tulis permanen. Tujuan
dari proses ini adalah untuk menghindari kekeliruan antara kain yang satu
dengan lainnya terutama untuk kain order luar (work order) dan mempermudah
proses pengelompokkan kembali pada proses penyelesaian akhir (making up).
Kesalahan dalam penulisan kode dapat menyebabkan kesulitan dalam proses
pengelompokkan kembali setelah selesai proses sehingga membutuhkan
a
c b
d
53
waktu yang lama untuk mengelopkannya, akibat lainnya dapat terjadi
kekeliruan baik dalam proses maupun penyelesaian akhir.
Oleh karenanya dalam penulisan kode ada beberapa hal yang harus
diperhatikan yaitu :
1. Penulisan kode harus menggunakan tinta permanen.
2. Kode harus ditulis dengan jelas dan benar
3. Cara penulisan kode kira-kira 10 cm dari tepi kain agar tidak terpotong pada
waktu penyambungan
3. Bila terjadi putus kain, bagian ujung kain yang putus diberi kode kembali.
Contoh penulisan kode :
8 E 560 / 42.6.206 m
Keterangan :
8 : jenis kain
E : konstruksi kain
560 : work order
42 : nama pemilik
6 : nomor gulungan
206 m : panjang kain grey dalam satu gulung dengan satuan meter
Dari contoh penulisan kode di atas terdapat kode yang menunjukkan jenis kain
disesuaikan dengan jenis proses dan lebar jadi kain, seperti tercantum pada
tabel berikut :
Tabel 3 – 1
Kode Jenis Kain
Kode Jenis Kain Jenis Proses Lebar Jadi
(cm)
1. Cotton Biru Mercer 101
2. Cotton Biru Bleaching 103
3. Cotton Biru Mercer 90
4. Cotton Prima Bleaching 103
5. Cotton Prima Mercer 105
6. Cotton Prima Mercer 115
7. Cotton Biru Mercer 105
8. Cotton Biru Mercer 115
9. Cotton Biru Tebal Mercer 115
10. Cotton Biru Tebal Bleaching 150
RB. Rayon Bleaching 117
R3B. Rayon Bleaching 90
RC. Rayon Bleaching 150
Sumber :
PT “Loji Kanakatama Tekstil (Lokateks)
54
3.2. Penyambungan Kain (Sewing)
Sewing adalah proses penyambungan ujung kain yang satu dengan ujung kain
yang lain. Tujuan dari proses ini adalah : agar kain di atas palet menjadi satu
kesatuan sehingga pada saat proses tidak akan terputus.
Proses penyambungan kain dilakukan dengan mesin obras khusus sambung,
bukan dengan mesin jahit biasa. Penggunaan mesin jahit biasa dengan satu
benang menghasilkan sambungan kurang kuat, sambungan tidak rata, dan
menyisakan ujung kain sehingga dapat merusak rol pader.
Untuk memperkuat sambungan agar tahan terhadap tarikan, maka pada saat
menyambung dengan mesin obras bagian tepi kain diberi kain tepis yang
berwarna. Kain tepis ini selain berfungsi untuk memperkuat sambungan dan
mencegah tepi kain melipat, juga berfungsi untuk mengetahui batas antar
gulungan.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam proses sewing adalah:
1. Sambungan harus kuat, rata dan lurus
2. Benang yang dipakai harus tahan terhadap zat-zat yang digunakan dalam
proses
3. Apabila lebar kain tidak sama, maka kain yang lebih lebar harus dikerut
sehingga lebarnya sama dan untuk kain dengan selisih lebar terlalu banyak
sebaiknya tidak disambung dan kain tersebut dikeluarkan dari tumpukan
4. Pada waktu menjahit pinggir/sisi kain harus lurus
5. Jahitan harus teranyam baik, lurus dan sejajar dengan benang pakan.
Mesin obras yang dapat digunakan untuk penyambungan kain biasanya
menggunakan mesin obras 2 benang baik untuk kain kapas, rayon, dan
sintetik.
1. Cara kerja
Mengambil kedua ujung kain, menyejajarkannya dan meluruskannya
- Memasang tepis pada tepi kain (0,5 – 1 cm) keluar dari tepi kain).
Pemasangan tepis kain bertujuan mencegah tepi melipat dan menandai
tiap sambungan kain (lihat gambar 2 – 3)
- Menjalankan mesin jahit dengan menekan pedal pada injakan
- Sebelum sampai pada akhir tepi kain, tepis yang kedua dipasangkan
kemudian jahitan dilanjutkan sampai selesai
- Setelah selesai ujung-ujung kain dinaikkan kembali seperti semula sambil
mengontrol jumlah gulungan dan jumlah jahitan untuk menghindari salah
jahit
- Menempatkan kain hasil sewing ke lokasi inspecting
2. Skema penyambungan kain
Agar tujuan proses penyambungan kain tercapai sehingga proses berjalan
lancar diperlukan suatu system pe-nyambungan kain yang benar seperti terlihat
pada gambar 2 – 2 berikut ini.
55
2 1
3
Gambar 3 - 2
Skema Penyambungan Kain
Keterangan gambar :
1. Kain
2. Benang Jahit
3. Kain tepis
3. Bentuk jahitan
Untuk mengetahui apakah bentuk jahitan yang telah dilakukan benar atau
salah, dapat membandingkannya dengan gambar 2 – 3 sebagai berikut :
a.
b.
c.
d.
Gambar 3 – 3
Bentuk Jahitan
56
Keterangan gambar :
1. Benar (Pinggir kain lurus, jahitan teranyam baik, lurus dan sejajar dengan
benang pakan).
2. Salah (jahitan tidak teranyam baik).
3. Salah (sambungan miring)
4. Salah (sisi kain tidak lurus / lebar tidak sama).
3.3. Pemeriksaan Kain (Inspecting)
Pemeriksaan kain (inspecting) adalah memeriksa kain grey yang telah
disambung dengan tujuan untuk mengetahui cacat kain, panjang, lebar,
kotoran–kotoran, dan mengetahui adanya logam sehingga kain-kain yang akan
diproses betul-betul siap untuk diproses, dan tidak terjadi gangguan selama
proses berlangsung.
Mesin Inspecting dilengkapi dengan alat penghitung panjang (Counter), Iron
ditector, dan meja pemeriksa. Penghitung panjang berfungsi untuk mengetahui
panjang tiap gulungan kain dan kebenaran antara panjang yang tertulis pada
kain dengan panjang hasil inspecting. Jika terjadi perbedaan panjang, kain
tersebut dilepaskan dari sambungan dan diberi keterangan.
Iron ditector berfungsi untuk menditeksi adanya logam pada kain, alat ini akan
berbunyi atau bersuara bila pada kain terdapat logam.
Proses–proses penyempurnaan tekstil selalu diikuti dengan penegangan dan
penarikan kain. Kain yang memiliki cacat berbentuk lubang adanya tarikan
lubang tersebut makin membesar sehingga menyebabkan kain putus.
Banyaknya kain yang putus selama proses dapat menurunkan efisiensi dan
produksi. Demikian pula dengan logam yang terdapat pada kain dapat
menyebabkan rol pader rusak dan kain sobek atau berlubang. Logam–logam
yang terdapat pada kain grey dapat berupa staples, pecahan teropong, atau
logam lain yang terbawa selama proses pertenunan.
Inspecting juga bertujuan untuk memisahkan kain–kain yang panjangnya tidak
memenuhi kriteria panjang/ kain pendek. banyaknya kain pendek menimbulkan
jumlah sambungan kain makin banyak, sehingga kemungkinan putus kain
karena tarikan makin tinggi.
Jika terdapat lebar kain yang berbeda dalam satu palet sebaiknya kain dilepas
dari dipisahkan dari tumpukan. Perbedaan lebar yang cukup mencolok
menyulitkan dalam proses setting pada mesin stenter dalam menentukan lebar
jadi. Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam proses inspecting adalah:
1. Persiapan proses
�� Melihat urutan order/perintah kerja
�� Menyiapkan alat dan bahan
Alat :
- Mesin Inspecting
- Spidol
57
- Ballpoint
- Lembar laporan kain jadi
- Palet
Bahan : Kain hasil penyambungan (sewing)
2. Cara kerja
�� Memasang kain pada mesin
�� Menempatkan palet kosong pada out inspecting
�� Mengecek kepekaan iron detector dengan logam yang tersedia.
�� Mencatat data kain pada lembar laporan kain jadi.
�� Men-On-kan switch mesin.
�� Menjalankan mesin dengan menekan tombol forward untuk arah kain maju,
atau tombol reward untuk untuk arah kain mundur dan tombol stop untuk
menghentikan laju kain.
�� Meneliti kebenaran hasil penulisan dari pile up pada setiap gulungnya.
�� Menuliskan hasil panjang inspecting pada setiap ujung sambungan di
sebelah nomor kode.
�� Mencatat pada lembar laporan kain jadi tanda asal yang meliputi : no.
gulung, panjang asal, no. mesin, juga hasil inspecting yang meliputi: no.
gulung pile up, panjang dan lebar kain. Kolom keterangan bisa dituliskan
adanya cacat, jumlah logam yang terdapat, dan lain lain.
�� Memisahkan kain-kain yang tidak memenuhi syarat untuk dikembalikan,
seperti :
- Panjang kurang 50 yard, kecuali jenis kain potongan.
- Perbedaan lebar yang meliputi: untuk full finish 1,5 inch dan merserisasi
+ 1 inch.
- Lebar tidak memenuhi syarat untuk dijadikan lebar permintaan. Untuk full
finish minimal 1,5 inch maksimal 4 inch + lebar permintaan. Untuk
mercerize dan sanforize minimal kurang dari 0,5 inch dari lebar asal.
- Cacat yang dapat menyebabkan sobek/rusak/putus pada proses finishing
seperti noda karat, noda jamur, pinggir kain tidak baik, pakan/lusi jarang,
anyaman tidak baik, dan lain-lain kecuali bisa diperbaiki.
- Terdapat putus asal.
- Dalam 1 palet terdapat kain-kain yang lain jenis.
�� Menempatkan kain hasil inspecting ke stock seksi singeing dan perble
range
3. Hal-hal yang perlu diperhatikan
�� Mengawasi jalannya proses jangan sampai ada cacat yang lolos.
�� Menghentikan mesin dengan segera apabila terdengar bunyi iron detector
untuk meneliti adanya logam
�� Mengecek kepekaan iron detector terhadap logam terhadap logam setiap
akan melakukan proses inspecting.
58
4. Perawatan dan pemeliharaan mesin
�� Membersihkan bagian-bagian mesin dari debu dan kotoran lain, missal
pada iron detector, rol-rol pengantar, dan lain-lain
�� Memberi pelumas (grease) pada gear (roda gigi), rol penarik dan pada
bagian-bagian lain yang memerlukan pelumasan
5. Skema jalannya kain pada mesin
Skema jalannya kain pada mesin Inspecting dapat dilihat pada Gambar 2 – 4.
Gambar 3 – 4
Skema Jalannya Kain pada Mesin Inspecting
Keterangan gambar :
1. Palet
Tempat menumpuk kain
2. Kain
3. Rol-rol pengantar
Mengantarkan kain.
4. Iron detector
Mendeteksi adanya logam pada kain
5. Counter yard
Mengukur panjang kain dalam yard.
6. Lampu
7. Papan inspecting
Tempat untuk mengawasi kain.
8. Alarm iron detector
9. Rol penarik (draw roll)
10. Rol penekan
11. Playtor
Mengatur lipatan kain.
12. Pembatas tumpukan kain
59
Gambar 3 – 5
Mesin Pemeriksa Kain Grey dan Warna Type SL 101 PC
58
BAB IV
PERSIAPAN PROSES PENCELUPAN DAN PENCAPAN
KAIN SINTETIK
Persiapan proses (pre treatment) pencelupan dan pencapan pada kain sintetik
seperti poliester, nylon, asetat, acrilat, adalah cara-cara mempersiapkan bahan
yang akan mengalami proses pencelupan dan pencapan sehingga akan
mempermudah dalam penanganan proses berikutnya. Persiapan proses
dilakukan sebelum kain mengalami proses basah atau proses kimia.
Kain pliester pada proses pertenunan mengalami peregangan – peregangan
yang sangat kuat, untuk mengembalikan pada keadaan semula pelu dilakukan
proses relaxing. Berbeda dengan persiapan proses kain selulosa persiapan
proses pencelupan dan pencapan atau pre treatment pada kain sintetik
terutama poliester grey, adalah proses persiapan yang dilakukan untuk
mendapatkan sifat-sifat kain yang diharapkan, dengan tujuan agar proses
selanjutnya dapat berhasil dengan baik. Proses ini merupakan bagian yang
sangat menentukan baik buruknya hasil pencelupan maupun pencapan, karena
tanpa proses ini maka karakteristik atau sifat-sifat kain seperti lebar, tebal, sifat
pegangan (handfill), kestabilan dimensi kain tidak akan sempurna serta masih
adanya kotoran maupun kanji yang akan menghambat penyerapan zat kimia
maupun zat warna.
Persiapan proses pencelupan dan pencapan kain sintetik meliputi :
- Reeling
- Sewing
- Relaxing dan Scouring
- Hydro extracting
- Opening
4.1. Reeling
Reeling adalah proses penggulungan kain grey dari bentuk gulungan kecil
menjadi gulungan besar menyerupai karung tanpa adanya tegangan ke arah
lusi dan pakan, sehingga dalam proses relaksasi kain benar-benar relaks dan
menyusut sebanyak-banyaknya, kemudian melipatnya sehinga tepi kain saling
bertemu. Penggulungan kain dilakukan pada mesin Reeling seperti terlihat
pada gambar 3 - 1.
1. Cara kerja :
1) Mengambil kain grey yang akan diproses lalu masukkan ke dalam
scaray.
2) Menarik ujung kain dan meletakkan pada jari-jari reeling kemudian
melilitkannya + 2 kali putaran dengan menggunakan tangan sambil
meratakan posisi kain.
59
3) Menekan tombol On untuk menjalankan mesin dengan tetap menjaga
kondisi kain agar tetap rata dan tidak melipat
4) Menekan tombol Off untuk menghentikan mesin.
5) Menulis identitas kain pada ujungnya dengan menggunakan mark pen
yellow meliputi: DO, SN, WO dan panjang kain per gulungnya.
6) Mengeluarkan gulungan dari mesin lalu menumpuknya dengan rapi
2. Hal-hal yang perlu diperhatikan :
1) Penggulungan dan pelipatan harus rapi, rata kedua tepi, dan rata arah
lebar kain sehingga proses selanjutnya dapat berjalan lancar dan
memudahkan dalam penjahitan.
2) Penulisan identitas kain + 15 cm dari ujung kain.
Gambar 4 – 1
Skema Jalannya Kain pada Mesin Reeling
Keterangan :
1. Gulungan kain
2. Bak scaray
3. Roll scaray
4. Counter
5. Roll jari-jari
6. Motor penggerak
7. Belt
8. Roll pembantu
60
4.2. Sewing
Sewing adalah proses menjahit kain setelah di reeling dengan tujuan agar pada
waktu proses relaxing di mesin rotary washer kain tidak lepas sehingga proses
relaxing dapat berjalan dengan lancar.
1. Cara kerja :
1) Menyiapkan kain yang akan di jahit beserta jarum jahit, benang dan cutter.
2) Menjahit kain dengan cara memasukkan jarum pada tepi kain sampai satu
gulung dengan jarak 1–1,5 cm dari tepi kain.
3) Menarik jarum kemudian memotong benang jahitan tersebut, lalu mengikat
benang yang sudah terpotong dengan kelonggaran ikatan 4–7 cm atau 4–5
jari tangan
4) Menumpuk kain yang sudah dijahit.
2. Hal-hal yang perlu diperhatikan:
1) Benang yang digunakan untuk menjahit harus kuat
2) Jahitan dan ikatan benang harus kuat
3) Setiap lembaran kain harus terjahit semua
4) Setiap sisi gulungan dijahit 2 – 6 jahitan
4.3. Relaxing dan Scouring
Relaxing dan scouring yaitu proses relaksasi, pemasakan, dan penghilangan
kanji secara simultan kain poliester dengan air panas pada waktu dan suhu
tertentu yang bertujuan untuk :
1. Menurunkan tegangan kain sehingga elastisitas kain dapat kembali
2. Menghilangkan kotoran dan kanji yang menempel pada bahan
3. Mendapatkan shrinkage (mengkeret) dengan lebar sesuai yang diinginkan
4. Mendapatkan TPI yang sesuai
5. Mengembalikan struktur benang agar didapat pegangan kain yang lembut
Gambar 4 – 2
Skema Jalannya Kain pada Mesin Rotary Washer
61
Keterangan gambar :
1. Kain
2. Pintu mesin
3. Panel
4. Body mesin
5. Motor penggerak
6. Belt
7. Pipa pembuangan
8. Pipa uap
9. Pipa air
10. Kaki mesin
1. Contoh resep
NaOH – 48% : 3 g/l
Detrol WR 14 : 2 g/l
Dyamul : 0,3 g/l
Leonil SCR : 0,3 g/l
Suhu : 120 0C
Waktu : 30 menit
2. Fungsi zat:
NaOH : sebagai zat pemasak
Detrol WR 14 : sebagai zat penghilang kanji
Dyamul : sebagai zat pembasah / sabun
Leonil SCR : sebagai zat untuk mengurangi kesadahan air
3. Cara kerja:
- Mengambil kain hasil reeling dan stitching yang akan diproses sesuai
program
- Mengecek lebar dan pick kain sebelum diproses
- Mengisi mesin dengan air sesuai dengan kapasitas mesin (4500–5000 l).
- Memasukkan kain ke dalam mesin kemudian memasukkan zat kimia
sesuai resep.
- Melakukan proses desizing dengan menjalankan mesin sesuai dengan
program/grafik proses (heating, constant, cooling).
- Setelah waktu konstan desizing selesai, cooling kemudian rinsing.
Dengan demikian proses desizing telah selesai.
- Membuka pintu mesin kemudian masukkan zat kimia untuk proses
relaxing.
- Menentukan program proses relaxing (1200 C x 30 menit).
- Menjalankan mesin dengan menekan tombol On.
- Memeriksa jalannya proses dengan mengamati suhu atau putaran mesin.
- Setelah proses selesai sampai cooling, tekanan udara dibuang dengan
membuka kran udara lalu lakukan rinsing.
- Mengeluarkan kain dari mesin dan letakkan dalam kereta untuk proses
berikutnya.
- Melakukan pengecekan yaitu memeriksa lebar dan pick kain.
62
4. Hal-hal yang perlu diperhatikan:
- Penyusunan kain dalam mesin harus teratur
- Resep harus sesuai program
- Level air harus sesuai dengan ketentuan
- Pengecekan lebar dan pick kain dilakukan sebelum dan sesudah diproses
- Pada saat mesin berjalan, pintu luar dan dalam harus terkunci dengan
baik
- Pada waktu membuka pintu mesin tekanan harus 0 kg/cm2
4.4. Hydro Extracting
Hydro extracting adalah proses pemerasan kain dengan tujuan untuk
mengurangi kandungan air pada kain hasil relaxing dan scouring. Pemerasan
ini dimaksudkan untuk memudahkan proses opening. (lihat gambar 3 - 3 dan
3 - 4)
1. Cara kerja :
- Mengambil kain hasil proses relaxing dan scouring
- Memasukkan kain ke dalam mesin dengan jumlah kain maksimum 2.500
yard
- Menutup pintu mesin kemudian menjalankan mesin dengan menekan
tombol On.
- Mengakhiri proses setelah air perasan yang keluar semakin sedikit (proses
berjalan sekitar 10–15 menit)
- Menurunkan kain dan menempatkan pada lantai open.
2. Hal-hal yang perlu diperhatikan
- Jumlah kain dalam mesin jangan melebihi kapasitas
- Kain diletakkan dengan rata dan rapi
- Jangan membuka pintu mesin pada saat mesin sedang berjalan dengan
putaran tinggi dan jangan menghentikan mesin bila kandungan air masih
terlalu banyak.
4.5. Opening
Opening atau unrolling yang dikenal dengan proses pembeberan kain bertujuan
untuk membuka kain dari bentuk gulungan menjadi bentuk lebar dengan
maksud agar mempermudah proses selanjutnya, kemudian ditumpuk pada
sebuah gerobak (setiap sambungan per piece harus dijahit). Proses opening
dilakukan pada mesin Opener atau Unrolling. (lihat gambar 3 - 5)
1. Cara kerja:
- Mengambil kain hasil proses hydroextracting kemudian membuka
jahitannya
- Memasukkan kain ke dalam bak scaray I lalu melewatkannya ke rol
penarik, bak scaray II,
63
rol pengantar kemudian ke plytor
- Menjalankan mesin dengan menekan tombol On.
- Mematikan mesin dengan menekan tombol Off kemudian menyambung
dengan cara dijahit pada kain yang akan diproses berikutnya
- Menulis identitas kain pada ujung kain dengan menggunakan mark pen
yellow
2. Hal-hal yang perlu diperhatikan :
- Memperhatikan jalannya kain pada mesin sehingga jika ada masalah dapat
segera diketahui, misalnya roll penarik tidak berfungsi dengan sempurna
yang mengakibatkan kain melillit pada roll tersebut.
- Permukaan kain pada saat penyambungan tidak boleh terbalik.
- Sambungan kain harus kuat dan rapi.
- Penumpukan kain pada kereta harus rapi.
Gambar 4 – 3
Mesin Hydro Extractor
Gambar 4 - 4
Skema Mesin Hydro Extractor
64
Keterangan Gambar 3 – 4 :
1. Body mesin
2. Poros basket
3. Saringan
4. Handle rem
5. Penahan goyangan mesin
6. Dinamo
7. Saluran pembuangan air
Gambar 4 - 5
Skema Jalannya Kain pada Mesin Opener
Keterangan :
1. Bak gulungan Kain 5. Playtor
2. Rol Penarik 6. Kereta
3. Bak screy 7. Kain grey
4. Roll Pengantar
65
B. BAB V
PROSES PERSIAPAN PENCELUPAN DAN PENCAPAN
KAIN SELULOSA, KAIN PROTEIN, DAN KAIN
CAMPURAN
Kain grey adalah kain mentah yang masih mengandung banyak
kotoran–kotoran baik berupa kotoran alam maupun kotoran yang berasal dari
luar. Kotoran alam adalah kotoran yang timbul bersama tumbuhnya serat
seperti malam, lemak/lilin, pigmen dan lainnya. Kotoran luar adalah kotoran
yang timbul karena proses pengerjaan dari pengolahan serat sampai menjadi
kain seperti noda minyak, potongan daun, ranting, debu, dan kanji yang
sengaja ditambahkan sebelum pertenunan. Lemak, malam/lilin dan kanji
bersifat menghalangi penyerapan larutan (hidrofob).
Kain grey jenisnya bermacam-macam tergantung jenis serat yang digunakan
sepert :
1. Kain grey dari serat selulosa :
- Kain grey kapas
- Kain grey rayon
2. Kain grey dari serat protein
- Kain grey sutera
- Kain grey wol
3. Kain grey dari serat campuran
- kain grey tetoron kapas (T/C)
- Kain grey tetoron rayon (T/R)
- Kain grey wol kapas
Kain grey kapas mengandung kotoran - kotoran baik berupa kotoran alam
maupun kotoran luar selain itu terdapat pula kotoran berupa bulu–bulu serat
pada permukaannya sebagai akibat dari gesekan-gesekan mekanik dan
peregangan-peregangan pada waktu proses pertenunan, bulu-bulu pada
permukaan kain menyebabkan hasil pencelupan warnanya kurang cerah dan
pada pencapan menyebabkan warna blobor dan motif kurang tajam. Kotoran –
kotoran berbentuk bulu tersebut terdapat pula pada kain grey rayon, wol, dan
kain grey campuran. Serat sutera mengandung kotoran alam berupa serisin.
Kotoran–kotoran alam, kotoran luar maupun bulu-bulu pada permukaan
kain akan mengganggu proses penyempurnaan tekstil baik pengelantangan,
pencelupan, maupun pencapan sehingga perlu dihilangkan dalam proses :
1. Pembakaran bulu (Singeing)
2. Penghilangan kanji (Desizing)
66
3. Pemasakan (Scouring)
Berbeda dengan kainkapas, kain protein tidak kuat/ mudah rusak oleh
larutan basa kuat, sehingga proses penghilangan kotoran dilakukan dalam
larutan basa lemah seperti larutan sabun dan Natrium Karbonat (Na2CO3),
sedangkan kain kapas dilakukan dalam larutan Kostik Soda (NaOH)
5.1 . Pembakaran Bulu (Singeing)
Pembakaran bulu bertujuan untuk menghilangkan bulu–bulu yang
tersembul pada permukaan kain. Bulu–bulu pada kain timbul sebagai akibat
adanya gesekan-gesekan mekanik dan peregangan-peregangan pada waktu
proses pertenunan. Bulu–bulu yang timbul pada permukaan kain mengurangi
kualitas kain dan mengurangi kualitas hasil proses merserisasi, pencelupan,
dan pencapan.
Pada proses merserisasi bulu yang menonjol pada permukaan kain lebih
banyak menyerap larutan dan menutup permukaan kain sehingga menurunkan
efek merserisasi dan mengurangi kilau kain hasil merserisasi. Kurang
sempurnanya efek merserisasi, menyebabkan ketidak rataan hasil pencelupan.
Pada proses pencapan bulu-bulu tertekan oleh screen dan roboh/tertidur
keluar dari garis motif, bulu yang tidur dan terkena pasta dapat menyerap
pasta cap kemudin memindahkan pasta cap tersebut keluar garis batas motif
sehingga hasil pencapan warna kurang tajam.
Pencucian setelah pencapan akan menyebabkan bulu yang tertekan dan
menutup motif berdiri akibatnya warna tidak rata.
Tidak semua kain dibakar bulunya. Terdapat kain yang tidak boleh dibakar
bulunya yaitu :
�� Kain handuk
�� Kain karpet
�� Kain flanel, dsb.
Tetapi untuk kain-kain berikut harus dilakukan proses pembakaran bulu yaitu :
�� Kain untuk lapis (voering)
�� Kain anyaman keeper, tenunan wafel, dan Kain-kain yang berusuk garisgaris
ke dalam.
�� Kain-kain yang akan di merser, dicelup, dan dicap.
�� Kain–kain murahan untuk meningkatkan kualitasnya.
Prinsip pembakaran bulu adalah melewatkan kain di atas nyala api, plat logam,
dan silinder panas dengan kecepatan tertentu sesuai dengan tebal tipisnya
kain.
Penanganan yang kurang tepat dalam proses pembakaran bulu menyebabkan
hal–hal berikut :
67
1. Kain gosong, disebabkan karena api atau plat logam terlalu panas. kain
gosong menyebakan pegangan kaku, dan gosong pada kain akan sulit
diperbaiki
2. Kain terbakar, disebabkan karena kain putus, kain kendor, dan kecepatan
jalannya kain lambat
3. Kain melipat, disebabkan karena tegangan kain yang rendah, sambungan
melipat. lipatan kain akan menyebabkan bulu pada lipatan tersebut tidak
terbakar dan membentuk garis sesuai lipatan. garis lipatan akan terlihat
setelah kain dicelup.
4. Kain hitam, karena api berwarna merah yang disebabkan percampuran
udara dan gas kurang tepat.
5. Gosong setempat, karena kain kotor mengandung oli.
Pembakaran bulu dapat terjadi penurunan kekuatan kain karena adanya zat
anti septik seperti trusi/cupri sulfat (CuSO4), seng khlorida (ZnCl2) yang
ditambahkan pada proses penganjian benang. Panas yang timbul saat
pembakaran akan menguraikan zat anti septik menjadi asam (H2SO2) dan HCl
yang dapat menurunkan kekuatan serat selulosa.
Mesin pembakar bulu dapat dikelompokkan menjadi dua jenis yaitu :
- Mesin pembakar bulu pelat dan silinder
- Mesin bakar bulu gas
5.1.1. Mesin Pembakar Bulu Pelat dan Silinder
1. Mesin pembakar bulu plat
Mesin pembakar bulu plat terdiri dari satu atau dua plat tembaga berbentuk
lengkung. Pemanas plat dipakai batu bara atau campuran antara udara dan
gas. Kain dilewatkan dengan menggesekan pada plat logam panas membara
dengan kecepatan 125–250 meter/menit sehingga bulu akan terbakar.
Kebaikan sistem ini hasil pembakaran lebih mengkilat, akan tetapi ada
beberapa kekurangannya yaitu :
- Kurang sempurna hasil pembakaran pada kain yang memiliki ribs baik lusi
atau pakan dengan alur agak dalam
- Memerlukan waktu yang lama untuk membakar dua permukaan karena
harus mengulangi dari awal dengan cara membalikan kain.
68
Gambar 5 – 1
Mesin Bakar Bulu Plat
Keterangan :
1. Rol pengantar
2. Plat pembakar bulu
3. Kain
2. Mesin pembakar bulu silinder
Mesin bakar bulu silinder merupakan pengembangan dari mesin
pembakar bulu plat, silinder terbuat dari tembaga, dipanasi dari dalam
menggunakan bahan bakar gas, batu bara, minyak, listrik. Kain dilewatkan
pada silinder berputar rotasi dengan dua permukaan, seperti pada pembakar
bulu plat, pembakar bulu silinder juga menghasilkan kain yang mengkilap.
Kedua jenis mesin ini sangat baik untuk jenis kain-kain kapas yang berat.
Gambar 5– 2
Mesin Bakar Bulu Sillinder
Keterangan :
1. Rol Pengantar
2. Kain
3. Silinder
5.1.2. Mesin Pembakar Bulu Gas
Dibandingkan dengan mesin-mesin pembakar bulu yang lain, mesin
pembakar bulu gas lebih sempurna hasilnya. Semua jenis kain dapat dibakar
sempurna dan tidak tergantung dari bentuk anyaman/tenunan kain.
69
Mesin pembakar bulu gas termasuk pembakar bulu langsung karena
kain langsung dilewatkan pada nyala api yang berwarna biru kehijauan. Nyala
api langsung ini didapatkan dari pencampuran gas dan udara dengan
perbandingan tertentu yang pencampurannya dilakukan dengan blower.
Gambar 5 – 3
Mesin Pembakar Bulu
Keterangan :
A. Rol penegang
B. Rol pengering
C. Rol sikat
D. Ruang pembakar
E. Burner
F. Rol pendingin
G. Bak pemadam api
I. Padder
J. Playtor
Gas yang digunakan bisa diperoleh dari :
- LPG
- Minyak solar yang dipanaskan
- Minyak tanah yang dipanaskan
- Bensin yang dipanaskan
- Gas alam seperti propan
Bagian bagian penting pada mesin pembakar bulu adalah :
1. Rol penegang
Kain yang akan dibakar harus dalam posisi tegang, pengaturan
tegangan kain dilakukan dengan memutar kedudukan rol penegang sampai
70
didapatkan tegangan kain yang sesuai. Tegangan kain yang rendah (kendor)
menyebabkan kain terbakar, timbulnya bulu pada proses penyikatan kurang
sempurna, dan kain dapat melipat kearah lusi.
Gambar 5 – 4
Rol Penegang
Keterangan gambar :
A = Rol penegang
2. Rol pengering (cylinder drayer)
Gambar 5 – 5
Rol Pengering
Keterangan :
B = Rol Pengering (cylinder dryer)
Kain
71
Rol pengering (cylinder dryer) terletak pada bagian depan mesin, rol dialiri
uap panas, dan rol dilalui kain sehingga permukaan kain kekeringannya sama.
Kondisi kain yang kering memudahkan timbulnya bulu pada proses penyikatan,
dengan demikian bulu dapat terbakar sempurna dan hasilnya lebih rata. Pada
kain yang sudah kering, pengeringan pada rol tidak perlu dilakukan untuk
mengurangi biaya proses.
3. Rol penyikat (brusing rol)
Gambar 5 – 6
Rol Penyikat
Keterangan :
C = Rol penyikat
Kain sebelum masuk ruang pembakar dilewatkan pada rol–rol penyikat.
Rol–rol penyikat berfungsi untuk menimbulkan bulu pada permukaan kain.
Selain itu dalam proses penyikatan juga terjadi proses penghilangan debu,
potongan-potongan serat / benang.
Rol–rol penyikat ini terdapat dalam ruangan tertutup yang dihubungkan dengan
kipas penghisap (Blower), rol–rol penyikat berputar dengan kecepatan tinggi
dan arah putarannya berlawanan dengan jalannya kain.
Kedudukan rol–rol sikat dapat diatur mendekat atau menjauh dari kain
tergantung pada tujuan yang diharapkan. Kotoran - kotoran yang berupa
potongan serat/benang akan terhisap oleh kipas dan masuk ke kotak debu
yang terdapat di luar ruangan.
4. Ruang pembakar bulu
Pada ruang pembakar terdapat tungku (Burner) dan Rol pendingin (Cooling
rol). Burner dialiri gas dan udara, api yang dihasilkan dari burner tersebut akan
membakar kain.
Rol pendingin berfungsi sebagai landasan kain saat kain dibakar, api yang
terus menerus membakar kain mengenai rol pendingin sehingga makin lama
72
menyebabkan rol pendingin panas, untuk itu rol pendingin dialiri air dingin untuk
mengurangi panas pada rol pendingin.
Adanya pembakaran dalam ruang pembakar menimbulkan suhu ruang tinggi,
untuk menguranginya ruang pembakar dilengkapi dengan penghisap (exhause
fan).
Gambar 5 – 7
Ruang Pembakar
Keterangan :
D = Ruang pembakar
E = Rol pendingain
F = Burner
Gambar 5 - 8
1
2
3
4
Keterangan :
1 = Tungku
2 = Lubang api
3 = Kain
4 = Api
73
Burner
5. Pengatur kecepatan
Pengatur kecepatan kain berfungsi untuk mengatur jalannya kain pada
proses pembakaran bulu. Pengaturan kecepatan mesin pembakar bulu
bergantung pada tebal tipisnya kain yang dibakar. Pengaturan kecepatan
dilakukan dengan memutar handle pengatur kearah kanan.
6. Pengatur percampuran gas dan udara
Untuk memperoleh api yang berwarna biru kehijauan dilakukan dengan
cara mencampur aliran gas dan udara. Percampuran antara gas dan udara
tersebut dilakukan dengan mengatur kedudukan handle. perbandingan
campuran harus seimbang.
Gambar 5 – 9
Pengaturan Gas dan Udara
7. Bak pemadam api
Kain yang dibakar melewati bak yang berisi air sehingga api yang terbawa
akan mati. Selain berisi air bak juga mengandung larutan penghilang kanji
seperti enzim sehingga proses pembakaran bulu simultan dengan
penghilangan kanji. Sistem ini banyak dilakukan pada industri tekstil. (lihat
gambar 4- 10)
5.1.2.1 Pengoperasian Mesin
Untuk mengoperasikan mesin pembakar bulu ada beberapa langkah yang
dilakukan yaitu :
B
A
C
Keterangan :
A = Kran udara
B = Kran gas
C = Burner
74
1. Persiapan kain
Tumpukan kain pada palet yang telah disambung ditempatkan di bagian
depan mesin kemudian dipasang pada mesin melewati rol–rol pengantar,
rol penegang, rol pengering, rol penyikat, ruang pembakar, bak air, dan
playtor
2. Persiapan mesin
Mesin yang akan digunakan harus dalam siap operasi. hal hal yang
dilakukan dalam persiapan meliputi kesiapan gas, kebersihan mesin,
mengatur aliran air pada rol pendingin, aliran udara, bak air, dan panel–
panel listrik.
3. Menjalankan mesin
Menjalankan mesin meliputi tahap penyalaan api dan mengatur kecepatan
mesin.
Aliran gas dan udara dibuka burner dinyalakan, kemudian mesin dijalankan
dengan cara memutar tombol pengatur kecepatan (speed). setelah
mencapai kecepatan 20–40 meter/menit api didekatkan pada kain dan
selanjutnya kecepatan diatur sesuai dengan kain yang dibakar.
Gambar 5 - 10
Saturator
Keterangan :
G = Saturator
5.1.2.2 Pengendalian Proses
Bulu pada permukaan kain harus terbakar sempurna pada seluruh kain yang
dibakar, untuk mencapai hal tersebut perlu dilakukan pengendalian proses
dengan cara mengontrol pada seluruh bagian dan tahapan proses.
5.2 Penghilangan Kanji
Sebelum ditenun benang lusi dikanji untuk menambah kekuatan dan daya
gesek yang tinggi. Benang lusi yang tidak dikanji kekuatannya rendah, mudah
putus sehingga mengurangi mutu kain dan efisiensi produksi.
75
Kanji bersifat menghalangi penyerapan (Hidrofob) larutan baik dalam proses
pemasakan, pengelantangan, pencelupan, pencapan, dan penyempurnaan
khusus sehingga hasil proses tersebut kurang sempurna. Pada proses
pencelupan dan pencapan zat warna tidak bisa masuk kedalam serat sehingga
warna luntur dan tidak rata.
Penganjian benang lusi biasanya menggunakan kanji alam maupun kanji
sintetik tergantung dari jenis seratnya.
Kanji alam antara lain :
- Pati (tapioka), jagung (meizena), kentang (farina), gandum (terigu),
- Kanji protein seperti glue, gelatin, dan kasein
- Macam – macam gom.
- Modifikasi kanji , dekstrin.
Kanji sintetik antara lain :
- PVA (Polivenil Alkohol), Akrilik, dan lain-lain
- Derivat selulosa seperti tylose (CMC), Hidrksil etil selulosa, dan metil
selullosa.
- Derivat kanji seperti starch ester, starch eter.
Di Indonesia untuk mengaji benang kapas digunakan kanji tapioka sedang di
Amerika banyak dipakai jenis kanji jagung. Penganjian benang rayon viskosa
biasanya dengan modifikasi kanji (dekstrin). Benang–benang sintetik biasanya
dikanji dengan PVA, campuran PVA dan gom, dan sebagainya.
Prinsip penghilangan kanji
Agar kanji larut dalam air kanji harus dihidrolisa atau dioksidasi menjadi
senyawa yang lebih sederhana sehingga rantai molekulnya lebih pendek dan
mudah larut dalam air.
Untuk menghilangkan kanji dikenal beberapa cara :
1. Perendaman
2. Asam Encer
3. Alkali Encer
4. Enzym
5. Oksidator
5.2.1. Penghilangan Kanji dengan Cara Perendaman
Cara perendaman paling mudah dilakukan, kain direndam dalam air
panas + 35oC - 40oC selama 24 jam, selanjutnya dicuci dengan air
panas kemudian dengan air dingin. Penghilangan kanji dengan perendaman ini
dapat dilakukan untuk Jenis kanji yang mudah larut dalam air seperti gom,
dekstrin, CMC, PVA dan lain-lain.
Reaksinya yang terjadi adalah sebagai berikut :
hidrolisa
(C6H10O5)n + nH2O nC6H12O6
kanji (amilum) netral glukosa (gula)
76
Cara perendaman ini tidak banyak dipakai lagi karena reaksinya berjalan
lambat dan hasilnya kurang sempurna. Perendaman yang terlalu lama
menyebabkan timbulnya asam yang dapat menghidrolisa serat.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penghilangan kanji dengan
perendaman:
�� Saat perendaman waktu harus tepat, jika terlalu lama dapat menurunkan
kekuatan bahan yang diproses, yang diakibatkan oleh asam yang terjadi
selama proses perendaman (fermentasi).
�� Selama proses bahan harus dalam keadaan terendam semua.
�� Penataan kain pada bak proses harus dalam keadaan rata tidak boleh ada
bagian yang tersembul, karena bisa menimbulkan pembasahan yang
kurang merata.
Air
Kain
Bak
proses
Gambar 5 – 11
Cara Perendaman
5.2.2. Penghilangan Kanji dengan Asam Encer
Asam dapat menghidrolisa kanji melalui dextrin menjadi glukosa yang
larut dalam air, sehingga mudah dihilangkan dalam proses pencucian. Jenis
asam yang banyak digunakan dalam proses penghilangan kanji adalah asam
sulfat (H2SO4) encer dan asam chlorida (HCl) encer.
2(C6H10O5) + n H2O �� nC12H22O6
Kanji Glukosa
Bahan direndam dalam larutan asam sulfat (H2SO4) encer atau asam chlorida
(HCl) encer pada suh + 35oC - 40oC selama 2 – 4 jam, sampai terjadi glukosa
larut dalam air, dicuci panas kemudian cuci dingin, pencucian harus bersih
karena sisa asam yang terjadi oleh panas akan menambah kepekatan asam
dalam kain sehingga dapat terjadi hidro selulosa. Untuk mencegahnya dapat
dilakukan penetralan dalam larutan alkali.
5.2.3. Penghilangan Kanji dengan Soda Kostik (NaOH) Encer
Proses penghilangan kanji dapat dilakukan pula dengan soda
kostik/soda api encer tetapi memerlukan waktu yang cukup lama, cara ini
jarang dilakukan di samping makan waktu lama juga hasilnya kurang begitu
sempurna. Jenis kanji yang larut dengan alkali seperti kanji protein, PVA, pati.
77
Bahan direndam dalam larutan natrium hidroksida encer pada suhu kamar
selama + 12 jam, Setelah selesai bahan dicuci panas, cuci dingin, keringkan.
hidrolisa
2 (C6H10O5)n + nH2O nC12H22O11
Kanji (Pati) alkali maltosa (gula)
5.2.4. Penghilangan Kanji dengan Enzima
Penghilangan kanji dengan enzim sekarang banyak dilakukan baik oleh
industri besar maupun industri kecil. Karena ada beberapa kelebihan dalam
penggunaannya yaitu :
�� Hidrolisa kanji berjalan cepat sehingga waktu pengerjaan lebih pendek
�� Tidak terjadi kerusakan pada serat.
�� Senyawa protein yang berfungsi sebagai katalisator
Terdapat 3 golongan enzima yang digunakan untuk proses penghilangan kanji
yaitu :
- Enzym Mout / Malt diastase
- Enzym Pankreas diastase
- Enzym Bakteri diastase
Dalam proses penghilangan kanji dengan enzim perlu memperhatikan
faktor suhu dan pH, karena pada pH dan suhu tersebut daya kerja enzym akan
berkurang dan hasil kurang sempurna.
Prinsip penghilangan kanji dengan enzim adalah merendam peras kain
dalam larutan enzim selanjutnya kain diperam selama 6–8 jam tergantung jenis
enzimnya. Perendaman dapat dilakukan dengan cara kain digulung, ditutup
plastik dan dimasukan dalam suatu ruang kemudian diputar (batcher), atau
dapat pula dilakukan dengan cara kain ditumpuk dan ditutup plastik.
Reaksi yang terjadi pada perubahan kanji menjadi gula yang larut pada
penghilangan kanji dengan enzym dapat digambarkan sebagai berikut :
2 (C6H10O5)n + nH2O nC12H22O11 �� 2nC6H10O5+H2O
Kanji(amilem) enzyma maltosa (gula) glukosa (gula)
Maltosa
Rendam peras dapat dilakukan bersamaan proses pembakaran bulu.
Kain setelah dibakar dilewatkan dalam bak pemadam api yang mengandung
larut enzim. Proses penghilangan kanji simultan dengan proses pembakaran
bulu lebih efesien, efektif, dan hasilnya lebih baik.
1. Enzym mout / malt diastase
Diperoleh dari masa pertumbuhan gandum. Jenis enzim ini
diperdagangkan dengan nama Diastofar, Maltoferment, Textillomalt, Terhydna
Diastase, Gabalit, Deglatal dan sebagainya.
78
Enzyma Mout diastase aktifitasnya sangat dipengaruhi oleh suhu pada pH,
karena suhu yang tinggi dapat mengurangi (mematikan) aktifitas enzyma.
Adapun kondisi yang optimal untuk jenis enzyma ini adalah sebagai berikut :
�� Konsentrasi enzym 5 – 20 gram/l
�� Suhu larutan 50 – 600C
�� pH larutan 6,0 – 7,5
2. Enzyma pankreas diastase
Jenis enzym ini diperoleh dari kelenjar-kelenjar ludah perut babi dengan
nama dagang Novofermasol As, Dagomma, Anamyl, Viveral, Ultraferment,
Enzymoline, Oyatsime dan lain-lain.
Suhu sangat berpengaruh sekali karena pada suhu yang terlalu tinggi atau
lebih rendah dari suhu optimal dapat menurunkan aktifitas kerja enzim tersebut.
Sedangkan kondisi optimal jenis enzyme pankreas adalah sebagai berikut :
�� Konsentrasi 1 – 3 gram/l
�� Suhu larutan 500C – 600C
�� pH larutan 6,5 – 7,5
3. Enzyma dari bakteri (Bakteri diastase)
Enzym jenis ini diperoleh dari pertumbuhan jasad remik yang disterilkan
dengan nama dagang : Rapidase, Biolase, Diastase, Rapid, Hidrolasa dan
sebagainya.
Kondisi optimum untuk jenis ini adalah sebagai berikut :
�� Konsentrasi 0,5 – 1 gram/l
�� Suhu larutan 600C – 700C
�� pH larutan 6 – 7
5.2.5. Penghilangan Kanji dengan Oksidator
Zat pengoksid dapat digunakan untuk menghilangkan kanji jenis
tapioka, poliaksilar dan lain-lain. Sedangkan zat oksidator yang sering
digunakan adalah Natrium sulfo kloramida (aktivin S) pemakaiannya1–3 g/l,
penggunaan aktivin S selain menghilangkan kanji juga terjadi efek
pengelantangan. Garam persulfat salah satu nama dagangnya adalah
Ractogen. Pemakaian ractogen 1% dengan penambahan natrium hidroksida
1%, pembasah 0,5 sampai 1% dan dikerjakan pada suhu 80oC, selama 30
menit.
Hidrogen peroksida pemakaiannya dapat menggunakan sistem rendam
peras–jigger (Pad–Jig) maupun rendam peras–gulung putar (Pad – batch).
Penggunaan zat pengoksid dapat dilakukan pada pH dan suhu tinggi sehingga
proses penghilangan kanji ini bisa dilakukan bersama-sama dengan proses
pemasakan pada mesin kier ketel, atau proses kontinyu dengan mesin parble
range bersamaan dengan proses pemasakan, dan pengelantangan.
79
Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :
Oksidator + H2O �� H2O + On
H2O2 �� H2O + On
On
(C6H10O5)n n (C6H10O5 )
Kanji (amilun) Kanji (amilum)
rantai panjang rantai pendek
Dari gambar di bawah dapat diuraikan sebagai berikut :
�� Bahan direndam dalam larutan yang terdiri dari 1–2% peroksida, natrium
hidroksida, 0,5–2% dan pembasah 0,1–0,5% pada suhu 400C.
�� Diperas dengan pad lalu digulung (batch), putar selama 1 jam.
�� Setelah selesai bahan dicuci panas, bilas dengan air dingin dan diperiksa
masih ada kandungan kanji pada bahan yang telah diproses.
Gambar 5 - 12
Penghilangan Kanji dengan Oksidator Sistem Padd – Batch
5.2.6. Pemeriksaan Hasil Proses Penghilangan Kanji
Untuk mengetahui hasil proses penghilangan kanji, perlu dilakukan
pengujian dengan menggunakan zat pereaksi larutan KJ Jodium. Cara
pembuatan larutan KJ Jodium adalah 10 gram/liter KJ (Joodikal) dan 10 gram
jodium dilarutkan ke dalam 1 liter larutan.
Dari hasil pengujian bahan yang sudah diproses penghilangan kanji
ditetasi dengan laurtan KJ Jodium akan timbul warna yang menunjukkan
tingkat kesempurnaan hasil proses yaitu sebagai berikut :
Batch
1 jam
Bak
larutan
Padde
80
NO. WARNA YANG
TIMBUL ARTI WARNA TERSEBUT
1234
5
Biru
Ungu
Merah
Coklat
Biru Kehijau-hijauan
Kain mengandung kanji
Kain Mengandung dekstril
Kain mengandung eritrodekstrin
Kain mengandung akro dekstrin
maltosa/glukosa
Kain mengandung polivinil alkohol
5.3 Pemasakan (Scouring)
Pemasakan adalah merupakan bagian dari proses persiapan
pencelupan dan pencapan. Dengan proses pemasakan bagian dari komponen
penyusun serat berupa minyak-minyak, lemak, lilin, kotoran-kotoran yang larut
dan kotoran-kotoran kain yang menempel pada permukaan serat dapat
dihilangkan. Apabila komponen-komponen tersebut dapat dihilangkan maka
proses selanjutnya seperti pengelantangan, pencelupan, pencapan dan
sebagainya dapat berhasil dengan baik.
Serat-serat alam seperti kapas, wol dan sutera Mengandung komponen banyak
sekali dan merupakan bagian serat yang tidak murni, komponen yang tidak
murni ini perlu dihilangkan dengan proses pemasakan, sedangkan pada serat
buatan, kemurnian seratnya lebih tinggi sehingga fungsi pemasakan dapat
disamakan dengan pencucian biasa, untuk mengilangkan kotoran-kotoran pada
kain.
5.3.1 Zat-zat Pemasak
Pada dasarnya proses pemasakan serat-serat alam dilakukan dengan
alkali seperti natrium hidroksida (NaOH), natrium carbonat (Na2CO3) dan air
kapur, campuran natrium carbonat dan sabun, amoniak dan lain-lain.
Sedangkan pemasakan serat buatan (sintetik) dapat dilakukan dengan zat aktif
permukaan yang bersifat sebagai pencuci (detergen).
Pada proses pemasakan bahan dari serat kapas terjadi hal-hal sebagai
berikut :
�� Safonifikasi minyak menjadi garam-garam larut.
�� Pektin dan pektosa berubah menjadi garam-garam yang larut.
�� Protein akan pecah menjadi asam amino asam amonia.
�� Mineral-mineral dilarutkan
�� Minyak-minyak yang tidak tersafonifikasi diemulsikan oleh sabun yang
terbentuk.
�� Kotoran-kotoran lain disuspensikan oleh sabun yang terbentuk.
�� Zat-zat penguat yang terdapat pada serat akan terlepas.
�� Kotoran-kotoran yang disuspensikan oleh sabun yang terbentuk.
�� Kotoran-kotoran luar, sisa daun, sisa biji dapat dihilangkan secara mekanik
pada mesin-mesin tertentu dengan menggunakan alkali kuat.
81
Tabel 5 - 1
Komposisi Zat-Zat yang Terkandung dalam Serat Kapas
No. Komposisi Jumlah % Ket.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Selulosa
Pektin dan zat yang mengandung nitrogen
Lemak, malam, lilin dan lainnya
Pektin dan pektosa
Zat-zat mineral, pigmen dan resin
Air
80 – 85
1 – 2,8
0,5 – 1
0,4 – 1
3 – 5
6 – 8
5.3.2 Teknik Pemasakan
Ditinjau dari sistem yang digunakan, proses pemasakan dapat
digolongkan menjadi 2 macam, yaitu pemasakan sistem tidak kontinyu
(discontinue) contohnya pemasakan dengan bak, mesin Jigger, mesin Haspel,
mesin Clapbau, mesin Kier Ketel dan pemasakan sistem kontinyu (continue)
contohnya pemasakan dengan mesin padd roll Artos, Roller Bed.
Sedangkan kalau ditinjau dari tekanan mesin yang digunakan, proses
pemasakan dibagi menjadi 2 macam, yaitu pemasakan tanpa tekanan misalnya
menggunakan bak, mesin Jigger, Haspel, Clapbau, J-Box dan L-Box dan
pemasakan dengan tekanan, misalnya menggunakan mesin Kier Ketel, Jigger
Tertutup.
5.3.3 Pemasakan Serat Kapas
Pemasakan serat kapas dapat dilakukan dengan cara tidak kontinyu,
maupun cara kontinyu, juga dapat dilakukan dengan tekanan dan tanpa
tekanan, sedangkan zat yang digunakan untuk proses pemasakan bahan
kapas antara lain soda kostik (NaOH), soda abu (Na2CO3) dan campuran air
kapur dan soda abu.
Reaksi yang terjadi antara lemak serat kapas dengan zat yang digunakan
adalah :
�� Dengan soda kostik (NaOH)
R – COO – H + NaOH R – COO – Na + H2O
Lemak alkali sabun natrium larut dalam air
�� Dengan soda abu (Na2CO3)
2R – COO – H + Na2CO3 2R – COO – Na + H2O + CO2
lemak alkali Sabun natrium larut dlm air gas CO2
�� Dengan campuran air kapur dan soda abu
2R – COO – H + Ca(OH)2 (R COO)2 Ca + 2H2O
lemak air kapur sabun kalsium tidak larut dalam air
82
(RCOO)2 Ca + HCl Ca Cl2 + 2RCOOH
sabun kalsium asam asam lemak
2RCOOH + Na2CO3 2R – COO – Na + H2O + CO2
asam lemak alkali Sabun natrium larut dlm air gas CO2
5.3.3.1 Pemasakan Serat Kapas Tanpa Tekanan
Pemasakan serat kapas tanpa tekanan dapat dilakukan dengan bak,
mesin Jigger, mesin Haspel, dan mesin J-Box.
5.3.3.1.1 Pemasakan Bahan Kapas Sistem Tidak Kontinyu dengan Mesin
Haspel dan Jigger
Mesin Haspel digunakan untuk memasak kain-kain yang tipis dan tidak
boleh ditegangkan misalnya kain rajut, sedangkan mesin Jigger digunakan
untuk memasak kain-kain yang lebih tebal dan kuat dan prosesnya dalam
keadaan tegang.
Bahan dikerjakan dalam larutan soda kostik 1 – 3% yang mengandung
2 ml/l pembasah pada suhu mendidih (90 – 1000C) dan jika diperlukan perlu
penambahan soda kostik 2 g/l, selama 1,5 sampai 2 jam tergantung jumlah
bahan yang diproses, semakin banyak bahan yang diproses semakin lama
waktu yang diperlukan.
Kekurangan dari pemasakan menggunakan mesin ini adalah kotoran serat
yang berupa pecahan biji, ranting dan daun sulit hilang dari permukaan kain.
Gambar 5 – 13
83
Skema Jalannya Kain pada Mesin Haspel
Keterangan gambar mesin Haspel :
1. Haspel
2. Rol Pengantar
3. Penegang Kain
4. Pipa Uap Pemanas
5. Pembuangan
6. Tutup Mesin Haspel
7. Kain
Gambar 5 - 14
Skema Proses Pemasakan Kapas Dengan Mesin Haspel
Pemasakan dengan mesin jigger kain dalam posisi terbuka lebar dan
ditegangkan. Kain digulung pada rol kiri dan rol kanan melewati rol pengantar
dan rol – rol perendam, kapasitas mesin tergantung tebal tipisnya kain + 400
meter – 2000 meter.
Bahan dikerjakan dalam larutan soda kostik dan pembasah.
Selanjutkannya bahan digerakan atau diputar sambil suhu dinaikan sampai
mendidih./100oC. Bahan dikerjakan selama 8-10 putaran tergantung panjang
kainnya atau 1 – 2 jam.
Pemasukan zat pemasak sebaiknya dilakukan bertahap setiap 2 kali putaran
sebanyak 1/3 resep.
Salah satu resep pemasakan kain drill dengan mesin jiger adalah :
Soda kostik 38o Be : 10 cc / liter
Pembasah : 4 g / liter
Vlot : 1 : 5
Suhu : 100oC
Waktu : 8 – 10 Putaran
Setelah selesai bahan dicuci dingin, cuci panas, dan dibilas dengan air
dingin, pembilasan dilakukan dengan air yang mengalir sambil diputar sehingga
kotoran yang menempel dapat hilang dengan sempurna.
Pem basah
Soda kostik
40 C 0
100 C 0
0 15 30 90
Waktu
Menit
Pem basah
Soda ko stik
40 C 0
0 15 30 120
Waktu
Menit
Setenga h Pemb asa h
Soda ko stik
Setengah
100 C 0
60
84
Skema Proses Pemasakan Kapas Dengan Mesin Haspel
Gambar 5 – 16
Skema Jalannya Kain pada Mesin Jigger
Keterangan :
1. Rol penggulung 5. Pipa air
2. Rol penegang 6. Pipa uap
3. Rol pengantar
4. Bak
5.3.3.1.2 Pemasakan Bahan Kapas Sistem Kontinyu
Pada umumnya pemasakan dengan mesin ini dilakukan untuk proses-proses
kontinyu dan setelah bahan dimasak langsung dikelantang bahkan sebelum
dimasak pada awal mesin ini ada proses bakar bulu dan penghilangan kanji.
Pada mesin kontinyu bahan diproses dalam bentuk untaian (rope), mula-mula
bahan diimpregnasi dalam larutan yang mengandung 4% soda kostik dan 2 g/l
soda abu serta pembasah, kemudian bahan disimpan dalam ruang penguapan
pada suhu 90 – 1000C selama 60 menit, selanjutnya bahan dicuci secara
kontinyu dan berikutnya bahan dilakukan proses pengelantangan kontinyu
seperti pada proses pemasakan.
Setelah selesai bahan dicuci dingin, cuci panas dan dikeringkan pada rol
pengering. (lihat gambar 4 - 15)
Pemasakan bahan kapas sistem kontinyu dapat dilakukan pada mesin Perble
Range, J-Box, L-Box, Artos.
4
85
5.3.3.2 Pemasakan Bahan Kapas dengan Tekanan
Pemasakan bahan kapas dengan tekanan dapat dilakukan dengan mesin Kier
Ketel (disk continue) dan mesin Vaporloc (continue).
5.3.3.2.1 Pemasakan Bahan Kapas dengan Mesin Kier Ketel
Kier Ketel adalah suatu tabung silinder terbuat dari baja atau besi tahan karat,
bentuknya ada yang tegak (vertikal) dan ada yang mendatar (horisontal),
kapasitas dari Kier Ketel ini bervariasi dari ½ ton sampai 5 ton bahan.
Pemasakan dengan Kier Ketel terutama dilakukan untuk kain dan juga hasilnya
baik sekali, karena disamping daya serapnya tinggi, dengan adanya tekanan
maka kulit biji, batang dan lain-lain yang sulit lepas dengan pemasakan tanpa
tekanan, dengan proses ini semuanya akan bisa lepas.
Bahan dimasak dalam larutan soda kostik 1 – 5% dan 0,2 – 0,5% zat
pembasah yang bersifat sebagai pencuci selama 6 sampai 10 jam dengan
tekanan 1 – 3 Atmosfir, setelah selesai bahan dicuci dengan air panas dan
dingin.
Di samping pemasakan dengan soda kostik, Kier Ketel ini juga bisa digunakan
pemasakan dengan campuran air kapur dan soda abu hanya prosesnya
berjalan 2 tahap sehingga hasilnya lebih baik dan kemungkinan kerusakan
serat sangat kecil tetapi memerlukan waktu yang lebih lama. Mula-mula bahan
dikerjakan dalam larutan kapur (Ca(OH)2) pada Kier Ketel dalam keadaan
terbuka, sampai air kapur merata keseluruh permukaan bahan, selanjutnya Kier
Ketel ditutup dan dipanaskan pada suhu mendidih dengan tekanan 2 Atmosfir,
selama beberapa jam, setelah selesai bahan dicuci dan dinetralkan dengan
larutan asam sulfat/asam khlorida encer dan dicuci bersih. Kemudian bahan
dilakukan proses pemasakan tahap kedua dengan larutan soda abu 1–3%
selama 3 – 8 jam pada suhu mendidih dengan tekanan 1 – 3 Atmosfir, setelah
selesai dilanjutkan cuci panas dan cuci dingin.
Keterangan :
1. Kier
2. Tabung sirkulasi larutan
3. Bufer
4. Pompa sirkulasi
5. Pengantar kain
6. Pompa vakum
86
Gambar 5 – 17
Mesin Kier Ketel
Gambar 5 – 18
Skema Jalannya Kain pada Pemasakan Kontinyu dengan Mesin J-Box
87
Keterangan :
1. Rol penegang
2. Impregnasi dalam larutan alkali
3. Penguapan dalam J-Box
4. Impregnasi
5. Pre steam
6. Penguapan pada J-Box
7. Pencucian air dingin
8. Penetralan
9. s.d 12 Pencucian air panas
13. Impregnasi dalam larutan hydrogen baroksida
14. Penguapan pada J-Box
15 s.d. 18 Pencucian air
dingin dan air panas
19. Padder
20. Silinder pengering
5.3.3.2.2 Pemasakan Bahan Kapas dengan Mesin Vaporloc
Pemasakan dengan mesin Vaporloc ini adalah pemasakan sistem kontinyu
dengan tekanan.
Bahan diimpregnasi dengan larutan soda kostik 5 – 9% pembasah 0,2% pada
suhu 700C, selanjutnya bahan disimpan dalam ruangan Vaporloc pada suhu
130 – 1400C dengan tekanan 2 Atmosfir selama 40 – 120 menit, setelah
selesai bahan dicuci dengan air panas dan air dingin pada mesin pencuci
secara kontinyu.
Gambar 5 – 19
Mesin Vaporloc
Keterangan gambar :
1. Bak larutan soda kostik
2. Vaporloc
3. Mesin cuci secara kontinyu
1 2 3
88
5.3.4 Pemasakan Serat Protein
5.3.4.1 Pemasakan Serat Wol
Kotoran-kotoran yang terdapat pada serat wol dapat dibedakan antara lain :
�� Kotoran luar yang berbentuk rumput-rumputan yang kering, biji-bijian,
kotoran lain yang bersifat selulosa, tanah kering, debu dan kotoran lainnya.
Kotoran luar ini tidak dapat dihilangkan dengan cara mekanik, untuk
menghilangkannya perlu proses kimia yang disebut proses karbonisasi,
yaitu proses pengarangan (pengkarbonan) kotoran luar dengan asam kuat,
misalnya asam chlorida dan asam sulfat.
�� Kotoran alam yang berupa lemak-lemak yang timbul bersamaan tumbuhnya
rambut wol. Wol dengan cepat akan dirusak oleh alkali kuat dan sangat
sensitif terhadap suhu.
Proses pemasakan wol dilakukan dengan menggunakan zat-zat pemasak
yang bersifat alkalis lemah misalnya soda abu, amoniak, atau amonium
karbonat dengan suhu pengerjaan 40 – 450C. Zat pemasak biasanya terdiri
dari 2 – 4% sabun dan 2% soda abu yang dihitung dari berat bahan.
Pada pemasakan wol, adanya tekanan-tekanan mekanik terhadap wol
dalam keadaan basah harus dihindarkan, karena proses tersebut dapat
menimbulkan penggumpalan wol (felting property). Pemasakan wol
dilakukan secara tertahap, yaitu pada seratnya, pada slivernya, dan pada
kainnya. Serat wol sebelum dipintal harus dimasak dulu karena kadar
lemak dan malam yang terdapat pada serat wol besar sekali, sehingga sulit
untuk dipintal.
5.3.4.2 Pemasakan Serat Sutera
Sutera grey/mentah pegangannya kasar dan warnanya suram karena serat
sutera mengandung gun serisin 22 – 30%. Proses pemasakan sutera
bertujuan untuk menghilangkan serisin, sehingga pegangan menjadi lembut
dan kilapnya tinggi, seperti wol, sutera adalah serat protein sehingga mudah
dirusak oleh alkali kuat seperti soda kostik. Proses pemasakan serat sutera
dikenal dengan istilah degumming dan dilakukan menggunakan alkali lemah,
misalnya larutan sabun yang kadang-kadang ditambah sedikit soda abu, pada
suhu 950C selama 1 – 2 jam. Kemudian dilanjutkan dengan pencucian dengan
air panas dan pembilasan dengan air dingin.
Proses degumming sutera dapat menghilangkan serisin 20 – 25%,
ketidakrataan hasil proses degumming dapat menyebabkan hasil pencelupan
tidak rata.
5.3.5 Pemasakan Serat Rayon dan Serat Sintetik
Serat rayon dan serat sintetik merupakan serat yang mudah bersih, sehinga
pemasakannya cukup memakai detergen atau alkali lemah. Pemasakan
dilakukan dalam larutan soda abu 1 – 2 g/l dan detergen 1 – 2 ml/l pada suhu
700C selama ½ - 1 jam, selanjutnya dibilas dengan air dingin. Untuk bahan dari
89
serat poliakrilat pemasakannya menggunakan larutan detergen 1% pada suhu
800C selama 1 jam, sedangkan untuk serat asetat rayon menggunakan larutan
detergen 1 – 1,5 ml/l dan amonia 1,5 ml/l suhu < 700C selama 30 menit.
Pemakaian alkali lain sebaiknya dihindarkan karena dapat terjadi hidrolisa dari
seratnya sehingga menimbulkan kerusakan.
5.3.6 Pemasakan Serat Campuran
Untuk mendapatkan mutu bahan tekstil yang optimal, pada saat sekarang
banyak kita jumpai bahan/kain yang dibuat dari dua jenis serat atau lebih,
misalnya benang lusi dan pakan berbeda jenis seratnya atau lusi dan pakannya
dibuat dari campuran serat yang berbeda jenis.
Pemasakan pada kain yang terdiri dari dua jenis serat atau lebih, harus
dikerjakan dalam kondisi sedemikian rupa, sehingga hasil pemasakannya lebih
baik dan tidak terjadi kerusakan pada serat-serat tersebut.
Kain yang benang lusinya terdiri dari serat kapas dan pakannya terdiri dari
rayon viskosa harus dimasak dengan kondisi sedemikian, sehingga hasil
pemasakan untuk kapasnya baik dan tidak terjadi kerusakan yang berlebih
pada rayon viskosanya.
Pemasakan pada kain semacam ini dilakukan dengan mengurangi pemakaian
soda kostik, menurunkan suhu dan memperpendek pemasakan serta
menambahkan zat pembantu yang dapat mempercepat/memperbaiki hasil
pemasakan, misalnya zat pembasah yang bersifat dispersi.
Pemasakan pada kain yang dibuat dari campuran serat (blended) misalnya
poliester kapas (TC) atau poliester rayon (TR) harus dikerjakan sedemikian
rupa sehingga hasil pemasakan serat kapas/rayonnya baik dan tidak terjadi
kerusakan yang berlebih pada serat poliesternya.
Pemasakan pada jenis kain ini dilakukan dengan mengurangi kadar soda
kostik, karena serat poliester akan rusak oleh soda kostik, juga dengan
penurunan suhu pengerjaan serta memperpendek waktu pemasakan dan
penggunaan zat-zat yang dapat memperbaiki hasil pemasakan.
5.3.7 Pemeriksaan Larutan Pemasakan
Pemeriksaan larutan pemasakan hanya dilakukan untuk proses pemasakan
menggunakan mesin sistem kontinyu misalnya mesin J-Box/L-Box atau
Vaporloc, karena untuk proses tidak kontinyu antara jumlah bahan dengan
jumlah larutan sudah sekaligus dalam mesin semuanya, sedangkan untuk
proses kontinyu jumlah mesin dan larutan yang diperlukan diberikan secara
bertahap sesuai dengan kecepatan mesin, sehingga kadar larutan dalam
saturator bisa berubah-ubah dan perlu dilakukan proses pemeriksaan agar
kadar larutan selalu konstan. Pengecekan kadar larutan pemasakan dilakukan
dengan cara titrasi sebagai berikut :
90
5.3.7.1 Zat yang Digunakan
Zat yang digunakan adalah larutan pada saturator scouring, larutan HCl 0,1 N
dan indicator PP.
5.3.7.2 Cara Titrasi
Pertama mengambil 10 ml larutan saturator scouring dengan pipet ukur dan
masukan ke dalam erlenmeyer, kemudian ke dalamnya tambahkan 3 tetes
indikator PP sampai larutan menjadi merah muda, titrasi larutan tersebut
dengan HCl 0,1 N menggunakan buret sedikit demi sedikit sambil erlenmeyer
dikocok-kocok sampai larutan berubah warna menjadi jernih dan catat volume
HCl 0,1 N yang digunakan untuk titrasi. Untuk memudahkan dalam perhitungan
kadar larutan dapat dilihat dengan tabel 4 - 2.
Pengecekan kadar larutan dilakukan secara rutin setiap 30 menit sekali agar
kadarnya sesuai dengan ketentuan, jika dari hasil titrasi kadarnya lebih tinggi
dari ketentuan maka feeding kertas ke saturator dikurangi demikian juga
sebaliknya.
5.3.8 Pemeriksaan Hasil Pemasakan
Pemeriksaan hasil pemasakan dilakukan dengan melihat daya serap bahan
hasil pemasakan dengan cara meneteskan air suling di atas bahan hasil
pemasakan dalam keadaan kering dengan menghitung waktu serapnya, jika
waktu yang diperlukan < 5 detik maka hasil pemasakan dikatakan baik, dan jika
lebih dari waktu tersebut maka pemasakan kurang baik.
Tabel 5 - 2
Hasil Titrasi Kadar Soda Kostik (NaOH) dalam Larutan Pemasak
Volume
HCl 0,1 N 0,0 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8 0,9
123456789
10
11
12
13
14
48
12
16
20
24
28
32
36
40
44
48
52
56
4,4
8,4
12,4
16,4
20,4
24,4
28,4
32,4
36,4
40,4
44,4
48,4
52,4
56,4
4,8
8,8
12,8
16,8
20,8
24,8
28,8
32,8
36,8
40,8
44,8
48,8
52,8
56,8
5,2
9,2
13,2
17,2
21,2
25,2
29,2
33,2
37,2
41,2
45,2
49,2
53,2
57,2
5,6
9,6
13,6
17,6
21,6
25,6
29,6
33,6
37,6
41,6
45,6
49,6
53,6
57,6
6
10
14
18
22
26
30
34
38
42
46
50
54
58
6,4
10,4
14,4
18,4
22,4
26,4
30,4
34,4
38,4
42,4
46,4
50,4
54,4
58,4
6,8
10,8
14,8
18,8
22,8
26,8
30,8
34,8
38,8
42,8
46,8
50,8
54,8
58,8
7,2
11,2
15,2
19,2
23,2
27,2
31,2
35,2
39,2
43,2
47,2
51,2
55,2
59,2
7,6
11,6
15,6
19,6
23,6
27,6
31,6
35,6
39,6
43,6
47,6
51,6
55,6
59,6
91
BAB VII
PENGELANTANGAN
Pengelantangan dikerjakan terhadap bahan tekstil bertujuan menghilangkan
warna alami yang disebabkan oleh adanya pigmen-pigmen alam atau zat-zat
lain, sehingga diperoleh bahan yang putih. Pigmen-pigmen alam pada bahan
tekstil umumnya terdapat pada bahan dari serat-serat alam baik serat tumbuhtumbuhan
maupun serat binatang yang tertentu selama masa pertumbuhan.
Sedangkan bahan tekstil dari serat sintetik tidak perlu dikelantang, karena pada
proses pembuatan seratnya sudah mengalami pemurnian dan pengelantangan,
tetapi untuk bahan tekstil yang terbuat dari campuran serat sintetik dan serat
alam diperlukan proses pengelantangan terutama prosesnya ditujukan
terhadap serat alamnya.
Untuk menghilangkan pigmen-pigmen alam tersebut hanya dapat dilakukan
dalam proses pengelantangan dengan menggunakan zat pengelantang yang
bersifat oksidator atau yang bersifat reduktor.
Pengelantangan dapat dilakukan sampai memperoleh bahan yang putih sekali,
misalnya untuk bahan-bahan yang akan dijual sebagai benang putih atau kain
putih, tetapi dapat pula dilakukan hanya sampai setengah putih khususnya
untuk bahan-bahan yang akan dicelup atau berdasarkan penggunaan akhirnya.
7.1. Zat Pengelantang
Dalam pertekstilan dikenal dua jenis zat pengelantang yaitu zat pengelantang
yang bersifat oksidator dan yang bersifat reduktor. Zat pengelantang yang
bersifat oksidator pada umumnya digunakan untuk pengelantangan serat-serat
selulosa dan beberapa di antaranya dapat pula dipakai untuk serat-serat
binatang dan seat-serat sintetis. Sedangkan zat pengelantang yang bersifat
reduktor hanya dapat digunakan untuk pengelantangan serat-serat binatang.
7.1.1 Zat Pengelantang yang Bersifat Oksidator
Zat pengelantang yang bersifat oksidator ada dua golongan, yaitu yang
mengandung khlor dan yang tidak mengandung khlor.
Zat pengelantang oksidator yang mengandung khlor, di antaranya :
�� Kaporit (CaOCl2)
�� Natrium hipokhlorit (NaOCl)
�� Natrium khlorit (NaOClO2)
Zat pengelantang oksidator yang tidak mengandung khlor, di antaranya :
�� Hidrogen peroksida (H2O2)
�� Natrium peroksida (Na2O2)
92
�� Natrium perborat (NaBO3)
�� Kalium bikhromat (K2Cr2O7)
�� Kalium permanganat (KMnO2)
Zat Pengelantang yang bersifat reduktor, antara lain :
�� Sulfur dioksida (SO2)
�� Natrium sulfit (Na2SO3)
�� Natrium bisulfit (NaHSO3)
�� Natrium hidrosulfit (Na2S2O4)
7.2 Sifat-sifat Zat Pengelantang Oksidator
1. Kaporit
Kaporit merupakan garam rangkap dari CaCl2 dan Ca(OCl)2, sehingga
mempunyai rumus CaOCl2.
Semula kaporit dalam air terurai menjadi garam asalnya, kemudian terhidrolisa
menghasilkan asam hipokhlorit yang tidak stabil dan mudah terurai menjadi
asam khlorida dan oksigen.
2CaOCl2 �� CaCl2 + Ca(OCl)2
Ca(OCl)2 + 2H2O �� Ca(OH)2+ 2HOCl
HOCl �� HCl + On
Reaksi kimia di atas sangat penting artinya dalam pengelantangan dengan
kaporit.
Faktor-faktor yang mempengaruhi penguraian garam hipokhlorit
1) Pengaruh pH
�� pH > 10, hipokhlorit berada seagai kalsium hipokhorit [Ca(OCl)2].
�� 5 < pH < 8,5, larutan lebih banyak mengandung asam hipokhlorit (HOCl)
bebas.
�� pH < 5, pembebasan gas khlor (Cl2) mulai mengambil bagian.
�� pH < 3, seluruh asam hipokhorit terurai menjadi Cl2.
2) Pengaruh karbondioksida
CO2 dari udara mempengaruhi penguraian garam kalsium hipokhlorit
dalam pengelantangan dengan kaporit karena akan terbentuk garam
kalsium karbonat, menurut reaksi kimia berikut :
Ca (OCl)2 + 2H2O �� Ca(OH)2 + 2HOCl
CO2 + Ca (OH)2 �� CaCO3 + H2O
3) Pengaruh logam dan oksidanya
93
Logam-logam tertentu seperti besi (Fe), tembaga (Cu), nikel (N2), dan
kobalt (Co) dalam larutan dingin membentuk oksida atau hidroksidanya
dan membebaskan O2.
Oleh karena itu logam-logam tersebut disebut sebagai pembawa oksigen
(oxygen carrier) dengan contoh reaksi kimia yang terjadi seperti :
CaO + CaOCl2 �� Ca2O3 + CaCl3
2 CaCl3 �� 4CaO + O2
Reaksi tersebut dikerjakan terus menerus dan menunjukkan bahan logam
maupun bentuk oksida logmnya bersifat sebagai katalisator yang
mempercepat penguraian garam hipokhlorit.
2. Natrium hipokhlorit
Garam natrium hipokhlorit terurai oleh asam kuat menjadi asam hipokhlorit atau
menghasilkan gas khlor tergantung dari banyaknya asam yang ekuivalen,
seperti reaksi :
NaOCl + HCl �� NaCl + HOCl
NaOCl + 2HCl �� NaCl + Cl2 + H2O
Asam lemah juga dapat menguraikan garam hipokhlorit menjadi asam
hipokhlorit tetapi asam hipokhlorit yang terbentuk tidak dapat terurai menjadi
gas khlor oleh adanya kelebihan asam lemah.
Sifat penting yang sangat berarti dalam pengelantangan adalah dengan
mudahnya garam natrium hipokhlorit terhidrolisa oleh air menghasilkan asam
hipokhlorit yang salanjutnya terurai menghasilkan oksigen.
NaOCl + H2O �� NaOH + HOCl
HOCl �� HCl + On
Faktor-faktor yang mempengaruhi penguraian garam natrium hipokhlorit
1) Pengaruh pH
- pH > 10, hipokhlorit berada sebagai natrium hipokhlorit
- 5 < pH < 8,5, larutan lebih banyak mengandung asam hipokhlorit (HOCl)
bebas.
- pH < 5, pembebasan gas khlor (Cl2) mulai ambil bagian.
- pH < 3, seluruh asam hipokhlorit terurai menjadi gas Cl2.
Pada suasana alkali (pH > 7), asam hipokhlorit yang terbentuk dapat
dinetralkan oleh alkali menjadi garam natrium hipokhlorit
HOCl + NaOH �� NaOCl + H2O
94
Setelah penetralan, larutan bersifat alkalis dan terjadi reaksi
kesetimbangan sehingga larutan menjadi lebih stabil.
NaOCl + H2O NaOH + HOCl
2) Pengaruh logam dan oksidanya
Seperti halnya pada pengelantangan dengan kaporit, maka logam-logam
dan oksidanya seperti besi, tembaga, nikel dan kobalt bersifat sebagai
katalisator yang mempercepat reaksi penguraian garam natrium hipokhlorit
membentuk oksida atau hidroksidanya dan membebaskan oksigen.
2 CaO + NaOCl �� Ca2O3 + NaCl
2Ca2O3 �� 4CaO + O2
3. Natrium khlorit
Natrium khlorit dikenal diperdagangkan dengan nama Textone. Sebagai zat
oksidtor dalam suasana netral natrium khlorit bereaksi lambat, tetapi dalam
kondisi asam reaksinya makin cepat.
NaClO2 + H2O NaOH + HClO2
Narium Khlorit Asam Khlorit
HClO2 �� HCl + On
Sifat natrium khlorit terhadap asam kuat akan terurai menjadi gas khor dioksida
sebagai oksidator yang kuat
5NaClO2 + 4HCl �� 4ClO2 + 5NaCl + 2H2O
Gas khlor
dioksida
Gas khlor dioksida (ClO2) larut dalam air sampai 8 gram/l stabil dalam keadaan
gelap, tetapi bila kena sinar akan terbentuk asam khlorit dan asam khlorat.
2ClO2 + H2O �� HClO2 + HClO3
asam asam
khlorit khlorat
Dalam keadaan asam, gas ClO2 mula-mula tereduksi menjadi asam khlorit
selanjutnya terurai menjadi asam khlorida dan On jika tidak ada yang dioksidasi
maka On mengoksidasi asam khlorit menjadi asam khlorat.
ClO2 + H+ + e �� HOCl2
HClO2 �� HCl + On
95
HClO2 + O2 + On �� HClO3
Pengaruh pH dalam pengelantangan dengan natrium khlorit adalah bahwa
pada keadaan netral (pH7) penguraiannya sangat lambat, maka untuk
mengaktifkan penguraian NaClO2 dilakukan pada kondisi sedikit alkali (pH 8-9)
dengan penambahan natrium hipokhlorit seperti reaksi berikut ini.
NaOCl + H2O �� NaOH + HOCl
Natrium hipokhlorit asam
hipokhlorit
3NaClO2 + 2HOCl �� 2ClO2 + NaClO3 + 2NaCl3 + H2O
natrium khlorit khlordiosida
ClO2 yang terbentuk akan bekerja mengoksidasi pigmen-pigmen alam yang
terdapat dalam serat.
4. Peroksida
Ada beberapa macam zat pengelantang jenis peroksida yaitu hidrogen
peroksida (H2O2), natrium peroksida (Na2O2) dan barium peroksida (BaO2).
Pada umumnya zat pengelantang peroksida yang sering digunakan di industri
tekstil adalah hidrogen peroksida yang diperdagangkan juga dikenal perhidrol.
Dalam perdagangan hidrogen peroksida berupa larutan yang kepekatannya
berkisar 35 – 50% (130 – 200 volume) dan distabilkan dengan asam.
Sifat hidrogen peroksida mudah larut dalam air pada berbagai perbandingan,
jika dipanaskan mudah terurai melepaskan gas oksigen sehingga sangat efektif
digunakan untuk pengelantangan.
H2O2 �� H2O + On
Faktor-faktor yang mempengaruhi penguraian H2O2
1) Pengaruh pH
Dalam suasana asam (pH < 7) H2O2 stabil, sedangkan dalam suasana
basa / alkali (pH > 7) H2O2 mudah terurai melepaskan oksigen. Makin
besar pH, penguraiannya makin cepat, seperti pada tabel berikut :
Tabel 7 – 1
Perbandingan pH dan Waktu Penguraian H2O2
pH Waktu
6,8
7,1
7,9
8,9
9,9
3 jam 10 menit
2 jam 50 menit
2 jam 10 menit
1 jam 10 menit
25 menit
96
2) Pengaruh suhu
Suhu juga mempengaruhi penguraian H2O2. pada suhu rendah,
pembebasan oksigen sangat kecil, makin tinggi suhu penguraiannya makin
cepat. Penguraian H2O2 yang efektif untuk pengelantangan terjadi pada
suhu 80 - 850C. Pada suhu di atas 850C penguraiannya sangat cepat
sekali.
3) Pengaruh stabilisator
Penguraian H2O2 dapat diperlambat dengan penambahan zat stabilisator
meskipun pengelantangannya dilakukan pada pH dan suhu yang tinggi.
Ada beberapa macam zat stabilisator yang dapat digunakan dalam
pengelantangan dengan hidrogen peroksida di antaranya seperti Natrium
Silikat (Na2SiO3), Magnesium Oksida (NgO) atau Magnesium Hidroksida
(Mg(OH)3), Magnesium Silikat, Natrium Metafosfat, Natrium – Trifosfat dan
lain-lain. Jenis zat stabilisator yang banyak digunakan dalam
pengelantangan adalah Natrium Silikat.
4) Pengaruh logam atau oksida logam
Seperti halnya pada garam-garam hipokhrolit, beberapa logam atau oksida
loga tertentu dapat mempercepat penguraian hidrogen peroksida
membebaskan oksigen seperti reaksi berikut :
2FeO + H2O2 �� Fe2O3 + H2O
besi (II) oksida besi (III)oksida
2Fe2O3 �� 4FeO + O2
Reaksi tersebut berjalan terus menerus.
5. Natrium perborat
Dalam air natrium perborat (NaBO3) terurai menurut reaksi berikut :
4NaBO3 + 5H2O �� 4H2O2 + Na2B4O7 + 2NaOH
H2O2 �� H2O + On
Dari reaksi penguraian terbentuk soda kostik (NaOH) yang menjadikan
larutannya bersifat alkalis sehingga penguraiannya berjalan perlahan-lahan.
Zat oksidator ini harganya mahal, sehingga jarang dipakai untuk
pengelantangan, tetapi sering digunakan untuk proses oksidasi zat warna
bejana.
6. Kalium bikhromat
Zat oksidator jenis kalium bikhromat (K2Cr2O7) tidak dipakai dalam
pengelantangan, tetapi dapat digunakan untuk oksidasi zat warna bejana dan
zat warna belerang.
97
Dalam suasana asam, yaitu dengan asam sulfat (H2SO4), zat oksidator ini
dapat melepaskan oksigen menurut reaksi berikut :
K2Cr2O7 +4H2SO4 �� K2SO4 + Cr2(SO4)3 + 4H2O + 3On
Sedangkan dengan asam khlorida (HCl), oksidator ini tidak melepaskan
oksigen tetapi melepaskan gas Khlor seperti reaksi berikut :
K2Cr2O7 + 14HCl �� 2KCl + 2 CCl3 + 7H2O + 3Cl2
7. Kalium permanganat
Zat oksidator ini juga tidak dipakai untuk pengelantangan karena reaksinya baik
dalam suasana netral maupun asam, dapat menimbulkan endapan yang
berwarna kecoklatan.
Reaksi dalam suasana asam :
2KMnO4 + 3H2SO4 �� K2SO4 + 2MnSO4 + 3H2O + 5On
Reaksi dalam suasana netral :
2KMnO4 + H2O �� 2MnO2 + 2KOH + 3On
atau
2KMnO4 + H2O �� Mn2O3 + 2KOH + 4On
Terhadap serat wol, KMnO4 dapat pula mengoksidasi gugusan amina dalam
wol sehingga menimbulkan bintik-bintik yang permanen pada serat.
8. Sulfur dioksida (SO2)
Gas ini terbentuk dari hasil pembakaran belerang :
S + O2 �� SO2
Sulfur dioksida dalam air dapat menghasilkan hidrogen yang bersifat sebagai
reduktor sehingga dapat digunakan untuk mengelantang bahan tekstil.
SO2 + 2H20 �� H2SO4 + 2Hn
Karena sulfur dioksida ini berupa gas dan mempunyai daya reduksi yang cukup
kuat, maka sebagian terabsorbsi oleh bahan dan agak sukar dihilangkan, lama
kelamaan jika teroksidasi oleh udara yang lembab dapat menimbulkan efek
kekuningan.
9. Natrium sulfit (Na2SO3)
Zat ini berbentuk kristal tak berwarna dan mengandung tujuh air kristal. Sifat
natrium sulfit dalam larutan asam akan terurai menghasilkan sulfur dioksida
menurut reaksi berikut ini :
98
Na2SO3 + H2SO4 �� Na2SO4 + H2O + SO2(g)
Terbentuknya gas sulfur dioksida yang bersift reduktor, maka zat ini dapat
dipakai sebagai zat pengelantang.
10. Natrium bisulfit (NaHSO3)
Sifat natrium bisulfit dalam air akan menghasilkan asam sulfit yang kurang
stabil sehingga mudah terurai menjadi air dan sulfur dioksida yang berfungsi
sebagai reduktor.
2NaHSO3 + H2O �� Na2SO3 + H2SO3
H2SO3 �� H2O + SO2
Natrium bisulfit seiring digunakan sebagai zat anti khlor :
NaHSO3 + Cl2 + H2O �� NaHSO4 + 2HCl
11. Natrium hidrosulfit (Na2S2O4)
Zat ini berbentuk bubuk putih yang stabil dan merupakan reduktor yang kuat.
Dalam air akan teroksidasi menjadi natrium bisulfit dan melepaskan hidrogen
seperti reaksi berikut :
Na2S2O4 + 2NaOH + 2H2O �� 2Na2SO4 + 6Hn
Pemakaian natrium hidrosulfit lebih banyak dalam pencelupan dan pencapan.
7.3 Pengelantangan pada Bahan Tekstil
Proses pengelantangan bahan tekstil dapat dilakukan tidak terhadap semua
jenis bahan dari serat yang berbeda dengan zat pengelantang yang sama,
tetapi harus dipilih kesesuaiannya agar dapat memperoleh hasil yang baik.
Bahan tekstil dari serat selulosa seperti kapas dan rayon viskosa dapat
dikelantang dengan kaporit, natrium hipokhlorit dan hidrogen peroksida.
Pengelantangan rayon viskosa biasanya menggunakan natrium hipokhlorit
akan lebih aman daripada dengan kaporit. Sedangkan pengelantangan dengan
hidrogen peroksida juga lebih baik, karena tidak terjadi kerusakan serat, tetapi
harganya lebih mahal dan memerlukan pemanasan.
Untuk serat protein tidak dapat dikelantang dengan zat oksidator yang
mengandung khlor, karena dapat terjadi kerusakan serat oleh khlor, sehingga
lebih baik pengelantangan serat protein dapat digunakan dengan zat
pengelantang yang tidak mengandung khlor seperti hidrogen peroksida dan zat
pengelantang yang bersifat reduktor.
99
Sedangkan bahan dari serat sintetik dan rayon asetat paling baik dikelantang
dengan natrium khorit (Textone) dalam suasana asam. Rayon asetat dapat
pula dikelantang dengan natrium hipokhlorit dalam suasana asam.
Pengelantangan dengan zat oksidator yang mengandung khlor.
7.3.1. Pengelantangan dengan Kaporit
Kaporit termasuk zat oksidator yang memiliki daya oksidasinya yang kuat
sehingga jarang digunakan untuk pengelantangan serat rayon viskosa karena
dapat menyebabkan terjadinya oksiselulosa yang merupakan jenis kerusakan
serat. Biasanya kaporit digunakan untuk pengelantangan bahan tekstil dari
serat kapas. Kaporit diperdagangakan dalam bentuk bubuk yang mengandung
30% sampai 60% khlor aktif.
Reaksi kimia yang terjadi dalam pengelantangan dengan kaporit adalah
sebagai berikut :
- Pelarutan kaporit dalam air :
2CaOCl2 �� Ca (OCl)2 + CaCl2
- Kalsium hipokhlorit terhidrolisa
Ca (OCl)2 + H2O �� Ca(OH)2 + 2HOCl
- Pada waktu yang sama terjadi pula gas khlor
CaCl2 + Ca (OCl)2 + H2O Ca(OH)2 + Cl2
- Asam hipokhlorit yang terbentuk bekerja memutihkan serat
HOCl �� HCl + On
- Adanya CO2 dari udara mempercepat penguraian
Ca(OH)2 + CO2 �� CaCO3 + H2O
Untuk mencegah kemungkinan terjadinya kerusakan serat karena oksidasi,
pengelantangan dilakukan pada kondisi alkali dengan penambahan soda abu
(natrium karbonat) atau zat lainnya yang bersifat basa, pengelantangan yang
dilakukan dalam suasana alkali gritupol pH 10 – 11 akan berjalan perlahanlahan
dengan hasil yang baik.
Selama proses pengelantangan karena pengaruh CO2 dari udara dapat
menetralkan kalsium hidroksida membentuk kalsium karbonat yang
mengendap, sehingga kemungkinan dapat menurunkan pH dan menyebabkan
pegangan bahan terasa kasa. Untuk menghilangkan adanya endapan kalsium
karbonat maupun sisa-sisa kalsium hidroksida serta sisir kaporit pada bahan
perlu dilakukan proses pengasaman dengan asam khlorida (HCl).
100
Dengan proses pengasaman sisa-sisa kaporit akan terurai menghasilkan asam
hipokhlorit, sehingga memberikan efek pengasaman lanjutan.
CaCO3 + 2HCl �� CaCl2 + H2CO3
Ca(OH)2 + 2HCl �� CaCl2 + 2H2O
CaOCl2 + HCl �� CaCl2 + HOCl
Gas khlor yang timbul selama proses pengelantangan dengan kaporit,
sebagian terserap oleh bahan. Sehingga pada pengeringan, konsentrasi gas
khlor makin besar walaupun jumlahnya kecil, hal ini kemungkinan dapat
menyebabkan kerusakan serat yang mengakibatkan kekuatan serat turun. Oleh
karena itu setelah proses pengasaman, perlu diikuti dengan proses anti khlor
dalam larutan natrium bisulfit atau natrium hidrosulfit untuk mengikat khlor yang
mungkin ada dalam bahan.
Reaksi anti khlor dengan natrium bisulfit :
NaHSO3 + Cl2 + H2O �� NaHSO4 + 2HCl
Reaksi anti khlor dengan natrium hidrosulfit :
Na2S2O4 + 3Cl2 + 4H2O �� 2NaHSO4 + 6HCl
Untuk memperoleh hasil pengelantangan dengan kenampakan yang lebih
cerah setelah tahapan-tahapan proses di atas selesai dan diikuti pencucian,
selanjutnya dapat dilakukan proses pemutihan optik dengan zat-zat pemutihan
optik seperti leucophor, blankophor, uvitex dan lain-lain.
Contoh resep pengelantangan dengan kaporit :
1. Pengelantangan
Kaporit : 2 – 3 gram/l
Na2CO3 : 7 gram/l
(pH = 11)
Pembasah : 1 cc/l
Waktu : 60 menit
Suhu : suhu kamar
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air dingin.
2. Proses pengasaman
HCl 200Be : 3 cc/l
Waktu : 15 menit
Suhu : suhu kamar
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air dingin
101
3. Proses anti khlor
NaHSO3 : 3 g/l
Waktu : 15 menit
Suhu : 500C
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air hangat, air dingin,
kemudian dikeringkan.
Setelah selesai proses pengeringan kain hasil pengelantangan dapat dilakukan
proses pemutihan optik.
Proses pengelantangan dengan kaporit dapat dikerjakan secara perendaman
dalam bak porselin atau plastik dan menggunakan mesin Haspel atau mesin
Jigger
7.3.2. Pengelantangan dengan Natrium Hipokhlorit
Natrium hipokhlorit diperdagangkan dalam bentuk cairan daya oksidasinya
lebih rendah daripada kaporit. Penguraiannya lebih banyak digunakan untuk
pengelantangan serat rayon. Pengelantangan serat kapas dilakukan pada
suasana alkali yaitu pada pH : 11, sedangkan untuk serat rayon viskosa pHnya
lebih rendah, dan untuk serat rayon asetat pengelantangannya dilakukan dalam
suasana asam.
Reaksi yang terjadi selama proses pengelantangan dengan natrium hipokhlorit
di antaranya :
- Natrium hipokhlorit terhidrolisa
NaOCl + H2O NaOH + HOCl
- Asam hipokhlorit yang terjadi bekerja memutihkan bahan
HOCl �� HCl + On
- Pada waktu yang sama terjadi pula gas khlor
NaOH + HCl �� NaCl + H2O
NaCl + NaOCl + H2O �� NaOH + Cl2
Selama proses pengelantangan kemungkinan juga terjadi penurunan pH yang
apabila mencapai batas tertentu dapat merusak bahan. Untuk menjaga agar
larutan stabil dapat ditambahkan larutan penyangga.
Dalam pengelantangan dengan natrium hipokhlorit, pengaruh CO2 dari udara
tidak begitu besar, karena hanya terbentuk natrium karbonat yang larut,
sedangkan pada kaporit dapat terbentuk kalsium karbonat yang mengendap.
Oleh karena itu pengelantangan dengan natrium hipokhlorit tidak perlu
dilakukan proses pengasaman. Tetapi karena dalam pengelantangan ini juga
102
timbul gas khlor, maka proses anti khlor perlu dilakukan pula. Proses anti khlor
dikerjakan seperti halnya pada kaporit yaitu dengan menggunakan natrium
bisulfit atau natrium hidrosulfit.
Contoh resep pengelantangan dengan natrium hipokhlorit
1. 1). Pengelantangan untuk kapas
NaOCl : 2 – 3 g/l
Khlor aktif
Na2CO3 : 5 g/l
pH 11
Zat pembasah : 1 ml/l
Waktu : 60 menit
Suhu : Suhu kamar
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air dingin sampai bersih
2). Pengelantangan untuk kapas
NaOCl : 1 – 2 g/l
Khlor aktif
Asam asetat : 5 g/l
pH 11
Zat pembasah : 1 ml/l
Waktu : 60 menit
Suhu : Suhu kamar
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air dingin sampai bersih
2. Proses anti khlor
NaHSO3 : 3 g/l
Waktu : 60 menit
Suhu : 500C
Setelah selesai dilakukan pencucian dengan air hangat dan air dingin
sampai bersih
3. Proses pemutihan optik
Zat pemutih : 0,05 – 0,5%
optik dari serat
buatan
Waktu : 15 menit
Suhu : Suhu kamar
Setelah selesai bahan diperas dan dikeringkan
Pengelantangan dengan natrium hipokhlorit dapat dilakukan pada bak porselin
atau plastik, menggunakan mesin Ketel Pemutih, Jigger, Haspel dan lain-lain.
103
7.3.3. Pengelantangan dengan Natrium Khlorit (Textone)
Natrium khlorit atau textone banyak dipakai untuk pengelantangan serat-serat
sintentik. Proses pengelantangannya dilakukan dalam suasana asam, sedang
dalam suasana alkali daya oksidasinya sangat rendah.
Pengelantangan dengan natrium khlorit jauh lebih aman, karena dalam
penguraiannya mengeluarkan gas khlor dioksida (ClO2) yang tidak
membahayakan serat. Dalam pengelantangan selulosa sampai pada pH 3 juga
tidak terlihat adanya kerusakan serat, meskipun dilakukan pada suhu hampir
mendidih. Jika terjadi kerusakan serat pada pH rendah adalah karena akibat
dari serangan asam bukan karena oksidasi. Oleh karena itu setelah proses
pengelantangan perlu dilakukan penetralan dengan larutan natrium karbonat
encer.
Penguraian natrium khlorit dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain :
�� pH : makin kecil Ph penguraiannya makin besar.
�� Suhu : makin tinggi suhu, penguraiannya makin besar.
�� Konsentrasi : makin besar konsentrasi, penguraiannya makin besar.
Reaksi penguraian natrium khlorit agak komplek. Dengan asam akan terurai
menjadi ClO2 yang aktif sebagai oksidator sebagian dari ClO2 larut dalam air
membentuk ion khlorit ( ��
2 ClO ), kemudian terurai lagi menjadi ion khlorida (Cl- )
dan ion khlorat ( ��
3 ClO ). Di samping itu ClO2 juga dapat melepaskan On yang
bertindak pula sebagai oksidator. Jadi dalam penguraian natrium khlorit, yang
aktif sebagai oksidator adalah ClO2, dan sedikit On yang terjadi dari penguraian
ion khlorit ( ��
2 ClO ).
Untuk pengelantangan serat selulosa dengan natrium khlorit dilakukan dalam
suasana asam pada suhu 600C atau dengan penambahan NaOCl dalam
perbandingan 1 : 1,5 pada suhu kamar dan suasana agak alkali (pH 9).
Beberapa contoh resep untuk pengelantangan dengan natrium khlorit pada
beberapa macam serat adalah sebagai berikut :
1. Pengelantangan rayon serat
NaClO2 : 0,5 – 1 g/l
pH : 3 – 4
(dengan tambahanasam asetat)
Suhu : 65 – 700C
Waktu : 30 – 60 menit
2. Pengelantangan serat poliamida
NaClO2 : 0,5 – 1 g/l
pH : 3 – 3,5
(dengan tambahanasam asetat)
Suhu : 85 – 900C
Waktu : 30 – 60 menit
104
3. Pengelantangan serat poliester
NaClO2 : 1 g/l
pH : 2 – 3
(dengan tambahanasam nitrat)
Suhu : 960C
Waktu : 20 menit
4. Pengelantangan serat poliakrilat
NaClO2 : 1,5 g/l
pH : 2 – 3
(dengan tambahanasam nitrat)
Suhu : 950C
Waktu : 60 menit
5. Pengelantangan serat rayon atau kapas
NaClO2 : 3 g/l
pH : 4
(dengan tambahanasam asetat)
Suhu : 600C
Waktu : 30 – 60 menit
6. Pengelantangan serat kapas
NaClO2 : 1 g/l
NaOCl : 1,5 g/l Cl aktif
pH : 8 – 9
(dengan tambahannatrium bikarbonat
dan natrium karbonat)
Suhu : Suhu kamar
Waktu : 30 – 60 menit
7. Pengelantangan serat poliester–kapas atau poliester–rayon
NaClO2 : 1 – 3 g/l
pH : 3 – 4
(dengan tambahanasam formiat)
Suhu : 90 – 950C
Waktu : 60 menit
Serat sintetik 100% pada pembuatannya serat sudah mengalami pemurnian
dan pengelantangan, oleh karena itu sebenarnya tidak perlu lagi dikelantang,
tetapi cukup dengan proses pemutihan optik. Derajat keputihan yang dihasilkan
dengan pemutihan optik cukup tinggi dan tidak mengakibatkan kerusakan serat
atau penurunan kekuatan tarik serat.
Untuk bahan campuran dari serat sintetik dan serat alam, misalnya poliester–
kasa, poliester–wol, poliakrilat–kapas dan lain-lain, masih memerlukan
pengelantangan terutama ditujukan terhadap serat alamnya.
105
7.3.4. Pengelantangan dengan Zat Oksidator yang Tidak
Mengandung Khlor
Beberapa zat pengelantang oksidator yang tidak mengandung khlor di
antaranya H2O2, Na2O2, K2CR2O7, KmnO4 dan NaBO3. dalam proses
pengelantangan yang sering dipakai pada umumnya hanyalah H2O2.
Hidrogen peroksida diperdagangkan dalam bentuk larutan dengan kepekatan
30% atau 100 volum. Zat oksidator ini dapat dipakai untuk pengelantangan
bahan dari serat kapas, rayon, wol dan sutera.
7.3.4.1. Pengelantangan Kapas atau Rayon dengan Hidrogen
Peroksida
Meskipun hidrogen peroksida harganya lebih mahal dan prosesnya juga perlu
pemanasan, tetapi pengelantangan dengan hidrogen peroksida memberikan
beberapa keuntungan karena hampir tidak terjadi kerusakan serat dan
prosesnya dapat lebih singkat tanpa melalui proses pengasaman dan anti
khlor.
Pengelantangan untuk serat kapas, biasanya diperlukan kira-kira 2 volum H2O2
(20 ml/l H2O2 – 100 volume, pH = 11 – 12, suhu 850C dengan metafosfat dan
zat pembasah selama 1 – 2 jam).
Pengelantangan secara kontinyu, merupakan bagian dari proses
berkesinambungan dari pemasakan dan pengelantangan.
Kain dilakukan pada saturator (diimpregnasi) yang berisi larutan soda kostik
kurang baik 3% dan suhunya 300C. Keluar dari saturator kain diperas oleh
sepasang rol pemeras dengan derajat peras 100%. Selanjutnya kain diuap
pada ruang pemanas dari J-Box dengan suhu 1000C, kemudian dilanjutkan
pada storage chamber dari J-Box dengan kecepatan + 100 yard/menit. Kain
berada dalam J-Box sekitar satu jam, kemudian kain dicuci melalui bak-bak
cuci dari mesin yang diikuti pemerasan, terus masuk ke saturator yang berisi
0,5 volum H2O2 pada pH 10,5 – 10,8 dengan stabilisator buffer silikat. Keluar
dari saturator kain diperas dengan derajat peras 100%, selanjutnya diuap pada
ruang pemanas J-Box yang suhunya 1000C, kemudian dilakukan pada storage
chamber dari J-Box. Kain berada dalam J-Box sekitar satu jam. Kemudian kain
dicuci bersih melalui bak-bak cuci diikuti pemerasan dan diakhiri dengan
penumpukan kain pada tempatnya.
106
Gambar 7 – 1
Skema Jalannya Kain pada Penghilangan Kanji, Pemasakan,
Pengelantangan Kontinyu
Keterangan :
A = Pencucian setelah penghilangan kanji
B = Larutan pemasakan dan pengelantangan
C = Ruang pengukusan
D = Pencucian dingin
E = Pencucian panas
F = Pembilasan
G = Pengeringan
7.3.4.2. Pengelantangan Sutera dengan Hidrogen Peroksida
Pengelantangan sutera dengan H2O2 dilakukan pada pH 8 – 10 dengan
konsentrasi 1 – 2 volum H2O2 (10 – 20 ml/l H2O2 100 volum) dan suhu 750C.
Proses pengelantangannya dilakukan secara perendaman atau secara
batching.
1. Pengelantangan secara perendaman
Bahan direndam dalam larutan H2O2 selama beberapa jam pada bak perendam
atau jika menggunakan mesin dipakai mesin Haspel.
Untuk bahan yang ringan sampai setengah berat, digunakan 1,5 – 2 volum
H2O2 pada 70 – 750C dengan penambahan O,08 gr/l NH4OH dan 1,5 gr/l
natrium silikat selama 5 – 6 jam. Kemudian bahan dicuci dengan air hangat,
dan air dingin. Untuk menghasilkan bahan yang lebih butih, setelah pencucian
dapat dilakukan penyabunan pada suhu 80 – 900C, diperas dengan mesin
Sentrifugal, ditumpuk satu malam selanjutnya dicuci sampai bersih.
2. Pengelantangan secara batching
Bahan dipadding dalam larutan 1 – 2 volum H2O2 dengan pH 10 – 11,
kemudian dipanaskan dalam ruang pemanas lembab selama 16 jam,
dilanjutkan dengan pencucian dan dikeringkan jika hasilnya kurang putih,
pengelantangan dilanjutkan dengan pengerjaan dalam natrium hidrosulfit.
A A B C D E E F G
107
Pengelantangan dengan H2O2 dapat dikerjakan bersama dengan proses
degumming dengan resep :
H2O2 100 volum : 10 ml/l
Sabun : 8 g/l
Natrium silikat : 2 g/l
Suhu : 70 – 900C
Waktu : 60 menit
Cara pengelantangan dingin
Contoh resep :
H2O2 35% : 25 – 100 ml/l
Ufirol : 5 – 20 g/l
Nekanil LH : 2 – 3 g/l
Wet pick up : 60%
Dengan menggunakan mesin Padding, bahan dipad, digulung dengan rol dan
dibungkus plastik, dibiarkan berputar selama satu malam, kemudian dicuci
bersih berturut-turut dengan air panas dan air dingin.
7.3.4.3. Pengelantangan Wol dengan Hidrogen Peroksida
Pada prinsipnya pengelantangan wol dengan H2O2 sama dengan sutera, tetapi
untuk mencegah kerusakan wol pengelantangan dilakukan pada pH dan
suhunya lebih rendah. Pengelantangan wol biasanya dilakukan dengan 2 – 4
volum H2O2 pada pH 7,5 – 8 dan suhu 40 – 500C.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengelantangan wol antara lain :
a. Pengaruh suhu
Suhu lebih kecil dari 500C tidak menunjukkan kerusakan serat, tetapi suhu
di atas 500C akan menyebabkan terjadinya kerusakan serat wol, karena
kadar sistimnya menurun dan kelarutan wol dalam alkali lebih besar.
b. Pengaruh konsentrasi
Makin tinggi konsentrasinya, makin besar pula kemungkinan terjadinya
kerusakan serat.
c. Pengaruh pH
Pada pH lebih kecil dari 7 boleh dikatakan tidak ada pengaruhnya terhadap
kerusakan wol, tetapi pada pH di atas 8 kelarutan wol dalam suasana alkali
makin besar.
Pengelantangan wol dengan H2O2 dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu cara
perendaman dan cara pembacaman (batching).
1. Pengelantangan wol cara perendaman
Bahan direndam dalam larutan 0,5 – 4 volum H2O2 pada suhu 500C selama 1 –
24 jam tergantung dari kondisi dan jenis wolnya. Zat stabilisator yang
108
digunakan adalah stabilisator C yang merupakan campuran natrium pirofosfat
dan natrium oksalat dan juga natrium silikat sendiri.
Cara perendaman
Contoh resep :
H2O2 35% : 15 – 25 ml/l
Lufibrol W : 3 – 5 g/l
Lunetzol : 0,1 g/l
Waktu dan suhu : 1 jam
(pada suhu 800C)
2 jam
(pada suhu 65 – 700C)
Setelah selesai perendaman, bahan dicuci bersih dan dikeringkan
2. Pengelantangan wol cara pembacaman (batching)
Bahan dipad dalam larutan 1,5 – 10 volum H2O2, pada pH 9 – 10 dan suhu 17 –
270C selama 1 – 24 jam, kemudian dicuci bersih.
Pengelantangan wol dalam suasana alkali dan stabilisator natrium silikat atau
natrium pirofosfat dalam waktu yang lama dan suhu 500C dapat memungkinkan
terjadinya kerusakan serat yang ditandai pada hasilnya memberikan pegangan
agak kaku dan cenderung membentuk felt.
Untuk menghindari kerusakan serap pada pengelantangan wol dengan H2O2
dilakukan dalam suasana asam. Pengelantangan wol dengan H2O2 dalam
keadaan asam dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain :
7.3.5. Pemutihan Optik
Penggunaan zat pemutihan optik kaitannya dengan bahan hasil
pengelantangan adalah untuk dapat menambah kecerahan bahan karena
pembesaran pantulan sinar, sehingga kain putih yang diberi zat pemutihan
optik nampak lebih putih dan lebih cerah. Pembesaran pantulan sinar ini
disebabkan karena zat pemutihan optik bersifat fluoressensi. Sinar ultraviolet
yang diserap bahan dan selanjutnya diubah menjadi sinar-sinar yang panjang
gelombangnya berubah-ubah.
Fluoressensi violet sampai hijau kebiru-biruan banyak digunakan untuk zat
pemutih karena mengandung warna kuning yang memisah, sehingga dapat
dilihat dengan mata dan dapat berkilau bila menyerap sinar ultra violet.
Zat pemutihan optik yang efektif, paling sedikit mengandung 4 ikatan rangkap
yang letaknya berselang-seling dengan ikatan tunggal seperti :
-C=C-C=C-C=C-C=Catau
–N=C-C=C-C=N-C=C109
Penggunaan zat pemutihan optik tergantung dari hasil akhir bahan, sehingga
dapat dipakai tersendiri atau bersama-sama dengan proses penyempurnaan
khususnya.
Berikut ini adalah beberapa contoh resep pemakaian zat pemutihan optik :
1. Untuk bahan kapas atau rayon cara perendaman
1) Leucophor A : 0,25 – 1%
NaCl atau Na2SO4 : 10 %
Suhu : 900C
Waktu : 30 menit
Setelah selesai bahan diperas dan dikeringkan.
2). H2O2 : 1- 2 volum
Stalisator C : 5,5 g/l
Suhu : 500C
Waktu : 8 jam
3). H2O2 : 1 volum
pH :7,5 – 8 (Na2SiO3)
Suhu : 500C
Waktu : 12 – 15 jam
4). Untuk bahan tebal/berat
H2O2 : 4 volum
Suhu : 500C
Waktu : 24 jam
pH : 7,5 – 8
2. Untuk kapas atau rayon cara padding bersama dengan penyempurnaan
Louxophor A : 0,5 – 4 g/l
Finish LCRN : 100 g/l
Sancozin NI : 1 g/l
(pendispersi)
MgCl2 6H2O : 13 g/l
(katalisator)
Prosesnya kain dipadd dengan efek peras 75%, kemudian dikeringkan pada
suhu 1000C selama 5 menit dan akhirnya dipanggang pada suhu 1500C
selama 3 menit.
3. Untuk kain poliester secara carier
Lencophor EFR : 0,5 – 2%
Carier : 2 ml/l
Suhu : 980C
Waktu : 60 menit
Untuk menghilangkan sisa-sisa cariernya, setelah proses bahan dicuci
bersih, dan dikeringkan.
4. Untuk kain poliester secara termosol
110
Kain dipad dalam larutan leucophor EFR 10 – 40 g/l dengan efek peras
60%, dikeringkan pada suhu 100 – 1200C dan diikuti dengan proses fiksasi
secara termosol pada suhu 180 – 2000C selama 30 – 40 detik.
5. Untuk kain campuran poliester kapas atau poliester rayon
Proses pemutihan optiknya dikerjakan dulu terhadap serat poliesternya,
selanjutnya diikuti proses kedua terhadap serat kapas atau rayonnya
menurut cara-cara yang dikehendaki
7.3.6. Pemeriksaan Larutan Zat Pengelantang
1. Pemeriksaan larutan hidrogen peroksida
Kepekatan larutan H2O2 dinyatakan dalam persen atau volum oksigen
dihasilkan itu berapa kali/volum H2O. H2O2 10 volum artinya oksigen yang
dibebaskan pada tekanan dan suhu normal adalah 10 kali volum H2O2.
Kepekatan larutan H2O2 dapat diukur berdasarkan pengukuran berupa
banyaknya I2 yang dibebaskan dari KI. 2 gram KI dilarutkan dalam 200 ml air
dan ditambahkan 30 ml asam sulfat dibiarkan sampai dingin. Kemudian 10 ml
larutan H2O2 encer ditambahkan pada larutan di atas dan dibiarkan sebentar
supaya terjadi reaksi, kemudian yodium yang dibebaskan dititrasi dengan
Na2S2O3 0,1 N dengan indikator amilum sampai warna biru hampir hilang.
2. Pemeriksaan keputihan hasil pengelantangan
Pemeriksaan hasil pengelantangan dapat dilihat secara visual dengan cara
membandingkan bahan yang dikelantang dengan standar keputihan yang
dikehendaki.
Untuk menyatakan derajat keputuhan dari hasil pengelantangan dapat pula
diukur terhadap persentase pantulan sinar (% refraktan). Makin besar %
pantulan sinar maka bahan tersebut makin putih.
7.4. Kerusakan Serat
7.4.1. Kerusakan Serat Selulosa
Setelah mengalami berbagai proses, ada kemungkinan selulosa mengalami
kerusakan baik secara mekanik maupun secara kimia.
Selulosa dapat dipengaruhi oleh asam kuat, oksidator, alkali kuat pekat
maupun jamur dan hama. Asam akan menghidrolisa selulosa menjadi
hidroselulosa. Oksidator akan mengoksidasi selulosa menjadi oksiselulosa.
Alkali pekat akan menggelembungkan selulosa, Jamur hama dapat
memutuskan rantai-rantai selulosa.
Hidroselulosa
111
Apabila selulosa diserang oleh asam HCl dan H2SO4 maka terjadilan reaksi
hidrolisa yang mengambil tempat pada jembatan, glukosida, sehingga terjadi
pemutusan rantai molekul. Reaksi hidrolisa terlihat pada gambar 6 – 2.
Kedua jenis senyawa hidrolisa tersebut menyebabkan penurunan kekuatan
tarik oleh karena rantai molekul menjadi lebih pendek. Pengerjaan dengan
asam memungkinkan memberikan senyawa hidroselulosa jenis B.
Tetapi apabila pengeringan suhu tinggi atau dikerjakan pengalkalian yang
kedua-duanya berhubungan dengan udara, maka akan terbentuk senyawa
hidroselulosa jenis C.
Senyawa hidroselulosa jenis B mudah dibedakan dengan senyawa jenis C oleh
karena senyawa tersebut mempunyai daya reduksi yang besar tetapi daya
serat terhadap alkali dan zat warna basa kecil. Sedangkan senyawa
hidroselulosa jenis C mempunyai daya reduksi yang kecil tetapi mudah larut
dalamalkali dan daya serap terhadap zat warna basa adalah besar
Gambar 7 – 2
Reaksi Hidrolisa Selulosa
Oksiselulosa
Ada beberapa tingkatan reaksi oksidasi seperti terlihat pada gambar 6 – 3.
Pada oksidasi sederhana misalnya oleh NaoCl dalam suasana asam, tidak
terjadi pemutusan rantai tetapi hanya terjadi pembukaan cincin glukosa seperti
jenis D. Dalam hal ini pernurunan kekuatan tarik tidak besar seperti jenis D.
Dalam hal ini penurunan kekuatan tarik tidak besar, oleh karena itu
pengelantangan rayon biasanya dilakukan dalam keadaan asam. Pengerjaan
lebih lanjut dengan alkali, sudah pasti akan mengakibatkan pemutusan rantai
112
molekul dan memberikan hasil jenis F. Dengan demikian kekuatan tarik akan
turun. Kedua jenis senyawa ini mempunyai daya reduksi karena mempunyai
gugus aldehida.
Bila pengerjaan dengan alkali tersebut berhubungan dengan udara, maka
oksidasi terjadi serentak memberikan hasil jenis G yang mempunyai gugus
COOH, sehinggga mempunyai daya absorbsi terhadap Metylene-blue.
Pada pengerjaan dengan alkali secara normal, dengan adanya udara, pada
umumnya terjadi hasil campuran sedikit jenis G disamping jenis F. Pada
oksidasi yang komplex misalnya oleh NaOCl dalam suasana alkali, reaksireaksi
di atas terjadi bersama-sama terutama terbentuk jenis G dengan
campuran jenis F.
Untuk Oksiselulosa jenis D dan E, kekuatan tariknya hampir tidak berubah,
tetapi viskositasnya dalam kupro amonium hidroksida menunjukkan penurunan.
Hal ini disebabkan karena alkali yang ada dalam larutan tersebut masih cukup
untuk memutuskan rantai selulosa yang cincin glukosanya telah terbuka,
walaupun penurunan viskositasnya ini tidak sebesar jenis F dan G.
Gambar 7 – 3
Reaksi Oksidasi Selulosa
Penggelembungan selulosa
Seperti telah diketahui, selulosa alam terdiri dari bagian-bagian yang kristalis
dan bagian-bagian yang amorf. Bagian-bagian kristalin ini demikian kompak
sehingga tak dapat ditembus oleh molekul-molekul yang sangat kecil, misalnya
molekul air. Bila selulosa direndam dalam air, molekul air hanya dapat masuk
sampai daerah amorf dan permukaan bagian kristalin.
113
Dengan menambahkan zat-zat penggelembung seperti NaOH, terjadi
penggelembungan serat. Bila konsentrasi NaOH ini cukup pekat yaitu 13%
pada suhu 200C bagian kristalin mulai menggelembung dan terjadi perubahan
kisi-kisi kristal menjadi Selulosa II yang permanen (kisi-kristal selulosa alam I =
selulosa).
Dalam teori, selulosa yang menggelembung ini tidak mengalami degradasi,
hanya mempunyai daya serap dan reaktifitas yang lebih besar daripada
asalnya. Tetapi dalam praktek mungkin terjadi pula degradasi, terutama bila
berhubungan dengan udara dan terjadi oksiselulosa.
Analisa-analisa kerusakan serat selulosa
Untuk menilai kerusakan selulosa tidak dapat dilakukan hanya satu macam
pengujian saja, tetapi harus beberapa macam pengujian. Di bawah ini
dibicarakan secara singkat mengenai analisa dari pengujian tersebut.
1. Pengujian untuk penggelembungan selulosa
�� Seng khlorida – yodium
�� Bilangan barium (Barium aktivity number)
�� Perhitungan dekonvulasi (Deconvulution Count)
�� Pencelupan dengan zat warna tertentu
2. Pengujian untuk pemutusan rantai molekul
�� Fluiditas dalam kumproamonium
3. Uji gugus aldehida
�� Larutan fehling
�� Bilangan tembaga
4. Uji gugus karboksilat
�� Uji biru turnbull
�� Penyerapan metilena blue
�� Metode kalsium asetat
�� Kelarutan dalam natrium hidroksida
�� Alkalinitas dari abu selulosa
�� Penentuan ��, ��, �� selulosa
5. Pengujian untuk kerusakan kutikula
�� Uji merah Kongo (Congo red)
�� The Extrusion-test
�� Penodaan merah rutenin
7.4.2. Kerusakan Serat Wol
Kerusakan serat wol lebih kompleks daripada selulosa. Seperti telah diketahui
wol mempunyai jembatan sistina, jembatan garam dan rantai polipeptida. Wol
dapat diserang oleh alkali, oksidator, khlor, reduktor, hama dan jamur.
Kerusakan dapat terjadi pada sifat elastik, sistina, jembatan garam dan rantai
polipeptida.
114
Kerusakan pada sifat elastik
Alkali menyebabkan wol larut, gas khlor merubah wol menjadi membran yang
elastik dan sangat mulur yang larut perlahan-lahan dalam air. Kehilangan sifat
elastik membawa konsekuensi :
�� Bahan menjadi lebih mudah diserang asam dan lebih mudah dicelup
�� Sisik-sisik melekat satu sama lain dan mudah hilang karena gesekan
sehinga merugikan sifat pemakaian wol.
Kerusakan pada sistina (jembatan disulfida)
Ada tiga macam reaksi sistina yaitu :
1. Reaksi oksidasi
RCH2S – S – CH2R’ �� R – CH2SO – S – SCH2R’ ��
RCH2SO2 – SCH2R’ �� RCH2SO – SOCH2R’ ��
RCH2SO – SOCH2R’ �� RCH2SO2 SO2CH2R’
disulfoksida disulfon
Disulfoksida masih dapat bereaksi dengan timbal asetat membentuk Pbs yang
berwarna coklat tua. Sedangkan tingkat terakhir dari oksidasi (RSO2 SO2R)
tidak dapat bereaksi. Reaksi ini terjadi pada oksidasi dengan H2O2.
2. Reaksi hidrolisa
HOH
R – CH2 – S – S – CH2 – R’ RCH2SH + R’CH2SOH
H2
S �� H2SO4
R’CH2SOH
R’CHO �� R’COOH
Hasil akhir R’CH2SOH larut dalam alkali sehingga kerusakan karena alkali
bertambah tinggi. H2S yang terjadi dapat bereaksi dengan timbal-asetat
membentuk PbS.
Reaksi ini terjadi karena hidrolisa oleh uap air atau air mendidih atau oleh
alkali. Kerusakan oleh sinar matahari merupakan campuran oksidasi dan
hidrolisa.
3. Reaksi reduksi
Na2SO3
RCH2SSCH2R’ RCH2SNa + ’RCH 2SSO3Na
Reaksi terjadi selama pengerjaan dengan natrium sulfit atau bisulfit.
115
Oksidasi mengurangi jumlah belerang, belerang yang bereaksi menjadi
belerang bebas dan dalam beberapa hal belerang yang bereaksi menjadi H2S.
Oksidasi juga menaikkan kadar sulfat, kadar belerang yang larut dalam alkali
dan jumlah zat yang larut dalam alkali.
Kerusakan pada jembatan garam
Hidrolisa jembatan garam disebabkan oleh pengaruh uap air, asam, air
mendidih dan agak sedikit oleh pengerjaan dengan alkali. Cara penentuan
kerusakan ini berdasarkan pada jumlah zat yang terlarut dalam alkali, dan
kadar amina sebagai RNHR dan R-HN2-OOC-R.
Pengerjaan dengan asam tidak menyebabkan pengrusakan struktur serat,
tetapi menyebabkan pembentukan garam, dan berikatan dengan gugus amina
sehingga menurunkan bilangan yodium. Oksidasi, reduksi, pengaruh sinar,
pengaruh uap, semua cenderung menaikkan kelarutan wol dalam alkali.
Kerusakan pada rantai peptida
Pemutusan rantai peptida menjadi lebih pendek dapat disebabkan oleh uap air,
asam, air mendidih dan lain-lain. Efek kimianya sama seperti yang dihasilkan
oleh kerusakan pada gugus amina dan jembatan garam.
Penggunaan viskositas untuk mengetahui pemutusan rantai molekul wol
ternyata tidak berhasil
Kerusakan pada gugus amina
Diazotasi dan pemecahan senyawa diazo menyebabkan penurunan kadar
amino primer dan karena itu mengurangi daya celup dengan zat warna asam.
Bilangan yodium juga turun. Oksidasi juga mengurangi kadar amino.
Analisa-analisa yang dilakukan
Untuk memeriksa kerusakan wol dapat dilakukan pengujian-pengujian sebagai
berikut :
1. Pengujian pada sifat elastik
�� Reaksi Allworden
�� Penetrasi penodaan (stain penetration)
2. Pengujian kerusakan sistina
�� Jumlah sulfur
�� Sulfur yang larut dalam alkali
�� Sulfur yang larut dalam alkali
�� Sulfur yang bereaksi sebagai S bebas
�� Sulfur yang bereaksi sebagai H2S (dengan timbal asetat membentuk
PbS)
�� Diagram mulur dan kekuatan (persentase relative works).
116
3. Pengujian kerusakan jembatan garam
�� Jumlah nitrogen
�� Zat terlarut dalam alkali
�� Nilai yodium
�� Diagram mulur dan kekuatan (persentase relative works)
4. Pengujian untuk pemutusan rantai peptida
�� Hasil tidak normal pada pengujian zat terlarut dalam alkali, reaksi
nitrogen.
�� Hasil yang tak normal dari diagram mulur dan kekuatan.
5. Pengujian reaksi nitrogen
�� Uji ninhidrin
6. Pengujian kerusakan karena sinar
7. Pengujian kerusakan karena asam
8. Pengujian kerusakan karena oksidat
9. Pengujian kerusakan wol secara umum
�� Pemeriksaan dengan mikroskop
�� Penggelembungan dalam air
�� Jumlah zat terlarut dalam alkali
10. Pengujan secara kimia – fisika
�� Persentase penurunan kerja pada diagram mulur dan kekuatan pada
penaikkan konsentrasi asam
�� Supercontraction
�� Permanent set
7.4.3. Kerusakan Sutera
Sutera dapat rusak karena pengaruh asam, alkali, oksidasi dan sinar.
Kerusakan sutera dapat terjadi pada jembatan garam, pemecahan rantai
karena alkali, pemutusan rantai karena oksidasi dan sinar.
1. Kerusakan pada jembatan garam
Hal ini dapat disebabkan oleh pengaruh asam, menghasilkan kenaikan
penggelembungan dalam alkali.
2. Pemecahan rantai molekul karena serangan alkali.
3. Pemutusan rantai karena oksidasi dan pengaruh sinar matahari
Analisa-analisa yang dilakukan untuk mengetahui kerusakan sutera :
�� Kadar nitrogen, sutera murni mengandung kira-kira 18,5% nitrogen
�� Penodaan untuk membedakan serisin dan fibroin
�� Pengujian fluiditas, untuk mengetahui pemutusan rental molekul
7.4.4. Kerusakan Serat Rayon Asetat
117
Rayon asetat mudah dipengaruhi oleh alkali dan air panas, menyebabkan
hidrolisa selulosa asetat menjadi selulosa biasa. Hidrolisa ini kadang-kadang
diikuti oleh pengrusakan selulosa menjadi hidro dan oksiselulosa.
Penyabunan rayon asetat terjadi apabila gugus asetil terhidrolisa menjagi
gugus –CH2OH dan garam asetat seperti reaksi di bawah ini :
NaOH
CH2O – C – CH3 + H2O CH2OH + CH3COOH
selulosa asetat selulosa
Analisa-nalisa yang dilakukan untuk mengetahui kerusakan serat karena :
1. Penyabunan asetat
�� Penodaan dengan zat warna tertentu
�� Pelarutan dalam aseton
2. Pengujian adanya gugus aldehida
3. Pengujian adanya gugus karboksilat
4. Pengujian viskositas atau fluiditas
Pengujian fluiditas dilakukan untuk mengetahui pemutusan rantai molekul.
7.4.5. Kerusakan Serat-serat Sintetik
Beberapa serat sintentik tidak tahan terhadap asam, alkali, oksidasi dan suhu
tinggi, sehingga terjdi hidrolisa atau pemutusan rantai molekul, menyebabkan
kekuatan tarik menurun.
118
PENUTUP
Buku Teknologi Pencelupan dan Pencapan telah selesai disusun.
Penyusunan dilakukan oleh tim penyusun dengan tujuan unuk
mencapai hasil yang baik.
Buku ini masih perlu pengkajian dan pengembangan baik dari segi
isi, kedalaman materi, keluasaan materi, dan cara penyajiannya.
Untuk itu masukan dari berbagai pihak sangat diharapkan untuk
kesempurnaan dalam penyusunan buku ini.
Harapan penyusun buku ini dapat mengatasi kelangkaan buku-buku
teks dan memberikan konstribusi yang baik dalam pengembangan
pendidikan di Indonesia khususnya Sekolah Menengah Kejuruan
bidang Keahlian Tekstil.
A1
DAFTAR PUSTAKA
Lubis, Arifin, S.Teks., dkk., Teknologi Pencapan Tekstil,
STTT, Bandung, 1998.
Salihima, Astini, S. Teks., dkk., Pedoman Praktikum
Pengelantangan dan Pencelupan, Institut Teknologi Tekstil,
Bandung, 1978.
P. Corbman, Bernard, Textiles Fiber to Fabric, Bronx
Community College City Univercity of New York, 1983.
Brugman , Bleaching Poliester Pre-TreAtment,.
Sadov F., Chemical Technology of Fibrous Materials, 1973.
Nusantara, Guruh, A.Md. Graf, Cetak Sablon Untuk
Pemula, Puspa Swara, 2003.
Isminingsih, M.Sc., dkk., Kimia Zat Warna, Institut Teknologi
Tekstil, Bandung, 1978.
Miles, L.W.C., Textile Printing, Dyes Company Publicational
Trust, 1981.
Hartanto, N. Sugiarto, Teknologi Tekstil, PT. Praduya
Paramita, Jakarta, 1978.
Oriyati, Bk. Teks., Teori Penyempurnaan Tekstil 3, DPMK, Jakarta,
1982.
Pedoman Praktikum Pencapan dan Penyempurnaan, Institut
Teknologi Tekstil, Bandung, 1978.
Sharma, R.N., BSc., Dyes, Pigments, Textile Auxiliaries,
Small Industry Research Institute, India.
Djufri, Rasyid, Ir., M.Sc., dkk., Teknologi Pengelantangan,
Pencelupan dan Pencapan, Institut Teknologi Tekstil, Bandung,
1976.
Hendrodyantopo S., S. Teks. MMBAT., dkk., Teknologi
Penyempurnaan, Institut Teknologi Tekstil. Bandung 1998.
Susanto, Sewan, S.Teks., Seni Kerajinan Batik Indonesia,
Balai Penelitian Batik, Departemen Perindustrian, 1973.
Soeparman, S.Teks., dkk., Teknologi Penyempurnaan
Tekstil, Institut Teknologi Tekstil, Bandung, 1974.
Murdoko, Wibowo, S.Teks., dkk., Evaluasi Tekstil Bagian
Fisika, Institut Teknologi Tekstil, Bandung, 1973.
Chatib, Winarni, Bk. Teks., Teori Penyempurnaan Tekstil 2,
DPMK, Jakarta, 1980.
B1
DAFTAR ISTILAH / GLOSARI
Serat : adalah benda yang memiliki perbandingan
antara diameter dan panjang sangat besar
Benang : Susunan serat-serat yang teratur ke arah
memanjang dengan diberi antihan.
Kain grey : Kain hasil pembuatan kain yang belum
mengalami proses penyempurnaan
Benang lusi : Benang penyusun kain yang letaknya kearah
panjang kain
Benang pakan : Benang penyusun kain yang letaknya kearah
lebar kain
Work order : Penerimaan jenis barang untuk dilakukan
proses
Making up : penanganan kain yang telah selesaii proses
untuk dilakukan pengemasan
Ender : Tempat melarutkan lilin berbentuk bejana
datar dengan lebar + 40 cm
Scaray : Bak penampung kain
Playter : Pengatur lipatan kain
Hooking : Lipatan kain bentuk buku
Kloyor : Proses pengerjaan kain untuk meningkatkan
daya serap pada pembuatan batik
Merang : Jerami yang dibakar
Ngemplong : Meratakan permukaan kain
Klowongan : Kerangka motif
C1
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2 – 1 Klasifikasi serat berdasarkan asal bahan ........................ 11
Gambar 2 – 2 Mikroskop ........................................................................ 12
Gambar 2 – 3 Pembuatan irisan lintang serat ........................................ 16
Gambar 2 – 4 Pembakaran Bunsen dan alat penjepit............................ 18
Gambar 2 – 5 Benang stapel.................................................................. 20
Gambar 2 – 6 Benang tunggal................................................................ 21
Gambar 2 – 7 Benang rangkap .............................................................. 22
Gambar 2 – 8 Benang gintir.................................................................... 22
Gambar 2 – 9 Benang tali....................................................................... 22
Gambar 2 – 10 Benang hias..................................................................... 23
Gambar 2 – 11 Benang jahit..................................................................... 23
Gambar 3 – 1 Penumpukan Kain pada Palet ......................................... 50
Gambar 3 – 2 Skema Penyambungan Kain ........................................... 53
Gambar 3 – 3 Bentuk Jahitan................................................................. 53
Gambar 3 – 4 Skema Jalannya Kain pada Mesin Inspecting ................. 56
Gambar 3 – 5 Mesin Pemeriksa Kain Grey dan Warna
Type SL 101 PC .............................................................. 57
Gambar 4 – 1 Skema Jalannya Kain pada Mesin Reeling .................... 59
Gambar 4 – 2 Skema Jalannya Kain pada Mesin Rotary
Washer 60
Gambar 4 – 3 Mesin Hydroextractor....................................................... 63
Gambar 4 – 4 Skema Mesin Hydroextractor .......................................... 63
Gambar 4 – 5 Skema Jalannya Kain pada Mesin Opener ..................... 64
Gambar 5 – 1 Mesin Bakar Bulu Plat ..................................................... 67
Gambar 5 – 2 Mesin Bakar Bulu Silinder................................................ 68
Gambar 5 – 3 Mesin Pembakar Bulu ..................................................... 69
Gambar 5 – 4 Rol Penegang .................................................................. 70
Gambar 5 – 5 Rol Pengering .................................................................. 70
Gambar 5 – 6 Rol Penyikat..................................................................... 71
Gambar 5 – 7 Ruang Pembakar............................................................. 72
Gambar 5 – 8 Burner .............................................................................. 72
Gambar 5 – 9 Pengaturan Gas dan Udara............................................. 73
Gambar 5 – 10 Saturator .......................................................................... 74
Gambar 5 – 11 Cara Perendaman ........................................................... 76
Gambar 5 – 12 Penghilangan Kanji dengan Oksidator
Sistem Padd Batch .......................................................... 79
Gambar 5 – 13 Skema Jalannya Kain pada Mesin Haspel ...................... 82
Gambar 5 – 14 Skema Proses Pemasakan Kapas dengan
Mesin
Haspel..............................................................................83
Gambar 5 – 15 Skema Proses Pemasakan Kapas dengan
Mesin
Haspel..............................................................................83
C2
Gambar 5 – 16 Skema Jalannya Kain pada Mesin Jigger........................ 84
Gambar 5 – 17 Mesin Kier Ketel............................................................... 85
Gambar 5 – 18 Skema Jalannya Kain pada Pemasakan
Kontinyu
Dengan Mesin J-Box ....................................................... 86
Gambar 5 – 19 Mesin Vaporloc ................................................................ 87
Gambar 6 – 1 Skema Tahapan Proses Untuk Kain Poliester................. 91
Gambar 6 – 2 Skema Jalannya Kain pada Mesin Stenter...................... 94
Gambar 6 – 3 Skema Jalannya Kain pada Mesin Alkali Tank............... 96
Gambar 6 – 4 Skema Jalannya Kain pada Mesin Smith
Washing 97
Gambar 6 – 5 Skema Jalannya Kain pada Mesin Kontinyu
Pemasakan, Pemantapan Panas dan
Pengurangan
Berat ................................................................................99
Gambar 6 – 6 Impregnasi ..................................................................... 101
Gambar 6 – 7 Ruang Reaksi (Reaction Chmber)................................. 101
Gambar 6 – 8 Skema Jalannya Kain pada Proses Pencucian ............. 102
Gambar 7 – 1 Skema Jalannya Kain pada Penghilangan
Kanji, Pemasakan, Pengelantangan, Kontinyu.............. 117
Gambar 7 – 2 Reaksi Hidrolisa Selulosa .............................................. 123
Gambar 7 – 3 Reaksi Oksidasi Selulosa .............................................. 124
Gambar 8 – 1 Perubahan Penampang Lintang Serat
Kapas pada Merserisasi ................................................ 131
Gambar 8 – 2 Pengaruh Konsentrasi dan Suhu Larutan
Soda Kostik Terhadap Mengkeret Benang.................... 131
Gambar 8 – 3 Penampang Lintang Serat Panjang dan Pendek........... 134
Gambar 8 – 4 Pengaruh Konsentrasi Soda Kostik (NaOH)
Terhadap
Sifat-Sifat Fisik dan Mekanik Serat Kapas..................... 134
Gambar 8 – 5 Sistem Alir Balik pada Pencucian .................................. 138
Gambar 8 – 6 Mesin Merserisasi dengan Rantai ................................. 139
Gambar 8 – 7 Mesin Merserisasi Tanpa Rantai ................................... 139
Gambar 8 – 8 Mesin Merserisasi Kain Rajut BundarDornier................ 141
Gambar 8 – 9 Prinsip Sederhana Mesin Merserisasi Benang ............. 142
Gambar 8 – 10 Skema Sederhana Mesin Model MV56 ......................... 143
Gambar 8 – 11 Hubungan Antara Penggembungan dan
Konsentrasi Sebagai Alkali ...........................................145
Gambar 8 – 12 Hubungan Penggembungan dan Hidrasi Alkali ............ 145
Gambar 8 – 13 Perubahan Panjang Serat Kapas Terhadap
Variasi Konsentrasi Soda Kostik.................................... 146
Gambar 8 – 14 Hubungan Antara Jumlah Relatif Selulosa II
pada Linier Kapas dan Konsentrasi Soda Kostik........... 147
Gambar 8 – 15 Perubahan Derajat Orientasi dan Kekuatan
Serat Kapas Terhadap Persen Penarikan ..................... 148
C3
Gambar 8 – 16 Hubungan Antara Derajat Orientasi
dan Kekuatan Serat Kapas............................................ 149
Gambar 8 – 17 Struktural Spiral (Fibril) Serat Kapas ............................. 149
Gambar 8 – 18 Pengaruh Kelembapan Udara Terhadap
Moisture Regain Kapas pada Merserisasi ..................... 150
Gambar 8 – 19 Hubungan Konsentrasi Soda Kostik dan
Moisture Regain Kapas ................................................. 151
Gambar 8 – 20 Pengaruh Suhu Proses Terhadap Absorpsi
Kapas Merser Pada Berbagai Konsentrasi
Soda Kostik....................................................................151
Gambar 8 – 21 Perubahan Rasio Absorpsi Barium Hiroksida
Terhadap Variasi Konsentrasi Soda Kostik .................. 153
Gambar 8 – 22 Diagram Proses Merserisasi Panas .............................. 155
Gambar 8 – 23 Penggembungan dan Pelarutan Sebagian
Serat Rayon...................................................................158
Gambar 8 – 24 Pengaruh Waktu Proses Amonia Cair
terhadap Bahan .............................................................158
Gambar 8 – 25 Skema Mesin Sanfor-set dan Sistem
Daur Ulang Amonia ...................................................... 159
Gambar 8 – 26 Hubungan Kekuatan dan Mulur, Serat Kapas
pada Proses Amonia Cair dan Soda Kostik ................. 161
Gambar 9 – 1 Lingkaran Warna .......................................................... 173
Gambar 9 – 2 Pengaruh Elektrolit pada Penyerapan
Zat Warna Direk............................................................. 175
Gambar 9 – 3 Pengaruh Suhu pada Penyerapan Zat
warna Direk....................................................................176
Gambar 9 – 4 Skema Proses Pencelupan Zat Warna Direk
pada
Suhu diatas 100° C ............................................................... 178
Gambar 9 – 5 Skema Proses Pencelupan Sutra dengan Zat
Warna
Asam..............................................................................182
Gambar 9 – 6 Skema Proses Pencelupan Sutra dengan Zat
Warna
Basa...............................................................................184
Gambar 9 – 7 Skema Proses Pencelupan Poliakrilat dengan
Zat
Warna Basa...................................................................185
Gambar 9 – 8 Pengaruh Perbandingan Larutan Celup
terhadap
Banyak Zat Warna Diserap............................................ 188
Gambar 9 – 9 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Reaktif Dingin ................................................................189
Gambar 9 – 10 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
C4
Reaktif Panas ................................................................190
Gambar 9 – 11 Skema Pencelupan Zat Warna Reaktif Dingin
Cara
Rendam – Peras – Pembacaman (Pad Batch).............. 190
Gambar 9 – 12 Skema Pencelupan Zat Warna Reaktif Cara
Rendam –
Peras – Pengeringan – Pencucian ................................ 191
Gambar 9 – 13 Skema Pencelupan Zat Warna Reaktif Cara
Peras –
Rendam Peras Alkali dan Penguapan........................... 191
Gambar 9 – 14 Skema Pencelupan Sutera dengan Zat Warna
Reaktif
Panas.............................................................................193
Gambar 9 – 15 Skema Pencelupan Poliamida dengan Zat
Warna
Reaktif Panas ................................................................193
Gambar 9 – 16 Skema Pencelupan Wol dengan Zat Warna
Reaktif
Panas.............................................................................194
Gambar 9 – 17 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Bejana IK .......................................................................197
Gambar 9 – 18 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Bejana IW ......................................................................198
Gambar 9 – 19 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Bejana IN .......................................................................198
Gambar 9 – 20 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Bejana IN Sp.................................................................. 198
Gambar 9 – 21 Skema Pencelupan dengan Zat Warna Bejana
Cara Kontinyu (Pad Jig)................................................. 199
Gambar 9 – 22 Skema Pencelupan dengan Zat Warna Bejana
Cara Kontinyu (Pad Steam)........................................... 200
Gambar 9 – 23 Skema Pencelupan Sellulosa dengan Zat
Warna
Bejana Larut .................................................................201
Gambar 9 – 24 Skema Proses Pencelupan Sellulosa dengan
Zat
Warna Naptol.................................................................206
Gambar 9 – 25 Skema proses Pencelupan Sellulosa dengan
Zat
Warna Belerang.............................................................210
Gambar 9 – 26 Pengaruh Zat Pengemban pada Penyerapan
Zat
C5
Warna ...........................................................................214
Gambar 9 – 27 Pengaruh Suhu pada Penyerapan Zat Warna............... 215
Gambar 9 – 28 Skema Pencelupan Poliester dengan Zat Warna
Dispersi Cara Zat Pengemban ...................................... 216
Gambar 9 – 29 Pencelupan dengan Cara Suhu Tinggi Memakai
Mesin
Jet Stream .....................................................................216
Gambar 9 – 30 Skema Pencelupan Poliester dengan Zat Warna
Dispersi Cara Suhu Tinggi............................................. 217
Gambar 9 – 31 Skema Pencelupan Poliester Wol dengan Zat
Warna
Dispersi dan Zat Warna Asam....................................... 223
Gambar 9 – 32 Skema Pencelupan Kain Poliester-Kapas
dengan Zat
Warna Dispersi Bejana Cara Rendam Peras
Penguapan ....................................................................224
Gambar 9 – 33 Skema Pencelupan Kain Poliester-Kapas
dengan Zat
Warna Dispersi Reaktif Cara Rendam Peras
Pemanggangan .............................................................225
Gambar 9 – 34 Skema Pencelupan Poliakrilat – Wol dengan Zat
Warna Asam dan Basa.................................................. 226
Gambar 9 – 35 Skema Pencelupan Poliamida dengan Zat
Warna
Dispersi..........................................................................228
Gambar 9 – 36 Skema Pencelupan Poliamida dengan Zat
Warna
Asam..............................................................................229
Gambar 10 – 1 Block Printing................................................................. 239
Gambar 10 – 2 Sprayer .......................................................................... 240
Gambar 10 – 3 Skema Mesin Pencapan Rol ......................................... 241
Gambar 10 – 4 Skema Mesin Multi Warna dengan Blanket
Tak Berujung, Unit Pencuci Blanket dan
Pengering 242
Gambar 10 – 5 Mesin Rol Printing Duplex ............................................. 243
Gambar 10 – 6 Mesin Rol Printing Vibromatic dengan Pencuci
Back Grey ......................................................................245
Gambar 10 – 7 Mesin Bubut................................................................... 247
Gambar 10 – 8 Menghilangkan Alur ....................................................... 247
Gambar 10 – 9 Mesin Pengasah Rol Cetakan ....................................... 248
Gambar 10 – 10 Hand Engraving ............................................................. 249
Gambar 10 – 11 Engraving Machine ........................................................ 250
Gambar 10 – 12 Mesin Photoelectrik Pantograf....................................... 251
Gambar 10 – 13 Mesin Arsir..................................................................... 252
Gambar 10 – 14 Screen Printing .............................................................. 253
Gambar 10 – 15 Pemasangan nok........................................................... 254
C6
Gambar 10 – 16 Meja Pencapan Hand Screen........................................ 255
Gambar 10 – 17 Rakel ............................................................................. 256
Gambar 10 – 18 Mesin Screen Printing Otomatis .................................... 257
Gambar 10 – 19 Meja Pencapan (Blanket) ............................................. 258
Gambar 10 – 20 Rakel Kasa Datar Pisau Ganda..................................... 259
Gambar 10 – 21 Rangka Screen dari Kayu....................................... 264-265
Gambar 10 – 22 Rangka Screen dari Logam .......................................... 265
Gambar 10 – 23 Memasang Kasa Secara Manual................................... 266
Gambar 10 – 24 Memotong Screen dengan Alat Penarik ........................ 268
Gambar 10 – 25 Raport Gambar Warna Kesatu ...................................... 269
Gambar 10 – 26 Raport Gambar Warna Kedua ....................................... 269
Gambar 10 – 27 Raport Gambar Warna Kesatu dan Kedua.................... 270
Gambar 10 – 28 Penyusunan Raport Gambar ......................................... 270
Gambar 10 – 29 Cara Penggambaran Langsung dengan
Lak Merah......................................................................272
Gambar 10 – 30 Cara Penggambaran Langsung dengan
Sabun Colek ..................................................................272
Gambar 10 – 31 Hasil Proses Penggambaran Langsung ........................ 273
Gambar 10 – 32 Jenis-jenis Larutan Peka Cahaya .................................. 278
Gambar 10 – 33 Coating .......................................................................... 278
Gambar 10 – 34 Pelapisan Larutan Peka Cahaya (Coating) ................... 279
Gambar 10 – 35 Pengeringan .................................................................. 280
Gambar 10 – 36 Cara Memindahkan Gambar Ke Screen
(Exposure)281
Gambar 10 – 37 Skema Mesin Rotary Printing ........................................ 285
Gambar 10 – 38 Rakel Bentuk Pisau pada Kasa Putar............................ 286
Gambar 10 – 39 Rakel Bentuk Rol pada Kasa Putar ............................... 286
Gambar 10 – 40 Pemberian Perekat ........................................................ 287
Gambar 10 – 41 Pembersihan Meja (Washing) ....................................... 287
Gambar 10 – 42 Penampang Rakel Untuk Pelapisan Zat
Peka Cahaya pada Rotary ............................................ 290
Gambar 10 – 43 Ring Endring .................................................................. 291
Gambar 10 – 44 Mesin Padder................................................................. 293
Gambar 10 – 45 Skema Mesin Pengukusan Rapit Ager .......................... 307
Gambar 10 – 46 Skema Mesin Pengukusan Temperatur Tinggi
Festoon ......................................................................... 307
Gambar 10 – 47 Mesin Pengukusan Tekanan Tinggi Cottage................. 307
Gambar 10 – 48 Skema Mesin Pengukusan Star ................................... 308
Gambar 10 – 49 Skema Mesin Pengukusan Single Spiral ...................... 308
Gambar 10 – 50 Skema Mesin Pengukusan Double Spiral .................... 309
Gambar 10 – 51 Skema Mesin Pengukusan Arc atau Rainbow .............. 309
Gambar 10 – 52 Skema Jalannya Kain pada Fiksasi
dengan Udara Panas .................................................... 310
Gambar 10 – 53 Skema Mesin Pencucian Vertikal .................................. 313
Gambar 10 – 54 Skema Mesin Pencucian Horisontal .............................. 313
Gambar 10 – 55 Skema Mesin Pencucian Untuk Kain Rajut ................... 314
C7
Gambar 10 – 56 Skema Jalannya Kain pada Proses Pencucian
dan
Penyabunan Secara Kontinyu ....................................... 315
Gambar 10 – 57 Reaksi Perubahan Zat Warna Bejana menjadi
Zat Warna Bejana.......................................................... 333
Gambar 10 – 58 Reaksi Formaldehid pada Larutan Naftolat ................... 339
Gambar 10 – 59 Teknik Pencapan Ukir.................................................... 385
Gambar 10 – 60 Teknik Pencapan Fleksografi ........................................ 386
Gambar 10 – 61 Teknik Pencapan Litografi ............................................. 386
Gambar 10 – 62 Teknik Pencapan Kasa ................................................. 387
Gambar 10 – 63 Skema Mesin Pengalihan Tekan Datar ......................... 388
Gambar 10 – 64 Prinsip Kerja Alat Flatsheet Transfer ............................. 388
Gambar 10 – 65 Alat Pencapan Tekan Datar........................................... 389
Gambar 10 – 66 Skema Jalannya Kain pada Mesin Pengalihan
Kontinyu Tekanan..........................................................389
Gambar 10 – 67 Skema Jalannya Kain pada Mesin Pengalihan
Kontinyu Vakum.............................................................390
Gambar 10 – 68 Skema Pengalihan Zat Warna pada Kertas .................. 391
Gambar 10 – 69 Flocking Metode Mekanik .............................................. 393
Gambar 10 – 70 Orientasi Rambut Serat Dalam Medan
Elektrostatik 394
Gambar 10 – 71 Flocking Elektrostatik dari Atas ke Bawah..................... 395
Gambar 10 – 72 Metode Flocking Elektrostatik dari Bawah ke
Atas 395
Gambar 10 – 73 Meja Pencapan.............................................................. 397
Gambar 10 – 74 Pemasangan Screen pada Nok..................................... 399
Gambar 10 – 75 Pencetakan ................................................................... 399
Gambar 11 – 1 Sudut Kontak ................................................................. 402
Gambar 11 – 2 Uji Waktu Pembasahan ................................................ 402
Gambar 11 – 3 Bentu yang sudah Dikembangkan ................................ 408
Gambar 11 – 4 Alat Uji Elmendorf untuk Tekstil dengan
Peningkatan Beban .......................................................409
Gambar 11 – 5 Crockmeter ................................................................... 422
Gambar 12 – 1 Canting Tulis.................................................................. 440
Gambar 12 – 2 Canting Cap................................................................... 441
Gambar 12 – 3 Ender ............................................................................. 441
Gambar 12 – 4 Wajan............................................................................. 441
Gambar 12 – 5 Wangkringan.................................................................. 442
Gambar 12 – 6 Kompor Minyak.............................................................. 442
Gambar 12 – 7 Canting Cap................................................................... 443
Gambar 12 – 8 Pembuatan Pola Batik .................................................. 448
Gambar 12 – 9 Pembatikan ................................................................... 449
Gambar 12 – 10 Pewarnaan Batik ........................................................... 450
Gambar 12 – 11 Menghilangkan Lilin Batik (Melorod).............................. 452
Gambar 12 – 12 Pelekatan Lilin dengan Canting Tulis ............................ 453
Gambar 12 – 13 Jalannya Canting Tulis ........................................... 454-456
C8
Gambar 12 – 14 Melekatkan Lilin dengan Canting Cap ........................... 457
Gambar 12 – 15 Pelekatan Lilin dengan Cara Dilukis
dengan Kuas..................................................................457
Gambar 12 – 16 Skema Jalannya Canting Cap ............................... 459-460
C9
DAFTAR TABEL
Tabel 2 – 1 Kekuatan serat dalam gram / dinier...................................... 6
Tabel 2 – 2 Mulur saat putus serat-serat tekstil....................................... 7
Tabel 2 – 3 Kandungan uap air pada serat tekstil ................................... 8
Tabel 2 – 4 Uji kelunturan zat dengan dimetil formamida ..................... 40
Tabel 2 – 5 Kelarutan serat-serat buatan dalam berbagai
pelarut 42
Tabel 3 – 1 Kode Jenis Kain.................................................................. 51
Tabel 5 – 1 Komposisi Zat-Zat yang Terkandung Dalam
Serat Kapas........................................................................80
Tabel 5 – 2 Hasil Tirasi Kadar Soda Kostik (NaOH) dalam
Larutan Pemasak................................................................90
Tabel 7 – 1 Perbandingan pH dan Waktu Penguraian H2O2 ............... 107
Tabel 8 – 1 Mengkeret Benang Kapas pada Merserisasi ................... 133
Tabel 8 – 2 Pengaruh Puntiran dan Merserisasi Terhadap
Kekuatan Tarik Benang ................................................... 135
Tabel 8 – 3 Adsorpsi Zat Warna pada Berbagai Kondisi
Merserisasi ......................................................................152
Tabel 8 – 4 Pengaruh Merserisasi Terhadap Laju Pencelupan .......... 153
Tabel 8 – 5 Kekuatan dan Pertambahan Panjang Saat Putus
Serat
Kapas pada Proses Amonia Cair dan Soda Kostik ......... 160
Tabel 9 – 1 Pencelupan Berbagai Serat Tekstil dengan
Berjenis-jenis Zat Warna ................................................. 171
Tabel 9 – 2 Penyerapan Zat Warna Dispersi ada
Serat-Serat Poliakrilat, Poliamida dan Asetat
Sekunder 230
Tabel 10 – 1 Data Nomor Screen Jenis Nytal ...................................... 261
Tabel 10 – 2 Data Nomor Screen Jenis Monyl ..................................... 262
Tabel 10 – 3 Jenis-Jenis Pengental Untuk Pencapan........................... 296
Tabel 10 – 4 Sifat-Sifat Pengental Untuk Pencapan ............................ 297
Tabel 10 – 5 Kesesuaian Jenis Zat Warna dengan Jenis
Serat Tekstil .....................................................................307
Tabel 10 – 6 Jumlah Glyezin CD Sesuai % Kapas Dalam
Campuran 358
Tabel 10 – 7 Jumlah Glyezin CD Sesuai dengan Jumlah Kapas
atau Rayon ......................................................................358
Tabel 11 – 1 Faktor untuk Menghitung Kekuatan Sobek dalam
Gram
dari Pembacaan Skala dalam Persen dan Batasbatas
Pengujian yang Dapat Diterima ........................................ 410
Tabel 11 – 2 Standar Penilaian Perubahan Warna pada Gray
Scale 411
C10
Tabel 11 – 3 Penilaian Perubahan Warna pada Gray Scale ................. 413
Tabel 11 – 4 Penilaian Perubahan Warna Pada Staining Scale .......... 414
Tabel 11 – 5 Evaluasi Tahan Luntur Warna .......................................... 414
Tabel 11 – 6 Penilaian Arti Penilaian Tahan Luntur Warna................... 415
Tabel 11 – 7 Suhu yang Diijinkan untuk 4 Cara Penilaian yang
Terpisah ...........................................................................424
Tabel 11 – 8 Petunjuk Suhu Penyeterikaan yang Sesuai ..................... 424
Tabel 11 – 9 Sistem Grading untuk Kain ............................................... 435

0 komentar: